Travelog Sepanyol : pada qasr tarbiyyah

29 Januari 2014
Paris Charles de Gaulle-Madrid, Spain
Easyjet Flight departs at 6.40 a.m.

Bermulalah pengembaraan kami yang kedua. Masih lagi berbekalkan niat yang sama dan pesanan ketua jaulah yang masih lagi aku semat dalam hati.

“ Kita adalah pengembara, bukannya pelancong.”

Sampai sahaja di bumi Madrid, Sepanyol kami duduk terlebih dahulu untuk membincangkan tentang duit perbelanjaan yang perlu ditanggung oleh setiap seorang daripada kami (perbelanjaan intra-city). Kemudian, kami terus menaiki metro menuju ke stesen Nueros Ministerious (stesen bas) untuk meletakkan beg bagasi kami di loker (consigna) yang disediakan di sana. Destinasi kami yang pertama adalah stadium Real Madrid. Di stadium, kami hany mengambil di hadapan stadium tersebut. Dek kerana ramai antara kami bukanlah peminat setia apa jua pasukan bola sepak antarabangsa mahupun tempatan, maka kami tidak memilih untuk masuk ke dalam stadium tersebut yang mengenakan bayaran sebanyak 19 euro. Hanya dua orang ukhti sahaja yang masuk ke dalam stadium tersebut.

Stadium Real Madrid FC

Stadium Real Madrid FC

“ Jam 2.30 petang nanti kita jumpa di hadapan stadium semula.”

Sementara itu, kami yang masih berbaki berjalan-jalan di kawasan sekitar stadium tersebut. Masa yang ada digunakan untuk membeli barang keperluan, mencari peta Madrid serta mencari kawasan kedutaan Malaysia yang terletak di kawasan yang sama. Jam menunjukkan hampir 2.30 membantutkan urusan kami untuk mencari bangunan kedutaan Malaysia. Maka, kami membuat keputusan untuk pergi sahaja ke stadium untuk berjumpa kembali dengan dua orang akhawat itu tadi.

Kami tiba di hadapan stadium, tetapi bayang mereka berdua masih belum kelihatan. Lalu, untuk mengisi masa lapang yang ada ketua jaulah bertanyakan kami tentang awan. Banyak soalannya dan tidak dapat aku ingati kesemuanya. Antaranya ialah :

  1. Apakah definisi awan ?
  2. Mengapa wap air tidak turun di tempat lain selain bumi ?
  3. Mengapa air hujan yang turun tidak masin ?

Aku gagal memberi jawapan yang berdasarkan dalil, hanya menggunakan logik akal semata. Ketua jaulahku sedang membaca buku Tauhid Zindani. Buku ini bagi aku memang teramat membantu dalam proses mentadabbur alam terutamanya.

Saudaraku !Jadilah orang yang memerhatikan awan

bagaimana pada waktu petang ia berterbangan.

Tuhan menghantarnya kepada kita sebagai rahmat

                adakah kamu bersyukur atas nikmat tersebut.

Lalu matahari menguasai laut

                untuk dibangkitkan wap air daripadanya.

Diangkat airnya ke atas

                melepasi bukit-bukau yang tinggi.

Dan diliputinya udara sejuk

                bagi memberhentikan kenaikannya ke langit.

Sekiranya Dia mahu, dijadikan udara panas

                maka kita tidak mendapat walau setitis hujan.

Dia menghalau tiupa angin dalam keadaan bertebaran

                hujan turun selepas awan diperah.

Tidak ada bukit-bukau yang dapat menghalangnya

                jika Dia mahu, hujan akan turun di sebalik bukit-bukau.

Diciptanya yang lain seumpamanya, dan digerakkannya

                dengan takdir-Nya, ia terus bergerak.

Sekiranya ia melimpah dari langit sekaligus

                manusia akan ditimpa kebinasaan yang cepat.

Ini, apabila ia turun dalam bentuk curahan dalam sesebuah negeri

                bagaimanakah jika dicurahkan air sebesar bukit ?

Tetapi ia turun supaya berlembut ke atas kita…dalam bentuk titisan hujan

                sebahagiannya bertukar menjadi sungai-sungai

Sebahagiannya diserap tanah

                supaya ia tidak menjadi penghalang sekalin makhluk.

Tetapi bukan di tempat yang dalam sangat

                Memadai disimpan dalam bekas besar pada lapisan

Di dalam bekas daripada batu bata

                ia disimpan untuk kemudahan bagi manfaat manusia.

Lihatlah betapa hinanya pentadbiran

                pentadbiran orang yang tidak mempunyai pemikiran?

Daripada berhala tuli atau tabiat semula jadi

                yang taat kepada Tuhannya?

Atau tiada keraguan sebenarnya, semuanya menjadi saksi

                bahawa penjaganya adalah Tuhan yang Satu

Berapa kalikah orang Islam ditimpa kemarau

                lalu mereka meninggalkan bebanan dan batu penghalang

Mereka meminta daripada Tuhan jalan keluar

                lalu mereka berhak mendapat kejayaan dan mereka mendapat jalan keluar

Adakah kudrat alam (nature) atau berhala yang memakbulkannya ?

                atau Yang Maha Mendengar pelepas segala bala.

HASIL PENA : Abdul Rahman Qadhi (diambil dari kitab Tauhid Zindani)

 

Begitu cantik sekali apa yang kami bualkan. Ini adalah elemen yang aku sukai apabila jaulah bersama akhawat. Ada hal-hal faedah yang akan kami bualkan untuk mengisi masa lapang. Sememangnya semakin banyak kita dapat sesuatu ilmu yang baru, semakin kita ini terlampau kurang ilmunya.

Seterusnya, setelah dua orang akhawat itu keluar daripada stadium Real Madrid, kami terus berjalan menuju Great Mosque of Madrid untuk menunaikan solat di sana. Perasaan menunaikan solat di rumah Allah adalah satu perasaan yang luar biasa bagi kami semua.  Bukanlah mudah seperti di bumi Mesir yang mempunyai banyak masjid di sini dan boleh sembahyang di mana-mana sahaja.

Masjid di Madrid

Masjid di Madrid

Berbeza sungguh dengan negara yang bukan Islam meskipun dahulu adalah negara yang gemilang dengan berdirinya tamadun Islam dan pimpinan khilafah Islamiyyahnya. Kemudian, kami menuju ke Royal Palace. Malangnya, kami agak lewat ketika itu dan jualan tiket sudahpun ditutup. Maka, kami hanya bergambar dari luar.  Seterusnya, kami menuju ke Plaza Mayor untuk membeli belah sedikit cenderahati di sana. Plaza Mayor ini terdiri daripada sebuah bangunan yang berbentuk segi empat tepat, mempunyai 9 pintu masuk dan 237 balkoni. Plaza Mayor ini antara kawasan yang biasanya digunakan untuk melihat bullfights.

gereja berhampiran Royal Palace

gereja berhampiran Royal Palace

Plaza Mayor

Plaza Mayor

Kami juga berkesempatan untuk singgah ke sebuah pasar yang terkenal dalam kalangan penduduk tempatan yang dikenali dengan nama Mercado de San Miguel. Pasar yang mula dibina antara tahun 1913-1916 ini terletak berhampiran sahaja dengan Plaza Mayor. Kaki kami pula yang sudah mula sakit sakit kerana berjalan jauh setiap hari.

Mercado de San Miguel

Mercado de San Miguel

Seterusnya kami  semua terus menuju ke Puerta Del Sol untuk melihat sebuah monument yang unik dan menara loceng di sana. Menara loceng terebut berbunyi setiap kali upacara makan Twelve Grapes dan sambutan tahun baru. Di sana juga, terdapat satu monumen menarik yang diberi nama Bear and the Madrono Tree.

Bear and Madrono Tree

Bear and Madrono Tree

Ketika berhenti berehat di luar sebuah kedai membeli-belah sementara menunggu akhawat yang lain, seorang ukhti bertanya kepadaku, “ Bagaimana nak ithar ?”

Jawab aku, “ Ithar memang susah sebab itu nak ithar memerlukan mujahadah.”

Ithar banyak mengajar aku dalam mengurangkan ego diri sendiri walaupun hakikatnya seorang manusia itu akan mempertahankan ego dirinya. Aku sendiri banyak berperang dengan diri sendiri dalam melawan kehendak diriku sendiri. Ithar memerlukan banyak latihan. Bagi aku, ithar bukanlah soal lebih atau kurang dalam kawan kita mendapat sesuatu tapi ithar adalah lebih dari itu.

Ithar adalah pengorbanan kita dalam menjalin hubungan ukhuwwah fillah. Dan tidak rugipun dalam ithar kepada ukhti kita di sekeliling. Apabila segalanya kerana Allah, segalanya akan menjadi mudah. Seterusnya, kami terus pulang semula ke stesen bas dan berehat sahaja di sana. Kami menunaikan solat secara sembunyi di dalam kawasan loker simpanan beg (kawasan yang agak luas). Perjalanan ke tempat lain akan diteruskan pada jam 6.00 pagi nanti.

Kesemua akhawat kelihatan begitu penat dek kerana berjalan seharian pada hari ini. Rehat yang tidak proper (tidur atas kerusi dan di dalam kenderaan) menjadikan kepenatan itu tidaklah terubat dengan sebaiknya. Terkadang kepenatan ini menjadikan mood seseorang itu tidak berapa baik. Ketika berjaulah ke United Kingdom dahulu, aku telah merasai kesemuanya.

Penatnya memang tidak terhingga berjalan ke hulu-hilir dengan beg bagasi yang besar. Sememangnya sebagai seorang manusia kita perlu belajar menguruskan emosi kita sebaik yang mungkin. Manusia sememangnya tidak dapat lari dari emosi dirinya sendiri, tapi manusia boleh mengawalnya.

Moga setiap dari emosi-emosi kita itu datang kerana Allah.

Jam 12.30 tengah malam, kami bersiap sedia untuk menaiki bas menuju ke kawasan lain pula. Bas bakal bertolak jam 1.00 pagi dan perjalanan dijangka mengambil masa selama 5 jam.

Adios Madrid.

****

30 Januari 2014
Bienvenue Cordoba !

Sebut sahaja Cordoba, kita semua tahu bahawa kota ini satu ketika dahulu menjadi kebanggaan ummat Islam. Kami sampai di stesen bas di Cordoba tepat jam 6.00 pagi. Suhu yang begitu sejuk menjadikan kami menggeletar. Aku masih lagi mengantuk kerana tidur yang tidak berapa lena di dalam bas. Seorang demi seorang dari kami pergi ke tandas untuk mengambil wudhuk untuk berqiamullail dan solat subuh di situ.

Kegigihan beribadah pada musim sejuk membuatkan aku teringat pada satu hadis Nabi Muhammad S.A.W yang berbunyi : Musim dingin terasa seperti musim semaian bagi orang beriman.

Imam Al-Baihaqi menambah : Musim dingin seperti musim semaian bagi orang beriman. Siangnya begitu singkat, maka ia gunakan untuk berpuasa dan malamnya begitu panjang, maka ia gunakan untuk solat malam.

Kebiasaannya, musim dingin kita merasakan begitu susah untuk melaksanakan ibadah. Kata Ibnu Rejab rahimahullah hal ini berlaku kerana dua alasan. Pertama, kerana jiwa begitu berat untuk bangun kerana kondisi yang begitu dingin dan kedua rasa sulit untuk menyempurnakan wudhuk.

Disebutkan dalam hadis Sahih Muslim dari Abu Hurairah, dari Nabi Muhammad S.A.W bersabda : “ Mahukah kaliah untuk aku tunjukkan atas sesuatu yang dengannya Allah menghapus kesalahan-kesalahan dan mengangkat darjat ? ” Mereka menjawab, “Tentu, wahai Rasulullah.” Beliau bersabda, “ Menyempurnakan wudhu pada sesuatu yang dibenci (seperti keadaan yang sangat dingin), banyaknya langkah kaki ke masjid, dan menunggu solat yang berikutnya setelah solat. Itulah ribath.”

Al-Qodhi Abul Walid Al-Baji berkata, “ Asal kata ribath adalah terikat pada asalnya. Artinya di sini, ia menahan dirinya (dari kemalasan) untuk tetap melakukan ketaatan.

Aku berdoa agar sentiasa diberi kekuatan dan kemudahan dalam beribadah ketika musim sejuk. Dingin di Cordoba juag mengingatkan aku akan kesejukan mereka yang dalam serba kekurangan. Bagaimana agaknya mereka menahan sejuk sedangkan aku dan akhawat memakai dua tiga lapis pakaian ?

Setelah itu, aku dan akhawat menunaikan solat Subuh berjemaah sementara kawasan stesen bas masih belum lagi penuh dengan orang ramai. Risau juga untuk menunaikan solat di tengah-tengah khalayak begini. Setelah itu, aku bersama dua orang lagi akhawat menyiapkan sarapan pagi. Setelah menyimpan beg di loker yang disediakan di stesen bas tersebut, kami mula bergerak ke destinasi yang pertama seawal jam 10.00 pagi. Destinasi kami yang pertama adalah Istana Cordoba atau dikenali dengan nama Alcazar. Ketika sedang menuju ke sana, kami berjumpa dengan dua orang lagi akhawat yang turut berjaulah ke negara yang sama dengan kami.

IMG_1351

IMG_1354

Dek kerana masa mencemburui kami, kami membuat keputusan untuk tidak masuk ke dalam istana tersebut dan berkejar untuk membeli tiket masuk ke Madinah Az-Zahra. Kami menuju ke Madinah Az-Zahra menggunakan perkhidmatan bas khas yang telah disediakan dengan bayaran 18 euro (termasuk tiket masuk). Tiba sahaja di sana, kami diminta untuk masuk ke dalam muzium kecil dan auditorium terlebih dahulu untuk diberi sedikit pengenalan mengenai kota ini.

IMG_1365

Betapa kagum aku melihat pelbagai artifak yang dipamerkan di dalam muzium dan kekaguman aku bertambah saat melihat tontonan video yang telah disediakan. Penerangan yang diterangkan di dalam video tidaklah berat sebelah (sebab video disediakan oleh orang bukan Islam). Khalifah diperkenalkan sebagai wakil Allah di atas muka bumi dan mentadbir muka bumi ini dengan iman mereka.

Madinat Az-Zahra (kota yang suci) adalah pusat pemerintahan Khalifah Abdul Rahman yang ketiga (zaman Bani Umaiyyah) satu ketika dahulu. Ianya dibina dengan menggunakan sistem teres dek kerana kota tersebut terletak di kawasan yang berbukit. Hatiku begitu sayu apabila melihat tinggalan sejarah itu. Kawasan masjid yang masih lagi kelihatan tinggalannya cukup luas bagi khalifah dan rakyatnya untuk menunaikan solat secara berjemaah.

Sepanjang aku berjalan di sana, aku membayangkan khalifah berjalan ke sana-sini untuk melihat rakyatnya dan menyelesaikan urusan pentadbiran. Allahuakbar !

sekitar Madinat Az-Zahra 1

sekitar Madinat Az-Zahra 1

sekitar Madinat Az-Zahra 2

sekitar Madinat Az-Zahra 2

sekitar Madinat Az-Zahra 3

sekitar Madinat Az-Zahra 3

sekitar Madinat Az-Zahra 4

sekitar Madinat Az-Zahra 4

aku melihat Mezquita (masjid) dari kejauhan

aku melihat Mezquita (masjid) dari kejauhan

Jam 1.30 petang kami bertolak pulang dari Madinah Az-Zahra dengan menaiki bas yang sama. Sebelum pulang, ketua jaulah mengajak kami berkumpul seketika untuk sama-sama berkongsi ibrah yang kami dapat.  Bagi aku sendiri, melawat ke Madinah Az-Zahra ini bukanlah seperti kita melawat tinggalan sejarah yang lain. Madinah Az-Zahra meninggalkan kesan yang mendalam buat diriku kerana ia punya aura yang tersendiri.

KAMI di Madinat Az-Zahra

KAMI di Madinat Az-Zahra

Aku kini punya perasaan merindui ustaziyatul alam itu.
Betapa seisi alam ini memerlukannya !

aku dan teman seusrah yang berjaulah bersama " Wakil Ruhul Istijabah ke Sepanyol"

aku dan teman seusrah yang berjaulah bersama
” Wakil Ruhul Istijabah ke Sepanyol”

Destinasi kami yang seterusnya adalah Roman Bridge dan Masjid Cordoba. Roman Bridge ini adalah jambatan hasil binaan ketika empayar Rom menguasai Sepanyol satu ketika dahulu namun ianya terbiar. Apabila Islam berjaya tersebar luas di sini, khalifah ketika itu mengarahkan agar jambatan itu dibaikpulih kembali. Kata ukhtiku, pemandangan di kawasan jambatan itu kelihatan menarik apabila tiba waktu senja.

Roman Bridge

Roman Bridge

Seterusnya, kami menuju pula ke Masjid Cordoba yang telah pun ditukarkan menjadi gereja. Ketika masuk ke dalam masjid tersebut, perasaan hiba mula menyapa kami. Monolog hatiku, ‘ Bagaimana milik yang dahulunya milik kami dahulu bertukar tangan menjadi milik kamu semua ?’

Dahulu, ketika Islam menjadi tamadun paling gemilang di dunia, Masjid Cordoba ini menjadi tumpuan serata dunia. Masjid ini bukanlah sekadar masjid menjadi tempat ibadah kaum muslim bahkan dijadikan juga sebagai tempat untuk menuntut ilmu pengetahuan. Tokoh-tokoh terhebat seperti Ibnu Rusyd dan Az-Zahrawi lahir dari masjid ini. Malah, barangkali mereka pernah mengajar anak-anak murid mereka di masjid ini dahulu !

Masjid Cordoba 1

Masjid Cordoba 1

Masjid yang telah bertukar menjadi gereja

Masjid yang telah bertukar menjadi gereja

tinggalan ukiran ayat Al-Quran di dinding Masjid Cordoba

tinggalan ukiran ayat Al-Quran di dinding Masjid Cordoba

Masjid ini juga mempunyai sebuah perpustakaan besar yang menghimpun puluhan ribu dan diterjemahkan ke dalam pelbagai bahasa. Dikatakan bahawa setiap tahun perpustakaan ini menjadi tempat tumpuan seramai 400,000 pengunjung mengalahkan sebuah  perpustakaan lain di Eropah satu ketika dahulu.  Dahulu, masjid ini terang-benderang dengan cahaya lampu tetapi kini malap seolah terkena juga tempias akan kejatuhan kita dahulu.

Kini, masjid ini ditukar menjadi gereja. Pelbagai ukiran manusia yang tidak munasabah pada fikiran saya untuk diletakkan di dalam sebuah masjid. Lambang salib juga ada di mana-mana. Namun, masih ada ukiran-ukiran ayat Al-Quran yang masih dipelihara-Nya.

Perasaan itu datang lagi.
Perasaan rindu akan ustaziyatul alam.

Aku ingin sekali melihat sekalian alam ini mengamalkan cara hidup yang sempurna, dan tiada lain yang lebih sempurna melainkan Islam. Ternyata, kejatuhan ummah kini memerlukan semula kebangkitan dan penyelamat. Bagi kita, kebangkitan ini asasnya adalah iman dan dakwahlah yang menjadi bahtera penyelamat.

Seterusnya, kami meneruskan lagi perjalanan untuk memberi cenderahti dari Cordoba tetapi malangnya kedai-kedai tersebut tutup begitu awal. Lalu , kami membuat keputusan untuk kembali sahaja ke stesen bas untuk melepaskan lelah di sana dan menunaikan solat. Sepetang di stesen bas, ada yang mengambil kesempatan untuk membaca Al-Quran, mengecas telefon dan ada juga yang tertidur.

Tidak lama selepas itu, stesen bas Cordoba dibanjiri orang Malaysia. Rupanya tiket bas mereka sama dengan kami.

Malam ini, perjalanan diteruskan lagi.
Selamat tinggal Cordoba.

******

30 Januari 2014
Seville- jam 9.00 malam

Alhamdulillah, kami selamat tiba di stesen bas Seville. Aku berdebar sebenarnya kerana tempat ini berada di bawah jagaanku. Sebelum jaulah lagi, ketua jaulah telah membahagikan tempat-tempat kepada setiap ahli jaulah untuk menjadi ketua perjalanan. Aku risau kerana persiapanku tidaklah berapa mencukupi seperti orang lain yang lebih hebat daripadaku membentangkan pelbagai kisah di tempat mereka.

Tanpa berlengah, aku terus ke kaunter bas untuk bertanyakan cara untuk kami semua menuju ke hotel tempat kami bakal menginap sepanjang berada di Seville ini. Aku tidaklah berapa mahir akan bahasa Latin, Cuma berbekalkan sedikit ayat-ayat asas untuk memudahkan lagi perjalanan. Pakcik di kaunter menyatakan bahawa tiada bas untuk ke sana. Aku pula berfikir, jika berjalan akan penat sudahlah dengan beg bagasi pula setiap seorang.

Aku mengajak mereka turun ke perhentian bas dan meminta pertolongan daripada penduduk tempatan. Dia mengajak kami menaiki bas dan menunjukkan kami jalan tempat yang perlu kami berhenti. Dari situ, kami perlu berjalan kaki untuk ke hotel kami. Aku yang sememangnya manusia yang mudah menjadi pening untuk membaca peta meskipun sudah dibantu satu aplikasi yang aku kira cukup memuaskan  (Triposo Spain).

Perjalanan yang jauh terasa begitu sukar kerana dalam masa yang sama perut kami semua juga minta untuk diisi. Aku bertawakkal kepada Allah dan berdoa agar kelemahan aku ini tidak menzalimi ukhti-ukhtiku yang lain. Alhamdulillah, kami selamat tiba di jalan yang bernama San Clemente dan berjaya menemui hotel kami yang bernama Pension La Montorena.

Pekerjanya, Manuel begitu baik hati. Dia cuba sedaya upaya berbahasa Inggeris untuk berkomunikasi dengan kami meski aku tahu hal itu sangat ssuah. Warganegara Sepanyol sangat menjaga bahasa mereka. Malah, dia tolong mengangkat beg-beg kami yang berat itu dan juga turut memberikan kami peta Seville untuk kegunaan kami semua. Sungguh, peta itulah yang aku nanti-nantikan selama ini !

Kami masuk ke dalam bilik penginapan. Kami berpuas hati dengan bilik yang luas, kelengkapan bilik yang tersedia elok cuma lantainya sahaja begitu terasa kedinginannya. Kami berehat sebentar, menunaikan solat serta menjamu selera yang disediakan oleh seorang ukhti. Setelah itu, kami berehat di katil masing-masing dan bersedia pula untuk menjelajah Seville sehari suntuk pada hari esok.

*****

31 Januari 2014
Seville

Pagi itu, kami keluar dari rumah setelah bersapran pagi. Perjalanan kaki dimulakan menghala ke Cathedral of Seville. Gereja ini merupakan antara gereja yang begitu megah dan agung. La Giralda, sebuah menara yang satu ketika dahulu digunakan oleh muazzin untuk mengumandangkan azan juga terdapat dalam perkarangan gereja ini.

La Giralda

La Giralda

KAMI di taman oren sekitar La Giralda

KAMI di taman oren sekitar La Giralda

Sebelum masuk ke dalam, aku menceritakan terlebih dahulu tentang gereja ini meskipun ilmu yang ada tidaklah banyak mana. Arakiannya, gereja itu bukanlah tarikan utama untuk aku membawa akhawat yang lain ke sana, tetapi untuk sama-sama melihat menara La Giralda yang dahulunya menjadi kebanggaan kita. Kini, menara tersebut dipasang 8 biji loceng besar dan dibunyikan pada waktu-waktu tertentu. Terdapat sebuah taman oren di perkarangan luar gereja tersebut. Indah sungguh pemandangannya !

Mana pernah saya melihat tanaman buah oren begitu subur melainkan di bumi Sepanyol ini. Namun begitu, kami tidak boleh sesuka hati mengambilnya. Sebabnya sampai sekarang kami masih lagi tertanya-tanya.

Seterusnya, aku membawa teman jaulah menuju ke Real Alcazar yang sangat berdekatan dengan gereja tersebut.  Setelah membayar bayaran masuk sejumlah 2 euro, kami berasa amat teruja untuk melihat tinggalan Islam yang agung ini. Arkitek yang membina istana ini membinanya dengan konsep taman syurga dunia. Penuh dengan elemen-elemen keindahan tanaman pokok-pokok dan juga buah-buahan ! Buah-buahan yang utama sudah pastinya buah oren dan terdapat juga pohon lemon menandakan pengaruh Islam bertapak di istana tersebut kerana lemon berasal dari tanah milik orang Islam satu ketika dahulu.

Real Alcazar 1

Real Alcazar 1

Kalimah Allah di dindingnya juga masih tertera jelas. Istana tersebut mempunyai tiga pengaruh besar dari segi seni binanya iaitu : Gothik, Renaissance dan Islam. Air pancut yang banyak terdapat di kawasan istana menggunakan sistem hidraulik namun aku tidak pasti sama ada adakah sistem itu yang masih digunapakai hingga sekarang.

Real Alcazar 2

Real Alcazar 2

Real Alcazar 3

Real Alcazar 3

Real Alcazar 4

Real Alcazar 4

Real Alcazar 5

Real Alcazar 5

Real Alcazar 6

Real Alcazar 6

Konsep syurga yang dibawa untuk membina istana tersebut amat menyentuh hati aku. Bila berjalan di sekitar istana, menjadikan aku seronok. Seronok membayangkan aku dan akhawat berjalan-jalan di taman syurga, memetik buahan, wangian syurga yang sememangnya harum. Tapi aku juga takut.

Takut bukan syurga tempat akhirku kelak. Aku merasakan syarat-syarat kelayakan untuk masuk ke dalam syurga masih lagi di tahap yang terlampau rendah.

Seterusnya perjalanan bersambung lagi menuju ke Plaza De Espana. Kawasan ini menjadi tempat tumpuan pelancong kerana bentuk bangunannya yang cukup unik. Plaza ini satu ketika dahulu digunakan sebagai pusat pemerintahan sepertimana Putrajaya di Malaysia. Dikatakan penggambaran filem juga telah banyak dilakukan di sini seperti Lawrence of Arabia (highly suggested movie) dan Star Wars. Plaza yang mempunyai ruang yang cukup luas ini terletak di dalam sebuah taman yang bernama Parque de Maria Luisa.

Plaza De Espana

Plaza De Espana

Setelah mengambil gambar di sekitar Plaza, kami menuju ke taman untuk berbasikal bagi menikmati keindahan taman yang cukup luas itu. Aku tidak berminat untuk bersiar-siar di taman ketika ini. Aku hanya duduk menunggu mereka sambil membelek-belek peta Seville untuk mencari jalan pulang ke rumah kembali. Dan aku juga mula membaca Al-Kahfi kerana aku masih juga memulakannya lagi !

Kami mengambil keputusan untuk bersolat di rumah dan berehat seketika sebelum menuju ke tempat yang seterusnya. Usai solat, kami keluar semula. Kali ini perjalanan kaki agak dekat dengan kawasan hotel tempat kami menginap. Metropol Palasol (Plaza De Al Carnacion) yang menjadi daya tarikan di Seville menjadi tempat tujuan kami yang seterusnya. Bangunan yang sebahagian besarnya dari kayu ini berbentuk  seperti cendawan. Bayaran masuk tidaklah terlalu mahal dan disertakan pula dengan minuman percuma. Ketika sedang berjalan ada seorang ukhti bertanya kepadaku, “ Apa yang akak dapat datang sini ?”

replika Metropol Palasol

replika Metropol Palasol

Metropol Palasol yang sebenar

Metropol Palasol yang sebenar

 

dari tingkat atas Metropol Palasol

dari tingkat atas Metropol Palasol

Sungguh, terlalu banyak yang aku dapat daripada jaulah kali ini. Aplikasi tarbiyyah jaulah, rasa hati yang hidup dengan ukhuwwah kerana Allah dan lain-lain lagi. Bagiku, Paris adalah simbolik kepada menara dakwah itu sendiri. Sejauh mana kita ingin berusaha untuk menjadikan dakwah ini perkara yang paling terkedepan mengatasi hal-hal yang lain dan setinggi mana impian kita untuk membina ustaziyatul alam itu sendiri.

Sepanyol pula simbolik kepada qasr tarbiyyah (istana tarbiyyah). Bagaimana tarbiyyah dahulu menjadi nadi utama dalam dakwah. Tanpa tarbiyyah, tidaklah bergeraklah dakwah. Aku selalu memikirkan, bagaimana khalifah terdahulu memastikan tarbiyyah ini berjalan dengan baik meski Islam berada di puncak dunia ketika itu sedangkan realitinya apabila kita sudah maju ke hadapan, kita akan memandang enteng perkara-perkara sebegini yang akhirnya akan menyebabkan keruntuhan Islam itu sendiri sebagaimana yang menimpa kita pada tahun 1924 sehingga sekarang.

Setelah puas menangkap gambar di sana, kami membuat keputusan untuk turun dari sana dan meneruskan perjalanan ke destinasi lain pula. Sambil aku dan seorang ukhti turun bersama, dia menyatakan kepadaku, “Walaupun kita pergi ke satu tempat tanpa tour guide, tidak tahu apa yang orang lain tahu tapi dengan jaulah tarbiyyah ini kita merasa sudah cukup.”

Kita tidak dapat menafikan bahawa seorang daie itu harus kaya dengan tsaqafahnya. Terletak pada seorang daie itu untuk tahu apa yang patut dan menggunakannya untuk dakwah. Kita tidak akan dihukum dan diberi dosa atas segala ilmu yang kita tidak tahu terutamanya jika kita bukan ahli di dalam ilmu tersebut. Apa yang penting adalah untuk kita memenuhkan akal dan hati kita dengan ilmu-ilmu yang membantu dakwah dan tarbiyyah. Bukankah seorang mukmin yang ingin berjaya dia perlu melepaskan dirinya dari hal yang sia-sia ?

Jujurnya bagi saya, saya tidak mempunyai pengetahuan yang luas di setiap tempat yang dilawati, namun saya bangga kerana saya mencari maklumatnya dengan usaha sendiri. Dan akhawat lain juga begitu. Melihat mereka bercerita aku merasa begitu kagum.

‘ Tak perlu guna tour guide pun takpe dah ni.’, aku bermonolog sendirian. Mempunyai pemandu lawatan adalah satu bonus kerana kita akan tahu lebih banyak. Aku juga sendiri menanti untuk melawat ke negara lain dengan memakai pemandu pelancong yang mempunyai input yang banyak untuk aku juga mengeluarkan output yang banyak !

Selepas itu, kami menuju ke kawasan membeli-belah untuk membeli apa yang patut dan dibawa pulang. Kemudian, kami berhenti menikmati makan malam di sebuah restoren halal sambil berbual-bual dan melayan suhu yang agak sejuk pada malam itu. Kami pulang ke hotel dengan menaiki bas dan berehat kerana masing-masing sudah keletihan.

Pagi esok, kami perlu bangun awal untuk daftar keluar dari hotel dan pada jam 12.00 tengahari kami akan bertolak ke tempat lain pula.

Adios Seville !

******

1 Februari 2014
Qarnatah (Granada)

Qarnatah (Granada)

Qarnatah (Granada)

Jam 3 petang kami tiba di stesen bas Granada. Kami duduk sebentar sambil mengisi perut yang lapar kemudian terus menaiki bas menuju ke tempat penginapan kami yang bernama Los Montes yang terletak berhampiran dengan Plaza Nueva, sebuah kawasan yang agak sibuk di Granada. Plaza Nueva adalah kawasan yang strategik kerana kenderaan awam yang banyak, kedai makan halal yang juga serta mempunyai banyak jenis kedai seperti pasaraya, farmasi dan tempat untuk menukar wang asing.

Kami berehat seketika di dalam bilik dan menunaikan solat jamak ta’khir kemudian terus keluar untuk mengenali Granada dengan lebih dekat. Kami pergi ke sebuah kedai untuk bertanyakan tentang tiket masuk ke Alhamra’ (Alhambra). Prosedur untuk membeli tiket yang sedikit rumit membuatkan kami sedikit resah jika tidak dapat masuk ke sana. Alhamra’ (Alhambra) adalah tempat tumpuan pelancong dari serata dunia yang juga merupakan salah satu bukti tamadun Islam satu ketika dahulu. Pada mulanya, kami sedikit kecewa kerana kad debit seorang ukhti tidak boleh digunakan untuk membeli tiket tersebut.

Kami mengambil keputusan untuk menegur mana-mana sahaja orang Malaysia dan meminjam kad kredit mereka untuk membeli tiket tersebut. Aku ternampak dua orang pelajar Malaysia dan terus menegur mereka. Apabila aku menyatakan tentang kegagalan kami untuk membeli tiket tersebut, mereka menjawab, “Datang awal dan kemudian beratur je kat sana. inshaAllah dapat. Datang awal barisan tak panjang mana lagi.”

Maka, kami membuat keputusan untuk datang awal sahaja ke sana sebelum Subuh untuk beratur dan membeli tiket. Seterusnya, kami berjalan menuju ke tempat jualan cenderahati yang terletak di satu kawasan yang bernama Alcaiceria. Setelah selesai, kami terus balik ke bilik hotel untuk menikmati makan malam dan bersedia untuk keesokan harinya.

******

2 Februari 2014
Qarnatah (Granada)

Pagi itu, aku dan ahli bilik aku terbangun lewat menyebabkan kami tidak sempat mengejar mereka yang terlebih dahulu sebelum Subuh sudah bertolak menuju Alhamra’ (Alhambra) untuk membeli tiket di sana. Aku dan ahli bilik yang lain merasa amat bersalah kerana mereka sanggup bangun awal dan berkorban demi teman jaulah yang lain. Aku malu ! Pabila melihat telefon sendiri, sudah banyak missed call tanda seawal pagi mereka telah berusaha untuk mengejutkan kami.

Setelah solat subuh dan bersarapan, giliran kami pula untuk menempuh angin pagi bersuhu sifar darjah celcius menuju ke Alhamra’. Ketika kami keluar, sudah ada kedai-kedai makan yang mula beroperasi dan kami terus berjalan kaki berpandukan peta elektronik menuju ke sana. Jalan menuju ke sana mendaki bukit yang menyebabkan kami mudah sekali penat dan aku sendiri kerap kali berhenti dan mengeluh penat.

Mendaki sesuatu yang melawan graviti adalah sesuatu yang susah kerana arahnya berlawanan. Tarikan graviti yang sememangnya kuat menyebabkan kita perlu gigih berusaha untuk melawannya. Begini juga aku kira melawan jahiliyyah dan segala kebiasaan hidup kita yang sebelum ini. Memang susah kerana jahiliyyah mempunyai tarikannya yang tersendiri.

Semakin kita melemah, semakin mudah jahiliyyah akan merasuki semula ruh dan hati kita. Tatkala aku mendaki menuju ke Alhamra’ aku juga teringatkan betapa susah payah Islam satu ketika dahulu untuk mencapai kemenangan. Kesusahan dan pengorbanan inilah yang perlu kami para dua’t rasai jika kami juga berkehendakkan kemenangan yang sama. Andai seorang daie itu mendaki menuju puncak dakwah dengan membawa beban jahiliyyah dirinya, itu hanya akan melambatkan lagi perjalanannya.

Rasa penat terubat sedikit apabila Alhamra’ mula kelihatan. Dari dahulu, aku berhajat untuk menjejakkan kaki ke sini bagi melihatnya dengan mataku sendiri sehingga aku membeli sebuah buku panduan khas yang menerangkan tentang selok-belok Alhamra’. Aku mahu menatap kalimah-kalimah Allah di dindingnya, aku mahu menyentuh tiang-tiangnya dengan tanganku sendiri. Aku ingin mengabadikan kenangan di sini.

Alhamra'

Alhamra’

tiket masuk Alhamra'

tiket masuk Alhamra’

Kalimah La Ghalib Illallah yang bermaksud Tiada penguasa selain Allah tertera di mana-mana sahaja dinding Alhamra’. Bagaimana khalifah dahulu merasakan kuasa yang lebih tinggi dari mereka adalah Yang Maha Berkuasa. Meletakkan kalimah itu di dinding untuk ingatan mereka sendiri agar mereka tidak menjadi hamba yang lupa diri. Kalimah ini menghidupkan iman khalifah dan seisi istana, Allahuakbar !

tiga bahagian utama Alhamra'

tiga bahagian utama Alhamra’

Alhamra' 1

Alhamra’ 1

Medina di Alhamra'

Medina di Alhamra’

buku yang aku gunakan sepanjang berjalan di dalam Alhamra'

buku yang aku gunakan sepanjang berjalan di dalam Alhamra’

Tiada Penguasa selain Allah !

Tiada Penguasa selain Allah !

Alhamra'

Alhamra’

lubang-lubang udara untuk memastikan pengaliran udara di Alhamra'

lubang-lubang udara untuk memastikan pengaliran udara di Alhamra’

Alhamra' 2

Alhamra’ 2

Alhamra' 3

Alhamra’ 3

Alhamra' 4

Alhamra’ 4

Alhamra' 5

Alhamra’ 5

Alhamra' 6 : General Life

Alhamra’ 6 : General Life

Alhamra' 7

Alhamra’ 7

Peringatan sebegini membuat aku menjadi syahdu seketika yang memikirkan keadaan manusia sekaraang, bahkan aku sendiri yang terkadang susah untuk menerima sebuah peringatan. Sama ada kita membiarkannya sahaja ataupun menolaknya. Apatah lagi jika perkara yang sentiasa diingatkan itu adalah perkara yang sama sampaikan kita merasa bosan.

Aku berfikir lagi.

Tidak bosankah orang Islam dahulu kala melihat kalimah yang serupa ini ?
Bagaimana hanya dengan kalimah pendek ini menjadikan mereka manusia yang menang ?

Sungguh bersih jiwa mereka menerima dan menghayati sebuah peringatan. Puas sungguh kami bergambar di sini tetapi masih tidak mampu mengalahkan lensa mata kurniaan Allah. Tinggalan Alhamra’ ini banyak memberi kesan pada hati kami semua. Tinggalan sejarah ini merupakan satu bukti yang menunjukkan mereka boleh.

Jika mereka boleh mengapa tidak kita ?
Mari kita mula untuk membangunkan Islam di dalam diri kita dahulu sebelum kita membangunkan Islam itu di dalam sebuah negara. Setelah penat menjelajahi Alhamra’, kami berjalan keluar meninggalkan perasaan sayu mula menyelubungi. Aku mendoakan agar setiap orang yang berkunjung ke sini mendapat pengajaran yang besar buat jiwa mereka. Kami meneruskan perjalanan menuju ke sebuah masjid di sana untuk menunaikan solat. Masjid tersebut terletak di Albaycin, sebuah perkampungan orang Moorish (orang Muslim di Sepanyol). Dari perkarangan masjid tersebut, Alhamra’ boleh dilihat dengan jelas dan tampak begitu indah. Merahnya Alhamra’ itu sungguh memukau ditambah pula dengan cahaya matahari petang yang bersinar.

Masjid Granada

Masjid Granada

dari perkarangan masjid, Alhamra' boleh dilihat dengan jelas

dari perkarangan masjid, Alhamra’ boleh dilihat dengan jelas

Sewaktu masuk ke dalam perkarangan masjid, kami bertemu dengan seorang wanita Muslim yang baru sahaja keluar dari masjid sambil mengendong anaknya. Dia bernama Aisha dan berasal dari United States. Dia tersangat mesra orangnya. Tanpa berlengah kami terus masuk ke dalam masjid untuk berwudhuk dan menunaikan solat.

Selepas solat, ada ukhti yang tertidur kerana terlalu keletihan dek perjalanan yang terlalu jauh pada hari ini. Setelah memberi peluang kepada mereka untuk berehat seketika, kami menuju pula ke Sacromonte yang juga sebuah perkampungan yang terkenal di Granada. Perkampungan tersebut dengan rumah di dalam gua dan tarian Flamenco. Namun begitu, untuk menuju ke sana juga jalannya mendaki bukit yang mengambil masa selama 20 minit berjalan kaki. Semuanya menolak untuk ke sana dan membuat keputusan untuk singgah makan di Plaza Nueva.

Kami pulang ke Plaza Nueva dengan menaiki bas. Setelah menjamu selera di sebuah restoran halal, kami singgah sebentar di sebuah kedai runcit untuk membeli sedikit makanan ringan untuk malam ini. Pada malam nanti, kami semua sudah membuat keputusan untuk duduk kumpul bersama-sama dan berkongsi rasa hati masing-masing.

Kami duduk berkumpul pada jam 8.00 malam. Seorang ukhti memulakan sesi malam itu dengan mentadabbur Al-Quran (aku sudah lupa surah mana) dan masing-masing berkongsi ayat yang paling menyentuh hati mereka. Pada mulanya, aku tidak mahu bercakap kerana aku begitu kering-kontang dan dahagakan pengisian. Aku begitu malas untuk berkongsi. Tetapi, mereka menunggu-nunggu untuk aku bercakap meskipun aku tahu mereka cukup mengantuk.

Aku mengajak mereka untuk sama-sama memanfaatkan saki-baki jaulah yang masih ada. Aspek persekitaran jaulah yang semenangnya membantu kami semua untuk lebih dekat kepada Allah. Aku mahu mereka merasai jaulah ini perasaan.  Menjadi orang yang baru dengan perasaan yang baru. Saat aku menulis ini, aku terkenangkan betapa gembiranya manusia-manusia yang bersabar. Dalam kita berhadapan atau berurusan dengan manusia, perasaan yang tidak elok akan selalu hadir dalam hati.

Apatah lagi, andai sesuatu hubungan itu berlandaskan Allah maka bertambah hebatlah ujiannya! Aku mengajak mereka untuk menjadi manusia yang lebih hebat dengan perasaan. Daie yang mantap jiwanya, yang tinggi semangat juangnya adalah seorang daie yang begitu sensitif jiwanya namun hatinya tidak mudah diusik dengan perasaan-perasaan yang buruk dan remeh.

Setelah selesai sesi sharing, aku dan rakan sebilik pulang ke bilik kerana esok merupakan giliran kami pula yang menyediakan sarapan dan makan malam. Kali ini, biar kami pula yang berkorban !

Sampai jam 3.00 pagi, barulah makanan siap dimasak. Aku menyimpan di dalam bekas makanan dan kemudian masuk tidur untuk sesi jaulah keesokan harinya pula.

*******

3 Februari 2014
Qarnatah (Granada)

Pagi ini kami merancang untuk pergi ke Sierra Nevada, pergunungan salji di Sepanyol dengan menaiki bas. Namun begitu, kami terlewat sampai dan sudahpun terlepas tiket bas jam 10.00 pagi. Maka, kami membuat keputusan untuk pergi ke sana pada sesi petang dan aku bersama seorang ukhti beratur untuk membeli tiket.

Namun begitu, tiket yang sudah dibeli tidak menepati pula masa kami. Malam nanti, kami akan ke destinasi terakhir di Sepanyol dengan menaiki keretapi selama lapan jam. Rancangan untuk ke Sierra Nevada  kami batalkan dan kami terus menuju ke Madrasah yang satu ketika dahulu milik kita. Madrasah ini terletak di jalan yang bernama Calle Oficios.

mimbar di dalam Madrasah

mimbar di dalam Madrasah

Madrasah 1

Madrasah 1

Ruang madrasah of Granada memaparkan tempat berwudhuk, surau untuk menunaikan solat dan ruang asrama.  Antara tokoh hebat yang pernah belajar di sekolah ini adalah Ibnu Al-Khatib yang berguru dengan Ibn Al-Fajjar, Ibn Marzuq, Ibnu Al-hayy (bahasa dan undang-undang), Ibn Al-Hakam dan Ibn Al-Yayyab serta Sheikh yahya ibn Hudayl (perubatan dan falsafah).

Madrasah ini mula dibina pada tahun 1349 oleh Sultan Yusuf I. Sekarang, bangunan ini menjadi sebahagian daripada bangunan Univercity of Granada. Kami singgah sebentar pulang ke hotel untuk bersolat sebelum menuju ke lokasi berikutnya. Kami meneruskan lagi perjalanan menuju ke sebuah taman yang percuma bayaran masuknya. Pada mulanya, kami tersalah naik bas dan menyebabkan kami harus berpatah semula ke tempat asal. Setelah ketua perjalanan di Granada meneliti dengan lebih teliti, akhirnya kami berjaya menaiki bas yang betul.

Petang itu, cuaca tidak begitu baik. Kami terpaksa menunggu di luar terlebih dahulu memandangkan taman tersebut mempunyai waktu melawat yang tertentu. Habis kami dibasahi hujan yang tidak begitu lebat. Sudahlah cuaca yang sejuk, ditambah pula dengan hujan yang membasahi bumi ketika itu. Tiada apa yang kami panjatkan melainkan doa dan bacaan ayat-ayat Al-Quran. Apabila pintu taman sudah dibuka, kami masuk ke dalam dan hanya mengambil masa sejam untuk berjalan di kawasan taman yang dekat sahaja.

sekitar taman

sekitar taman

sekitar taman 2

sekitar taman 2

sekitar taman 3

sekitar taman 3

IMG_1710

aku di taman

Setelah itu, kami menaiki bas untuk pulang kembali ke Plaza Nueva dan mengambil beg bagasi bersama-sama kami dan makan malam di sebuah kedai makan yang menjual makanan halal. Kami menjamu selera hingga jam hampir menunjukkan 8 malam dan kemudian bertolak ke stesen keretapi.

Adios Granada.

*****

4 Februari 2014
Di dalam keretapi
Granada-Barcelona Sants
Koc 3, kerusi bernombor 08D

Selamat hari lahir umi !

Suhu di dalam keretapi begitu panas sehingga menyebabkan tidurku tidak berapa lena. Ya, kami berada di dalam keretapi  sepanjang malam. Kami bertolak pada jam 9.30 malam dan akan tiba keesokan harinya. Jam 6.00 pagi aku bangun dan pergi ke tandas untuk mengambil wudhuk. Aku menyalakan lampu kecil (yang hanya bernyala untuk tempat dudukku) untuk membaca Al-Quran.

Setelah tiba waktu Subuh, aku menunaikan Solat serta membaca Mathurat. Sepanjang perjalanan menuju ke sana, laluan yang kami lalui berada di tepian laut. Indah sungguh pemandangan melihat matahari terbit di laut begini.

Subhanallah ! Segala puji hanya bagi Allah.
Aku terkesima merenung luar ke tingkap dan kemudian mengeluarkan pen dan kertas untuk menyambung penulisanku. Tiba sahaja di Barcelona, kami meletakkan beg di dalam loker berbayar yang disediakan. Kami mencari tempat duduk untuk bersarapan terlebih dahulu sambil mendengar tazkirah pagi yang disampaikan oleh seorang ukhti. Berbekalkan nasi goreng dan sambal ikan bilis memang amat menyelerakan untuk kami yang kelaparan.

Destinasi pertama kami di Barcelona sudah tentulah Stadium Barcelona FC, sebuah pasukan bola sepak antarabangsa yang cukup terkenal. Namun, kami hanya melihat dari luar. Menangkap gambar dan terus menuju ke kedai khusus menjual barangan bertemakan pasukan bola sepak ini. Sama ada mahu atau tidak, aku sendiri harus juga ke kedai ini memandangkan dua orang adik lelakiku berhajatkan baju yang original milik pasukan ini.

hadapan Stadium Barcelona FC

hadapan Stadium Barcelona FC

Habis membeli belah, kami menuju pula ke sebuah taman yang cukup luas dan indah yang diberi nama Park Guell. Park Guell ini adalah taman yang terkenal kerana direka oleh seorang arkitek yang cukup terkenal bernama Antoni Gaudi. Taman ini mula dibina pada tahun 1900 hingga 1994 mempunyai keluasan 0.1718km2. Semasa berkunjung ke sana, kami juga terserempak dengan beberapa pemuzik jalanan yang mengalunkan muzik yang mengasyikkan.

Park Guell 1

Park Guell 1

Park Guell 2

Park Guell 2

Kami berhenti seketika untuk mengambil ibrah di taman ini.Untuk menuju ke taman ini, kami perlu mendaki bukit terlebih dahulu. Teknologi memudahkan segalanya. Eskalator disediakan untuk memudahkan orang ramai berkunjung ke sini. Aku mengambil eskalator itu sebagai ibrah. Dalam kesusahan pasti ada kemudahan, pasti ada rukhsah yang Allah berikan untuk kita mengharungi cabaran dalam kehidupan. Cuma kita mungkin kadang-kadang kita terlupa akan kemudahan yang Allah berikan kerana kita menganggap kemudahan itu hanyalah kecil sedangkan besar nilainya !

Rumah Antoni Gaudi di dalam Park Guell

Rumah Antoni Gaudi di dalam Park Guell

Setelah puas berjalan di sekitar taman, kami menuju pula ke sebuah gereja yang belum lagi siap sejak dimulakan pembinaannya pada tahun 1883 dulu. Gereja ini juga direka khas oleh Antoni Gaudi. Apabila beliau meninggal, di kala itu hanya 15 hingga 25 peratus gereja ini siap dibina. Bayaran masuk yang dikenakan digunakan untuk membiayai pembinaan gereja ini.

Gereja Sagrada Familia

Gereja Sagrada Familia

Mengenangkan bangunan yang belum siap ini, mengingatkan kami pada usaha dakwah seluruh dunia yang masih belum sampai kepada kemuncaknya. Suatu hari nanti, pasti inshaAllah ! Bangunan dakwah yang kita bina sememangnya mengambil masa yang lama, malah Rasulullah SAW sendiri tidak sempat melihatnya. Tetapi, Rasulullah SAW telah meninggalkan batu asas yang teramat kukuh untuk menuju kegemilangan ini.

Saya terfikir bagaimana ada orang masih lagi mahu meneruskan pembinaan gereja ini sedangnya pengasasnya telah lama pergi melainkan mereka amat menyanjungi Antoni Gaudi. Dan  kita juga memilih untuk menyanjungi seseorang yang lebih hebat iaitu Rasulullah SAW lalu memilih untuk melakukan kerja dakwah seperti Baginda !

Seterusnya, kami terus berjalan menuju ke kedai berhampiran untuk memberi cenderahati dan kemudian berhenti makan tengahari di sebuah kedai makan yang menyediakan nasi Paella (paelle bermaksud periuk). Nasi Paella ini menjadi menu wajib jika kita berkunjung ke sini. Bahan utama untuk menyediakan makanan ini adalah za’faran, sayur, minyak zaitun dan daging.

Jam sudah menunjukkan hampir jam 7 malam. Kami semua tidak mahu tertinggal untuk melihat Magic Fountain of Montjuic, terletak berhampiran Plaza d’Espanya, yang cukup popular. Air pancut ini mempunyai warna dan iramanya yang tersendiri. Kami terus menaiki metro untuk menuju ke sana. Ketua jaulah aku begitu laju menuju kea rah sana sehingga kami agak tertinggal di belakang. Rupa-rupanya, air pancut tersebut tidaklah buka setiap hari. Kami agak merasa agak hampa.

Kami terus berjalan menuju ke destinasi yang seterusnya. Sebuah menara yang agak unik kerana mempunyai cahaya yang cantik pada waktu malam bernama Torre Agbar. Menara ini direka oleh seorang arkitek Perancis yang bernama Jean Nouvel. Menara ini merupakan hak milik sebuah syarikat air Barcelona bernama Aigues de Barcelona.

Torre Agbar

Torre Agbar

Kami tidak sempat untuk berkunjung ke Monumen Columbus di tepi pantai kerana masa yang begitu mencemburui kami. Akhirnya, kami dibawa oleh ketua perjalanan Barcelona untuk membeli belah di tengah pusat bandar. Di ketika inilah aku mencari hadiah buat umi kerana tepat jatuh pada hari lahirnya. Puas juga aku mencari gaya beg yang sesuai dengan dirinya. Alhamdulillah, akhirnya aku berjaya menjumpainya ! Aku juga berkesempatan menemani seorang ukhti yang ingin membeli sepasang kasut di sana, namun dia tidak membelinya kerana harga yang mahal.

Seterusnya, kami berjalan dengan pantas untuk kembali ke stesen keretapi dan mengeluarkan beg. Aku agak tertinggal di belakang kerana menemani seorang ukhti yang terseliuh kakinya. Aku meminta yang lain agar pergi dahulu untuk mengeluarkan beg kami berdua.

Tiket kami tidak diterima mesin !
Kami sudah lewat untuk menuju ke lapangan terbang dan keretapi terakhir yang beroperasi adalah pada jam 11.16 malam. Ada seorang pelajar lelaki (pelajar di sana) cuba untuk membantu kami. Katanya, tiket yang kami beli hanya boleh digunakan pada waktu siang. Kami meminta bantuan dari pegawai yang bertugas di situ lalu dia mengecop tiket kami dengan cop yang khas. Kami turun ke bawah dan berkejar untuk masuk ke dalam keretapi.

Aku dan dua orang lagi ukhti tertinggal di luar manakala yang lain sempat masuk ke dalam. Pintu sudah ditutup. Kami cemas. Bagaimana ingin ke lapangan terbang melainkan hanya menunggu keretapi api paling awal iaitu pagi esok ! Akhawat yang berada di dalam juga susah hati melihat kami yang di luar.

Keretapi mula bergerak.
Tiba-tiba, ada seorang lelaki Pakistan menegur kami ?
“ Why your friends inside the train ?”
“ We are going to the airport but we missed the train.”

“ No. this is the last station. The train is going to the parking right now.”

Ini bermakna, mereka yang perlu keluar. Jika tidak, tiada siapa yang akan perasan bahawa mereka sedang berada di dalam keretapi tersebut. Tanpa berlengah, ketua jaulah aku terus mengejar pegawai yang bertugas untuk menghentikan keretapi api tersebut dan membawa yang lain keluar.

Alhamdulillah, mereka berjaya keluar. Masing-masing ketawa sendiri mengenangkan apa yang telah terjadi. Kalaulah kesemuanya sekali masuk ke dalam keretapi itu tadi, alamatnya semua orang akan masuk parking.

“ Inilah yang Allah bagi pada kita. Setiap kesulitan ada kemudahannya.”

Kami menunggu keretapi yang sebenar (yang sepatutnya kami naiki) di platform sebelah. Ketika kami sedang tunggu di sana, aku perasan bahawa kami sedang diperhatikan. Namun, aku tidak mahu bersangka buruk. Mungkin benar pak cik itu sedang menunggu keretapi juga seperti kami.

Ketika sedang ingin menaiki keretapi, telefon bimbit ketua jaulahku hilang namun sempat seorang ukhti mengambil semula dari pakcik itu tadi. Pick pocket rupanya !

Kami meneruskan perjalanan dan akhirnya sampai di lapangan terbang. Kami mengemas beg buat kali terakhir dan menyumbatkan segala barang agar muat kesemuanya. Sebelum tidur untuk seketika, kami bersolat terlebih dahulu dan menikmati bekal makanan malam yang telah dibeli sewaktu perjalanan tadi.

Adios Espana !

5 Februari 2014
LX 1951 BARCELONA-ZURICH (flight departs at 0625)
LX 236 ZURICH-CAIRO (flight departs at 0945)

******

5 Februari 2014
Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah, Mesir

Kami sampai ke rumah kedua kami. Sesudah selesai urusan di imigresen, kami mengambil beg bagasi dan singgah sebentar di surau untuk menunaikan solat sebelum pulang ke rumah. Ketua jaulah meminta kami untuk berkumpul seketika untuk memberi khulasah (kesimpulan) dari jaulah ini.

Setelah selesai solat, kami membuka majlis. Masing-masing memohon maaf  antara satu sama lain dan menyatakan rasa hati sepanjang berada di dalam jaulah ini. Sayu sungguh untuk berpisah begini meskipun kami belajar di tempat yang sama. Ada yang sudah menitikkan air mata dan merasa sebak.

Agaknya, ruh jaulah ini betul-betul menyerap ke dalam diri kami !
Aku tidak bercakap banyak. Aku menyatakan rasa syukur kerana berjaya mengaplikasikan tarbiyyah ketika jaulah yang mana telah aku belajar melalui kesilapanku sendiri dalam jaulah sebelum ini. Aku juga meminta maaf andai ketika menjadi ketua perjalanan untuk Seville, tidak banyak yang aku ceritakan.

Moga-moga ukhuwwah antara kami berkekalan sampai bila-bila. Dan memori inilah menjadi pengubat untuk terus kekal berada dalam jalan dakwah ini hingga akhirnya !

Kami menutup majlis dengan bacaan doa rabithah seorang ukhti dan bersalam-salaman sebelum pulang ke rumah masing-masing.

Sekian untuk jaulah musim sejuk kali ini,
mylittlepencil

Travelog Paris : Pada menara dakwah

24 Januari 2014
Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah, Mesir.

jaulah KAMI

jaulah KAMI

Tepat jam 11.00 pagi, aku tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah. Ya, pagi ini aku akan terbang menuju ke sebuah negara untuk menikmati keindahan sebuah tarbiyyah. Ramai orang di sini tetapi tidaklah hingar-bingar. Fikirku, semua sedang menunggu dan ternanti-nanti akan pemandangan di tempat yang bakal mereka tuju. Ataupun sedih untuk meninggalkan bumi Mesir ini.

Untuk aku, pelbagai perkara di dalam minda meskipun semalam ketika mengemas segala persiapan untuk berjaulah, hati dan akal masih lagi terkejut. Mendapat taklifat sebagai bendahari jaulah menjadikan aku lebih bersemangat walaupun aku agak merasa terbeban sedikit pada awalnya. Jika aku tidak berjaya memegang amanah dengan baik, aku akan menzalimi kesemua ahli jaulahku dan aku tidak boleh lagi dipercayai oleh sesiapapun !

Aku takut akan hukuman manusia.
Apatah lagi hukuman Allah yang lebih seksa azabnya.

Aku duduk sambil berbalas-balas mesej Whatsapp dengan umi tercinta. Katanya, jangan lupa akan hadiah istimewa untuk hari lahirnya pada 4 Februari nanti. Apabila aku bertanya kepadanya apa yang dimahunya, pantas umi menjawab, “ Beg tangan .”

Aku tersenyum melihat keletahnya walaupun tidak nampak di mata. Hanya dengan membayangkan senyuman dan kegembiraannya jika aku berjaya menunaikan kehendaknya membuat aku bahagia.

Alangkah bahagianya hidup ini dengan memberi.
Alangkah bahagianya hidup ini apabila dapat membahagiakan orang yang disayangi.

Setelah berbalas-balas mesej dengannya, aku mengatakan kepadanya untuk menyelesaikan mutabaah amal pada hari itu. Taklifanku untuk membaca juzuk 8 (ODOJ) masih lagi belum tamat. Al-Kahfi yang biasa aku lazimi juga masih belum aku baca. Aku membaca Al-Quran sehinggalah kesemua ahli jaulah aku tiba.

-Sebelum check-in –

Ketua jaulah mengajak kami berkumpul untuk sesi set kompas. Kami diberikan satu buku kecil untuk mmbuat catatan terindah (yang mana aku sedang menggunakannya sekarang), satu teks tazkirah tentang tokoh-tokoh Islam dan Winter Kit dari naqibah masing-masing.

Ketua jaulah aku mengingatkan bahawa jaulah adalah tempat untuk kita mempraktikkan segala teori yang telah kita pelajari. Betapa juga niat adalah teramat penting kerana jaulah ini ‘hidup’ kerana niat. Niat kerana Allah akan menjadikan apa jua yang datang dan menimpa sepanjang jaulah ini nanti adalah semata untuk meningkatkan iman kami semua.

Kata ketua jaulahku, “ Kita bukan pelancong. Kita adalah pengembara.”

Pengembara itu bukan hanya berjalan, tetapi dia belajar dari perjalannya. Pengembara bukan hanya penat berjalan, tetapi dia lelah kerana mecari setiap inci pengajaran dari perjalanannya.Teringat aku pada Ibnu Battuta. Katanya, “ Travelling it leaves you speechless, the turns you into a storyteller.” Buku yang paling popular dikarang oleh Ibnu Battuta bertajuk Rihla yang bermaksud Perjalanan.

Sementara menunggu panggilan untuk masuk ke pintu masuk, aku menghabiskan bacaan Al-Quran yang masih berbaki. Setelah itu, aku memasang niat.

Begitu banyak dan pelbagai jenis niat.
Aku harap kesemuanya tercapai.
Biiznilah.

Bismillahirrahmanirrahim.
LX 237 1540 (Cairo-Zurich)

*********

IMG_1039

8.27 pm
Zurich International Airport

Flight delay.
Itu yang tertera pada skrin untuk penerbangan kami yang seterusnya. Zurich, Switzerland hanyalah tempat untuk kami transit selama satu jam di sini.

Kami mengambil masa seketika untuk berehat dan pergi ke tandas. Kawasan lapangan terbang yang sememangnya bagus dalam jaringan internet membuatkan semua orang terdiam seketika menatap telefon pintar dan tablet masing-masing.

Tiba-tiba seorang ukthti berkata, “ Bila semua orang dapat internet…….”

Sungguh, tamparan hebat buat aku ketika itu. Teringat satu petikan kata oleh Albert Einstein : Jelas menjadi menggemparkan bahawa teknologi telah melampaui kemanusiaan kita.

Aku tutup internet dan tablet untuk lebih fokus pada jaulah kali ini.  Fokus kepada niat dan hadaf. Fokus terhadap tugasan yang telah tersedia untuk dijalankan. Kesempatan ini aku ambil untuk membaca tazkirah tentang seorang tokoh yang hebat ketika zaman Bani Umaiyyah dahulu.

Kata Muhammad bin Ali bin Al-Husain : “Apakah engkau tahu, setiap kaum itu ada seorang cendekiawan dan cendekiawan Bani Umaiyyah adalah Umar bin Abdul Aziz. Dia akan dibangkitkan di hari kiamat kelak sebagai satu ummah.”

Datuknya adalah tokoh sanjungan hatiku, khalifah Ummar Al-Khattab. Bacaanku tentang kisah Umar Abdul Aziz mengingatkan aku pada seorang pemimpin di Mesir.

Umar menoleh kepada ketua polis seraya berkata : “ Kamu tidak perlu mengingati saya. Saya hanya orang Islam biasa. Saya datang dan pergi seperti kamu. ”

Doktor Mursi juga begitu. Kini satu dunia mengenalinya. Tidak kiralah sama ada dengan pandangan yang positif atau negatif, pastinya satu dunia kini sedang mengkaji akan dirinya. Segala berita yang berkaitan dirinya dibaca dan diambil tahu. Aku yakin lambat laun mereka akan mengetahui tentang kebenaran insan yang hebat ini.

Sambil aku membaca, aku menyapa seorang wanita di sebelahku. Kebetulan pula, destinasi kami sama. Cuma berbeza tujuannya. Dia mengatakan kepadaku destinasinya ke sana adalah untuk melawat teman lelakinya di sana. Aku tidak bertanya banyak. Dia kini seorang pelajar yang sedang menghabiskan PhD di dalam bidang alam sekitar.

“ Where are you from ?” tanya dia kepadaku.
Aku menjawab, “ Malaysia.”

“ I don’t know about this country.” Aku terkejut bila mendengar responnya. Aku mengulang-ngulang nama negaraku banyak kali. Dan akhirnya dia tersenyum.

“ Oh yeah..i know Malaysia. I have some friends who did some research about environment in Malaysia.”

Perbualan kami berakhir.
Dan perjalanan kami diteruskan lagi.

Bismillahirrahmanirrahim.
LX 646 (Zurich-Paris CDG (Charles De Gaulle))
9.45 malam

******

25 Januari 2014
Aeroport Paris Charles de Gaulle

Alhamdulillah kami selamat tiba di Paris. Kegembiraan jelas terpancar di wajah setiap ahli jaulah masing-masing.Belum lagi keluar menjelajah kota Paris, telah banyak gambar yang kami tangkap walaupun masih berada di dalam lapangan terbang. Kami tiba lewat malam dan terus menuju ke tandas untuk mengambil wudhuk.

“ May Allah protect all of you.”

Inilah kata-kata terakhir sebelum dia pergi. Kata-katanya yang amat membekas pada jiwa aku ketika aku sedang ingin mengambil beg bagasi. Namanya Rahmah. Dia berasal dari Turki yang juga mempunyai kewarganegaraan Perancis. Aku bertanya kepadanya samada ada atau tidak mana-mana tempat solat yang disediakan  untuk kami menunaikan solat. Meskipun aku dapat mengagak jawapannya, tetapi ingin juga aku bertanya sebagai wasilah usaha untuk menunaikan kewajipan agama.

Jawabnya, “ No. There is no place for pray. Just pray anywhere you feel safe. ”

Kami menunaikan solat di tempat yang agak terlindung kerana agama Islam tidaklah diterima berapa baik di negara ini. Maka, ketentuan Allah untuk kami tiba lewat malam di sini adalah yang terbaik.

Inilah tarbiyyah berada di negara bukan Islam. Kita harus bersiap-sedia dengan segala kemungkinan yang bakal terjadi. Keasingan (ghuraba’) sememangnya amat terasa dan terserlah. Pakaian dan perbuatan kita segalanya diperhatikan. Di ketika ini, rasa izzah terhadap agama Islam akan terbina dan diuji. Mujur Allah mendatangkan kepada kami ingatan melalui seorang ukhti. Dia mengajak kami untuk mentadabbur ayat kedua di dalam surah Al-Hijr yang bermaksud,

“ Orang kafir itu kadang-kadang (nanti di akhirat) menginginkan, sekiranya mereka dahulu (di dunia) menjadi orang muslim.”

Merasai menjadi seorang Muslim itu istimewa memerlukan pendidikan hati dan jiwa yang berterusan. Dunia kini yang semakin moden menjadikan agama kita ini tampak ketinggalan zaman sedangkan Allah telah menciptakannya dengan sifat sempurna selama mana selagi akhirat itu belum tiba.

Arakiannya, begitu banyak jenis penganut agama ini. Ada yang hanya menggunakan agama ini dengan terlampau ekstrem sehingga manusia di sekeliling takut padanya. Ada juga manusia yang terlampau ambil mudah sehingga mudah sekali untuk digoyahkan prinsip dan keyakinan dirinya. Ada juga manusia yang hanya mengaku Islam tetapi amal tidak menyerupai amal seorang Muslim.

Agama Islam adalah agama yang agama yang paling syumul dan praktikal.  Mana mungkin Allah menciptakan satu manhaj atau cara hidup yang akan membebankan hamba-hambaNya melainkan hamba-hambaNya itu merasakan agama ini adalah satu bebanan. Islam adalah agama fitrah yang sememangnya sesuai dengan jiwa sekalian manusia sepertimana seorang manusia yang sibuk dan bosan dengan kehidupan di kota yang akhirnya kembali kepada alam untuk menenangkan dirinya.

Kita lihat perjalanan pelbagai fahaman di dunia ini yang akhirnya membawa kepada kerosakan. Walaupun kemenangan dicapai dan ramai manusia yang tertarik akan fahaman-fahaman tersebut, namun akhirnya fahaman itu tidak akan kekal dan kemudian manusia-manusia itu tadi berpaling kepada  fahaman yang lain pula.

Saat aku sedang menulis ini, ada dalam kalangan ahli jaulah yang sedang tidur. Tidak kurang juga ada dalam kalangan mereka yang sedang membaca Al-Quran (menghabiskan ODOJ masing-masing).

Saat ini aku masih lagi terus menulis untuk menghilangkan rasa letih. Aku tidak mahu tertinggal walau sedikit saat-saat manis berada di dalam jaulah ini.

Jam 4.00 pagi kesemua ahli jaulah telah pun bangun dari tidur dan bersiap sedia. Sebelum kami bertolak, ketua jaulah menaklifkan kepadaku untuk memberi kata-kata pembuka sebelum meneruskan perjalanan pada hari baru. Aku mengingatkan bahawa diriku sendiri dan teman jaulah akan betapa pentingnya untuk mensyukuri nikmat berjaulah ini. Setiap langkah kaki yang diizinkan oleh Allah untuk menapaki setiap langkah di atas muka bumi Paris ini adalah kurniaan Allah semata. Andaikata sebarang musibah melanda atau kesulitan melanda, aku mengingatkan agar kami semua ingat akan urusan orang lain yang mungkin lebih sulit dari urusan kami. Mutabaah amal juga jangan dilupakan meskipun fizikal akan menjadi amat penat sepanjang tempoh jaulah ini. Tazkirah aku diakhiri dengan bacaan doa rabithah dan doa naik kenderaan.

Sesampainya kami di kawasan kaunter tiket, kami melihat kaunter tiket masih lagi tutup. Sangkaan kami, kaunter tiket akan dibuka awal. Kami duduk terlebih dahulu menunggu. Setelah menunggu hampi sejam lebih, tiket dibeli dan kami terus menaiki keretapi menuju ke Chatelet Les Halles untuk menaiki keretapi yang lain pula menuju ke Gare de Lyon.

Setibanya di Gare de Lyon, kami bergegas mencari kawasan lapang yang agak tertutup untuk menunaikan solat Subuh berjemaah dan bersarapan  di sana. Ketika aku dan seorang ukhti sedang mengambil wudhuk, kami dimarahi kerana telah membasahkan lantai dek kerana air wudhuk kami yang jatuh menitis ke lantai. Kami terdiam seketika. Salah kami juga kerana tidak ambil berat tentang hal itu. Sudahlah, lelaki dan perempuan bercampur di dalam satu tandas, kami dikejutkan lagi dengan kemarahan mak cik penjaga tandas tadi yang memarahi kami dalam Bahasa Perancis. Aku dan ukhti tersebut meneruskan sahaja untuk mengambil wudhuk. Jauh sekali untuk kami merasa marah dan menarik muka. Kami membiarkannya sahaja.

Setelah selesai menunaikan solat Subuh berjemaah, kami bersarapan bersama-sama. Menikmati juadah bersama-sama mengeratkan lagi hubungan antara kami. Berkongsi lauk yang sederhana dalam kuantitinya itu membuatkan hati aku sedikit syahdu. Syahdu dengan ukhuwwah yang aku jalinkan dengan mereka. Ukhuwwah yang mengajar kami semua untuk tidak mementingkan diri sendiri dan lebih mengutamakan orang lain berbanding diri sendiri. Selesai makan, kami bergegar menuju platform untuk menaiki keretapi ke destinasi seterusnya.

Bon voyage  seketika kota Paris.
Di sana, ada nikmat besar yang sedang menanti kami di sana. Pastinya, tidak rugi kami ke sana.
Paris Gare de Lyon-Besancon Viotte Centre Ville
8.53-11.23 pagi

******

Besancon Viotte Centre Ville-Beyt Rijal Ghuraba’

IMG_1075

Kami selamat tiba di Besancon pada jam 11.23 pagi. Kami ingin berjumpa dengan permata-permata dakwah di sini. Aku menghantar mesej kepada seorang ukhti untuk memberitahu bahawa kami telah tiba di sini. Dia meminta kami untuk menunggu sehingga jam 12.30 tengahari kerana dia juga sedang menuju ke tempat itu dengan membawa seorang lagi ukhti yang lain.

Setelah dia sampai, kami terus bersalaman dan berangkat ke rumah beliau dengan menaiki bas. Namun begitu, kami tidak dapat masuk ke rumahnya kerana berlaku sedikit masalah. Ukhti tersebut membuat keputusan untuk membawa kami menikmati makan tengahari di sebuah restoran halal yang terdapat di sekitar tempat tinggalnya. Setelah memesan makanan dengan agak pening melihat menu dalam bahasa Perancis, kami mulakan sesi taaruf. Sungguh, aku paling menyukai sesi ini !

Taarur bagi aku adalah nyawa di dalam sebuah ukhuwwah. Tanpa taaruf, kita tidak akan berjaya mengenali akhawat kita dengan sebaik mungkin. Tanpa mengenali seorang ukhti dari setiap sudut dirinya, kita tidak akan mampu untuk memperbaiki ukhuwwah menjadi ukhuwwah yang lebih baik. Taaruf secara terus mahupun tidak, itu adalah nikmat termulia buat jiwa-jiwa hamba yang beriman.

Semalam, aku ada membaca sebuah buku sepanjang perjalanan menuju ke Besancon. Tajuk buku ini adalah Jalan Cinta Para Pejuang yang ditulis oleh Salim A. Fillah. Salah satu topik di dalam buku ini membicarakan tentang cinta. Robert J Sternberg memperkenalkan sebuah teori tentang cinta yang bernama A Triangular Theory of Love. Segitiga itu mengandungi tiga komponen utama iaitu :

Keintiman (intimacy)
Ghairah (passion)
Komitmen (commitment)

Ukhuwwah adalah sebuah hubungan akrab yang penuh dengan dengan komitmen. Di dalam bahasa Arab, persahabatan kita sebut sebagai khullah yang membawa makna kasih sepertimana Allah menamakan Nabi Ibrahim A.S sebagai khalilullah. Mana mungkin sebuah hubungan yang akrab tidak dilanda ujian. Love is a sweet torment.

Sepanjang saya berada di dalam jalan dakwah dan tarbiyyah, di sinilah saya banyak memaknai apa itu ukhuwwah yang sebenar. Ukhuwwah itu adalah satu perasaan dalam hati yang mana setiap orang yang berukhuwwah perlu menyucikan niatnya dalam berukhuwwah dan berterusan menjaga ukhuwwah serta memastikan iman itulah yang menjadi obor nyalaan kepada sebuah ukhuwwah.

Ukhuwwah inilah menjadikan saya sentiasa teringat kepada murabbi-murabbi, rakan seurah, akhawat-akhawat, anak-anak usrah dan semua yang saya kenal. Aku rindu pada mereka semua !

Setelah siap makan, kami menziarahi sebuah lagi rumah akhawat yang bernama Muawiyah. Sampai sahaja di sana, kami terpegun melihat keadaan rumahnya. Begitu kemas !

Sungguh, inilah qudwah terbaik buat seorang Muslim terhadap orang lain sama ada sesama Muslim atau orang yang bukan seaqidah dengannya. Malu sendiri apabila terkenangkan keadaan rumah sendiri di bumi Mesir sana. Katanya orang dakwah, tetapi aplikasi amal yang tidak sama aplitudenya dengan percakapan yang tanpa henti. Jujurnya bagi saya sendiri, hal-hal kecil seperti inilah yang menjadi kelemahan kita semua yang akhirnya menjadikan kita hilang common sense dan kita pun lupa untuk mengambil berat tentangnya.

Sibuk dengan kerja dakwah bukanlah satu alasan. Apatah lagi kemalasan tidak langsung boleh diterima. Akhlak kita adalah penyumbang terbesar dalam orang ramai menerima dakwah kita.

Apakah orang akan menerima dakwah kita tatkala melihat akhlak kita yang buruk ?

Setelah menunaikan solat jama’ taqdim Zohor dan Asar serta menjamu keenakan buah oren, kami pun pulang semula ke rumah ukhti yang menjemput kami tadi.  Sampai di sana, aku terus mencari katil dan tertidur. Penat yang teramat sangat. Bangkit sahaja dari tidur, aku malu sendiri. Terus aku mengambil wudhuk dan menunaikan solat. Kemudian mandi untuk menyegarkan diri kerana ada tetamu dari negara lain yang juga bakal tiba di sini.

Allah, indah sungguh pertemuan di dalam jalan dakwah. Sekali berjumpa, terus menjadi mesra. Meskipun masing-masing tidak lagi mengenali sedalam-dalamnya, tetapi ada satu perkara yang pasti akan kami bualkan dalam satu frekuensi yang sama, dakwah dan tarbiyyah di tempat masing-masing !

Setelah makan malam bersama-sama, kami mengadakan satu sesi taaruf tiga negara (Jordan-Mesir-Perancis) yang lebih formal. Ibarat kata seorang ukhti yang mengendalikan majlis tersebut, “ Inilah jiran-jiran kita nanti di taman syurga !”

Allahuakbar, indahnya !

Kami diminta untuk masuk tidur lebih awal untuk bangun qiam pada keesokan harinya. Moga tenaga yang kami jana sewaktu tidur nanti adalah tenaga yang akan memuntinjkan untuk segala aktiviti kami pada keesokan harinya. Sebelum aku masuk tidur, aku menyiapkan dahulu bacaan ODOJ yang masih berbaki bersama dua orang ukhti untuk menyemak bacaan tajwid masing-masing.

Setelah itu, aku berwhatsapp dengan seorang ukhti untuk meluahkan sedikit rasa terkilan di hati. Biarlah apa yang terjadi itu menjadi rahsia. Cuma aku tertarik untuk berkongsi dengan kamu semua nasihat yang dia berikan padaku. Nasihatnya berbunyi, “ walirabbika fasbir.”

Dan kerana Tuhanmu, bersabarlah !

Selamat malam.

******

26 Januari 2014
Besancon (Beyt Rijal Ghuraba’)

Pagi itu dimulakan ibadah. Hidup. Walaupun kepenatan semuanya dengan jaulah, tetapi tidak lemah semangat dan tidak beralasan untuk terus beribadah dengan bersungguh-sungguh kepada Allah. Setelah selesai solat Subuh dan membaca Mathurat secara berjemaaah, kami menyiapkan diri dan bersarapan bersama-sama. Pagi itu dimulakan sesi tazkirah Umar Abdul Aziz dan anaknya Abdul Malik. Ya, hari ini giliran aku untuk menyampaikannya !

Kisahnya begitu terkesan pada hidupku. Kisah Umar Abdul Aziz mentarbiyyah anaknya untuk menjadi pembela agama sepertinya menjadi inspirasi aku sehingga kini untuk aku terus bersemangat dalam urusan membina manusia. Dalam satu kisah, Abdul Malik mengingatkan ayahnya untuk tidak berehat dan betapa Umar Abdul Aziz seronok menerima ingatan tersebut dari anaknya.

“ Segala puji bagi Allah yang telah melahirkan daripada sulbi ayah seorang anak yang mampu membantu agama ayah.”

Inilah kata-kata dari seorang ayah kepada anaknya. Serta merta aku teringat kepada ayahku dan ayah-ayah kepada akhawat yang lain. Betapa beruntung kita yang beramal dengan jalan dakwah ini kerana amalan seorang anak soleh itu menjadi bekal buat mereka di alam kubur nanti. Alangkah indahnya jika ayah dan ibu bapa kita pergi di saat kita sedang berada di kemuncak kerja dakwah.

Serta merta juga aku teringat kepada ayahku. Dia yang pada mulanya agak sukar menerima keberadaan aku dan kesibukan yang melanda diriku di dalam jalan dakwah. Tetapi sekarang, dialah antara orang pertama yang sentiasa mendoakan aku agar terus tsabat dalam kerja yang membantu agama Allah ini.

Selepas habis sesi tazkirah, kami meneruskan pula pengisian yang seterusnya iaitu bina’ ad-dakwah (pembinaan dakwah) dari seorang ukhti kabiir di Perancis.  Kami diingatkan semua tentang prinsip, manhaj serta fikrah dakwah kami. Kemudian, kami berehat seketika untuk menunaikan solat sunah Dhuha dan menyambung pula sesi pengisian yang kedua bertajuk Sidqu ad-dakwah.

Ukhti yang memberikan pengisian memulakan pengisian dengan 7 habits of highly effective teenagers. 7 kebiasaan tersebut adalah :

-Be proactive
-Begin with end in minds
-Think win win
-Synergize
-Stand to understand before to be understood
-Sharpen the saw

Betapa 7 kebiasaan ini amat berguna buat seorang daie. Be proactive bukanlah sekadar aktif di dalam menjalankan segala amal dakwah tetapi berani untuk mengambil tanggungjawab-tanggungjawab lain dalam kehidupan. Hal ini menyedarkan saya bahawa seorang daie itu bukanlah sahaja akal dan hatinya penuh dengan bahan-bahan yang melibatkan tsaqafah dakwah sahaja, malah penuh juga dengan ilmu-ilmu lain seperti ekonomi, hal isu semasa, falsafah, sejarah dan lain-lain lagi.

Sidqu ad-dakwah.
Benar melakukan dakwah dengan sebenar-benar dakwah. (Siddiq) Benar di dalam lima perkara iaitu niat, fikrah, perkataan, amal dan sedeqah. Kerana hasil dari setiap kebenaran kita daripada kelima-lima elemen ini akan memberi kita kekuatan yang berbaza-beza untuk kita melakukan kerja dakwah.

Sebagai contoh, jika seseorang itu siddiq (benar) dalam niatnya maka, dia akan mendapat kekuatan indifaq (motivasi) untuk terus beramal dengan dakwah dan tarbiyyah. Seterusnya melahirkan seorang daie yang berani untuk mengambil tanggungjawab.

Bagi seorang daie yang siddiq dalam fikrahnya, dia akan mempunyai kekuatan untuk berhadapan dengan apa jua situasi. Dia akan menjadi seorang daie yang akan memahami sebuah permasalahan dan mencari jalan penyelesaian untuk mengubati masalah tersebut.

Setelah habis pengisian, kami menikmati makan tengahari dan solat berjemaah. Sesi bersambung dengan sesi re-cap semula isi-isi penting di dalam kedua-dua pengisian tadi. Petang itu, kami keluar berjalan-jalan untuk sesi mentadabbur alam. Sungguh, sesi mentadabbur alam petang itu merehatkan diri seketika daripada memikirkan tarikan dunia yang kita rasakan lebih menarik sampai kita lupa bahawa Allah pemilik seisi dunia.

sekitar Besancon

sekitar Besancon

Alam yang diciptakan mempunyai faedahnya bagi seorang manusia yang sentiasa berfikir. Fungsinya adalah untuk sentiasa mengingatkan manusia yang mudah sekali terlupa. Betapa susah untuk seorang manusia mendapat perasaan dekat dengan Tuhan andai hanya membuka mata.

Alam perlu ditadabbur, barulah segala keindahan alam akan kita kembalikan kepada Allah SWT. Kami berkumpul seketika untuk bermain permainan kotak beracun. Permainan tersebut bertujuan untuk memecahkan tembok antara kami (ice breaking). Saya juga terkena racun tersebut !

Lalu, saya mencabut soalan. Soalan yang saya dapat meminta saya untuk menyatakan tiga keistimewaan diri. Terus saya menjawab,

“ Pendek, suka menulis dan tinggi sense of humour.”

Ringkas sahaja saya menjawab. Saya sendiri masih membina dan mengenali diri sendiri agar saya dapat membaiki segala kelemahan yang ada serta menggunakan segala keistimewaan dan kebolehan untuk dakwah dan tarbiyyah. Pastinya, aku ingin menjadi manusia yang terbina muwasafat tarbiyyahnya. Aku ingin menjadi manusia yang bermanfaat buat orang lain. Aku tidak mahu menjadi manusia yang lupa diri.

Setelah itu, kami semua berjalan pulang bersama-sama kembali ke rumah dan menjalankan segala kewajipan sebelum sesi perkongsian tiga negara malam ini bermula. Sesi tersebut adalah untuk menceritakan perihal dakwah yang berbeza-beza  di tempat masing-masing. Sesi perkongsian ini bertujuan untuk berkongsi masalah  dan cara penyelesaian sesama kami. Setiap soalan yang ditanya, dijawab dengan sebaik mungkin.  Perkongsian seperti ini akan membuatkan kita semakin mengenal keadaan dakwah di banyak tempat dan menyediakan kita terhadap apa sahaja kemungkinan yang bakal kita terima.

Lewat malam, setelah habis sesi perkongsian, kami masuk ke bilik tidur untuk mengumpul tenaga keesokan harinya pula.

*******

27 Januari 2014
Beyt Rijal Ghuraba’, Besancon.

Hari ini adalah hari terakhir kami di tempat ini. Akhawat yang belajar di sini pun sudah ke kuliah. Seperti biasa, hari dimulakan dengan sesi tazkirah selepas Subuh dari seorang ukhti yang belajar di Jordan. Tajuk tazkirahnya berkisarkan tentang keikhlasan yang diambil daripada buku yang bertajuk Rakaizud Dakwah.

Tanda-tanda keikhlasan seseorang adalah dia hanya mengharapkan keredhaan Allah semata. Terdapat empat hambatan yang akan sentiasa menggugat keikhlasan kita iaitu nafsu, hawa,dunia dan syaitan. Takut benar aku andai menjadi seorang daie yang ikhlas namun amalnya di hari kiamat nanti hanyalah seperti debu-debu yang berterbangan. Naudzubillah !

Keikhlasan itu sendiri memerlukan keikhlasan. Tanpa keikhlasan, kehidupan kita adalah sebuah kehidupan yang kosong. Tanpa keikhlasan, amal-amal yang kita kerjakan tidak akan mencapai tahapan ihsaan. Menjaga keikhlasan di dalam segala amalan adalah susah kerana itu keikhlasan ini memerlukan latihan dan pengorbanan. Ditambah pula keikhlasan ini teramat mudah untuk dipengaruhi oleh pelbagai faktor sama ada faktor dalaman atau luaran.

Setelah tamat sesi tazkirah, aku meneruskan sesi sharing personal bersama akhawat Jordan untuk menjawab segala soalan dan memberi bantuan sebanyak mana yang aku mampu dengan keberadaan aku di dalam jalan dakwah barulah setahun jagung. Apa yang telah aku pelajari, aku terangkan dengan sebaik mungkin kepada mereka. Aku merasa amat bersyukur dapat meluangkan masa bersama mereka.

Ah, pertemuan ini terlalu singkat. Jam demi jam berlalu dan masa terus mencemburui kami. Saki baki masa yang ada aku gunakan untuk bersarapan pagi serta menyiapkan diri. Pada pagi itu, kami akan pulang kembali ke kota Paris dan berjelajah di sana pula.

Sungguh, saat perpisahan adalah satu saat yang sedih bagi kami semua. Aku berharap kisah ukhuwwah kami tidak hanya tamat di sini. Mengenali mereka semua walaupun sebentar adalah kenangan terindah. Jika Allah bertanya kepadaku satu hari nanti siapakah mereka ini, akan aku jawab, “ Mereka ini bidadari-bidadari dakwah.”

Jika Allah bertanya adakah kau menyintai mereka, akan aku jawab, “ Ya Allah, saat aku berjumpa dengan mereka saat itu jugalah aku menyebarkan cintaku kepada mereka hanya semata keranaMu Ya Allah. Demi Allah, aku tidak rugi walau sedikitpun menyintai dan bertemu dengan mereka di dalam jalan dakwah ini.”

Masing-masing antara kami peroleh tarbiyyah. Tarbiyyah menerima tetamu, merelakan segala apa yang ada di dalam rumah untuk digunakan tetamu, melayan segala kehendak tetamu dan sebagainya. Kami pula sebagai tetamu mendapat tarbiyyah menjadi tetamu kepada akhawat di sini. Buat akhawat yang telah banyak berkorban menerima kami sebagai tetamu, kami meminta maaf atas segala kelemahan dan kesalahan yang telah kami lakukan. Moga segala kelemahan dan kesalahan yang kami lakukan ini tidak membekas di jiwa kamu semua dan semuanya adalah datang dari kelemahan kami sebagai seorang manusia.

Sudah tentu, kami juga mengalu-alukan kamu semua untuk berjaulah ke tempat kami semula.
Bon Voyage Besancon.

Besancon Viotte Centre Ville-Paris Gare de Lyon
(12.28pm-3.06 pm)

******

Paris Gare de Lyon-Mary’s Hotel-kota Paris

Alhamdulillah, kami berjaya sampai di stesen keretapi. Destinasi kami yang seterusnya adalah menuju ke hotel sepanjang kami berada di ibu kota Perancis ini. Kami mempunyai sedikit masalah memandangkan tidak tahu lokasi sebenar hotel tersebut. Mujurlah datang dua orang lelaki yang cukup prihatin akan hal kami. Salah seorang daripada mereka adalah warganegara Vietnam dan seorang lagi adalah lelaki Perancis yang menikahi seorang perempuan cina. Bagaimanapun, lokasi yang mereka tunjukkan membawa kami agak jauh dari kedudukan hotel yang sebenar. Akhirnya, seorang ukhti meneliti peta yang ada padanya dan membawa kami ke lokasi yang lebih tepat berpandukan alamat yang telah diberi.

Alhamdulillah, lokasi hotel berjaya ditemui dan kami mendaftar masuk (check-in) untuk meletakkan beg serta menunaikan solat. Tidak lama selepas itu, ketua jaulah membawa kami untuk keluar bersiar-siar. Kami menaiki metro daripada stesen Oberkamph  menuju ke stesen Ieha. Stesen tersebut merupakan stesen metro yang paling hampir dengan menara Eiffel. Ketua jaulah membawa kami ke sana untuk melihat menara Eiffel yang bercahaya indah pada waktu malam.

sekitar Paris

sekitar Paris

sekitar Paris 2

sekitar Paris 2

Diceritakan oleh ketua jaulah kami bahawa menara ini menggunakan sebanyak beratus ribu lampu untuk menyalakannya sahaja ! Menara ini merupakan ilham dari seorang lelaki yang bernama Eiffel. Pada ketika beliau menyuarakan ideanya untuk membina menara ini, ideanya tidak diterima oleh ramai orang. Namun, Eiffel tidak menyerah kalah dan begitu tinggi azamnya untuk membina juga menara ini !

“ Kita bina dahulu. Andai kata selepas 20 tahun menara ini tidak mendapat perhatian, kita akan robohkan.”

Beginilah rayuan Eiffel untuk membina juga menara ini. Kini, menara ini merupakan lambang keagungan kota Paris. Para pelancong tidak melepaskan peluang untuk meluangkan masa pergi ke menara ini meskipun menara ini hanyalah diperbuat daripada besi semata. Terbuktilah bahawa tidak rugi Eiffel dengan azamnya untuk mendirikan juga menara ini. Jika tidak, kota Paris tidak akan daya tarikannya yang tersendiri !

Lantas melihat menara Eiffel ini mengingatkan aku pada banyak perkara. Pertama, aku teringatkan betapa indahnya segala apa yang ada di muka bumi ini dan perlunya semua itu dikembalikan kepada Allah. Kedua, melihat kemegahan Menara Eiffel membuatkan aku teringat akan kemegahan tamadun Islam satu ketika dahulu. Walaupun sekarang hanya menjadi tinggalan sejarah tetapi pastinya ia pernah berdiri megah satu ketika dahulu. Kerana tamadun Islam itu, satu dunia akan menyanjungi, mengenali dan menghormati agama kita. Dengan kemegahan Islam, satu dunia akan tunduk menyembah Allah sebagai Tuhan sekalian alam.

Paris terkenal dengan Menara Eiffel, Islam mahu terkenal dengan apa ?

KAMI di hadapan Eiffel Tower

KAMI di hadapan Eiffel Tower

Eiffel Tower in night

Eiffel Tower in night

Kemegahan yang kita kejar bukanlah dari aspek fizikal yang wajib dibuktikan dengan menara atau apa jua binaan-binaan, tetapi kemegahan teguhnya nilai Islam dalam setiap individu Muslim itu sendiri. Itu yang paling penting bagi diri kita yang mempercayai bahawa tujuh maratib amal itu adalah amal yang berkesan.  Menara dakwah itulah sasaran kita. Kita mahu Islam itu yang terkenal dan dikenali serata dunia. Kita tidak mahu orang menganggap Islam ini hanyalah pada ibadah semata, tetapi lebih dari itu.

Menghayati kegigihan Eiffel,
buat aku malu,
mengapa harus aku mudah lemah,
putus asa lalu menyerah,
Patutnya aku kuat dan teguh,
Sebab Eiffel berjaya bina menaranya,
saat orang keliling tidak menerima,
aku juga mahu bina menara,
menara yang terdiri dari batu-bata manusia,
dari jauh nanti,
orang dapat lihat,
Islam itu indah rupanya.

Seterusnya, kami terus berjalan-jalan di sekitar menara tersebut. Ketua jaulah sempat memberikan kami taklifat kepada kami semua dan meminta kami untuk mencari jawapan sepanjang berjaulah.

tugasanku

tugasanku

Kami akhirnya pulang ke hotel untuk berehat, menunaikan solat serta menikmati makan malam yang dimasak oleh seorang ukhti tercinta dengan hanya menggunakan periuk nasi. Hebat sungguh !

Mata aku sudah mengantuk, namun masih ada lagi tugas-tugas kecil yang belum aku siapkan. Moga Allah terus memberkati jaulah kami.
Bon nuit, Paris.

******

28 Januari 2014
Hari bermula dengan tazkirah selepas Subuh oleh ketua jaulah sendiri sambil bersarapan bubur yang juga dimasak olehnya. Tazkirah yang diberikan olehnya berkisarkan sejarah Islam di bumi Perancis satu ketika dahulu.  Islam berkembang di Paris melalui peperangan.

Abdur Rahman (Gabenor Andalusia) yang ketika itu sangat tinggi semangatnya untuk menyebarkan dakwah di bumi Perancis lalu berperang dengan Charles Martell yang dikenali sebagai The Hammer. Charles Martell bersiap sedia untuk berperang dilengkapi pula dengan kelengkapan dan kepakaran dalam berperang. Abdur Rahman meninggal dunia di dalam peperangan tersebut. Selepas itu, tiada lagi peperangan yang berlaku.

Kebatilan yang tersusun boleh mengalahkan kebenaran yang tidak tersusun. Ekoran dari hal ini, tentera Islam kalah dan sehingga sekarang Islam tidak dapat diterima baik di bumi Perancis. Seterusnya, tentera Perancis tadi menawan Morocco dan Tunisia.

Banyak ibrah yang kami dapat pelajari dari kisah ini. Dalam kita ingin meneruskan dakwah ini, kita perlu menjadi seorang daie yang muntij gerak kerjanya. Kerja dakwah kita wajib mempunyai strategi dan susunan, bukan semata kehendak ingin menyebarkan dakwah. Tanpa persediaan yang rapi, amat mudah bagi musuh untuk mengambil kesempatan dan bertindak ke atas kita. Natijahnya, kita akan dikalahkan dengan kekalahan yang mungkin sahaja menyebabkan dakwah tidak dapat lagi disebarkan.

IMG_1215

Seterusnya, kami bergerak keluar dari hotel dan menuju ke taman di sekitar Menara Eiffel. Setelah puas bergambar di sana, kami menuju pula ke Place De La Concorde dengan hanya berjalan kaki yang agak jauh. Di sana terdapat sebuah tiang yang dikatakan milik kerajaan Mesir pada zaman dahulu. Tiang ini kemudiannya dihadiahkan kepada kerajaan di sini.

Tiang Concorde

Tiang Concorde

Seterusnya, kami bergerak menuju ke sebuah taman  yang cukup luas berhampiran dengan tiang tersebut sambil mentadabbur Al-Quran. Pada mulanya, kami semua memang tidak tahan akan kesejukan yang melanda. Namun, kata-kata ketua jaulah membakar semula semangat kami.

di taman

di taman

Katanya, “ Semoga setiap getaran tubuh kita menahan kesejukan ini diredhai oleh Allah.”

Ayat yang ditadabbur menceritakan tentang nikmat-nikmat yang telah Allah sediakan buat manusia. Manusia yang sememangnya perlu sentiasa diingatkan. Kita sering terlupa untuk mensyukuri apa yang telah ada malah terus meminta-minta apa yang kita rasakan masih tidak mencukupi.

Astaghfirullah !

Nikmat Allah yang tidak terkira nilainya ini sepatutnya menjadikan kita hamba yang sentiasa dekat pada-Nya. Tanpa kesemua nikmat yang berada di sekeliling kita sekarang, kita tidak akan dapat bertahan untuk hidup di atas dunia walaupun untuk sesaat ! Betapa kita terlalu mudah menganggap segalanya adalah kepunyaaan kita sedangkan segalanya itu adalah pinjaman dari Allah semata.

Seterusnya, kami meneruskan lagi perjalanan ke sebuah lagi destinasi yang menjadi kebanggaan rakyat Perancis iaitu Musee de Lourve La Pyramide untuk melihat pyramid kaca di sana. Kami tidak mampu untuk bayar masuk ke dalam muzium yang terlampau besar itu. Bahkan, masa pula amat mencemburui kami. Hanya mengambil beberapa gambar, kami meneruskan lagi perjalanan menuju Cathedrale Notre-Dame de Paris. Sebuah gereja besar yang dikatakan tempat wajib untuk dilawat jika sampai ke kota ini.

Piramid kaca

Piramid kaca

Arakiannya, bagi kami ia hanyalah sebuah bangunan cantik. Aku hanya menangkap sekeping gambar sebagai bukti telah sampai. Itupun hanyalah gambar dari jauh. Seterusnya, kami menuju ke kedai-kedai berhampiran yang menjual cenderahati. Sepanjang saya berjaulah, inilah masanya yang paling sukar kerana semua yang diingati dan kita ingin benar membelikan sesuatu untuknya. Tetapi, kewangan tidaklah membenarkan segalanya. Kami semua sedaya-upaya untuk memilih dan membuat keputusan yang terbaik.

“ Eh, handset B [bukan nama sebenar] mana ?”

Kata-kata seorang ukhti mengejutkan kami. Telefon bimbitnya hilang. Diseluk penyeluk saku handal  yang sememangnya terkenal di kota ini. Mujur salah seorang ukhtiku sempat mengambilnya kembali dan penyeluk saku itu sempat melarikan diri dengan muka yang tidak bersalah. Seorang ukhti memujuk ukhti tersebut sambil menyatakan, “ Allah sayangkan kak B. Dia masih rezekikan telefon bimbit itu menjadi milik akak.”

Setelah selesai dengan urusan membeli-belah, kami bergerak pula menuju ke sebuah masjid yang terdapat di kota Paris. Alhamdulillah ketua jaulah yang cekap dengan peta yang terdapat di dalam telefon bimbitnya, kami berjaya sampai ke masjid tersebut. Kami menunaikan solat di sana dan berhenti rehat seketika. Berada bersama golongan monoriti di dalam sebuah masjid sesama Muslim membuatkan kami begitu terharu. Tambahan pula, sudah lama kami tidak bersembahyang  bersama imam di masjid.

IMG_1280

Kebanyakan muslimat menegur kami dan bertanya kami berasal daripada negara mana. Aku hanya terdiam dan tidak banyak berbual dengan mereka kerana aku risau suasana masjid menjadi bising. Kami sempat  bergambar sekejap dan kemudian mereka ingin pulang ke rumah mereka.

“ May Allah gather us in together in jannatul Firdaus.”, doa mereka sebelum meninggalkan kami.

Mereka bukanlah warganegara asli Perancis. Ada dalam kalangan mereka berasal dari Tunisia, Jazirah Arab, Morokko dan lain-lain. Mereka telah lama bermukin di sini. Ada seorang makcik yang sehingga sekarang aku terbayang-bayang keceriaan wajahnya, malangnya aku terlupa untuk bertanyakan namanya. Dia mengajak kami untuk makan malam di rumahnya dan menawarkan duit sekiranya kami memerlukan. Kami terpaksa menolak kerana malam ini kami perlu ke lapangan terbang untuk meneruskan perjalanan ke tempat lain pula, inshaAllah !

Aku benar-benar berharap agar ini bukanlah kali terakhir berjumpa dengan mereka. Alunan mereka membaca Al-Quran masih lagi terngiang-ngiang di telingaku saat ini. Setelah itu, kami keluar dari masjid dan bertanya kepada seorang pakcik di masjid akan kedudukan restoran halal di sini. Dengan pantas dia membawa kami ke sana.

Seterusnya kami menyinggah ke sebuah pasaraya utnuk membeli barang dan kembali semula ke hotel untuk mengambil beg. Kami menuju ke Gare du Nord dan seterusnya ke Aeroport Charles de Gaulle terminal 2.

Selamat tinggal bumi Perancis. Pasti sekali kami semua bakal merindui bumi ini dan isi-isinya. Bumi yang telah memberi seribu kenangan yang begitu bermakna. Segala memori yang tercipta akan kami simpan dengan baik.

Dan bumi ini juga yang telah mengajar aku dari tidak suka merujuk peta kepada yang suka !

Malam ini kami hanya bermalam di lapangan terbang sama seperti kami mula-mula sampai dahulu. Saat aku menulis ini, beberapa orang ukhtiku sudah tidur dan ada yang menghabiskan urusan mereka yang masih tidak selesai.

Sekian sahaja kisah kami di bumi Perancis.
Bon Voyage Perancis.

Perjalanan kami bakal bersambung ke sebuah lagi negara.
Negara yang telah lama saya hajati.

akan bersambung….

manusiawi dan tarbawi

Imam al Banna menyebut, “Engkau duduklah bersama seseorang ,bicaralah dengannya mengenai Islam dan mengenai qadhaya kita,maka dia akan terkesan denganmu dan tergeraklah perasaannya, selepas selesai sesi itu maka dia akan mengikat perjanjian denganmu untuk beramal agar risalah ini berjaya, sejurus selepas itu dia melupakan perkara itu dengan pantas, beberapa jam selepas itu dia bertemu dengan seorang atheis maka dia mengikuti pula orang itu. Inilah sebuah gambaran ringkas bagaimana pencairan berlaku, jauh dari ruh Islami. “

*******

Masing-masing saling menyimpan pandangan dan tafsiran peribadi. Bergantung pada penilaian manusiawi. Penilaian manusiawi yang mana akhirnya menjadikan kita ‘hakim’ tidak bertaraf, menghukum tanpa bersikap adil.

Inilah manusia. Tegar dalam melupakan kehidupannya sendiri. Dia terlupa untuk muhasabah. Hati dan akalnya lebih terarah dalam menelaah hidup orang lain berbanding hidupnya sendiri. Natijahnya, lahirlah satu kehidupan yang tidak harmoni buat jiwanya kerana dia tidak memerhatikan hati dan amalnya terlebih dahulu !

Inilah tarbiyyah.
Tarbiyyah yang tidak akan meninggalkan aspek manusiawi begitu sahaja meskipun aspek tarbawi itu dibina dan terbina sepanjang masa. Aspek manusiawi dan tarbawi sepanjang masa akan bergerak beriringan bersama.

Di dalam proses tarbiyyah kita, pentakwinan (pembinaan) itu adalah tingkatan atau fasa yang paling mencabar. Sebagaimana Rasulullah SAW mentakwin para sahabat dahulu, ada juga jatuh dan bangunnya. Meskipun proses pentakwinan itu berterus, tetapi berterusan juga mereka ditapis Allah.

Fasa pentakwinan bukanlah satu fasa yang mudah bagi seorang daie (murabbi dan mutarabbi). Kerana dalam fasa ini adalah fasa peperangan terbesar dalam hidupnya.

Fasa di mana ia perlu melawan kehendak dan nafsunya.
Fasa di mana ia perlu mula memberi komitmen kepada agamanya.
Fasa di mana ia perlu mula meninggalkan kehidupannya yang biasa.

Fasa di mana ia perlu meninggalkan keselesaan dirinya !

Fasa pentakwinan bukanlah hanya membina aspek tarbawi seseorang sebagaimana yang kita tahu di dalam dakwah ada dua jenis pembangunan. Pembangunan yang bersifat horizontal dan vertikal. Pembangunan horizontal melihatkan nasyruddakwah (penyebaran dakwah). Manakala pembangunan vertikal pula melibatkan peningkatan mustawa (tingkat/level) seseorang dan pembentukannya.

Mudahnya, pembangunan horizontal ini lebih berpusat kepada amal dakwah seseorang dan pembangunan vertikal pula berpusatkan kepada lapangan tarbawinya.

Seorang daie itu tidak boleh melupakan aspek tarbawi begitu sahaja kerana aspek tarbawi akan berguna walau dalam saat genting sekalipun !

Aspek tarbawi atau pentakwinan bukanlah sekadar dalam usrah semata malah lebih dari itu. Tarbiyyah berpusat pada tiga perkara : dzatiyyah, fardiyah dan jamaieyyah.

Dzatiyyah melibatkan praktikal tarbiyyah ketika dia seorang diri. Fardiyyah pula melibatkan tarbiyyah one-to-one ( seorang murabbi dengan setiap seorang mutarabbinya). Jamaieyyah melibatkan tarbiyyah dalam keadaan yang ramai seperti di dalam usrah, daurah, mukhayyam dan sebagainya.

Ketiaga tiga ini perlu dibangunkan dalam fasa pentakwinan kerana perubahan dalam tarbiyyah melibatkan juga tiga aspek. Fikiran, amalan dan akhlak. Mana mungkin hanya seseorang itu hanya menjadi seorang pemikir tetapi tidak beramal dengan dakwahnya.

Mana mungkin juga seorang hanya beramal dengan amalan dakwah tetapi fikrahnya kosong ! Ketiga tiga aspek ini harus dijadikan resolusi oleh seorang naqib atau naqibah dalam membina mutarabbi mereka. Resolusi inilah akhirnya akan menatijahkan aspek tarbawi dan manusiawi seseorang.

Tarbiyyah itu proses.
Tarbiyyah itu perubahan.
Tarbiyyah itu jauh impiannya.
Tarbiyyah itu bekalan.

Bagaimana Rasulullah SAW melahirkan para sahabat ketika di Mekah dengan pelbagai jenis latar belakang dan akhirnya bersatu di bawah kalimah agung yang sama.

Rasulullah memproses mereka ibarat tukang besi yang menempa mereka dengan ‘besi’ (kebolehan dan keistimewaan) yang ada pada mereka.
Rasulullah mengubah mereka dari jadi hamba berhala dan manusia kepada hamba Allah.
Rasulullah membina para sahabat dengan harapan ustaziyatul alam, bukan sekadar mendirikan kota Madinah.
Rasulullah membekali mereka dengan bekalan tarbiyyah yang mana para sahabat boleh bertahan setelah kewafatannya.

Tarbiyyah bukanlah kilang manusia kerana hasil sebuah kilang adalah hasil yang sama. Tarbiyyah adalah proses menanam. Sang petani itu menanam anak benihnya, memberi air dan baja yang mencukupinya. Arakiannya, hasil itu bukanlah hasil yang sama walaupun dari jenis pohon yang sama.

Ada yang mengeluarkan banyak jenis buah. Ada yang tidak mengeluarkan buah langsung, ada yang mengeluarkan hanya daun. Begitulah, hasil tarbiyyah ini pelbagai kerana setiap dari kita mempunyai aspek manusiawi.

Aspek manusiawi yang pelbagai.
Kerana itu setiap manusia kadar perubahannya berbeza. Tetapi setiap dari kita kena tahu bahawa kita perlu berubah. Ini asas yang perlu ada pada kita semua. Dan di segala sisi manusiawi inilah akan terlahir segala kelemahan seseorang.

Disebabkan aspek manusiawi kita ini berbeza, maka kita semua tidak didatangkan dengan jenis ujian yang sama. Aspek manusiawi inilah yang menjadi kekuatan dalam membina aspek tarbawi dalam diri kita.

Aspek manusiawi inilah yang akan sedikit sebanyak mempengaruhi nilai iman kita walaupun iman kita dibina dalam aspek tarbawi. Apabila iman mampu menolak kedua aspek untuk membangun seiring, maka kita akan dimenangkan kerananya atau olehnya sepertimana kata imam Hassan Al Banna :

“Kami dan kaum kami mempunyai iman yang sama , cuma bezanya adalah iman mereka sedang tidur di dalam diri mereka . ia tidak mahu keluar untuk melaksanakan hukumnya , dan tidak mahu memenuhi tuntutan tuntutan ke atasnya sebaliknya iman di dalam jiwa Ikhwan adalah iman yang bingkas bangkit dan bekerja keras dengan tegas . ia adalah sesuatu yang jelas , istimewa dan ajaib . kita telah memilikinya dan manusia di sekeliling kita serta barat telah merasainya wujud pada diri kita . kita beriman dengan iman yang akan mengkhayalkan manusia jika kita berbicara tentangnya (iman kita) terhadap mereka , ia telah merelakan kita untuk menghancurkan gunung ganang , berkorban jiwa raga , harta , kemungkinan kemungkinan , kesukaran , sehinggalah kita berjaya dengannya ataupun kita dijayakan olehnya (iman kita) “

******

Adakalanya, bila kita menjadi murabbi, kita hanya sibuk membina aspek tarbawi mutarabbi dan kita terlepas pandang akan aspek manusiawinya.

Ya, dalam tarbiyyah penting untuk kita membina keduanya kerana dakam fasa pentakwinan ini memerlukan kita untuk melahirkan rijal yang beramal, berfikir, berani dan muntij hasil kerja dakwahnya. Bukanlah semata pengikut tetapi tidak menyumbang sebarang tenaga dalam jalan dakwah ini.

Kita tidak mahu meramaikan kuantiti tanpa melihat kualiti. Tetapi kita juga tidak mahu yang berkualiti itu nilainya sedikit. Kita tidak patut sekularisme dalam dakwah !

Bagaimana sekularisme dalam dakwah ?
Ditarbiyyah tetapi tidak bekerja.
Menyebarkan dakwah tetapi terlupa diri sendiri.
Melakukan kerja dakwah semberono tanpa memikiran cara kerja yang lebih muntij.

Kita terlalu mudah berubah.
Untuk berbolak balik dari positif kepada negatif dan juga sebaliknya.

Aspek manusiawi dan tarbawi seorang manusia perlu seimbang. Untuk melahirkan rijal yang solid pemahamannya. Dengan pemahamannya dalam jalan dakwah ini akan menggerakkannya dalam tarbiyyah maidaniyyah. Dalam tarbiyyah maidaniyyahlah, seseorang daie itu bukan hanya mampu bertahan dalam medan amal malah dalam medan jihad.

Imam Hasan al-Banna mengatakan: “Saya dapat menggambarkan sosok mujahid adalah seorang yang sentiasa mempersiapkan dan membekali diri, berfikir tentang keberadaannya dalam segenap ruang hatinya. la selalu dalam keadaan berfikir. Waspada di atas kaki yang selalu dalam siap siaga. Bila diseru ia menyambut seruan itu.

Waktu pagi dan petangnya, bicaranya, keseriusannya, dan permainannya, tidak melanggar arena yang dia persiapkan untuknya. Tidak melakukan kecuali misinya yang memang telah meletakkan hidup dan kehendaknya di atas misinya. Berjihad di jalannya.

Anda dapat membaca hal tersebut pada raut wajahnya. Anda dapat melihatnya pada bola matanya. Anda dapat mendengarnya dari ucapan lidahnya yang menunjukkanmu terhadap sesuatu yang bergolak dalam hatinya, suasana tekad, semangat besar serta tujuan jangka panjang yang telah memuncak dalam jiwanya. Jiwa yang jauh dari unsur menarik keuntungan kecil di sebalik perjuangan.

Adapun seorang mujahid yang tidur sepenuh kelopak matanya, makan seluas mulutnya, tertawa selebar bibirnya, dan menggunakan waktunya untuk bermain dan kesia-siaan, mustahil ia termasuk orang-orang yang menang, dan mustahil tercatat dalam jumlah para mujahidin.”

Sekian,
mylittlepencil

Momentum keikhlasan

20140106-210430.jpg

Bismillah.

Tahun masihi yang baru sudah menjengah.
Tahun masihi yang lama melambai pergi.

Adakah diri kita hanya sekadar meninggalkan masa lalu ?
Atau diri kita meninggalkan apa jua yang lama, untuk menjadi yang benar-benar baru.

Tahun ini saya punya satu azam baru.
Azam ini payah benar jiwa saya untuk memilikinya.

Azam ini memerlukan mujahadah.
Azam ini memerlukan kesungguhan.
Untuk memilikinya, kita sendiri tidak dapat memastikan.
Hanya Allah sahaja yang berhak merezekikannya kepada mana-mana hamba yang dikehendaki-Nya.

Benarlah kata Sahl bin Abdullah At-Tusturi ketika ditanya,
” Apakah yang paling berat dilakukan jiwa?”
Ia menjawab, ” Keikhlasan, kerana jiwa tidak punya bahagian untuk mengendalikannya.”

Sejauh mana kita melangkah dalam kehidupan, ia akan sentiasa berpusing pada paksi yang sama iaitu paksi keikhlasan.

Memang susah untuk kita sering bertanya kepada diri sendiri sama ada aku ikhlas atau tidak melakukan itu dan ini kerana kita terlepas pandang banyak aspek dalam kehidupan kita. Seandainya, kita merasakan kita telah ikhlas, lambat laun kita akan hilang keikhlasan itu kerana kita sendiri tidak menjaga momentumnya.

Apa ciri-ciri orang yang ikhlas ?
Bagi saya, orang yang ikhlas tidak akan mudah penat beramal.
Tidak meletakkan beribu alasan untuk beramal.
Tidak menangguh dalam beramal.
Tidak bermalas-malasan dalam beramal.

Dalam kata yang lebih senang.
Orang yang ikhlas ini akan beramal sahaja.
Buat dan buat.

Mengira aspek tugas seorang hamba, dikatakan ahsanu amala itu bukanlah amalan yang sempurna pada hukum dan cara perlaksanaannya, tetapi keikhlasan ketika kita melakukan amalan tersebut.

Segala amalan yang dituntut agama kita perlu ikhlas dalam melakukannya. Adalah salah sekiranya kita menganggap kita hanya perlu ikhlas dalam amal ibadah khusus semata seperti solat, puasa dan lain-lain. Adalah salah juga kita menganggap, kita hanya perlu ikhlas dalam sesetengah perkara dan meninggalkan yang lain.

Keikhlasan sewajarnya menaungi segenap kehidupan kita kerana itulah rahmah terbesar buat seorang hamba Allah !

Keikhlasan tidak akan lahir dalam bentuk yang lahiriah. Seperti mana seorang yang bakhil cuba untuk membuktikan dirinya tidak bakhil dengan memberi sedeqah. Keikhlasan itu tersembunyi. Ianya ibarat cahaya yang bersinar tetapi tidak dapat dikenalpasti dari mana asalnya cahaya tersebut.

Begitulah orang yang ikhlas.
Mereka ini golongan manusia yang menjalani kehidupan atas nama Allah.
Bagi mereka, kehidupan mereka tidak terikat pada yang melainkan pada tali agama-Nya.

Untuk menjadi manusia yang tergolong dalam golongan ini ternyata memang susah. Tidak ramai orang yang ingin menyerahkan dirinya secara total kepada Allah. Kebanyakan manusia hanya berserah diri kepada Allah bila ditimpa musibah atau masa-masa yang tertentu.

Orang yang ikhlas tidak memilih. Mereka memilih untuk sentiasa beramal. Mereka tidak memilih untuk memandang dugaan itu sebagai satu penghinaan. Mereka memandang ujian itu sebagai satu belas kasihan dari Allah.

Satu kisah.

Dari Muaz, Rasulullah SAW bersabda:

“Puji syukur ke hadrat Allah SWT yang menghendaki agar makhluk-Nya menurut kehendak-Nya, wahai Muaz!”

Jawabku, “Ya, Sayidil Mursalin.”

Sabda Rasulullah SAW, “Sekarang aku akan menceritakan sesuatu kepadamu yang apabila engkau hafalkan (diambil perhatian) olehmu akan berguna tetapi kalau engkau lupakan (tidak dipedulikan) olehmu maka kamu tidak akan mempunyai alasan di hadapan Allah kelak.”

“Hai Muaz, Allah itu menciptakan tujuh malaikat sebelum Dia menciptakan langit dari bumi. Setiap langit ada satu malaikat yang menjaga pintu langit dan tiap-tiap pintu langit dijaga oleh malaikat penjaga pintu menurut ukuran pintu dan keagungannya.”

“Maka malaikat yang memelihara amalan si hamba (malaikat hafazah) akan naik ke langit membawa amal itu ke langit pertama. Penjaga langit pertama akan berkata kepada malaikat Hafazah,

“Saya penjaga tukang mengumpat. Lemparkan kembali amalan itu ke muka pemiliknya karena saya diperintahkan untuk tidak menerima amalan tukang mengumpat”.

“Esoknya, naik lagi malaikat Hafazah membawa amalan si hamba. Di langit kedua penjaga pintunya berkata,

“Lemparkan kembali amalan itu ke muka pemiliknya sebab dia beramal karena mengharapkan keduniaan. Allah memerintahkan supaya amalan itu ditahan jangan sampai lepas ke langit yang lain.”

“Kemudian naik lagi malaikat Hafazah ke langit ketiga membawa amalan yang sungguh indah. Penjaga langit ketiga berkata, “Lemparkan kembali amalan itu ke muka pemiliknya kerana dia seorang yang sombong.”

Rasulullah SAW meneruskan sabdanya, “Berikutnya malaikat Hafazah membawa lagi amalan si hamba ke langit keempat. Lalu penjaga langit itu berkata,

“Lemparkan kembali amalan itu ke muka pemiliknya. Dia seorang yang ujub. Allah memerintahkan aku menahan amalan si ujub.”

Seterusnya amalan si hamba yang lulus ke langit kelima dalam keadaan bercahaya-cahaya dengan jihad, haji, umrah dan lain-lain. Tetapi di pintu langit penjaganya berkata,

“Itu adalah amalan tukang hasad. Dia sangat benci pada nikmat yang Allah berikan pada hamba-Nya. Dia tidak redha dengan kehendak Allah. Sebab itu Allah perintahkan amalannya dilemparkan kembali ke mukanya. Allah tidak terima amalan pendengki dan hasad.”

Di langit keenam, penjaga pintu akan berkata,”Saya penjaga rahmat. Saya diperintahkan untuk melemparkan kembali amalan yang indah itu ke muka pemiliknya karena dia tidak pernah mengasihi orang lain. Kalau orang dapat musibah dia merasa senang. Sebab itu amalan itu jangan melintasi langit ini.”

Malaikat Hafazah naik lagi membawa amalan si hamba yang dapat lepas hingga ke langit ketujuh. Cahayanya bagaikan kilat, suaranya bergemuruh. Di antara amalan itu ialah shalat, puasa, sedekah, jihad, warak dan lain-lain.

Tetapi penjaga pintu langit berkata, “Saya ini penjaga sum’ah (ingin kemasyhuran). Sesungguhnya si hamba ini ingin termasyhur dalam kelompoknya dan selalu ingin tinggi di saat berkumpul dengan kawan-kawan yang sebaya dan ingin mendapat pengaruh
dari para pemimpin. Allah memerintahkan padaku agar amalan itu jangan melintasiku. Tiap-tiap amalan yang tidak bersih karena Allah maka itulah riya’. Allah tidak akan menerima dan mengabulkan orang-orang yang riya’.”

Kemudian malaikat Hafazah itu naik lagi dengan membawa amal hamba yakni solat, puasa, zakat, haji, umrah, akhlak yang baik dan mulia serta zikir pada Allah. Amalan itu diiringi malaikat ke langit ketujuh hingga melintasi hijab-hijab dan sampailah ke hadirat Allah SWT.

Semua malaikat berdiri di hadapan Allah dan semua menyaksikan amalan itu sebagai amalan soleh yang betul-betul ikhlas untuk Allah.

Tetapi firman Tuhan,

“Hafazah sekalian, pencatat amal hamba-Ku, Aku adalah pemilik hatinya dan Aku lebih mengetahui apa yang dimaksudkan oleh hamba-Ku ini dengan amalannya. Dia tidak ikhlas pada-Ku dengan amalannya. Dia menipu orang lain, menipu kamu (malaikat Hafazah) tetapi tidak bisa menipu Aku. Aku adalah Maha Mengetahui.”

“Aku melihat segala isi hati dan tidak akan terlindung bagi-Ku apa saja yang terlindung. Pengetahuan-Ku atas apa yang telah terjadi adalah sama dengan pengetahuan-Ku atas apa yang bakal terjadi.”

“Pengetahuan-Ku atas orang yang terdahulu adalah sama dengan Pengetahuan-Ku atas orang-orang yang datang kemudian. Kalau begitu bagaimana hamba-Ku ini menipu Aku dengan amalannya ini?”

“Laknat-Ku tetap padanya.”

Dan ketujuh-tujuh malaikat beserta 3000 malaikat yang mengiringinya pun berkata:

“Ya Tuhan, dengan demikian tetaplah laknat-Mu dan laknat kami sekalian bagi mereka.”
Dan semua yang di langit turut berkata,”Tetaplah laknat Allah kepadanya dan laknat orang yang melaknat.”

***********
Ikhlaskah kita menjadi pejuang agama-Nya ?
Ikhlaskah kita menjalani kehidupan sebagai seorang daie ?

Persoalan ikhlas adalah satu persoalan yang sangat besar bagi seorang daie. Setiap daie itu harus sedar bahawa mereka semua menjadi benteng dakwah, maka janganlah dakwah itu dirosakkan oleh perbuatan mereka sendiri.

Ikhlas dalam menjalani tarbiyyah bukanlah sekadar membiarkan tarbiyyah kehidupan itu berlalu pergi. Ikhlas dalam menjalani tarbiyyah bermaksud seorang hamba itu melalui tarbiyyah dan berubah ke arah yang lebih baik. Tarbiyyah dan dakwah yang kita lalui ini adalah satu kemuliaan yang perlu kita pulangkan semula melalui segala usaha dan amal kita kepada Allah.

Maka, cara pulang yang terbaik adalah untuk ikhlas terhadapnya !
Hendaklah kita ingat. Bahawa Allah berhak menggantikan kita dengan sesiapapun, pada bila-bila masa pun, dimana jua sekalipun. Pastinya, Allah akan menggantikan kita dengan barisan manusia yang lebih baik.

Dan manusia yang lebih baik itu keikhlasan mereka lebih hebat berbanding kita. Mereka yang ikhlas ini berjalan dengan pandangan bashirah (mata hati) yang benar dan jitu. Allah menganugerahkan kepada mereka keikhlasan tanpa henti sampailah mereka menemui Allah dengan kemuliaan.

Daie yang ikhlas akan terus merasa izzah terhadap agama dan dakwahnya. Dia akan membawa agama ini kemana jua dia pergi. Tidak akan dia melonggarkannya sedikitpun. Dia tidak malu menjadi pengikut agama ini. Dia tidak segan silu menyampaikan dakwahnya.

Daie yang tidak menjadikan kepenatannya itu sebagai satu alasan.
Daie itu menjadikan keikhlasan itu sebagai daya tolaknya.
Daie yang terus menyeru tanpa mengalami putus asa.

Jujurnya, inilah yang saya cari dari dulu dalam jalan dakwah.
Keikhlasan.

Keikhlasan yang perlu dijana semula momentumnya.
Keikhlasan yang bukan tergerak kerana manusia.
Keikhlasan yang suci untuk menggerakkan iman.

Ikhlas. Mukhlis. Khalis.
Macam Rasulullah S.A.W.

Keikhlasan ini untuk Allah.
Datang dari Allah dan juga dipulangkan kembali kepada Allah.

Sekian,
mylittlepencil.

Adakah benar-benar bahagia ?

20131216-225117.jpg

Bismillah.

Sudah lama tidak menulis. Sudah usang barangkali perasaan sendiri dalam menghalusi dakwah ini untuk dijadikan tulisan buat tatapan semua.

Apakah kita semua masih bahagia ?

Pertanyaan ini membawa saya untuk mengajukan pertanyaan yang seterusnya.
“Definisi kebahagiaan”

Bagi orang yang bujang, mempunyai pasangan hidup itu adalah kebahagiaan.
Bagi seorang ibu, mempunyai anak-anak itu adalah kebahagiaan.
Bagi orang kaya, “shopping” itu adalah kebahagiaan.

Bagi orang miskin, mempunyai wang itu adalah kebahagiaan.
Bagi orang yang sakit, memiliki kesihatan itu adalah kebahagiaan.
Bagi seorang pelajar, berjaya memiliki sarjana muda itu adalah kebahagiaan.
Bagi seorang penganggur, memiliki pekerjaan itu adalah kebahagiaan.

Bagi seorang pencuri, berjaya mencuri adalah satu kebahagiaan.
Bagi seorang penagih, dadah adalah satu kebahagiaan.
Bagi seorang pemabuk, alkohol adalah kebahagiaan bagi dirinya.
Bagi seorang penyanyi, lagunya adalah kebahagiaan.
Bagi seorang pelakon,populariti adalah kebahagiaan.

Begini definisi kebahagiaan seisi dunia.
Dan masih banyak lagi yang tidak tersenarai kerana definisi kebahagiaan berubah-ubah mengikut keadaan, masa dan perasaan diri setiap manusia.

Pastinya, definisi terbaik adalah apabila kita berhenti membohongi diri kita sendiri dalam mendefinisikan kebahagiaan tersebut. Pada tika-tika tertentu walaupun mulut kita menyatakan kita bahagia, tetapi hati kecil kita yang sebenarnya menolak !

Kebahagiaan menjadi khayalan setiap manusia ini. Pastinya, setiap khayalan tentang kebahagiaan itu berbeza bagi setiap satu dari kita kerana saban hari kita melalui pelbagai pengalaman hidup yang berbeza. Malah, setiap hari memberi erti bahagia yang baru.

Kebahagiaan itu adalah hak setiap manusia.
Namun, kadang-kadang manusia itu salah mencari kebahagiaan.
Sama ada salah jalan dalam mencari kebahagiaan atau salah kebahagiaan yang dicari.

Pada hemat kita seorang manusia, kebahagiaan itu adalah satu kepuasan. Sedangkan sebenarnya kebahagiaan ini sendiri adalah satu kewajipan yang penuh dengan tanggungjawab.

Jika kita ingin bahagia, maka kita wajib menggalas tanggungjawab. Lalu, kita renungkan semula apa tanggungjawab yang telah Allah berikan kepada kita demi mencapai kebahagiaan di pengakhiran hidup kelak.

Khalifah dan hamba.
Inilah tanggungjawab untuk kita mencapai kebahagiaan yang sebenar.
Bukanlah kebahagiaan pada kepuasan duniawi yang biasa kita dapat setiap hari.

Kebahagiaan tanpa diiringi tanggungjawab hanyalah kepalsuan dan mainan duniawi semata.
Kebahagiaan tanpa diiringi tanggungjawab adalah kebahagiaan yang berlebihan.

Sedangkan sifat kebahagiaan yang sebenar adalah kebahagiaan yang suci dan sederhana.
Ya, khalifah dan hamba memberi satu kebahagiaan yang suci dan sederhana.

Bagaimana ?
Menjadi khalifah adalah tanggungjawab untuk kita berkhidmat bagi seisi bumi terutama pada ummat manusia. Menyampaikan seruan dakwah dan menegakkan kalimah Allah di aats muka bumi ini sampai menjadi kalimah tertinggi.

Dalam kita menegakkan satu benda yang cukup asing dan payah, kita bakal diharungi cabaran dan ujian. Lalu, di sinilah satu kebahagiaan telah tercapai. Kebahagiaan di sebalik pertanggungjawaban. Bukanlah satu kebahagiaan yang hanya penuh dengan keseronokan.

Menjadi hamba adalah tanggungjawab untuk kita berkhidmat kepada yang Maha Esa. Beribadah siang dan malam, penuh ihsan dan itqan serta ikhlas semata mengharap ganjarannya untuk dimasukkan ke dalam Firdaus-Nya. Sepanjang usaha kita menjadi hamba yang terbaik, lalu di sinilah satu kebahagiaan telah tercapai. Kebahagiaan bermujahadah dalam melawan segala apa yang menghalang kita dalam usaha tersebut.

Kebahagiaan yang sebenar bukanlah hanya penuh dengan kemudahan sepanjang jalannya, sebaliknya jalan menuju kebahagiaan yang sebenar itu akan diduga terlebih dahulu untuk melihat ketabahan kita dalam mencari kebahagiaan yang sebenar dan memastikan diri kita layak untuk memiliki kebahagiaan tersebut.

Ibnu Khaldun berpendapat bahagia itu adalah tunduk dan patuh mengikuti garis-garis Allah dan perikemanusiaan.

“Menurut pendapatku bukanlah kebahagiaan itu pada mengumpulnya harta benda, tetapi taqwa akan Allah itulah bahagia, taqwa akan Allah itulah bekal yang sebaik-baiknya disimpan pada sisi Allah sajalah kebahagiaan para orang yang taqwa”. (Hutai’ah)

Al-Ghazali berpendapat bahagia adalah kelezatan yang sejati iaitu bilamana manusia dapat dengan tetap mengingat Allah.

Lihat para ulama’ dalam mendefinisikan kebahagiaan. Mereka tidak mencetekkan kebahagiaan itu hanya pada urusan duniawi tetapi kebahagiaan itu meliputi urusan dunia dan akhirat.

Kebahagiaan beginilah yang kita selalu terlupa atau hilang arah mencarinya. Kebahagiaan inilah yang kita selalu terlepas pandang dan tidak menghayati nilainya yang sebenar.

Sangka kita, apabila jasad mampu tersenyum kita bahagia.
Pernahkah kita terfikir betapa susahnya kita menangis meminta ampun kepada Allah itu tanda mulanya hilang kebahagiaan ?

Sangka kita, apabila keperluan kita cukup kita bahagia.
Pernahkan kita terfikir betapa orang di sekeliling kita ini memerlukan dan kita tidak ambil peduli akan hal itu adalah tanda mulanya hilang kebahagiaan ?

Sangka kita, apabila setiap kebaikan yang kita lakukan adalah kebahagiaan.
Pernahkah kita terfikir setiap keburukan yang tidak dimuhasabah dan diinsafi itu tanda mulanya hilang kebahagiaan ?

Kebahagiaan adalah pilihan setiap manusia. Jalan menuju kebahagiaan itu pelbagai mengikut arah atau matlamat kebahagiaan yang telah kita tetapkan.

Setiap manusia pasti melalui jalan yang berbeza dalam mencari kebahagiaan. Adakala mereka bertemu, adakala mereka terpisah. Tidak selamanya kebahagiaan itu tandanya adalah dikelilingi manusia kerana berkhulwah juga adalah tanda kebahagiaan.

Lihat Rasulullah S.A.W sebelum diangkat menjadi seorang Rasul, Baginda mencari kebahagiaan dengan berkhulwah untuk mencari kebenaran.

Kebahagiaan adalah apabila kita banyak memberi dan banyak berkorban demi mencari kebahagiaan. Bagi manusia yang duduk bermalas-malasan dan hanya meminta, dirinya tidak akan pernah mendapat kebahagiaan.

Kebahagiaan adalah bila kita tahu apa fungsi sebuah kehidupan yang Allah berikan ini.
Kebahagiaan adalah bila kita menjalankan segala tanggungjawab ini sebaiknya.
Kebahagiaan adalah bila kita sampai kepada Allah nanti dengan hati yang penuh saliim.

20131216-224826.jpg

Inilah kebahagiaan yang jiwa kita mahukan.
Sudah sampai masanya memberikan ruhiyyah kita sebuah kebahagiaan kerana barangkali jasad ini sudah bosan asyik disuap kebahagiaan yang tidak mengharmonikan.

Kebahagiaan seorang mukmin adalah susah dan senangnya mengabdikan dirinya kepada Allah.

Kebahagiaan seorang daie adalah susah dan senangnya menjalankan tanggungjawab dakwah dan tarbiyyahnya dengan penuh ikhlas.

Kebahagiaan kita semua adalah dalam susah dan senang dalam segala perkara.
Bukan hanya pada keseronokan kerana ia bukanlah satu syarat wajib kepada kebahagiaan.

Mari bahagiakan sebuah kehidupan.

Sebuah puisi tentang kebahagiaan :

20131216-224807.jpg

Menurutku, bahagia itu sederhana:

Bisa menggerakkan jari-jari tangan, melihat dengan dua mata, berpikir positif, menjejakkan kaki dan mengikuti ayunan langkahnya

Berbagi nasihat dengan lisan – tulisan

Mendengar mutiara hikmah dari orang lain

Membagi senyuman dan semangat kepada sesama

Bahagia itu, menurutku sederhana:

Bisa terbangun di sepertiga malamNya — untuk berkhalwat denganNya

Melihat sang surya tersenyum — membagi cahayanya

Mendengar panggilanNya dalam adzan yang berkumandang

Menghirup nafas — dengan bebas dan gratis

Bergerak dan beraktivitas — memberi sebanyak-banyaknya

Bertemu dengan orang-orang

Bertegur sapa — mengucap salam

Bahagia itu, menurutku sederhana:

Menuntun nenek-nenek dan anak kecil yang menyebrang jalan

Berkumpul dengan sahabat-sahabat kosan, berbagi tawa dan cerita bersama

Ngebolang dan backpacker-an — bersilaturahim — menikmati waktu bersama genggong Faperta’08

Bisa bertemu dosen dan bimbingan tugas akhir

Menyelesaikan draft skripsi dan sidang

Bertanya dan bertukar kabar dengan yang lain

Mendoakan, menyemangati, dan mensupport satu sama lain

Bahagia itu.. menurutku sederhana saja:

Berkumpul dengan orang-orang sholih

Syuro

Sharing

Tafakur alam

Tilawah di tepi danau arboretum

Memenuhi janji, menghadiri undangan

Mengerjakan dan menyelesaikan amanah dengan sebaik-baiknya

Bahagia itu.. sangat sederhana:

Dia memberi, kita menerima — Dia menggariskan, kita mengikuti

Bisa menolong sesama

Melihat orang lain tersenyum

Mengajar ngaji adik-adik di sekitar kosan

Menyalami adik-adik tiap kali bertemu di gang kosan

Berbagi ilmu dan sharing dengan akhwat-akhwat kampus

Mengunjungi saudara — bersilaturahim dengan sesama

Duduk di Al Amanah dan bertemu adik-adik tercinta

Ah, Bahagia itu memang sederhana:

Bisa menelfon dan ditelfon ibu dan memenuhi ‘harapan-harapannya’

Mendengar si boy bercerita — meminta saran dan nasihat

Pulang ke rumah — kumpul bersama keluarga

Berbagi cerita dan menyemangati Bapak, bermain bersama keponakan dan sepupu

Melingkar bersama sahabat-sahabat tercinta

Bertemu dengan adik-adik tersayang dalam pekanan

Mendengarkan curhatan

Berbagi makanan dan jajanan dengan yang lain

Bahagia itu.. sederhana:

Menikmati gemericik air yang mengalir di depan kosan

Melihat riangnya anak-anak bermain di depan lapangan kosan

Mendengar celotehnya, gelak tawanya

Nyanyian alam — gemerisik dedaunan — suara jangkrik yang bertasbih padaNya

Merasakan hangatnya mentari, sejuknya udara, tetesan air hujan yang membasahi bumi — ‘geledek’ yang bergema — mereka pun bertasbih padaNya

Bahagia itu.. sangat sederhana:

Bisa membaca ayat-ayat cintaNya—menyebut asmaNya

Mendengar lantunan firmanNya

Mensyukuri segala nikmatNya

Berterimakasih atas pertolongan makhlukNya

Bahagia itu.. menurutku sangat sederhana:

Bisa menjumpaiNya dalam sholat

MengingatNya dalam setiap keadaan

Belajar mentaatiNya baik lapang maupun sempit — melapangkan dada ketika ada sesuatu yang tidak sesuai datang menghampirinya

Ah, bahagia itu.. memang sangat sederhana:

Ketika diri bisa membersamaiNya dalam setiap waktu

Ketika jiwa bisa berjumpa denganNya di kehidupan abadi kelak

Sederhana bukan??

(Sumber : http://mujahidah18.wordpress.com/2013/04/14/bahagia-itu-sederhana)

Sekian,
mylittlepencil

Menggenggam bara api yang tak bernyala

Satu malam.
Sebelum tidur, dakwah menjadi topik perbualan aku dengan seorang ukhti.

Katanya, ” Macamana dengan dakwah kita di sini ?”
Jawab saya, ” Melebur.”

Mudah sekali saya melontar kata. Tanpa ada sedikit pun perasaan bersalah .
Tanpa sedikitpun rasa takut dengan kata-kata diri sendiri.

Itu sahaja perkataan yang saya ada untuk dakwah ketika itu.
Tiada lagi keyakinan seperti dulu. Tiada lagi semangat seperti dahulu.
Tiada lagi perancangan untuk dakwah.
Sepertinya dakwah itu sudah hilang arah tuju !
Atau mungkin ketika itu saya merasakan sudah tidak ada harapan untuk dakwah kerana kelihatannya seperti sudah tiada medan untuk berdakwah !

*****
Ya, inilah yang sedang berlaku.
Di mana para dua’t itu disibukkan dengan urusannya sendiri sehingga dia terlalu mudah melepaskan dan melupakan tentang dakwah.

Sedangkan dakwah satu ketika dahulu adalah apa yang ia imani dan yakin terhadapnya.
Sebarang masalah dalam dakwah tidak lagi menjadi perhatiannya.
Ia kini tidak mampu lagi untuk berfikir untuk dakwah.
Ia hanya mampu untuk berfikir tentang urusan hidup dirinya sendiri.

Dakwah kini hanya menjadi kenangan manis bagi dirinya.
Dia masih membayangkan saat manis manusia menyambut dakwahnya.
Dia masih lagi membayangkan saat manis manusia memberi sambutan yang baik terhadap apa jua program yang dianjurkannya.

Akhirnya, dakwah itu hanyalah menjadi bahan kenangan.
Kerja kerasnya dahulu dikenang kembali.
Saat betapa dia berpenat lelah mempertahan dan menyebarkan dakwah.
Kini, dia hanya menunggu masa untuk ia menyerahkan dakwah ini kepada generasi seterusnya.

Sang daie itu ibarat memegang bara api yang tidak menyala. Dia seronok bertemankan kemalapan bara api itu sepanjang hayatnya. Kononnya untuk memberi peluang kepada generasi akan datang untuk menghidupkannya.

Teramat rugi !
Dia telah kehilangan salah satu pintu amal yang amat besar ganjaran dan nilainya di sisi Allah jika dia melakukannya dengan penuh ikhlas.

Begitu jugalah kisah selepas Perang Badar. Ya, perang pertama yang dimenangi oleh kaum muslimin. Sewaktu dalam perjalanan pulang, kaum Muslimin singgah sebentar di bawah pokok untuk berehat. Sepanjang rehat mereka berbual dan mengimbau kehebatan masing-masing dalam perang.

” Aku berjaya bunuh si pulan.”
” Aku pula berjaya bunuh si pulan.”

Akhirnya kaum Muslimin terpecah menjadi dua. Muhajirin dan Ansar masing-masing mempertahankan kehebatan. Hampir sahaja kelompok kaum muslimin ini berbalah namun perkara ini sempat sampai kepada Rasulullah. Rasulullah S.A.W yang ketika mendengarkan khabar itu menjadi marah. Lalu, Allah mengingatkan mereka semua dengan firman dari surah Ali Imran ayat 100-102.

Rasulullah menyedari bahawa kaum muslimin berfikir bahawa ada waktu untuk berehat dalam amaliyah dakwah. Dan waktu berehat mereka itu menjadikan mereka mudah sekali mengimbau kenangan-kenangan indah yang mana akhirnya mereka terjebak dalam satu kekeliruan.

Tidak. Sesekali tidak.

Amal dakwah adalah amal yang tidak boleh kita hentikan. Terhenti dek kerana tangan kita adalah paling malang. Amal dakwah ini bukanlah terhenti setelah kita berjaya mencapai kemenangan. Malah setelah mencapai kemenangan itu nanti, kita wajib mempertahankannya.

Lalu, bukanlah amal dakwah ini amal yang tidak akan berhenti ?
Amal dakwah ini datang kepada kita dengan sifatnya tanpa henti ini kerana inilah sunnah alam semesta. Seperti juga alam di sekeliling kita. Bumi yang tidak pernah berhenti berputar pada paksinya. Ombak yang berganti pasang surut airnya. Matahari pula bergilir antara timbul dan tenggelam.

Kesemuanya tanpa henti selagi Allah sahajalah yang layak menghentikannya !
Selagi mana putaran alam ini tidak terhenti maka selagi itulah amal kita tidak akan berhenti. Sebelum ini kita percaya pada hakikat dakwah iaitu al-wajibaat akthar min auqaat.

Selagi masa itu berdetik, maka selagi itulah amal dakwah ini perlu dikerjakan. Walaupun kita tahu kerja-kerja dakwah ini teramatlah banyaknya. Tenaga manusia yang mengamalkannya terlalu sedikit jika ingin dinisbahkan dengan penduduk alam semesta ini. Dan manusia yang sama itu juga mempunyai tanggungjawab yang lain untuk ditunaikannya.

Adakah ini bermakna kita tidak boleh langsung berehat ?
Tidak. Cuma kerehatan yang kita cari biarlah kerehatan setelah penat yang sepenat-penatnya. Bukanlah kerehatan yang ingin memuaskan nafsu kerehatan itu semata.

Dari dulu kita dibina sampailah akhirnya kita diberi amanah untuk menjadi pimpinan di dalam dakwah. Mesyuarat sering dibuat demi mencapai satu kata sepakat. Segala isu dan masalah kita berusaha untuk menyelesaikan. Sampailah pada satu tempoh masa yang mana kita semua hanya memandang hal ini dari atas.

Kita sudah tidak lagi merasakan amal dakwah itu yang mengalirkan ruh kita untuk terus bergerak di atas muka bumi ini. Kerana kita lebih merasakan dakwah ini untuk diuruskan, bukan untuk diamalkan. Kita hanya memberi arahan dan memutuskan keputusan dan pekerja-pekerja di bawah yang akan menjalankannya.

Akhirnya, kita akan menjadi seorang daie yang berdiam diri meskipun berada dalam gerabak dakwah. Bezanya adalah kita sedang berada di puncak kebinasaan kerana diam tanpa amal itu adalah aib bagi seorang hamba yang beriman.

Habis punah janji janji manisnya sewaktu awal dulu mula menginfaqkan dirinya ke dalam jalan dakwah. Disangka hidupnya akan bahagia sampai ke akhir tetapi malangnya dia kini tidak lagi berada dalam janjinya.
Malah, dia mengubah janjinya.

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah (janjinya), (33:23)

Untuk satu perjalanan amal yang teramat panjang maka tidak dapat tidak bukanlah kita harus mengeluarkan diri darinya tetapi mempersiapkan diri untuk mengharunginya. Bila kita sudah selesai satu agenda dakwah, maka kita teruskan pula dengan agenda dakwah yang lain. Kita tidak mampu untuk berehat terlalu lama kerana kerehatan kita itulah peluang syaitan untuk melalaikan.

Fikiran tidak dapat dibatasi, lisan tidak dapat dibungkam, anggota tubuh tak dapat diam. Kerana itu jika kamu tidak dapat disibukkan dengan hal hal yang besar maka kamu akan disibukkan dengan perkara-perkara yang remeh. (Abdul Wahab Azzam).

Ritma kehidupan kita sepertimana yang tertera dalam surah Al-Insyirah dalam ayat yang ketujuh : Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah belerja keras (untuk urusan yang lain),

Apabila kita telah bekerja keras satu ketika dahulu, maka kita tidak boleh lagi meninggalkan kerja keras kita itu kerana amal dakwiyah ini selamanya memerlukan kerja keras yang bersungguh-sungguh serta mempunyai perancangan.

Jika kita merasa terlalu cepat lelah itu hanyalah akan menjadi alasan untuk kita mengelak daripada melaksanakan tanggungjawab yang ada. Tambah lagi, kelelahan itu hanyalah akan melemahkan diri kita yang berada di atas jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Kini telah tiba masanya kita memulakan proses merawat diri sendiri sebelum kita terlebih dahulu ingin merawat orang lain. Lihat semula pada perjalanan halaqah kita sendiri.

Adakah hidup seperti dahulu ?
Adakah rasanya gembira seperti dulu ?

Muhasabah juga perjalanan halaqah jundi-jundi dakwah yang berada di bawah kita.
Adakah tarbiyyah mereka tersusun elok ?
Adakah mereka ditempatkan pada kedudukan yang sesuai dengan potensi diri mereka ?

Apatah lagi perjalanan halaqah mutarabbi kamu sendiri.
Adakah tarbiyyah yang kau curahkan kepada mereka berhasil ?
Adakah celupan dakwah itu berjaya menggerakkan mereka ?

Jangan sesekali terlupa untuk memberi hak kepada mereka apatah lagi hak yang mereka tuntut itu adalah hak tarbiyyah dan dakwah mereka. Di samping itu, kita juga terus memperkuat hubungan kita dengan Allah taala kerana sesungguhnya hanya Dia sahajalah yang menjadi Penjaga kepada amal dakwah ini.

Betapa kerdil diri kita ini hanya menjaga amanah dakwah berbekalkan kudrat seorang manusia. Kudrat seorang manusia itulah ada waktu tinggi dan kurang semangatnya bergantung kepada keadaan iman dirinya.

Kawal hamasah dakwah yang kita ada. Jangan kita terbunuh kerana hamasah kita sendiri. Syed Qutb berkata : sesungguhnya manusia yg berlebihan dalam hamasah jadi orang yang paling ragu paling bimbang dan paling putus asa ketika berhadapan keadaan benar bahkan mungkin juga hamasah yang berlebihan datang dari tidak mengetahui hakikat sesuatu taklifan bukan sebab keberanian dan keazaman. Juga boleh berlaku tidak ambil kira sebab kekalahan dan bahaya menolak mereka bergerak untuk kemenangan dengan bentuk apa sekalipun.

Sesungguhnya pembentukan ummat, pendidikan bangsa, mewujudkan cita-cita dan mendukung sikap (pegangan) hidup memerlukan satu ummat yang bersedia tampil atau sekelompok orang yang menyeru ke arah itu. Inilang yang sekurang-kurangnya memerlukan kekuatan jiwa yang di dalamnya terhimpun kemahuan yang gigih dan tidak mengenal lelah, kesetiaan teguh yang tidak dicampuri kepura-puraan dan khianat, pengorbanan banyak yang tidak terhalang oleh perasaan tamak dan loba serta kebakhilan, dan mengetahui secara pasti akan dasar kehidupannya, mengimani dan menghargainya dengan benar-benar. Sifat-sifat di atas dapat memelihara kita dari terjerumus pada kesalahan-kesalahan dan penyelewengan pembentukan serta tawar-menawar atau apologetik dalam persoalan asasi, dan tidak terpedaya dengan yang lain. (Asy Shahid Imam Hassan Al-Banna)

Marilah kita mengumpul semangat semula untuk menjayakan agenda dakwah ini sehingga sampai kepada satu ganjaran yang terbayang dek mata dan akal fikiran kita.

Saat ini, jadikanlah syurga sebagai sumber motivasi untuk kita mengejar kegemilangan hidup dengan dakwah ini. Kita tidak mahu dakwah ini sekadar popular tetapi kita mahukan supaya dakwah ini menjadi amal seluruh penghuni bumi.

Menjadi fatayat yang sebenar-benar pemuda dakwah itu bukanlah satu realiti yang senang.

” Kita ni fityah huruf kecil ke huruf besar ? Pemuda sekadar pada nama atau pada amalnya sekali ?”
Kata-kata seorang ukhti yang akhirnya menggerakkan aku untuk menulis entri ini.

Wallahu a’lam.

Sekian,
mylittlepencil

‘Aku’

Bismillah.

Ummat islam kini berada lagi di tahun baru milik kita semua.
Bermula dengan Muharram dan diakhiri Zulhijjah. Dalam tahun Islam, kita mempunyai keistimewaan tersendiri berdasarkan peristiwa-peristiwa yang tercatat dalam lembaran dengan menggunakan tarikh kalendar Islam.

Tidak ketinggalan juga pada tarikh tahun Masihi yang juga tercatat peristiwa-perustiwa bersejarah yang tidak wajar untuk kita lupakan.

Setiap kali tahun baru kita seringkali mengaitkannya dengan azam, semangat dan impian-impian baru untuk dikejar. Tetapi kita seringkali lupa bahawa setiap pembaharuan itu memerlukan satu perubahan dan satu muhasabah.

Bila kita pandang cermin kita akan nampak diri kita sendiri.
Ini cara kita melihat masa dan amalan yang telah kita habiskan dengan masa tersebut.
Sungguh, beruntunglah mereka yang mempunyai ‘cermin’ harian di mana mereka ini melakukan perubahan dan bermuhasabah setiap hari.

Alangkah rugi bagi mereka yang juga mempunyai cermin tetapi cermin mereka itu berhabuk kerana bersifat tahunan. Hanya hujung tahun sahaja menjadi masa untuk melakukan titik tolak perubahan dan muhasabah diri. Malah, lebih rugi mereka yang tidak mempunyai cermin langsung dalam hidupnya. Cukup ia hanya mempunyai cermin untuk melihat fizikal dirinya tanpa dia mengenal dirinya sendiri.

Don’t judge a book by it’s cover.( bukan buku orang lain tapi buku kita sendiri)
Seolahnya, jangan kau lihat diri kau kerana fizikal semata kerana kita bakal tertipu dengan diri sendiri ! Dan akhirnya, kita berkembang menjadi seorang yang hipokrit dengan iman kita sendiri.

Iman menjadi bahan mainan dan gurauan dalam amalan dan kata-kata kita tanpa kita sedari. Iman menjadi hanya pakaian luaran yang hanya terbatas pada tutupnya aurat, menjaga batas ikhtilat, berakhlak mulia. Kita terlupa bahawa iman dan taqwa wajib menjadi ‘pakaian’ dalaman yang sebenarnya lebih penting. Malah, ‘pakaian’ dalaman itulah menjadi asas kepada segala jenis ‘pakaian’ luaran.

Mari kita bersama muhabasah !

Alangkah gembiranya sekumpulan manusia itu bermain dengan agama, iman dan amalnya.

Mereka kumpulan manusia yang cukup baik.
Penuh solat lima waktunya.
Bersedeqah setiap kali bertemu dengan pengemis di tepi jalan.
Puasa sunat yang tidak pernah ditinggalnya.
Mulutnya hanya berzikir dan mengeluarkan kata-kata yang baik.
Inilah cermin ia setiap hari.

Hanya melihat segala sisi kebaikan yang dilakukannya sehingga dia merasa bangga dengan takungan amal yang telah dilakukannya. Dia mula merasa riak dalam diam. Mengklasifikasikan amalan dirinya pada tahap yang terbaik dan amalan orang lain tidak sehebat dirinya.

Dakwah dan tarbiyyah meninggikan lagi dirinya.
Usrah tidak pernah tinggal.
Buku daurah hanya penuh dengan catatan.
Bila tabung infaq dibuka, dialah antara orang yang pertama.
Bila dijemput untuk menjadi muwajjih, dia menyiapkan dirinya dengan penuh persiapan.

Katanya itulah yang terbaik.
Pada diri dia, kalimah ‘aku’ cukup dibanggakan.

Segalanya adalah ‘aku’ dan orang lain tidak seperti ‘aku’. Hanya sesiapa yang menjadi ‘aku’ itu sahajalah manusia yang terbaik di atas muka bumi ini.

Aduhai alangkah kasihannya pada si ‘aku’. Dia tercampak dalam kandang kebanggan dirinya sendiri. Izzahnya terhadap Islam, dakwah dan tarbiyyah ini mula menghilang kerana izzah terhadap ‘aku’ mengatasi segalanya. Ia berasa ‘aku’ inilah yang hanya layak memegang dunia.

Aduhai si ‘aku’ telah menghinakan dirinya sendiri sedangkan Islam dan dakwah memuliakan seseorang. Namun, kemuliaan yang Islam dan dakwah berikan bukanlah pada nama semata sepertimana yang disangka oleh ‘aku’. ‘Aku’ mula menanam pelbagai impian juga seperti manusia yang lain.

‘Aku’ melangkah masuk ke tahun baru. ‘Aku’ anggap impian dirinya jauh dan besar berbanding manusia yang lain tetapi akhirnya ‘aku’ menjadi manusia yang paling belakang. Impiannya tidak diiiringi dengan perubahan dan muhasabah.

Malah, impiannya yang mulia itu bernilai sifar kerana tiada sebarang usaha untuk mengejarnya. Cukuplah impian itu ditulis dan dibangga-banggakan.

‘Aku’ nak pegang 5 buah usrah.
‘Aku’ nak jadi penulis blog yang sampaikan dakwah.
‘Aku’ nak jadi muwajjih untuk 20 buah daurah.
‘Aku’ nak pergi berjaulah kenal dua’t seluruh dunia.

Impiannya mulia. Malah, cukup mulia. Namun, impian ini menjadi busuk kerana ‘aku’ itu melupakan dirinya sendiri. Dia tidak mempunyai impian untuk dirinya. ‘Aku’ hanya ingin berimpian untuk orang lain.

Akhirnya, ‘aku’ itu akan menjadi ‘aku’ yang sama sehingga ke akhir hayatnya. Segala kemuliaan yang mengangkat dirinya menjadi ‘aku’ telah membunuh dirinya dalam diam.

Solat taubatnya tidak lagi sekusyuk dulu.
Tiada lagi air mata taubat di tengah malam memohon ampun segala dosanya.
Tiada lagi rasa rendah diri melihat kelemahan yang ada pada diri.
Tiada lagi rasa kagum akan kekuasaan Allah yang Maha Mentadbir segalanya atas muka bumi.
Tiada lagi rasa takut akan datangnya perasaan riak dan bangga diri dalam beramal.

Kebaikan yang ‘aku’ lakukan disangka dapat menutup segala kelemahannya. Arakiannya walaupun prinsip kebaikan itu membunuh segala kejahatan tetapi tidak bermakna ‘aku’ perlu melupakan taubatnya.

Tahun berganti demi tahun.
Tetapi ‘aku’ tetap lagi seperti dahulu…

Hisaban yang kita lakukan pasti cacat sampai kita menganggap segala kebaikan mampu menutup segala kesalahan yang kita lakukan kerana mustahil sekali begitu. Manusia mudah sekali mengerjakan kebaikan tetapi amat susah untuk menjauhi kejahatan.

Seperti kita juga para dua’t. Amanah amar maaruf dan nahi mungkar mula hilang keseimbangan apabila kita hanya menjadi penyampai kebaikan tetapi tidak mampu mencegah kemungkaran. Itupun mujur jika buat kebaikan dalam sehari, jika tiada bagaimana?

Saya juga seringkali tersepit dalam masalah yang sama walaupun bukan itu yang sepatutnya yang saya lakukan. Tetapi, itulah dugaan kita untuk dakwah alaf baru ini yang bersifat hanya mendorong kebaikan tetapi kejahatan itu kita lupakan sama sekali. Setelah mencari sebabnya mungkin juga ada faktor luaran yang membuat saya berfikir banyak kali untuk mengamalkan amalan saling menasihati dalam menjauhi keburukan, tetapi faktor kelemahan diri sendiri itu lebih utama untuk difokuskan.

Berulangkali topik ini sering saya bincangkan dengan akhawat sekeliling dan penyebab utama faktor kegagalan usaha mencegah kemungkaran adalah kerana kita semua telahpun menjadi ‘aku’ tanpa kita sedari.

Menjadi ‘aku’ dalam dakwah dan tarbiyyah adalah satu bencana yang besar. Kita menjadi ‘aku’ yang pelbagai jenis.

‘Aku’ yang suka menghukum.
‘Aku’ yang lupa bergantung pada Allah.
‘Aku’ yang mengejar hasil terlalu cepat.
‘Aku’ yang lupa dirinya hanya merancang, bukan perancang utama.
‘Aku’ yang alpa untuk menginsafi dosanya.
‘Aku’ yang terlupa bahawa dakwah ini bukan atas kuasa dan kehendaknya.
‘Aku’ yang lupa untuk menasihati dirinya sendiri.

Itulah seorang ‘aku’ dalam dakwah yang kita bangga-banggakan.
‘Aku’ yang hanya bermain dalam keselesaan dirinya sendiri. ‘Aku’ yang tidak pernah berubah sebenarnya. Kalau yang berubah pun, sekadar nilai hipokrasi dirinya ataupun kebanggaan dirinya yang berubah.

Iman ‘aku’ tidak pernah berubah.
Amalan ‘aku’ tidak pernah berubah.
Dakwah dan tarbiyyah ‘aku’ juga tidak punyai perubahan.

Agama dan dakwah bukanlah bertujuan untuk menjadikan diri kita bangga, bukanlah pakaian untuk kita menjual diri kita penuh riya’.

Alkisah, setelah Hasan al-Bashri pulang ke rahmatullaah, seorang hamba Allah bermimpi menemuinya. Hamba Allah itu bertanya kepada Hasan al-Bashri tentang keadaan yang berlaku ke atas dirinya setelah dia mati. Menjawab pertanyaan itu, Hasan al-Basri menceritakan: Dia telah dibawa mengadap Allah Taala, lalu Allah berfirman kepadanya: “Hai Hasan. Adakah engkau ingat, suatu hari dulu, ketika engkau sedang sembahyang di masjid dan engkau sedar ada orang yang sedang memerhatikan keadaan sembahyangmu, lalu engkau mengelokkan keadaan sembahyangmu itu untuk dipuji oleh orang itu? Jikalau sebelum itu tidak engkau mulakan sembahyangmu itu dengan ikhlas, sudah pasti Aku menghalaumu sekarang dan Aku putuskan perhubunganmu dengan-Ku!”.

Sungguh, kesedaran tentang agama dan dakwah yang direzekikan oleh Allah inilah yang telah menutup segala aib dan kelemahan kita. Andai sahaja Allah membuka segala aib kita pada mata manusia, boleh jadi aib para dua’t ini lebih banyak atau paling banyak di seluruh muka bumi ini.

Rezeki yang diberikan oleh Allah ini wajib kita manfaatkannya dengan sebaik mungkin. Bukannya untuk diri sendiri semata. Dakwah mengajar kita untuk menjadi penyelamat dan menyelamatkan diri sendiri. Maka, dakwah ini bukanlah alat milik kita tetapi ianya diberi pinjam sementara oleh Allah buat sementara kita berada di atas muka bumi ini untuk menyebarkannya. Agama dan dakwah adalah alat untuk kita seluruh ummat manusia untuk menggapai redha-Nya.

Dari Abi Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Dia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya : ‘Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Ia menjawab : ‘Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid.’ Allah berfirman : ‘Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka.

Berikutnya orang (yang diadili) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca al Qur`an. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya. Kemudian Allah menanyakannya: ‘Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu?’ Ia menjawab: ‘Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya, serta aku membaca al Qur`an hanyalah karena engkau.’ Allah berkata : ‘Engkau dusta! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang ‘alim (yang berilmu) dan engkau membaca al Qur`an supaya dikatakan (sebagai) seorang qari’ (pembaca al Qur`an yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.

Berikutnya (yang diadili) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan berbagai macam harta benda. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya : ‘Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Dia menjawab : ‘Aku tidak pernah meninggalkan shadaqah dan infaq pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata karena Engkau.’ Allah berfirman : ‘Engkau dusta! Engkau berbuat yang demikian itu supaya dikatakan seorang dermawan (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.’”

Maka adakah layak untuk kita berbangga dengan sesuatu yang bukan milik kita ?
Dan layakkah kita untuk berbangga dengan sesuatu yang bebas sahaja Allah menentukan untuk memberinya kepada sesiapa sahaja yang Dia mahu ?

Biarkan ‘aku’ itu menjawab untuk muhasabah dirinya.
‘Aku’ yang juga mempunyai cermin tapi telah lama berhabuk.
Dan habuk itu kini menutupi siapa ‘aku’ yang sebenarnya.

Untuk mengubah seluruh dunia ini perlu mengubah ‘aku’.
Mula dengan entiti pertama yang muncul di dalam cermin iaitu akulah orangnya !

Allahumma tohhir qalbi minannifaq, wa ‘amali minarriya’, wa lisani minal kadzab, wa ‘aini minal khiyaanah. Fainnaka ta’lamu kha inatal ‘ayuni wa ma tukhfissudur.

Oh Allah, purify my heart from hypocrisy, my actions from boasting, my tongue from lies, my eye from corruption. Surely You aware of the vise of the eyes, and that which is hidden in the hearts.

Ketaatan yang ikhlas

Ketaatan. Mendengar kata. Menurut perintah.
Satu nilai yang amat susah untuk kita berikan kepada yang lain dan teramat senang untuk kita berikan kepada diri kita sendiri. Kerana itulah, nafsu adalah musuh terbesar dalam diri seorang manusia.

Manusia yang taat yang melampau kepada perintah nafsunya akan meletakkan dirinya dalam keadaan yang huru-hara.

Lihat apa yang terjadi pada seorang manusia yang terlampau taat pada hartanya.
Lihat apa yang terjadi pada seorang pemerintah yang taat pada nafsu kejamnya.
Perhatikan apa yang terjadi pula pada penjenayah yang taat pada nafsu jenayahnya.

Dunia kini sudah menjadi huru-hara dek kerana telah memberikan ketaatan pada hal yang salah dan tidak memberikan ketaatan kepada hak yang sepatutnya. Dunia ini semakin kaya dengan putar belit dan mainannya kerana lautan manusia memilih untuk taat kepadanya. Dan akhirnya, seorang manusia itu punah kerana ketaatannya !

Mari kita renung kembali apa erti ketaatan yang sebenarnya.
Taat yang berasal dari perkataan tha’at bererti tunduk dan patuh. Malah, nilai taat ini juga akan dilihat dari bagaimana seseorang itu menyiapkan perintah yang diperintahkan kepadanya. Secara logik akal, nilai taat ini hanyalah untuk orang-orang yang berakal.

Kata tha’at juga punya kaitan rapat dengan perkataan tathawu’ dan tathawwu’ yang bermaksud berusaha keras. Selain itu, kata tha’at juga mempunyai kaitan dengan perkataan istatha’a yang bererti mampu untuk mengerjakan sesuatu.

Kesimpulan yang awal, nilai ketaatan ini bukanlah sama seperti nilai-nilai yang lain. Nilai taat ini sudah cukup gah untuk berdiri dengan sendirinya ! Bagi seorang Muslim dan mukmin, nilai ketaatan kita kepada Allah akan dihisab melalui dua cabang yang utama iaitu : mentaati SEGALA perintah-Nya dan menjauhi SEGALA larangan-Nya.

Ketaatan seorang mukmin yang sebenar adalah tunduk dan patuh, tanpa rasa terpaksa akan SEGALA perintah dan menjauhi SEGALA larangan Allah S.W.T dalam keadaan dia mampu untuk berbuat demikian serta akan berusaha keras untuknya.

Kata taat banyak kali disebutkan di dalam Al-Quran dengan menggunakan pelbagai jenis lafaz. Antaranya :

” Taatlah kepada Allah”
” Taatlah kepada Allah dan Rasul”
” Dengarkanlah dan taatlah”
” Patuhlah kepada Rasul”

Kita ambil satu contoh : Katakanlah, “Taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang kafir.” (3:32)

Atau dalam ayat yang lain : Peliharalah dirimu dari api neraka yang disediakan bagi orang-orang kafir. Taatlah kepada Allah dan Rasul, agar kamu diberi rahmat. Bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa.(3:131-133)

Inilah nilai ketaatan yang sebenar. Menyahut sepenuhnya ketika dipanggil. Menunduk sepenuhnya ketika mendapat arahan.

Tanpa bantahan.
Tanpa keluhan.
Tanpa banyak alasan.
Ketaatan adalah satu nilai penting dalam sebuah kehidupan.

Meskipun ketaatan adalah satu pilihan yang diberikan kepada manusia, sama ada seorang manusia itu ingin taat atau tidak, ingin taat sepenuhnya atau tidak, manusia akan tetap terikat dengan satu ketaatan !

Ibarat layang-layang yang terikat pada talinya, seperti itu jugalah satu ketaatan. Ketaatan itu yang akan menjaga dan memandu kehidupan ke arah jalan yang dipilih. Tanpa tali ketaatan ini, seorang manusia itu akan terbang ke merata-rata tempat sehinggalah tersangkut di mana-mana dahan pokok dan apabila ditiup angin, akan terbang kembali.

Hidup tanpa ketaatan tiada arah yang tetap. Arah hidupnya mudah sekali berubah kerana sifat ketaatan adalah seperti prinsip. Hidup seorang manusia yang tidak mempunyai prinsip ibarat layang-layang yang terputus talinya.

Arakiannya, terdapat banyak jenis ketaatan di atas muka bumi ini. Secara amnya, hanya terbahagi kepada dua iaitu taat kepada Allah dan Rasul-Nya serta taat kepada manusia. Taat kepada manusia terbahagi kepada lebih banyak cabang. Contohnya taat kepada kedua ibu bapa, taat kepada guru, taat kepada suami, taat kepada majikan dan taat kepada pemerintah.

Terlalu penat bukan hidup ini hanyalah bersimpang-siurkan sebuah ketaatan. Ketaatan pada yang haq akan beroleh rahmat dan ampunan manakala ketaatan yang batil pula sebaliknya.

Ketaatan adalah satu bentuk tanggungjawab yang mana akan sentiasa kita diuji dengannya. Kerana ketaatanlah syaitan dan iblis dikeluarkan dari syurga dan mereka telahpun berjanji untuk merosakkan seluruh keturunan ummat manusia dengan cara meruntuhkan nilai ketaatan dalam diri seorang muslim.

Tiada satu pun ketaatan yang disukai oleh syaitan dan iblis. Golongan ini amat memusuhi orang-orang yang taat kepada yang haq. Betapa mahal nilai sebuah ketaatan bukan !

Dalam sebuah hadis Rasulullah S.A.W : Siapa sahaja yang tunduk dan patuh kepadaku, bererti tunduk dan patuh kepada Allah. Dan siapa sahaja yang maksiat kepadaku bererti maksiat kepada Allah.

PENATKAH SEBUAH KETAATAN ?

Taatlah selagi mampu kerana kewajipan taat itu sebatas pada kemampuan berdasarkan kaedah umum di dalam surah Al-Baqarah ayat 286: ” Allah S.W.T tidak akan membebani manusia melainkan sesuai dengan kemampuannya.”

Dalam sebuah hadis, Ibnu Umar R.A berkata, ” Kami melakukan baiat kepada Rasulullah S.A.W. untuk senantiasa mendengar dan mematuhinya, kemudian beliau bersabda kepada kami, ‘ Sesuai dengan kemampuanmu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kita yang memilih sama ada untuk bersenang-lenang atau berpenat-penat dengan kpsebuah ketaatan. Kita sedia tahu bahawa taat adalah indikasi kedua selepas iman bagi amal soleh dan diterimanya amalan seseorang.

Seorang manusia boleh sahaja merosakkan nilai ketaatan itu dengan maksiat dan ketidakikhlasan dalam beramal. Maksiat dan ketidakikhlasan hanyalah akan memberi imlam yang negatif, maka untuk meneutralkannya kembali kepada impak yang positif, seorang manusia wajib menukar cara hidupnya.

Menjadi seorang manusia yang taat !
Ketaaatan akan menjaga hati dan akal pemikirannya, malah seluruh anggota tubuh badannya.

Ketaatan akan membersihkan hatinya daripada hilang yakin terhadap Allah, serta membersihkan pemikirannya daripada memikirkan hal-hal yang remeh serta tidak perlu. Ketaatan akan memperbaharui nilai amal ibadat seorang hamba.

Di kala ketaatan akan mempositifkan segenap sisi dalam kehidupan kita, maka akan adakah lagi elemen negatif seperti penat dalam memberikannya ?

Sebagai manusia memang kita akan penat kerana kita makhluk hidup yang menggunakan tenaga. Ketaatan itu sendiri tidak penat, yang penat itu hanyalah anggota badan. Jangan biarkan ketaatan diri anda berehat juga seperti anggota tubuh badan anda.

Jangan sesekali membiarkan ketaatan diri anda lemah dan lesu.

SEPENUHNYA ATAU SEPARUH SAHAJA ?

Sungguh mulia bukan orang-orang yang mampu menyahut panggilan Allah untuk taat kepada-Nya.

Kepunyaan Allah-lah apa yang terdapat di langit dan bumi dan kepada-Nyalah dikembalikan semua urusan. Maka beribadah dan bertawakallah kepada-Nya. Tuhanmu sekali-kali tidak akan lalai dari apa yang kamu kerjakan. (Hud:123)

Maka, orang yang benar-benar menghargai ketaatan akan sepenuhnya taat. Dia akan membina dirinya dengan nilai ketaatan yang baik. Dia akan berusaha meletakkan dirinya sebagai seorang hamba yang taat sepenuh masa.

Penuh atau separuh bergantung kepada keadaan iman seseorang. Meletakkan ketaatan hanya pada sesetengah perkara adalah salah bila Allah meminta untuk kita taat sepenuhnya kepada Dia. Apatah lagi meletakkan ketaatan pada perkara-perkara yang dilarang oleh Allah!

Mari kita hayati semula firman Allah yang berbunyi : Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku. (51:56)

Ayat di atas menunjukkan satu pengabdian hamba yang taat. Yang Maha Menciptakan layak untuk meminta begitu kepada yang diciptakan.

Mari kita renungkan kembali, apakah layak kita mengabdikan hanya separuh dari hati, sebahagian dari anggota tubuh badan kita kepada-Nya ?

Dalam ketaatan tidak ada pilihan.
Tiada pilihan untuk tidak mahu taat.
Tiada pilihan untuk taat hanya pada sesetengah perkara.

Kita terpilih untuk menjadi hamba yang taat. Dan kita taatlah sepenuhnya. Begitulah kehambaan kita.

KETAATAN PARA DUA’T

Taatnya kita pada jalan dakwah ini, malah pada setiap marhalah dakwah ini adalah semata untuk menegakkan risalah Islam. Inilah rukun baiah kita dengan dakwah.

Taatnya kita juga mempengaruhi amal dakwi yang kita kerjakan. Mana mungkin lahirnya ustaziyatul alam tanpa para dua’t yang sentiasa taat.

Taat bukanlah satu perkara yang patut kita remeh-temehkan. Demi bertahan dengan lama dalam jalan yang terlampau panjang ini memerlukan ketaatan yang padu. Makna taat dalam manhaj dakwah

Yang saya maksudkan dengan taat adalah melaksanakan perintah sesegera mungkin, baik dalam keadaan sulit(‘usr) mahupun mudah (yusr), baik dalam keadaan semangat (mansyath) mahupun enggan(makrah).

Memberi ketaatan pada dakwah dan jemaah adalah satu mujahadah yang besar bagi kita. Bagi yang muda, banyak perkara yang kita hendak pertahankan, banyak idea yang kita cadangkan, melaju kesemua gerak kerja kita. Sampai pada satu tahap, di mana perkara yang kita pertahankan tidak boleh dipertahankan, idea kita semua ditolak, gerak kerja kita diperlahankan, kita mula memberontak.

Berkurang sudah paksi ketaatan. Tetapi inilah hakikat yang sedang berlaku pada kita.

Bagi yang tua, banyak perkara yang perlu mereka pelihara, banyak idea yang perlu pertimbangkan berdasarkan hikmah dan pengalaman mereka, gerak kerja mereka juga melaju seperti kita sebenarnya meskipun kita merasakan lambat.

Mungkin kita masih kurang faham akan nilai ketaatan. Atau sengaja meremehkan nilai ketaatan. Kita masih meletakkan ego, kehendak,sifat, kerenah, kepentingan diri kita sendiri di tempat yang tinggi. Tambahan lagi, masih ada perkara yang kita fikirkan tidak logik untuk kita taat.

Sukar untuk kita menjadi jundi yang taat tetapi ketaatan itulah antara sumber pahala kita yang tidak seberapa. Terimalah seadanya ketaatan kecil ini sebagai satu latihan sebelum kita terserempak dengan ketaatan yang lebih besar.

Andai kata kita tidak mampu pada satu hari nanti untuk memenuhi ketaatan dalam jalan dakwah ini, kita beristighfarlah. Andai kita terlalu penat satu hari nanti, kita berehatlah seketika menikmati gambaran indahnya syurga. Andai kita tidak mampu lagi pada satu hari nanti untuk taat, kita kenanglah betapa gembiranya mereka yang telah syahid dalam ketaatan.

20131019-211635.jpg

Dakwah pada marhalah ini adalah jihad dengan penuh kesungguhan, amal yang berkesinambungan untuk mencapai tujuan serta ujian dan cubaan yang hanya dapat ditanggung oleh orang yang jujur. Yang menjamin kejayaan pada marhalah ini adalah ketaatan total. ( kata Imam Hassan Al Banna mengenai taat dalam marhalah tanfidz)

travelog DnT (6/9-15/9)

(Selangor-KL : 6-15 September)

Badan terasa penat meskipun perjalanan dari Terengganu menggunakan kapal terbang. Syukur tidak berhenti dizikirkan di dalam hati kerana diberi peluang untuk bersama dengan akhawat sepanjang berada di Terengganu. Sebelum ini, saya sangat susah untuk mendapat keizinan dari ibu dan ayah untuk keluar, tidak kiralah apa jua tujuannya. Namun setelah berbincang dengan baik, mereka kini lebih terbuka menerima keadaan diri saya yang juga punya tanggungjawab di luar rumah.

Dakwah memang menuntut keseimbangan kita dalam menguruskan tanggungjawab yang ada. Kitalah hamba Allah yang bergelar seorang anak, seorang daie dan pelajar. Pada satu ketika, kita akan merasa begitu terhimpit dengan masa dan tuntutan-tuntutan ini sehingga membuatkan kita mampu untuk bertindak di luar batasan kita sebagai seorang manusia. Jujurnya, saya sendiri pernah mengamuk dan marah kepada kedua ibu bapa saya kerana tidak mengizinkan saya untuk keluar ke mana-mana program. Bertambah marah apabila mereka tidak menyatakan kepada saya sebab saya tidak boleh keluar dari rumah !

‘ Aku ni bukannya anak kecil yang boleh menerima begitu sahaja perkataan tidak untuk semua perkara.’ omel hati saya sendirian.
Pelbagai perkara berlegar-legar dalam pemikiran saya.
‘ Mengapa umi abah susah sangat untuk memahami diri aku.’
‘ Kenapa mak ayah orang lain senang je nak bagi anak-anak keluar. Anak-anak keluar jumpa teman lelaki senang keluar. Aku ni keluar nak pergi program untuk dakwah punyalah susah nak keluar. Bukannya buat benda tak elok !’

Dan banyak lagi persoalan lain. Akhirnya, menjadikan diri saya tidak stabil dari segi dalaman mahupun luaran. Hari-hari berbaki di Malaysia dihabiskan dengan perasaan marah, tangisan dan cemburu terhadap akhawat yang dapat hadir ke mana-mana program dakwah dan tarbiyyah.

Sungguh, ketaatan kita terhadap ibu dan ayah juga akan diuji. Ketaatan kepada kedua ibu bapa dibangun di atas tiang taat kepada Allah. Mana mungkin tiang taat kepada ibu bapa itu berdiri sendiri tanpa arahan dari Allah untuk kita taat kepada mereka. Redha Allah tergantung pada redha mereka dan begitu juga dengan kemurkaan Allah. Jangan sesekali menjadikan dakwah dan tarbiyyah sebagai alasan untuk kita menjadi seorang anak yang derhaka. Rukun taat yang diajar oleh Imam Hassan Al-Banna juga turut memuatkan rukun taat kepada kedua ibu bapa. Arakiannya, kita juga mempunyai ketaatan-ketaatan lain yang perlu dibina bila berada di dalam sesebuah jemaah dakwah. Islam tidak bererti sama sekali tanpa ada ketaatan dan kepatuhan ummatnya dan tentu sahaja segala ketaatan itu tidak berlawanan dengan perintah Allah S.W.T.

Ada seorang makcik berpesan kepada saya. Katanya,
” Kita sebagai anak hanya kita sendiri yang tahu cara untuk bahagiakan ibu bapa kita sendiri. Jangan tanya pada orang lain. Cari jawapannya pada diri sendiri. Kalau betullah dengan keberadaan kita di rumah itu sudah cukup membahagiakan mereka, maka duduk sahaja di rumah. Penuhi tanggungjawab kerana rumah juga merupakan salah satu medan dakwah. Itulah naluri ibu bapa. Mereka tidak akan merasa puas menjaga kita sampai bila-bila.”

Kini, saya lebih mengerti. Keberadaan di kawasan Kuala Lumpur dan Selangor selama dua minggu setelah tiba dari Mesir tanpa pulang ke rumah terlebih dahulu agak perit juga rasanya. Agaknya beginilah ibu dan ayah kita menanggung rindu apabila berjauhan dengan anaknya !

Saya pernah meluahkan pada seorang ukhti akan hal ini. Katanya. ” Takpelah [mylittlepencil]. Sekurang-kurangnya, [mylittlepencil] dah rasa dua-dua keadaan. “

Saya mengiyakan kenyataan ukhti tersebut. Sungguh, saya berharap agar tarbiyyah yang Allah berikan pada saya ini bermanfaat kepada saya sampai bila-bila dalam menjalankan tugas seorang daie yang juga bergelar seorang anak. Tidak rugi kita berpolitik dengan kedua ibu dan bapa kita menggunakan dakwah dan tarbiyyah. Tunjukkan qudwah yang paling hasanah dan segala perubahan yang telah kita lakukan. Cubalah memahami diri mereka daripada selalu mengharap agar mereka memahami kita. Muhasabah semula nilai ketaatan yang telah kita berikan kepada kedua ibu bapa sama ada masih kurang ataupun tidak. 

Imam At-Thabrani meriwayatkan hadis dengan sanad dari Abi Bakr R.A bahawa Rasulullah S.A.W bersabda : Semua dosa akan ditunda oleh Allah seksanya hingga Hari Kiamat, kecuali dosa durhaka kepada orang tua, kerana Allah menyegerakan balasan dosa tersebut sebelum pelakunya meninggal dunia.

Hari-hari yang berbaki diisi dengan program yang sudah siap diatur. Alhamdulillah, kesempatan bersama akhawat dan muwajjih (pemberi taujihat) yang hebat dimanfaatkan sebaiknya. Pelbagai ilmu dan teori ditimba untuk dijadikan amalan sebagai seorang penggerak dakwah. Aspek ‘KITA DAN DAKWAH’ diingatkan semula agar keyakinan kami untuk berkhidmat di medan masing-masing semakin bertambah. Sungguh, mengekalkan momentum sebagai muharrik-muharrik dakwah memang susah apatah lagi medan sebenar menyediakan terlampau banyak mehnahnya.

Wahai Rasul! Sampaikanlah apa yang diturunkan Tuhanmu kepadamu. Jika tidak engkau lakukan (apa yang diperintahkan itu) bererti engkau tidak menyampaikan amanah-Nya. Dan Allah memelihara engkau dari (gangguan) manusia. Sesungguhnya, Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang kafir. (Al-Maidah:67)

 

 

Habis sahaja program bersama akhawat, saya menghubungi seorang kawan rapat saya yang belajar di universiti berhampiran. Sudah lama tidak bertemu dengannya menjadikan terlalu rindu padanya !

Perbualan lebih banyak berkisarkan perkembangan diri masing-masing sampailah dia bertanyakan kepada satu soalan yang berbunyi, ” Eh [mylittlepencil] kau dalam IKRAM ni kau duduk department mana?”

Pada mulanya saya tergelak kecil mendengar soalan daripadanya. Hendak diterangkan department mana pun saya tidak tahu. Akhirnya saya menjawab saya aktif di peringkat pelajar. Dalam hati, saya berdoa agar dia terbuka hati untuk merasai kemanisan dakwah dan tarbiyyah ini satu hari nanti.

Saya juga sempat berkunjung ke sebuah kedai buku yang bernama Imanshoppe. Dari dahulu lagi, saya menyimpan hajat untuk berkunjung ke sana. Sampai sahaja di sana, terus rambang mata. Penuh dengan buku-buku dakwah dan tarbiyyah serta barangan seperti sticker, button badge, Al-Quran dan lain-lain. Sempat juga berjumpa dengan beberapa orang akhawat India di sana.

imanshoppe 1

imanshoppe 1

imanshoppe 2

imanshoppe 2

Dua hari sebelum pulang ke rumah, saya menghadiri satu perjumpaan yang diwajibkan kepada semua pelajar yang belajar di bumi Mesir. Tempat perjumpaan teramat sesak sehingga saya membuat keputusan hanya untuk berada di surau sementara menunggu sesi taklimat yang mempunyai banyak pusingan.

Di surau, saya dan beberapa orang akhawat duduk berehat dan berbual tanpa sedar kami sedang berada di surau sehinggalah kami ditegur untuk memperlahankan suara. Alangkah malunya !

Kami semua bertudung labuh dan berpakaian lengkap tetapi membuat bising di surau. Kami memandang sekeliling, muslimat yang berada di dalam surau mengerjakan solat sunat dan membaca majalah islamik. Tarbiyyah besar buat kami. Lalu, kami mengambil keputusan untuk berhenti berbual dan membuat kerja yang lebih berfaedah.

Biasalah akhawat, bila berjumpa tidak boleh berhenti bercakap ! Mungkin ini salah satu kebiasaan yang perlu dikawal kerana kadang-kadang kita mungkin tidak sedar ada sesetengah orang kurang selesa dengan orang yang banyak bercakap. Silapnya bila kita berbual topik-topik biasa, mulut kita hangat berbicara, bila disuruh menyampaikan daurah lidah menjadi kelu tiba-tiba !

Dalam dakwah, kita akan berjumpa dengan berbeza khalayak mad’u yang memerlukan untuk kita seni dalam menyampaikan dakwah. Mengajak masyarakat untuk menjadikan dakwah dan tarbiyyah ini sebagai satu bual bicara harian bukanlah mudah kerana topik ini dianggap asing dan pelik untuk dibualkan. Teknik kita dalam menyampaikan wajib sesuai pada masa, tempat dan keadaan masyarakat agar topik dakwah dan tarbiyyah ini sampailah satu ketika nanti dibualkan di seluruh pelusuk dunia. Berbual dengan mereka sesuai dengan tahap pemikiran dan pemahaman mereka. Kebenaran tetap menjadi paksi utama dalam perbualan kita sebagai seorang daie.

Alangkah indahnya, dengan berbual juga mendapat pahala !

Pada rancangan awalnya, saya berhajat untuk terus pulang selepas habis sahaja taklimat tersebut. Tetapi, apakan daya kerana tiket bas sudahpun habis. Maka, tiket keesokan harinya menjadi pilihan saya. Saya berterima kasih kepada seorang ukhti yang setia menjadi teman perjalanan saya. Malah, memberi sudi memberikan tumpangan semalam di rumah kakak beliau. Kakak beliau tidak lokek memberikan bantuan dan melayan segala kerenah saya. (terima kasih kak Atikah !)

Keesokan harinya, saya pulang dengan pelbagai niat dan tidak sabar untuk bertemu dengan keluarga.
Harapannya pulang berada di samping keluarga kali ini mampu membuktikan diri ini menjadi anak yang lebih baik inshaAllah !

sekian,
mylittlepencil

festival filem ummah

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
aku ternanti-nanti,
siapakah orangnya yang merinduiku,
siapakah orangnya yang berhajat untuk sujud di lantaiku.

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang masih mampu nyenyak dalam tidurnya,
sedangkan Aku masih ternanti-nanti.

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang masih bermain-main dalam pelajarannya,
sedangkan anak-anak kecil di sekelilingku,
gigih belajar di sekolah mereka,
jiwa mereka berteriak, “ Idhrib idhrib Tel Aviv.”

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang terlalu lama menghadap computer riba mereka,
sedangkan pejuang-pejuangku, “ Keseronokan kami menjaga sempadan Gaza sepanjang malam sama seperti keseronokan kamu menghadap laptopmu itu !”

Aku mencari-cari,
siapa yang mahu membebaskan aku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang masih berhibur dengan dunianya sendiri,
betapa kedekutnya dia,
betapa miskin perasaannya.

Aku mencari-cari,
pencarian masih tidak berhenti,
siapa yang mahu membebaskan Aku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
menonton sketsa-sketsa lakonan yang palsu,
Apakah tidak cukup tayangan asli dari tempatku untuk menggegarkan jantung  kamu semua ?

Pencarian berhasil,
ketika Aku mencari,
Aku terjumpa Salahuddin Al-Ayubi,
dia berjaya menyatukan seluruh negara Arab untuk membebaskanku,
Kemudian,
Aku berjumpa pula dengan Imam As-Syahid Hassan Al-Banna,
dia menghantar tentera-tentera tarbiyyahnya untuk mempertahankanku,
Lalu Aku berjumpa lagi,
As-Syahid Sheikh Ahmad Yassin,
si tua lumpuh di atas kerusi roda,
hidup dan matinya mulia,
nama dijunjung ahli langit,
wangi tubuh syahidnya, haruman syurga.

Aku ingin bertanya,
“Bilakah tiba masanya Aku berjumpa pula dengan kamu semua ?”,
Aku masih ternanti-nanti,
tangan pembelaan,
kerana Aku ditawan lagi.

*****

Kota mulia, Palestin milik kita yang tercinta telah banyak mencetak pejuang-pejuang hebat dunia. Malah, seisi dunia kini bukan hanya menyaksikan Palestin. Mesir, Syria, Rohingya kini turut menjadi pentas perjuangan dunia.

Bukan ibarat pentas lakonan yang sekadar memaparkan lakonan para pelakon yang tidak punya perasaan. Bukan juga ibarat pentas lakonan yang sekadar menayangkan kisah menyayat hati yang terkadang jauh dari realiti, malah ada yang tidak dapat diterima oleh logik akal.

Media memberi pelbagai khabar berita. Pastinya, kita sebagai para penonton melihatnya dengan pelbagai jenis tafsiran dan komen. Memberi rating terhadap lakonan yang dihasilkan. Soalnya, adakah tafsiran, pandangan, firasat, komen dan rating kita itu tadi adalah benar ?

Negara-negara ini  ibarat pentas lakonan asli. Malah, kota tersebut menjadi pentas perjuangan bagi rakyat-rakyatnya. Setiap saat mereka punya peluang untuk menjadi hamba yang syahid. Negara-negara tersebut  seolah menjadi tempat latihan terbaik untuk melahirkan tentera-tentera yang terbaik persis Sultan Muhammad Al-Fateh dan tenteranya.

“ Para rahib di malam hari, dan penunggang kuda di malam hari. Ada dapat melihat dari mereka pada malam hati berdiri di depan mihrab dengan memegang janggut, menggerakkan kepala seperti gerakan orang sihat, menangis seperti orang yang bersedih dan mengatakan, “ Wahai dunia tipulah orang selain Aku.” Namun begitu fajar menyinsing, seruan jihad menggema memanggil para mujahidin, maka anda akan melihatnya bagai singa yang berada di atas punggung kudanya. Ia berteriak dengan lantang, sehingga membahana di seluruh medan peperangan.”

 

 

Saya ambil Sheikh Ahmad Yassin sebagai contoh.  Sheikh Ahmad Yassin adalah tentera terbaik meskipun beliau lumpuh. Semangatnya itu sentiasa membakar semangat pemuda-pemuda di sekelilingnya untuk terus berjuang bumi Palestin. Kesyahidan beliau menambahkan lagi kesan yang positif. Meskipun jasad beliau meninggalkan dunia, namun ruh perjuangan terus menghidupkan para pejuang di sana.

Apa yang patut kita kagumi, Sheikh Ahmad Yassin tidak memandang kelemahan beliau sebagai satu penghalang untuk menjadi seorang pejuang. Apa yang cacat hanyalah fizikalnya semata. Dan kecacatan tersebut tidak sedikitpun menjadi alasan bagi beliau untuk mengelak dari menjadi orang terkedepan dalam perjuangan !

Beliau adalah tokoh terbaik dalam membuktikan orang yang lemah fizikal juga mampu untuk memberikan sumbangan yang betapa tinggi nilainya !

Iman dan aqidahnya tidak cacat.
Semangatnya sempurna saya kira.
Dan kesempurnaan itulah yang menjadikan beliau kuat berbanding orang yang normal fizikalnya.

Beliau antara pelakon terbaik pilihan Allah untuk tontonan kita semua. Dan beliau berjaya membawa watak tersebut dengan begitu baik sekali apabila ceritanya ditamatkan dengan penamat yang begitu agung !

Tiada pengakhiran kehidupan yang lebih mulia selain mati mempertahankan kalimah-Nya.
Tiada pengakhiran kehidupan yang lebih mulia selain darah syahid itu menjadi titisan terakhir tubuh badan seorang hamba.
Tiada pengakhiran kehidupan yang lebih mulia selain dari kematian yang menghidupkan !

Dan kini, bumi Mesir juga sedang mempamerkan ‘lakonan’ yang sama. ‘Pelakon-pelakon’ terbaik mereka cukup ramai. Masing-masing membawa pulang ‘piala kemenangan’ dalam ‘Festival Filem Rabaah’. Himpunan manusia di sana bukanlah himpunan manusia di dalam sebuah konsert bersorak gembira melihat artis kesayangan mereka.

Ya, mereka juga bersorak. Tetapi sorakan mereka adalah sorakan kumpulan manusia yang siddiq. Sorakan kebenaran penuh semangat siang dan malam.  Sorakan mereka adalah untuk menolak segala ketidak adilan yang berlaku di negara mereka. Saya kira, sorakan mereka itu cukup menggerunkan sampailah 14 Ogos menjadi tarikh pilihan untuk pihak tentera memusnahkan tempat himpunan mereka itu.

Sehingga kini, simbol Rabaah menjadi lambang perjuangan satu dunia. Kebanyakan negara menyokong perjuangan mereka dan tidak melepaskan peluang untuk berhimpun di negara masing-masing.

Ya, wabak ‘berhimpun’ dan ‘Dataran Rabaah’ nampaknya telah merebak ke seluruh dunia !

Syukur alhamdulillah !
Dunia kini semakin kenal akan erti perjuangan yang sebenar. Tambahan lagi, dunia berpeluang untuk mengenali para pejuang serta peribadi diri seorang pejuang. Gambar-gambar dan apa jua maklumat perihal mereka kita kongsikan. Saat ini sangat manis untuk ummat Islam seisi dunia !

Paha kiri dicubit, paha kanan yang terasa.

Moga perasaan ini terpelihara selamanya.
Ambil tahu akan perihal yang berlaku di negara-negara Islam.
Rasa sedih dengan saudara-saudara seaqidah yang tertindas.

Moga perasaan ini bukanlah palsu.
Bukanlah bersifat sementara atau time-oriented.
Bukanlah bersifat luaran semata.
Bukanlah hanya gelojak rasa tidak puas hati atau rasa marah kerana dua rasa ini tidak asli untuk orang-orang yang beriman.

Aslinya rasa peduli ummah ini adalah kerana iman itu sendiri.
Maka, berimanlah untuk mempunyai ruh seorang pejuang.
Dan imanilah perjuangan ini tidak kira masa, tempat dan keadaan.

Biarpun tentera musuh lebih ramai.
Biarpun senjata musuh lebih canggih.
Biarpun strategi musuh lebih mantap.

Kita tidak akan jemu dengan perjuangan ummah ini.
Kita tidak akan berganjak dari titik perjuangan ini.

Kita bersama-sama mereka semua.
Dalam festival filem ummah ini.

Wahai Nabi (Muhammad)! Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. (Al-Anfaal:65)

****

mari berangkat !

mari berangkat !

Mari berangkat,
wahai batalion ummah,
biar bergetar jiwa musuh,
biar telinga mereka takjub dengan derap perjuangan,
biar mata mereka terpana melihat gagah tubuh.

Mari berangkat,
wahai batalion ummah,
kita berjalan semua jenis jalan,
sampai lemah keletihan,
jiwa kuat terus bertahan,
bukti jiwa syahid yang tak pernah tergoyahkan.

Mari berangkat,
wahai batalion ummah,
berjalan terus ke hadapan,
tiada lagi tapak keraguan,
sampai pada Tuhan  itulah tujuan.

Sekian,
mylittlepencil