Dua modal kita

Bismillah.

Antara tsabat dan istiqamah, para dua’t memilih kedua-duanya untuk berada dalam jalan tarbiyyah dan dakwah ini. Istiqamah ini lebih kepada setiap satu ibadat yang bersifat individual. Ia ibarat pagar yang menjaga kita terkeluar dari landasan amal kebaikan. Manakala iman pula ibarat ‘seorang’ pengawas yang menjauhkan dari maksiat dan sebarang aktiviti yang tidak berfaedah.
Tsabat pula adalah keteguhan hati sampai mencapai kemenangan. Istiqamah dan tsabat adalah modal yang akan kita perniagakan atas landasan dakwah dan tarbiyyah ini. Modal yang akan menjayakan harapan dan cita-cita kita bersama.

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah swt. maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada pula yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak merubah janjinya”. (QS Al Ahzab : 23)

Kita bertegas dan teguh dengan dakwah islam ini kerana ia dikelilingi musuh-musuh yang punyai pelbagai strategi dan muslihat untuk mengalahkan kita. Tegar, sabar dan bertahan. Bagaimana Rasulullah SAW pertahankan dakwah bersama para sahabat, Syed Qutb sendiri yang mampu tersenyum ke tali gantung sambil berkata,

‘Duhai saudaraku, semoga kita boleh berjumpa di depan pintu syurga kelak’.

Ibnu Taimiyyah pula mengatakan, “Istiqamahlah kalian dalam mahabah (kepada Allah) dan dalam berubudiyah kepada-Nya. Dan janganlah menoleh dari-Nya (berpaling walau sesaat) baik ke kanan ataupun ke kiri.”  


Apakah nilai sebenar istiqamah dan tsabat ?

1. Menjamin hakikat kebenaran yang menuju kemenangan.

Tsabat dan istiqamah akan mendidik jiwa para dua’t untuk terus mempertahankan kebenaran tidak mengira apa jua keadaan malah berani untuk menghadapi realiti kehidupan.

Memegang kebenaran adalah ibarat memegang bara api yang menyakitkan tetapi menerangi jiwa dan memperkukuh langkah-langkah kita. Alangkah indahnya, tsabat dan istiqamah inilah yang mampu membesarkan jiwa kita semua.

Istiqamah dan tsabat juga menjamin ketenangan dalam jalan ini. Kita tidak akan mudah digentar musuh sebagaimana firman Allah,

Wahai orang-orang yang beriman apabila kamu menghadapi satu pasukan maka berteguh hatilah kamu dan sebutlah nama Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung”.

 (Al-Anfaal:45)

2. Tsabat dan istiqamah mendidik akhlak yang mulia.

Kita tahu bahawa akhlak merupakan salah satu cara kita memperdagangkan dakwah ini kepada manusia. Hanya manusia yang berakhlak mulia mampu untuk diterima masyarakat. Manusia di sekeliling akan mudah terpaut pada susuk tubuh daie yang lemah-lembut, tidak bongkak, menghormati orang lain dan menjaga kata-katanya.

Salah satu cara untuk mendidik akhlak mulia dalam diri adalah dengan menghiasi diri kita dengan tsabat dan istiqamah ini. Kedua-duanya adalah ibarat cermin muhasabah untuk kita mengukur diri kita sendiri. Dalam pada yang sama ia adalah cermin sesama para dua’t itu sendiri untuk menjaga semangat kita agar terus berada dalam jalan yang panjang ini.

Berapa ramai orang yang jiwanya mati menjadi hidup dan jiwa yang hidup menjadi layu disebabkan keadaan daya tahan yang dimiliki oleh seseorang.

3. Tsabat dan istiqamah sebagai wasilah menuju kemenangan 

Peliharalah keteguhan hatimu, kerana ia bentengmu yang sesungguhnya. Barang siapa yang memperkukuhkan bentengnya niscaya ia tidak akan goyah oleh badai walau sekencang manapun dan ini menjadi pengamanmu’.

Hanya dengan usaha tidak cukup sebagai wasilah untuk mencapai kemenangan. Mestilah setiap satu usaha kita itu diiringi keinginan untuk tsabat dan istiqamah. Tanpanya, usaha kita akan menjadi usaha-usaha yang kosong. 

Usaha, tsabat dan istiqamah adalah vicious cycle yang perlu untuk sentiasa berputar. Jalan dakwah ini tidak memerlukan usaha kelompok daie yang hangat-hangat tahi ayam. Atau berusaha apabila kena pada moodnya sahaja.

Dan sesungguhnya mereka hampir memalingkan kamu dari apa yang telah Kami wahyukan kepadamu agar kamu membuat yang lain secara bohong terhadap Kami. Dan kalau sudah begitu tentulah mereka mengambil kamu jadi sahabat yang setia. Dan kalau Kami tidak memperkuat hatimu niscaya kamu hampir-hampir condong sedikit kepada mereka. Kalau terjadi demikian benar-benarlah Kami akan rasakan kepadamu siksaan berlipat ganda di dunia ini dan begitu pula siksaan berlipat pula sesudah mati dan kamu tidak akan mendapat seorang penolong pun terhadap Kami”. (Al Isra’ : 73 – 75)


4. Tsabat dan istiqamah ini merupakan maruah seorang aktivis dakwah

 

Imam Hasan Al Banna menegaskan :

Janganlah kamu merasa rendah diri, lalu kamu samakan dirimu dengan orang lain. Atau kamu tempuh dalam dakwah ini jalan yang bukan jalan kaum mukminin. Atau kamu bandingkan dakwahmu yang cahayanya diambil dari cahaya Allah dan manhajnya diserap dari sunnah RasulNya dengan dakwah-dakwah lainnya yang terbentuk oleh berbagai kepentingan lalu hilang begitu sahaja dengan berlalunya waktu dan terjadinya berbagai peristiwa. Kuncinya adalah Tsabat dalam jalan dakwah ini’.

 

Jangan pandang ringan pada tsabat dan istiqamah ini kerana ia adalah lambang kepada kita setinggi mana nilai dakwah yang kita junjung. Begitu ramai orang yang tercicir dalam jalan dakwah kerana teruji dengan perkara-perkara yang kerap kali cuba mematahkan kptsabat dan istiqamah ini.
Tsabat dan istiqamahlah pada prinsip-prinsip Islam dan dakwah ini sampai kita menang sampai ke akhirnya dengan keduanya.
Ameen!

 

 





Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s