peneman yang setia

Bismillah.

Manusia senantiasa berusaha untuk mencari penemannya yang setia.
Peneman untuk memenuhi segala kekosongan yang ada.

Ada orang menganggap peneman ini hanya ketika susah.
Ada orang hanya menggunakan peneman hanya ketika diperlukan sahaja.

Namun, ada orang juga yang tidak punya peneman.
Ia lebih gemar hidup sendiri.
Dikelilingi dan mengelilingi manusia sama rata.

Orang seperti ini tidak gemar mengikat diri mereka kepada apa apa.
Hidup mereka adalah hak mereka.

Dalam kesibukan dakwah dan tarbiyyah, jalan ini sebenarnya telah banyak melekakan kita daripada memikirkan hal yang terlalu remeh dan tidak bernilai pada mata kita.

Hakikat ini mengaja kita untuk lebih fokus atas apa kemahuan dan hala tuju hidup kita.
Penting bagi seorang daie untuk sentiasa meletakkan dirinya dalam keadaan sebegini agar hidupnya tidak dapat dipengaruhi oleh anasir anasir luar yang bakal menghalang perjalanan mereka dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Soalnya, adakah daie tidak memerlukan peneman setia seperti mana manusia yang lain ?

********

Siapa peneman yang setia untuk seorang daie ?
Adakah rakan satu halaqahnya ?
Atau mana mana akh atau ukhti yang rapat dengannya ?
Atau murabbi atau murabbiyahnya ?

Semestinya, peneman yang bernama manusia untuk seorang manusia juga mempunyai kelemahan.

Namun, manusia sering bergantung kepada penemannya yang bernama manusia itu.
Disangka penemannya penuh dengan segala kehebatan.
Disangkanya peneman itu mampu untuk berada setiap masa dan keadaan.
Disangkanya peneman itu mampu untuk memenuhi segala permintaan dan keinginannya.

Habis hidupnya sahaja dengan penuh sangkaan.
Dan sangkaan sangkaan inilah yang membuatkan mereka semakin terlupa akan hakikat seorang manusia.

Manusia yang penuh dengan kelemahan. Manusia yang juga punya pilihan mereka sendiri. Manusia yang tidak mampu untuk mengisi setiap permintaan kita.

Manusia adalah begitu lemah dalam mengisi kekosongan hidup seorang manusia yang lain. Di kala kita sunyi, mungkin sahaja mereka tidak mampu untuk berada dengan kita pada ketika itu.

Di kala kita memerlukan bantuan, mungkin mereka tidak mampu untuk menolong kita pada ketika itu.

Kemungkinan kemungkinan ini boleh terjadi kerana hidup kita berpersekitarankan kelemahan seorang manusia.

Inilah hakikat sebenar kehidupan kita.
Kehidupan yang harus kita hadapi dengan penuh kesabaran dan ketabahan.
Cabaran demi cabaran terus datang untuk memberitahu kita siapa peneman yang sebenarnya.

Bukan tidak boleh berteman, tetapi bertemankan manusia ada batasan.
Batasan batasan kelemahan yang tidak mampu untuk seorang manusia bebaskan diri daripadanya.

Hakikatnya, kesunyian tanpa berteman mendidik kekuatan.
Mentarbiyyah jiwa dan ruhiyyah kita untuk boleh berdikari meskipun dikelilingi ukhuwwah fillah yang indah.

Ukhuwwah fillah adalah antara sumber kekuatan. Bukannya sumber utama kekuatan.
Ukhuwwah fillah juga ada ragamnya, ada juga masalahnya.

Ukhuwwah fillah yang terjalin antara ikatan hati hati manusia adalah satu ikatan yang kukuh andainya masing masing mempunyai kekuatan dalaman yang kuat.

Setiap rantai manusia itu perlu ditarbiyyah iman dan taqwanya sampai dia boleh saling menyalurkan kekuatan antara sesama manusia yang lain.

Penyaluran kekuatan bukanlah satu proses yang biasa dilazimi oleh setiap daie. Mereka terlupa, sebaliknya dia mengajak manusia yang lain untuk bergantung kepadanya.

Mereka terus menghamburkan kata kata perangsang bertujuan untuk memberi kekuatan. Tetapi mereka terlupa untuk mengaitkannya dengan sumber kekuatan yang utama.

Mereka terlupa untuk berpesan, ” Jangan bergantung pada aku, kau punya Tuhan yang Satu.”

Keterlaluan dalam pergantungan hanya membawa kekecewaan.
Akhirnya menangis sendirian tatkala tidak berjaya mencari manusia untuk menemani mereka.

Akhirnya mereka kecewa tatkala melihat terlalu banyak ragam seorang manusia.
Itu begini, yang ini begitu.
Lalu, mereka mengambil langkah untuk terus kecewa atau mencari kekuatan yang tidak akan mampu untuk bertahan kekal.

Kepercayaan yang keterlaluan juga mengundang banyak masalah.
Boleh jadi manusia akan mengikut kita tanpa mengikut apa yang kita bawa.

Begini ramai, kumpulan dua’t yang merantai manusia kepada mereka.
Mereka berjaya memiliki peminat diri, bukan bakal pekerja pekerja dakwah.

Akhirnya, lambakan peminat itu hanya sekadar lambakan peminat yang bersorak riang gembira. Lambakan lambakan peminat itu tidak mampu untuk ditarbiyyah sekalipun !

Aduhai daie, di manakah peneman setia dakwahmu ?

Tidak akan habis kehidupan kita, andai kita meletakkan pergantungan kepada manusia.
Menjadikan manusia itu sebagai peneman setia adalah satu risiko yang perlu kita hadapi.

Peneman yang setia untuk kamu wahai dua’t adalah yang mencipta dan yang menghadiahkan kekuatan kepada hamba hamba-Nya.

Peneman yang setia yang sentiasa menunggu nunggu akan kehadiran hamba yang meletakkan-Nya sebagai tempat pergantungan yang utama.

Peneman yang setia itu sentiasa membuka dakapan-Nya untuk manusia manusia yang mahu datang kepada-Nya.

Di manakah manusia manusia yang begini, yang mampu menjadikan Allah sebagai peneman setia dakwahnya ?

Aku ingin mengajak para dua’t kembali kepada firman Allah yang berbunyi, ” dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.” , kerana kita telah lama berhenti meninggalkan firman itu.

Kita telah lama membiarkan hidup kita dalam keadaan yang selesa.
Mari kembali semula pada fitrah hamba yang sebenar.

Mencari waktu untuk beruzlah sendirian bagi menyegarkan lagi gerakan dakwah ini.
Boleh jadi, satu ketika nanti tinggal diri kita sahaja untuk mempertahankan dakwah di atas muka bumi ini.

Siapa tahu.

At dawn a certain rich man
wanted to go to the steambaths.
He woke his servant, Sunqur,

” Ho ! Get moving ! Get the basin and the towels and the clay for washing
and let’s go to the baths.”

Sunqur immediately collected what was needed,
and they set out side by side along the road.

As they passed the mosque, the call to prayer sounded.
Sunqur loved his five-times prayer.

” Please, master, rest on this bench for a while that I may recite sura 98,
which begins,
‘ You who treat your slave with kindness.’ ”

The master sat on the bench outside while Sunqur went in.
When prayers were over, and the priest and all the worshippers
had left, still Sunqur remained inside. The master waited
and waited. Finally he yelled into the mosque,
” Sunqur, why you don’t come out?”

“I can’t. This clever one
won’t let me. Have a little more patience.
I hear you out there.”

Seven times the master waited,
and then shouted. Sunqur’s reply was always the same,
” Not yet. He won’t let me come out yet.”

” But there’s no one in there but you. Everyone has left.
Who makes you sit still long?”

” The one who keeps me in here is the one
who keeps you out there.
The same who will not let you in will not let me out.”

The ocean will not allow its fish our of itself.
Nor does it let land animals in
where the subtle and delicate fish move.

The land creaturers lumber along on the ground.
No cleverness can change this. There’s only one
opener for the lock of this matters.

Forget your figuring. Forget your self. Listen to you Friend.
When you become totally obidient to that one,
you’ll be free.

The Servant Who Loved His Prayers
-Jelaluddin Balkhi / Rumi-

Sekian,
mylittlepencil

Sekadar coretan pendek buat manusia yang masih tercari cari siapa penemannya yang setia.
Sibuk mencari yang tak setia sampai lupa yang Maha Dekat dengannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s