di bawah lembayung regenerasi dakwah

Bismillah.

Sasaran besar dakwah dan jemaah ini harus melalui generasi demi generasi. Kerana itu, para penggerak dakwah wajar memberikan perhatian yang serius atas apa yang dinamakan pewarisan dakwah. Pewarisan dakwah bukanlah berkaitan semata tanggungjawab murabbi/ah membina anak usrah, bukan juga sekadar memberi fikrah perjuangan dan amal yang mencukupi malah lebih itu.

Maka, sudah bersediakah kita untuk menyambung dan menghasilkan generasi yang lebih hebat berbanding diri kita di dalam gerabak dakwah ini?

“Suatu hal yang dapat membantu penyempurnaan pewarisan ini, dalam bentuknya yang asli, ialah regenerasi yang mantap, tidak ada jurang pemisah antara satu generasi dengan generasi berikutnya.”( Ustaz Mustafa Masyur)

Jemaah dakwah ini ibarat sebuah keluarga. Para qiyadah(pimpinan) bertindak seperti ibu bapa yang akan memberi tunjuk ajar kepada anak-anak mereka, serta memberi tugasan ketika mencapai tahapan yang sesuai. Bukan sesuka hati melakukan sebarang kerja walaupun kerja itu memberi kesan yang baik untuk dakwah, atau membuat keputusan secara membuta-tuli tanpa berbincang terlebih dahulu.

Inilah pentas generasi di dalam jemaah dakwah kita. Hikmatus syuyukh dan hamasatus syabab (kebijaksanaan orang lama dan semangat orang muda). Mana mungkin sebuah jemaah dakwah itu hanya dianggotai oleh orang-orang tua semata , dan begitu juga sebaliknya! Kebijaksanaan orang lama sahaja tidak mencukupi untuk berdiri sendiri dan semangat orang muda semata tidak mencukupi untuk menggerakkan sebuah jentera dakwah.

Kedua-duanya saling melengkapi dan memerlukan.

Kerana itulah, mereka yang terlebih dahulu mengenali dakwah, mengajak kita untuk bersama-sama mendokong beban ini dan berusaha sehabis baik mencapai tujuan dakwah yang agung di sisi Allah SWT.

ii-selamat-datang-generasi-penerus

Soalnya mengapa dakwah ini perlu diwariskan atau mempunyai generasi?

  1. Kerana perubahan masyarakat yang meliputi pelbagai aspek kehidupan.

    Kita harus mengerti bahawa perubahan yang berlaku dalam masyarakat tidak dapat difahami dengan begitu mudah terutama bagi orang yang tidak melalui zaman tersebut. Kerana itu, perbincangan dan bertukar pendapat wajib menjadi wasilah muayashah kita yang utama berada dalam sesebuah jemaah.

    Pergaulan dan kemesraan bukan menjadi batasan sekadar ketika kerja dakwah diagihkan, malah berlaku sepanjang masa. Masyarakat kian berubah meski secara laju atau perlahan. Lalu, perubahan yang tidak baik, harus direncana dengan baik.

  2. Kerana sebuah jemaah dakwah itu adalah agen pengubah yang paling berkesan.

“Bahkan gerakan Islam tampak mengalami kemajuan kendati perkembangannya dalam beberapa sisi terasa lambat. Tetapi kelambatan ini dikeranakan karakter marhalah gerakan.” (Ustaz Mustafa Masyur)

‘Naik tangga dari bawah’, tiada kemenangan diperoleh sesaat, dan tiada kekalahan selama-lamanya. Ini  falsafah yang wajib dipegang oleh semua anggota dakwah. Beratur di dalam satu barisan dan bergerak sama-sama. Kebersamaan inilah yang akan menghadiahkan kelegaan ketika penat, kemanisan ketika pahit, kesihatan ketika sakit!

Sabarkan diri sendiri dalam berusaha untuk mencapai kemenangan dan menghadapi kekalahan. Inilah dugaan menanti cahaya matahari, menanti gerhana bersama-sama dan yakinlah bahawa gerhana ini hanya sementara!

Berlaluinya sejarah kebangkitan Islam, kini terlihat kesedaran Islam yang semakin meningkat grafnya di dalam hati pemuda-pemudi Islam terutamanya. Inilah tandanya bahawa perjuangan ini perlu punya pewarisan secara berterusan agar Islam itu menjadi pegangan aqidah yang kukuh sepanjang zaman sehingga hari kiamat nanti.

3. Tiada istilah dakwah peribadi

Bukan maksud saya dakwah fardiah ini tidak perlu dilakukan, tetapi segala kekuatan, originaliti dan universalnya sebuah dakwah bukanlah milik peribadi. Dakwah milik Allah dan Allah yang Maha Menjaganya.

“Mereka hendak memadamkan nur Allah dengan mulut(perkataan) mereka, tetapi Allah tidak menghendakinya kecuali menyempurnakan nur-Nya, meskipun orang-orang kafir tidak menyukai.” (9:32)

Membawa dakwah ini secara peribadi dengan lapangan amal dakwah yang begitu besar, legasi dakwah itu barangkali tidak menang tangan menampung kerja.

Bagaimana dakwah ini boleh diwariskan atau mempunyai generasi yang baik?

  1. Muayashah yang baik.
    Jangan asyik hanya berkumpul sesama sendiri. Bagi sesetengah orang, perbualan yang melibatkan percampuran usia agak janggal dan kelihatan seperti tiada hala tuju. Namun, yakinlah pada ‘bahasa dakwah’ yang menjadi wavelength kita bersama. Cari topik-topik yang sesuai dan bergaullah. Jalinkan kemesraan untuk mewujudkan mahabbah kerana itulah sumber kekuuatan rohani kita selain bermunajat kepada Tuhan.

      2. Mengenali sejarah jemaah dan hasil perjuangan orang lama.


Jangan biarkan anak-anak berjuang tanpa mengenal sejarah. Sejarah wajib diceritakan sesuai pada masanya. Kerana sejarah itu akan menghasilkan peribadi, kematangan cara berfikir, perbincangan solusi yang pelbagai serta kesedaran diri.

Sejarah juga adalah satu reflekisi perjuangan. Segala kekurangan atau kesilapan boleh dibincangkan bersama untuk mengatasinya. Sejarah jemaah inilah yang akan mengajar kita erti penat lelah perjuangan serta memberi contoh-contoh tokoh dakwah yang mengabadikan dakwah ini dalam darah mereka.

“Menyatunya masa lalu dengan masa kini dan masa mendatang, menjadikan generasi baru berjalan dengan penuh tsiqah dan mantap di dalam mewujudkan sasaran yang dituju.”(Ustaz Mustafa Masyur)

3. Persiapan penuh.

“Semestinya setiap generasi mempersiapkan generasi berikutnya untuk memikul tanggungjawab dan menegakkan kewajipan dalam marhalahnya. Kerana itu generasi baru harus dilatih memikul tanggungjawab. Jika terjadi kekeliruan harus diperbaiki ketika itu juga. Kekeliruan dan kesalahan dalam latihan jauh lebih baik daripada tidak ada latihan sama sekali.” (Ustaz Mustafa Masyur)

Generasi lama harus percaya dan generasi baru dakwah harus menjalankan amanah dengan baik. Jangan pula generasi baru menjadi generasi ‘harapkan pagar, pagar makan padi’. Latihan kerja dakwah yang kerap akan menjadikan kita generasi ‘alah bisa, tegal biasa’.

4. Mencari punca masalah dan menyelesaikannya bersama-sama.

Dalam skop fiqh amal jamaie, segala syarat, kewajipan, uslub, baiah harus ditanam dengan baik dalam jiwa setiap anggota agar ia mampu beriltizam dengannya. Masalah akan terjadi sekiranya:

-Hanya kesalahan yang dicari tetapi tiada usaha untuk memperbetulkannya.
-Merasakan kesalahan jemaah adalah kesalahan fatal yang tidak boleh dibaiki langsung.
-Mudah merasa syok sendiri atas cadangan penyelesaian masalah yang diberikan(tidak faham sistem syura).
-Tergesa-gesa dalam mengambil tindakan dan tidak berfikir dalam skop yang lebih luas.

Harapannya, agar generasi baru dakwah ini akan terus menjaga nama baik dakwah terutamanya dan menjaga pewarisannya dengan baik. Jika selaku seorang murabbi, maka mulalah jadi murabbi yang mentarbiah mutarabbi dengan konsisten dan serius. Jika kita berada pada posisi dakwah umum, maka mulalah dengan usaha menjual dakwah ini dengan giat kepada masyarakat.

Bermulalah dengan diri sendiri segala usaha untuk menjadi generasi baru dakwah yang baik.
Mari, bersama saya!

sekian,
mylittlepencil

p/s: sumber rujukan Fiqh Dakwah Mustafa Masyur, Bab 5: Qadhaya Asasiyah dalam Dakwah, Pewarisan dan Regenerasi

 

 

 

 

Jurnal Ramadan 2015 saya(himpunan d0a)

Status FB pada Ramadan lepas:

Antara aktiviti jurnal Ramadan saya tahun ini adalah memperkayakan dan menyempurnakan segala tuntutan (orang, ikhwah akhawat, negara, ummah) yang perlu didoakan.

Saya kira tidak terlambat lagi untuk saya kongsikan kepada semua buat bekal tambahan doa doa baru yang boleh menjadi amalan harian sempena Ramadan kali ini malah selepasnya.

‪#‎onedayonedoa‬
‪#‎hafaldoabaruituseronok‬
‪#‎icandoit‬
‪#‎bekalandoasebelumberbuka‬

12345

 

78910

11

12

13

141516

17

18
sambungan doa hari ke-16

19

20

2122

23
sambungan doa hari ke-20

24

25
sambungan doa hari ke-21

 

26

27
sambungan doa hari ke-22

28

29
sambungan doa hari ke-23

30

3233

34
sambungan doa hari ke-26

35

 

36
sambungan doa hari ke-27

37

38
sambungan doa hari ke-28

39

40
sambungan doa hari ke-29

41

42
sambungan doa hari ke-30

 

Ini adalah himpunan doa-doa yang saya hafal pada Ramadan lepas. Jurnal Ramadan tahun ini, akan disusuli dengan himpunan doa-doa yang baru pula untuk dihafal inshaAllah!

kebebasan

Bismillah.

Zaman kini, zaman segalanya bebas. Bebas melontar kata, bebas berbuat apa sahaja, dan pelbagai macam kebebasan.

Manusia dan tuntutan kebebasan. Siapa yang tidak suka bebas?

Sudah tentu makhluk ciptaan Tuhan yang paling suka dan puas dengan kebebasan adalah manusia. Kita punya kuasa pinjaman sementara masih hidup untuk memilih corak kehidupan yang diingini. Kita kertas putih yang bebas mewarna kanvas, seni mengikut citarasa masing-masing.

Mengapa manusia terlalu cepat puas dengan kebebasan?
Barangkali kita semua terlupa bahawa pada kebebasan ada bayarannya. Kebebasan pada lahiriahnya tampak percuma, namun harus diingat, kebebasan yang baik pulangannya baik.

Dan begitu juga sebaliknya.

Sebab kedua mengapa manusia terlalu cepat puas dengan kebebasan adalah kerana kita merasakan kebebasan ini tiada peraturan atau tatacara yang mesti dipatuhi.

Ya, kebebasan mempunyai disiplin. Barangsiapa melanggar disiplinnya, dikira sebagai pesalah salah laku kebebasan.

Sebagai contoh pertama, kebebasan keimanan.

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji?”(29:2)

Sungguh, tauhid adalah kebebasan yang paling agung buat seluruh umat manusia. Manusia bebas untuk beriman kepada Allah semampu mereka di samping menunaikan segala tuntutan ibadah yang telah diwajibkan.

Namun, adakah hakikat keimanan ini terbiar begitu sahaja bebasnya?
Tidak. Disiplinnya adalah barangsiapa beriman, maka dia akan diuji.

Kesannya, apabila manusia tidak mematuhi peraturan dalam kebebasan, maka akan porak-porandalah sebuah kehidupan.

Sebab ketiga mengapa manusia terlalu cepat puas dengan kebebasan adalah kerana mereka merasakan bebas ini adalah ibarat burung yang semata terbang di awan yang tinggi. Mereka tidak memposisikan kebebasan itu adalah sebagai sebuah jalan yang lurus dan mempunyai tujuan-tujuan tertentu.

Bayangkan burung yang terbang bebas tapi tanpa tujuan. Tidakkah ia akan dimakan oleh kepenatan kebebasannya sendiri?

Ramai manusia lelah dan tenggelam akhirnya dalam kebebasan. Pada awalnya bahagia, tetapi di akhirnya duka. Pada awalnya bersenang-senang, tetapi kemudian harinya susah.

Kerana itu, Allah banyak sekali memperingatkan kita akan kebebasan hidup di dunia yang mempunyai kaitan dengan kebebasan di akhirat kelak. Manusia yang membebaskan dirinya dari ikatan dunia, maka akan mengecapi kebebasan dari api neraka.

Sungguh, itulah kebebasan dalam bentuk kemenangan yang teragung!

Ingatan demi ingatan diberikan kepada kita. Ditayangkan kehidupan ummat terdahulu yang terpenjara dengan kebebasan sendiri. Mereka fikir azab neraka ini tidak realistik, malah lagi ditanya “Bila dunia nak kiamat ni?” pada Tuhan Pemilik Sekalian Alam.

Beginilah ironinya kehidupan manusia. Kebebasan yang telah disalah erti dan disalahgunakan.

Apakah cara sebenar untuk bebas?

1) Bebaskan diri dengan tanggungjawab yang ada.

Hayati semula semua tanggungjawab yang ada bermula dari tanggungjawab kepada Tuhan, diri sendiri dan hak-hak orang sekeliling.

Dengan tanggungjawab, kita akan bebas dari tugas-tugas kehidupan yang tidak perlu dilakukan. Sekurang-kurangnya, hidup kita bebas bermanfaat bukan?

2) Bebaskan diri dengan mencari kebaikan dan memberi manfaat.

Peluang-peluang untuk menabur kebaikan dan manfaat jangan dilepaskan begitu sahaja kerana tidak semua orang mampu membebaskan diri mereka untuk melakukan kebaikan. Ada manusia yang masih terpenjara melakukan kesilapan yang sama berulang kali malah menokok-tambah kesilapan yang baru.

3) Bebaskan diri dengan akal dan hati yang sihat.

Akal yang sihat gunanya untuk memikirkan kesan, hati yang sihat pula gunanya untuk berfatwa buat si pemilik jasad.

Berfikirlah kerana anjuran Tuhan adalah untuk menjadi pemikir. Berfikir dan bertafakkur, jangan fikir kosong. Berfikir tanda meraikan nikmat akal yang bebas untuk memikirkan apa sahaja yang boleh difikir.

Berfikir mencari cara memajukan diri sendiri.
Berfikir mencari idea atau sarana untuk membantu orang sekeliling.
Berfikir secara produktif untuk menghasilkan sesuatu yang berguna.

Begitu juga dengan fatwa hati, bebaskanlah diri atas nama kebenaran.

Bebas akal dan hati, inshaAllah jasad akan turut sama bebas.

Bebas, bukan bermakna kita boleh melakukan apa sahaja. Bebas itu adalah sejauh mana kita mengenal fungsi diri kita sendiri selaku manusia, hamba yang berTuhan.

images

Bebaslah atas nama kebaikan.
Bebaslah atas nama ketaatan.
Bebaslah atas nama Tuhan.

Sampai masa ajal kita nanti, bebasnya ruh dari jasad sudah terlambat untuk disesalkan. Saat itu, jika dipinta kebebasan untuk kembali hidup semula di dunia tidak akan lagi dilayan.

Nantikan sahajalah, bebasnya Tuhan meng’hadiah’kan hukuman.

Sekian,
mylittlepencil

P/S: Mencari kebebasan adalah salah satu azam saya untuk Ramadan yang bakal menjelang tidak lama lagi.

tolok ukur kecantikan jahiliah

Kecantikan begitu sinonim dengan wanita atau perempuan. Ciptaan kaum Hawa ini sememangnya ingin sentiasa kelihatan cantik malah suka dipuji cantik.

Ayat menggiur dari kaum Adam “cantiknya awak hari ni!” atau “awak la perempuan paling cantik yang pernah saya tengok sepanjang hidup!” menjadi umpan untuk mengambil hati seorang wanita. Pick up line yang semakin maju mengikut peredaran zaman tetapi tidak lari tema asalnya iaitu wanita dan kecantikan.

Kecantikan(jamil) adalah fitrah yang Allah berikan kepada semua manusia, malah Tuhan sendiri menyukai sesuatu yang bernama kecantikan. Tetapi dunia kini menyaksikan seorang manusia menjadi kuda tunggangan kepada kecantikan sedang kecantikan bukanlah satu makhluk yang hidup!

Produk-produk kecantikan pelbagai jenis di pasaran semakin banyak  ibarat cendawan tumbuh selepas hujan. Namakan apa sahaja bahan asas yang anda rasakan sesuai, pasti ada di dunia ini. Teknologi sekarang juga memudahkan proses untuk memilikinya.

Saya kira, keadaan ini mendatangkan kebaikan dan keburukan. Membuka peluang keusahawanan tanda meraikan berniaga adalah sunnah Baginda SAW, serta menolong para wanita di luar sana untuk merawat masalah-masalah kecantikan yang kronik.

Namun, pada satu sudut pandang yang lain, saya terfikirkan keadaan wanita yang kurang berkemampuan tetapi obses membeli produk-produk sebegini? Tidakkah mereka tertekan tatkala tanpa sedar mereka telah membazirkan wang pada hal yang tidak berapa penting berbanding hal yang lebih penting.

Sudahlah ekonomi negara merosot, dan masih banyak keperluan lain yang memerlukan penggunaan. Sekadar ala kadar, saya kira tidak salah. Tetapi budaya berlebihan-lebihan ingin menjadi cantik itu yang salah.

al-ahzab-33

Kerana itulah kalimah tabarrajna digunakan oleh Allah, bukanlah kalimah jamil/jamilah yang lazim kita dengar. Tabarrajna ini berasal dari perkataan asal burj. Burj membawa erti kata menara dalam Bahasa Melayu.

Apa yang ada pada sebuah menara?
Ya, sebuah menara di mana-mana pun di atas muka bumi ini adalah signifikan kebanggaan menonjol yang ingin dipamerkan supaya orang yang melihatnya merasa tertarik. Lihat sahaja menara-menara terkenal dunia kesemuanya menjadi lambang yang cukup mahsyur.

Sebut Menara Eiffel, di dalam kepala kita akan terlintas Kota Paris. Sebut Menara Condong Pisa pasti kita membayang negara Itali, kota romantis terkenal dunia. Beginilah sifat sebuah menara, kemegahan yang mengasyikkan!

Di dalam firman surah Al-Ahzab ayat 33 di atas, Allah tidak menggunakan kalimah jamil/jamilah menjadi bukti bahawa:

  1. Menjadi cantik tidak salah, malah satu tuntutan dalam agama.
  2. Cantik adalah fitrah manusia yang boleh diraikan.

Betapa indah Allah ingin mengabadikan maksud cantik yang sebenar di dalam Islam. Saya yakin terlalu banyak salah faham seorang manusia dalam mendefinasikan sebuah kecantikan yang sebenar. Antaranya adalah:

  1. Kecantikan luaran lebih penting dari kecantikan dalaman.
  2. Kecantikan untuk dipamerkan dan dipuji oleh orang sekeliling.

Saya tidak menundingkan kesemua salah faham ini berlaku kerana salah pihak wanita sahaja kerana wanita adalah mangsa keadaan kepada sebuah kecantikan.

Konsep pertama yang perlu difahami adalah : wanita solehah tidak memandang dan tidak dipandang. Tidak memandang merujuk kepada perihal malu seorang Muslimah yang menjaga batas pandangannya.

Tidak dipandang merujuk kepada perihal wanita Muslimah ini bukanlah bahan tayangan/jualan terbuka kepada seluruh umat manusia. Wanita Muslimah hanya layak dipandang (dalam kata lainnya menjadi qurratu a’yun@penyejuk mata) buat mahramnya sahaja. Jika ia belum berkahwin, selayaknya ia hanya berhak menjadi penyejuk mata buat ayahanda dan ibundanya. Jika ia sudah berkahwin, kecantikan dirinya adalah penyejuk mata buat suami tercinta.

Mengapa dalam hal ‘tidak dipandang’ para wanita menjadi mangsa keadaan?
Apabila kecantikannya tidak dihargai oleh orang-orang yang berhak, maka seorang wanita mencari sumber lain penghargaan kecantikannya walhal sumber lain itu tidak berhak untuk memandang kecantikannya.

Buat para ayah di luar sana, saya anjurkan anda pujilah anak-anak perempuan. Katakan pada mereka bahawa mereka cantik dan mereka adalah penyejuk mata anda. Buat para suami, pujilah isteri anda kerana andalah selayaknya menikmati kecantikan mereka! (acknowledgement) 

Jangan biar orang lain mengambil hakmu wahai para ayah dan suami. Dan buat kamu para wanita, ingatlah pandangan mata orang yang berhak WAJIB kamu jaga. Jangan di dalam rumah kamu kelihatan hodoh tetapi di luar rumah kamu kelihatan persis bidadari!

Kembali kepada budaya berlebih-lebihan dalam kecantikan. Bagaimana dikatakan berlebih-lebihan dalam kecantikan(erti sebenar tabarruj jahiliah)?

  1. Apabila kecantikan itu terkeluar dari landasan agama sebagaimana yang telah ditetapkan oleh syariah(beautification in non-shariah compliance way)
  2. Apabila kecantikan luaran membuatkan kita terlupa akan hakikat kecantikan dalaman(TERLUPA: taqwa adalah sebenar-benar dan sebaik-baik perhiasan).
  3. Apabila kecantikan mengundang pembaziran demi pembaziran dilakukan.
  4. Apabila kecantikan mula memberi kesan buruk kepada fizikal(kesan kepada kesihatan diri) atau ruhani diri(tertekan, timbul rasa riak, bangga diri, lupa diri, iri hati dll).
  5. Apabila kecantikan menjatuhkan maruah kamu malah menjauhkan kamu dari kemuliaan seorang wanita Muslimah (menjadi bahan usikan dan perbualan lelaki, menjadi mangsa kekejaman lelaki dll)

Mari kita selami pula erti kata jahiliah. Melalui rujukan saya ceramah Ustaz Nouman Ali Khan, jahiliah membawa maksud tidak tahu(not knowing) dan tidak berfikir(not thinking). Kata beliau lagi, “You don’t know the impact the way you dress on yourself, and you don’t know the impact you dress on another people…this is tabarruj jahiliah. You’re not thinking clearly.”

Tabarruj jahiliah adalah kecantikan yang tidak berada pada lorong yang betul.

2

 

Kecantikan hakiki yang sepatutnya dimiliki oleh seorang wanita Muslimah adalah kecantikan yang memberi kebaikan dan manfaat.

Beauty does not have any specific measurements. Take note about the original beauty deep down inside you because that’s what matter. Get off the scale and live your life. You are beautiful!

Sekian,
mylittlepencil

P/S: Saya bukan mengeji produk-produk kecantikan apatah lagi mengeji cara-cara yang dilakukan wanita untuk menjadi cantik, hanya semata ingin mengetengahkan hakikat kecantikan yang sebenar.

 

Sumber rujukan: https://www.youtube.com/watch?v=9jqJvzSecWw

munafiknya aku!

Di tengah kota Madinah, datang seorang anak yang menyayangi bapanya berjumpa dengan Rasulullah SAW untuk meminta kain dari Baginda bagi mengkafankan ayahandanya. Lalu, Rasulullah SAW memberikannya dan turut menyolatkan jenazah bapanya setelah dipinta meskipun dihalang keras oleh Umar al-Khattab RA.

Anak tetaplah anak, dan ketika ayahnya tersebut meninggal, kesedihan melanda jiwanya.

Imbas kembali, sepulangnya Rasulullah SAW dari Perang Tabuk sekitar tahun kesembilan hijrah, Rasulullah SAW mendapat khabar berita tentang bapa kepada sang anak itu tadi jatuh sakit. Lalu, Rasulullah SAW yang tidak pernah hilang sisi kemanusiaannya itu datang melawat meskipun Baginda tahu bahawa orang tersebut adalah gunting dalam lipatan di dalam barisan kaum Muslimin. Secara zahirnya beliau memang mengumumkan keimanannya, tetapi hasad dengki ingin menjadi Raja Madinah yang tersimpan itu menjadi penghalang segala-galanya!

Inilah sebahagian dari kisah tokoh munafik terbesar di dalam sejarah Islam, Abdullah bin Ubay bin Salul.

Ketika Rasulullah SAW berdiri hendak menyolatkannya, Umar bin Khattab menarik baju Rasulullah SAW dari belakang dan berkata: “Wahai Rasulullah, Engkau akan menyolatkannya? Bukankah Allah melarangmu untuk menyolatkannya?
Rasulullah SAW menjawab: “Sesungguhnya Allah SWT memberikan kepadaku dua pilihan kamu memohonkan ampun bagi mereka atau tidak kamu mohonkan ampun bagi mereka (adalah sama saja). Walaupun kamu memohonkan ampun bagi mereka tujuh puluh kali, namun Allah sekali-kali tidak akan memberi ampunan kepada mereka. Yang demikian itu adalah karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya. dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik. (QS at-Taubah:80) Dan saya akan menambahnya lebih dari tujuh puluh kali.
Umar berkata: “Sesungguhnya dia itu orang munafiq”. Setelah Rasulullah SAW menyolatkannya, barulah turun ayat: “Dan janganlah kamu sekali-kali menyembahyangkan (jenazah) seorang yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam Keadaan fasik. (QS. At-Taubah:84)

Begitu mulia peribadi sang anaknya iaitu Abdullah bin Abdullah bin Ubay bin Salul yang tetap taat kepadanya bapanya meskipun beliau sendiri pernah berkata kepada Rasulullah,

“Ya Rasulullah, jika engkau menginginkan ayahku dibunuh, perintahkanlah aku untuk membunuhnya! Kerana kalau orang lain yang engkau perintahkan membunuh, aku khuatir aku tidak boleh bersabar untuk tidak menuntut balas atas kematiannya, yang kerananya aku akan masuk neraka. Semua orang Ansar tahu, aku adalah orang yang berbakti pada orang tuaku.”

Lahirnya kelompok munafik ini di Madinah ternyata kerana mereka tergugat dengan pengaruh dakwah Rasulullah SAW. Mereka terpaksa berpura-pura mengampu dan berbuat baik secara zahir namun secara diam-diam membuat pakatan menghancurkan Rasulullah SAW. Berbeza mereka dengan kaum Musyrikin Mekah yang menentang dakwah secara terbuka, menyeksa kaum muslimin tanpa keseganan. Malah, mereka punya kuasa yang cukup untuk mengusir sehingga Allah memerintahkan kaum Muslimin ketika itu untuk berhijrah.

*************

munafiq

 

Ya, kita lazim mengetahui akan ciri-ciri munafik yang tiga itu;

1. Apabila berkata,  dia akan berkata bohong / dusta.
2. Jika membuat suatu janji atau kesepakatan, dia akan mengingkari janjinya.
3. Bila diberi kepercayaan / amanat, maka dia akan mengkhianatinya.

Tiga tanda nyata seorang munafik itu bukanlah hanya terbatas pada tiga perkara ini, malah ciri paling bawah adalah ketidakjujuran kepada Allah SWT . Syed Qutb di dalam syarah Al-Munafiqun malah menambah dengan dua lagi ciri lain iaitu lalai dari mengingati Allah dek kerana urusan duniawi dan menangguh-nangguh waktu untuk membelanjakan harta bagi kepentingan agama Allah.

Mungkin, kita juga patut bermuhasabah agar kita tidak tergolong dalam ciri di atas. Islam bukan sekadar satu lafaz sumpah ingin menyelamatkan diri dari azab Allah tetapi adalah hakikat keimanan yang sebenar.

Bagaimana Allah SWT sendiri yang mendustakan segala ungkapan keimanan mereka, seperti itu jugalah kita patut rasa dikutuk Allah sekiranya kita tidak menjadi muslim yang benar-benar Islam, iman yang bukan sekadar lafaz mulut, malah kebenaran dalam hati dan dilahirkan melalui anggota tubuh badan.

  1. Nekad membenarkan diri meskipun terbukti salah
    “Maka bagaimana halnya apabila (kelak) musibah menimpa mereka (orang munafik) disebabkan perbuatan tangannya sendiri, kemudian mereka datang kepadamu (Muhammad) sambil bersumpah, “Demi Allah, kami sekali-kali tidak menghendaki selain kebaikan dan kedamaian.”(4:62)
  2. Menyindir tetapi disampaikan dengan tutur kata yang manis
    “Dan demikianlah untuk setiap nabi Kami menjadikan musuh yang terdiri dari syaitan-syaitan manusia dan jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan yang indah sebagai tipuan. Dan kalau Tuhanmu menghendaki, nescaya mereka tidak akan melakukannya, maka biarkanlah mereka bersama apa (kebohongan) yang mereka adakan.”(6:112)
  3. Pandai mencipta alasan
    “Dan di antara mereka ada orang yang berkata, “Berilah aku izin (tidak pergi berperang) dan janganlah engkau (Muhammad) menjadikan terjerumus ke dalam fitnah.” Ketahuilah, bahawa mereka telah terjerumus ke dalam fitnah. Dan sungguh, Jahanam meliputi orang-orang yang kafir.”(9:49)
  4. Menyindir kebaikan orang lain walhal dia sendiri tidak mahu melakukan kebaikan tersebut
    “mereka kikir terhadapmu. Apabila datang ketakutan (bahaya), kamu lihat mereka itu memandang kepadamu dengan mata yang terbalik-balik seperti orang yang pengsan kerana akan mati, dan apabila ketakutan telah hilang, mereka mencaci kamu dengan lidah yang tajam, sedang mereka kikir untuk berbuat kebaikan. Mereka itu tidak beriman, maka Allah menghapus amalnya. Dan yang demikian itu mudah bagi Allah.”(33:19)

Pernahkah kita menjumpai ciri-ciri di atas di dalam diri kita atau orang sekeliling kita?

Betapa bahaya penyakit munafik atau penyakit menyembunyikan sesuatu yang benar ini terutama bagi mereka yang bekerja untuk agama ini. Malah, boleh menimbulkan huru-hara dan perpecahan serta menghilangkan rasa saling percaya antara satu sama lain.

Mari kita kembalikan kejujuran dalam berdakwah.  Ibnu Qoyyim rahimahullah berkata: “Jujur tiga (macam): perkataan, perbuatan dan keadaan”.

  1. Jujur dalam perkataan: lurusnya lisan pada perkataan seperti lurusnya tangkai diatas pangkalnya.
  2. jujur dalam perbuatan: lurusnya perbuatan-perbuatan diatas perintah dan Ittiba’ seperti lurusnya kepada diatas badan.
  3. Jujur dalam keadaan: lurusnya perbuatan hati dan anggota badan diatas keikhlasan.

Kejujuran inilah yang menjadi pasak kuat kepada keimanan dan keberjayaan akan kebangkitan ummat ini. Allah itulah yang paling jujur kepada orang yang benar-benar jujur. Hanya kepada rijalun sadaqu itu dihadiahkan sebuah kemenangan sebagai satu balasan yang paling murni buat mereka.

“Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah”. (QS. Al-Ahzab: 23).

Mari kita tepati sejujurnya janji kita selaku khalifah dan abid, dan kita selaraskan zahir dan batin. Seperti kata Mutharrif : “Jika yang tersembunyi di dalam batin seseorang, selaras dengan apa yang terlihat, maka Allah berfirman: “Inilah hamba-Ku yang sebenarnya”.

Bahkan, ketika kita berada di saat ujian yang paling dahsyat pun, kita masih lagi jujur!

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, Kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka Itulah orang-orang yang benar”. (QS. Al-Hujuraat: 15).

Moga kita bukan munafik dalam jalan perjuangan ini. Betapa bahaya seorang daie itu munafik lalu dia berhadapan masyarakat.

Tinggallah dia ibarat kayu dan orang tidak akan sedikitpun menerima dakwahnya sepertimana di dalam firman Allah,

“Dan apabila engkau melihat mereka, tgubuh mereka mengagumkanmu. Dan jika mereka berkata, engkau mendengarkan tutur katanya. Mereka seakan-akan kayu yang tersandar. Mereka mengira bahawa setiap teriakan ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh (yang sebenarnya), maka waspadalah terhadap mereka, semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka dapat dipalingkan (dari kebenaran)?”(63:4)

sekian,
mylittlepencil

 

 

 

 

 

 

kepenatan, beban tak terpikul

Saya kira, tarbiyyah dan dakwah memberi terlampau banyak manfaat kepada para dua’t dari segi akal, kefahaman dan anggota. Kita bukan sahaja dilengkapi dengan nilai islami, malah skill untuk berurusan dengan manusia juga berlaku penambahbaikan. Arakiannya, proses islah ini mengambil tempoh yang lama, bukan akan terus sempurna dalam tempoh setahun jagung mengenal jalan ini.

Salah satu manfaat besar yang dipelajari adalah kerja berpasukan(jamaie). One man shoulder work sudah tentu amat memenatkan.

“Orang mukmin bagi orang mukmin yang lainnya adalah seperti bangunan. Dimana sebahagiannya menguatkan sebahagian yang lain.”(Muttafaqun ‘alaih)

Pastinya, kerja berpasukan tidaklah mudah yang disangkakan apatah lagi bagi mereka yang tidak bersefahaman. Terdapat 4 prinsip penting yang perlu difahami iaitu:

1) Usaha kolektif

Setiap satu unit individu di dalam sebuah organisasi mesti memahami dan berkongsi pandangan tentang hala tuju dan matlamat khusus yang hendak dicapai oleh organisasinya. Matlamat umum sebuah organisasi pula boleh dikongsi bersama mana-mana organisasi lain.

Menyedari peranan dan fungsi masing-masing boleh memberi motivasi kepada ahli untuk mengambil bahagian dalam setiap perancangan dan tindakan yang telah diputuskan bersama. Semua kekuatan yang dimiliki dan disatukan serta berfokus adalah satu tenaga yang amat besar buat sebuah organisasi!
2) Positif

Setiap anggota organisasi harus melihat kerja berpasukan sebagai peluang bagi pencapaian matlamat, memenuhi keperluan hidup dan menyediakan sokongan sosial terutama ketika berlaku krisis. Kesepaduan di antara peranan ahli dan prestasi inilah yang bakal mengurangi jurang perbezaan pendapat.

3) Kerjasama

Tidak semua anggota organisasi benar-benar mamahami peranan yang diamanahkan kepada mereka. Ini kerana terdapat di antaranya yang lebih suka bekerja bersendirian. Dia merasakan orang lain tidak laju atau maju ke hadapan sepertinya.

ukhuwah

Cabaran besar organisasi bagi menarik perhatian anggotanya ialah mendedahkan peluang yang bakal dinikmati jika bergerak secara berkumpulan. Kunci utamanya adalah komunikasi dan tasamuh(saling toleransi).

“Jika kita tahu ukhti kita mengambil 5 beban kerja, tergamakkah kita hanya mengambil 1 sahaja beban kerja?”

Komunikasi adalah asas ukhuwwah agar dapat dijaya dengan baik. Dengan bertanya barangkali sahaja sudah cukup untuk menghilangkan lelah seorang ukhti yang penat bekerja. Barangkali selalu mendakap dan senyum kepada seorang akh itu boleh melapangkan dadanya yang sesak menanggung pelbagai beban. Tetapi, ini seringkali kita lupakan.

Kita terbiar dengan kehidupan sendiri sebarang komunikasi yang akhirnya ukhuwwah yang berjalan hanyalah beralaskan Islam, bukan lagi atas dasar  kerja yang dipikul bersama.

“Mewujudkan kepercayaan yang dikongsi bersama adalah umpama berhadapan dengan duri-duri di atas jalan. Kesusahan, kesakitan dan turun naik semangat kerja diukur dengan tahap integriti, watak dan bentuk komunikasi di antara satu sama lain. Komunikasi yang berkesan boleh memberi panduan kepada anggota organisasi bagi mengurangkan salah faham, merangsang kejelekitan dan cepat bertindak balas apabila berhadapan dengan sebarang masalah.”(Zahir Zainuddin,Brunei)

Tasamuh atau saling toleransi dan menghargai setiap unit yang berada di dalam sebuah organisasi itu yang akan menghindar saling menuduh dan bersangka antara teman. Firman Allah:

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), kerana  sebahagian dari purba-sangka itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. Hai manusia, Sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal. (Q.S. Al-Hujarat : 12-13)

Kadar pengagihan kerja di dalam sebuah organisasi atau jemaah yang tidak dibahagi dengan elok, di mana keadaan hanya orang yang sama sahaja bekerja akan menatijahkan orang lain tidak sempat mengambil haknya sebagaimana mestinya. Jangan berfikiran senang dan mudah kita membebankan seseorang dengan kerja tanpa memikirkan setiap satu dari kita juga mempunyai urusan selain menguruskan kerja-kerja khusus oraganisasi yang melibatkan peranan dan tanggungjawabnya yang lain.

Semakin lama semakin tercabut kemanisan ukhuwwah dan ruhul istijabah kita dalam menyahut dan menerima tugasan. Barangkali kita sibuk fastabiqul khairat dengan amal kebaikan diri sendiri tanpa sedikitpun memikirkan amal organisasi walhal telah diperbincangkan bersama! Berlepas tangan dengan begitu mudah atas apa yang kita sepakat bersama. Adakah kita semua semakin lupa akan firman Allah bahawa azab disediakan bagi mereka yang tidak melakukan apa yang diperkatakan?

Terpacu kita memaksimalkan amal peribadi tapi kita bermudah-mudah dengan amal organisasi.

4) Saling melengkapi

Setiap anggota ada peranan masing-masing mengikut kepakaran. Peningkatan prestasi sebuah organisasi akan lebih terserlah jika setiap anggota menyumbang kemahiran dan kepakaran masing-masing sesuai pada masa dan keadaannya. Proses lengkap-melengkapi di dalam organisasi akan mewujudkan kesatuan yang lebih kukuh dan menjadi teras kepada kejayaan yang lebih besar.

Keistimewaan yang kita miliki digunakan dengan baik kerana kerja di dalam sebuah organisasi melibatkan keseimbangan antara kreatif dan inovatif dengan peraturan dan arahan yang diterima. Di sinilah, syura dan muayashah dengan organisasi  harus memainkan peranan. Pada peringkat awal, kita akan sukar untuk memahami betapa perlunya kerja organisasi yang rapi dan sandaran segala kerja organisasi yang lakukan hanyalah kerana Allah SWT semata.

Berlapang dada untuk menerima sebarang susunan, tanggungjawab dan amanah yang diberikan, arahan untuk dilaksanakan adalah susah kerana kesemuanya memerlukan pengorbanan yang amat besar. Dasar  berlapang dada adalah iman dan itqan. Rasa seronok  melakukan sebuah kerja kita boleh ambil sebagai satu motivasi sebagaimana kita asyik membayangkan nikmat syurga.

Ayuh, berganding bahu bersama-sama. Merasai berat dan memikulnya bersama. Bersama saling membantu dalam menyelesaikan tanggungjawab dan saling tafahum(memahami) keadaan masing-masing. Jangan lakukan kesalahan yang fatal lebih lagi dalam amal organisasi. Jangan kerana kesilapan kita sendiri memberi kesan kepada orang lain ibarat telur sesangkak, pecah sebiji, pecah semua.

Jangan biarkan dia menangis sendirian bersama kerja-kerjanya. Kerja dakwah ini masih masih banyak, jalannya masih panjang. Tidak akan bertahan jika barisan kita tercerai-berai begini, kita tidak akan mampu untuk pergi lebih jauh.

Sekian,
mylittlepencil

 

 

kita dan masa

Bismillah.

Saya berpegang kepada kata pepatah ‘hanya orang sibuk yang mempunyai masa’.

Mengapa hanya orang sibuk?
1) masa mereka diiringi keinginan dan tujuan tertentu untuk dicapai.

2) masa mereka punyai susunan dan disiplin

3) masa mereka adalah kehidupan!

Percayalah, menyusun masa adalah salah satu cara untuk mengubah kehidupan. Keimanan kita pada makhluk Allah yang bernama masa disimbolikkan pada hidup yang dipenuhi dengan hal bermanfaat dan secara tidak langsung menjadikan hidup lebih tenteram dan bahagia.

Mari, tamayyuz dan bahagia dengan masa yang tersusun!

Bagi mereka yang selalu terlepas pandang atau merasakan masa boleh tersusun dengan sendirinya, mereka golongan yang sedang berada dalam kerugian. 24 jam ini adalah hadiah apatah lagi jika ditambah keberkahan Tuhan di setiap saat.

20151110165038-procrastination-procrastinate-time-wait-job-work-last-minute

Bersyukur dengan masa, maka masa akan ditambah-tambahkan. Bukan pada kuantiti, tetapi pada kualitinya.

Hidup sebagai pelajar perubatan dan melibatkan diri secara aktif dalam kerja dakwah dan tarbiyyah, mendorong saya untuk lebih berdisiplin dengan masa. Prinsip yang dipegang, ‘sedaya upaya akan memberi amal terbaik pada setiap masa’.

Disiplin pertama: mempunyai sebuah buku planner lengkap bulanan dan mingguan.

Mempunyai catitan pada aktiviti yang bakal saya lakukan adalah sebagai satu seruan peringatan pada diri sendiri. ‘Rule of benefits’ saya gunakan dalam menyusun aktiviti sebanyak mungkin. Hanya hal yang bermanfaat akan saya isi dan utamakan dalam kehidupan seharian. Hal yang kurang penting, akan ditinggalkan atau ditunda pada masa kemudian.

“Jika anda tidak menyibukkan diri dengan kebenaran, anda akan disibukkan oleh kebatilan.”

time-management-mind-map-paul-foreman

Disiplin kedua: Pada masa kita, ada tanggungjawab

“Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang tanpa pekerjaan.”(riwayat Al-Thabrani dan al-Bayhaqi)

Tanggungjawab kita ke atas masa harus ditunaikan dengan baik sama ada tanggungjawab pada Tuhan yang mencipta masa, pada manusia, pada dakwah dan tarbiyyah ini sendiri.

Merasakan setiap tanggungjawab adalah amanah itu penting untuk seorang mukmin. Bagi tanggungjawab yang kita terlepas pandang, maka gunakan orang sekeliling untuk mengingatkannya. Jangan abaikan tanggungjawab kecil begitu sahaja kerana terkadang perkara kecil itu yang mencerminkan peribadi anda yang sebenar!

Contoh satu keadaan, kita mungkin punyai kepakaran pada satu bidang dan kita mahir mengendalikan tanggungjawabnya. Bagi bidang yang kita tidak pakar maka kurang efektif pengendalian kita. Nah, di kala inilah kita saling memahami kemahiran, kerja, kesibukan dan tanggungjawab masing-masing.

Bila semua bersatu mengerjakan tanggungjawab masing-masing, maka tidak akan adalah istilah kerja yang bertimbun hanya ditampung pada orang yang sama.

Disiplin ketiga: fokus

Fokus dalam setiap urusan adalah penting. Menjamin fikiran tidak melayang pula adalah satu kemahiran dan latihan yang lain. ‘In the age of distractions’ terlebihnya mendorong kita untuk lebih berhati-hati.

Disangkanya 10 minit, tetapi tanpa sedar sejam melayang begitu sahaja.

Teknik yang saya gunakan ketika belajar contohnya:

1) tutup talian internet dan tidak membawa telefon bimbit ketika belajar di luar

2) punya satu buku catitan kecil di hujung meja belajar untuk mencatit apa jua hal kecil yang meronta-ronta untuk dibuat pada masa tersebut. Lebih lagi perempuan, ketika buka bukulah, baju kotor di dalam bakul kain yang kita ingat!

3) ‘Rule of 3’ and ‘rule of 5’.

Rule of 5 saya gunakan ketika saya kurang sibuk dan akan saya pastikan lima jam penuh hari tersebut dengan belajar.

Rule of 3 saya gunakan ketika saya sibuk. Paling minimum, tiga jam wajib duduk di hadapan buku dan belajar.

4) fit and healthy

Pastinya badan kita amat penat ketika belajar. Iringi dengan beberapa senaman ringan dan makanan atau minuman yang sihat.

Disiplin keempat: kenal pasti masa-masa lapang ada

Sungguh, masa lapang berpotensi untuk menjadi benih yang baik dan juga benih kehancuran apatah lagi untuk seorang pemuda.

Masa-masa lapang yang berjaya dikenal pasti tadi wajib diisi dengan aktiviti yang bermanfaat dan menyamai kuantiti masa tersebut. Janganlah masa lapang sekadar 10 minit digunakan untuk menziarahi kawan yang jarak rumahnya dari rumah kita sudah 30 minit!

Masa lapang juga tiada disiplin juga sama seperti masa yang tidak lapang tapi terbuang begitu sahaja.

Sungguh, bagi kader dakwah penting untuk mereka double standard dengan diri mereka sendiri. Jika masa orang lain bermanfaat, maka masa mereka perlu lebih menghidupkan. Jika impian orang lain kadarnya dunia, maka impian kita kadarnya akhirat.

Akhirnya, pentingnya disiplin dalam menjaga masa adalah untuk menggapai barakahnya masa tersebut dari Allah SWT. Paling utama buat kita adalah disiplin waktu dalam ibadah kerana jika tidak, kita sendiri yang kepenatan. Peganglah prinsip siap satu urusan, maka selesaikan urusan yang lain pula untuk terus menguruskan masa dan berdisiplin dengannya!

sekian,
mylittlepencil

cinta dan kesakitannya

“Love is a sentiment found in the loosing side.”
(Sherlock Holmes-TV Series)

Benar, cinta adalah satu sentimen yang boleh membawa kepada kekalahan jika disalahgunakan. Tapi, boleh jadi satu sentimen yang sebaliknya jika seorang pecinta berjaya memanfaatkannya untuk dirinya sendiri dan menyebarnya kepada orang lain.

1

Zaman kini, terlihat banyak cinta dipersalah lakukan apabila terlalu banyak kesan negatif cinta dalam masyarakat. Cinta tidak lagi dikatakan sejati malah kerap kali membawa kekecewaan. Cinta tidak lagi dikatakan kekal kerana bersifat sementara dan mudah sekali ditukar ganti atau tergadai.

Cinta zaman sekarang tidak lagi cinta seperti dulu. Ibaratnya seorang yang sedang bercinta itu lebih perit berbanding mengecapi bahagia.

Bahtera percintaan kelihatan begitu menyeksakan!
Lalu, takutkah kita untuk bercinta?

Mari, kita cuba kenali satu persatu faktor yang menyebabkan sebuah percintaan itu menyakitkan.

  1. LUPA CINTA ADALAH SATU IBADAH DAN TANGGUNGJAWAB

Kita sering mengambil kesempatan ke atas cinta. Kita menganggap dengan cinta, kita mampu memperoleh segalanya tanpa perlu kita saling memberi. Mudah, untuk bahagia perlu ada konsep saling memberi dan rasa tanggungjawab.

Ramai manusia tidak bertanggungjawab ke atas cinta. Lihat sahaja apa yang terjadi pada anak luar nikah yang dibuang. Anak-anak yang membuang ibu bapa mereka.

Apatah lagi manusia yang tidak menunaikan cinta kepada Tuhan mereka. Hidup mereka sangka lengkap dengan keperluan itu sebenarnya sedang ditinggalkan dari perhatian Tuhan. Jikalau hidup ini hanyalah sekadar melengkapkan keperluan hidup, sedarilah itu bukanlah satu kehidupan.

Hanya sebuah kotak kosong di tepi jalanan. Tunggu masa sahaja dibuang seseorang ke dalam tong sampah ibarat bahan buangan dunia.

Mereka yang tidak menunaikan cinta kepada Tuhan atas faktor utama iaitu tidak dapat menghadirkan rasa kehambaan yang total dalam jiwa, hati, fikiran dan anggota mereka. Mereka tidak merasakan kehambaan itu adalah rasa tunduk, kekurangan, penyerahan, persembahan dan tanggungjawab!

Ya, cinta adalah tanggungjawab dan ibadah yang perlu dilaksanakan. Ibadah yang tidak punya niat khusus adalah lebih menguntungkan kerana apa jua cara(yang dibenarkan syara’) kita boleh gunakan untuk bercinta dengan Tuhan. Tidak perlu kepada syarat wajib atau syarat sah, bebaskanlah diri ibarat seekor burung yang sedang terbang.

Cari dan pilihlah cara sebaiknya untuk menunaikan tanggungjawab cinta sebagai satu lorong atau peluang menjadi hamba ahsanu amala. Sungguh, amal yang terbaik itu adalah amal yang dikerjakan pada waktu dan keadaan yang terbaik, dikerjakan oleh seorang yang baik dan ikhlas sesuai dengan peribadi dan keadaan dirinya.

Inilah kelebihan bercinta, tidak terikat dengan sebarang hukum-hakam dunia malahan tidak terganggu pun dengan keadaan dunia. Lazimnya air itu membasahkan, tetapi bagi mereka yang bercinta tidak terasa!

Cinta juga tidak terikat dengan harga nilai tertentu. Cinta bukanlah boleh dijual beli begitu sahaja, maka mahalkan cinta itu dengan kayanya jiwa yang memiliki cinta.

Falsafah cinta mengatakan bahawa cinta ini jika tidak cuba dicetuskan untuk beberapa saat, percayalah berkurun abad lamanya pun cinta itu tidak akan hadir! Maka, amat rugi bagi manusia yang terlupa untuk bercinta dengan Tuhan mereka.

Khusus bagi mereka para dua’t, menunaikan tanggungjawab cinta kepada Tuhan itu sudah tentunya, maka jangan ditinggalkan manusia di sekelilingnya.

“Katakanlah(Muhammad),”Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (3:31)

Dakwah adalah tanggungjawab cinta seorang daie itu. Dia merasakan dirinya tidak senang duduk tanpa menebarkan cinta kepada manusia di sekelilingnya. Cintanya adalah tanggungjawab adzhim di sisi Tuhan yang Maha Agung, malah cara kekhalifahan dirinya ditunaikan.

Ramai para dua’t kini terlupa bahawa dakwah adalah cinta. Dakwah kini seolah menjadi rutin kewajipan harian tanpa mengembalikan sedikitpun dakwahnya ke sisi Tuhan yang Maha Kaya. Imbuhan-imbuhan dakwah dinikmati tanpa rasa syukur walhal rasa syukur itu bersifat menambahkan!

“Mereka merasa berjasa kepadamu dengan keislaman mereka. Katakanlah,”Janganlah kamu merasa berjasa kepadaku dengan keislamanmu, sebenarnya Allah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjukkan kamu kepada keimanan, jika kamu orang yang benar.”(49:17)

Sakit sebenarnya tidak merasakan cinta itu tanggungjawab dan kesannya yang utama adalah pada diri sendiri. Merana sendirian dan akhirnya futur sendiri dalam cinta.

2. SALAH TINGKATAN CINTA

Ramai manusia kini salah meletakkan tingkatan cinta. Dikatanya seorang wanita solehah itu cinta yang menguntungkan tanpa dia sendiri dahulu menjadi seorang yang soleh.

Dia bahagia mencintai dunia  tanpa dia sedari wujudnya cinta dunia yang mendahului akhirat adalah cinta mainan. Ya, kesemua ini berlaku kerana salah menombor dan meletakkan prioritikan cinta.

Salah nombor, maka salahlah urgensi sebuah tanggungjawab cinta ditunaikan. Kerana inilah, kita sering salah langkah dalam menyusun urusan kehidupan seharian. Sama ada, masa terpenuh dengan hal-hal yang tidak penting, atau kita hanya memfokuskan satu hal sahaja dan mencicirkan hal-hal lain.

Cinta Tuhan yang tidak diletakkan di tangga yang pertama secara generalnya memang salah. Namun, kesalahan ni tidak boleh dinampak dengan mata kasar yang merasakan kebahagiaan cinta adalah pada anggota yang memanifestasikannya. Tingkatan cinta adalah urusan iman dalam hati.

Iman yang kuat dan sejati, akan meletakkan cinta yang sepatutnya di tempat yang sesuai. Cinta yang datang sebelum masanya adalah bukti kendalian iman yang kalah. Ini lazim sekali menjadi kesalahan manusia yang akhirnya menatijahkan cinta yang tidak benar.

Tingkatan cinta harus dimuhasabah semula. Bukan pada setakat mana tingginya tempat yang dicinta tetapi setinggi dan sedekat mana kita mahu menghampiri yang dicinta. Sepantas mana tindakan kita juga harus direnung kembali. Malah, seperlu mana kita akan yang dicinta juga mempengaruhi tingkatan cinta itu tadi.

Ada sang pencinta Tuhan akan berlari bergegas mendapatkan Tuhannya ketika kecewa dan kesedihan.

Ada orang yang menyayangi Tuhan tapi dalam masa yang sama, dia mendakap dunia seeratnya.

Lalu, fikirkanlah kembali akan sebuah tingkatan percintaan yang menguntungkan.

Betapa untung,

Allah Ta’ala berfirman, “Siapa yang memusuhi wali-Ku, maka Aku mengumumkan perang terhadapnya dari-Ku. Tidak ada yang paling Aku cintai dari seorang hamba kecuali beribadah kepada-Ku dengan sesuatu yang telah Aku wajibkan kepadanya. Adapun jika hamba-Ku selalu melaksanakan perbuatan sunnah, niscaya Aku akan mencintanya. Jika Aku telah mencintainya, maka (Aku) menjadi pendengarannya yang dia mendengar dengannya, (Aku) menjadi penglihatan yang dia melihat dengannya, menjadi tangan yang dia memukul dengannya, menjadi kaki yang dia berjalan dengannya. Jika dia memohon kepada-Ku, niscaya akan Aku berikan dan jika dia minta ampun kepada-Ku, niscaya akan Aku ampuni, dan jika dia minta perlindungan kepada-Ku, niscaya akan Aku lindungi.”

3. CINTA YANG DISANGKA MANIS DAN INDAH BELAKA

Sebagaimana orang yang bercinta sebelum nikah, mereka menyangka mereka telah kenal sekenal-kenalnya dengan pasangan mereka. Tetai sungguh, dua tahun pertama adalah kejutan seakan kita sedang mengenali orang yang baru. Segala kelemahannya, ruang peribadinya, ibu dan ayahnya adalah sebuah episod baru dalam kehidupan kita kerana ternyata kehidupan bujang adalah kehidupan yang bebas dan berpusing pada isu menjaga hak diri sendiri semata.

Sangkaan cinta itu manis dan indah, tanpa sebarang masalah dan ujian, pergaduhan dan pertelingkahan. Cinta yang indah selalu adalah cinta yang tiada klimaks dalam perjalanannya. Ternyata, percintaan sebegini tidak indah!

Kerana itu, Allah mencipta makhluknya yang bernama ujian dan cabaran untuk menduga klimaks kehidupan setiap hambanya. Cara seorang hamba menghadapi klimaks ini itulah yang akan menentukan pengakhiran episod cinta tersebut. Mereka yang kalah pada ujian, cinta mereka barangkali perlu dinilai semula. Mereka yang menang akan satu ujian, akan didatangi ujian yang lain pula.

Begitulah kita wahai kader dua’t, cinta akan jalan dakwah dan perjuangan ini sentiasa menduga. Tanpanya, fikrah dan tindakan kita tidak akan matang. Belajar dari kesalahan antara sebahagian besar pelajaran dalam kehidupan kerana dengannya kita akan belajar apakah erti kebenaran yang sebenar.

Betapa penting dalam dakwah untuk kita belajar membezakan antara kebenaran dan kebatilan dan nilainya mempengaruhi kehidupan kita. Dakwah ini sifatnya memang benar tetapi bahagian manusia yang membawanya itu penuh kelemahan  kerana manusia ini penuh kekurangan.

Dengan ujian dan cabaran juga, setiap kader dua’t akan kenal akan peribadi sebenar diri mereka. Sungguh, mengenal peribadi sendiri dan perihal respon kita tatkala menghadapi sesuatu membentuk akhlak kita selaku dua’t. Ternyata, mengubah akhlak itu lebih susah bukan berbanding mengubah nilai ibadah?

 

Konklusinya, dari mana terhasilnya cinta hangat-hangat tahi ayam, buat sekadar mana mahu, tinggal mana yang boleh ditinggalkan kesalahan besarnya adalah pada diri sendiri.

Cinta bukan begini. Cinta perlu dikerjakan dengan ikhlas dan bersungguh-sungguh barulah pulangannya syurga!

Cinta yang benar adalah cinta yang punya  target jangka pendek dan panjang. Cinta yang punya tummuhatnya.

Cinta Allah sudah terlalu sempurna, yang tinggal lagi adalah kesempurnaan cinta kita kepadanya. Dakwah juga telah sempurna, terpulang pada kita untuk menunaikan tanggungjawabnya.

Jika berlaku kefuturan dalam cinta, jangan cari manajemen yang salah untuk mengurusnya. Cari cara yang betul dan padamkan kekecewaan. Menerima kenyataan, berfikiran positif dan memulakan satu permulaan baru tidak pernah terlambat.

Jangan sakit dan seksa diri sendiri dalam bercinta!

Sekian,
mylittlepencil

 

 

hilangnya orientasi seorang murabbi

Bismillahirrahmanirrahiim.

 

Keberadaan kita dalam dunia tarbiyyah dan dakwah, khususnya takwin(pembinaan) menjadikan kita terbiasa dengan masalah-masalah dalam kehidupan. Ya, memang indah sebenarnya bila terlibat dengan masalah begini berbanding melayan kehendak nafsu sendiri, membazir masa lapang pada hal yang sia-sia malah lebih malang membiarkan masa berlalu begitu sahaja.

menjadi-murabbi-18-638

Kita akui, pelbagai jenis masalah  tarbiyyah seakan soalan KBAT(Kemahiran Berfikir Aras Tinggi) atau HOTs(High Order Thinking) menjadikan kita lebih matang dan berjiwa besar kerana kita sentiasa aktif untuk mencari solusi yang terbaik tidak kira sama ada masalah yang berlaku adalah masalah rutin atau bukan rutin.

kbat

Masalah rutin yang saya maksudkan adalah masalah kebiasaan yang berlaku dalam kehidupan. Masalah bukan rutin pula adalah masalah yang lebih rumit, mampu menjadikan seorang murabbi menjadi migrain memikirkannya.

Tetapi, alangkah malangnya!

Kita terlalu cepat kita memikirkan masalah mutarabbi, tanpa menyelidiki masalah-masalah yang melibatkan murabbi. Samalah seperti keadaannya, kita terlupa masalah pada diri kita sendiri selaku murabbi.

Kita telah mula hilang orientasi selaku seorang murabbi. Namun, sebelum saya memanjangkan kata, murabbi yang saya maksudkan bukanlah hanya memfokuskan orang-orang yang mempunyai anak halaqah semata. Murabbi yang saya maksudkan adalah anda semua kerana kita yakin setiap satu dari pemuda-pemudi dakwah adalah murabbi buat ummah!

Orientasi diri kita mula kabur dari lagak gaya seorang murabbi yang sebenar. Qudwah kita tiada lagi qudwah selaku seorang murabbi, kata-kata kita bukan lagi dari cetusan iman yang membara dalam hati, amalan kita mula kurang pergantungan dari Tuhan dan sebagainya lagi.

Kita tidak lagi mampu mengenal setiap satu mutarabbi kita dengan lebih dalam, apatah lagi untuk mencakna masalah yang berlaku dan perihal hati mereka yang sebenarnya sebelum, semasa dan selepas berhalaqah dengan kita. Kita memandang enteng kerana kita terlalu percaya jawapan template “ok”.

Dan akhirnya, kita terpedaya dengan jawapan tersebut dan seterusnya mutarabbi tidak lagi berminat untuk berkongsi segalanya dengan seorang yang bernama murabbi. Alangkah malangnya sistem tarbiyyah yang kita perjuangkan menjadi begini.

Buktikanlah rasa kasih dan sayang kepada mutarabbi dengan cara kita cakna setiap masalah dalam kehidupannya, berdamping dengannya menyelesaikan bersama-sama, aktif dalam menyuarakan pendapat dan tunjuk ajar kepadanya. Ternyata inilah asasnya kepada sebuah amal jamaie yang kukuh iaitu kerja bersama-sama di mana seorang murabbi itu menjadikan mutarabbinya sebagai partner.

Barangkali, kita sudah terlupa murabbi adalah elemen pertama dalam rukun tarbiyyah sebelum datangnya tiga rukun yang lain iaitu; mutarabbi, manhaj dan biah.

Tanda kedua seorang murabbi hilang orientasinya apabila dia sudah mula hilang kawalan atas manajemen halaqahnya. Halaqahnya mula mengalami masalah teknikal seperti terlalu lewat datang ke halaqah, pengisian yang tidak mematangkan fikrah, isu-isu semasa yang dibincangkan tidak menunjukkan kita cakna pada negara dan pelbagai lagi.

Lebih malang, halaqahnya mulai layu. Mutarabbi seakan sudah boleh memilih untuk datang atau tidak. Jika tidak dapat hadir, diberikan alasan yang tidak logik. Jika datang pun, tidak memberikan kesan kepada hati mutarabbinya untuk terus berubah.

Barangkali kita semua sudah terlupa akan ghairahnya dan urgensi kerja-kerja membina manusia. Kita tidak lagi tergoda dengan ganjaran pahala yang teramat banyak menjadi pemudah cara melorongkan manusia ke jalan-jalan hidayah.

Kita tidak lagi nampak mutarabbi kita adalah ibarat besi simpanan(iron stock) yang bertindak sebagai agen pengubah(agent of change) ummah. Akhirnya, kita meletakkan mereka di tempat yang salah sedangkan kita tahu setiap satu mutarabbi kita gemar diberi amanah atau tugasan yang sesuai dengan kehebatan dirinya. Dengan amanah yang diberikan kepadanyalah, mereka akan menjadi lebih matang dan membantu diri mereka untuk melajukan mereka mencapai muwasafat serta mendidik kesanggupan bekerja agar tidak berlaku lagi pengangguran haraki.

Tetapi awas, salah juga jika kita berikan amanah kepadanya dalam kuantiti yang terlalu banyak, tidak kita taujih dia terlebih dahulu, tidak ditanyakan apakah kesulitan yang dia alami sepanjang menjalankan amanah tersebut. Malah lebih teruk, kita tidak menjelaskan secara terperinci kepadanya perihal amanah tersebut!

Jangan anggap membina mutarabbi ini adalah sejenis ilmu kiralogi(mencongak sendiri) tanpa kita tahu tanggungjawabnya yang sebenar dan apa peranan selaku seorang murabbi. Wajib diingat bahawa membina manusia ini melibatkan pengurusan yang efektif.

Ya kita terus terlupa akan kerja pelaburan utama akhirat ini. Sedarlah, kita semakin hilang saham yang dahulunya kita menggila kerananya!

(Baca artikel ini :http://binajakarta.blogspot.com.eg/2013/04/perangkat-dasar-tarbiyah.html sebagai bantuan)

Tanda seterusnya adalah apabila seorang murabbi itu tidak lagi mematuhi mutabaah amal yang patut dikerjakannya. Dia jauh sama sekali dari memiliki peribadi ruhiyyah, orang yang bergantung setinggi langit tawakkalnya kepada Allah, sabarnya sudah mulai memiliki batasan-batasan tertentu. Jika seorang murabbi itu begini tahapan imannya, anda bayangkanlah sendiri tahapan iman mutarabbinya bagaimana.

Tanda kelima hilangnya orientasi seorang murabbi adalah apabila kita kehilangan sebuah seni dalam mengatur-carakan sebuah halaqah/usrah. Tiada lagi active learning dan creative learning dari segi cara penyampaian, tempat berhalaqah, agenda halaqah, dan kemasan bahan yang kita gunakan dalam halaqah.

Murobbi WAnted_thumb[1]

Muhasabah awal yang boleh dibuat adalah kita pacakkan semula kemahuan, kemampuan dan kesempatan. Apakah ketiga-tiga perkara ini menepati perilaku kita seorang murabbi?

Apakah kemahuan kita masih seperti dulu?
Apakah kemampuan kita masih boleh dikerahkan semaksimumnya?
Apakah kita memperuntukkan masa yang sepatutnya menunaikan tanggungjawab selaku murabbi?

Bacalah semula firman-firman Tuhan untuk menghidupkan semula jiwa murabbi. Carilah bahan-bahan bacaan yang membantu untuk anda mendapatkan kembali orientasi seorang murabbi. Berkongilah sesama rakan nuqaba’ yang lain untuk membantu anda menguruskan halaqah.

Tidak mungkin bagi seseorang yang telah diberi kitab oleh Allah, serta hikmah dan kenabian, kemudian dia berkata kepada manusia, “Jadilah kalian penyembah-penyembahku, bukan penyembah Allah!” Tetapi (dia berkata), “Jadilah kalian Rabbaniyyin kerana kalian mengajarkan al-Kitab dan kerana kalian tetap mempelajarinya.” (surah Ali Imran; 3:79)

 

Jangan kerana diri sendiri, kita kehilangan hak sebagai murabbi ummah ini.

Sekian,
mylittlepencil

dan kehendak kita tersungkur sedikit demi sedikit (2)

Bismillahirrahmanirrahim.

Di mana letaknya kehendak dakwah?

Kepentingan dakwah tidak dapat lagi kita nafikan apatah lagi melihat keadaan ummah sekarang. Pelbagai jenis dakwah sama ada dakwah bil hal (berdakwah secara amal), dakwah bit tadwin (dakwah secara tulisan), dakwah bil lisan (dakwah secara percakapan), dakwah fardiyah (dakwah secara perseorangan), dakwah ammah (dakwah secara beramai-ramai) dan macam-macam jenis lagi metod dakwah yang kita pelajari secara teori untuk dipraktikkan selaku daie.

Keinginan kita melakukan dakwah tiada lagi keterbatasannya kerana kita hidup dengan dakwah ini dan bersamanya. Malah, ingin bersamanya sehingga ke akhir hayat kita. Kita mahu setiap nafas kita menghirup perit getir  dakwah dan kita mahu dakwah ini menjadi saksi kita di hari akhir kita nanti.

“Ya, inilah manusia yang menyampaikan agama-Mu wahai Tuhan sekalian alam!”

Namun, jangan kita lupakan bahawa Allah merupakan saksi teragung kita dalam melakukan kerja-kerja ini dan atas kehendak-Nyalah kita berada di atas jalan ini.

“Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk(memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki kelangit..” (Al-An’aam : 125)

Barangkali kita terlupa, mungkin satu ketika dahulu kita tergolong dalam golongan manusia terlupa untuk meminta hidayah dari Allah sampailah Allah menghadiahkannya secara percuma kepada kita untuk mendorong kita memilih cara hidup yang baik. Malahan satu bonus kerana cara hidup yang baik mendorong kepada seni kematian yang baik. When you choose how do you want to live, you also choose how do you want to die.

Kehendak Allah meletakkan kita dalam jalan dakwah ini apakah sama dengan kehendak kita untuk berdakwah kepada manusia sekalian alam ini?
Atau  kita masih lagi keliru?

Seorang daie perlu bijak dalam menyampaikan seruannya. Bukan sahaja pada cara dakwahnya, tetapi pada cara dirinya sendiri mengolahkan sebuah kehendak yang memuncak kepada amal yang muntij(berhasil). Kehendak yang memuncak itu sewajarnya berjaya mengatasi keperluannya, apatah lagi untuk seorang daie yang mengamalkan kehidupan sekularisme dakwah. Dia meletakkan dakwah di tempat tertentu, dicapainya bila mahu, ditinggalkan bila payah.  Seorang daie yang mempunyai ‘keperluan’ dakwah sebegini ternyata amatlah rugi!

Kepentingan dakwah senantiasa dibincangkan bersama ikhwah akhawat sekeliling kita, malah menjadi perbualan kehidupan seharian. Malangnya, perbualan kita diakhiri sia-sia kerana segala kepentingan itu tidak dialasi oleh kehendak dan keperluan yang sadiq(benar). Akhirnya tinggallah kita seorang daie masih lagi berpusing di tahapan yang sama, tiada peningkatan dan tiada juga penurunan.

Kehendak yang tidak segar menjadikan dakwah kita lesu dan kita menyerahkan secara percuma kepada manusia lain untuk melakukannya. Tiada lagi rasa seronok ingin berlumba merebut ganjaran melakukan kerja dakwah, tiada lagi buah-buah pemikiran merancang dakwah, tiada lagi kemampuan hati dan fizikal untuk menggerakkan dakwah…

Barangkali inilah yang perlu kita muhasabahkan bersama. Kehendak kita berdakwah untuk menyambung rantai mata perjuangan 1400 tahun dahulu yang didahului oleh Rasulullah SAW dan para sahabat seharusnya sama seperti mereka. Peliharalah kehendak ini agar kita sentiasa terikat dan mengikat diri untuk berada di atas jalan ini.

Kerja dakwah bukan soal minat atau tidak, suka atau tidak, bukan soal kerjaya, bukan soal potensi dan bakat. Tapi kerja dakwah ialah lambang keimanan kita lemah atau kuat. Jadi, di situ kayu ukurnya. Sejauh mana perasaan hendak berdakwah itu bergelora pada jiwa sang daie, sejauhmana peritnya melihat keadaan ummat. Daie yang terpadam rasa ingin berjuang adalah daie yang terpadam padanya api keimanan. Tiada dakwah bererti iman yang lemah.” (Syed Qutb)

Fikirkan semula di mana letaknya api yang menyalakan kehendak kita untuk menggerakkan dakwah ini di mana jua kita berada dan apa jua keadaan kita. Carilah semula faktor yang memalapkan kehendak kita untuk melakukan dakwah ini. Apakah ianya faktor ‘hasil kreatif’ diri sendiri, atau diri kita masih direnggut oleh masalah dengan manusia yang tidak pernah habis, atau keadaan sekeliling yang menekan untuk kita menghentikan dakwah ini serta-merta.

Mari kita adaptasi cara seorang peniaga yang ingin mencari keuntungan dalam pemasaran perniagaannya.

Dalam dakwah pertukaran nilai ini diperkenalkan sebagai model pertukaran sosial iaitu berlaku apabila seseorang atau golongan pendakwah menawarkan khidmat menyampaikan seruan atau khidmat dakwah bagi membawa manusia melaksanakan kebaikan dan menjauhi kemungkaran (Achmad Mubarok, 1999).

Lihat bagaimana Rasulullah SAW berjaya mengaplikasikannya di dalam kehidupan Baginda. Menjadi seorang peniaga dan pendakwah bukanlah satu hal yang asing bagi Baginda. Kehendak Baginda SAW untuk menyampaikan dakwah meski secara sulit dan terbuka tidak terbunuh dek kerana kekejaman bangsa Quraisy atau apa jua yang menghalang Baginda. Malah, Baginda terus mencari manusia-manusia untuk membina sebuah barisan yang tersusun kukuh mempertahankan dakwah.

Di kala kita kekosongan kehendak, maka bayangkanlah manusia yang sentiasa berkehendakkan cahaya kebenaran dalam kehidupan mereka, maka inilah asbab paling kukuh untuk kita wujud dalam kalangan mereka!

Malah, jangan kita lupakan sasaran organisasi (jemaah) dakwah ini. Matlamat jemaah ini hanya akan berjaya dilaksanakan oleh ahli-ahlinya yang mempunyai kehendak yang kuat serta cara kerja yang sama. Sudah tentu, kita tidak mahu rencana dakwah kita ini tidak mendapat sambutan bukan?

Dakwah kita bukanlah seperti barangan duniawi  yang kita tamakkan,  tidak pernah cukup sampai kita tidak dapat membezakannya lagi antara sebuah keperluan dan kehendak. Dakwah lebih dari itu kerana ia merupakan harta karun yang sangat adzhim(agung) nilainya dan mengangkat darjat manusia yang melakukannya.

Barangan duniawi itu yang perlu dikurangkan kehendaknya, ambil mana yang perlu sahaja.
Barangan akhirat itu yang perlu ditambah kehendaknya, ambil segala yang perlu untuk melaksanakannya.

Needs-Vs-Wants-1

Sekian,
mylittlepencil

Sumber rujukan: http://rmc.kuis.edu.my/jpi/wp-content/uploads/2015/04/JPI021.pdf