festival filem ummah

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
aku ternanti-nanti,
siapakah orangnya yang merinduiku,
siapakah orangnya yang berhajat untuk sujud di lantaiku.

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang masih mampu nyenyak dalam tidurnya,
sedangkan Aku masih ternanti-nanti.

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang masih bermain-main dalam pelajarannya,
sedangkan anak-anak kecil di sekelilingku,
gigih belajar di sekolah mereka,
jiwa mereka berteriak, “ Idhrib idhrib Tel Aviv.”

Aku mencari-cari,
siapa yang akan membelaku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang terlalu lama menghadap computer riba mereka,
sedangkan pejuang-pejuangku, “ Keseronokan kami menjaga sempadan Gaza sepanjang malam sama seperti keseronokan kamu menghadap laptopmu itu !”

Aku mencari-cari,
siapa yang mahu membebaskan aku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
orang yang masih berhibur dengan dunianya sendiri,
betapa kedekutnya dia,
betapa miskin perasaannya.

Aku mencari-cari,
pencarian masih tidak berhenti,
siapa yang mahu membebaskan Aku,
Aku tidak memerlukan orang yang begini,
menonton sketsa-sketsa lakonan yang palsu,
Apakah tidak cukup tayangan asli dari tempatku untuk menggegarkan jantung  kamu semua ?

Pencarian berhasil,
ketika Aku mencari,
Aku terjumpa Salahuddin Al-Ayubi,
dia berjaya menyatukan seluruh negara Arab untuk membebaskanku,
Kemudian,
Aku berjumpa pula dengan Imam As-Syahid Hassan Al-Banna,
dia menghantar tentera-tentera tarbiyyahnya untuk mempertahankanku,
Lalu Aku berjumpa lagi,
As-Syahid Sheikh Ahmad Yassin,
si tua lumpuh di atas kerusi roda,
hidup dan matinya mulia,
nama dijunjung ahli langit,
wangi tubuh syahidnya, haruman syurga.

Aku ingin bertanya,
“Bilakah tiba masanya Aku berjumpa pula dengan kamu semua ?”,
Aku masih ternanti-nanti,
tangan pembelaan,
kerana Aku ditawan lagi.

*****

Kota mulia, Palestin milik kita yang tercinta telah banyak mencetak pejuang-pejuang hebat dunia. Malah, seisi dunia kini bukan hanya menyaksikan Palestin. Mesir, Syria, Rohingya kini turut menjadi pentas perjuangan dunia.

Bukan ibarat pentas lakonan yang sekadar memaparkan lakonan para pelakon yang tidak punya perasaan. Bukan juga ibarat pentas lakonan yang sekadar menayangkan kisah menyayat hati yang terkadang jauh dari realiti, malah ada yang tidak dapat diterima oleh logik akal.

Media memberi pelbagai khabar berita. Pastinya, kita sebagai para penonton melihatnya dengan pelbagai jenis tafsiran dan komen. Memberi rating terhadap lakonan yang dihasilkan. Soalnya, adakah tafsiran, pandangan, firasat, komen dan rating kita itu tadi adalah benar ?

Negara-negara ini  ibarat pentas lakonan asli. Malah, kota tersebut menjadi pentas perjuangan bagi rakyat-rakyatnya. Setiap saat mereka punya peluang untuk menjadi hamba yang syahid. Negara-negara tersebut  seolah menjadi tempat latihan terbaik untuk melahirkan tentera-tentera yang terbaik persis Sultan Muhammad Al-Fateh dan tenteranya.

“ Para rahib di malam hari, dan penunggang kuda di malam hari. Ada dapat melihat dari mereka pada malam hati berdiri di depan mihrab dengan memegang janggut, menggerakkan kepala seperti gerakan orang sihat, menangis seperti orang yang bersedih dan mengatakan, “ Wahai dunia tipulah orang selain Aku.” Namun begitu fajar menyinsing, seruan jihad menggema memanggil para mujahidin, maka anda akan melihatnya bagai singa yang berada di atas punggung kudanya. Ia berteriak dengan lantang, sehingga membahana di seluruh medan peperangan.”

 

 

Saya ambil Sheikh Ahmad Yassin sebagai contoh.  Sheikh Ahmad Yassin adalah tentera terbaik meskipun beliau lumpuh. Semangatnya itu sentiasa membakar semangat pemuda-pemuda di sekelilingnya untuk terus berjuang bumi Palestin. Kesyahidan beliau menambahkan lagi kesan yang positif. Meskipun jasad beliau meninggalkan dunia, namun ruh perjuangan terus menghidupkan para pejuang di sana.

Apa yang patut kita kagumi, Sheikh Ahmad Yassin tidak memandang kelemahan beliau sebagai satu penghalang untuk menjadi seorang pejuang. Apa yang cacat hanyalah fizikalnya semata. Dan kecacatan tersebut tidak sedikitpun menjadi alasan bagi beliau untuk mengelak dari menjadi orang terkedepan dalam perjuangan !

Beliau adalah tokoh terbaik dalam membuktikan orang yang lemah fizikal juga mampu untuk memberikan sumbangan yang betapa tinggi nilainya !

Iman dan aqidahnya tidak cacat.
Semangatnya sempurna saya kira.
Dan kesempurnaan itulah yang menjadikan beliau kuat berbanding orang yang normal fizikalnya.

Beliau antara pelakon terbaik pilihan Allah untuk tontonan kita semua. Dan beliau berjaya membawa watak tersebut dengan begitu baik sekali apabila ceritanya ditamatkan dengan penamat yang begitu agung !

Tiada pengakhiran kehidupan yang lebih mulia selain mati mempertahankan kalimah-Nya.
Tiada pengakhiran kehidupan yang lebih mulia selain darah syahid itu menjadi titisan terakhir tubuh badan seorang hamba.
Tiada pengakhiran kehidupan yang lebih mulia selain dari kematian yang menghidupkan !

Dan kini, bumi Mesir juga sedang mempamerkan ‘lakonan’ yang sama. ‘Pelakon-pelakon’ terbaik mereka cukup ramai. Masing-masing membawa pulang ‘piala kemenangan’ dalam ‘Festival Filem Rabaah’. Himpunan manusia di sana bukanlah himpunan manusia di dalam sebuah konsert bersorak gembira melihat artis kesayangan mereka.

Ya, mereka juga bersorak. Tetapi sorakan mereka adalah sorakan kumpulan manusia yang siddiq. Sorakan kebenaran penuh semangat siang dan malam.  Sorakan mereka adalah untuk menolak segala ketidak adilan yang berlaku di negara mereka. Saya kira, sorakan mereka itu cukup menggerunkan sampailah 14 Ogos menjadi tarikh pilihan untuk pihak tentera memusnahkan tempat himpunan mereka itu.

Sehingga kini, simbol Rabaah menjadi lambang perjuangan satu dunia. Kebanyakan negara menyokong perjuangan mereka dan tidak melepaskan peluang untuk berhimpun di negara masing-masing.

Ya, wabak ‘berhimpun’ dan ‘Dataran Rabaah’ nampaknya telah merebak ke seluruh dunia !

Syukur alhamdulillah !
Dunia kini semakin kenal akan erti perjuangan yang sebenar. Tambahan lagi, dunia berpeluang untuk mengenali para pejuang serta peribadi diri seorang pejuang. Gambar-gambar dan apa jua maklumat perihal mereka kita kongsikan. Saat ini sangat manis untuk ummat Islam seisi dunia !

Paha kiri dicubit, paha kanan yang terasa.

Moga perasaan ini terpelihara selamanya.
Ambil tahu akan perihal yang berlaku di negara-negara Islam.
Rasa sedih dengan saudara-saudara seaqidah yang tertindas.

Moga perasaan ini bukanlah palsu.
Bukanlah bersifat sementara atau time-oriented.
Bukanlah bersifat luaran semata.
Bukanlah hanya gelojak rasa tidak puas hati atau rasa marah kerana dua rasa ini tidak asli untuk orang-orang yang beriman.

Aslinya rasa peduli ummah ini adalah kerana iman itu sendiri.
Maka, berimanlah untuk mempunyai ruh seorang pejuang.
Dan imanilah perjuangan ini tidak kira masa, tempat dan keadaan.

Biarpun tentera musuh lebih ramai.
Biarpun senjata musuh lebih canggih.
Biarpun strategi musuh lebih mantap.

Kita tidak akan jemu dengan perjuangan ummah ini.
Kita tidak akan berganjak dari titik perjuangan ini.

Kita bersama-sama mereka semua.
Dalam festival filem ummah ini.

Wahai Nabi (Muhammad)! Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. (Al-Anfaal:65)

****

mari berangkat !
mari berangkat !

Mari berangkat,
wahai batalion ummah,
biar bergetar jiwa musuh,
biar telinga mereka takjub dengan derap perjuangan,
biar mata mereka terpana melihat gagah tubuh.

Mari berangkat,
wahai batalion ummah,
kita berjalan semua jenis jalan,
sampai lemah keletihan,
jiwa kuat terus bertahan,
bukti jiwa syahid yang tak pernah tergoyahkan.

Mari berangkat,
wahai batalion ummah,
berjalan terus ke hadapan,
tiada lagi tapak keraguan,
sampai pada Tuhan  itulah tujuan.

Sekian,
mylittlepencil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s