ruhul istijabah II

Bismillah.

“Bagi orang-orang yang memenuhi seruan Tuhannya, (disediakan) pembalasan yang baik. Dan orang-orang yang tidak memenuhi seruan Tuhan, sekiranya mereka mempunyai semua (kekayaan) yang ada di bumi dan (ditambah) sebanyak isi bumi itu lagi besertanya, niscaya mereka akan menebus dirinya dengan kekayaan itu. Orang-orang itu disediakan baginya hisab yang buruk dan tempat kediaman mereka ialah Jahanam dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.“ (QS. Ar-Ra’du: 18).

Dulu saya pernah menulis entri bertajuk ruhul istijabah (link ini : https://mylittlepencil.wordpress.com/2011/10/05/ruhul-istijabah/)

Ruhul istijabah adalah satu kerisauan dalam diri kita yang patut dipertimbangkan terutama pada yang bergelar kader dakwah. Dakwah dan tarbiyyah selamanya akan terpatri dalam nafas dan jiwa kita selama kita tidak menghentikan lafaz syahadah dan membubarkan ikatan janji yang diikat dengan Allah.

“Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada sesuatu yang memberi kehidupan kepada kamu, dan ketahuilah kalau sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya, dan sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan.” (Q.S. Al-Anfal : 24)

Ruhul istijabah ini tidak akan dapat dirasa bagi mereka yang tidak meng’hidup’kan dakwah dan tarbiyyah. Bagi mereka yang juga  tidak merasakan dakwah dan tarbiyyah ini adalah penyebab kehidupan yang terbaik di atas muka bumi, ruhul istijabah mereka akan bertukar menjadi ruhul yang buruk.

Sebagaimana yang kita pelajari dalam qawaid dakwah, dakwah ini adalah tanggungjawab termulia  yang dianugerahkan oleh Allah kepada seorang manusia. Tanggungjawab ini tidak boleh digalas oleh manusia yang tidak mempunyai ruh untuk bergerak, berubah dan melakukan perubahan.

Kita bukan sekadar ruh ruh baru yang mengalir dalam jasad ummah, malah kita juga ruh ruh yang begitu bersemangat untuk menyambut apa jua panggilan dakwah tidak kira apa jua bentuk dan keadaannya, tidak kira pada bila masa dan tempatnya. Lalu, kita mesti sedar bahawa ruhul istijabah ini terpelihara dalam penjagaan Allah terhadap hamba-hambaNya yang berhak memiliki.

Tidaklah angkatan ruhul istijabah ini terdiri dari kalangan orang-orang yang begitu lemah dalam bermujahadah dan begitu banyak alasan. Mereka ini golongan manusia yang akan terus menjadi agen pengubah yang terus melakukan perubahan pada diri sendiri dan ummat manusia. Mereka ini ibarat embun jernih di subuh hari yang begitu menyegarkan!

Angkatan ruhul istijabah ini benar-benar serius dalam memikul dan teliti dalam setiap amal mereka. Mereka akan membersihkan diri dengan tarbiyyah dzatiyyah yang hebat. Mereka membawa cahaya agama di tengah kegelapan ummah masyarakat ini. Merekalah golongan manusia yang benar-benar bersedia untuk berada dalam bahtera penyelamat!

 Imam Hasan Al Banna : “Kamu adalah ruh baru, kamu adalah jiwa baru yang mengalir di tubuh ummat yang menghidupkan tubuh yang mati itu dengan Al-Qur’an.”

Ruhul istijabah bukanlah ruh yang begitu mudah mati. Ya, adakalanya mereka juga akan futur tetapi mereka akan bangkit kembali dan mencari peluang peluang untuk beramal dan sentiasa berebut untuk melakukan hasanat. Ruhul istijabah ini bukan sekadar terlihat pada luaran mereka, malah dalaman mereka terlebih dahulu memancarkan ruh tersebut.

magnet-1_1

Golongan ruhul istijabah ini akan menjadi jazabiyah (magnet/tarikan) orang di sekeliling mereka. Ketika mana orang sekeliling mereka ini kelesuan atau bermalas-malasan untuk menyahut seruan dakwah, apabila mereka mendekat kepada golongan ruhul istijabah ini, serta-merta ruh kelesuan itu juga bertukar. Barulah beban dakwah yang berat ini akan menjadi ringan apabila dipikul bersama-sama, bukanlah hanya pada penama tertentu.

Sampai satu tahap, golongan ruhul istijabah ini akan merasa begitu bahagia menjawab seruan dakwah. Fokus mereka kepada dakwah. Idea-idea mereka memajukan dakwah. Harta-harta mereka disumbangkan kepada dakwah. Ketaatan diri mereka milik Allah dan dakwah. Mereka beremosi dengan dakwah.

“Hai orang-orang yang beriman, Apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu: “Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah” kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit.

jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) Maka Sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang Dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu Dia berkata kepada temannya: “Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah beserta kita.” Maka Allah menurunkan keterangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Al-Quran menjadikan orang-orang kafir Itulah yang rendah. dan kalimat Allah Itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Berangkatlah kamu baik dalam Keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui”. (QS. At-Taubah 38-41)

Ah, segala-galanya dakwah!

Ketahuilah, bahawa musuh amat gerun akan angkatan ruhul istijabah ini. Ruhul istijabah inilah generasi pelapis yang akan meneruskan agenda dakwah dan tarbiyyah (mereka akan sentiasa membina).

Imam Malik R.A berkata : “Urusan generasi penerus umat ini tidak akan baik kecuali apabila diatur dengan institusi yang digunakan oleh generasi pertamanya.”

Angkatan ruhul istijabah ini tidak menzalimi para dua’t yang lain dengan memberikan beban kerja mereka kepada orang lain (mereka kerap merasai diri mereka tidak layak untuk menggalas beban dakwah ini/sibuk menunding jari kepada orang lain). Angkatan ruhul istijabah ini mestilah yakin bahawa mereka adalah sebaik baik ummat yang difirmankan oleh Allah. Bukan untuk membangga diri, tetapi mereka perlu tsiqah pada diri masing-masing.

Ingatlah pada salah satu pesanan Rasulullah saw : “Siapa yang lembab beramal tidak akan dipercepat oleh nasabnya.”

Duduk di dalam jemaah dakwah bukanlah begitu mudah untuk kita hanya mengharap pada nama jemaah untuk menyebarkan dakwah di alam ini. Diri mereka sendiri juga perlu memajukan kemampuan diri (isti’ab) secara dalaman mahupun luaran.

Ketika kita masih berada dalam fasa selesa begini (fasa seorang pelajar: masa mudah disusun, duit ada, senang untuk ke sana ke mari, ikhwah dan akhawat sentiasa berada di sekeliling kita), kita merasakan ruhul istijabah kita telah sempurna sedangkan masih banyak yang kita perlu belajar dan bersedia untuk menerima apa jua panggilan dakwah pada masa hadapan.

Saya yakin, pada masa akan datang beban dakwah ini akan kian memberat apabila kita sudah mula dikenali masyarakat. Dakwah, tarbiyyah, usrah mula menjadi perbualan masyarakat. Jemaah pula giat melakukan usaha-usaha yang berkaitan masyarakat dan negara.

Saya tertanya-tanya, apakah kita generasi pemuda pemudi dakwah ini bersedia untuk mendepani masyarakat sekiranya ruhul istijabah kita kering ibarat padang pasir yang gersang?

Kita tidak akan dapat lari daripada melakukan pengorbanan kerana memang itu sunnahnya berada atas jalan ini. Jangan kita biarkan manusia lain terkorban dek kerana kita yang tidak mahu berkorban. Tiada penangguhan lagi untuk menjadi angkatan ruhul istijabah ini.

Mari, kita jawab panggilan-panggilan dakwah kerana di sanalah kita bakal mencapai keredhaan-Nya! Selama kita belum lagi mencapai husnul khotimah, selagi itu kita akan berpenat lelah.

Nah, hadiah dari Allah buat mereka yang menjawab panggilan dakwah,

“Barang siapa beramal solih baik laki-laki maupun perempuan sedangkan ia beriman maka Kami pasti akan beri kehidupan yang baik dan Kami balas dengan balasan yang lebih baik dari apa yang ia kerjakan.” (Al-An’am: 97)

sekian,
mylittlepencil

Advertisements

hal hal sebuah amanah

Dalam kehidupan, kita dikawal pada empat dimensi. Bumi sebagai tempat untuk kita beramal, masa dan umur mewakili kesempatan kita untuk beramal, Islam menjadi landasan amal manakala potensi yang ada pada diri kita adalah sebagai modal untuk beramal.

Keempat-empat dimensi ini adalah kesemuanya peluang yang datang dari Allah untuk mempermudahkan para hambaNya untuk menjadikan amal itu sebagai satu medan.

Lalu, dari mana datangnya pertanggungjawaban untuk beramal?

Amal adalah sebuah amanah. Ya, kita tidak pernah menyangkanya sebuah amanah bukan? Kita merasakan amanah ini hanyalah terbatas pada urusan kerja. Atau mungkin amanah ini hanya terbatas pada keadaan tertentu.

Seluruh kehidupan ini adalah amanah bahkan jasad kita keseluruhan juga! Malah, Islam yang kita anuti dan percaya merupakan amanah fitrah yang perlu kita laksanakan. Kita wajib melaksanakannya dalam tiga bentuk. Pertama, menjadi agen Islam yang terbaik secara luaran mahupun dalaman. Kedua, mengamalkan Islam secara keseluruhan dan mengikut syariatNya. Ketiga, bersaksi bahawa Islam ini adalah landasan amal yang terbaik.

Nah, itu baru amanah fitrah. Belum lagi kita perkatakan tentang perkara perkara lain bukan? Kita sebagai para dua’t wajib merasakan bahawa dakwah ini adalah satu amanah.

Jauh sekali kita dapat mewariskan dakwah ini untuk generasi akan datang jika kita merasakan dakwah ini bukanlah sebuah amanah yang agung. Amanah yang dibawa oleh Rasulullah SAW dan kemudian disambung perjuangan Baginda oleh para sahabat dan sahabiah. Kemudian, disambung lagi kepada tabiin dan seterusnya sehinggalah kita pada hari ini dapat berhembus dengan nafas Islam.

Membawa dakwah dengan sikap sambil lewa adalah tanda seorang daie yang tidak amanah. Apatah lagi jika seorang daie itu seringkali beralasan untuk mengelak dari melakukan kerja-kerja dakwah.

Sebagai pemikir dakwah, kita perlu memikirkan masa hadapan dakwah. Satu perkara yang amat menakutkan apabila dakwah ini hanya dipenuhi oleh orang-orang yang tidak amanah. Maka akan lahirlah para dua’t yang hanya menggunakan agama ini sebagai sumber pendapatannya, sebagai sumber untuk menarik manusia kepadanya, menjadikan agama sebagai propaganda dan akhirnya kita berjaya ditewaskan oleh jahiliyyah yang lebih kuat.

Bukan sekadar itu, malah dia lah menjadi pembelot agama yang nombor satu! Mulut kata lain, anggota buat lain. Zaman kini menyaksikan, ramai daie sudah terkena dengan sindrom ini. Mereka kaya dengan kata-kata yang mampu menggetarkan dan membasahkan hati manusia, tetapi mereka menjadi orang yang paling terakhir sekali untuk beramal dengannya!

Berbincang tentang lingkungan amal membuatkan saya terkenang akan hadis yang ke-27 daripada himpunan hadis 40 Imam Nawawi.

AMANAH KITA TERHADAP HATI

Daripada An-Nawwas bin Sam’an R.A, daripada Rasulullah SAW, Baginda telah bersabda: “ Kebajikan itu ialah akhlak yang baik dan dosa itu ialah sesuatu yang diragukan-ragukan oleh dirimu dan kamu benci manusia melihatnya.”

Daripada Waabisoh bin Ma’bad R.A, katanya: “ Aku telah datang menemui Rasulullah SAW lantas Baginda bersabda: “Engkau datang untuk bertanyakan tentang kebajikan?” Aku menjawab: “Benar.” Maka Baginda pun bersabda: “ Mintalah fatwa (bertanyalah) kepada hatimu, kebajikan ialah sesuatu yang jiwa dan hati merasa tenang terhadapnya, manakala dosa ialah sesuatu yang menimbulkan perasaan serba salah dalam jiwa dan menggelisahkan dada, sekalipun berbagai fatwa yang diberikan oleh manusia (bahawa ia adalah halal atau haram).”

Mudah sekali Rasulullah SAW menyimpulkan 2 perkara tentang kebaikan. Apa jua yang merasa tenteram pada hati dan akhlak yang baik adalah kebaikan.

Jarang sekali kita bertanyakan kepada hati kita tatkala kita ingin melakukan sesuatu perkara. Adakah hati aku merasai senang sekali melakukannya?

Adakah hati aku merasa gembira dalam mengerjakannya?

Wajarnya, dalam melakukan satu amal kebaikan seorang mukmin itu tidak perlu berfikir lama atau merasa teragak-agak kerana kita yakin setiap dari satu amal kebaikan itu memberi manfaat kepada diri sendiri. Dan inshaAllah, kita pasti diganjari dan diredhai oleh-Nya.

Namun, kita semakin terleka dan kita melupakan amanah ini. Amanah untuk meminta fatwa dari hati sendiri sebelum melakukan sesuatu perkara. Malah, ada perkara yang kita tidak ambil endah pun dan terus membiarkannya.

Kita harus bijak dalam menggunakan sebuah hati. Hikayat-hikayat, lintasan-lintasan hati dan segala apa yang berada di dalamnya hanya menjadi pengetahuan Allah dan kita. Percaturannya  antara kita dan Allah.

Apa pula yang dikatakan dengan keburukan?

Keburukan itu adalah segala apa yang kita tidak mahu orang lain tahu tentangnya. Ya, zaman sekarang kelihatan ramai para dua’t yang menyembunyikan dosa mereka terutama sekali saat mereka sendirian. Murabbiyah saya memberi contoh yang cukup padu. Katanya, ada seorang ukhti apabila duduk seorang diri, dia membuka laptopnya lalu memilih cerita yang mahu ditontonnya sedangkan apabila berada bersama orang ramai, dia tidak berbuat demikian.

Jika dia bersama dengan orang lain, dia akan membelakangi laptop tersebut agar orang lain tidak nampak apa yang sedang ditontonnya.

Kami sesama rakan satu halaqah memuhasabah diri.

Ah, alangkah bodohnya manusia itu apabila dia menyangka dia mampu menyorok dari Allah dan malaikat pencatit amalan yang berada setiap saat bersama mereka!

Hati yang pada asalnya suci dan bersih kini dikotori oleh tangan pemiliknya sendiri. Kita seolah-olah menggunakan hati kita untuk melalaikan perkara-perkara yang baik dan melakukan segala perkara yang tidak baik.

Ibarat kapal yang terbalik lalu karam ke dasar lautan. Hati-hati kita sudah mulai rasa susah untuk menerima segala jenis kebaikan sampaikan tiada beza antara dosa dan pahala kita. Mungkin pada kiraan manusiawi jaraknya mungkin sekadar 100 meter. Walhal, pahala dan dosa itu terlampau jauh bezanya.

Seperti yang pernah saya katakan pada entri yang sebelum ini, kita jangan terlalu bermudah-mudah dalam urusan pahala dan dosa. Jangan kita perkecilkan urusan ghaib ini kerana ia adalah urusan milik Allah SWT.

Di saat ini, kita perlu merasakan hati ini adalah amanah. Amanah yang perlu dijaga dan diguna sebaiknya. Kerana jika kita tidak menjaga amanah ini dengan sebaiknya, fatwa fatwa yang akan diberikan hati kita sendiri adalah ibarat fatwa daripada ulama’ yang tidak bertauliah.

Kesannya, hati dan amal kita menjadi songsang. Yang baik kita tinggal-tinggalkan, yang jahat kita sayang-sayangkan.

AMANAH KITA TERHADAP PAHALA DAN DOSA

Dari Anas bin Malik R.A, dia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “ Jika Allah menghendaki kebaikan ke atas seorang hamba, Dia akan mempergunakannya. Dikatakan: Bagaimana Allah mempergunakannya wahai Rasulullah ? Rasulullah SAW menjawab,: “ Allah akan memberinya taufiq untuk melakukan amal soleh sebelum dia meninggal.” (HR Imam Tirmidzi)

Dalam satu hadis lain: Apabila Allah menginginkan kebaikan kepada seorang hamba, Allah akan jadikan ia beramal. Dikatakan, “Apakah dijadikan beramal itu?” Baginda SAW bersabda: “Allah bukankah untuknya amalan soleh sebelum meninggalnya, sehingga orang-orang yang berada di sekitarnya redha kepadanya.” (HR Ahmad& Al Hakim)

Allahumma tasta’milna wa la tastabdilna.
(Ya Allah, pergunakanlah kami dan jangan gantikan kami)

Sejauh mana kita merasakan adalah orang-orang yang benar menggunakan kesempatan waktu, keupayaan yang ada pada diri sendiri dalam melakukan amal soleh?

Dan sejauh mana kita merasa kesan daripada segala azab Allah yang telah diceritakan di dalam kitabnya. Jika kita tidak pernah merasakannya, itu tanda hati kita telah kehilangan amanahnya.

Amanah sebagai seorang khalifah di atas muka bumi ini, bukanlah sekadar untuk hidup malah untuk menghidupkan. Prinsip kita, beramal untuk hidup.

Timbangan pada hari itu (menjadi ukuran kebenaran). Maka barangsiapa berat timbangan (kebaikan)nya, mereka itulah orang yang beruntung. Dan barangsiapa ringan timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang yang telah merugikan dirinya sendiri, kerana mereka mengingkari ayat-ayat Kami. (7:8-9)

Saat hati itu mula mengingkari, dan tidak mampu lagi merasa sensitif akan penceritaan penuh detail tentang azab Allah, bermulalah dosa-dosa kecil pun mampu untuk menjadi dosa-dosa yang besar.

Sang daie itu merasa aman terhadap siksaan Allah.

…Dan mereka mengatakan pada diri mereka sendiri, “Mengapa Allah tidak menyiksa kita atas apa yang kita katakan itu? Cukuplah bagi mereka neraka Jahannam yang akan mereka masuki. Maka neraka itu seburuk buruk tempat kembali.” (58:8)

Meremeh-temehkan dosa

“Waspadalah terhadap sikap meremehkan dosa, kerana bila sahaja seseorang melakukan hal tersebut, maka dia akan binasa.” (HR Ahmad, At Tabrani&Al-Baihaqi)

Merasa senang dengan dosa

“Barangsiapa berbuat dosa sambil tertawa, nescaya ia akan masuk neraka seraya menangis.”
(HR Abu Naim)

Berani menayangkan dosa

Rasulullah SAW bersabda: “Seluruh umatku akan dimaafkan kecuali orang yang terang-terangan dalam dosa (al-mujahirun), termasuk terang-terangan dalam dosa ialah seorang hamba yang melakukan dosa di malam hari lalu Allah menutupinya ketika pagi, namun ia berkata “ Wahai fulan aku tadi malam telah melakukan perbuatan begini dan begini.” (HR Muslim)

 

Kita harus menjaga amanah kita terhadap dosa. Perasaan kita terhadap sebuah dosa itu sendiri tidak mengira dosa itu kecil mahupun besar. Kita tidak perlu menunggu perhitungan dari Allah, kerana saban hari kita boleh memuhasabah diri untuk menilik semula setiap amal yang telah diperlakukan.

Bentuk dosa (kecil atau besar) itu hanyalah pengkelasan, bukan satu alasan untuk membolehkan kita mendekati dosa-dosa kecil dan kita mengambil sikap aku-kira-baik-sebab-aku-tak-buat-dosa-besar.

Dalam satu amanah Rasulullah SAW kepada A’isyah RA: “ Wahai A’isyah, jauhkanlah dirimu dari mengganggap remeh dosa-dosa kecil, kerana sesungguhnya akan ada tuntutan Allah terhadap dosa-dosa kecil.” (HR Nasaie & Ibnu Majah)

Kata kata Fudhayl bin Iyadh: “ Selama kamu menganggap kecil sebuah dosa, maka semakin besar dosa tersebut di hadapan Allah. Selama kamu melihat besar sebuah dosa, semakin kecil dosa tersebut dimata Allah.”

KEMENANGAN JUGA MERUPAKAN SATU AMANAH

Kemenangan juga adalah salah satu amanah. Amanah yang sangat berat dan mahal. Terlalu mudah dan murah jika Allah memberikannya kepada sesiapa begitu sahaja. Allah hanya akan memberikannya kepada manusia-manusia yang benar-benar sanggup berjuang keranaNya.

Pada setiap manusia yang benar-benar beramal dengan dakwah ini, hanya dia sahaja yang akan merasai kemenangan. Paling tidak, kemenangan ke atas dirinya sendiri. Paling tinggi, kemenangan ini berpihak kepada agama-Nya.

Saat kejatuhan tamadun Islam satu ketika dahulu saya kira sebagai satu indikator pecah amanah. Tika itu, ummat Islam tidak benar-benar menjaga amanah dakwah yang dipertanggungjawabkan ke atas mereka.

Nah, jika kita bersikap seperti itu, kita tidak akan berupaya untuk mencapai kemenangan apatah lagi untuk mencapai kemenangan di dalam dakwah.

Dalam sebuah tafsir surah Ali-Imran oleh Syaikh as-Sa’di Rahimahullah: “Artinya, janganlah kalian mengira dan jangan pernah terdetik dalam benak kalian bahawa kalian akan masuk syurga begitu sahaja tanpa menghadapi kesulitan dan menanggung berbagai hal yang tidak menyenangkan tatkala menapaki jalan Allah  dan berjalan mencari keredhaan-Nya. Sesungguhnya syurga itu adalah cita-cita tertinggi dan tujuan paling agung yang membuat orang-orang saling berlumba dalam kebaikan. Semakin besar cita-cita maka semakin besar pula sarana untuk meraihnya begitu pula upaya untuk menghantarnya ke sana. Tidak mungkin  sampai kepada kenyamanan kecuali dengan meninggalkan sikap santai-santai. Tidak akan digapai kenikmatan yang hakiki/syurga kecuali dengan meninggalkan (tidak memuja) kenikmatan yang semu/dunia. Hanya saja perkara-perkara yang tidak menyenangkan di dunia yang dialami seorang hamba di jalan Allah tatkala nafsunya telah dia latih dan gembleng untuk menghadapinya serta dia sangat memahami akibat baik yang akan diperoleh sesudahnya-maka nescaya itu semua akan berubah menjadi kurnia yang menggembirakan bagi orang-orang yang memiliki bashirah, mereka tidak peduli itu semua. Itulah keutamaan dari Allah yang diberikan-Nya kepada sesiapapun yang dikehendaki-Nya.”

Amanah sebuah kemenangan ini akan menjadikan kita:

  1. Beramal dengan ikhlas dan bersungguh sungguh
  2. Beramal hanya dengan amal yang baik
  3. Beramal dengan strategi yang mantap
  4. Mempunyai sikap pekerja yang bertanggungjawab
  5. Senantiasa memikirkan dan merancang amalnya
  6. Menggunakan kesemua peluang sebaiknya

 

Bagi orang-orang yang benar-benar menyintai kemenangan dalam jalan dakwah, ia akan mempunyai sikap seorang pemenang. Ia tidak menunggu ajalnya begitu sahaja kerana setiap yang hidup itu pasti akan mati. Ia menunggu setiap detik bertemu Tuhannya itu dengan amal-amal kebaikan. Dengan itu, ia akan kembali kepada Allah dengan hati yang saliim dan penuh kecintaan dari Sang Rabb itu sendiri.

Sikap pemenang yang angkuh hanya merugikan kerana definisi kemenangan mereka itu cukup singkat dan terhad. Mereka menyangka impian mereka itu tinggi, tetapi kecil sekali di mata Allah. Ia juga menunggu ajalnya tetapi ia bakal bertemu Tuhannya dalam keadaan yang cukup merugikan.

Sikap manusia yang kalah pula manusia yang langsung salah definisi redha. Ia terus menunggu dan menunggu yang ditakdirkan oleh Allah kepadanya. Ia lebih suka menyerah kalah terlebih dahulu sebelum membuka langkah untuk berusaha. Orang-orang seperti ini tidak perlu menunggu ajalnya kerana di atas dunia ini, ia telahpun mati!

 

 

meremehkan pahala

“ Akak lebih banyak respon daripada aksi.”
“ So, yang mana lebih bagus?”
“ Mestilah aksi.”

Perbualan antara aku dengan seorang ukhti usai daurah pada Jumaat baru-baru ini. Komennya terhadap diriku berkesan. Aku terfikir akan karakter dakwah yang sebenar sebagaimana yang dianjurkan oleh Ikhwah Muslimin yang lebih mementingkan ‘amaliyyah daripada di’ayah dan propaganda. Kita amat takut akan amal-amal yang telah dikerjakan menjadi debu-debu pasir yang bakal ditiupkan begitu sahaja di akhirat kelak.

Kedudukan amal di dalam dakwah yang tinggi menjadikan itu sebagai indikator untuk seseorang bersedia untuk berada di dalam medan ini. Barangsiapa yang tidak beramal dengan amal dakwah menandakan:

  1. Kefahaman yang kurang
  2. Inferiority complex (terlalu merendah diri)/ atau apa jua faktor internal
  3. Faktor luaran yang membataskan
  4. Kurang keyakinan akan agenda dakwah

Merenung kembali nilai amal dakwah sebagaimana yang telah diberitahu oleh Imam As-Syahid Hassan Al-Banna, beliau mengatakan, “ Untuk berkhayal, banyak orang yang merasa mudah melakukannya, tetapi tidak semua khayalan yang terukir dalam benak dapat dilukiskan dengan kata-kata. Banyak orang yang mampu mengungkapkan fikirannya dengan kata-kata, tetapi dari mereka sedikit yang mampu melaksanakan kata-katanya dengan konsisten dalam bentuk amal. Dari yang sedikit tersebut tergolong masih banyak dibandingkan dengan orang-orang yang kuat menanggung bebat jihad dan amal yang serius.”

Ya, orang yang beramal itu mempunyai kelebihan. Mereka dapat pengalaman dan itu menjadikan mereka lebih aktif berbanding orang lain. Beramal dengan amal dakwah ini melatih mereka untuk bergaul dengan masyarakat dengan lebih efektif. Amal dakwah inilah yang mengisi malah menggantikan amal-amal yang tidak berfaedah dulunya mengisi masa-masa mereka.

Namun, orang-orang yang beramal ini akan diuji dengan beberapa perkara seperti futur, mengharapkan keputusan, mudah kecewa, penat, bosan dan juga malas. Dan ujian-ujian inilah yang akan menapiskan keberadaan seorang daie itu sama ada dia akan terus kekal ataupun tidak di atas jalan dakwah ini.

Pada era ini, senang sekali saya simpulkan amal dakwah merupakan amal tertinggi di sisi Allah dan pahalanya lebih tinggi berbanding amal-amal lain. Jangan kita lupa, nilai pahala juga ada tingkatannya di sisi Allah kerana Allah itu Maha Adil. Ini yang menjadi kerisauan saya.

Apabila seseorang itu lupa akan tingkatan-tingkatan pahala ini, menjadikan mereka tidak bersungguh dalam mengumpul pahala. Kita mengambil pahala ini dengan begitu mudah. Cukup syarat mengerjakan, kita merasakan terlalu mudah untuk mendapat pahala.

Tidak saya nafikan, agama Islam ini adalah agama yang paling ‘kaya’ dengan pahala. Masakan tidak, melampiaskan nafsu pada tempat yang halal juga dikira sebagai satu ibadah dan diberikan pahala.

Namun, kita sendiri tetap menjadi ‘miskin’ dalam kekayaan Allah SWT dalam memberikan pahala kepada sekalian hamba-hambaNya. Lubuk-lubuk pahala Islam ada sahaja di mana-mana, hanya tergantung pada kita sejauh mana kita menilai diri kita sebelum mendapatkan sebuah pahala.

Arakiannya, pahala bukanlah seperti duit yang boleh kita simpan catatannya dalam buku kira-kira, ataupun boleh kita timbang beratnya seperti berat jasad sendiri. Pahala adalah satu hal yang sangat subjektif dan hanya Allah yang Maha Mengetahui tentangnya. Namun, kita diberikan penerangan tentang pahala dan apa jua yang berkaitan dengannya di dalam kitabullah dan hadis Rasulullah SAW.

Benar-benar mudahkah untuk mendapatkan pahala?
Jawab saya tidak kerana ramai manusia yang tidak menyedari nilai pahala itu sendiri. Manusia mungkin kenal lubang-lubang pahala tetapi mereka tidak berupaya mencapainya. Malah, ada juga manusia yang mengelak untuk pahala-pahala yang lebih akbar lalu mengambil pahala-pahala asghar, lalu mengumpulnya dengan harapan pahala-pahala itu akan sama nilainya dengan pahala akbar itu nanti.

Ah, beginilah manusia! Apakah mereka tidak menyedari segala urusan hal hal ghaib itu menjadi milik Allah sepertimana yang telah saya katakana di atas tadi?

Kini, saya melihat manusia semakin rugi. Bukan kerana rugi tidak beramal, tetapi rugi dalam tidak memilih pahala pahala yang lebih besar nilainya. Mereka mula mencongak urusan pahala dengan cara kira dari sisi manusiawi itu sendiri. Malah, ada manusia yang berbangga menunjuk pahalanya kepada orang lain. Ternyata, ini terlampau rugi.

Satu kesedaran yang mesti kita pupuk mulai sekarang. Zaman mulai beredar maju maka kita perlu memajukan diri kita dalam mencari pahala dengan amal yang sesuai dengan zaman ini. Islam yang menganjur umatnya untuk berfikir. Saya kira, salah satunya kita perlu bijak berfikir jenis pahala mana yang kita mahukan!

Zaman kini yang memerlukan jihad dari kita semua, apakah kita masih berfikir amalan duduk bersolat sunat sepanjang masa di dalam masjid itu lebih tinggi di sisi Allah?

Zaman kini yang memerlukan pengorbanan dari kita semua, apakah kita masih berfikir amalan pergi umrah berkali kali atau sekadar mengamalkan makanan sunnah itu sama nilainya dengan pahala berkorban itu tadi?

Dalam satu petikan di dalam sebuah buku yang bertajuk Titik Tolak (karangan Muhammad Ahmad Ar-Rasyid):

Bukalah hati kalian, rungkaikanlah belenggu dan bebaskanlah hati kalian dari ikatan, supaya ia dapat terbang dan melayang tinggi bersama rangkap­-rangkap puisi Ibnu al-Mubarak:

ياعـابد الحرمين لو أبصرتنا                      لعلمت أنك بالعبــادةتلعب
من كان حين يخضب جيده بدموعه   فنحورنا بدمائناتتخضب
أو كان يتعب خيله في باطل                    فخيولـنا يومالصبيحة تتعب
ريح العبير لكم ونحن عبيرنـا            رهجالسنابك والغبار الأطيب
ولقد أتانا من مقال نبيـنا              قول صحيح صادق لا يكذب
لا يستوي وغبارخيل الله           أنف امريء ودخان نار تلهب
هذا كتابالله ينطق بيننا                      ليس الشهيد بميت لا يُكذب

Wahai abid dua tanah haram, jika kamu melihat kami,

nescaya kamu faham bahawa kamu hanya bermain-main di dalam ibadahmu.

Orang yang membasahi lehernya dengan air mata,    sedang tengkuk kami berlumuran dengan darah,

Dia memenatkan kudanya di dalam sia-sia, sedangkan kuda-kuda kami penat di hari peperangan,

Kamu berbau harum dengan minyak wangi, sedangkan minyak wangi kami adalah peluh kuda dan debu yang terbaik di medan,

Telah datang sabda Nabi kita kepada kita, kata yang benar, tepat dan bukan dusta,

“Tidak akan bertemu debu kuda  pada hidung seseorang, dengan asap neraka yang menyala”

Kitab Allah ini telah menyebut di hadapan kita bahawa, “orang yang mati syahid itu tidak mati” ini bukan satu dusta.

 

Beginilah seorang manusia itu semakin melarut dalam ‘pahala’nya sendiri. Bukanlah saya ingin mempertikaikan amal yang dikerjakan, malah jauh sekali untuk mengatakan amal-amal itu tidak dikira. Secara peribadi, melarutnya dalam pahala-pahala yang kecil ini mendidik masyarakat untuk berminda terlalu simplistik.

Dengan adanya amal-amal yang menyumbang kepada pahala yang terlalu kecil nilainya, menjadi kita malas untuk berfikir tentang pahala-pahala yang besar. Pastinya, pahala pahala yang besar itu tidaklah semudah pahala-pahala kecil itu.

Ini saya kira satu sentimen yang sangat berbahaya kerana melihat bahan bacaan masyarakat juga menggerunkan saya. Buku-buku yang laris dijual membawa tema yang cukup mudah dan ini merehatkan lagi minda dan amal dalam diri setiap Muslim itu sendiri. Buku-buku agama yang membawa tema jihad, mati syahid, dakwah kini menjadi buku-pandang-sebelah-mata sahaja di kedai-kedai. Dan semakin lama, kita kian terlupa akan erti perjuangan yang sebenarnya.

Kecintaan Nabi Muhammad SAW pada kita barangkali mungkin berkurang dek kerana sikap kita yang seperti ini. Meskipun kita dikatakan golongan yang dicemburui oleh para sahabat dek kerana keimanan kita pada Rasulullah walaupun tidak dapat melihat Baginda, tetapi kini boleh saya katakan, “ Para sahabat Rasulullah SAW tidak perlu cemburu pada kita.”

Didikan Rasulullah SAW kepada para sahabat yang menganjurkan jihad dan berkorban demi menegakkan agama Allah kini tidak lagi mengalir dalam tubuh kita. Darah yang mengalir kini adalah darah darah yang pertapaan yang asyik!

Tubuh-tubuh kita tidak lagi seperti tubuh para dua’t dahulu yang mengerjakan perkara wajib dan sunat, tetapi tubuh-tubuh kita kini hanya ‘tubuh-tubuh sunat’!

Dengan darah pertapaan yang asyik serta ‘tubuh sunat’ ini, barangkali amal kita ini hilang masa depannya.

Mereka sangka agama itu ialah uzlah dan pertapaan,

dan asyik di dalam wirid dan zikir,

Anehnya kulihat mereka beriman dengan sebahagian,

kelihatan hati mereka kufur terhadap sebahagian lagi.

Padahal agama ini ada fardhu, sunat, dan istighfar kepada Allah

Agama ini adalah medan jihad, kepahlawan

yang menghancur-leburkan kejahatan dan penyangak

Agama ini pemerintahan atas  nama Tuhanmu

Menegakkan keadilan, bukan kezaliman dan bukan ambil tak kesah.

(puisi dalam buku Titik Tolak oleh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid)

dakwah : peluang membuktikan

Bismillah.

Jalan dakwah ini satu peluang untuk kita semua membuktikan.

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan : ” Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi ? (Al-Ankabuut : 2) 

Membuktikan hak syahadah bukanlah sekadar pada telunjuk jari yang terangkat ketika solat.
Membuktikan iman pada amal-amal dengan rasa ikhlas dan ihsan sehingga darjat amal itu sampai pada tahap ahsanu ‘amala.
Membuktikan segala anggota yang dikurniakan oleh Allah untuk menyeru manusia ke arah kebaikan dan berusaha mencegah segala kemungkaran yang ada.
Membuktikan bahawa perjuangan bukanlah satu kata yang tergantung pada semangat, tetapi pada ruhnya !
Membuktikan bahawa cabaran demi cabaran itu memberi gentaran tetapi tidak mampu mematahkan semangat.

Pembuktian demi pembuktian.
Inilah jalan dakwah atau jalan amal kita.
Jika kita tidak membuktikan, maka apa yang akan terbukti di akhirat kelak ?

Kita bukan sekadar mahu membukti dengan gelaran sebagai seorang daie kerana gelaran itu juga milik ramai lagi para dua’t yang jauh lebih hebat dari kita. Malah, sejak dari dulu lagi Rasulullah S.A.W mengajar kita untuk membuktikan serta melatih para sahabat untuk membuktikan.

Lihat, pembuktian mereka bukan biasa-biasa.
Pembuktian mereka tiada tolok bandingnya.

Mereka membuktikannya dengan bersungguh-sungguh.

Kita sering terlupa dengan hak pembuktian ini.
Ambil mudah dan bila beramal ibarat sekadar melepaskan batuk di tangga.
Atau peribahasa baru buat para dua’t, ‘ Ibarat melepaskan semangat hanya pada nafas’.

Begitulah.
Akhirnya, pembuktian kita sama sahaja seperti orang lain.
Tiada apa yang istimewa. Tiada apa yang berharga.

TIdak cukup hanya dengan kita bersoseh-soseh tentang dakwah dan tarbiyyah tetapi kita tidak lagi memaknai sepenuhnya dakwah dan tarbiyyah dalam keseluruhan kehidupan kita.

Tidak cukup dengan hanya berbangga diri dengan menjadi kader dakwah dan ahli sebuah jemaah dakwah tetapi tidak pernah menjadi pemikir dakwah.

Ayuh, berfikirlah tentang dakwah !

Bumi Mesir sekarang menyaksikan pembuktian-pembuktian mulia di kala pihak musuh membuktikan mereka berkuasa atas segalanya.

Musibah yang menimpa di sana adalah peluang kepada mereka untuk membuktikan. Membuktikan bahawa ketika musibah ini menjadi luka, dakwahlah yang menjadi penyembuhnya. Musibah itu mungkin memakan jasad mereka, tetapi ruh dan semangat mereka memarakkan mereka yang masih hidup dan meneruskan perjuangan.

Kita pihak musuh sibuk mengejar target duniawi mereka, kita gunakan jalan dakwah ini untuk membuktikan bahawa segala perancangan kita tertakluk pada kuasa-Nya kerana kita beriman pada tadbir Rabbani.

Kalimat-kalimat kita menjadi boneka lilin
Jika kita mati untuk mempertahankannya
Maka saat itulah ruh merambahnya
Hingga kalimat-kalimat itu hidup selamanya
(Sayyid Qutb)

Bayangkan jika kata-kata ini hanya menjadi desiran nafas, didengar sebelah telinga kemudian terus keluar melalui telinga sebelah lagi.

Andai berjuta kata-kata hebat yang lahir dari orang yang hebat sekalipun, tanpa pembuktian pada amalnya, kata-kata tersebut hanyalah satu kehampaan dalam jiwanya sendiri.

Seolah memberi khutbah Jumaat yang penuh dengan seruan dan teori dan akhirnya melahirkan para dua’t yang sibuk ‘duduk mengaji’ berbanding beramal di luar masjid.

Begitulah para dua’t sekarang yang menjadi ahli ibadah yang bermain-main !

Jangan pernah kita terlupa dalam memberikan bukti.
Sama ada dalam keadaan sedar atau tidak, setiap inci anggota akan membuktikan segalanya  di hadapan Allah pada hari akhir nanti.

Di kala itu, kita tidak lagi mempunyai apa-apa kesempatan untuk meminta kembali ke dunia dan menghasilkan bukti-bukti untuk menyelamatkan diri daripada diseksa.

****

Ruh seorang daie itu bukan sekadar menggoncang. Tetapi ianya ruh yang mengubah !
Ruh yang membuktikan.

Dakwah bukan menjadi kesempatan-kesempatan yang palsu.
Kita guna bila kita suka, buang bila kita mempunyai kesempatan-kesempatan yang kita rasakan lebih berguna.

Dakwah bukan tempat kita mencari titik perhentian perjuangan yang palsu.
Bila kita dapat beribu alasan untuk mengelak, lalu kita gunakannya untuk kepentingan diri kita sendiri.

Dakwah bukan tempat untuk kita sekadar bermimpi sampai sudah dan akhirnya kita menemui jalan buntu akan bagaimana kita ingin mencapainya.

Dakwah adalah tempat untuk kita mencari peluang untuk membuktikan dua amanah yang kita junjung sejak mula kita mengenali dakwah ini.

Peranan seorang ‘abid dan khalifah tidak hanya berjalan atas titian-titian memakmurkan muka bumi tetapi terjalan atas jalan utama iaitu jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Dakwah yang tenang, namun lebih gemuruh
Dari  tiupan taufan yang menderu…

Dakwah yang rendah hati, namun lebih perkasa
Dari keangkuhan gunung yang menjulang…

Dakwah yang dekat, namun lebih luas
Dari belahan bumi seluruhnya…
(Hassan Al-Banna, Ilasy Syabab)

Kita tanya pada diri kita semula.
Apa yang telah kita buktikan sepanjang hidup ini.

Islam memberikan ransangan yang luar biasa dahsyat demi penyelesaian budaya yang menyusun salah satu dari halaman-halaman sejarah paling membanggakan dalam tarikh umat manusia. Dan, katanya ransangan itu diperoleh dengan mengatakan ‘ya’ pada akal, dan ‘tidak’ pada belenggu-belenggu. ‘Ya’ untuk tindakan, dan ‘tidak’ bagi kemalasan. ‘Ya’ bagi kehidupan yang beragama, dan ‘tidak’ untuk kerahiban.

(Leopold Weiss, The Road to Mecca)

Atau kita sudah terlupa bahawa hakikat kehidupan ini satu pembuktian ?

Pembuktian di dunia akan mempengaruhi pengiktirafan di akhirat kelak.
Moga kita tidak terlupa…

Dan moga kita sentiasa diberi petunjuk atas apa yang perlu kita buktikan dan cara kita membuktikan sentiasa lurus.

setelah sekian lama tidak menulis,
mylittlepencil

Cari

Hidup penuh pencarian.
Kerana dunia.
Minta gadai semua.

Istlilah hidup kekal.
Pencarian.

Manusia dan dunia sekarang.
Cari benda karut.
Benda tidak berguna.

Cari cerita, jaja.
Cari salah, fitnah.
Cari lemah, mengata.
Ini kerja orang yang bukan mencari.
Buang masa.
Semata.

Masih.
Hidup ini sebuah pencarian.
Penat.
Memang penat.
Cari satu usaha.
Bukan duduk diam.
Melangut menunggu senja.

Tidak.
Pencarian bukan begitu.

Orang yang mencari.
Mereka ini cari cahaya.
Cari penyelamat.

Bukan tangan gerak.
Bukan mulut kumat-kamit.
Tetapi hati.
Jiwa yang mencari cari.

Jibril turun.
Jumpa manusia istimewa.
Peluk, minta baca.
Di Gua Hira’.
Kerana yang istimewa itu mencari.

Umar asal juga mencari.
Mencari yang istimewa tadi.
Pedang tajam.
Siap di sisi.
Untuk bunuh.
Tapi gagal.
Jiwa tersangkut.
Niat terbatal.
Tangan mati.

Asal niat lain.
Kerana Taha.
Ditukar niat pencarian tadi.
Asal cari musuh.
Akhir jadi sahabat.

Cari.
Bawa perubahan.
Bukan memburukkan.

Cari.
Menggerakkan.
Bukan melemahkan.

Cari.
Menghidupkan.
Bukan mematikan.

Mudah ?

Tidak.
Payah.

Bukan semua.
Mencari begini.

Orang yang kata mudah.
Sebab cari benda senang.

Cuba tanya pada susah-payah.
Mencari keluar tenaga.
Titis peluh.
Jiwa raga.
Korban semua.

Hilang.
Budaya tercari-cari.
Sebab itu semua punah.

Dunia tidak berubah.
Mati sana-sini.
Tiada yang peduli.

Penyakit kita.
Malas mencari.

Kalaupun mencari.
Buat faedah sendiri.
Untuk dikongsi.
Jauh sekali.

Lagi.
Penyakit kita.
Tidak tahu.
Apa yang patut dicari.
Mula hilang arah.
Sudahnya mati.
Begitu sahaja.
Tanpa sedikitpun mencari.

Lagi.
Penyakit kita.
Suka biar.
Benda percuma.
Buat apa dicari.

Benda percuma.
Tersedia.
Tapi hati tak pernah rasa.
Itu yang kena cari.

******
Jiwa seorang daie itu wajib penuh dengan budaya tercari-cari meskipun ia telah lama kenal dengan kebenaran.

Walaupun kita telah mendahului orang lain dalam mengenal jalan dakwah dan tarbiyyah ini, tidak bermakna kita perlu berhenti mencari.

Jauh sekali untuk hidup dengan anggapan dakwah dan tarbiyyah ini benda yang percuma. Mungkin kita sudah terlupa cara Allah memanggil jiwa kita.

Panggilan itu bukan percuma. Panggilan itu ada harganya. Harganya adalah pengorbanan dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Jika jiwa pencarian ini kosong dari jiwa-jiwa kita, maka kita akan menjadi daie yang jiwanya kosong dan lemah. Ia tidak akan mampu untuk bergerak selaju dengan orang-orang yang mencari.

Sungguh, orang orang yang mencari-cari kebenaran (mad’u kita) memerlukan para dua’t yang jiwanya juga tercari-cari. Bukan tanda dia tidak tahu halatuju kerja dakwahnya. Bukan tanda seorang daie itu jahil tetapi tetap ingin mengajak manusia.

Tetapi jiwa seorang daie yang tercari-cari adalah tanda kita tidak lupa pada nilai kebenaran ini. Hakikat sebuah kebenaran, rasanya perlu dicari. Fakta tentang kebenaran memang amat mudah dicari.

Bagi seorang daie, bukan fakta yang ia cari. Tetapi, rasa kebenaran itu yang akan menggerakkan dan mempersiapkan dirinya dalam jalan dakwah ini.

Mari mempersiapkan dakwah dengan budaya tercari-cari.

********

Cari rasa hati.
Cari diri.
Cari Tuhan.

Ikhlas.
Bersungguh.
Jujur.
Wajib.

Tapi kita.
Terlepas pandang.
Ambil mudah.

Manusia begini.
Rugi.
Muflis.

Orang lain mencari.
Tapi mereka tunggu.
Sampai bila.
Tak tahu.

Guna mulut, ajak.
Guna kaki, jalan sekali.
Sama-sama.
Mencari.

Harmoni.

Baru dunia berubah.
Tak lama lagi.

Sekian,
mylittlepencil

Puisi 1.54 pagi.

Harapan Ramadhan

Bismillah.

Ramadhan terus berlalu hari demi hari. Terus berjalan meninggalkan manusia-manusia yang rugi. Beruntunglah bagi jiwa-jiwa yang mencari keuntungan dalam Ramadhan untuk menjadi hamba yang terbaik.

Namun untuk manusia manusia yang masih merasai kekurangan dalam usaha mereka pada bulan Ramadhan ini, masih tidak terlambat untuk mereka segera memperbaiki.

Kita masih punya hari-hari yang berbaki bersama peluang-peluang keemasan.
Masa yang perlu dimanfaatkan tidak akan menunggu, tetap hamba-hamba yang hidup dengannya perlu berlari-lari mengejarnya.

Peluang tidak akan direbut oleh orang-orang yang tidak mahu. Sebaliknya, peluang akan datang kepada yang mereka yang punya keinginan tinggi dan kemahuan yang kuat.

Harapan untuk Ramadhan…

*****
20130723-024641.jpg

Get in the Habit : Muhasabah Ramadhan yang lalu

Bagaimana tabiat-tabiat kita dalam Ramadhan-Ramadhan yang sebelum ini ?
Ambil masa seketika untuk kembali memainkan memori-memori kita yang telah lepas itu.

Sungguh, kita takut tabiat-tabiat kita yang buruk akan membunuh nilai iman dan amal kita. Tanpa sedar, tabiat yang sudah kita lazimi itu menyebabkan kita kurang peka akan nilai sebenar Ramadhan sehingga menjadikan kita hamba yang paling rugi setelah keluar dari madrasah sebuah Ramadhan.

Tabiat adalah satu perkara yang amat sukar untuk diubah dan dibuang. Tanpa sedar, tabiat itu secara automatik memonopoli diri kita lalu kita pun mengulanginya.

Di sinilah silapnya seorang mukmin.
Dia menganggap dengan tabiatnya itu mampu untuk mengubah dirinya sedangkan tidak !

Fikirnya, tabiat itu mendatangkan keuntungan sedangkan tidak !

Tabiat hanya akan berubah apabila seorang mukmin itu dia menyedari bahawa dirinya sendirilah yang mengawal segala tabiat tersebut. Dia akan sedar betapa dirinya sendiri memainkan peranan yang amat penting untuk mengubah satu tabiat.

Susah, tetapi tidak mustahil.
Payah, tetapi kita masih boleh berusaha.

Mukmin itu punya cara yang tersendiri untuk mengubah tabiatnya. Kita bermula dengan bismillah dan niat yang suci dalam melangkah ke alam tarbiyyah Ramadhan.

Niat itu yang akan mengubah setiap tabiat kita.
Tabiat yang buruk berubah menjadi tabiat yang baik.
Tabiat yang baik berubah menjadi tabiat yang lebih baik.

Inilah kuasa niat. Menguasai hati untuk melawan segala tabiat yang sudah sebati dengan kehidupan kita.

Tanpa niat, tabiat akan begitu mudah meliar sepertimana seekor haiwan. Tabiat menjadikan orang mengenali kita lebih dari diri kita mengenali diri kita sendiri.

Sehingga kita bertanya pada cermin, “Adalah aku memang begini?”

Apabila sudah terlalu liar, ketahuilah bahawa kita sedang mengejar gerbang kekalahan.

Tidak terlambat lagi untuk kita mulakan sekarang. Bismillah dan niat mulia.
Berbekalkan muhasabah Ramadhan-Ramadhan yang lalu, kita berjanji dengan diri kita sendiri untuk tidak akan mengulangi lagi tabiat-tabiat yang hanya mendatangkan kerugian!

Principle-centered never fail : Allah menjadi teras

Kita kalah lagi dalam memaknai dan memanfaatkan Ramadhan apabila kita hanya berteraskan Ramadhan ini hanya sekadar pada puasa fizikal semata.

Atau, kita sekadar memandang Ramadhan ini hanyalah sebagai satu bulan yang istimewa di mana pelik jika seseorang tidak merebut pahala di dalamnya.

Manusia yang mengamalkan gaya hidup Ramadhan-centered atau Ramadhan-oriented akan kalah. Mereka ini adalah golongan manusia yang hanya berubah ketika Ramadhan sahaja tanpa memilih untuk terus berubah.

Mereka ini golongan manusia yang hanya beriman dengan Ramadhan tanpa terlebih dahulu beriman kepada Tuhan yang menganugerahkan Ramadhan.

Mereka ini golongan manusia yang masih lagi tercari-cari akan hakikat taqwa di sebalik sebuah Ramadhan tatkala manusia yang lain sudah berjaya mengecapinya.

Mereka ini golongan yang hanya untung sementara, bukan untung selama-lamanya.

Adakah kita tergolong dalam golongan ini ?
Mahukah kita ?

Sungguh indah sekali firman Allah. Puasa dikaitkan dengan taqwa adalah untuk mengajar manusia agar menjadikan-Nya sebagai teras dalam Ramadhan. Menjadi hamba yang muttaqin dan rabbani.

Ramadhan datang sebagai wasilah. Bukan sebagai natijah. Jika dihitung, memang ramai manusia yang berpuasa dan menganggapnya sebagai natijah seorang hamba.

Bersahur adalah garisan pemula dan berbuka adalah garisan penamatnya.
Maka, larian atau pecutan mereka sekadar antara dua garisan ini sahaja.

Tergolonglah mereka ini dalam golongan larian ‘wasilah’ semata. Tidak dapat mengecapi kemenangan yang sebenar meski telah sampai ke garisan penamat pada setiap hari dalam Ramadhan.

Sedangkan kehendak Sang Ilahi itu berbeza.
La’allakum tattaqun.

Be proactive : Ruh kita adalah tenaganya

Jadilah hamba Allah yang proaktif. Bukan sekadar hamba Ramadhan yang proaktif. Habis sahaja Ramadhan, terus pasif.

Ini juga kesilapan kita yang kita lakukan tanpa kita sedar.
Kita merasa cukup dengan sekadar menjadi proaktif untuk Ramadhan.

Ibarat pahala untuk bulan bulan lain dikejar dalam Ramadhan.
Seterusnya apabila Ramadhan yang kemudian datang, kitaran ini akan dia ulangi.

Lama kelamaan, ruhnya sudah terlatih sebegitu. Ruhnya akan lemah di kala bulan-bulan lain, tetapi segar ketika Ramadhan.

Ruh-ruh sebegini adalah ruh-ruh yang kosong.
Ruh yang tidak mempunyai tenaga.
Ruh yang tidak mampu menjadi bekal untuk berjumpa dengan Ramadhan yang seterusnya.

Sudahnya, si pulan tadi hanya mempunyai ruh Ramadhan, bukan ruh seorang hamba.

Kasihan sungguh pada ruhnya.
Hanya menguasai jasad tuan badan ketika Ramadhan. Pada masa yang lain, ruh ini ibarat tidak punya tuan.

Kasihan sungguh pada ruhnya.
Ketika Ramadhan, segar-bugar. Sesudah Ramadhan, ruh ini ditidurkan. Bila Ramadhan tiba lagi, barulah ruh ini dikejutkan kembali.

Alangkah ruginya !

Ramadhan yang menguntungkan adalah Ramadhan yang melahirkan seorang hamba yang memperoleh natijah sesuai dengan kadar usahanya.

Bermula dengan natijah, ketaqwaan itu kita jadikan inspirasi untuk terus kita berusaha bermula dari satu tempoh masa yang bernama Ramadhan.

Kita mula langkah sedikit demi sedikit. Sesuai dengan kemampuan (iman) diri kita sendiri. Jangan tidak mulakan apa-apa langkah. Kita harus maju walau setapak.
Kita harus ke hadapan walau langkahnya perlahan.

Dalam Ramadhan, belajar untuk mengutamakan apa yang patut dan diperlukan. Jangan dek kerana terlalu mengejar pahala Ramadhan sampai kita terlupa bahawa natijahnya bukanlah sekadar pahala yang berlipat kali ganda, malah lebih dari itu.

Jangan berhenti berharap pada Ramadhan.

Sekian,
mylittlepencil

Ramadhan : bukan sekadar masa

Bismillah.

Alhamdulillah, telah berlalu beberapa hari dalam Ramadhan.
Tahniah bagi mereka yang telah menjayakannya dengan penuh kejayaan.

Seluruh alam kelihatan riang menyambutnya.
Tidak kira alam apa, keindahan Ramadhan pasti jelas tergambar.

20130714-143714.jpg

Paling meriah, alam maya yang penuh dengan kata kata semangat tentang Ramadhan.
Penuh dengan video video dan lagu lagu menarik tentang Ramadhan.
Penuh dengan gambar gambar tentang Ramadhan.

Namun, di alam realiti para mukminin yang sedang berpuasa ini tidak begitu.
Indah khabar dari rupa.
Ramai sekali yang tertewas.

Adapun Ramadhan telah banyak kali mendatangi ummat Islam, tetapi masih taqwa iu teramat susah untuk dimiliki oleh para mukminun yang berpuasa pada bulan mulia ini.

Di manakah silapnya pada kita yang telah dianugerahkan bulan mulia ini ?

*****
Apakah nilai Ramadhan sebenar buat jiwa jiwa orang yang beriman ?

Nilai Ramadhan bukanlah sekadar pada masa yang hanya terhad pada waktu bersahur dan berbuka. Ramadhan bukanlah bernilai antara azan Subuh dan azan Maghrib semata.

Tidak ! Nilai Ramadhan adalah lebih dari itu.

Terlalu ramai manusia menganggap Ramadhan ini adalah satu tempoh masa.
Apabila hal ini terjadi, maka manusia mula merangka jadual Ramadhan mengikut sesuka hati.

Jika jadual tersebut dipenuhkan dengan amal amal yang soleh tidak mengapa. Tetapi, andai jadual tersebut dipenuhkan dengan sikap suka bertangguh, sikap malas dan sikap tidak merasa rugi sedikitpun adalah satu masalah yang besar.

Ya, duduk bersenang lenang menikmati Ramadhan tanpa merasa rugi sedikitpun.

” Tidak mengapa. Ramadhan masih panjang lagi.”

Malah, lebih teruk lagi jika ada yang menganggap bulan Ramadhan ini adalah bulan yang paling baik untuk dijadikan alasan untuk berehat setiap masa.

Inilah kelemahan kita yang paling utama. Ummat Islam hanya membataskan iman mereka untuk sekadar mengimani Ramadhan ini adalah tempoh satu bulan atau sekadar satu tempoh masa.

Pada kita, sudah cukup istimewa jika ditambah dengan kurma ketika berbuka dan bertarawih pada malamnya. Ini sudah dianggap cukup untuk satu bulan yang bernama Ramadhan.

Ramadhan adalah bulan latihan bagi para mukmin.
Buat para dua’t, Ramadhan ini adalah latihan bagi tarbawi dan dakwi diri mereka.

Betapa untung !
Kita dilatih untuk menang dikala penganut agama yang lain tidak menerima latihan yang hebat seperti ini.

Apabila kita benar benar mengimani bahawa bulan Ramadhan ini adalah satu bulan latihan, maka kita tidak akan melepaskannya begitu sahaja.

Kita akan memanfaatkan saat saat yang kosong untuk sentiasa beribadah kepadaNya.
Kita akan berusaha untuk meninggalkan segala urusan urusan yang hanya melekakan diri daripada menghayati Ramadhan.

Secara tidak langsung, kita akan berjaya memupuk sikap ihsaan dan itqaan terhadap Ramadhan. Dan hasilnya, akan terbentuklah taqwa dan keikhlasan dalam menjalani latihan pada bulan Ramadhan.

Sungguh, Ramadhan merindui orang orang mukmin yang begini.
Begitu ikhlas dalam Ramadhan.
Begitu ikhlas menyerahkan diri kepada Tuhan.
Menjadi hamba yang Rabbani, bukan Ramadhani.

Ramadhan tidak meminta untuk kita menyembahnya.
Ramadhan meminta kita untuk kita menyembah Tuhan yang menciptakannya.

Ramadhan yang sebenar tidak akan akan datang kepada orang orang yang tidak merinduinya.
Bagi orang orang biasa, kedatangan bulan ini hanyalah seperti bulan bulan yang biasa. Cuma bezanya, bulan ini adalah bulan yang dianjurkan untuk berlapar dan dahaga.

Ramadhan hanya dapat dihayati oleh jiwa jiwa yang merinduinya.
Jiwa jiwa yang merinduinya sahaja yang akan rela untuk menjalani latihan tersebut.

Latihan Ramadhan adalah latihan peperangan. Hati akan cuba untuk mengalahkan segala anggota badan yang lain.

Di kala perut berbunyi bunyi minta untuk diisi, mata memandang berjenis jenis makanan yang lazat terhidang, hidung pula menangkap bau yang enak dan di saat tangan kanan ingin mengambilnya…

Hati menahan dengan menggunakan segala kuasanya sebagai raja badan, ” Jangan, kau sedang berpuasa!”

Lalu, pancaindera tadi terhenti daripada kita terus melayaninya. Anggota tubuh badan yang lain tunduk dan patuh pada arahan sang raja.

Inilah latihan dalam Ramadhan.
Ramadhan adalah latihan untuk hati itu sentiasa menang ke atas anggota badan yang lain.

Betapa besar kuasa sebuah hati dalam diri seorang manusia.
Dirantai semua syaitan dan iblis ketika Ramadhan untuk melihat ketahanan hati hati kita semua tanpa kehadiran musuh musuh dari luar.

Perang itu hanyalah antara raja tersebut dengan segala bentuk dan jenis nafsu yang ada.
Apabila menangnya hati, maka kalahlah segala nafsu yang ada.

Maka, apa kaitannya dengan ketaqwaan yang Allah firmankan sebagai hasil utama Ramadhan ?

Taqwa itu miliknya sang raja. Tempatnya di hati.
Allah tidak melatih taqwa itu secara terus. Allah melatihnya secara tidak langsung.

Allah ingin melatih hati hamba hambaNya. Itulah target utama Ramadhan iaitu merubah hati hamba hambaNya kepada hati hati yang lebih baik.

Sungguh, Allah menggunakan cara yang teramat unik sekali dalam melatih hamba hambaNya bukan ?

Hati ini sifatnya persis sebuah tempat. Tempat yang menyimpan segala sifat.
Maka, dengan latihan Ramadhan ‘tempat’ itu akan menjadi baik. Maka, jika pemilik pemilik tempat itu berjaya menjaga ‘tempat’ itu dengan baik akan lahirlah natijah natijah yang mulia sahaja.

Jika sebaliknya, pemilik pemilik tempat itu hanyalah akan menjadi orang yang biasa sahaja.
Tempat itu tidak akan berubah, tidak akan naik tarafnya.

Berlalulah beberapa Ramadhan sekalipun, hatinya hanya seperti pondok usang yang hanya menunggu masa untuk roboh. Dinding dinding kayunya yang sudah dimakan anai anai. Sudah atapnya pula bocor tidak lagi mampu menghalang hujan.

Betapa kasihan.

Hati seperti inikah yang kita mahukan sesudah Ramadhan ?

Ambillah segala kesempatan yang ada dalam Ramadhan sementara masih ada dan masih lagi memilih kita semua untuk berada di dalamnya.

Memandangkan hati hati kita semua telah dipilih untuk menjalani Ramadhan, maka relakanlah hati untuk sentiasa dilatih dan diubah.

Sifirnya senang. Kita yang telah menjadi yang terpilih, maka gunakanlah dengan sebaiknya.

Jika tidak, kita adalah orang yang paling rugi.
Berhentilah memandang Ramadhan ini sebagai satu kerangka masa.
Cuba pandang Ramadhan ini dengan pandangan iman.

Pandangan iman inilah yang akan menyelamatkan kita daripada tertewas dalam bulan Ramadhan.

Pandangan inilah yang akan mengubah segala persepsi sebuah Ramadhan.

Ambillah Ramadhan ini sebagai kata kata nasihat buat hati hati kita semua.
Kata kata nasihat yang disuarakan oleh Tuhan untuk merubah hati hati kita semua.

Mari kita ubah syiar dan azam untuk Ramadhan kali ini agar kenikmatan sebuah Ramadhan benar benar dapat dirasai.

Sekian,
mylittlepencil
-sekadar catatan pendek untuk menginsafi diri dalam Ramadhan

nada tawadhu’ seorang daie

Bismillah.

Rasulullah telah mendefinisikan sombong dengan sabdanya: الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَ غَمْطُ النَّاسِ

“Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (HR. Muslim no. 91 dari hadits Abdullah bin Mas’ud)

 

Apakah tawadhu’ itu hilang ditelan masa yang lama, kononnya sudah berpengalaman.
Atau tawadhu’ itu hilang dilenyapkan ilmu atau pengetahuan yang disangka banyak.
Mungkin juga, tawadhu’ itu hilang kerana dikelamkan oleh terangnya cahaya lupa diri.

Oh nada tawadhu’, ke mana kau menghilang dalam diri seorang daie…

*******

Ya, memang ramai golongan dua’t yang terlampau hebat pada masa kini. Ibarat cendawan yang tumbuh selepas hujan.
Alhamdulillah, dakwah dan tarbiyyah beruntung mempunyai golongan sebegini.
Kelihatannya, dakwah dapat disebarkan dengan lancar dan mudah.
Dakwah kini mendapat sambutan yang hangat.

Kehebatan yang diukur hanya berdasarkan sumbangan yang nampak pada mata kasar kita.
Kata kata yang hebat, hasil hasil tulisan yang berjaya mengubah jiwa jiwa manusia, lantangan suara yang berpengaruh.
Ini biasanya yang kita gunakan sebagai kayu ukur kita.

Hal belakang tabir, siapalah yang tahu melainkan Allah semata.
Kebiasannya kita menolak akan kehebatan orang orang yang bekerja di belakang tabir ataupun orang orang yang berada di bawah.

Tidak sama taraf, kita tolak ke tepi.
Tidak sama kefahaman, kita memberi komen komen yang kita sangka munasabah.
Tidak sama sumbangan dalam medan, kita hukum dengan pelbagai jenis tafsiran.

Mudahnya, yang tidak mempunyai sebarang kehebatan yang kita nampak pada mata kasar kita, kita menganggapnya tiada nilai dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Kita mula mengenengahkan orang orang yang hebat.
Sampai sudah, hanya nama orang yang sama disebut.
Hanya sumbangannya yang kita ulang ulang.

Sungguh, jika beginilah sifat kita, bangunan dakwah dan tarbiyyah yang kita sangka kukuh ini akan runtuh sedikit demi sedikit.
Runtuh kerana kita tidak benar benar menghargai setiap fungsi daie di dalam gerakan dakwah ini.
Kita tidak menghormati sumbangan sumbangan yang telah mereka buat.

Siapa mereka ?
Sesiapa sahaja di luar sana yang kita perlekehkan sesuka hati kita, yang kita perli dan sindir tanpa sedar.

Adakah bangunan dakwah yang sebegini menjadi impian kita ?
Bangunan dakwah yang dipenuhi dengan orang orang yang sombong, berlagak dengan segala kehebatan yang dia ada.

Pastinya, bangunan dakwah yang dibina oleh Rasulullah S.A.W dahulu tidak mencetak generasi yang begini.
Mana tidaknya, lihatlah pada murabbi agung mereka sendiri.

“Rasulullah biasa mengunjungi orang-orang Anshar lalu megucapkan salam pada anak-anak mereka, mengusap kepala mereka dan mendo’akan kebaikan untuk mereka.” (HR. An Nasa’i)

Dan para sahabat tidak segan silu mengikut jejak jejak langkah tawadhu’ murabbi agung mereka.
Iman mereka sensitif. Cukup sensitif.

Abu Bakar AsSiddiq berkata, “Kami dapati kemuliaan itu datang dari sifat takwaqanaah(merasa cukup) muncul karena yakin (pada apa yang ada di sisi Allah), dan kedudukan mulia didapati dari sifat tawadhu’.”

Hakikat tawadhu’ mengajar para hamba-Nya agar tidak merasakan diri seorang manusia itu terlalu banyak berjasa meskipun telah banyak yang disumbangkannya. Hakikat ini juga mengajar manusia ini tidak punya apa apa kuasa. Hakikat ini mengajar manusia untuk mudah menerima, bukan untuk membangga diri dalam memberi.

Tawadhu’ inilah yang sebenar yang akan mengangkat nilai amalan kita.
Kedudukan ini yang akan mengangkat martabat diri kita di hadapan Allah dan manusia sendiri.

Orang orang yang benar benar tawadhu’ sahaja yang akan dapat berubah dan mengubah.
Mereka inilah golongan yang akan dikekalkan serta dianugerahkan keikhlasan.

Tawadhu’ yang akan memberi nilai perbezaan pada dunia dan akhirat untuk orang mukmin.
Orang yang tawadhu’ hanya mengejar alam akhirat kerana itulah janji Allah S.W.T kepada mereka.

Mereka menjauh dari dunia serta isi isinya.
Kerana mereka tahu, dunia hanya bakal memburukkan lagi nilai akhirat mereka.
Membangga diri hanya akan membuang kemuliaan pada nilai amal dakwah mereka.

“Itulah negeri akhirat yang Kami sediakan (hanya) untuk orang-orang yang tidak menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di muka bumi. Dan kesudahan yang baik itu (hanya) bagi orang-orang yang bertaqwa.” (Al Qasas: 83)

Wahai daie,
Bermuhasabahlah !

Apakah kita telah mempunyai sifat seorang daie yang tawadhu’ ?
Adakah kita menyampaikan dakwah ini dengan penuh rasa rendah diri dan lemah ?
Adakah kita telah berjaya mengendalikan dakwah ini tanpa sebarang memandang hina kepada orang lain ?
Adakah kita menghargai pendapat setiap orang yang mengajukan pendapat mereka kepada kita ?

Amat rugi, andai dirinya daie tetapi tidak berjaya melangkah kaki ke syurga nanti.

“Tidak akan masuk al jannah barangsiapa yang di dalam hatinya terdapat kesombongan walaupun sebesar semut.” (H.R. Muslimin no. 91)

Meskipun diri kita dipalit dengan beribu jenis kehebatan, merendah dirilah !
Kerana manusia di sekeliling kita boleh membezakan antara nada kesombongan dan nada merendah diri.

Melihatkan orang yang berbangga diri, lazimnya asas mereka tidak kuat kerana segalanya telah mereka tayangkan.
Tetapi orang yang tawadhu’, asasnya cukup kuat !

Persis bongkah ais yang disangka kecil pada permukaannya tetapi asasnya besar sampai mampu menumbangkan kapal yang lalu.

” Nakhoda, kelihatannya bongkah ais di hadapan sana.”
Berkatalah si nakhoda kapal, ” Tidak perlu kita elak. Kecil sahaja. Kita rempuh sahaja dengan kapal yang besar ini, pasti bongkah ais tersebut pecah.”

Imam Asy Syafi’i berkata, “Orang yang paling tinggi kedudukannya adalah orang yang tidak pernah menampakkan kedudukannya. Dan orang yang paling mulia adalah orang yang tidak pernah menampakkan kemuliannya.” (Syu’abul Iman, Al Baihaqi, 6: 304)

Sangkaan mereka meleset.
Kapal mereka tumbang. Nakhoda dan anak anak kapal akhirnya mati kelemasan dalam kesejukan.

Begini jugalah seharusnya tawadhu’ seorang daie.
Dia tidak akan dapat ditumbangkan oleh manusia sebaliknya dialah yang akan mampu menggenggam jiwa jiwa manusia.

Al Hasan Al Bashri berkata, “Tahukah kalian apa itu tawadhu’Tawadhu’ adalah engkau keluar dari kediamanmu lantas engkau bertemu seorang muslim. Kemudian engkau merasa bahwa ia lebih mulia darimu.”

 

Mungkin kita sering terlupa, bahawa natijah dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini datang dari Allah.
Malah, segala kehebatan yang ada pada diri juga adalah pinjaman dari-Nya.

Mari kembali menjadi seorang daie yang benar benar hamba.
Andai rasa bangga diri itu mula menyapa diri, beristighfarlah !

Tetap tawadhu’ dalam jalan dakwah.

Daie resmi padi. Semakin lama dalam jalan dakwah, semakin merendah diri.
Daie resmi padi.
Semakin lama dalam jalan dakwah, semakin merendah diri.

 

Ku fikir, inilah yang membuatkan orang orang lama tetap hebat dalam jalan dakwah.
Mereka punya aura sendiri.
Dan aura itu adalah aura tawadhu’.

Membumikan diri sampai ke tanah,
terjunjung tinggi amal dakwah sampai ke langit.

peneman yang setia

Bismillah.

Manusia senantiasa berusaha untuk mencari penemannya yang setia.
Peneman untuk memenuhi segala kekosongan yang ada.

Ada orang menganggap peneman ini hanya ketika susah.
Ada orang hanya menggunakan peneman hanya ketika diperlukan sahaja.

Namun, ada orang juga yang tidak punya peneman.
Ia lebih gemar hidup sendiri.
Dikelilingi dan mengelilingi manusia sama rata.

Orang seperti ini tidak gemar mengikat diri mereka kepada apa apa.
Hidup mereka adalah hak mereka.

Dalam kesibukan dakwah dan tarbiyyah, jalan ini sebenarnya telah banyak melekakan kita daripada memikirkan hal yang terlalu remeh dan tidak bernilai pada mata kita.

Hakikat ini mengaja kita untuk lebih fokus atas apa kemahuan dan hala tuju hidup kita.
Penting bagi seorang daie untuk sentiasa meletakkan dirinya dalam keadaan sebegini agar hidupnya tidak dapat dipengaruhi oleh anasir anasir luar yang bakal menghalang perjalanan mereka dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Soalnya, adakah daie tidak memerlukan peneman setia seperti mana manusia yang lain ?

********

Siapa peneman yang setia untuk seorang daie ?
Adakah rakan satu halaqahnya ?
Atau mana mana akh atau ukhti yang rapat dengannya ?
Atau murabbi atau murabbiyahnya ?

Semestinya, peneman yang bernama manusia untuk seorang manusia juga mempunyai kelemahan.

Namun, manusia sering bergantung kepada penemannya yang bernama manusia itu.
Disangka penemannya penuh dengan segala kehebatan.
Disangkanya peneman itu mampu untuk berada setiap masa dan keadaan.
Disangkanya peneman itu mampu untuk memenuhi segala permintaan dan keinginannya.

Habis hidupnya sahaja dengan penuh sangkaan.
Dan sangkaan sangkaan inilah yang membuatkan mereka semakin terlupa akan hakikat seorang manusia.

Manusia yang penuh dengan kelemahan. Manusia yang juga punya pilihan mereka sendiri. Manusia yang tidak mampu untuk mengisi setiap permintaan kita.

Manusia adalah begitu lemah dalam mengisi kekosongan hidup seorang manusia yang lain. Di kala kita sunyi, mungkin sahaja mereka tidak mampu untuk berada dengan kita pada ketika itu.

Di kala kita memerlukan bantuan, mungkin mereka tidak mampu untuk menolong kita pada ketika itu.

Kemungkinan kemungkinan ini boleh terjadi kerana hidup kita berpersekitarankan kelemahan seorang manusia.

Inilah hakikat sebenar kehidupan kita.
Kehidupan yang harus kita hadapi dengan penuh kesabaran dan ketabahan.
Cabaran demi cabaran terus datang untuk memberitahu kita siapa peneman yang sebenarnya.

Bukan tidak boleh berteman, tetapi bertemankan manusia ada batasan.
Batasan batasan kelemahan yang tidak mampu untuk seorang manusia bebaskan diri daripadanya.

Hakikatnya, kesunyian tanpa berteman mendidik kekuatan.
Mentarbiyyah jiwa dan ruhiyyah kita untuk boleh berdikari meskipun dikelilingi ukhuwwah fillah yang indah.

Ukhuwwah fillah adalah antara sumber kekuatan. Bukannya sumber utama kekuatan.
Ukhuwwah fillah juga ada ragamnya, ada juga masalahnya.

Ukhuwwah fillah yang terjalin antara ikatan hati hati manusia adalah satu ikatan yang kukuh andainya masing masing mempunyai kekuatan dalaman yang kuat.

Setiap rantai manusia itu perlu ditarbiyyah iman dan taqwanya sampai dia boleh saling menyalurkan kekuatan antara sesama manusia yang lain.

Penyaluran kekuatan bukanlah satu proses yang biasa dilazimi oleh setiap daie. Mereka terlupa, sebaliknya dia mengajak manusia yang lain untuk bergantung kepadanya.

Mereka terus menghamburkan kata kata perangsang bertujuan untuk memberi kekuatan. Tetapi mereka terlupa untuk mengaitkannya dengan sumber kekuatan yang utama.

Mereka terlupa untuk berpesan, ” Jangan bergantung pada aku, kau punya Tuhan yang Satu.”

Keterlaluan dalam pergantungan hanya membawa kekecewaan.
Akhirnya menangis sendirian tatkala tidak berjaya mencari manusia untuk menemani mereka.

Akhirnya mereka kecewa tatkala melihat terlalu banyak ragam seorang manusia.
Itu begini, yang ini begitu.
Lalu, mereka mengambil langkah untuk terus kecewa atau mencari kekuatan yang tidak akan mampu untuk bertahan kekal.

Kepercayaan yang keterlaluan juga mengundang banyak masalah.
Boleh jadi manusia akan mengikut kita tanpa mengikut apa yang kita bawa.

Begini ramai, kumpulan dua’t yang merantai manusia kepada mereka.
Mereka berjaya memiliki peminat diri, bukan bakal pekerja pekerja dakwah.

Akhirnya, lambakan peminat itu hanya sekadar lambakan peminat yang bersorak riang gembira. Lambakan lambakan peminat itu tidak mampu untuk ditarbiyyah sekalipun !

Aduhai daie, di manakah peneman setia dakwahmu ?

Tidak akan habis kehidupan kita, andai kita meletakkan pergantungan kepada manusia.
Menjadikan manusia itu sebagai peneman setia adalah satu risiko yang perlu kita hadapi.

Peneman yang setia untuk kamu wahai dua’t adalah yang mencipta dan yang menghadiahkan kekuatan kepada hamba hamba-Nya.

Peneman yang setia yang sentiasa menunggu nunggu akan kehadiran hamba yang meletakkan-Nya sebagai tempat pergantungan yang utama.

Peneman yang setia itu sentiasa membuka dakapan-Nya untuk manusia manusia yang mahu datang kepada-Nya.

Di manakah manusia manusia yang begini, yang mampu menjadikan Allah sebagai peneman setia dakwahnya ?

Aku ingin mengajak para dua’t kembali kepada firman Allah yang berbunyi, ” dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.” , kerana kita telah lama berhenti meninggalkan firman itu.

Kita telah lama membiarkan hidup kita dalam keadaan yang selesa.
Mari kembali semula pada fitrah hamba yang sebenar.

Mencari waktu untuk beruzlah sendirian bagi menyegarkan lagi gerakan dakwah ini.
Boleh jadi, satu ketika nanti tinggal diri kita sahaja untuk mempertahankan dakwah di atas muka bumi ini.

Siapa tahu.

At dawn a certain rich man
wanted to go to the steambaths.
He woke his servant, Sunqur,

” Ho ! Get moving ! Get the basin and the towels and the clay for washing
and let’s go to the baths.”

Sunqur immediately collected what was needed,
and they set out side by side along the road.

As they passed the mosque, the call to prayer sounded.
Sunqur loved his five-times prayer.

” Please, master, rest on this bench for a while that I may recite sura 98,
which begins,
‘ You who treat your slave with kindness.’ ”

The master sat on the bench outside while Sunqur went in.
When prayers were over, and the priest and all the worshippers
had left, still Sunqur remained inside. The master waited
and waited. Finally he yelled into the mosque,
” Sunqur, why you don’t come out?”

“I can’t. This clever one
won’t let me. Have a little more patience.
I hear you out there.”

Seven times the master waited,
and then shouted. Sunqur’s reply was always the same,
” Not yet. He won’t let me come out yet.”

” But there’s no one in there but you. Everyone has left.
Who makes you sit still long?”

” The one who keeps me in here is the one
who keeps you out there.
The same who will not let you in will not let me out.”

The ocean will not allow its fish our of itself.
Nor does it let land animals in
where the subtle and delicate fish move.

The land creaturers lumber along on the ground.
No cleverness can change this. There’s only one
opener for the lock of this matters.

Forget your figuring. Forget your self. Listen to you Friend.
When you become totally obidient to that one,
you’ll be free.

The Servant Who Loved His Prayers
-Jelaluddin Balkhi / Rumi-

Sekian,
mylittlepencil

Sekadar coretan pendek buat manusia yang masih tercari cari siapa penemannya yang setia.
Sibuk mencari yang tak setia sampai lupa yang Maha Dekat dengannya.

Hamba Tuhan yang berusaha

Bismillah.

Hidup ini sentiasa memerlukan kepada usaha.
Manusia akan benar benar hidup seandainya dia berusaha.

Namun, takdir atau natijah kehidupan yang telah ditentukan oleh Allah jauh sekali terikat dengan segala usaha kita.

Kita berusaha kerana kita mengimani sunnatullah itu.
Siapa yang berusaha, dia yang akan berjaya.

Amal yang benar benar terbaik itu bakal mendapat tempat yang mulia.
Kerana kita semua bakal dihisab berdasarkan usaha atau amalan, bukan pada natijah.
Seandainya pengakhiran kita dicongak menggunakan natijah, hilanglah keadilan Allah yang Maha Adil itu.

Sungguh, saya sendiri amat bersyukur dengan rentak seperi ini.
Hidup saya sendiri tidaklah kesemuanya memberikan natijah yang terbaik.
Ada kalanya, terlalu malu menerima sampai tidak redha atas segala natijah yang diterima.

Namun, rentak berusaha seorang mukmin berjaya mengubah prinsip dan cara hidup saya.
Pada usaha, aku hidup.
Dengan amalan, aku bergerak.

Natijah itu rezeki yang jauh sekali dapat kita ubah.
Usaha adalah pilihan.
Usaha itu adalah asbab.
Usaha itu adalah lambang ihsan kita.

Sekurang kurangnya tidaklah menjadi manusia yang mendapat ‘karamah’ kononnya !
Tanpa usaha, semua natijah kehidupan menjadi baik.
Tidak dapat dinafikan memang ada hal sebegini, namun inilah kehidupan.

Jika kita tidak bergerak setapak ke hadapan, kita tidak akan merasai apa sebenarnya tarbiyyah sebuah kehidupan.

Fatrah imtihan kini benar benar menguji.
Salah satu fasa kehidupan alam tarbiyyah dan dakwah yang sungguh hebat dugaannya.

Di sini, kita seolah olah memaknai perkataan usaha dengan lebih baik.
Siang dan malam buku dibuka, segala maklumat penting dihafal dan dihadam baik, segala nota dibuat dan lain lain lagi.

Namun, fatrah ini membuatkan saya kembali berfikir.
Adakah usaha di dalam kehidupan ini juga punya fatrahnya ?
Bermakna hanya pada ketika dan waktu tertentu, kita berusaha. Selebihnya, kita berserah.

Atau kita hanya akan berusaha dengan bersungguh sungguh apabila kita nampak nilai hasil usaha kita itu melalui gred atau markah yang kita dapat ?

Atau kita hanya berusaha bersungguh sungguh kerana kita tahu yang imtihan atau peperiksaan adalah hal yang paling senang untuk manusia menafsir diri kita ?

” Markah pun banyak tu je. Kau nak expect apa ? Dia rajin belajar ? Ntah ntah membuta je duduk rumah.”

Jika kesemua daya tolak ini yang menolak kita semua untuk berusaha, ketahuilah sebenarnya kita telah mengambil satu permulaan yang salah dalam berusaha.

Permulaan yang begini akan melahirkan seorang manusia Hamba Imtihan, bukan Hamba Tuhan.

********

Lalu, bagaimana ingin menjadi hamba Tuhan yang berjaya dalam berusaha ?

Mulakannya dengan daya tolak yang betul.
Mulakannya dengan taqwa.

dan barangsiapa bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan-Nya dan meninggalkan larangan-Nya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya), Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (ingatlah), sesiapa yang berserah diri bulat bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telah pun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap tiap sesuatu. (65:2-3)

Inilah titik permulaan yang betul. Apatah lagi jika taqwa itu diadun iman, alangkah hebat anda yang bakal menjadi Hamba Tuhan !

Kemudian, pasangkan niat yang baik dalam berusaha. Kerana usaha merupakan amalan anggota luar kita.

“Semoga Allah merahmati seorang hamba yang merenung sejenak sebelum melakukan suatu amalan. Jika niatnya adalah karena Allah, maka ia melakukannya. Tapi jika niatnya bukan karena Allah maka ia mengurungkannya.” -Hassan Al Basri

Baik hatinya, maka baiklah amalannya.
Mulia niatnya, maka mulialah setiap nilai usaha kita.

Kemudian, kosongkan hati anda dari segala hal yang bakal merosakan nilai usaha anda. Sebagai contoh, rasa cemburu anda terhadap rakan yang mendapat keputusan yang lebih baik.

Ya, cemburu yang baik akan membuatkan anda lebih rajin berusaha.
Namun, bagaimana pula cemburu yang buruk ?

Dan janganlah kamu terlalu mengharapkan (ingin mendapat) limpah kurnia yang telah Allah berikan kepada sebahagian dari kamu (untuk menjadikan mereka) melebihi sebahagian yang lain (tentang harta benda, ilmu pengetahuan atau pangkat kebesaran). (Kerana telah tetap) orang orang lelaki ada sebahagian dari apa yang telah mereka usahakan, dan orang orang perempuan pula ada bahagian dari apa yang mereka usahakan;(maka berusalah kamu) dan pohonkanlah kepada Allah akan limpah kurnianya. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui akan tiap tiap sesuatu. (4:32)

Cemburu yang buruk akan menjadikan kita seorang hamba yang kurang beriman dengan Ar Razzaq, yang Maha Pemberi Rezeki. Apatah lagi untuk bersyukur.

Ar Razzaq itu berkehendakkan kita untuk terus berusaha, jauh sekali untuk kita mempersoal segala yang telah tertulis di Luh Mahfuz.

Ar Razzaq itu berkehendakkan kita berusaha dengan sempurna dan sekaligus menyempurnakan keimanan dan ketaqwaan diri kita. Bukannya dengan usaha, kita semakin menjauh dari-Nya.

Ar Razzaq itu berkehendakkan kita untuk terus ihsan dalam segala amalan kita. Ihsan sampai menjadi orang orang yang diangkat darjat diri dan usahanya.

20130616-101239.jpg

Ar Razzaq itu berkehendakkan kehidupan kita ini dipenuhkan dengan usaha daripada dilekakan oleh hal hal yang tidak bermanfaat.

“Diantara tanda berpalingnya Allah Subhanahu Wata’ala dari seorang hamba adalah Allah menjadikan kesibukannya pada hal-hal yang tidak bermanfaat baginya.”-Hassan Al Basri

Lalu, apa fungsinya Allah mengurniakan natijah kehidupan kepada kita ?
Untuk kita belajar muhasabah diri.
Belajar daripada kesalahan kita sepanjang kita berusaha.

Sebarang natijah kehidupan adalah keajaiban. Tiada yang dapat mengagak. Hanya menerima penuh iman dan redha.

Pada saat genting, Maryam yang mulia itu disuruh oleh Allah untuk menggoncangkan pohon kurma. Lalu, bergugurlah buah kurma itu hasil dari usahanya meskipun ketika itu dia sedang sakit melahirkan Nabi Isa A.S.

Ketika rehat atau genting, jalankan kehidupan ini dengan usaha.
Usaha memberi kita peluang untuk memberikan yang terbaik dalam apa jua posisi dan tanggungjawab kita dalam kehidupan.

*******

Begitu juga dengan kita wahai dua’t sekalian.

Dakwah ini bukan jalan keajaiban.
Dakwah ini adalah jalan untuk kita terus berusaha.

Andai dakwah ini jalan keajaiban, baik sahaja kita duduk di rumah menunggu kemenangan Islam.

Andai dakwah ini jalan keajaiban, tidak akan ada mereka yang syahid mempertahankan jalan dakwah ini.

Dakwah ini adalah kepunyaan Allah bukannya milik individu. Allah telah mengajar orang orang beriman bahawa dakwah ini terikat dengan kehendak-Nya, bukan kepada para dua’t.

Nasib setiap individu daripada dakwah ini ialah sesiapa yang beramal untuknya. Maka Allah akan memuliakannya dengan sebab amalnya dan sesiapa yang meninggalkan beramal untuk dakwah maka Allah akan menjauhkan kebaikan daripadanya dan dakwah tidak akan mendapat mudarat sekalipun.
-Asy Syahid Abd Qadir Audah-

Andai ku tahu,
Tibanya waktu Malaikat Maut menjemput,
Ku minta umur dipanjangkan,
Biar puas usaha dulu,
Baru pulang pada Tuhan.

Andai ku tahu,
Tibanya waktu Malaikat Maut menjemput,
Ku minta umur dipanjangkan,
Oh Tuhan, latih aku untuk Ihsan,
Baru pulang aman.

Andai ku tahu,
Tibanya waktu Malaikat Maut menjemput,
Ku minta umur dipanjangkan,
Untuk aku sungguh sungguh,
Membukti penat lelah pada tubuh.

Andai ku tahu,
Ku tak mahu terlewat lagi,
Rehat begini,
Hanya selesa diri,
Kelak pulang pada Ilahi,
Tiada apa yang dimiliki.

Sekian,
mylittlepencil