memanusiakan dakwah

Bismillah.

Sebelum saya pergi lebih jauh untuk menerangkan perihal memanusiakan dakwah. Saya terlebih dahulu perlu menerangkan tentang cara Islam sendiri terlebih dahulu memanusiakan seorang manusia.

ISLAM MEMANUSIAKAN SEORANG MANUSIA

“Yang menciptakan, lalu menyempurnakan (penciptaan-Nya), yang memberikan kadar (masing-masing) dan memberi petunjuk,” (87:2-3)

Fitrah bukanlah personaliti, watak atau bakat. Fitrah adalah semulajadi yang baik. Manusia tidak perlu hidup berdasarkan hakikat atau fitrah makhluk lain kerana ia punyai fitrahnya tersendiri. Tambahan, kita boleh membuat pilihan yang kita mahu. Kita sebagai ummat Islam tidak boleh meng’haiwan’kan manusia, memper’tuhan’ manusia apatah lagi untuk me’mesin’kan manusia.

Malah, Allah sendiri memperlaku kita sebagai seorang manusia dengan memberi kita satu cara hidup sempurna yang tanpa kita sedari ia adalah sebenarnya Islam itu sendiri! Kita bukan seperti binatang yang tidak mempunyai akal. Kita bukan seperti Tuhan untuk diagung-agungkan oleh manusia. Kita bukanlah mesin yang semata hidup untuk memerlukan keperluan fizikal dan tidak punya tujuan hidup.

Islam mengajarkan kepada kita akan tiga aspek keseimbangan yang perlu diambil perhatian iaitu: akal, jasmani(luaran) dan ruhani (ruh/dalaman). Apabila keseimbangan dicapai, barulah seorang manusia itu dapat menjadi seorang manusia yang sebenar-benarnya!

Namun kini, serangan pemikiran yang berlaku ke atas diri manusia mengajar kita sendiri hanya mengambil salah satu aspek yang penting dari ketiga-tiga aspek yang disebut tadi. Sudah tentu, keadaan manusia yang sebegini tidak ubah seperti mayat hidup di atas muka bumi ini. Mungkin pada mata manusia yang lain ia tampak sempurna tetapi hakikat sebenarnya dia tidak mengenali dirinya sendiri.

Islam juga menuntut seorang manusia untuk mengenal diri sendiri dari dua aspek: zahir dan batin.

Firman Allah : “Tidakkah kamu memperhatikan bahawa Allah telah menundukkan apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi untuk (kepentingan)mu dan menyempurnakan nikmat-Nya untuk lahir dan batin. Tetapi di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu atau petunjuk dan tanpa kitab yang memberi penerangan.” (31:20)

Kenal-lah dirimu, sebagaimana sabda Nabi SAW:

مَنْ عَرَفَ نَفْسَهُ فَقَدْ عَرَفَ رَبَّهُ وَمَنْ عَرَفَ رَبَّهُ فَسَدَ جَسَدَهُ

Artinya: “Barangsiapa yang mengenal dirinya, maka ia akan mengenal Tuhannya, dan barangsiapa yang mengenal Tuhannya maka binasalah (fana) dirinya.

Dengan kedua-dua aspek zahir dan batin inilah kita akan menghargai atas segala apa yang telah Allah berikan kepada diri seorang manusia bermula dari anggota dan hatinya. Allah telah menciptakan sebuah mahligai yang mana di dalamnya Allah telah menanamkan rahsia-Nya sebagaimana sabda Nabi di dalam hadis Qudsi :

بَنَيْتُ فِى جَوْفِ اِبْنِ آدَمَ قَصْرًا وَفِى الْقَصْرِ صَدْرً وَفِى الصَّدْرِ قَلْبًا وَفِى الْقَلْبِ فُؤَادً وَفِى الْفُؤَادِ شَغْافًا وَفِى الشَّغَافِ لَبًّا وَفِى لَبِّ سِرًّا وَفِى السِّرِّ أَنَا (الحديث القدسى)
Artinya: “Aku jadikan dalam rongga anak Adam itu mahligai dan dalam mahligai itu ada dada dan dalam dada itu ada hati (qalbu) namanya dan dalam hati (qalbu) ada mata hati (fuad) dan dalam mata hati (fuad) itu ada penutup mata hati (saghaf) dan dibalik penutup mata hati (saghaf) itu ada nur/cahaya (labban), dan di dalam nur/cahaya (labban) ada rahsia (sirr) dan di dalam rahsia (sirr) itulah Aku kata Allah”. (Hadis Qudsi)
Allah SWT menganjurkan kita untuk mengekalkan fitrah kemanusiaan kita kerana jika tidak mengekalkannya kemuliaan kita sebagai seorang manusia akan hilang. Fitrah manusia yang sebenar adalah menyedari dirinya ini hidup bersama Allah, kerana Allah dan menuju Allah.
Betapa Allah itu Maha Bijaksana. Dia memberi kita fitrah dan Dia sendiri yang menyempurnakannya. Dia memberi kita kelemahan-kelemahan dan Dia sendiri menjadi sumber kekuatan kita. Dia menjadikan kita makhluk yang tidak pernah terlepas dari kesalahan (kita tidak perlu me’malaikat’kan diri) dan Dia sendiri yang Maha Mengampunkan segalanya!
Allah yang Maha Mengetahui segenap sisi fitrah seorang manusia sehingga tidak apa yang mampu kita sembunyikan daripada-Nya. Malah, Dia menceritakan perihal diri kita sendiri. Berulang-ulang kali kita diingatkan agar tidak menzalimi diri kerana menzalimi diri itu adalah tanda-tanda penyakit hati.

فِى قُلُوْبِهِمْ مَرَضٌ

“Di dalam hati mereka ada penyakit”. (2 : 10)

Maka, akan diazablah bagi mana-mana manusia yang menzalimi fitrah manusianya!

“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Islam); (sesuai) fitrah Allah disebabkan Dia telah menciptakan manusia menurut (fitrah) itu. Tidak ada perubahan pada ciptaan Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui, (30:30)

modul-mata-kuliah-agama-islam-what-islam-is-14-638

 

MEMANUSIAKAN DAKWAH

Ya, kini telah tiba masanya untuk seorang penggerak dakwah untuk memanusiakan dakwah!

Apa makna yang sebenar seorang daie itu memanusiakan dakwah?

1) Membawa dakwah ke alam realiti, bukan alam ciptaan sendiri/alam mimpi (bermaksud bukan semua hal akan menjadi seperti yang kita inginkan/ sempurna).
2) Memperlakukan diri dan orang sekeliling (ikhwah& akhawat) seperti manusia biasa yang lain.
3) Mengenali dan mengkaji latar belakang masyarakat, tempat dan adat tempat anda berdakwah (mudah untuk mempelbagai teknik dakwah).

Memanusiakan dakwah sebenarnya lebih luas maknanya, tetapi secara ringkasnya saya simpulkan dalam tiga perkara di atas. Kebanyakan para dua’t zaman moden terlupa akan hakikat ini kerana mereka hanya sibuk untuk mendakwahkan manusia, tetapi terlupa untuk memanusiakan dakwah!

Bukan bermaksud kita mengubah dakwah ini mengikut kehendak manusia kerana tindakan itu sama sekali salah. Membumikan dakwah di dalam seorang manusia tetap punya caranya yang khusus (mentarbiyyah) sebagaimana yang kita imani. Lalu, mari kita analisis bersama apakah keperluan kita telah cukup untuk memanusiakan dakwah.

1. Kefahaman fiqh dakwah yang kukuh

Fiqh dakwah ialah : “ satu bentuk kefahaman dan penguasaan yang mendalam terhadap subjek dakwah Islam, hakikat, cara dan intipatinya…’.

Untuk memiliki kefahaman fiqh dakwah yang kukuh mengambil masa yang agak lama dan kita perlu khusyuk tentangnya. Menjadi satu kesusahan apabila kita tidak dapat untuk mengeluarkan isi-isi penting apabila membaca buku-buku seperti ini. Kita perlu melatih diri dan memperbanyakkan bacaan, kerapkan bertanya kepada naqibah cara untuk mengekstrak fiqh dakwah yang penting.

Amal dakwah bukanlah tempat kita mengumpul fakta semata di dalam halaqah atau daurah, tetapi amal dakwah islam yang sebenar adalah apabila seorang al-akh/ukht itu berjaya memaksimakan setiap pemikiran dan keupayaan dirinya serta menyumbang segala harta benda demi mencapai objektif dakwah tersebut.

Fiqh dakwah yang berkesan akan mampu untuk menolak seorang daie itu untuk memajukan dirinya ke dalam masyarakat dan terlibat aktif dalam mengatasi isu-isu dakwah di medan amali. Sungguh, peranan fiqh dakwah ini sangat besar peranannya apatah lagi fiqh dakwah ini sememangnya berbeza dengan cabang fiqh yang lain.

Fiqh dakwah ini memerlukan setiap dari kita untuk berijtihad (berfikir sepuas-puasnya) dalam melaksanakan amal dakwah ini dengan cara yang paling muntij. Memilih tempat program atau tarikh juga dikira sebagai ijtihad. Apatah lagi barisan pimpinan yang kerap kali bersyura dan beban ijtihad ini paling besar dan berat di atas bahu mereka!

Dalam fiqh dakwah, ijtihad dibuat dalam semua perkara selagi mana dua syarat berijtihad dipegang kukuh iaitu yang pertama mempunyai ilmu /tahu akan halal dan haram. Kedua, mahir akan keadaan sekeliling dan realiti (waqieyyah). Medan dakwah adalah satu keluasan yang tidak tergambar luasnya untuk seorang daie itu bebas berijtihad untuk menyampaikan dakwahnya.

“Kita memerlukan ijtihad dalam dakwah melebihi ijtihad dalam fatwa”, demikian penegasan Dr Yusuf Al-Qaradhawi ketika berucap merasmikan seminar yang diadakan di Universiti Qatar bertajuk ” Ijtihad menurut perspektif Islam”.

Kesimpulannya, fiqh dakwah yang sebenar adalah fiqh yang mampu menggerakkan seorang daie.

2. Skill

Bahagian skill yang penting untuk dimiliki:

A) Tarbiyyah dzatiyyah (menjaga dan meningkatkan mutabaah amal)
B) Mentajdid ruh dakwah ( “Tidak ada seorang pun tahu kecuali hanya Allah sahaja yang mengetahuinya..betapa setiap malam-malam yang kami lalui  , kami habiskannya dengan membicarakan  permasalahan umat sehingga sampai ke semua sudut kehidupan, kami menganalisa penyakit umat dan ubatnya, kami berfikir untuk merawat dan mengubati penyakit tersebut .Ia telah memberi kesan kepada kami sehingga membawa kepada tangisan dan air mata…Betapa kami kagum melihat diri kami  merasai sensitiviti tersebut di ketika ramai orang menghabiskan masa mereka berfoya-foya, melepak di kelab-kelab malam, berulang alik ke tempat-tempat maksiat yang akan merosak dan memusnahkan diri mereka. Aku pernah bertanya salah seorang dari mereka ,kenapa kamu membuang masa di tempat-tempat tersebut. Jawabnya :“aku sedang membunuh waktu hidupku ..”. Tidaklah si yang hina tadi sedar bahawa orang yang membunuh masanya bererti dia telah membunuh dirinya. Maka sesungguhnya waktu itu adalah kehidupan..”-ISHAB)
C) Komunikasi dan soft skill (untuk menjaga hubungan dengan manusia sekeliling-ukhuwwah)
D) Pengurusan diri (masa dan tenaga)

Sedarlah untuk memanusiakan dakwah kerana kita tidak mahu menjadi penyambung rantai mata yang aib buat dakwah ini.

Sekian,
mylittlepencil

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s