saudara ideologis

Pergaulan antara lelaki dan perempuan adalah salah satu bentuk pergaulan. Pergaulan ini biasanya berlatarbelakangkan persamaan idea, gaya hidup, minat, saling memerlukan, cara berfikir dan berkongsi harapan yang sama. Dari situlah munculnya keterbukaan antara seorang lelaki dan perempuan yang akan memudahkan sebuah perbincangan.

Dalam nuansa agama, pergaulan ini dibahasakan oleh Allah di dalam Al-Quran dengan kata ukhuwwah. Keberadaan saya di dalam sebuah jemaah yang menggabungkan antara lelaki dan perempuan(bahasa soleh: ikhwah dan akhawat) membuka mata saya dengan lebih jelas apa yang dimaksudkan dengan ukhuwwah.

Islam sebagai Dinullah telah mengatur kehidupan antar sesama manusia dengan rincinya. Islam sangat menjaga agar hubungan kerja sama antara laki-laki dan perempuan (ikhwan dan akhwat) hendaknya bersifat umum dalam urusan-urusan muamalat bukan hubungan yang bersifat khusus seperti saling mengunjungi antara mereka yang bukan mahrom atau jalan-jalan bersama. Kerjasama antara keduanya bertujuan agar mereka melaksanakan apa yang menjadi kewajiban-kewajibannya.

Interaksi diantara mereka mestinya tidak mengarah pada hubungan yang bersifat nafsu syahwat, artinya interaksi mereka tetap dalam koridor kerjasama semata (amal jama’i) dalam menggapai berbagai kemaslahatan dakwah dan dalam melakukan berbagai macam aktivitas yang bermanfaat, tanpa diwarnai oleh ‘kepentingan individu lainnya’.

(Farid Ma’ruf)

Dakwah menjadi penyatu terbaik untuk kita saling bekerjasama bagaimana agama membenarkan pernikahan antara seorang lelaki dan perempuan. Saya kira, sudah berlalu zaman ‘hanya lelaki yang buat kerja di luar rumah’ dan ‘perempuan biarkan di dapur’ kerana zaman sudah merubah peranan seorang lelaki dan wanita.

Meskipun begitu, terdapat lagi banyak kekurangan antara pergaulan ikhwah dan akhawat yang cuba untuk kita rawati. Saya tidak mahu mengulas panjang tentang masalah ikhtilat kerana bagi saya masalah itu terlalu luas untuk dibahaskan.

Prinsipnya mudah, Allah tahu apa yang anda buat dan kita tahu kelemahan nafsu kita. Uruskan supaya iman terjaga, dan nafsu tidak berahi. Letakkan benteng yang sepatutnya agar hati terjaga. Jangan kerana dosa ikhtilat ini menghilangkan keberkahan dalam gerak kerja dakwah kita.

(jangan tipu Tuhan kerana nafsu yang berlebihan tidak akan pernah mengajak kepada hal yang baik)

Ikhwah dan akhawat tidak akan pernah dapat menyatu fahaman dengan mudah. Kerana, keduanya adalah makhluk yang berbeza fitrahnya dicipta Allah. Malah terkadang, bergaduh dan bertekak ketika perbincangan itu lebih kerap berlaku berbanding mencapai kata sepakat.

Saya kira kita masih lagi kurang dalam erti meraikan persamaan antara ikhwah dan akhawat. Bila persamaan tidak diraikan, akhirnya natijah negatif yang terhasil.

  1. Gerak kerja dakwah tidak tersusun, apatah lagi hendak diselaraskan.
  2. Masalah lebih banyak timbul.
  3. Ketidakpuasan hati yang akan melahirkan emosi-emosi yang tidak bagus.
  4. Berdiam diri lebih disukai berbanding memberi output kepada jemaah.
  5. Hanyut kembali ke dalam corak perhubungan lelaki dan perempuan yang tidak dibenarkan syarak.

Apa persamaan antara ikhwah dan akhawat?

  1. KITA MENGGALAS TANGGUNGJAWAB DAKWAH YANG SAMA
    Tiada bezanya antara tanggungjawab dakwah antara ikhwah dan akhawat. Masing-masing punya tanggungjawab yang sama, yang mungkin berbeza adalah lapangan kerja. Kadar jihad dan pahala yang perlu dipungut keduanya adalah sama kerana bukan hanya ikhwah mengejar Firdaus, begitu juga dengan kita para akhawat.

    Agenda dakwah inilah yang akan menjaga perhubungan kita untuk sentiasa berada pada landasan yang betul kerana pada agenda inilah kita menyatukan himmah dan impian kita bersama. Kita adalah saudara seideologis yang bergerak bersama. Maka, jangan sesekali tinggalkan ikhwah atau akhawat begitu sahaja ketika merancang untuk memajukan dakwah. Sentiasa bertukar buah fikiran agar dakwah ini lebih terkedepan.

  2. KITA MENDAPAT PERINTAH MENUNDUKKAN PANDANGAN YANG SAMA DARI TUHAN
    Allah Swt berfirman : Katakanlah kepada laki-laki yang mukmin, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. Sikap demikian adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Tahu atas apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita mukmin, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. (QS An-Nur : 30-31).

    Bukan ikhwah sahaja menjaga pandangan, dan bukan akhawat sahaja yang perlu menahan lebih perasaan malu mereka. Kedua-duanya perlu saling menundukkan pandangan. Perhalusi semula cara kita berkomunikasi.

    Adakah kita pernah meletakkan sesuatu yang tidak perlu pada tempatnya?
    Adakah kita berlebih-lebihan pada suatu perkara?
    Adakah cara kita berkomunikasi itu bertujuan mencari kelemahan sebelah pihak?

    Rekonstruksi semula komunikasi kerana ianya perlu untuk dakwah. Carilah ceramah atau buku yang boleh membantu kita mengenal subjek lelaki dan perempuan dengan lebih mendalam. Lebih bagus…

    Nikahlah untuk menikmati sebuah evolusi budaya yang baru. Evolusi budaya baru dimana doktrin kewanitaan bagi para akhawat harus mula dibiasakan. Bukan sahaja dari gaya penampilan dan memakai minyak wangi, malah dari cara merajuk, merayu dan bersikap manja di hadapan seorang ikhwan. Kini, ia telah menjadi seorang isteri!

    Ya, tarbiah begini ini tidak ada materi pembinaannya, tidak pernah ada pelajarannya. Maka, nikahlah seandainya terdapat ikhwah akhawat di luar sana yang ingin menikmati evolusi budaya perkongsian dua hidup dengan cara yang halal.

    Evolusi menyesuaikan diri ketika dua peribadi yang berbeza bertemu di dalam sebuah rumah.

    Evolusi menyesuaikan diri ketika dua selera yang berbeza bertemu di meja makan.

    Evolusi menyesuaikan diri ketika dua otak berbeza ingin mencapai kata sepakat.

    Ya, evolusi ini memainkan peranan penting agar hati kita mudah terbelai dan boleh memahami suasana hati orang lain terutama hati yang berlainan jantina.

    (Status FB saya 20 Jun 2016)

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s