lesunya sebuah tarbiyyah

Bismillahirrahmanirrahiim.

Kini, satu persatu kesan lesunya tarbiyyah datang ke dalam kehidupan kita. Penat memenuhi tuntutan wasail dan bosan dengan ragam orang-orang dakwah adalah antara kesannya. Terjadinya hal sebegini adalah disebabkan oleh beberapa faktor internal dan eksternal yang mampu mengubah rasa ketika saat pertama kita mengenal dan memberikan prioriti pada dakwah dan tarbiyyah satu ketika dahulu!

    
1. Keringnya ukhuwwah fillah dan tiada lagi qadhaya.

Semestinya ini adalah faktor utama yang menyebabkan lesunya tarbiyyah seorang daie. Kita masih lagi berukhuwwah namun kurang ‘basah’ dari segi hammasah dan qadhaya. Ukhuwwah kita sekadar hangat hangat tahi ayam. Tiada lagi kesungguhan dan tawakkal kepada Allah untuk menyampaikan ikatan ini hingga ke syurga.
Disebabkan keringnya ukhuwwah ini, qadhaya diri sendiri apatah lagi gerak kerja dakwah mula berkurang atau sekadar permukaannya sahaja(surface). Berbincang pun hanya sekadar melepaskan batuk di tangga. Jika ditanya tentang pelajaran, jawapannya hanya sepatah dua. Kalau dulu, jawapan-jawapan kita melebihi soalan yang diajukan! Habis semua kita mahu cerita kepada akhawat (terutamanya rakan sehalaqah) tapi kini hanya tinggal simpanan diari kehidupan sendiri.
Kita mula hanyut dalam urusan kehidupan sendiri. Sedikit demi sedikit akhirnya rasa prihatin kita pada orang di sekeliling mula hilang. Ditambah lagi dengan kurangnya salamatus sadr dan bersangka buruk yang merupakan antara virus-virus ukhuwwah yang merbahaya! 
Pentingnya sebuah qadhaya kerana ia merupakan salah satu proses tabayyun(berterus-terang) meluahkan apa sahaja yang dirasa. Memendam rasa akan mengubah diri kita dan kita pun beralih arah. Akhirnya, kehidupan kita menjadi tawar.
2. Iltizam biljamaah yang semakin berkurang.

Iltizam biljamaah juga mempunyai beberapa pecahan sebagaimana dalam entri iltizam seorang Muslim sebelum ini. Iltizam biljamaah terbahagi kepada 6 iaitu:
A) Baiah(ikrar untuk mengikat diri)
“Bahawa orang-orang yang berjanji setia kepadamu(Muhammad), sesungguhnya mereka hanya berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan-tangan mereka, maka barangsiapa melanggar janji, maka sesungguhnya dia melanggar atas (janji) sendiri, dan barangsiapa menepati janjinya kepada Allah, maka Dia akan memberinya pahala yang besar.”(48:10)
Mengikat diri kepada jemaah khususnya adalah perlu untuk mendidik dan melatih komitmen diri yang diberikan. Baiah juga sebagai satu pemangkin untuk kita lebih tsabat dan agar kita lebih serius dalam menggalas beban dakwah dan tarbiyyah ini. Baiah adalah salah satu langkah untuk menyusun para dua’t yang bersedia menasabkan diri mereka kepada dakwah dan seterusnya menjadi lapisan manusia yang mampu disusun dalam elemen harakah.
Betapa susah menjadi seorang kader yang berkualiti dari segi harakiyyahnya! Kerana tidak semua manusia mampu untuk merelakan dirinya disusun dan melaksanakan amal yang telah dirancang dan ditetapkan jemaah.
B) Al-ansyitah dakhili dan khoriji(program-program dalaman dan luaran)

Di dalam penerangan ahammiyyah tarbiyyah(kepentingan-kepentingan tarbiyyah), kita mula diperkenalkan dengan pelbagai jenis wasilah untuk mencapai hadaf dakwah dan tarbiyyah itu sendiri. Tarbiyyah yang kita ingin capai menyentuh ketiga-tiga aspek iaitu mental, fizikal dan perasaan.
Kita juga diberikan keyakinan bahawa ‘bukan hanya perkara seharian dalam kehidupan itu tarbiyyah’ kerana tarbiyyah memerlukan program-program khusus untuk mencapai tujuan tertentu. Kita juga tahu akan kelebihan setiap bentuk program dan mula melaziminya.
Tapi kini, seolah hal ini hanya tinggal kenangan. Kita berani mengabaikan beberapa wasilah dan memilih untuk menghadiri wasilah tertentu itupun dengan sambil lewa. Program-program tarbiyyah tidak berjaya lagi menampung dan melengkapkan apa yang kurang. Apatah lagi, kita mula bersikap dingin sahaja terhadap program-program sebegini.
C) Al-wazifah(tugasan atau tanggungjawab)

Tanggungjawab yang ditugaskan ke atas kita adalah untuk memberi peluang dalam berkontribusi dengan baik. Peluang-peluang keemasan mengumpul pahala inilah saham kita di akhirat kelak.
Tanggungjawab paling besar adalah menyampaikan dakwah (amar ma’ruf dan nahi mungkar) serta mengimarahkan bumi ini sampai tidak akan ada lagi fitnah ke atas Allah dan agama ini. Tugas sebagai daie adalah terlalu umum sampailah kita terlibat dengan sesebuah jemaah dan amal kita menjadi lebih spesifik dan berfokus. Amal inilah yang terkadang begitu berat untuk kita laksanakan. 
Dek kerana lesunya tarbiyyah, kita tidak mampu lagi untk menanggung beban yang begitu berat ini. Kita kehilangan punca ibarat seorang musafir yang teramat dahaga di tengah padang pasir tapi perjalanannya masih panjang.
D) Infaq wajib dan sunnah 

E) Al-qararaat(arahan-arahan)

F) Ta’ah al-qiyaadah(taat kepada pimpinan)
*selebihnya akan saya terangkan kemudian inshaAllah.
Sekian,

mylittlepencil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s