hilangnya orientasi seorang murabbi

Bismillahirrahmanirrahiim.

 

Keberadaan kita dalam dunia tarbiyyah dan dakwah, khususnya takwin(pembinaan) menjadikan kita terbiasa dengan masalah-masalah dalam kehidupan. Ya, memang indah sebenarnya bila terlibat dengan masalah begini berbanding melayan kehendak nafsu sendiri, membazir masa lapang pada hal yang sia-sia malah lebih malang membiarkan masa berlalu begitu sahaja.

menjadi-murabbi-18-638

Kita akui, pelbagai jenis masalah  tarbiyyah seakan soalan KBAT(Kemahiran Berfikir Aras Tinggi) atau HOTs(High Order Thinking) menjadikan kita lebih matang dan berjiwa besar kerana kita sentiasa aktif untuk mencari solusi yang terbaik tidak kira sama ada masalah yang berlaku adalah masalah rutin atau bukan rutin.

kbat

Masalah rutin yang saya maksudkan adalah masalah kebiasaan yang berlaku dalam kehidupan. Masalah bukan rutin pula adalah masalah yang lebih rumit, mampu menjadikan seorang murabbi menjadi migrain memikirkannya.

Tetapi, alangkah malangnya!

Kita terlalu cepat kita memikirkan masalah mutarabbi, tanpa menyelidiki masalah-masalah yang melibatkan murabbi. Samalah seperti keadaannya, kita terlupa masalah pada diri kita sendiri selaku murabbi.

Kita telah mula hilang orientasi selaku seorang murabbi. Namun, sebelum saya memanjangkan kata, murabbi yang saya maksudkan bukanlah hanya memfokuskan orang-orang yang mempunyai anak halaqah semata. Murabbi yang saya maksudkan adalah anda semua kerana kita yakin setiap satu dari pemuda-pemudi dakwah adalah murabbi buat ummah!

Orientasi diri kita mula kabur dari lagak gaya seorang murabbi yang sebenar. Qudwah kita tiada lagi qudwah selaku seorang murabbi, kata-kata kita bukan lagi dari cetusan iman yang membara dalam hati, amalan kita mula kurang pergantungan dari Tuhan dan sebagainya lagi.

Kita tidak lagi mampu mengenal setiap satu mutarabbi kita dengan lebih dalam, apatah lagi untuk mencakna masalah yang berlaku dan perihal hati mereka yang sebenarnya sebelum, semasa dan selepas berhalaqah dengan kita. Kita memandang enteng kerana kita terlalu percaya jawapan template “ok”.

Dan akhirnya, kita terpedaya dengan jawapan tersebut dan seterusnya mutarabbi tidak lagi berminat untuk berkongsi segalanya dengan seorang yang bernama murabbi. Alangkah malangnya sistem tarbiyyah yang kita perjuangkan menjadi begini.

Buktikanlah rasa kasih dan sayang kepada mutarabbi dengan cara kita cakna setiap masalah dalam kehidupannya, berdamping dengannya menyelesaikan bersama-sama, aktif dalam menyuarakan pendapat dan tunjuk ajar kepadanya. Ternyata inilah asasnya kepada sebuah amal jamaie yang kukuh iaitu kerja bersama-sama di mana seorang murabbi itu menjadikan mutarabbinya sebagai partner.

Barangkali, kita sudah terlupa murabbi adalah elemen pertama dalam rukun tarbiyyah sebelum datangnya tiga rukun yang lain iaitu; mutarabbi, manhaj dan biah.

Tanda kedua seorang murabbi hilang orientasinya apabila dia sudah mula hilang kawalan atas manajemen halaqahnya. Halaqahnya mula mengalami masalah teknikal seperti terlalu lewat datang ke halaqah, pengisian yang tidak mematangkan fikrah, isu-isu semasa yang dibincangkan tidak menunjukkan kita cakna pada negara dan pelbagai lagi.

Lebih malang, halaqahnya mulai layu. Mutarabbi seakan sudah boleh memilih untuk datang atau tidak. Jika tidak dapat hadir, diberikan alasan yang tidak logik. Jika datang pun, tidak memberikan kesan kepada hati mutarabbinya untuk terus berubah.

Barangkali kita semua sudah terlupa akan ghairahnya dan urgensi kerja-kerja membina manusia. Kita tidak lagi tergoda dengan ganjaran pahala yang teramat banyak menjadi pemudah cara melorongkan manusia ke jalan-jalan hidayah.

Kita tidak lagi nampak mutarabbi kita adalah ibarat besi simpanan(iron stock) yang bertindak sebagai agen pengubah(agent of change) ummah. Akhirnya, kita meletakkan mereka di tempat yang salah sedangkan kita tahu setiap satu mutarabbi kita gemar diberi amanah atau tugasan yang sesuai dengan kehebatan dirinya. Dengan amanah yang diberikan kepadanyalah, mereka akan menjadi lebih matang dan membantu diri mereka untuk melajukan mereka mencapai muwasafat serta mendidik kesanggupan bekerja agar tidak berlaku lagi pengangguran haraki.

Tetapi awas, salah juga jika kita berikan amanah kepadanya dalam kuantiti yang terlalu banyak, tidak kita taujih dia terlebih dahulu, tidak ditanyakan apakah kesulitan yang dia alami sepanjang menjalankan amanah tersebut. Malah lebih teruk, kita tidak menjelaskan secara terperinci kepadanya perihal amanah tersebut!

Jangan anggap membina mutarabbi ini adalah sejenis ilmu kiralogi(mencongak sendiri) tanpa kita tahu tanggungjawabnya yang sebenar dan apa peranan selaku seorang murabbi. Wajib diingat bahawa membina manusia ini melibatkan pengurusan yang efektif.

Ya kita terus terlupa akan kerja pelaburan utama akhirat ini. Sedarlah, kita semakin hilang saham yang dahulunya kita menggila kerananya!

(Baca artikel ini :http://binajakarta.blogspot.com.eg/2013/04/perangkat-dasar-tarbiyah.html sebagai bantuan)

Tanda seterusnya adalah apabila seorang murabbi itu tidak lagi mematuhi mutabaah amal yang patut dikerjakannya. Dia jauh sama sekali dari memiliki peribadi ruhiyyah, orang yang bergantung setinggi langit tawakkalnya kepada Allah, sabarnya sudah mulai memiliki batasan-batasan tertentu. Jika seorang murabbi itu begini tahapan imannya, anda bayangkanlah sendiri tahapan iman mutarabbinya bagaimana.

Tanda kelima hilangnya orientasi seorang murabbi adalah apabila kita kehilangan sebuah seni dalam mengatur-carakan sebuah halaqah/usrah. Tiada lagi active learning dan creative learning dari segi cara penyampaian, tempat berhalaqah, agenda halaqah, dan kemasan bahan yang kita gunakan dalam halaqah.

Murobbi WAnted_thumb[1]

Muhasabah awal yang boleh dibuat adalah kita pacakkan semula kemahuan, kemampuan dan kesempatan. Apakah ketiga-tiga perkara ini menepati perilaku kita seorang murabbi?

Apakah kemahuan kita masih seperti dulu?
Apakah kemampuan kita masih boleh dikerahkan semaksimumnya?
Apakah kita memperuntukkan masa yang sepatutnya menunaikan tanggungjawab selaku murabbi?

Bacalah semula firman-firman Tuhan untuk menghidupkan semula jiwa murabbi. Carilah bahan-bahan bacaan yang membantu untuk anda mendapatkan kembali orientasi seorang murabbi. Berkongilah sesama rakan nuqaba’ yang lain untuk membantu anda menguruskan halaqah.

Tidak mungkin bagi seseorang yang telah diberi kitab oleh Allah, serta hikmah dan kenabian, kemudian dia berkata kepada manusia, “Jadilah kalian penyembah-penyembahku, bukan penyembah Allah!” Tetapi (dia berkata), “Jadilah kalian Rabbaniyyin kerana kalian mengajarkan al-Kitab dan kerana kalian tetap mempelajarinya.” (surah Ali Imran; 3:79)

 

Jangan kerana diri sendiri, kita kehilangan hak sebagai murabbi ummah ini.

Sekian,
mylittlepencil

3 thoughts on “hilangnya orientasi seorang murabbi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s