ilmu dan tsaqafah : sekularisme moden

Bismillah.

Apa beza antara ilmu dan pengetahuan ?
Saya pasti ramai yang tidak tahu apa perbezaan yang sebenarnya wujud antara dua perkataan tersebut.

Kebanyakan kita menganggapnya sama.
Ilmu adalah pengetahuan.
Dan pengetahuan itu adalah ilmu.
Malah, kadang-kadang kita gabungkan kedua-dua perkataan ini menjadi ilmu pengetahuan.

Kita salah.
Selama ini kita hanya leka dengan ilmu atau kepakaran kita sendiri sampai kita lupa betapa kita juga dituntut untuk menimba pengetahuan.

Ilmu di dalam bahasa arab adalah ‘ilm.
Manakala pengetahuan adalah tsaqafah.

Mari saya bawakan contoh.
Seorang pelajar jurusan ekonomi menghafal kedudukan negara di dalam peta dunia.
Ekonomi itu adalah ilmu pelajar tersebut.
Manakala, kedudukan peta dunia itu adalah pengetahuannya.

Bagaimana pula keadaannya jika seorang pelajar itu memang memerlukan dia untuk menghafal kedudukan negara dalam peta dunia sebagai pengkhususannya ?
Maka, di ketika ini sejarah itu adalah ilmunya.
Dan ekonomi adalah pengetahuannya.

Kesimpulannya, bukan semua orang mempunyai kadar serta jenis  ilmu dan pengetahuan yang sama.

Amat besar kesannya, jika seseorang itu hanya menuntut ilmu semata daripada mempelajari segala pengetahuan yang boleh diperolehi daripada kehidupan ini sendiri.

Meskipun pengetahuan ini tidak akan diuji di dalam peperiksaan seperti ilmu yang kita ada, namun itu tidak melambangkan bahawa pengetahuan ini tidak penting.

Kedua-duanya punyai nilai istimewa yang tersendiri.
Ilmu dan pengetahuan saling melengkapi.

Teringat saya akan satu kisah tentang seorang tokoh.
Beliau adalah seorang peguam di Mesir (Syabin Al-Qanathir) yang sangat disegani. Pada satu hari, ketika beliau sedang bermain ayam di hadapan rumahnya (ketika hari cuti), beliau didatangi oleh dua orang pemuda. Dua orang pemuda tersebut berbual dengannya mengenai sejarah dan politik dunia untuk mengalihkan perhatian beliau daripada sibuk bermain dengan ayam tadi.

Beliau menjadi amat hairan dari mana datangnya pengetahuan yang begitu luas pada dua orang pemuda ini sedangkan mereka berdua hanya bersekolah sehingga darjah enam sahaja.

Lalu beliau bertanya, “ Dari mana kamu berdua tahu kesemua perkara ini ?”
Lalu, salah seorang daripada mereka menjawab, “ Kami belajar di madrasah Ikhwan Muslimin.”

Di sinilah bermulanya titik tolak peguam tersebut menyertai Ikhwan Muslimin sehinggalah akhir hayatnya.Malah, beliaulah peguam pertama yang menyertai Ikhwan Muslimin ketika itu.

Tahukah anda siapa peguam tersebut ?
Beliau adalah Umar Abdul Fattah bin Abdul Qadir Musthafa Tilmisani (Umar Tilmisani) yang merupakan Mursyidul Am Ikhwan Muslimin yang ketiga selepas Hassan Hudhaibi.

Satu ketika dahulu, apabila Anwar Sadat(Perdana Menteri Mesir) menuduh pergerakan Ikhwan Muslimin dengan tuduhan-tuduhan palsu, Umar menjawab dengan sopan dan tegas, “Sesiapa pun yang berlaku zalim kepadaku, biasanya saya adukan kepada kamu. Kerana kamu adalah rujukan tertinggi selepas Allah bagi orang yang mengadu. Sekarang, kezaliman itu datang daripada kamu, kerana itu saya adukan kamu kepada Allah.”

Islam adalah ilmu dan pengetahuan.
Kelemahan kita adalah apabila kita hanya menggantungkan kepandaian seseorang hanya pada ilmunya. Sedangkan mungkin sahaja pengetahuannya lebih luas dari kita !

Dek kerana inilah, ummat kita semakin tenggelam.
Tenggelam dalam kebodohan meskipun sudah memiliki ilmu yang banyak  dan tinggi.
Sekularisme moden.

Kita mengasingkan ilmu dan tsaqafah..
Dengan ilmu kita merasakan segalanya sudah cukup.
Kita tidak perlu lagi pada tsaqafah.

Apatah lagi bagi orang yang bukan ilmu yang dituntutnya adalah bukan ilmu agama.
Tinggallah agama itu hanya pada solatnya, puasanya, dan zakatnya semata.
Agama dipisahkan dari keseluruhan kehidupan.

Ibnu Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah berkata, “Sungguh keberadaan agama Islam dan keberlangsungan dunia ini adalah dengan keberadaan ilmu agama, dengan hilangnya ilmu akan rosaklah dunia dan agama. Maka kukuhnya agama dan dunia hanyalah dengan kekukuhan ilmu.”

Maka, bagi kamu yang tidak memiliki pengkhususan di dalam ilmu agama, carilah tsaqafah agama ini.
Bagi kamu yang sudah sedia berada di dalam lapangan ilmu agama, carilah tsaqafah kehidupan yang masih banyak ini.
Seperti tsaqafah komunikasi, tsaqafah tentang politik dan sebagainya.

Bagi kita, ilmu dan tsaqafah keduanya penting
Bukan setakat mengejar manusia dengan ilmu yang ada, tetapi dia juga mengejar manusia dengan tsaqafah yang banyak.

Seorang doktor boleh membentang hebat tentang sejarah dunia.
Seorang guru boleh menjadi seorang jurugambar dakwah yang hebat.
Seorang ustaz boleh membentang ekonomi negara dengan dahsyat.
Seorang petani boleh memberikan ceramah agama yang mantap isinya.

Ini impian kita.
Untuk berdiri teguh dan seiring dengan manusia, kita wajib mempunyai kelebihan dan daya tarikan.
Dan sedikit sebanyak kelebihan dan daya tarikan itu datang dari ilmu dan tsaqafah yang kita ada.

Ilmu dan tsaqafah Islam kita bukanlah seperti ilmu-ilmu dan teori-teori Barat. Ilmu dan tsaqafah kita mempunyai ciri-ciri tertentu, memenuhi tuntutan fitrah seorang manusia serta mempunyai prinsip-prinsip yang luhur.

Ilmu dan tsaqafah kita mendidik kita untuk terus beraqidahkan Allah semata. Bukan menjadikan kita semakin lupa diri dan meletakkan segalanya pada dunia.

Karakteristik tsaqafah Islamiyah sangat banyak, yang terpenting adalah: tsabat(tetap), syumul (komprehensif), tawazun (seimbang), wahdah (kesatuan), dan harakah (gerakan).

Ilmu dan tsaqafah kita mempunyai landasan-landasan tertentu.

Landasan yang pertama adalah :

Perumpamaan petunjuk dari ilmu yang dengannya Allah mengutusku adalah bagaikan hujan lebat yang menimpa bumi. Di antaranya ada tanah subur yang menyerap air dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan serta rumput yang banyak. Ada pula tanah keras yang dapat menampung air sehingga berguna bagi masyarakat, mereka dapat minum dan bertani. Tapi ada pula tanah yang keras kering, tidak dapat menahan air dan tidak pula menumbuhkan tumbuh-tumbuhan. Demikianlah contoh orang yang memahami agama Allah Swt. dan apa yang dengannya Allah mengutusku itu berguna baginya, ia mengetahuinya dan mengajarkannya kepada orang lain; dan perumpamaan orang yang enggan menolehkan kepalanya sedikit pun ke arahnya dan tidak mau menerima petunjuk Allah yang dengannya Ia telah mengutusku (HR. Bukhari Muslim).

Sedangkan landasan yang kedua, misalnya dijelaskan dalam firman-Nya,

Dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalan-Ku yang lurus. Karena itu ikutilah dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (lain) yang hanya akan mencerai beraikan kamu dari jalan-Nya. Itulah yang diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa (Al-An’am: 153)

Adapun landasan yang ketiga, misalnya dijelaskan dalam firman-Nya,

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah), (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (Ar-Rum: 30).

(Sumber : hassanalbanna.com)

Ilmu dan tsaqafah kita bukanlah ilmu dan tsaqafah yang menjadikan kita lebih jahil.

Islam yang kaffah(sempurna) merangkumi juga aspek ilmu dan tsaqafah.
Maka, kita sebagai seorang mukmin wajib menjauhi ilmu dan tsaqafah yang sia-sia.

Ya, saya tidak mahu menyenaraikan ilmu dan tsaqafah yang sia-sia.
Mari bersama kita fikirkan sendiri.

Jalan dakwah ini sewajaranya menjadikan kita penuntut ilmu dan pencari tsaqafah yang hebat.
Dan kita beramal menggunakan keduanya.

الإسلام نظام شامل يتناول مظاهر الحياة جميعا فهو دولة ووطن أو حكومة وأمة وهو خلق وقوة أو رحمة وعدالة وهو ثقافة وقانون أو علم وقضاء وهو مادة وثروة أو كسب وغنى وهو جهاد ودعوة أو جيش وفكرة كما هو عقيدة صادقة وعبادة صحيحة سواء بسواء

 Islam adalah satu sistem yang menyeluruh yang mengandungi semua aspek kehidupan. Ia adalah daulah dan tanahair ataupun kerajaan  dan umat. Ia adalah akhlak  dan  kekuatan  ataupun  rahmat  dan keadilan. Ia adalah kebudayaan dan undang-undang  ataupun  keilmuan dan kehakiman. Ia juga adalah kebendaan dan harta  ataupun kerja dan kekayaan. Ia adalah jihad dan dakwah ataupun ketenteraan dan fikrah. Sebagaimana juga ia adalah akidah  yang  benar dan ibadat yang sahih, kesemuanya adalah sama pengiktibarannya di sisi kita. (Usul Pertama dari Usul 20)

Gabungkan dalam alam kehidupan.
Agar hidup kita bukan hanya tergantung pada ilmu yang ada.
Agar hidup kita bukan juga hanya tergantung pada tsaqafah yang ada.

Kadang-kadang kita terlupa.
Alam ini terlalu luas.
Ada masa, kita hanya memilih ilmu untuk diamalkan.
Ada masa tertentu, kita hanya memilih tsaqafah untuk dipraktikkan.

Jujurnya, saya sendiri.
Masih menggagahi diri untuk menambah tsaqafah pada diri.
Ilmu perubatan yang dituntut selama enam tahun setengah ini fikir saya tidak cukup untuk membuatkan saya bertahan sampai akhir hayat.

Sungguh, ilmu dan tsaqafah terlalu banyak.
Dapatkah kita menjadi golongan manusia yang bersungguh-sungguh dalam keduanya ?

Muhasabah.
Moga-moga kita cemerlang dunia dan akhirat dengan ilmu dan tsaqafah yang kita ada.

Perbaharui niat.
Kerana proses menuntut ilmu dan mencari tsaqafah bukanlah satu hal yang mudah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s