Antara sa’ibah dan maqturah

Bismillah

Sabda Rasulullah SAW:”Manusia bagai seratus ekor unta, hampir sahaja anda tidak mendapatkan di antaranya(yang layak) menjadi tunggangan.”(MUTTAFAQUN ‘ALAIH)

Unta seringkali dikaitkan dengan masyarakat Arab menunjukkan betapa dekatnya hati mereka akan binatang ini. Malah, banyak hadis dakwah yang dikaitkan dengan dakwah. Unta menjadi analogi pengingat terhadap hakikat alam dan manusia secara tidak langsung.

Unta tunggangan ada dua jenis iaitu sa’ibah dan maqturah. Sa’ibah adalah unta tunggangan yang diabaikan dan ditinggalkan manakala maqturah adalah unta tunggangan yang digunakan untuk mengangkut barangan.

2015/01/img_2571.jpg

Unta maqturah ibarat seorang daie. Bersama-samanya unta maqturah ini dengan rakan-rakannya yang lain ibarat sekumpulan kafilah para dua’t yang beriman. Kafilah beriman ini menjadikan quran dan as sunnah sebagai pegangan kukuh mereka sebagaimana difirmankan oleh Allah di dalam surah Ali-Imran ayat 103.

“Dan berpegang teguhlah kalian semua dengan tali Allah…”

Manakala unta sa’ibah adalah unta yang tidak mampu untuk menggalas beban dan manusia tidak boleh mendapatkan manfaat darinya. Mereka ibarat za’idah (bahan lebihan) di dunia. Kewujudan mereka tidak mengubah apa-apa!

Namun begitu, mustahil untuk kita katakan setiap dari unta itu layak memikul bebanan sepertimana manusia yang bukan kesemuanya layak memanggul amanah berat ini (amanah dakwah).

YA, KENDERAAN ITU SANGAT SEDIKIT.

Unta maqturah ini begitu sedikit dan kafilah mereka hanyalah sebuah kafilah yang kecil. Mereka ini unta-unta yang terpilih untuk mengenal dan manyanjung dakwah ini menuju Tuhan mereka. Malah, sebahagian dari mereka mungkin sahaja meninggalkan amanah ini di tengah jalan atas sebab kuatnya daya tarik bumi dan hawa nafsu.

Mencari unta maqturah ini dalam selautan manusia bukanlah satu kerja yang mudah. Kerja dakwah mempunyai pelbagai tafsiran pada manusia. Ada manusia menganggap dakwah ini sekadar pemberitahuan. Ada manusia yang menjadikan qudwah dan akhlak itu sebagai satu dakwah. Malah, ada juga manusia yang turut menjadikan dakwah ini sebagai bahan gurauan.

Dakwah memang pada kata dasarnya adalah mengajak. Ya, walaupun anda mengajak seseorang itu ke masjid itu juga tergolong dalam bentuk dakwah. Namun, sedikit sekali manusia yang benar-benar mengenali realiti dakwah yang sebenar apatah lagi berjalan dengan kafilah dakwah.

Realiti dakwah yang dirasai unta maqturah ini adalah realiti dakwah yang sebenar. Cabaran yang mereka hadapi dan nikmatnya mereka beramal dengan dakwah ini hanya mereka yang tahu.

Unta maqturah ini adalah sebenar-benar kafilah dakwah.

“Penyeru keimanan memperdengarkan seruan itu kepada mereka, lalu mereka berpacu menyambutnya. Jiwa mereka yakin terhadap apa yang dijanjikan Allah kepada mereka, maka mereka pun zuhud terhadap selain Allah. Mereka tahu bahawa dunia hanya negeri tempat singgah bukan tempat negeri tempat tinggal, tempat menyeberang bukan tempat menetap. Dunia adalah ilusi fatamorgana atau awan musim kemarau. Dengan cepat akhirat menempati hati mereka sebagaimana ia datang kepada semua makhluk. Mereka berjalan dengan tekad kuat meninggalkan lazatnya tidur. Seorang pencinta tidak akan pernah melewati malam dengan tidur panjang. Mereka menyedari jauhnya perjalanan dan sedikitnya tempat persinggahan untuk berbekal. Sehingga mereka bersegera menyiapkan sarana dan menempuh perjalanan dengan serius menuju tempat persinggahan orang-orang tercinta. Akhirnya mereka berhasil melampaui tahapan demi tahapan dan rintangan demi rintangan…”

Amal amal dakwah mereka menjadi bukti kepada kesempurnaan iman yang menjadi maksud iman itu sendiri.

Lalu, bagaimana menjadi unta maqturah yang sihat dan cergas?
1. Mengawali perjalanan ini dengan niat yang ikhlas.
2. Mempunyai bekal yang cukup untuk berangkat (terjaga mutabaah amalnya).
3. Mengetahui duri-duri/kesulitan, adab-adab dan hak-hak perjalanan dakwah yang harus ditunaikannya.
4. Mencari saudara-saudara sepertinya (saudara seperjalanan).
5. Mengenal terowongan gelap (kenal jahiliyyah yang sebenar).
6. Memahami perjanjian musafir sebaiknya.

Menjadi unta maqturah yang baik menjamin perjalanan kafilah dakwah yang akan belayar ini.

Di pertengahan jalan, kita perlu berhenti seketika agar lebih bersemangat melakukan al haq sebagaimana manhaj para sahabat sendiri dalam tarbiyyah dan dakwah. Makna istiqamah yang berat juga bagi kita dan Baginda SAW sendiri kerana kalimah inilah yang membuat rambut Baginda beruban.

“Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu.” (11:112)

Masing masing di antara kita sudah bersiap sedia untuk berangkat, dan yakin kesemuanya akan kembali kepada Allah. Akan tetapi bekal kita berbeza-beza. Pilihan, kecepatan dan lambatnya kita juga berbeza-beza.

“Orang yang menganiaya diri sendiri sangat sedikit bekalnya dan tidak membawa apa yang dapat menghantarnya sampai ke persinggahan, baik kadar mahupun sifatnya.

Orang yang mengambil sikap pertengahan adalah orang yang ekonomis dalam berbekal untuk menghantarkannya, tidak berbekal dengan apa yang akan membahayakannya, namun ia selamat dan beruntung. Akan tetapi, ia kehilangan perdagangan yang lebih menguntungkan dan berbagai macam keuntungan lainnya yang sangat membanggakan.

Orang yang berpacu dalam kebaikan adalah orang yang seluruh angan-angannya hanyalah untuk mendapatkan keuntungan, kerana ia memahami keuntungan yang didapatkannya. Ia menganggap sebagai kerugian jika hanya menyimpan apa yang ada di tangannya dan tidak diperdagangkannya.”
(Tariqul Hijratain karangan Ibnul Qayyim al-Jauzi)

Sekian,
mylittlepencil

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s