Bercanda dalam dakwah

Bismillah.

Salah satu ciri diri saya adalah suka bercanda dan saya mewarisinya dari umi tercinta. Ketika sekolah dulu, ramai juga rakan yang hampir putus fius berbual dengan diri saya gara gara kerana kuatnya bercanda. Sampai satu tahap, saya pernah bercanda dengan arwah atuk saya ketika beliau menelefon ke rumah. Hanya sepotong ayat yang saya katakan kepadanya dan dia terus meletakkan telefon.

“Assalamualaikum. Azmi (ayah saya merangkap anaknya) ada?”
“Waalaikumussalam pakcik. Ya ini stesen radio RTM. Pak cik ada apa-apa permintaan lagu?”

Saya tergelak kerana tidak menyangka arwah atuk percaya akan apa saya katakan. Alhamdulillah, sebelum dia pergi saya sempat memohon maaf atas segala kesalahan yang saya lakukan.

Berada dalam tarbiyyah dan dakwah membuatkan saya banyak berfikir akan keperluan bercanda. Ya, banyak gurau senda akan membuatkan kita cepat lupa diri. Banyak bercanda juga akan membuang satu sifat yang bagi saya penting untuk seorang daie iaitu serius. Apatah lagi, jika seorang daie itu memegang satu posisi penting dalam jemaahnya.

Di dalam sahih Bukhari ada bab khusus al-Inbisath ila an-Nas (ceria kepada manusia) yang menceritakan perihal Rasulullah SAW dan para sahabat yang juga bercanda. Antara sahabat yang senang bercanda adalah Nu’aiman bin Amr bin Rifa’ah.

Sahabat yang hebat ini malah terlibat dengan Perang Badar, termasuk para sahabat senior dan banyak bercanda, dan banyak cerita tentang candanya yang lucu. Para sahabat yang lain memang amat menyenanginya.

Ada lagi seorang sahabat yang termasuk orang yang paling lucu di rumahnya tetapi jika keluar rumah ia benar-benar menjadi seorang lelaki iaitu Zaid bin Tsabit.

Ibnu Sirin juga pernah bercanda dan tertawa sehingga air liurnya meleleh. Ada juga mengatakan beliau ,”Di siang hari Ibnu Sirin banyak tertawa dan di malam hari ia banyak menangis.”

Hal-hal ini membuatkan saya tercari cari apakah bercanda di dalam dakwah memang langsung tidak dibenarkan atau adakah syariah-syariah yang perlu dipatuhi dalam bercanda.

Kaedah sebenar yang ditulis dalam kitab Al-Adzkar karangan Imam Nawawi, “Bercanda yang dilarang adalah yang berlebihan dan dijadikan kebiasaan, kerana yang demikian itu dapat membuat orang tertawa, hati menjadi keras, melalaikan dari zikir kepada Allah dan memikirkan urusan-urusan penting dalam agama. Bahkan, kadang-kadang bisa menyakiti orang lain, menimbulkan dendam, dan menurunkan kemasyhuran atau martabat. Yang terbebas dari itu semua diperbolehkan sebagaimana yang dilakukan Rasulullah SAW. Beliau sangat jarak sekali melakukan canda dan itu pun untuk kemaslahatan, misalnya untuk memperbaiki dan melembutkan jiwa orang yang diajak bercanda. Ini jelas tidak dilarang, bahkan ia merupakan sunnah muakkad jika dilakukan dengan ketentuan ini…camkanlah pernyataan para ulama yang telah kami nukil dan kami pilih ini, sebab kita sangat memerlukannya. Kepada Allah kita memohon taufiq…”

TAWAZUN (KESEIMBANGAN) DALAM BERCANDA
Ini satu kepastian. Sekalipun bercanda, kita tidak boleh berlebih-lebihan dan memiliki landasan syari yang perlu dipatuhi. Umar bin Abdul Aziz menulis surat kepada ‘Adi bin Arthah “Janganlah kamu bercanda dengan bawahan kamu, sebab hal itu akan menghilangkan harga diri dan menyesakkan dada…

Wajarnya, qiyadah dakwah juga turut teliti dalam canda mereka. Perilaku mereka dengan orang bawahan harus dijaga agar tsiqah dapat dibina elok. Apatah lagi, jenaka dengan musuh juga harus berpada-pada.

Berlebih lebihan dalam bercanda mendatangkan banyak kesan buruk antaranya:
1. Boleh menimbulkan permusuhan dan menghilangkan segala hak dalam berukhuwwah
2. Membuka kelemahan dan aib sendiri
3. Menghilangkan fokus utama dalam amal-amal berkaitan akhirat terutamanya
4. Hilang kewibawaan diri

Timbangan yang stabil itulah yang kita mahukan walaupun dalam hal sekecil seperti bercanda. Imam Ali R.A pernah berkata, “Yang terbaik pada ummat ini adalah sikap pertengahan sehingga orang yang berlebih-lebihan kembali kepada mereka dan orang yang tertinggal dapat menyusul mereka.”

Timbangan yang stabil sentiasa menuntut manusia-manusia yang mampu untuk mengaplikasikannya dengan baik. Seorang daie wajib membimbing dirinya agar bercanda yang diterapkan dalam dakwah adalah satu canda yang baik dan ada hasil yang boleh dicapai darinya (canda yang muntij).

Sheikul Islam Ibnu Taimiyah ada berkata, “Manusia adalah haiwan yang berbicara dan tertawa. Sifat kesempurnaan inilah yang membezakan manusia dengan haiwan. Sebagaimana berbicara merupakan sifat kesempurnaan, demikian pula sifat tertawa. Orang yang berbicara lebih sempurna daripada orang yang tidak berbicara dan orang yang tertawa lebih sempurna daripada orang yang tidak tertawa. Jika saja tertawa menjadi petanda adanya kekurangan, sesungguhnya Allah Maha Suci dari sifat kekurangan tersebut.”

Dalam perbualan atau perlakuan, nisbah antara kebenaran dan gurauan yang anda capai haruslah baik. Dan untuk mencapai nisbah yang baik ini, perlulah seorang daie itu memiliki pengetahuan tentang manusia dan parameter-parameter yang dibenarkan dalam gurau senda. Tambah, meletakkan canda itu pada tempat dan keadannya yang tepat.

“Yang dilarang darinya adakah jika dilakukan secara berlebihan atau terus-menerus kerana hal itu bisa menyibukkan seseorang dari zikir kepada Allah, dari berfikir mengenai hal-hal penting dalam agama, bisa menimbulkan kerasnya mati, menyakiti orang, dendam dan jatuhnya kewibawaan serta harga diri. Yang selamat dari itu semua hukumnya mubah. Namun jika ada kemaslahatannya, misalnya menjadikan jiwa orang yang diajak bercanda menjadi baik, maka bercanda semacam ini menjadi sunnah.” (Fathul Bari)

Ada yang pernah berkata kepada Sufyan bin ‘Uyainah, “Apakah bercanda itu aib?” Ia menjawab,”Malah, sunnah. Dan itu bagi orang yang boleh menerapkannya dengan baik serta menempatkan pada tempatnya.”

Rasulullah SAW sendiri tidak memaksa para sahabat untuk menjadi sepertimana dirinya kerana perbezaan yang terdapat dalam diri setiap satu sahabat. Ada di antara para sahabat yang bersikap acuh dan kaku, ada pula yang suka bercanda hingga kadang-kadang sampai terdongak. Baginda SAW tidak menolak semua itu tetapi peribadi Baginda adalah bersikap pertengahan.

Ibnu Umar RA pernah ditanya, “Apakah para sahabat Rasulullah SAW tertawa?” Ia menjawab,”Ya, sedangkan keimanan dalam hati mereka bagai gunung.”

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/5f0/15496872/files/2015/01/img_2564.jpg

Bilal bin Said berkata,”Aku melihat mereka serius untuk mencapai berbagai tujuan mereka, dan satu sama lain saling tertawa. Akan tetapi pada malam hari mereka bagai para rahib.”

Gemar bercanda para sahabat tidak mampu untuk mempengaruhi fokus dan kesungguhan kerja mereka, atau dalam menerapkan sunnah dalam kehidupan , juga tidak menghilangkan sisi-sisi kemaslahatan, dengan kadar yang berbeza sesuai dengan keadaan karakter masing-masing, adat kebiasaan, keadaan umum dan sebagainya.

Pendapat saya, tidak sesuai jika Rasulullah menjadi peribadi yang kuat bercanda kerana Baginda adalah tauladan tertinggi dan berada dalam puncak keseimbangan jiwa yang wajib kita ikuti. Andai insan lain yang berada di tempat Baginda, pasti mempunyai personaliti yang sama.

Tidak hairanlah, himpunan hadis menceritakan peribadi Baginda yang sekadar tersenyum atau tertawa sekadarnya. Baginda SAW seorang yang ‘banyak tertawa namun banyak berperang.’ Baginda SAW juga ‘seorang nabi pembawa rahmat namun banyak juga berperang.’

Saya kira, seorang daie patut memiliki dan memahami aturan dalam bercanda. Kerana kita tidak mahu bercanda ini menganggu gugah kerja dakwah dan peranan kita. Antara aturan yang boleh kita amalkan bersama:

1. Tidak bercanda kecuali dengan sesuatu yang benar dan tidak membuat-buat kedustaan, atau bercanda sambil berbohong/menokok tambah cerita.

2. Memahami bahawa bercanda adalah satu keringanan (rukhsah) dan istirahat agar jiwa terus dapat menjalankan tanggungjawabnya. Jangan sampai bercanda ini melekat dan menjadi satu kebiasaan dan menghilangkan sikap serius yang patut dimiliki oleh seorang aktivis.

Imam Ghazali berkata, “Termasuk kesalahan jika seseorang menjadikan bercanda itu sebagai profesion.”

3. Bercanda hanya dilakukan dengan sesama teman sejawat, bukan dengan orang yang lebih atas atau bawah dari anda. Apatah lagi, bercanda dengan musuh.

Buat para qiyadah dakwah khususnya bagi saya amat penting untuk mengawal canda agar kredibiliti anda dalam menjalankan kerja tidak terganggu dan tsiqah ahli bawahan anda juga akan terjaga elok.

Al-Mawardi berkata, “Jangan sampai bercanda dengan musuh, kerana hal itu bisa menjadi jalan untuk memperlihatkan berbagai keburukan, padahal ia orang terhormat, atau membuka kesempatan untuk membalas dendam.”

4. Jauhi bercanda yang diiringi dengan akhlak yang tidak baik, perkataan yang tidak manis.

BERCANDA YANG BAIK DAN DISERTAI SENYUMAN YANG SEIMBANG
Canda yang baik malah akan mendatangkan kebaikan kepada pemiliknya. Jika pemiliknya memiliki batasan yang baik, mempunyai indikasi untuk bercanda dan bercanda pada kadar keperluannya sahaja, malah kebaikan akan datang kepadanya.

1. Bercanda adalah salah satu indikasi kepada kebersihan hati. Dalam sebuah hadis Rasulullah SAW bersabda, “Tuhan melihat kalian dan senantiasa tertawa kerana keputus-asaan kalian, Dia tahu bahawa saat lapang kalian sudah dekat.” Abu Razin al-Uqaili bertanya, “Ya Rasulullah, apakah Tuhan kita tertawa?” Baginda menjawab,”Kita tidak akan kehilangan kebaikan sedikitpun kerana Tuhan tertawa.”

2. Bercanda boleh menjauhkan seseorang dari kepura-puraan dan riya’.

3. Bercanda boleh melembutkan hati orang-orang soleh, mengusir kegersangan, mengikat hati, menjadi salah satu bentuk ukhuwwah dan kesetiaan.

Rabi’ah ar-Ra’yi ada berkata, “Muru’ah(harga diri) adalah enam ciri: yang tiga bagi orang yang tinggal di kediamannya dan yang tiga lagi bagi orang yang ada di perjalanan.”
“…yang di perjalanan adalah: upaya mendapatkan bekal, akhlak yang baik, dan banyak bercanda tapi jauh dari kemaksiatan.”

Kita para daie harus belajar bagaimana untuk bercanda dan menggunakan canda tersebut untuk dakwah. Kadangkala, tanpa disedari canda itu membunuh mesej-mesej dakwah yang ingin disampaikan apatah lagi andai mad’u kita tersalah faham akan mesej yang kita sampaikan.

Sumber rujukan ‘Bersama Kereta Dakwah’ karangan Dr. Adil Abdullah al-Laili asy-Syuwaikh

Sekian,
mylittlepencil

#PrayForPantaiTimur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s