kerna kemenangan itu bukan mukjizat

Mesir.

Hanya dua perkataan.
Banyak tarbiyyahnya.

Untuk penghuni asalnya sendiri.
Dan juga untuk yang bermastautin di sini.

Kita memandang situasi Mesir dengan dengan banyak pandangan dan penilaian.
Natijahnya melahirkan banyak jenis manusia.
Bagus juga.

Setidak-tidaknya tertunjuk juga belang kita semua tatkala kita digentar isu ummah begini.

Situasi pertama.
“ Jangan senyum langsung. Mesir tengah macam ni, kau boleh lagi senyum-senyum.”
“ Relaks la bro. Takkan beraya dengan family pun tak boleh kot. Syawal lagi ni.”

Kematangan kita yang masih kurang dalam menerima isu ummah meskipun kita telah membaca banyak berita dari negara seperti Palestin, Syria, Mesir dan lain-lain.

Situasi kedua.
“ Kau tengok tentera si Sisi tu. Umno versi Mesir. Kejam !”
Alahai terlalu mudah fitnah ditabur oleh sesetengah manusia yang kelihatannya terlalu menyamakan apa yang ada di bumi Malaysia dengan bumi Mesir.

Apa yang terjadi di Mesir ini bukanlah medan politik seperti di negara kita untuk kita lazat bercanda.
Ini medan perjuangan yang sedang mereka hadapi yang mereka hadapi peluru dengan anggota badan mereka sendiri.

Situasi ketiga.
“ Apalah Ikhwan ni. Dok guna budak budak kecil bawa kain kapan berarak. Mereka ni mak ayah yang takda otak ke bawa anak anak ke tempat bahaya macam ni. Haish.”

Alahai ini juga.
Terlalu mudah menabur pandangan tanpa menyedari sebenarnya mereka lebih hebat mentarbiyyah anak-anak berbanding kita di bumi Malaysia.

Satu sudut pandang mungkin kita memandang cara mereka mentarbiyyah anak-anak terlalu ekstrem.

Namun, satu sudut pandang yang lain kita terlupa bahawa sirah dahulu telah mempamerkan betapa kanak-kanak dahulu ditarbiyyah awal tentang jihad kerana sistem pendidikan mereka bukan seperti sistem pendidikan sekarang yang terlalu sekular !

Situasi keempat.
“ Hmm tengoklah ni Ikhwan ada sorok senjata rupanya.” sambil membelek-belek akhbar.

Dahsyat.
Campur tangan media dalam sesuatu perkara memang akan merosakkan pemikiran ummah terutamanya jika media tersebut adalah media yang merosakkan dan hanya menerbitkan berita-berita palsu.

Malang sungguh nasib orang seperti ini.
Nasib yang menerbitkan berita.
Juga, nasib  yang mempercayai berita yang diterbitkan.

Sungguh, media antara senjata yang paling berkesan di sesebuah medan walaupun ia tidak seperti senjata yang mempunyai peluru !

Situasi kelima.
“ Tengok la tentera dengan polis di Mesir tu. Same je dengan tentera dan polis kat Malaysia ni. Ntah pape. Rosak negara macam ni.”

Aduhai, ini juga tafsiran yang tidak matang.
Tidak dapat saya nafikan polis dan tentera di sini menerima arahan daripada ketua mereka. Sama ada mereka benar-benar seronok dengan tugasan mereka itu saya tidak pasti.

Kita serahkan segalanya pada Allah.
Pada yang menjalankan tugas baik dengan penuh ihsan dan ikhlas, mengapa perlu kita samakan sahaja semua.

Takkanlah kerana setitik nila, rosak susu sebelanga ?

Situasi keenam.
“ Ala orang mesir ni. Time ni jugak pilih masa nak berhimpun segala bagai. Tengah nak exam apa semua. Haih. Sem baru ntah bila pulak nak mula.”

Jangan ditanya mengapa mereka memilih inilah masanya untuk menegakkan kebenaran kerana inilah masa yang terbaik diatur oleh Allah. Mereka tidak mampu lagi menunggu setelah ditipu berpuluh tahun lamanya.

Allah S.W.T  telah memilih masa ini sebelum mereka memilihnya.
Allah S.W.T telah merancangnya dengan Maha Bijaksana.

Situasi yang paling malang adalah apabila wujud orang yang tidak mempedulikan langsung.
Membaca pun tidak ingin.
Mendoakan pun tidak.

Sudahnya, apa-apa pun tidak.

Tidak mengapa.
Pilihan masing-masing dalam dunia dan keadaan masing-masing.
Pastinya, saya yakin orang-orang yang beriman akan cakna akan perihal saudaranya seluruh dunia.
Allah akan memberikan yang terbaik buat kita semua, inshaAllah !

Kita punya pilihan.
Mereka yang berjuang juga punya pilihan.

Jangan ditanya mengapa mereka turun juga berhimpun meskipun tahu apa yang terhidang hanyalah kematian kerana mereka yang berjuang telah memilih.

Sebelum anda menafsirkan, berfikirlah sematangnya.
Sebelum anda memberi sebarang kenyataan atau komen, pilihlah kata-kata yang berhikmah.
Sebelum anda menyebarkan sesuatu, carilah maklumat dari sumber yang betul.

Jangan lupa.
Kita tidak benar-benar berada di tempat mereka.
Kita hanya mata-mata beriman yang memandang dari jauh.

Maka, jadilah orang yang memiliki mata dan akal yang terbaik !
Semoga Allah membimbing kita semua.

*****

Satu ketika dahulu.
Pada tarikh 12 September 1940.

Seorang lelaki telah menyampaikan syarahannya di Universiti Islam Aligarh, India.

“ Saudara-saudara ! Dalam ceramah ini saya akan terangkan proses kemunculan negara Islam sebagai satu natijah tabiie. ”

Beliau mengingatkan tentang keinginan manusia yang di kala itu terlalu menginginkan sebuah negara Islam sehingga rangkai kata ‘Negara Islam’ itu sudah tidak asing lagi.

Sehinggalah sekarang !
Perseorangan ataupun secara jemaah pastinya semua memainkan peranan yang penting dalam mencapai matlamat ini.

Namun, manusia masih  tidak mengetahui cara yang betul untuk mencapainya.

Mencapai matlamat ini bukan mudah serta memerlukan revolusi yang berakar umbikan agama yang benar !

Berlawan dengan faktor-faktor luar yang akan menghalang memerlukan satu jangka masa yang amat panjang, keyakinan yang tinggi, keteguhan berpegang pada prinsip dan usaha yang berterusan.

Mari saya bawakan sedikit sejarah Ikhwan Muslimin di beberapa buah negara.

Turki.
Necmetti Erbakan (Najmuddin Erbakan) adalah seorang jurutera yang satu ketika dahulu pernah menjadi Perdana Menteri di Turki hanya selama setahun (1996-1997).  Dia mempunyai hubungan yang baik dengan Ikhwan Muslimin mengambil keputusan untuk menubuhkan sebuah parti politik. Dia mem’bina’ orang untuk menyertai pilihanraya dengan harapan akan tertubuh sebuah kerajaan Islam yang berjaya. Namun, akhirnya dia digulingkan oleh pihak tentera dan diharamkan untuk menyertai politik buat selama-lamanya.

Pada tahun 1973, ketika negara-negara Arab (Mesir dan Syria) ingin menentang Yahudi, Malik Faisal  (Raja Arab Saudi) berkata dia akan memotong sumber minyak kepada mana-mana negara yang akan memberi bantuan kepada Israel. Dia merupakan seorang raja yang sangat tawadhu’ dan anti-amerika.  Namun, akhirnya dia ditembak oleh anak saudaranya sendiri yang baru pulang dari Amerika !

Jordan.
Satu ketika dahulu seorang raja yang bernama Malik Hussin juga mengiktiraf Ikhwan Muslimin maka dakwah tersebar dengan luasnya. Amerika di ketika itu tidak suka akan hal ini berniat untuk menikahkan beliau dengan Permaisuri Nur yang merupakan seorang Yahudi.  Setelah berkahwin, dia dikurniakan seorang anak lelaki. Mengikut tradisi, apabila seorang raja mangkat maka penggantinya mestilah terdiri  adik-beradik baginda sendiri. Namun, perancangan Amerika terlebih dahulu mendahului kerana anak hasil perkahwinan dengan Permaisuri Nur pula yang diangkat menjadi raja. Pelik !

Sudan.
Hassan Tulabi merupakan seorang pemuda  Ikhwan Muslimin di sana yang akhirnya keluar dari Ikhwan dan menubuhkan parti politik dengan gabungan jeneral-jeneral tentera ketika itu. Dia melakukan demikian dengan harapan untuk membina daulah islamiyyah. Namun, Umar Basyir seorang tentera ketika itu membuat rampasan kuasa yang mana akhirnya membuang Hasan Tulabi.

Mesir.
Siapa yang tidak kenal dengan jeneral tentera yang bernama Jamal Abdul Naser. Seorang tentera yang mempunyai hubungan rapat dengan Ikhwan Muslimin bernama Jeneral Mohammed Najib telah berpakat dengan beliau untuk menubuhkan sebuah negara Islam dan menjatuhkan raja. Jamal Abdul Naser yang ketika itu bersetuju dan membuat perjanjian palsu !

Benar, raja digulingkan tetapi Amerika telah menghubungi dan membuat satu pakatan lain dengannya yang akhirnya Jamal Abdul Naser menangkap kesemua ahli Ikhwan Muslimin. Malah, ada yang dihukum gantung.

Perkara yang sama berulang kembali pada tahun 1981 (zaman pemerintahan Anwar Sadat).

Dan sejarah Mesir terus terukir sehingga sekarang.
Inilah permainan musuh.

Sungguh, mereka (Ikhwan Muslimin) telah dilatih hebat oleh Allah dalam berhadapan dengan musuh yang handal dan licik dengan muslihat-muslihat mereka. Proses latihan yang mereka jalani ini bakal menjadikan diri mereka punyai semangat Islam yang benar-benar sejati. Dilatih melalui penderitaan, penyeksaan, pemulauan, dan sebagainya, sampailah semangat keunggulan itu akan memenuhi hati dan jiwa mereka.

Muhasabah.
Adakah kita tergolong dalam golongan manusia yang siddiq dalam menjunjung amanah dakwah ini ?

Apa yang ingin saya jelaskan adalah bukanlah pujian kepada mereka.
Untuk mengatakan bahawa menyertai Ikhwan Muslimin adalah kunci masuk syurga adalah jauh sekali !
Apatah lagi untuk menjamin bahawa orang-orang jemaah ini adalah orang yang termulia dan terpelihara dari kesalahan kerana mereka juga manusia biasa seperti kita !

Tetapi yang ingin saya jelaskan adalah tentang hakikat perjuangan itu sendiri.

*****

RABAAH-Lambang perjuangan baru
RABAAH-Lambang perjuangan baru

Betapa susah untuk menegakkan kebenaran.
Alam perjuangan bukanlah alam dunia yang normal.
Alam perjuangan adalah alam yang teramat berbeza !

Betapa susah untuk kita meyakini bahawa sebuah kemenangan itu akan datang.
Bila masanya tidak akan dapat dijawab meskipun orang itu adalah orang yang paling hebat berjuang.

Buat  para pejuang semua,
jangan cepat melatah, ambil tindakan yang terburu-buru dan cepat kecewa (frust).

Kemenangan ini hanya akan tercapai apabila lahirnya manusia yang membawanya, benar-benar yakin dengannya, beramal dengannya sekadar kemampuan mereka, cuba membawa orang lain bersamanya dan berjihad sepenuhnya dengan segala apa yang ada padanya.

Sungguh, dunia kini sedang mencari satu sumber baru untuk membebaskan diri daripada perhambaan kepada manusia. Revolusi yang bakal kita lakukan bukanlah revolusi ilmu atau ekonomi.

Bukan seperti Revolusi Perancis.
Bukan seperti Revolusi Rusia.

Revolusi yang kita impikan adalah revolusi Islam !

Dan lelaki tadi mengakhiri syarahannya,

“ Telah menjadi kenyataan dalam tugas ini memerlukan kualiti kepercayaan, fahaman Islam yang sejati, satu tujuan, kuasa pengadilan yang kuat dan pengorbanan kepentingan sendiri dan tamak sepenuhnya. Orang-orang yang kuat tekad dikehendaki di dalam tujuan ini dan apabila menerima kebenaran akan menumpukan sepenuhnya tanpa menghiraukan perkara-perkara lain. Walau apapun yang terjadi di atas dunia ini mereka tidak akan berganjak walau seinci pun dari jalan yang digariskan oleh Al-Quran. Mereka mesti bersedia mengorbankan segala prospek kejayaan di dunia. Mereka mesti tidak ragu-ragu lagi memeranjatkan harapan ibu bapa dan kawan-kawan. Mereka tidak boleh berasa hiba kerana terpisah dari keluarga dan sahabat handai. Mereka mesti bersedia untuk berjuang menentang apa saja : masyarakat, kerajaan, undang-undang, negara, negeri dan lain-lain yang cuba menghalang pencapaian cita-cita mereka. Orang yang menjulang dan memuliakan perkataan Allah sahaja yang akan dapat mengulangi kejayaan Revolusi Islam tersebut sekali lagi. Sekarang saya tamatkan subjek ini dengan kata-kata penutup. Saya telah menjalankan tugas saya dan saya telah memberitahu saudara-saudara apa yang ada dalam jiwa saya. Tanggungjawab menukar hati anda bukanlah hak saya.”

-Abu Al-A’la Al Maududi-

Jangan menyerah.
Tidak akan menyerah.

Mungkin inilah semangat mereka yang sedang berjuang ketika ini.
Mereka tidak mengenal erti putus asa.

****

Buat kamu yang tidak pernah mengenal erti perjuangan, mungkin ini adalah salah satu contoh yang kamu boleh ambil iktibar daripadanya. Malah, kamu boleh sahaja  mencari contoh-contoh lain.

Buat kamu yang memandang rendah atau negatif akan sebuah perjuangan , ketahuilah bahawa sebenarnya kamu tidak layak untuk memandang begitu.

Buat kamu yang sedang berjuang, belajarlah dari mereka bagaimana  untuk kekal bertahan.

Buat kamu yang sedang berfikir untuk berhenti berjuang, fikirkanlah buat kali kedua.

sekian,
mylittlepencil

3 thoughts on “kerna kemenangan itu bukan mukjizat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s