dan kehendak kita tersungkur sedikit demi sedikit (1)

Bismillah.

Dua bulan lamanya saya meninggalkan laman penulisan ini. Sibuk dengan tuntutan pelajaran (tahun ini subjek berat : Internal Medicine terutamanya) dan tuntutan jawatan yang digalas dalam jemaah. Kesibukan ini turut memakan masa saya untuk membaca buku buku berunsur dakwah dan tarbiyyah. Langsung, nafsu saya untuk menulis hilang!

Malam ini saya ingin bercerita tentang kehendak. Dalam kehidupan ini, kita banyak kehendak. Ada yang bersifat peribadi, ada yang bersifat jamaie. Malah, lebih hebat ada di antara kehendak kita beralaskan dakwah dan tarbiyyah.

Sudah tentu setiap apa yang kita kerjakan, cara kita mengerjakan sesuatu melambangkan kehendak kita. Kita tidak mampu pun untuk menerima nasihat dari penceramah hebat sekalipun jika kita tiada kehendak untuk mencapai sesuatu.

KEHENDAK KITA PARA DUA’T

Kehendak kita adalah kehendak manusiawi yang berjiwa dakwah dan tarbiyyah. Susah untuk menjadi manusia yang mempunyai kehendak sebegini kerana tidak semua manusia mampu merasai keberadaan Allah dalam kehendaknya.

Kita mengasingkan kehendak kita dari campur tangan Allah sedangkan pada awal tarbiyyah, kita telah diberitahu berkali-kali dalam halaqah bahawa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

“Allahlah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. Perintah Allah berlaku padanya, agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Mahakuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah, ilmu-Nya benar-benar meliputi segala sesuatu.” (ath-Thalaaq: 12)

Ya, kehendak kita wajib merasai keberadaan Allah kerana jika tidak kehendak kita akan bertukar sedikit demi sedikit menjadi kehendak duniawi sepertimana manusia biasa.Perkara-perkara dunia mula menghimpit kehendaknya sehingga mengikis keikhlasan dalam mencari kehendak di dalam dunia dan tarbiyyah.

Lalu, kehendak para dua’t bagaimana yang kita sedang bicarakan ini?

1. Kehendak untuk sentiasa bersama dengan dakwah dan tarbiyyah
2. Kehendak untuk sentiasa beramal dalam dakwah dan tarbiyyah
3. Kehendak untuk berkorban demi dakwah dan tarbiyyah

Mencari (mendidik juga) manusia yang bekehendak sebegini teramat susah. Kerana pemahaman kehendak kita terbatas sebagaimana yang telah Allah firmankan,

“Mereka tidak mengenal Allah dengan sebenar-benarnya. Sesungguhnya, Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Kuasa.” (al-Hajj: 74)

Kita tidak mengenal Allah dengan sebenar-benarnya yang :

1. Telah menghadiahkan kita jalan dakwah dan tarbiyyah ini.
2. Sentiasa berkehendakkan kebaikan hamba-hambaNya di dunia dan akhirat
3. Maha Mengetahui segala kehendak kita

“Dan apakah orang yang dulunya mati, lalu Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya (keimanan) yang di mana ia berjalan di tengah-tengah manusia dengan cahaya tersebut, seperti orang yang masih dalam kegelapan yang di mana ia tidak bisa keluar darinya …” (QS 6:122)

Ketaqwaan kita kian pudar. Iman kita semakin jatuh. Dan kehendak kita semakin berkurang. Akhirnya jadilah kita seorang daie yang masih hidup di atas muka bumi, tetapi menjadi seorang musafir dagang yang menjual kehendak-kehendak dunianya di atas muka bumi Allah ini.

Alangkah beraninya dia berbuat sedemikian!

“Maka bertaqwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu dan dengarlah serta taatlah; dan nafkahkanlah nafkah yang baik untuk dirimu. Dan barangsiapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung.”(at-Taghaabun: 16)

Ketaqwaan dan kehendak kita adalah satu lambang penghormatan. Jangan kita lupa bebanan ketaqwaan ini tidak akan sekali-kali melebihi kesanggupan diri. Kejadian diri kita sebagai manusia ada manfaatnya. Malah, beban dakwah dan tarbiyyah yang kita tahu ini berjuta banyak manfaatnya (untuk diri sendiri dan orang sekeliling kita). Kita harus mempercayai Allah dalam berkehendak.

Sifirnya, kehendak yang baik akan memberi natijah yang baik.
Kehendak yang ikhlas tidak terhitung betapa banyak pahalanya.
Kehendak yang berterusan akan melahirkan amalan berterusan.

Kehendak yang agung akan melahirkan keagungan yang besar! Sebagaimana para sahabat yang ditarbiyyah oleh Allah berkehendakkan syurga sehingga menjadikan mereka tidak sedikit melepaskan peluang dalam mengerjakan amalan kebaikan.

Seorang manusia yang bijaksana pastinya sedar akan ayat ini,

Firman Allah: “Masuklah syurga dengan sebab amalan-amalan kamu.” [an-Nahl: 32]

Para dua’t yang semakin lesu harus meneliti semula kehendak-kehendak mereka. Kehendak yang pada asalnya adalah dakwah dan tarbiyyah itu semakin terhakis kerana begitu banyak simpang-siur kehidupan yang perlu dihadapi. Ketahuilah, saya juga merasai perasaan yang sama di saat dunia begitu menghimpit dan meminta hak-haknya ditunaikan. Apatah lagi jika, kehendak-kehendak dunia itu jika tidak dapat dicapai, saya merasa amat risau.

Apabila saya bermuhasabah, saya mendapati saya tidak meletakkan tawakkal atas segala kehendak saya. Kehendak akhirat mahupun kehendak duniawi. Hampir saya terlupa akan firman Allah yang berbunyi,

“Mengapa kami tidak akan bertawakal kepada Allah, padahal Dia telah menunjukkan jalan kepada kami, dan kami sungguh-sungguh akan bersabar terhadap gangguan-gangguan yang kamu lakukan kepada kami. Dan hanya kepada Allah saja orang-orang bertawakal itu berserah diri.” (Ibrahim: 12)

Kita telah terlupa bahawa seorang daie harus mempunya kehendak (iradah) yang kuat…

Kita telah meletakkan dakwah dan tarbiyyah ini di dalam pertarungan antara kehendak atau keperluan sedangkan dakwah dan tarbiyyah adalah kedua-duanya!

ISHAB dalam risalah “da’watunaa fii thaurin jadiid” : “Kami hanya menginginkan jiwa-jiwa yang hidup, kuat dan muda, hati yang baru nan berkibar, emosi-emosi yang pencemburu, menyala-nyala dan meronta-rontaserta ruh-ruh yang memiliki obsesi, pandangan jauh dan menari-nari yang menghayalkan teladan-teladan tinggi dan tujuan-tujuan agung…” (Majmu’at Rasail, hal233)

KEHENDAK ALLAH vs KEHENDAK MANUSIA

Kehendak Allah amat berbeza sekali dengan kehendak setiap dari kita. Kehendak Allah adalah rahsia agung yang tersimpan di arasyNya, Kita tidak dapat akan dapat mengetahui kerana itu kita seringkali cepat berasa kecewa dan mudah berprasangka apabila kehendak Allah tidak seiring dengan kehendak kita.

Firman Allah: “Dia (Allah) tidak dipersoalkan tentang perbuatanNya, tetapi mereka yang akan dipersoalkan.” [al-Anbiya: 23]

Setiap satu kehendak Allah adalah kehendak dari Tuhan yang Maha Mengetahui apa keperluan hamba-hambaNya,  Maha Teliti dalam setiap ukuran urusannya,  serta Maha Bijaksana atas setiap kehendaknya.

Kita bukanlah hidup di alam magis begitu mudah untuk berkehendakkan sesuatu lalu sekelip mata jatuh di hadapan mata. Kehendak kita adalah berdasarkan apa yang dipilih dan apa yang kita kerjakan. Jika kita memilih untuk tidak bersungguh sungguh, maka kehendak kita tidak setinggi yang kita sangkakan. Mungkin ia hanyalah imaginasi hati yang tidak sampai pada anggota.

Mulianya Allah dalam berkehendak, jauh sekali kita untuk menjadi seperti itu.

Kini, cetusan-cetusan kehendak kita berpusing pada dunia dan akhirnya kita lupa akan kehendak Allah.

Apakah kehendak kita berupaya mengatasi kehendak Allah?
Sudah tentu tidak, tetapi sekurang-kurangnya kehendak kita itu mampu membayar segala usaha yang patut kita jalankan. Sekurang-kurangnya kehendak kita itu menjadikan hidup kita lebih bertujuan. Dan melambangkan diri kita sendiri sebagai seorang hamba Allah.

Kehendak yang baik sampai bila tidak akan padan dengan pilihan amal yang tidak sepatutnya (amal yang buruk). Begitu  juga dengan kehendak yang sebaliknya.

Bagaimana pula dengan manusia yang tiada kehendak?
Manusia begini adalah manusia yang sekadar hidup dan tidak menginginkan apa-apa perubahan dalam hidupnya. Dia sudah selesa dengan hidupnya yang sedia ada.

***********

Setiap manusia itu adalah pemimpin kepada dirinya sendiri sebagaimana juga kehendak-kehendaknya. Mari kita tanyakan pada diri kita sendiri:

1. Adakah kehendak kita itu satu manfaat untuk diri kita dan orang sekeliling?
2. Apakah dorongan kepada kehendak kita?
3. Ke lorong mana kita menghalakan kehendak itu?

Begitu susah mencari kehendak-kehendak Tuhan. Maka, carilah kehendak-kehendakNya di dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini. Anda akan menjumpainya sepanjang perjalanan.

images

Biiznillah.

sekian,
mylittlepencil
~sebatang pensel yang merelakan dirinya hidup dengan kehendak kehendak Tuhannya~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s