yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran

Selalu situasi ini terjadi dalam hidup anda?

Untuk hidup saya sendiri, hal ini seringkali terjadi dan pada juga kehidupan orang lain. Hidup yang dikelilingi terlalu banyak urusan dan tanggungjawab menjadikan kita terkadang hilang susunan priority atau kesuntukan waktu untuk menunaikan kesemuanya.

Mari saya berikan contoh dalam dakwah dan tarbiyyah sendiri.
Seorang murabbi yang tidaklah berapa hebat di dalam pelajaran dalam masa yang sama mahu mencapai hasil yang muntij dalam mentarbiyyah anak halaqahnya.

Sudahlah cemerlang di dalam pelajaran tidak dapat. Anak halaqah yang sedia dikendong pula berciciran.  Situasi sebeginilah yang lazimnya menghakis semangat para dua’t untuk terus meletakkan diri dalam jalan yang lurus ini.

Tidaklah saya katakan kesemua para dua’t atau geng usrah ini tidak hebat di dalam pelajaran, ada yang hebat malah genius otaknya! Saya sendiri malu kalau mengenali ikhwah atau akhawat yang mumtaz pelajaran dan juga hebat dakwahnya kerana saya sendiri masih lagi mencari keseimbangan antara kedua-dua hal tersebut.

Sudahlah pelajaran tahapan biasa-biasa sahaja, anak halaqah juga menjadi hebat sendiri (tanpa celupan saya sebagai murabbi pun tidak mengapa). Bertambah malu, bila anak halaqah lagi hebat juga dalam pelajaran.

Ketahuilah, kerja dakwah ini memang teramat banyaknya. Dalam masa yang sama, kita juga memegang tanggungjawab yang lain sebagai seorang pelajar, pekerja, ibu atau ayah dan pelbagai lagi. Kesemuanya memerlukan kita untuk menjadi organizer yang hebat malah kalau boleh lebih dari 24 jam kita mahukan!

Win-win situation.
Masa yang ada perlu disusun.
Setiap kerja yang ada perlukan cara kerja yang muntij.

Dan ukhuwwah yang ada sesama ikhwah dan akhawat amat diperlukan supaya budaya ‘yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran’ dapat dihilangkan.

Beban dakwah ini ada pada bahu kita semua!
Tegarkah kita membiarkan hanya orang yang sama sahaja bekerja (kerja dakwah) sedangkan dia juga seorang pelajar seperti kita?

Sanggupkah kita membiarkan anak halaqah kita sahaja yang menjadi tanpa membantu akhawat lain yang kurang skill kemurabbiannya?

Saya tertanya tanya kembali akan  nilai ukhuwwah yang terjalin antara kita semua.
Adakah sekadar terikat padanya senyuman ketika bertemu muka atau lebih dari itu?

Mungkin tanpa sedar kita telah membiarkan hidup akhawat di sekeliling kita terumbang-ambing dek kerana hanya kita hilang sensitiviti ini. Jika anda terkecuali dari golongan ini, tahniah saya ucapkan kepada anda di luar sana!

Berjalan bersama memang mengambil masa yang lama tetapi kekuatan yang ada tidak dapat ditandingi kerana ikatan ukhuwwah yang diikatkan berlandaskan aqidah itu yang mengikat.

Mungkin juga ada juga ikhwah akhawat di luar sana yang tidak tahu cara untuk membantu ikhwah dan akhawat yang memerlukan bantuan. Mereka tidak pandai menagih simpati daripada anda semua. Anda yang perlu pergi kepada mereka dan bertanya. Jika tiada, minta mereka menceritakan bebanan yang mereka tanggung seorang diri itu agar dapat mereka berkongsi rasa.

Jangan rasa merasakan diri kita tidak layak untuk menolong ikhwah akhawat di sekeliling kita. Hentikanlah perbuatan selalu menunjukkan jari telunjuk kepada dirinya sahaja untuk melakukan kesemua kerja dan mengambil kesemua takhlifan yang ada tanpa anda tahu apa lagi mas’uliyyah yang sedia ada ditanggung olehnya.

Inilah nilai ukhuwwah tahapan amal jamaie. Kerja dakwah yang ada dibahagikan sama rata. Dalam keadaan ini, kerelaan hati dan pengorbanan mereka yang berukhuwwah amatlah diperlukan kerana kerja dakwah ini tidak boleh dilakukan oleh mereka yang merasa terpaksa.

*****

‘Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.’

Antara yang dikejar atau sedia ada dikendong itu lebih penting?
Kedua-duanya penting bagi saya.

Menjadi seorang doktor yang cemerlang juga penting.
Menjadi seorang murabbi yang membentuk acuan tarbiyyah anak halaqahnya juga penting.

Saya tidak mampu untuk memilih salah satu daripadanya.
Agama yang saya kenal dan faham mengajar saya untuk menjadi orang yang bermanfaat dari segala segi sesuai dengan kemampuan diri sendiri ditambah usaha yang berterusan.

Teringat nasihat umi.

“Study…tp jangan sampai fokus sgt nk dpt jayyid jiddan tu…Cuma buat yg terbaik…ape saja yg Allah bg pd kita…mngikut kemmpuan kita sebenornya. Istighfarlah byk2 ye…syukurlah Allah masih membenarkan kita bernafas kt muka bumi ni…sekurang kurang itu je yg kita kena igt sebagai hamba Allah.”

Saya katakan kepadanya bahawa saya mahu menjadi seorang doktor yang hebat dan juga murabbi yang hebat.

Kata umi saya lagi, “Betul la tu…tp semua tu hak Allah. yg penting tawakkal pd Allah. Kekuatan sebenar dtg dr dlm diri kita. Allah tmpat kita bergantung. Setiap dari kita ada kelemahan tertentu yang diuji.”

Saya menangis selepas mendapat kata katanya. Selepas beberapa hari, beliau kirimkan saya satu video tazkirah yang cukup membasahkan hati saya.

Terima kasih umi!

Jika difikirkan secara logik, memang kesemua benda tidak dapat kita capai pada satu masa yang sama. Seperti perihal rezeki, sebahagian yang lain dilebihkan rezekinya oleh Allah. Itu soal takdir.

Bahagian usaha, hidup kita perlu penuh dengan strategi untuk cemerlang.

Cemerlang dunia dan akhirat. Seimbang itu yang paling penting.

Jangan kata seorang daie itu agamanya sahaja yang kena bagus, tapi duitnya juga kena ada!

Dan kepada anda semua yang bergelar daie dan mengikat ukhuwwah, jangan abaikan rasa prihatin anda terhadap ikhwah akhawat yang lain. Pegang prinsip ‘berat sama dipikul, ringan sama dijinjing’.

Bayangkan apa yang akan terjadi pada masa depan dakwah dan tarbiyyah sekiranya prinsip ini kita abaikan. Jangan hanya kerana ukhuwwah kita yang tidak ikhlas ini kesemuanya hidup dalam ‘yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran’.

 

sekian,
mylittlepencil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s