ruhul istijabah II

Bismillah.

“Bagi orang-orang yang memenuhi seruan Tuhannya, (disediakan) pembalasan yang baik. Dan orang-orang yang tidak memenuhi seruan Tuhan, sekiranya mereka mempunyai semua (kekayaan) yang ada di bumi dan (ditambah) sebanyak isi bumi itu lagi besertanya, niscaya mereka akan menebus dirinya dengan kekayaan itu. Orang-orang itu disediakan baginya hisab yang buruk dan tempat kediaman mereka ialah Jahanam dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.“ (QS. Ar-Ra’du: 18).

Dulu saya pernah menulis entri bertajuk ruhul istijabah (link ini : https://mylittlepencil.wordpress.com/2011/10/05/ruhul-istijabah/)

Ruhul istijabah adalah satu kerisauan dalam diri kita yang patut dipertimbangkan terutama pada yang bergelar kader dakwah. Dakwah dan tarbiyyah selamanya akan terpatri dalam nafas dan jiwa kita selama kita tidak menghentikan lafaz syahadah dan membubarkan ikatan janji yang diikat dengan Allah.

“Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada sesuatu yang memberi kehidupan kepada kamu, dan ketahuilah kalau sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya, dan sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan.” (Q.S. Al-Anfal : 24)

Ruhul istijabah ini tidak akan dapat dirasa bagi mereka yang tidak meng’hidup’kan dakwah dan tarbiyyah. Bagi mereka yang juga  tidak merasakan dakwah dan tarbiyyah ini adalah penyebab kehidupan yang terbaik di atas muka bumi, ruhul istijabah mereka akan bertukar menjadi ruhul yang buruk.

Sebagaimana yang kita pelajari dalam qawaid dakwah, dakwah ini adalah tanggungjawab termulia  yang dianugerahkan oleh Allah kepada seorang manusia. Tanggungjawab ini tidak boleh digalas oleh manusia yang tidak mempunyai ruh untuk bergerak, berubah dan melakukan perubahan.

Kita bukan sekadar ruh ruh baru yang mengalir dalam jasad ummah, malah kita juga ruh ruh yang begitu bersemangat untuk menyambut apa jua panggilan dakwah tidak kira apa jua bentuk dan keadaannya, tidak kira pada bila masa dan tempatnya. Lalu, kita mesti sedar bahawa ruhul istijabah ini terpelihara dalam penjagaan Allah terhadap hamba-hambaNya yang berhak memiliki.

Tidaklah angkatan ruhul istijabah ini terdiri dari kalangan orang-orang yang begitu lemah dalam bermujahadah dan begitu banyak alasan. Mereka ini golongan manusia yang akan terus menjadi agen pengubah yang terus melakukan perubahan pada diri sendiri dan ummat manusia. Mereka ini ibarat embun jernih di subuh hari yang begitu menyegarkan!

Angkatan ruhul istijabah ini benar-benar serius dalam memikul dan teliti dalam setiap amal mereka. Mereka akan membersihkan diri dengan tarbiyyah dzatiyyah yang hebat. Mereka membawa cahaya agama di tengah kegelapan ummah masyarakat ini. Merekalah golongan manusia yang benar-benar bersedia untuk berada dalam bahtera penyelamat!

 Imam Hasan Al Banna : “Kamu adalah ruh baru, kamu adalah jiwa baru yang mengalir di tubuh ummat yang menghidupkan tubuh yang mati itu dengan Al-Qur’an.”

Ruhul istijabah bukanlah ruh yang begitu mudah mati. Ya, adakalanya mereka juga akan futur tetapi mereka akan bangkit kembali dan mencari peluang peluang untuk beramal dan sentiasa berebut untuk melakukan hasanat. Ruhul istijabah ini bukan sekadar terlihat pada luaran mereka, malah dalaman mereka terlebih dahulu memancarkan ruh tersebut.

magnet-1_1

Golongan ruhul istijabah ini akan menjadi jazabiyah (magnet/tarikan) orang di sekeliling mereka. Ketika mana orang sekeliling mereka ini kelesuan atau bermalas-malasan untuk menyahut seruan dakwah, apabila mereka mendekat kepada golongan ruhul istijabah ini, serta-merta ruh kelesuan itu juga bertukar. Barulah beban dakwah yang berat ini akan menjadi ringan apabila dipikul bersama-sama, bukanlah hanya pada penama tertentu.

Sampai satu tahap, golongan ruhul istijabah ini akan merasa begitu bahagia menjawab seruan dakwah. Fokus mereka kepada dakwah. Idea-idea mereka memajukan dakwah. Harta-harta mereka disumbangkan kepada dakwah. Ketaatan diri mereka milik Allah dan dakwah. Mereka beremosi dengan dakwah.

“Hai orang-orang yang beriman, Apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu: “Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah” kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit.

jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) Maka Sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang Dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu Dia berkata kepada temannya: “Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah beserta kita.” Maka Allah menurunkan keterangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Al-Quran menjadikan orang-orang kafir Itulah yang rendah. dan kalimat Allah Itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Berangkatlah kamu baik dalam Keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui”. (QS. At-Taubah 38-41)

Ah, segala-galanya dakwah!

Ketahuilah, bahawa musuh amat gerun akan angkatan ruhul istijabah ini. Ruhul istijabah inilah generasi pelapis yang akan meneruskan agenda dakwah dan tarbiyyah (mereka akan sentiasa membina).

Imam Malik R.A berkata : “Urusan generasi penerus umat ini tidak akan baik kecuali apabila diatur dengan institusi yang digunakan oleh generasi pertamanya.”

Angkatan ruhul istijabah ini tidak menzalimi para dua’t yang lain dengan memberikan beban kerja mereka kepada orang lain (mereka kerap merasai diri mereka tidak layak untuk menggalas beban dakwah ini/sibuk menunding jari kepada orang lain). Angkatan ruhul istijabah ini mestilah yakin bahawa mereka adalah sebaik baik ummat yang difirmankan oleh Allah. Bukan untuk membangga diri, tetapi mereka perlu tsiqah pada diri masing-masing.

Ingatlah pada salah satu pesanan Rasulullah saw : “Siapa yang lembab beramal tidak akan dipercepat oleh nasabnya.”

Duduk di dalam jemaah dakwah bukanlah begitu mudah untuk kita hanya mengharap pada nama jemaah untuk menyebarkan dakwah di alam ini. Diri mereka sendiri juga perlu memajukan kemampuan diri (isti’ab) secara dalaman mahupun luaran.

Ketika kita masih berada dalam fasa selesa begini (fasa seorang pelajar: masa mudah disusun, duit ada, senang untuk ke sana ke mari, ikhwah dan akhawat sentiasa berada di sekeliling kita), kita merasakan ruhul istijabah kita telah sempurna sedangkan masih banyak yang kita perlu belajar dan bersedia untuk menerima apa jua panggilan dakwah pada masa hadapan.

Saya yakin, pada masa akan datang beban dakwah ini akan kian memberat apabila kita sudah mula dikenali masyarakat. Dakwah, tarbiyyah, usrah mula menjadi perbualan masyarakat. Jemaah pula giat melakukan usaha-usaha yang berkaitan masyarakat dan negara.

Saya tertanya-tanya, apakah kita generasi pemuda pemudi dakwah ini bersedia untuk mendepani masyarakat sekiranya ruhul istijabah kita kering ibarat padang pasir yang gersang?

Kita tidak akan dapat lari daripada melakukan pengorbanan kerana memang itu sunnahnya berada atas jalan ini. Jangan kita biarkan manusia lain terkorban dek kerana kita yang tidak mahu berkorban. Tiada penangguhan lagi untuk menjadi angkatan ruhul istijabah ini.

Mari, kita jawab panggilan-panggilan dakwah kerana di sanalah kita bakal mencapai keredhaan-Nya! Selama kita belum lagi mencapai husnul khotimah, selagi itu kita akan berpenat lelah.

Nah, hadiah dari Allah buat mereka yang menjawab panggilan dakwah,

“Barang siapa beramal solih baik laki-laki maupun perempuan sedangkan ia beriman maka Kami pasti akan beri kehidupan yang baik dan Kami balas dengan balasan yang lebih baik dari apa yang ia kerjakan.” (Al-An’am: 97)

sekian,
mylittlepencil

nada tawadhu’ seorang daie

Bismillah.

Rasulullah telah mendefinisikan sombong dengan sabdanya: الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَ غَمْطُ النَّاسِ

“Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (HR. Muslim no. 91 dari hadits Abdullah bin Mas’ud)

 

Apakah tawadhu’ itu hilang ditelan masa yang lama, kononnya sudah berpengalaman.
Atau tawadhu’ itu hilang dilenyapkan ilmu atau pengetahuan yang disangka banyak.
Mungkin juga, tawadhu’ itu hilang kerana dikelamkan oleh terangnya cahaya lupa diri.

Oh nada tawadhu’, ke mana kau menghilang dalam diri seorang daie…

*******

Ya, memang ramai golongan dua’t yang terlampau hebat pada masa kini. Ibarat cendawan yang tumbuh selepas hujan.
Alhamdulillah, dakwah dan tarbiyyah beruntung mempunyai golongan sebegini.
Kelihatannya, dakwah dapat disebarkan dengan lancar dan mudah.
Dakwah kini mendapat sambutan yang hangat.

Kehebatan yang diukur hanya berdasarkan sumbangan yang nampak pada mata kasar kita.
Kata kata yang hebat, hasil hasil tulisan yang berjaya mengubah jiwa jiwa manusia, lantangan suara yang berpengaruh.
Ini biasanya yang kita gunakan sebagai kayu ukur kita.

Hal belakang tabir, siapalah yang tahu melainkan Allah semata.
Kebiasannya kita menolak akan kehebatan orang orang yang bekerja di belakang tabir ataupun orang orang yang berada di bawah.

Tidak sama taraf, kita tolak ke tepi.
Tidak sama kefahaman, kita memberi komen komen yang kita sangka munasabah.
Tidak sama sumbangan dalam medan, kita hukum dengan pelbagai jenis tafsiran.

Mudahnya, yang tidak mempunyai sebarang kehebatan yang kita nampak pada mata kasar kita, kita menganggapnya tiada nilai dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Kita mula mengenengahkan orang orang yang hebat.
Sampai sudah, hanya nama orang yang sama disebut.
Hanya sumbangannya yang kita ulang ulang.

Sungguh, jika beginilah sifat kita, bangunan dakwah dan tarbiyyah yang kita sangka kukuh ini akan runtuh sedikit demi sedikit.
Runtuh kerana kita tidak benar benar menghargai setiap fungsi daie di dalam gerakan dakwah ini.
Kita tidak menghormati sumbangan sumbangan yang telah mereka buat.

Siapa mereka ?
Sesiapa sahaja di luar sana yang kita perlekehkan sesuka hati kita, yang kita perli dan sindir tanpa sedar.

Adakah bangunan dakwah yang sebegini menjadi impian kita ?
Bangunan dakwah yang dipenuhi dengan orang orang yang sombong, berlagak dengan segala kehebatan yang dia ada.

Pastinya, bangunan dakwah yang dibina oleh Rasulullah S.A.W dahulu tidak mencetak generasi yang begini.
Mana tidaknya, lihatlah pada murabbi agung mereka sendiri.

“Rasulullah biasa mengunjungi orang-orang Anshar lalu megucapkan salam pada anak-anak mereka, mengusap kepala mereka dan mendo’akan kebaikan untuk mereka.” (HR. An Nasa’i)

Dan para sahabat tidak segan silu mengikut jejak jejak langkah tawadhu’ murabbi agung mereka.
Iman mereka sensitif. Cukup sensitif.

Abu Bakar AsSiddiq berkata, “Kami dapati kemuliaan itu datang dari sifat takwaqanaah(merasa cukup) muncul karena yakin (pada apa yang ada di sisi Allah), dan kedudukan mulia didapati dari sifat tawadhu’.”

Hakikat tawadhu’ mengajar para hamba-Nya agar tidak merasakan diri seorang manusia itu terlalu banyak berjasa meskipun telah banyak yang disumbangkannya. Hakikat ini juga mengajar manusia ini tidak punya apa apa kuasa. Hakikat ini mengajar manusia untuk mudah menerima, bukan untuk membangga diri dalam memberi.

Tawadhu’ inilah yang sebenar yang akan mengangkat nilai amalan kita.
Kedudukan ini yang akan mengangkat martabat diri kita di hadapan Allah dan manusia sendiri.

Orang orang yang benar benar tawadhu’ sahaja yang akan dapat berubah dan mengubah.
Mereka inilah golongan yang akan dikekalkan serta dianugerahkan keikhlasan.

Tawadhu’ yang akan memberi nilai perbezaan pada dunia dan akhirat untuk orang mukmin.
Orang yang tawadhu’ hanya mengejar alam akhirat kerana itulah janji Allah S.W.T kepada mereka.

Mereka menjauh dari dunia serta isi isinya.
Kerana mereka tahu, dunia hanya bakal memburukkan lagi nilai akhirat mereka.
Membangga diri hanya akan membuang kemuliaan pada nilai amal dakwah mereka.

“Itulah negeri akhirat yang Kami sediakan (hanya) untuk orang-orang yang tidak menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di muka bumi. Dan kesudahan yang baik itu (hanya) bagi orang-orang yang bertaqwa.” (Al Qasas: 83)

Wahai daie,
Bermuhasabahlah !

Apakah kita telah mempunyai sifat seorang daie yang tawadhu’ ?
Adakah kita menyampaikan dakwah ini dengan penuh rasa rendah diri dan lemah ?
Adakah kita telah berjaya mengendalikan dakwah ini tanpa sebarang memandang hina kepada orang lain ?
Adakah kita menghargai pendapat setiap orang yang mengajukan pendapat mereka kepada kita ?

Amat rugi, andai dirinya daie tetapi tidak berjaya melangkah kaki ke syurga nanti.

“Tidak akan masuk al jannah barangsiapa yang di dalam hatinya terdapat kesombongan walaupun sebesar semut.” (H.R. Muslimin no. 91)

Meskipun diri kita dipalit dengan beribu jenis kehebatan, merendah dirilah !
Kerana manusia di sekeliling kita boleh membezakan antara nada kesombongan dan nada merendah diri.

Melihatkan orang yang berbangga diri, lazimnya asas mereka tidak kuat kerana segalanya telah mereka tayangkan.
Tetapi orang yang tawadhu’, asasnya cukup kuat !

Persis bongkah ais yang disangka kecil pada permukaannya tetapi asasnya besar sampai mampu menumbangkan kapal yang lalu.

” Nakhoda, kelihatannya bongkah ais di hadapan sana.”
Berkatalah si nakhoda kapal, ” Tidak perlu kita elak. Kecil sahaja. Kita rempuh sahaja dengan kapal yang besar ini, pasti bongkah ais tersebut pecah.”

Imam Asy Syafi’i berkata, “Orang yang paling tinggi kedudukannya adalah orang yang tidak pernah menampakkan kedudukannya. Dan orang yang paling mulia adalah orang yang tidak pernah menampakkan kemuliannya.” (Syu’abul Iman, Al Baihaqi, 6: 304)

Sangkaan mereka meleset.
Kapal mereka tumbang. Nakhoda dan anak anak kapal akhirnya mati kelemasan dalam kesejukan.

Begini jugalah seharusnya tawadhu’ seorang daie.
Dia tidak akan dapat ditumbangkan oleh manusia sebaliknya dialah yang akan mampu menggenggam jiwa jiwa manusia.

Al Hasan Al Bashri berkata, “Tahukah kalian apa itu tawadhu’Tawadhu’ adalah engkau keluar dari kediamanmu lantas engkau bertemu seorang muslim. Kemudian engkau merasa bahwa ia lebih mulia darimu.”

 

Mungkin kita sering terlupa, bahawa natijah dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini datang dari Allah.
Malah, segala kehebatan yang ada pada diri juga adalah pinjaman dari-Nya.

Mari kembali menjadi seorang daie yang benar benar hamba.
Andai rasa bangga diri itu mula menyapa diri, beristighfarlah !

Tetap tawadhu’ dalam jalan dakwah.

Daie resmi padi. Semakin lama dalam jalan dakwah, semakin merendah diri.
Daie resmi padi.
Semakin lama dalam jalan dakwah, semakin merendah diri.

 

Ku fikir, inilah yang membuatkan orang orang lama tetap hebat dalam jalan dakwah.
Mereka punya aura sendiri.
Dan aura itu adalah aura tawadhu’.

Membumikan diri sampai ke tanah,
terjunjung tinggi amal dakwah sampai ke langit.

madrasah tazkiyyah

Bismillah.

Salam sejahtera buat semua.

Hari ini saya mahu mengajak diri saya sendiri dan anda semua untuk kembali muhasabah diri sepanjang kita berada dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Sungguh, tarbiyyah menggerakkan kita untuk lebih cakna tentang pertumbuhan diri (concern about our personal growth). Dan, dakwah pula menggerakkan kita untuk lebih cakna tentang pertumbuhan amal diri.

Begitulah, tarbiyyah dan dakwah wajib diseimbangkan di dalam kehidupan. Tidak mungkin salah satunya kita lebihkan. Kedua-duanya wajib bergerak seiring kerana seorang daie itu tidak boleh bertahan andai dia melebihkan dakwah berbanding tarbiyyah dan begitu juga sebaliknya.

Mengapa kita perlu cakna akan pertumbuhan diri kita sendiri, terutama bahagian dalaman ?
Kerana unsur yang paling kuat pada seseorang adalah kuasa dalamannya. Unsur itu adalah ruh yang menghidupkan hati dan jiwanya.

Kerana itulah kekayaaan seseorang itu terletak pada kayanya jiwa dan perasaan seseorang itu.
Apabila jiwa dan perasaannya menjadi kaya, dia mudah untuk beramal.
Dia tidak akan mudah tewas apabila diletakkan dalam satu situasi yang rumit.
Dia tidak akan  putus asa selagi tummuhat (impian) amalnya tidak tercapai.

Lalu, apakah cara yang paling berkesan untuk menjaga pertumbuhan diri kita ?

PELUANG DAN JALAN ITU SENTIASA ADA
Manusia selalu leka dengan peluang yang sentiasa datang dalam hidupnya. Adakalanya, apabila peluang itu sudah berada di hadapan mata, masih lagi dilepaskan.

Betapa rugi seorang manusia itu apabila dia bertindak untuk tidak mengendahkan !
Wajib kita tahu, peluang dan jalan itu sentiasa ada buat manusia seluruh alam ini.

Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan (kebajikan dan kejahatan). (90 : 10)

Terang jelas dan nyata, di dalam seluruh kehidupan kita ini, kita hanya punya dua jenis jalan. Kita mesti pilih salah satu daripadanya. Bukan bertindak untuk berdiam kaku, tidak melakukan apa-apa !

Peluang atau jalan yang bakal kita pilih, akan merubah kehidupan kita yang seterusnya. Natijahnya terkawal di situ. Jika kita memilih kebaikan, maka hanya kebaikan akan kita peroleh.

(Ingatlah) pada hari (ketika) setiap jiwa mendapatkan (balasan) atas kebajikan yang telah dikerjakan dihadapkan kepadanya, (begitu juga balasan) atas kejahatan yang telah dia kerjakan. Dia berharap sekiranya ada jarak yang jauh antara dia dengan (hari) itu. Dan Allah memperingatkan kamu akan diri (siksa)-Nya. Allah maha penyayang terhadap hamba-hamba-Nya. (3:30)

Jika kita memilih keburukan, maka hanya keburukan yang akan kita peroleh.
Sebelum memilih, kita wajib punya beberapa kriteria yang amat penting. Antaranya :

  1. Iman kepada Allah serta belajar dari kisah-kisah terdahulu
    Katakanlah, “ Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami, dan kepada apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yaakub dan anak cucunya, dan kepada apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta kepada apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak akan membeza-bezakan seorang pun di antara mereka, dan kami berserah diri kepada-Nya. ”(2 : 136)

Sudah tentu, iman menjadi ciri yang paling penting kerana seorang mukmin itu hanya memilih kebaikan untuk kehidupan di dunia dan kehidupan selepasnya. Dan wajib seorang mukmin itu untuk mempelajari kisah-kisah terdahulu yang menyaksikan kesudahan mereka yang memilih kebaikan atau celupan (sibghah) Allah sebagai jalan kehidupan.

Mereka dijanjikan syurga dan keampunan dari Allah S.W.T !

 

  1. Pancaindera yang berfungsi ‘baik’
     Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahannam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah. (7: 179)

    Gunakanlah segala kuasa pancaindera yang telah Allah kurniakan kepada kita. Bukan sekadar memenuhi tuntutan zahir sesuatu alat itu tetapi gunakan juga untuk memenuhi tuntutan batin kita (mengenal Allah).

 

Gunakan pancaindera yang ada untuk membantu kita agar sentiasa memilih kebaikan supaya petumbuhan dalaman kita berjalan dengan baik.

 

  1. Akal yang waras
    Waras di sini saya maksudkan bukanlah sekadar akal yang sihat (yang menjadikan kita seorang manusia yang normal) dan mampu berfikir tentang ilmu-ilmu yang biasa.

 

Sungguh, telah Kami turunkan kepadamu sebuah kitab (Al-Quran) yang di dalamnya terdapat peringatan bagimu. Maka apakah kamu tidak mengerti ? (21 : 10)

 

Waras yang saya maksudkan adalah nilai kewarasan akal yang lebih dalam, lebih tinggi. Akal yang waras adalah akal yang mampu untuk mengerti sebuah petunjuk.

Akal yang waras adalah akal yang mampu untuk membezakan antara yang baik dan buruk.

Bila seorang mukmin itu mampu untuk membezakan antara yang baik dan buruk, dia tidak akan mencampuradukkan keduanya.

 

Dan janganlah kamu mencampuradukkan kebenaran dan kebatilan dan (janganlah) kamu  sembunyikan kebenaran, sedangkan kamu mengetahuinya. (2:42)

Sungguh, tanda-tanda kebesaran dan keagungan itu hanya boleh dinikmati oleh mereka yang
benar-benar berfikir !

Wahai manusia, ketahuilah sebenarnya segala peluang yang datang adalah untuk mengubah kehidupan kita ke arah yang lebih baik, bukan untuk berada di takuk yang sama.

Dan segala peluang itu wajiblah untuk kita memanfaatkannya !

 

JALAN TERBAIK UNTUK DIPILIH : JALAN YANG MENYUCIKAN

Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)nya, maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketaqwaannya, sungguh beruntung orang yang yang menyucikannya (jiwa itu), dan sungguh rugi orang yang mengotorinya. (91 : 7-10)

Ternyata, mentazkiyyah (menyucikan) diri bukanlah satu proses yang mudah untuk dilakukan. Satu proses yang bakal mengambil masa yang lama. Proses inilah yang sebenarnya melatih dan menguji mujahadah kita !

Mengapa jalan ini jalan yang terbaik untuk dipilih ?
Kerana penyakit yang akan membawa maut kepada jiwa seorang manusia adalah penyakit hati. Penyakit hati yang sentiasa menyerang ini cuba untuk mengalahkan jiwa seorang manusia dari segala sudut !

Dan sudut itu adalah segala kelemahan kita semua. Pintu-pintu kelemahan kita seolah terbuka bagi yang mahu menyerang. Lalu, apa bentengnya ?

Tazkiyyah.
Dialah yang mengutuskan seorang Rasul kepada kaum yang buta huruf dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menyucikan (jiwa) mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan Hikmah (Sunnah), meskipun sebelumnya, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata. (62:2)

Proses mentazkiyyah ini tidak boleh kita tinggalkan walaupun hanya sesaat kerana musuh sentiasa mencari saat untuk menyerang kita !

Alhamdulillah, tarbiyyah terus mengikat kita dengan proses ini. Saya sendiri perasan bahawa sejak mengenal jalan dakwah dan tarbiyyah ini telah banyak menolong saya menyucikan diri dan seterusnya menjadikan diri ini menjadi  yang baru.

Sungguh, setiap aspek di dalam kehidupan kita wajib disucikan !
Contohnya, harta kita perlu disucikan dengan bayaran zakat. Bukan itu sahaja, malah kita dianjurkan untuk berinfaq dan bersedeqah kepada mereka yang memerlukan, ke jalan Allah.

Jasadi kita juga perlu disucikan daripada kekotoran. Kita diberi air yang mutlak untuk menyucikannya. Andai tidak punya air, kita diajar cara yang lain.

Begitulah.
Bagi seorang mukmin yang benar-benar prihatin terhadap dirinya sendiri, hatinyalah paling penting untuk ditazkiyyahkan !

Dan bahan yang paling utama wajib kita gunakan adalah kitab-Nya !
Kita diajar untuk mentadabbur  ayat-ayatNya kerana itulah kaedah yang paling berkesan untuk mentazkiyyah hati.

self_prepared_heart__by_plectrude (1)

Maka tidakkah mereka menghayati Al-Quran, ataukah hati mereka sudah terkunci ? (47:24)

Ketika kita melazimi ayat-ayat Al-Quran, lapangkan seketika masa anda untuk membaca maknanya. Berhenti sejenak dan kosongkan fikiran anda seketika. Banyakkan mengingati-Nya untuk memperoleh ketenangan.

Tarik nafas dalam-dalam dan tadabburlah ayat-ayatNya !
Ingin saya seru kamu semua (tidak tertinggal diri sendiri) untuk sentiasa meletakkan diri di dalam posisi menyucikan.

Berkehendak untuk menyucikan dan mengerjakan amal yang menyucikan diri.
Inilah kesempurnaan sesuatu amal apabila seseorang itu bukan sekadar punya kehendak tetapi dia juga berjaya menjayakannya.

Malah, lebih baik apabila kita mampu untuk mengajak orang lain juga bersama-sama dengan kita untuk menyucikan diri.
Yakinlah bahawa proses ini wajib kita jalankan sepanjang kehidupan kita.

Sentiasa mentazkiyyah dan terus mentazkiyyah.
Istiqamahlah dalam jalan penyucian ini !

sekian,
mylittlepencil

bersendirian itu mengubati

Bismillah.
Entri pertama untuk Disember.

Jaafar Ibnu Muhammad As-Sadiq : “ The most bothersome brother is he who expects too much of himself and allows affectation between us. The nicest of them is he who, when I am with him, I feel as if I am lonely.”

Dalam jiwa saya, tersimpan satu soalan.
“ Apakah ukhuwwah fillah ini mengajar aku untuk lupa yang sebenarnya aku punya Tuhan ?”

Mengapa saya berkata begini ?
Kerana saya dapati ini yang berlaku secara tidak langsung apabila kita terlalu banyak berhubung dengan manusia. Tanpa sedar, kita sebenarnya sedang melupakan satu hubungan yang rabbani. Hubungan antara Tuhan dan seorang hamba.

Dalam keadaan tidak sedar, kita banyak meminta kekuatan dan pergantungan kepada manusia.
Segala masalah kita ceritakan kepada makhluk Allah yang teramat lemah ini. Seolahnya, kepada mereka kita menyerahkan segalanya.

Tanpa manusia, kita mula hilang kekuatan.
Adakah ini keadaan yang sepatutnya berlaku ?

Mengikut naluri seorang manusia yang sememangnya mempunyai fitrah untuk sentiasa punya teman memang ya. Bila kita tidak punya teman di sisi, kita akan berasa sedih.

Tetapi, kita adalah seorang hamba.
Tidak selamanya kita perlu bergantung kepada manusia.
Manusia adalah makhluk yang akan datang dan pergi sepanjang kehidupan kita. Lalu, bukankah sepatutnya kita memperkuatkan lagi hubungan kita dengan yang Maha Kekal ?

Betapa penting untuk seseorang itu merasakan betapa penting untuk memupuk kekuatannya sendiri.
Letakkan diri anda seketika jauh dari manusia dan berhubung dengan-Nya.

Rehatkan sebentar diri anda dari kerenah-kerenah manusia yang pelbagai. Mengakulah sebenarnya kita sememangnya penat berhadapan dengan kerenah mereka meskipun mereka adalah teman rapat yang setia !

bersendirian juga satu ketenangan
bersendirian juga satu ketenangan

Berhubunglah dengan Dia yang akan memberi ketenangan saat kita mula mengembalikan diri kepada-Nya.

(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenteram. (13 : 28)

Dalam jalan dakwah ini, kita diperkenalkan dengan pelbagai jenis tarbiyyah. Namun sayangnya, tarbiyyah yang sering kita terlupa adalah tarbiyyah dzatiyyah (tarbiyyah diri sendiri).

Tarbiyyah dzatiyyah adalah cara terbaik untuk kita menguruskan diri kita sendiri dalam banyak aspek.
Tarbiyyah dzatiyyahlah yang akan mengajar anda betapa penting untuk mengikhlaskan diri apabila berhubung dengan Allah.

Tarbiyyah dzatiyyahlah yang akan memberi ketabahan dan kekuatan kepada anda berhadapan dengan ragam dan cubaan-cubaan dunia.

Tarbiyyah dzatiyyahlah yang akan mendidik diri anda untuk memotivasikan diri apabila saat tidak punya manusia di sisi.

Tarbiyyah dzatiyyahlah yang sebenarnya akan menyucikan ruh kita andai kita benar-benar memanfaatkannya !

Ketahuilah, kehidupan ini terbahagi kepada dua jenis tanggungjawab.
Pertama, tanggungjawab kepada diri kita sendiri.

Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku. (51 : 56)

Tuntutan lahiriah dan batiniah kita mengajar kita untuk menjadi seorang ahli ibadah luar dan dalam. Hati dan anggota terus beramal semata-mata mahu mendapatkan cinta-Nya.
Kedua, tanggungjawab kita ke atas manusia yang lain.

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “ Aku hendak menjadikan khalifah di bumi. ” Mereka berkata, “ Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan Kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu ?” Dia berfirman, “ Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” (2:30)

Tuntutan kita sebagai seorang khalifah adalah sebagai wasilah kita untuk menjalankan tanggungjawab ke atas manusia yang lain.

Ya, kita datang kepada manusia sebagai seorang khalifatul fil ardh (khalifah di muka bumi).
Cara terbaik untuk kita datang kepada mereka adalah dengan mengajak mereka ke arah kebaikan dan membenci kemungkaran.

Dalam kata yang lebih ringkas, cara terbaik untuk kita mendatangi mereka adalah dengan jalan dakwah ini. Jalan dakwah menjadi pintu termulia untuk kita mengetuk hati-hati manusia !

Jalan dakwah menjadi pemula yang terbaik untuk kita menjalinkan hubungan dengan manusia !

Tanpa jalan dakwah, peranan kita sebagai seorang khalifah tidak lengkap dan hanya terbatas sekadar di atas dunia. Tanpa jalan dakwah, mungkin sahaja hubungan yang terjalin sesama manusia adalah sia-sia.

Tidak mahukah kita menjadi khalifah termulia ?
Wahai dua’t,

Tarbiyyahlah dirimu untuk menyeimbangkan keduanya.
Selesai urusan dengan manusia, berurusan pula dengan Tuhanmu.
Selesia urusan dengan Tuhanmu, berurusan pula dengan manusia.

Inilah kitaran lengkap seorang hamba.
Dia tidak akan meninggalkan satu hubungan demi kejayaan satu hubungan yang lain.
Seorang hamba tidak mungkin hanya menjaga salah satu daripadanya, WAJIB kedua-duanya sekali.

Betapa malang bagi seorang daie itu andai dia ramah dengan manusia, tetapi dia tidak ramah dengan Tuhannya !

Betapa malang lagi bagi seorang daie itu andai dia menjaga baik hubungan dengan Tuhannya, tetapi dia sombong dengan manusia !

Apakah saya mengajar anda untuk mengurangkan keasyikan dalam berukhuwwah fillah ?
Tidak sama sekali !

Ukhuwwah fillah itu adalah salah satu sumber kekuatan kita dalam jalan dakwah ini.
Namun, jangan lupa ukhuwah fillah juga punya ujian dan kekecewaannya tersendiri.

Mari kita muhasabah bersama.
Hentikan seketika urusan anda dengan manusia.

Berhenti  meluahkan kepada mereka. Pergi mengadap Tuhanmu dalam tahajjud sepanjang malam dan luahkanlah segalanya kepada-Nya !

Berhenti rehat dan beri masa kepada diri sendiri.
Masa itu mengubati. Dan bersendirian itu juga mengubati.

Mungkin sahaja satu hari nanti, kita akan diletakkan di sebuah medan dakwah dan kita seorang diri di sana. Bukankah untung anda tarbiyyah dzatiyyah itu kita perkuatkan sebagai persediaan untuk menghadapi mehnah (cubaan) pada masa akan datang ?

Teramat rugi bagi mereka yang terlalu bergantung kepada manusia !
Jangan terlalu bergantung kepada mereka yang tidak dapat memenuhi permintaanmu sepanjang masa.

Sungguh, terlalu mengharap kepada manusia hanyalah akan membunuh segala kemanisan dalam kita berhubung dengan mereka.

He who requests from his brother what they can not offer, has oppressed them. He who requests from his brother what they have, has bothered them, and he who has not requested anything from his brother, has shown gratitude to them.

Saya sendiri tidak meletakkan diri saya akan sentiasa berada di samping mereka.
Akan sedaya upaya melakukan apa yang termampu. Memberikan nasihat, memberi telinga dan hati untuk bersama dengan mereka.
Tetapi, saya tidak lupa untuk memberitahu kepada mereka bahawa kembali kepada-Nya itulah yang lebih utama !

Kehidupan saya sendiri banyak mengajar saya untuk bergantung kepada-Nya. Saat saya meletakkan diri saya sendirian, ternyata latihan itu berkesan untuk kekuatan diri sendiri.

Dahului hubunganmu dengan manusia penuh kemaafan kerana kau bakal dan selamanya mampu memberikan segalanya kepada mereka.

Aisyah R.A said : The believer is the believer’s brother. He should not expect of his brother what is beyond his ability.

***

One was asked, “Whom should we fraternize with?” He said, “ He who doesn’t expect too much from you and removes affectation.”

Dan, dahuluilah hubunganmu dengan Tuhan penuh kerendahan hati kerana kau bakal diduga-Nya dan kerana Dialah yang sebenar-benar berhak ke atas dirimu !

Kuasai hubunganmu dengan manusia melalui hubungan dengan Tuhanmu terlebih dahulu. Barulah ukhuwwah itu boleh dinamakan ukhuwwah fillah (ukhuwwah kerana-Nya).

Dan ukhuwwah fillah juga punya batasannya.

He who gave up affectation, his love lasted long, and he did not overburden himself, his love lasted long. Thus, one should remove affectation at any rate. When the hearts pure, they expose what they contain. He who considers people behaves straightforwardly every now and then, while he who considers for Allah’s sake, behaves straightforwardly all the time, both internally and externally. He beautifies his external self with acts of worship and serving the servants of Allah, and adorns his internal self with love for the sake of Allah.

Mari menjadi daie yang lebih rabbani dan berhadapan dengan manusia dengan cara yang terbaik.
Cukuplah manusia sekadar  wasilah sementara, bukan sepanjang masa.

Sepanjang masa itu adalah hak-Nya, bukan hak manusia.

Berkawan biar seribu, berkiblatkan hanya Allah yang Ahad.
Maka, peliharalah cinta yang satu itu kerana mungkin tanpa sedar kau kehilangannya satu hari nanti.

Harmonikan hubungan Dia dan akan lahirlah satu keikhlasan untuk sentiasa bersama-Nya. Barangsiapa yang tidak ikhlas bersama-Nya, ketahuilah bahawa dia adalah seorang hamba yang hipokrit.

Harmony creates sincerity. He who is not sincere in brotherhood is also a hypocrite.

Sekian,
mylittlepencil
~yang gemar menyimpan masanya untuk bersendirian

p/s : hasil muhasabah diri setelah selesai membaca buku Al-Mustakhlas fi Tazkiyaat Al-Anfus
[ Selected Writings on Purifying the Soul] by Sheikh Sa’eed Hawwa.

Morris Minor kehidupan

Bismillah.

Salam Ramadhan.
Salam dakwah.

Semakin hampir masanya untuk kita berpisah dengan Ramadhan.
Entah bertemu entah tidak pada lain masanya nanti.
Entah bagus etah tidak Ramadhan kali ini.

Moga Ramadhan kali ini berjaya sudah kita memperbaiki kesilapan-kesilapan silam.
Dan, keluarnya kita daripada madrasah Ramadhan  kali ini dengan jayanya.

Muhasabah dan terus muhasabah.
Sampai ke akhirnya.
Sampai ke pagi hari Raya Aidilfitri nanti.
Sampai saat kita melafazkan takbir raya pada pagi kita kembali kepada fitrah.

*************

Balik kampung oh oh…( 3X )
Hati girang
Ho ho… Balik kampung (3X)
Hati girang

Bila sudah tibanya masa cuti, semua berpusu-pusu pulang ke kampung.
Semua tujuannya sama, pulang bertemu ahli keluarga yang dirindu.

Berbeza kenderaan yang dinaiki.
Berbeza jarak perjalanan.
Berbeza jalan yang dilalui.

Yang pasti, jalan raya akan sibuk.
Telah ditakdirkan, siapa yang selamat, siapa yang tidak.

Siapa yang cepat sampai, siapa yang lambat sampai.
Yang tidak bernasib baik, tidak dapat merasai keindahan perjalanan pulang ke kampung.
Kerana tiada siapa yang menunggu mereka di sana !

Tinggal hanya, mungkin,
rumah usang yang telah lama tiada penghuninya.
Pusara-pusara orang tercinta yang telah lama pergi meninggalkan dunia.

Ataupun, mereka tidak punya wang sebagai tambang !

Ada juga mereka yang terpaksa berjuang, berbakti,
memenuhi tanggungjawab di tempat lain saat orang lain berpeluang mendampingi ahli keluarga tersayang.

Malah, ada juga yang tidak mahu pulang,
meskipun diberi peluang.

Inilah sebuah perjalanan.
Perjalanan kehidupan yang berbeza untuk setiap manusia.

Kesemuanya disusun rapi oleh-Nya.
Mencapai kebahagiaan dengan cara yang berbeza.
Mendapat kesedihan dengan ujian yang berbeza-beza.

*****************

Bermula  perjalanan,
Menaiki Morris Minor kuno,
Kerusi pun hapak,
Nan jauh tak terjelang, nan dekat tak tertandangi.

Bertemankan neon lampu jalan,
berselang seli menerangi kelam malam,
Radio buruk meski mampu bersuara,
bagai perian pecah,
bertemankan  gema malam,
lebih indah.

Perjalanan diterus,
Hati  tabah punya iman jadi teman,
Tingkap dibuka,
Angin luar ganti penyejuk buatan.

Bagai nelayan terkatung-katung perahunya,
sampai atau tidak ke tujuannya ?
Sang Morris kata tidak,
Pemandu kata ya.

Ah,
Aku pemandunya,
Kau gerak guna roda,
Aku pandu berbekal harapan,
Penguat jiwa.

Menuju cahaya nama perjalanan,
Bukan tempat jadi  tujuan,
cahaya itu destinasinya.

Lajunya siput,
Puas ditekan minyak,
Sampai mengah,
Kata Morris,
tak dapat berjalan tegak, menginsut-ingsut sampai juga.

Kecil besar,
Panjang pendek,
Kenderaan bermotor bawa muatan,
Seronok memintas,
Tinggal aku dan Morris,
Hati walang dikongsi.

Sampai di satu  laluan,
Lampu jalan menghilang,
Tinggal bulan bintang cuma,
Digenggam gelap malam,
Persis kehidupan,
Mengakali usaha untuk berdikari,
Ada masa tinggal sendiri.

Langit  jadi saksi,
Pokok-pokok memerhati,
Peneman  yang bakal menghakimi,
Nafas terus menghela,
Merintih  sampai ke arasy sana ,
Oh, alangkah penatnya !

Pelangi tak sekali muncul,
Air mata tak sekali datang.

Kalau tak kerana iman,
Tidak  aku yakini perjalanan  ini rencana Tuhan.

***************

Perjalanan kehidupan ini milik kita.
Jatuh bangunnya,
kuat dan lemahnya,

Hanya kita sendiri yang merasai.

Lampu-lampu neon itu,
aku ibaratkan manusia yang sentiasa menghulurkan tangannya padaku,
ingin bersama denganku dalam suka dan duka,
yang bersamaku kerana Allah.

Namun, tidak selalunya dapat bersama.

Kerana akan sampai satu masa,
mereka sengaja dilesapkan seketika dari pandangan kita oleh-Nya.

Allah ingin melihat kita membina kekuatan diri sendiri.
Bukan setiap masa bergantung pada mereka.
Mereka juga berbekalkan tenaga seorang manusia.
Baterinya melemah dan perlu dicas semula.

Tika itu,
Matahari menjadi sumber tenaga.
Persis tenaga solar.

Kepada Dia yang Maha Kuasa, Maha Kuat,
Kita meminta sedikit demi sedikit kekuatan.

Berdikarilah kita untuk meneruskan usaha usaha mencahayai diri,
mencari jalan untuk kembali kepada cahaya semula.
Kerana perjalanan menuju cahaya inilah perjalanan yang sebenar-benarnya.

Berdikarilah kita untuk meneruskan usaha usaha memboloskan diri dari kegelapan,
kerana kegelapan yang terlalu lama,
mampu membuatkan kita sesat selamanya !
mampu melemahkan iman !

Bengkang bengkok habis semua jalan,
sampai kita sendiri tidak faham lagi apa ertinya jalan yang mustaqim itu.
Kita tidak kenal lagi erti mujahadah dalam sebuah perjalanan kehidupan.

Dan dalam perjalanan ini,
ada yang melaju selaju lajunya,
meninggalkan kita yang perlahan.

Perlahan-lahan bukan kerana mahu selamat.
Kita perlahan kerana kurangnya bekalan,
perlahan kerana kurangnya semangat,
perlahan kerana kurangnya kehendak.

Perlahan kerana lemahnya iman !
Jangan jadi usang.
Yang puas ditekan minyaknya, tetap perlahan.

Biarlah ditekan minyaknya, semakin melaju.
tak dapat berjalan tegak, menginsut-ingsut sampai juga.

Kalau tidak dapat selaju macam yang lain,
perlahan-lahan dan bertenanglah dalam perjalanan,
kerana akhirnya akan sampai juga.

Mungkin sahaja, dengan perlahannya kamu,
kamu akan lebih mengerti setiap tapak perjalanan kehidupan.

Kekuatan untuk kita bergerak bukan seperti mesin-mesin yang bergerak.
Mesin mesin guna elektrik, sumber yang senang diperoleh.
Tekan suis, mudah sekali hidup.

Tetapi kita, kita bergerak guna jiwa dan ruh.
Angkatan kita angkatan ruh.

Mana mungkin angkatan ini akan bergerak jika terdiri daripada ruh ruh yang lemah.
Ruh ruh yang mudah sekali dipatahkan semangatnya.
Ruh ruh yang mudah sekali dijatuhkan oleh musuhnya.

Maka, angkatan ruh ini tidak akan terlepas dari latihan-Nya.

Pelangi tak sekali muncul,
Air mata tak sekali datang
.

Saadat bukan setiap masa.
Bukan seperti sirih naik, junjungan naik.

Untung dan bahagia yang silih berganti.
Bagi kita, para mukminin,
Bahagia dan cabaran itu yang silih berganti.

Bukan hanya sekali.
Malah berkali kali.

Keduanya untuk melatih diri.
Biar jadi hamba yang suka merintih.
Biar jadi hamba yang suka bergantung kepada-Nya.
Biar jadi hamba yang mengenali-Nya, sedar akan kuasa-Nya.

Hujan tak sekali jatuh, simpai tak sekali erat.
Kebahagiaan tidak akan datang sekali gus.

Jika begitu, hidup kita hanyalah ada untung.
Tuahnya di sana kelak tiada.

Apa guna hidup ini andai tidak diduga ?
Kerana kebahagiaan itu sendiri adalah perjuangan.
Namun, perjuangan kita berbeza.
Perjuangan kita untuk kebahagiaan di sana.
Untung di dunia pun ada,
Tuah di akhirat pun ada.

Belajarlah dari cabaran.
Bukanlah cabaran itu datang untuk mencela kamu sebagai hamba yang lemah.
Tetapi, semata untuk mengangkat darjatmu ke tingkatan yang lebih tinggi.

Bukanlah ingin memaksa air mata kamu keluar kerana merana,
tetapi air mata itu bukti hamba yang sentiasa bertawakkal kepada-Nya.

Jalan dakwah inilah jambatan emas kita.
Jalan yang mencapai bahagia dengan cara-Nya, rencana-Nya.

Kalau tak kerana iman,
Tidak  aku yakini perjalanan  ini rencana Tuhan.

Muhasabah di langit akhir Ramadhan……

 

Sekian,
mylittlepencil
~di langit akhir Ramadhan

 

p/s     : selamat memburu Lailatul Qadar.
p/s  II : selamat mengakhiri Ramadhan dengan jayanya.
p/s III : selamat menyambut kemenangan di Aidilfitri nanti dengan fitrah yang baru dan lebih suci   inshaAllah !

jiwa penghormatan

Bismillah.

Salam dakwah.
Terasa lama benar sudah tidak berjumpa dengan  laman penulisan sendiri.
Apatah lagi untuk memperuntukkan masa yang begitu lama duduk di hadapan  laptop lama-lama.
Memang perlu merancang masa dengan begitu berdisiplin.

*******************

Bagi aku, jiwa penghormatan ini kian menghilang.
Orang yang perlu menghormatinya terkapai-kapai masih mencari apa yang perlu dihormati.
Dan apa yang perlu dihormati masih lagi dibuang begitu sahaja tanpa dihormati.

Dunia kini,
aku sendiri tidak pasti apa lagi yang manusia hormati.

Agama.
Maruah.
Bangsa.

Perkara-perkara ini seolah tidak pernah mendapat tempat di dalam hati dan akal mereka.
Malah, perkara ini mungkin tidak pernah ada dalam kehidupan mereka.

Apa yang mereka hormati adalah,
HAK DIRI MEREKA SENDIRI !

Apa yang penting, adalah diri sendiri.
Dan mereka mengharapkan manusia yang lain menghormati hak diri mereka.

Agama telah hilang penghormatannya.
Maruah juga telah hilang penghormatannya.

Agama dipermainkan dan diperhamba mengikut kehendak nafsu sendiri.
Maruah juga dicabul dan dilacur sesuka hati.

Akhirnya, lahirlah satu keadaan ummah yang tidak lagi dihormati.

Musuh memandang kita dengan pandangan, ” Ah, mereka ini senang sahaja dihancurkan meski ramai. Tidak perlu kita bersusah-susah, mereka sendiri sudahpun membantu kita ! ”

Ya, di puncak kehancuran inilah, penghormatan kian hilang.
Taklifan sebagai seorang khalifah tidak lagi dijunjung.
Taklifan sebagai khairu ummah tidak lagi ada di hati.

Beginilah.
Semakin lama semakin menghilang.

Bagaimana mahu mengharapkan orang lain akan menghormati jika bukan diri sendiri yang memulakannya ?

Bagaimana mahu menghormati sedangkan kita tidak berusaha untuk mencari apa yang perlu dihormati ?

Lihatlah dunia kini,
Mereka yang tidak berhak dihormati, seisi dunia menyanjungnya !
Apa yang tidak berhak dihormati, seisi dunia menghormatinya !

Penghormatan kini hilang dari tempat yang sebenarnya !
Dan kumpulan manusia-manusia yang sedar kini cuba untuk mengembalikannya !

Lalu mereka ini dipandang asing.
Apa yang mereka serukan mendapat tohmahan.
Apa yang mereka dakwahkan mendapat  penghinaan.

Wahai dua’t,
Ketahuilah.
Kamu itu jiwa-jiwa penghormatan.

Jiwa-jiwa yang menghormati hak-Nya.
Jiwa-jiwa yang menghormati deen ini.
Jiwa-jiwa yang menghormati keadaan manusia.
Jiwa-jiwa yang akan senantiasa menghormati beban dakwah ini.

Inilah jiwa seorang daie.
Dia bukan menggalas beban dakwahnya tanpa penghormatan.
Apatah lagi penghormatan itu tiada keikhlasan dan tiada kejujuran.

Apatah lagi jika penghormatan itu kamu sendiri yang mencabulnya !
Dan tinggallah diri kau seorang daie yang tiada penghormatan.

ISLAM 

Kita menghormati Islam dan mahu mengajak ummah yang kian tenggelam ini menghormati Islam.
Kita mesti menyedarkan mereka betapa perlu mereka merasa mulia dengan nikmat Islam ini.
Betapa mereka perlu merasakan dengan Islam, hidup mereka akan terasa lebih sempurna.
Barulah jalan-jalan yang lurus akan tertayang di hadapan mereka.
Yang kemudiannya jalan lurus itu tadi membawa mereka kepada keagungan-Nya.

Menghormati agama ini pastinya bukan mudah.
Perlu dimulakan  dengan pendidikan jiwa sebagai seorang hamba.
Barulah, jalan penghormatan akan terbuka.

Soalnya, mengapa perlu menghormati agama ini ?
Bukanlah terlalu subjektif apabila menghormati benda yang tidak kita nampak ?

Kerana itu aku katakan harus dimulai dengan tarbiyyah jiwa.
Apabila kau kenal agama ini dengan sebenar-benarnya, secara kaffah,
barulah kau tahu bagaimana cara untuk menghormatinya.

Fitrah kita yang utama adalah deen ini.
Jika kita kehilangan fitrah ini, maka akan kehilanganlah diri seorang manusia.

Maka, akan berkelanalah seorang manusia yang sesat di atas muka bumi ini.
Persis seekor binatang ternakan.
Punya mata, tetapi tidak melihat.
Punya telinga, tetapi tidak mendengar.
Punya hati, tetapi tidak memahami.

Miliki segala pancaindera, tetapi hidup masih lagi seperti robot buatan manusia.

Jika kita belajar untuk menghormati deen ini, maka secara tidak langsung penghormatan diri sendiri akan mengikut.
Bukan meminta manusia untuk menghormati kita,

tapi biarlah kehormatan itu pada agama atau cara hidup yang sedang kita amali.
Sekurang-kurangnya mereka menyanjung penganut-penganut agama Islam ini.

DAKWAH 

Seharusnya kita sebagai seorang daie, perlu menggalas beban dakwah ini penuh penghormatan.
Penghormatan kepada dakwah ini sendiri, dan penghormatan penuh kepada taburan manusia yang bakal menerima dakwah ini.

Lalu, bagaimana menghormati beban dakwah ini ?

Dengan kau menjadikan dakwah ini sebagai imej diri.
Ke mana kau berjalan dan berlari, akan kau bawa.
Sepenuh masa kau hidup, hanya udara dakwah yang kau hembus.

Dakwah ini keutamaan hidup kau.
Dakwah ini menjadi tujuan hidup kau.

Tidak perlu menunggu gelaran orang lain, gelarkan diri kau sebagai seorang daie.
Tapi bukan dengan gelaran yang penuh lagakan.

Tapi gelaran yang penuh dengan kehinaan.
Gelaran yang cukup menggerunkan diri sendiri.
Gelaran yang cukup menjadi peringatan buat diri sendiri.

Gelaran inilah yang tidak akan membuat kau tidak sombong untuk menangis.
Gelaran inilah yang akan menghilangkan ego dan sikap terlalu menidakkan orang lain.
Gelaran inilah yang akan menjadikan tunduk bersujud kepada bumi sebagai hamba yang benar-benar rendah tarafnya !

Dan tanda kau menghormati beban dakwah ini adalah kau berserah sepenuhnya kepada Ilahi segala natijah yang bakal diperoleh.

Sama ada orang suka atau tidak,
sama ada orang menerimanya ataupun tidak,

Batas buat kau adalah pada hanya pada gemilangnya usaha.
Dalam tangan kau, bukan hasilnya.

Malah, mungkin tangan kau yang berusaha itu tidak pernah dipandang-Nya.
Maka, sucikanlah hati.
Ikhlaskanlah jiwa.

Agar, jalan dakwah ini tidak kotor dek debu-debu kehinaan yang akhirnya memakan diri sendiri.

Dan,
dalam mengajak manusia harus juga penuh penghormatan.
Penuh dengan santunan dan budi bahasa yang pekerti.

Halus nasihatnya.

Hidup kita penuh perkongsian yang terkandung di dalamnya penuh hikmah dan kebaikan.
Perbincangan antara daie dan mad’u.

Bukannya pertelagahan yang membuang masa.
Dan apa yang dicari hasil dari perkongsian dan perbincangan adalah kebenaran,
bukan mencari siapa yang lebih benar.

Dalam menyeru mahupun menegur manusia,
harus ada penghormatan.

Menghormati keadaan hati manusia.
Memerhati elok apa kehendak mereka.
Memahami sebaiknya apa yang perlu kau sediakan buat mereka.

Kita bukan daie yang penuh dengan kalam-kalam paksaan.
Apatah lagi keluhan.
Apatah lagi cacian.

Kita juga manusia.
Nasihatilah manusia sebagaimana kau mahu dinasihati.
Pergaulilah manusia sebagaimana kau mahu dipergauli.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan menjaga nama baiknya.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan membunuh manusia dengan kasih sayang sepenuh jiwa.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan terus menyanjungnya dengan setinggi-tinggi iradah yang ada.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan terus menghormatinya !

Bersumpahlah demi kesucian  dakwah ini,
Kau akan terus berlaku jujur.

************************

Jangan biarkan dunia ini hidup tanpa penghormatan.
Manusia tidak lagi menghormati resam alam.
Maka, alam tidak akan lagi menghormati manusia.

Jika tiada lagi penghormatan,
Maka akan pincanglah hubungan yang ada.

Alam ini akan rosak dan punah.
Dan generasi manusia juga akan turut punah.

sekian,
mylittlepencil 

gadis berpurdah hitam

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Moga hidup kamu tidak sunyi tatkala laman penulisan ini tidak diisi dengan bahan bacaan yanng baru.
Sekarang ini, terlalu banyak sumber-sumber yang mendekatkan kita kepada deen kita yang satu ini.

Hanya bergantung kepada kita, sama ada mahukannya atau tidak.

**********

Alkisahnya, baru-baru ini, ayah kesayangan ada menujukan sebuah lagu khas buat anaknya ini.
Jujurnya, tersentuh.
Kami menjadi lebih rapat dari sebelumnya.
Mungkin dia lebih menyukai diri aku yang sekarang berbanding diriku yang dahulu.

Katanya, ini lagu yang dia minat satu ketika dahulu.

Di bawah bangunan berpuluh tingkat
Di tengah-tengah
Kota yang megah
Sedang aku mencari erti
Apa itu indah
Apa itu suci

Lalu melintas gadis berpurdah hitam
Inginku tanya ke mana arahnya
Mungkinkah ada jawapan di sana
Sampaikan
Sampaikan utusan mulia
Sampaikan
Sampaikan itu jawabnya

Duhai gadis berpurdah hitam
Lambang keimanan
Cahaya kesucian
Bawalah aku ke arah tujuan
Ertinya indah kalau beribadah
Ertinya suci bersihkan diri

Kumpulan Kembara
Lagu: M. Nasir / Senikata: S. Amin Shahab 

Kali pertama aku mendengar lagu ini, hati tidak merasakan apa-apa yang luar biasa.
Hanya sekadar lagu yang menyebut tentang manisnya Islam ini.
Islam bermakna penyucian diri dan sememangnya Allah mengehendaki kita untuk senantiasa menyucikan diri.

Kali kedua aku mendengar lagu ini, hati masih lagi rasa biasa.
Cuma terbuai dengan rasa betapa istimewanya diri ini mendapat sebuah lagu dari seorang ayah !

Kali ketiga aku mendengar, aku mula mengambil ibrah.

Pada aku, seorang daie persis gadis yang berpurdah hitam.
Melintas di mana-mana sahaja akan menjadi tumpuan.

Bukan kerana cantiknya kita,
Bukan kerana popularnya kita,

Tapi kerana betapa asingnya kita !

Pakaian kita tidak sama dengan pakaian mereka.
Kelakuan kita dianggap pelik.
Perasaan kita dipermain-mainkan.

Seringkali, kita tersepit antara dua keadaan.
Menyelamatkan manusia dengan cara yang mereka suka sehingga meninggal prinsip-prinsip kita,

atau,

Bersikap tegas dengan prinsip yang ada dan bergantung kepada manusia sama ada mereka menyukainya atau tidak.

Dan pabila kita melintas jalan-jalan dunia ini,
Tidak dinafikan ada manusia yang cuba untuk mendekati.
Mereka ingin meminta tapi tidak tahu bagaimana ingin memulakan bicara.

Mereka tahu apa yang mereka mahukan, tetapi mereka masih malu untuk membuka kata.
Tetapi ada juga manusia yang memang memandang enteng kepada kita.
Bukan setakat menjauhi,
malah mengajak manusia yang lain untuk juga menjauhi kita !

Macamlah kita ini membawa satu jenis virus yang terlampau bahaya sehingga mampu membunuh mereka !
Macamlah kita ini satu kumpulan manusia yang ingin memberi himpunan masalah kepada mereka !

Ya, kadang-kadang beginilah hakikat manusia.

di tengah-tengah kota yang megah

Kita umat pertengahan yang sedang berada di tengah-tengah keadaan dunia yang sedang dikuasai jahiliyyah yang kian menghanyutkan sekalian ummat manusia.

Manusia tidak memberi perhatian kepada suara-suara kita.
Hanya nyanyian-nyanyian jahiliyyah yang mampu menghiburkan hati mereka.

Mereka merasa cukup puas dengan apa yang sajian-sajian dunia.
Makin lama, makin terasa enaknya.
Makin lama, makin rasa ketagih untuk mendapatkannya.

Maka, kita tetap terus bertahan menyajikan makanan penyucian jiwa,
makanan buat ruh-ruh mereka yang terperangkap di dalam sebuah penjara yang cukup menyeksakan itu !
Kita berterusan bekerja dan menghidangkan ma’idah-ma’idah ini walapun terdengar di corong telinga,

” Masakan apa ini, tidak sedap langsung.”
” Mana datangnya masakan sepelik ini.” 

Lalu, kita merintih seorang diri dalam hati.
Alangkah indahnya andai mereka tahu apa yang sebenarnya patut mereka cari.

Di dalam kemegahan jahiliyyah inilah, kita juga patut berasa megah (‘izzah) dengan risalah yang kita bawa.
Kita patut rasa menang dengan tanggungjawab yang tergalas kerana sekurang-kurangnya kita sudah menjalankannya.

Tetaplah merasa enak dengan hidangan yang ada.
Tetaplah tabah membawanya ke mana-mana kerana pasti masih ada manusia yang mahu menerimanya.
Jika hanya seorang manusia pun tidak mengapa !

Bukankah dengan rasa ‘izzah ini kita akan merasa lebih kuat dan keyakinan akan memuncak tinggi ?
Maka, untuk para dua’t sekalian,
jadilah gadis berpurdah hitam yang merasa cukup ‘izzah pada agama Islam ini !

Sampaikan
sampaikan utusan mulia 

Risalah yang terhenti tanggal 1924 dahulu, kini bersambung dan terus bersambung.
Rantaiannya terus memanjang.
Jalanya terus melebar ke pelusuk dunia.
Manusia yang menjadi kuda-kuda tunggangan dakwah kian bertambah.

Menyampaikan,
memang ini tanggungjawab kita.

Walau sepotong ayat.
Jika kau tidak bisa berbicara, tunjukkan melalui qudwah hasanah yang ada.
Jika kau tidak bisa juga, kau sebarkanlah melalui dengan sejumlah wasilah (cara) dengan bakat yang ada.
Jika kau tidak bisa juga, aku juga tidak tahu lagi bagaimana.

Kerana sememangnya tugas kita adalah MENYAMPAIKAN !

Bila kita menyempurnakan tugas ini, barulah kita memulakan langkah membina seorang manusia.
Dan jika kita tidak mula proses menyampaikan, bagaimana manusia yang lain akan mengetahui tentangnya ?

Sampaikan, sampaikan !
Itu jawabnya. 

Jangan pernah kecewa,
kerana masih ada manusia yang memerlukan khidmat kita.

Cuma mereka sedang berada di tengah-tengah kota yang menghanyutkan itu dan tidak tahu ke mana arah yang sepatutnya dituju.
Dan mereka tidak bisa mencarinya sendirian tanpa ada yang menunjukkan jalan.

Orang sesat juga bertanya,
Apatah lagi mereka yang seolah sudah buta dari kebenaran ?

Sedang aku mencari erti
Apa itu indah
Apa itu suci

Ya, mereka dalam keadaan terkial-kial.
Mereka ibarat bayi yang baru cuba untuk bertatih melintas jalan.
Jika tidak tahu melintas dengan betul,

mereka akan mati dilanggar mana-mana kereta yang sedang memecut laju.
Bukan sahaja fizikalnya yang ranap, malah yang dalamnya turut punah !

Itulah dahsyatnya keadaan alam sekarang ini !

Lalu melintas gadis berpurdah hitam

Dia melihat kita berjalan melintasinya.
Masihkah kita mahu hanya melintasinya begitu sahaja ?

Tanpa bertanya ke mana arah tujuannya ?
Tanpa memberitahunya mana satu jalan yang betul ?
Tanpa memberi apa-apa jawapan kepadanya ?

Alangkah sedihnya diri seorang daie andai kau masih begini.
Memang kau tidak bersemangat sebenarnya dalam menyebarkan dakwah ini.
Sepatah haram pun tidak terkata.
Sedangkan manusia itu menunggu-nunggu apa yang bakal kau ucapkan !

Dia telah membuka hatinya.
Dia telah menadahkan telinganya.
Dia masih lagi menanti….

Tetapi, tetap kau masih lagi membisu tidak berkata.
Sehingga kau membiarkan dia melintasi sendirian,
tanpa dia mengetahui apa akibatnya jika dia melintas jalan dunia ini begitu sahaja.

Dan saat dia mula menapak langkah melintasi jalan,
kau masih lagi berdiam diri.

Sehinggalah……….

Sehinggalah………kau mendengar satu dentuman bunyi yang begitu kuat,
Lalu kau toleh ke belakang…….

Kau melihat,
dia sudah terdampar di tengah-tengah jalan,
mengalir keluar darah di setiap penjuru tubuhnya, membasahi pakaiannya.
Sebuah kereta baru sahaja melanggarnya.

Lalu kau meluru laju kepadanya dengan rasa bangga menjadi manusia yang pertama menghulurkan bantuan padanya sedangkan sebenarnya kau sudah terlewat !

” Akan aku bawa kamu ke hospital dengan kadar yang segera. “
” Tak usah. Nyawa aku sudah di hujung tanduk. Aku kesuntukan masa.”

Lalu, dia bertanya kepada kita,
” Mengapa tidak kau beritahu padaku akan bahaya ini ? ” 

Sambil tangannya erat memegang tangan kita.
Dan akhirnya, nafasnya tamat.
Pegangannya lemah dan terkulai.

Kini, siapa pula yang menangis ?
Bukankah kau tahu apa yang ingin disampaikan tetapi kau masih memilih untuk menyimpan kata-kata tersebut dalam hati !

Wahai para dua’t,
Janganlah kau bersikap begini hingga ke akhirnya !

Kelak,
Kau adalah manusia yang mendapat kerugian yang berlipat-kali ganda !

Pastikan di saat kau bertemu Tuhanmu di sana nanti,
Kau adalah manusia yang mulia !

Kau mulia dengan janji yang telah ditunaikan.
Kau mulia dengan segala usaha yang telah dicurahkan.

ghuraba’ dalam gerabak

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Sekian lamanya, sekembali aku pulang dari bumi United Kingdom, aku menyepi seketika.
Hanya menulis sebuah travelog yang tiada harga buat bacaan semua.

Meniti titian dakwah ini,
tanpa sedar, sudah sekian lama kalau dikira bilangan saatnya.
Betapa berharga setiap saat nyawa dan helaan nafas kita berada dalam jalan menuju redha-Nya ini !

Dalam gerabak dakwah yang terus melaju ini,
kita akui kita tidak mahu lagi tertinggal.

Tertinggal dalam melakukan perubahan.
Tertinggal dalam melakukan anjakan.
Tertinggal dalam melakukan peningkatan demi peningkatan.

Inilah diri seorang daie.
Daie yang diberi acuan tarbiyyah saban hidupnya.
Dengan tarbiyyah, dia memajukan diri.

Dalam gerabak dakwah ini,
kita melewati stesen-stesen manusia yang pelbagai hentinya.
Memahami bahasa tubuh dan gerak-geri mereka.
Cuba untuk menyeru mereka menaiki gerabak dakwah yang sedang melintasi mereka ini.

Tetapi apakan daya,
usaha seorang daie tetap hanya usaha seorang manusia.
Bezanya, usaha kita memiliki semangat ‘ Man Jadda Wajada’.
Kita berterusan usaha bagai tiada hentinya.
Kita berterusan usaha bagai tiada hujungnya.

Bersama-sama kita,
dalam gerabak dakwah ini,
angkatan para dua’t dari pelbagai bahagian dunia.

Ada yang dunia mereka dahulu, mereka ini memang terdiri dalam kalangan manusia yang baik-baik.
Ada yang dunia mereka dahulu, bersimbah jahiliyyah yang pekat.
Ada yang dunia mereka dahulu, telahpun mengenali erti dakwah dan tarbiyyah sejak lahir.
Ada yang dunia mereka dahulu, mereka ini hanya biasa-biasa.
Ada yang dunia mereka dahulu, takut untuk menjadi daie !

Pelbagai.
Unik sungguh bila kita mampu untuk berhimpun dalam satu gerabak yang sama !

Episod demi episod dakwah kita jalani bersama.
Pahit, manis,
Suka dan duka, kita nikmati bersama.

Mungkin berlainan dunia,
tetapi kita jemaah manusia yang sama mimpinya,
sama tinggi iradahnya !

Kita punya gelaran yang sama.
Gelaran yang diberi Tuhan yang Maha Kuasa.
Kita diberi pencerahan untuk memahami hidup sebagai seorang hamba.
Kita ditunjuki cara untuk menjalani hidup sebagai seorang khalifah.

Jauh sekali kita berbangga dengan gelaran ini.
Kerana pada lahiriahnya, kita tetap sama dengan mereka yang di luar gerabak dakwah ini.
Mungkin beza pada hati.
Hati kita yang sudah memahami.
Hati mereka yang masih terkial-kial mencari pintu mana yang boleh dibuka.

Tolong aku wahai si pulan di dalam gerabak, tunjukkan padaku mana satu pintunya.”

Menjadi tugas kita untuk membantu mereka.
Menunjuk muka-muka pintu kebenaran.

Dan kita terus bergerak melewati masa dan keadaan ummah.
Masa terus berjalan mencemburui kita semua.
Keadaan ummah terus diumbang-ambing seolah sedang  mengugut kita untuk terus berjuang.

Utara Selatan, Timur dan Barat.
Semua sudut bumi belum lagi kita habis jelajahi.
Adakah patut kita mengambil sikap putus asa lalu mengundurkan diri ?

7 hari seminggu, 24 jam sehari.
Semua masa yang diberi ini masih lagi berbaki.
Adakah patut kita mengaku berpenat lelah menggalas segala tanggungjawab yang diberi ?

Orang di luar gerabak masih mencari.
Dan jika mereka tidak pun mencari,
tetap kita harus berusaha untuk menunjukkan pintunya.

Meski kita dipandang pelik dalam arus ‘kemajuan’ jahiliyyah ini,
kita harus memintasnya dengan cepat berbekalkan sendi-sendi yang masih teguh berdiri ini.

Jalan yang kita akui payah ini,
terkadang kita sendiri lupa mencari di mana kepayahannya.
Percayalah,
Bila kau diberi kepayahan itu, tandanya kau sedang berusaha.
Bila kau diberi masalah, memang kau telah ditakdir-Nya untuk diduga agar sentiasa dekat pada-Nya.

Berkata payah sahaja tidak mencukupi selagi mana kau tidak merasainya sendiri.
Cuba sekali-sekala mencari kepayahannya.
Kelak akan terasa manisnya.

Barulah kau akan fahami sunatullah jalan dakwah ini.
Ya, payah dan penat adalah intipati jalan ini.

Stesen demi stesen kita berhenti.
Setiap siku dakwah pasti ada kepayahannya yang tersendiri.
Ada manusia yang dahulunya sama upayanya dengan kita, malah dialah pembakar semangat semua.
Tapi kini, dia hilang dikaburi kepentingan-kepentingan dunia yang lain.

Ada manusia yang dahulunya dialah paling malas dan lambat,
tetapi sekarang dia semakin melaju memintas kita !

Ini pula ragam dalam gerabak.
Bukan sempurna semuanya.
Bukan manis madu sahaja yang terasa.

Apa yang aku kagumi pada gerabak cinta ini adalah hammasahnya,
ikatan hatinya,
persamaan fikrahnya !

Biarpun kita asing,
tetapi kita asing bersama-sama.
Andai manusia di luar tidak dapat menerima kita,
sekurang-kurangnya manusia di dalam gerabak ini masih lagi bersama kita.

Dan di tengah-tengah keasingan inilah,
ternyata keadaan ini amat menduga kita.
Pandangan kacau melihat terlalu banyak benda yang kurang selesa.
Hati pula meronta-ronta sambil berkata,

” Selautan manusia ini sasaran  kita semuanya.”

Peluh mula keluar.
Tidak tahu mana satu yang perlu dimulakan dahulu.
Buntu mencanang idea agar kerja yang banyak ini punya satu kaedah yang menjimatkan masa.

Janji yang terlafaz perlu ditunaikan.
Mengangkat telunjuk lima kali kita bersyahadah melafaz kata,

Aku naik saksi tiada Tuhan selain Allah. Dan aku naik saksi Muhammad itu pesuruh Allah.”

Janji ini bukan kerana terpaksa.
Tetapi janji ini demi keuntungan kita semua.
Janji ini bukan beban-beban.
Tetapi janji-janji ini jaminan.
Jaminan untuk kita tercatat sebagai penghuni syurga-Nya !

Dan gerabak inilah menjadi cara untuk melunaskan janji-janji yang terpatri.
Jalan dakwah dan tarbiyyah ini memberi hembusan baru kepada kehidupan biasa yang kita lalui.

Sehingga kita menjadi luar biasa !
Segalanya bisa menjadi indah.

Berada dalam gerabak yang sama.
Di atas landasan yang sama.
Memandang ke luar jendela dengan pandangan yang sama.
Memesan kopi yang sama buat penghias seri perjalanan kita.
Berbicara dengan rentak kalam yang serupa.

Tidakkah manis itu ??

Teruslah berhijrah dengan gerabak ini.
Aku tahu, pasti bermakna.
Aku tahu, pasti berguna.

Kerana dalam gerabak ini, kau akan dapat mencapai impian dengan cara termulia.
Dalam gerabak ini, kau akan kalis cinta-cinta dunia.
Dalam gerabak ini jugalah, kau akan mencipta sejarah kemenangan yang telah tercatat di Luh Mahfuz-Nya.

Meski gerabak ini terlalu banyak likunya,
nampak ‘usang’ buatannya,

tetapi ingatlah,
enjin gerabak ini telah terbakar sejak  lebih 1400 tahun dahulu lamanya.
Bermula dengan utusan yang mulia,
kemudian disambung para sahabat yang tercinta,
sehingga satu ketika dahulu,
gerabak mereka sampai di stesen puncak kemenangan.

Sekarang, kita menjadi golongan yang seterusnya.
Memegang untaian gerabak yang menjadi sisa  akhir zaman ini.
Berada di dalam gerabak untuk mencari semula di mana kemenangan yang menghilang seketika.

Biarkan enjinnya terus terbakar,
Dan kau penuhkanlah gerabak ini dengan jutaan manusia.
Bukan hanya membiarkan ia berjalan tanpa  isinya.
Terus membakar tetapi melepasi pandangan mata begitu sahaja.

Kitalah yang rugi kerana terlepas membeli tiketnya.
Miliki sebelum terlewat.
Beli dengan harga iman.

Perjalanan semakin laju,
jika tidak kau kejar, kau yang haru.

sekian,
mylittlepencil  yang juga di dalam gerabak usang ini……

kehidupan dan dakwah

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Telah  lama tidak meluahkan rasa  hati di ruang penulisan ini.

Ingin menulis, tapi seperti biasa.
Masa dan kewajipan terus meminta-minta.
Dan diri seolah tersepit, antara yang penting dan yang paling cepat untuk diuruskan.
Sentiasa. Sentiasa tersepit.

*******

Dakwah dan kehidupan.

Dakwah itu kehidupan,
atau,
Kehidupan itu dakwah ?

Mana satu idaman kalbu.
Mana satu yang betul.
Mana satu yang benar-benar menepati kehendak iman.
Saya sendiri terkadang  mencari-cari.
Tetapi saya ingin berkongsi apa yang  ada di dada.

Jika dakwah itu kehidupan, maka dakwah itu adalah acuan kehidupan kita.
Jika kehidupan itu adalah dakwah, maka  hembusan nafas kita, setiap amal kita, setiap apa yang mengelilingi kita adalah dakwah.

Kedua-duanya tepat, namun susah untuk ditafsir.
Apatah lagi jika tidak berupaya untuk mendidik hati supaya merasai.
Apatah lagi jika sengaja meletakkan ‘jarak’ antara kehidupan dan dakwah.

Bila kita mula meletakkan jarak, kita sendiri yang sebenarnya semakin jauh.
Bila kita mula membeza-bezakan, kita sendiri sebenarnya yang masih tidak faham.
Bila kita mula tidak faham, memang teramat susah untuk kita mengamalkannya.

Ada dua soalan.
Kita mahu atau tidak ?
Kita faham atau tidak ?

Jawablah  keduanya  dengan hati yang luhur.
Jawablah dengan kefahaman yang telah dibina.
Jawablah dengan iradah qawiyah yang tinggi.

Jawablah dengan jujur !
Itu sahaja yang aku minta.

Jujur  dengan diri sendiri.
Tanya diri sendiri, tanya hati sendiri.
Sama ada soalan tadi berjawab atau tidak.
Atau kau memang sudah tidak mampu untuk menjawabnya.

Jika kau mempunyai jawapan,
Jawapan itu relevan atau tidak.

Apa yang aku fahami,
Dakwah ini adalah kehidupan, dan kehidupan ini adalah dakwah.
Kita tidak dapat lari dari cara hidup ini.
Malah, kita dilarang untuk mengamalkan cara hidup yang lain.

Kita bukan sekadar manusia-manusia baik yang biasa,
Apatah lagi manusia yang berlakon baik.
Kita bukan sekadar manusia yang singgah duduk di muka bumi,
Apatah lagi manusia yang duduk membuang masa.
Kita bukan sekadar manusia-manusia yang menghembus nafas-nafas biasa,
Apatah lagi manusia yang menggunakan nikmat hembusan nafasnya sia-sia.

Kita adalah daie yang mengamalkan cara hidup dakwah sebagai daie rabbani.
Kita adalah manusia yang mengamalkan cara hidup sebagai seorang hamba.

Dakwah adalah kehidupan.
Kehidupan adalah dakwah.

Keduanya perlu.
Perlu untuk aku untuk memahami mengapa aku hidup.
Perlu untuk aku yang masih terkial-kial mencari apa makna hidup dalam dakwah.
Perlu untuk aku yang sedang mengumpul pengalaman-pengalaman hidup yang boleh dijadikan pengajaran.

Kamu pula bagaimana ?

Kehidupan adalah dakwah

Hidup dalam dakwah
Atau dalam erti kata yang lainnya,
Membuat dakwah.

Hidup, maka akan ada hasilnya.
Hidup, maka akan ada peningkatannya.
Hidup, maka akan waktu susahnya.

Inilah erti hidup dalam dakwah.
Kita menjadikan dakwah ini hidup, sehingga kita menjadi benar-benar hidup.
Benar-benar hidup,

menjadi seorang manusia yang tahu tujuan hidupnya.
Menjadi seorang manusia yang faham tanggungjawab dan beban yang ditanggungnya.
Menjadi seorang manusia yang benar-benar pasti akan bezanya kebenaran dan kebatilan.

Bila kita hidup dengan dakwah, maka kehidupan kita adalah dakwah.
Kehidupan kita tidak akan pernah sunyi dari beban-beban dakwah.
Kehidupan kita tidak akan pernah lekang dek ‘panas sejuk’ dakwah.

Dan semestinya, kehidupan kita seperti juga manusia biasa.
Kita akan melakukan benda-benda biasa,
Kita akan menghadapi pengalaman-pengalaman biasa,
Kita akan menikmati perkara-perkara biasa yang menghiasi kehidupan orang lain.

Lalu, bagaimana mahu menjadikannya luar biasa ?

Dengan cara kita belajar dari kehidupan.
Kita fahami kehidupan.
Kita mengamalkan kehidupan yang sepatutnya.

Ada orang, hanya menganggap kehidupan ini hanya satu hiburan.
Ada orang, kehidupan baginya hanya satu nikmat.
Ada orang, kehidupan ini segala-galanya bagi dia.
Ada orang, kehidupan adalah satu bebanan.

Adakah orang-orang jenis ini kita ?
Atau bagaimana diri kita sebenarnya ?

Ada manusia, kehidupan ini adalah satu pahala baginya jika dia benar-benar memanfaat.
Ada manusia, kehidupan ini adalah salah satu cara dia belajar untuk mengenali penciptanya.
Ada manusia, baginya kehidupan ini bukan segala-galanya, hanya sementara.
Ada manusia, dia percaya  kehidupan ini bukanlah menjanjikan bahagia sepanjang masa.

Dan manusia itu adalah kita  !

Jangan kita memperlekehkan sebuah kehidupan.
Kerana dengan kehidupan, orang boleh mengenali kita.
Manusia apatah lagi Allah, tidak berhenti memerhati sambil mengadili.
Meskipun sekecil-kecil urusan, hadapinya sebagai seorang khalifah.
Hadapinya sebagai seorang manusia yang beragama Islam.

Paling penting, kau adalah seorang daie.
Bukan calang-calang manusia.

Sepanjang pemerhatian yang dalam,
Aku melihat ada lagi sekumpulan dua’t yang memisahkan antara kehidupan dan dakwah.
Ingin sekali aku tanya mengapa.
” Mengapa kalian berbuat demikian ? ”

Mungkin mereka tidak sedar.
Mungkin mereka sedang cuba belajar.

Tetapi, ingatlah wahai daie-daie sekalian,

Kita diajar untuk hidup sebagaimana manusia biasa.
Mungkin adakalanya kegemaran kita, juga kegemaran orang lain.
Mungkin adakalanya tindakbalas kita terhadap sesuatu perkara, juga sama seperti manusia lain.
Janganlah seolah kamu tertinggal dari kehidupan yang normal ini.

Bukan aku menyuruh kamu selalu dan terlalu gembira.
Meninggalkan dunia sepenuhnya.

Apa yang aku minta,
Tinggalkan dunia ini,
tinggalkan janji-janji manisnya,
tinggalkan keseronokannya,

dari hati nurani kau itu.
Kerana telah bersusah-payah kau hiasinya dengan iman.
Dan akan malaplah cahaya-cahaya iman ini dengan kecintaan kepada dunia yang berlebihan.

Apa guna ada tarbiyyah andai tidak meninggalkan kesan ?

Jalani kehidupan dengan normal.
Jangan terlalu merasakan kau terlalu istimewa.
Sehingga kau memperlekeh kehidupan manusia lain.

Jalani kehidupan dengan penuh sikap timbang rasa kepada manusia yang lain.
Jangan terlalu mempersoal, sebaliknya cuba untuk bertanya dan fahami.
Mungkin kau tidak pernah berada pada situasi yang dia hadapi,
mana tahu pada masa akan datang, kau pula yang terkena.

Fikirkan,
Adakah di kala itu kau suka manusia lain mentertawakan apa yang kau buat ?

Semestinya kau mengharapkan manusia yang lain untuk memahami.
Semestinya kau meminta mereka untuk cuba meletakkan diri mereka pada situasi itu.

Jalani kehidupan yang penuh dengan usaha.
Usaha untuk menjadi hamba yang lebih baik.
Berusaha untuk menjalankan tanggungjawab dengan sempurna.
Berusaha untuk berjaya di dunia demi akhirat sana.
Belajar untuk berusaha tanpa lelah.
Hanya berehat di kala kau tidak menyedarinya, bukan meminta-minta untuk rehat.
Atau menyintai keselesaan tika berehat.
Kerana berfikir untuk  berehat sudah menjadi tanda kelalaian kita.

Ini baru namanya kehidupan.
Bukanlah kehidupan namanya andai tidak ada peningkatan.
Itu hanya sebuah  permulaan kepada kematian.
Atau corak awal kehidupan yang akhirnya menjanjikan sebuah kegagalan.

Race is not about competing with others, it is about being  fast as you can.

Wahai kawanku…
Seriuslah selalu dan berguraulah berpatutan
Tanpa serius, hilanglah kesungguhan
Tanpa bergurau, tawarlah kehidupan
Kata seorang penyair :
Berikan kerehatan kepada jiwamu yang sibuk dengan berfikir
ubati dengan bergurau
Tapi , kalau mengubatinya dengan bergurau mestilah dalam batas
Seperti kau memasukkan garam ke dalam gulai

Imam Syahid Hassan Al-Banna

Dakwah adalah kehidupan

Bila mana kita menyebut dakwah adalah kehidupan,
maka intipati utama sebuah kehidupan adalah dakwah.

Bila mana ia nya menjadi intipati yang utama,
maka hilangnya ia, akan punahlah kehidupan.

Bila mana ia nya menjadi bahan yang utama,
jangan sekali-kali kita cuba untuk membuangnya.

Bila mana ia nya menjadi perkara yang utama,
maka kepentingannya akan sentiasa menjadi rencana pemikiran kita.

Begitulah.
Dan perkara-perkara ini akan kau pelajari.
Sedikit demi sedikit.

Semacam aku juga yang dahulunya tidak tahu menyusun urusan,
yang terpinga-pinga tatkala terlalu banyak perkara yang perlu diselesaikan.

Tidak dapat tidak,
bila kita menabalkan diri sebagai seorang daie dengan kalimah syahadah yang sentiasa kita ucapkan,

Kita sedang menabur janji.
Kita juga sedang menanam mimpi-mimpi.

Janji yang harus ditepati.
Dan mimpi yang harus kita dijadikan realiti.

Janji kepada Allah.
Mimpi sebuah kegemilangan.

Inilah daie.
Hidup dengan mimpi-mimpi.
Kita bukan sekadar berangan, tetapi cuba untuk mencapainya.
Kita bukan manusia yang terlena dan terbuai-buai dengan mimpi-mimpi yang indah.

Sebaliknya kita bermimpi indah, tetapi penuh dengan muhasabah.
Penuh dengan ketakutan akan tidak tercapainya mimpi-mimpi itu tadi.

Kita bermimpi-mimpi indah menuju rahmat-Nya,
menuju keredhaan-Nya.

Hanyalah pada-Mu, ya Tuhanku.
Biarlah kau yang mengarah mimpiku ini,
biarkanlah kau yang tunjukkan jalan-jalan menjadikan mimpi ini nyata.

Bagi kita, sebuah kehidupan, likunya adalah dakwah.
Bagi kita, sebuah kehidupan, cabarannya adalah dakwah.
Bagi kita, sebuah kehidupan, yang mengisi masa adalah dakwah.
Bagi kita, sebuah kehidupan seluruhnya adalah dakwah !

Kerana dakwah adalah kehidupan.
Dan kehidupan adalah dakwah.

Saling bergantungan antara keduanya.
Sebagaimana kita bekerja kuat,
Sekuat itu juga gagahnya kita bersujud.

Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan) , tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain)
( 94 : 7 )

sekian,
mylittlepencil 

cinta ini tiada akhirnya

Bismillah.

Salam dakwah buat semua pembaca yang teramat aku rindui.
Amat ku sayangi ukhuwwah fillah yang terjalin ini, meskipun kamu semua hanya pembaca laman penulisan yang tidak seberapa ini.

Mungkin, inilah yang dikatakan ikatan aqidah.
Satu ikatan yang cukup kuat.
Diikat lagi dengan ikatan kefahaman kita yang sama.

Dapat ku simpulkan,
Jalan dakwah dan tarbiyyah ini,

Cintanya seolah tiada pengakhiran.

********

Akan senantiasa berterusan.
Akan senantiasa menembusi benteng-benteng hati.
Akan senantiasa mengairi sebuah perjalanan.

Itulah cinta.
Apatah lagi cintakan sesuatu yang menjamin kebahagiaan,
sesuatu yang menjadi bahtera penyelamat kita.
Jalan dakwah ini memerlukan seorang pencinta agung yang cukup hebat mengotakan cinta.
Cintanya tidak akan berakhir walaupun dia sudah kehabisan tenaga.
Cintanya tidak akan berakhir meskipun manusia di sekelilingnya tiada henti memijaknya.
Cintanya tidak akan berakhir begitu sahaja !

Cintanya ibarat masa, yang sentiasa berjalan.
Cintanya ibarat cahaya mentari, menyinari alam membelah kegelapan.
Cintanya ibarat langit, punyai keutuhan yang cukup ajaib.

Percayalah kataku,
Cinta seorang daie ini memang cukup kuat penangannya.

Kau akan melihat mereka ini berusaha sedaya-upaya.
Kau akan melihat golongan ini berterusan bekerja siang dan malamnya.
Kau akan melihat gerakan manusia ini akan menerobos segala gelombang jahiliyyah yang ada.

Kau akan terlalu takjub melihat kuasa mereka !

Terkadang hairan,
Dari manakah tenaga itu datang sedangkan apa yang aku makan, mereka juga makan ?
Dari manakah kegagahan itu datang sedangkan mereka juga tidur sepertimana aku tidur ?
Tidak pernah penatkah mereka ?
Bila masa mereka memenuhi kehendak diri mereka sendiri ?
Tidak jemukah mereka dengan apa yang sedang kejari ?

Cukuplah hanya aku memberi jawapan,

Kerana kami barisan dua’t sedang menunaikan satu kewajipan cinta yang terlampau nikmatnya.
Kerana kami hamba cinta kepada Tuan yang terlalu agung kuasanya.

Mari aku beritahu pada semua,

Cinta pada jalan dakwah ini cukup berharga.
Cinta yang meluas,
Cinta yang memuas.

Cinta yang tinggi,
Cinta yang hakiki.

“ Dulu kau kata cintakan jalan dakwah ini payah dan lelah ? ”

Ya, cinta ini sememangnya lelah.
Lelah itulah yang memupuk cinta.
Cinta ini sememangnya payah.
Dan kepayahan itulah yang membina istiqamah.

“ Tidak mahu kau berhenti walau untuk seketika ? ”

Tidak.
Sekali-kali tidak.

“ Walau seketika ? ”

TIDAK !

Kerana kami sudah cukup serik dengan kekalahan dan penindasan.
Kerana kami sudah tidak sanggup lagi melihat al-haq itu dipermain-mainkan.
Kerana kami merana saat melihat ummah ini dalam kehancuran.

“ Masih adakah lagi seketika yang kau katakan tadi ? ”

Biarkanlah kami,
Biarkanlah kami,

Memadam sahaja istilah seketika itu tadi.
Terlalu bahaya buat kami untuk menjadi terus leka.
Terlalu bahaya buat kami untuk membiarkan masa berlalu begitu sahaja.

Noktah cinta itu akan kami letakkan pada penghujung nyawa nanti.
Biar kami menenangkan diri dengan nafas yang panjang ini.
Biar kami legakan hati dengan beban yang berat ini.

Duhai manusia,

Cinta kami bersinarkan al-furqan.
Cinta kami bersibghahkan islam.
Cinta kami bernafsukan kemenangan.
Cinta kami berlandaskan keikhlasan.

Jujur, tiada lagi dusta.
Sayang, tiada lagi kebencian.
Patuh, tiada lagi keengganan.
Terima, tiada lagi penolakan.

Inilah interaksi cinta yang kami bina dengan syahadah yang kami lafazkan.
Inilah jalinan cinta yang kami jalinkan dengan janji-janji yang kami patrikan.

Keyakinan cinta itu kini sudah menghilangkan segala kedukaan.
Segala keresahan.
Segala ketakutan.

Keyakinan ini menjadi rencah perjalanan kami.
Keimanan menjadi daya tolak untuk terus memuncak semangat kami.

Inilah kualiti cinta yang tertinggi.
Cinta yang tiada pengakhirannya !

Kesetiaan kami terbina saat mulanya kami mengenal Sang Pencipta.
Lalu,

Kami terus berintima’ dengan-Nya.
Terus menjalin bibit-bibit cinta dengan tarbiyyah dari-Nya.

Berterusan barisan para dua’t ini dibina !

Dibina untuk berjuang dengan cinta yang ada.
Dibina untuk membentuk peribadi-peribadi jundi yang garang menyinga.

Cinta ini tiada akhirnya.

Cinta ini telah menguasai segenap hati-hati kami.
Cinta ini telah mengubah cara dan haluan hidup kami.
Cinta ini telah mengajar erti hidup kepada kami.
Cinta ini telah membebaskan kami dari penjara-penjara yang terhijab.

Seolah gerhana.
Semacam angin sejuk yang menyapa.
Seperti embun di pagi menebarkan baunya.

Cukup segar dan mendamaikan jiwa.
Cukup indah.

Hati-hati kami berpadu dalam cinta kepada-Nya.
Hati-hati kami bertemu dalam ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya.
Hati-hati kami bersatu dalam jalan dakwah  milik-Nya.
Hati-hati kami berbaiah untuk berjihad dalam jalan-Nya.

TIADA LAGI KERAGUAN !

Kebenaran itu dari Tuhanmu, maka janganlah sekali-kali engkau (Muhammad) termasuk orang-orang yang ragu. (2 : 143)

YANG ADA HANYALAH KEBENARAN !

Demikianlah (kebesaran Allah) kerana Allah, Dialah (Tuhan) Yang Haq. Dan apa saja yang mereka seru selain Dia, itulah yang batil, dan sungguh Allah, Dialah yang Maha Tinggi, Maha Besar. (22 : 62)

Cinta kami ini dibina atas landasan taqwa.
Taqwa menjadi ukuran, bekalan dan pakaian.

Wahai anak cucu Adam ! Sesungguhnya Kami telah menyediakan pakaian untuk menutupi auratmu dan untuk perhiasan bagimu. Tetapi pakaian taqwa, itulah yang lebih baik. Demikianlah sebahagian tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka ingat. (7 : 26 )

Inilah peyerahan diri kami kepada jalan  yang kami cintai ini.
Inilah pengakuan berani kami terhadap jalan yang kami suburi ini.
Inilah lambing ketaatan kami.

Akhir sekali,
buat kamu di luar sana.

Terutama bagi kamu,
pejuang-pejuang cinta,

Fahamilah,
Cinta ini akan mati andai kita tidak menggerakkannya.
Cinta ini akan palsu andai kita tidak membenarkannya.
Cinta ini akan goyah andai kita tidak berpegang teguh padanya.

Yakinilah,
Inilah jalan cinta yang membawa kau menemui-Nya.
Inilah jalan cinta yang terarah kepada keredhaan-Nya.

Buktikan cinta.
Tebarkan seluasnya dalam setiap detik kau hidup.
Laungkan sekuatnya dalam setiap sedut nafas yang kau hirup.
Sampaikan semampunya dalam setiap langkah yang kau atur.

Bukan mudah untuk menunaikan cinta, namun bukanlah terlalu payah untuk kita terus mencuba.
Demi-Mu,

Aku cinta.

Bukan lagi sekadar bersenandung.
Kita kan terus mencinta sampai menutup mata.

Ya Allah,
Berilah kami satu kehidupan  yang berterusan dalam cinta ini,
anugerahkanlah kekuatan dan keyakinan kepada hati-hati kami untuk terus mencinta.

Ya Allah,
Kami rela dihukum, andai cinta kami cinta yang tidak tertunai,
Kami rela dihina, andai cinta kami cinta yang palsu,
Namun,
Kami meminta untuk jauh dari hukuman-Mu,
jauh  dari kehinaan-Mu,

Maka,
Kau perkukuhkanlah cinta ini dalam hati kami.
Biar kami merasakan betapa perlunya kami pada jalan ini.
Biar kami merasakan betapa ruginya kami andai tidak bekerja
pada jalan ini.

Letakkan kami dalam saff-saff manusia yang mati dalam jalan ini.

Dakwah, sebuah dimensi cinta.

Sekian,
mylittlepencil

-laguku untukmu pencinta-