Adakah benar-benar bahagia ?

20131216-225117.jpg

Bismillah.

Sudah lama tidak menulis. Sudah usang barangkali perasaan sendiri dalam menghalusi dakwah ini untuk dijadikan tulisan buat tatapan semua.

Apakah kita semua masih bahagia ?

Pertanyaan ini membawa saya untuk mengajukan pertanyaan yang seterusnya.
“Definisi kebahagiaan”

Bagi orang yang bujang, mempunyai pasangan hidup itu adalah kebahagiaan.
Bagi seorang ibu, mempunyai anak-anak itu adalah kebahagiaan.
Bagi orang kaya, “shopping” itu adalah kebahagiaan.

Bagi orang miskin, mempunyai wang itu adalah kebahagiaan.
Bagi orang yang sakit, memiliki kesihatan itu adalah kebahagiaan.
Bagi seorang pelajar, berjaya memiliki sarjana muda itu adalah kebahagiaan.
Bagi seorang penganggur, memiliki pekerjaan itu adalah kebahagiaan.

Bagi seorang pencuri, berjaya mencuri adalah satu kebahagiaan.
Bagi seorang penagih, dadah adalah satu kebahagiaan.
Bagi seorang pemabuk, alkohol adalah kebahagiaan bagi dirinya.
Bagi seorang penyanyi, lagunya adalah kebahagiaan.
Bagi seorang pelakon,populariti adalah kebahagiaan.

Begini definisi kebahagiaan seisi dunia.
Dan masih banyak lagi yang tidak tersenarai kerana definisi kebahagiaan berubah-ubah mengikut keadaan, masa dan perasaan diri setiap manusia.

Pastinya, definisi terbaik adalah apabila kita berhenti membohongi diri kita sendiri dalam mendefinisikan kebahagiaan tersebut. Pada tika-tika tertentu walaupun mulut kita menyatakan kita bahagia, tetapi hati kecil kita yang sebenarnya menolak !

Kebahagiaan menjadi khayalan setiap manusia ini. Pastinya, setiap khayalan tentang kebahagiaan itu berbeza bagi setiap satu dari kita kerana saban hari kita melalui pelbagai pengalaman hidup yang berbeza. Malah, setiap hari memberi erti bahagia yang baru.

Kebahagiaan itu adalah hak setiap manusia.
Namun, kadang-kadang manusia itu salah mencari kebahagiaan.
Sama ada salah jalan dalam mencari kebahagiaan atau salah kebahagiaan yang dicari.

Pada hemat kita seorang manusia, kebahagiaan itu adalah satu kepuasan. Sedangkan sebenarnya kebahagiaan ini sendiri adalah satu kewajipan yang penuh dengan tanggungjawab.

Jika kita ingin bahagia, maka kita wajib menggalas tanggungjawab. Lalu, kita renungkan semula apa tanggungjawab yang telah Allah berikan kepada kita demi mencapai kebahagiaan di pengakhiran hidup kelak.

Khalifah dan hamba.
Inilah tanggungjawab untuk kita mencapai kebahagiaan yang sebenar.
Bukanlah kebahagiaan pada kepuasan duniawi yang biasa kita dapat setiap hari.

Kebahagiaan tanpa diiringi tanggungjawab hanyalah kepalsuan dan mainan duniawi semata.
Kebahagiaan tanpa diiringi tanggungjawab adalah kebahagiaan yang berlebihan.

Sedangkan sifat kebahagiaan yang sebenar adalah kebahagiaan yang suci dan sederhana.
Ya, khalifah dan hamba memberi satu kebahagiaan yang suci dan sederhana.

Bagaimana ?
Menjadi khalifah adalah tanggungjawab untuk kita berkhidmat bagi seisi bumi terutama pada ummat manusia. Menyampaikan seruan dakwah dan menegakkan kalimah Allah di aats muka bumi ini sampai menjadi kalimah tertinggi.

Dalam kita menegakkan satu benda yang cukup asing dan payah, kita bakal diharungi cabaran dan ujian. Lalu, di sinilah satu kebahagiaan telah tercapai. Kebahagiaan di sebalik pertanggungjawaban. Bukanlah satu kebahagiaan yang hanya penuh dengan keseronokan.

Menjadi hamba adalah tanggungjawab untuk kita berkhidmat kepada yang Maha Esa. Beribadah siang dan malam, penuh ihsan dan itqan serta ikhlas semata mengharap ganjarannya untuk dimasukkan ke dalam Firdaus-Nya. Sepanjang usaha kita menjadi hamba yang terbaik, lalu di sinilah satu kebahagiaan telah tercapai. Kebahagiaan bermujahadah dalam melawan segala apa yang menghalang kita dalam usaha tersebut.

Kebahagiaan yang sebenar bukanlah hanya penuh dengan kemudahan sepanjang jalannya, sebaliknya jalan menuju kebahagiaan yang sebenar itu akan diduga terlebih dahulu untuk melihat ketabahan kita dalam mencari kebahagiaan yang sebenar dan memastikan diri kita layak untuk memiliki kebahagiaan tersebut.

Ibnu Khaldun berpendapat bahagia itu adalah tunduk dan patuh mengikuti garis-garis Allah dan perikemanusiaan.

“Menurut pendapatku bukanlah kebahagiaan itu pada mengumpulnya harta benda, tetapi taqwa akan Allah itulah bahagia, taqwa akan Allah itulah bekal yang sebaik-baiknya disimpan pada sisi Allah sajalah kebahagiaan para orang yang taqwa”. (Hutai’ah)

Al-Ghazali berpendapat bahagia adalah kelezatan yang sejati iaitu bilamana manusia dapat dengan tetap mengingat Allah.

Lihat para ulama’ dalam mendefinisikan kebahagiaan. Mereka tidak mencetekkan kebahagiaan itu hanya pada urusan duniawi tetapi kebahagiaan itu meliputi urusan dunia dan akhirat.

Kebahagiaan beginilah yang kita selalu terlupa atau hilang arah mencarinya. Kebahagiaan inilah yang kita selalu terlepas pandang dan tidak menghayati nilainya yang sebenar.

Sangka kita, apabila jasad mampu tersenyum kita bahagia.
Pernahkah kita terfikir betapa susahnya kita menangis meminta ampun kepada Allah itu tanda mulanya hilang kebahagiaan ?

Sangka kita, apabila keperluan kita cukup kita bahagia.
Pernahkan kita terfikir betapa orang di sekeliling kita ini memerlukan dan kita tidak ambil peduli akan hal itu adalah tanda mulanya hilang kebahagiaan ?

Sangka kita, apabila setiap kebaikan yang kita lakukan adalah kebahagiaan.
Pernahkah kita terfikir setiap keburukan yang tidak dimuhasabah dan diinsafi itu tanda mulanya hilang kebahagiaan ?

Kebahagiaan adalah pilihan setiap manusia. Jalan menuju kebahagiaan itu pelbagai mengikut arah atau matlamat kebahagiaan yang telah kita tetapkan.

Setiap manusia pasti melalui jalan yang berbeza dalam mencari kebahagiaan. Adakala mereka bertemu, adakala mereka terpisah. Tidak selamanya kebahagiaan itu tandanya adalah dikelilingi manusia kerana berkhulwah juga adalah tanda kebahagiaan.

Lihat Rasulullah S.A.W sebelum diangkat menjadi seorang Rasul, Baginda mencari kebahagiaan dengan berkhulwah untuk mencari kebenaran.

Kebahagiaan adalah apabila kita banyak memberi dan banyak berkorban demi mencari kebahagiaan. Bagi manusia yang duduk bermalas-malasan dan hanya meminta, dirinya tidak akan pernah mendapat kebahagiaan.

Kebahagiaan adalah bila kita tahu apa fungsi sebuah kehidupan yang Allah berikan ini.
Kebahagiaan adalah bila kita menjalankan segala tanggungjawab ini sebaiknya.
Kebahagiaan adalah bila kita sampai kepada Allah nanti dengan hati yang penuh saliim.

20131216-224826.jpg

Inilah kebahagiaan yang jiwa kita mahukan.
Sudah sampai masanya memberikan ruhiyyah kita sebuah kebahagiaan kerana barangkali jasad ini sudah bosan asyik disuap kebahagiaan yang tidak mengharmonikan.

Kebahagiaan seorang mukmin adalah susah dan senangnya mengabdikan dirinya kepada Allah.

Kebahagiaan seorang daie adalah susah dan senangnya menjalankan tanggungjawab dakwah dan tarbiyyahnya dengan penuh ikhlas.

Kebahagiaan kita semua adalah dalam susah dan senang dalam segala perkara.
Bukan hanya pada keseronokan kerana ia bukanlah satu syarat wajib kepada kebahagiaan.

Mari bahagiakan sebuah kehidupan.

Sebuah puisi tentang kebahagiaan :

20131216-224807.jpg

Menurutku, bahagia itu sederhana:

Bisa menggerakkan jari-jari tangan, melihat dengan dua mata, berpikir positif, menjejakkan kaki dan mengikuti ayunan langkahnya

Berbagi nasihat dengan lisan – tulisan

Mendengar mutiara hikmah dari orang lain

Membagi senyuman dan semangat kepada sesama

Bahagia itu, menurutku sederhana:

Bisa terbangun di sepertiga malamNya — untuk berkhalwat denganNya

Melihat sang surya tersenyum — membagi cahayanya

Mendengar panggilanNya dalam adzan yang berkumandang

Menghirup nafas — dengan bebas dan gratis

Bergerak dan beraktivitas — memberi sebanyak-banyaknya

Bertemu dengan orang-orang

Bertegur sapa — mengucap salam

Bahagia itu, menurutku sederhana:

Menuntun nenek-nenek dan anak kecil yang menyebrang jalan

Berkumpul dengan sahabat-sahabat kosan, berbagi tawa dan cerita bersama

Ngebolang dan backpacker-an — bersilaturahim — menikmati waktu bersama genggong Faperta’08

Bisa bertemu dosen dan bimbingan tugas akhir

Menyelesaikan draft skripsi dan sidang

Bertanya dan bertukar kabar dengan yang lain

Mendoakan, menyemangati, dan mensupport satu sama lain

Bahagia itu.. menurutku sederhana saja:

Berkumpul dengan orang-orang sholih

Syuro

Sharing

Tafakur alam

Tilawah di tepi danau arboretum

Memenuhi janji, menghadiri undangan

Mengerjakan dan menyelesaikan amanah dengan sebaik-baiknya

Bahagia itu.. sangat sederhana:

Dia memberi, kita menerima — Dia menggariskan, kita mengikuti

Bisa menolong sesama

Melihat orang lain tersenyum

Mengajar ngaji adik-adik di sekitar kosan

Menyalami adik-adik tiap kali bertemu di gang kosan

Berbagi ilmu dan sharing dengan akhwat-akhwat kampus

Mengunjungi saudara — bersilaturahim dengan sesama

Duduk di Al Amanah dan bertemu adik-adik tercinta

Ah, Bahagia itu memang sederhana:

Bisa menelfon dan ditelfon ibu dan memenuhi ‘harapan-harapannya’

Mendengar si boy bercerita — meminta saran dan nasihat

Pulang ke rumah — kumpul bersama keluarga

Berbagi cerita dan menyemangati Bapak, bermain bersama keponakan dan sepupu

Melingkar bersama sahabat-sahabat tercinta

Bertemu dengan adik-adik tersayang dalam pekanan

Mendengarkan curhatan

Berbagi makanan dan jajanan dengan yang lain

Bahagia itu.. sederhana:

Menikmati gemericik air yang mengalir di depan kosan

Melihat riangnya anak-anak bermain di depan lapangan kosan

Mendengar celotehnya, gelak tawanya

Nyanyian alam — gemerisik dedaunan — suara jangkrik yang bertasbih padaNya

Merasakan hangatnya mentari, sejuknya udara, tetesan air hujan yang membasahi bumi — ‘geledek’ yang bergema — mereka pun bertasbih padaNya

Bahagia itu.. sangat sederhana:

Bisa membaca ayat-ayat cintaNya—menyebut asmaNya

Mendengar lantunan firmanNya

Mensyukuri segala nikmatNya

Berterimakasih atas pertolongan makhlukNya

Bahagia itu.. menurutku sangat sederhana:

Bisa menjumpaiNya dalam sholat

MengingatNya dalam setiap keadaan

Belajar mentaatiNya baik lapang maupun sempit — melapangkan dada ketika ada sesuatu yang tidak sesuai datang menghampirinya

Ah, bahagia itu.. memang sangat sederhana:

Ketika diri bisa membersamaiNya dalam setiap waktu

Ketika jiwa bisa berjumpa denganNya di kehidupan abadi kelak

Sederhana bukan??

(Sumber : http://mujahidah18.wordpress.com/2013/04/14/bahagia-itu-sederhana)

Sekian,
mylittlepencil

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s