Potensi fitrah seorang daie ( sempena Aidilfitri)

Bismillah.

20130810-151526.jpg

Alhamdulillah !
Sudah masuk hari yang ketiga di dalam bulan Syawal, bulan kemenangan yang diberi kepada ummat Islm seluruhnya setelah berpuasa di dalam bukan Ramadhan.

Ramadhan meninggalkan kita terlalu cepat.
Tidak puas rasanya beribadah dan menghambakan diri kepada Tuhan Ramadhan dalam masa sebulan.

Setiap siang dan malamnya.
Setiap pagi dan petangnya.
Setiap saat dan minitnya.
Setiap jam dan harinya.
Tiap tiap hari dalam bulan Ramadhan terasa amat istimewa bagi jiwa jiwa orang mukmin yang benar benar merai dan merasai kehadirannya.

Namun, apakan daya.

Tangan kita semua tidak mampu untuk menghalang pemergiannya.
Bukan seperti layang layang yang diikat dengan tali untuk menahannya daripada tiupan angin yang kuat.

Ramadhan adalah makhluk Tuhan.
Dia akan datang dan pergi mengikut kehendak Tuannya.

Moga moga taqwa itu menjadi natijah Ramadhan yang direzekikan oleh Allah kepada kita semua.
InshaAllah !

Dan berdoalah agar Ramadhan akan direzekikan kepada kita sampai kita mati nanti.

*******

Aidilfitri bagi seorang daie tidak akan melupakan dia tentang Ramadhan.
Sebaliknya, dia akan terus merindui Ramadhan sehingga ia berjumpa lagi pada masa akan datang.

Aidilfitri bagi seorang daie bukanlah bermakna seorang daie itu tidak boleh menyambutnya dengan penuh keceriaan dan keseronokan.

Ketika Aidilfitri lah, seorang daie itu pulang kepada fitrah dirinya yang mempunyai potensi yang luar biasa setelah keluar dari madrasah Ramadhan.

Syaitan yang telah dibebaskan daripada ikatannya ia hadapi dengan penuh kekuatan.
Mutabaah amalnya yang digandakan pada bulan Ramadhan dijaga dengan elok (istiqamah).

Bukannya selepas Ramadhan, seorang daie itu akan bertambah lembik dan lemah imannya !

Sungguh, Islam ini adalah fitrah yang terbaik buat ummat Islam seluruhnya.
Dengan fitrah yang suci ini, kita diajar untuk mengikat diri dengan kalimah La Ilaha Illa Allah yang begitu kuat akarnya !

Ketika peringkat awal dakwah Islam disebarkan, Islam menghadapi satu keadaan yang cukup besar untuk diubahnya.

Waqi’ ( keadaan Mekah) ketika itu menyediakan agama yang disembah ketika itu mempunyai kepentingan yang tertentu, kuasa kuasa serta didokong sejarah yang kuat.

Datang Islam mengubah seluruhnya !
Manusia tidak lagi memperhambakan diri kepada manusia dan dunia.

Dengan fitrah yang suci inilah, dakwah Islam yang disampaikan oleh Rasulullah berjaya membuahkan kemenangan sehingga Islam menjadi Ustaziyatul Alam satu ketika dahulu.

Namun, kemenangan itu hanyalah kini tinggal kenangan.
Puncanya yang utama adalah kerana kita tidak meyakini Islam ini adalah fitrah yang terbaik dan kita tidak kembali kepadanya !

Sebaliknya, kita cuba mencari fitrah lain yang kita sangka lebih sesuai untuk diri kita tanpa mengetahui hakikat diri seorang manusia itu sendiri.

Alangkah ruginya !

Sungguh, inilah hakikat Islam yang kian dilupakan.
Kita tidak merasakan lagi Islam ini adalah satu-satunya manhaj yang paling sesuai untuk sistem untuk manusia.

Kita tidak merasakan Islam ini satu manhaj yang unik, yang mampu menempatkan manusia dalam keadaan penyelerasan dengan perjalanan hidup seluruhnya.
Kita lebih memilih kemajuan dalam sains dan nikmat nikmat dunia yang lain yang akhirnya hanya akan memperbodohkan diri kita !

Kita merasakan Islam ini satu fitrah yang teramat payah. Dikatakan Islam ini tidak ideal, tidak amali dan tidak sesuai dengan alam realiti.

Sedangkan sebaliknya, hanyalah fitrah Islam ini yang sesuai dengan fitrah manusia dan lebih mengenali seorang manusia berbanding fitrah yang lain.

Kini.
Fitrah Islam sudah tidak berjaya untuk mempengaruhi kehiupan seorang mukmin.
Alangkah buruknya jika seorang daie itu juga berasa sedemikian rupa.

Bagaimana dia akan menyebarkan dan menggalas beban dakwah ini tanpa dia terlebih dahulu meyakini kesucian dan kemurniaan fitrah ini ?

Dapatkah dia mempotensikan dirinya pada puncak yang tertinggi ?
Sudah tentu tidak.

Kerana fitrah ini memerlukan orang yang yakin kepadanya.
Dengan kefahaman yang mendalam terhadap fitrah inilah yang membina garisan garisan yang mantap menuju ke arah kemenangan !

Mari kita menghisab diri kita semula.
Apakah setelah berkali kali kita merayakan Hari Raya Aidilfitri ini, kita telah benar benar kembali kepada fitrah yang satu ini.

Apakah kita telah membuang ikatan ikatan yang lain dan hanya berpaut pada satu ikatan sahaja ?

Apakah kita telah berjaya mengeluarkan diri dari belenggu dunia dan nafsu diri sendiri ?

Apakah kita telah benar benar bertaqwa kepada Allah sampai menolak diri kita untuk menjadi seorang hamba pada setiap saat dalam hidup kita ?

Percayalah, Islam mempunyai kekuatannya yang tersendiri !

******

20130810-151622.jpg

Fitrah agama ini juga tidak bergerak atas dasar keajaiban dan hanya bergantung harap kepada Allah semata untuk Dia menjaga agama-Nya sendiri.

Dakwah kita bukan dakwah gua. Dakwah kita mengajar kita untuk melaksanakan fikrah di mana saja kita berada.

Ini adalah kesilapan yang besar apabila seorang manusia itu menunggu nunggu akan ketibaan suatu yang luar biasa dalam mencapai kemenangan untuk agama ini.

Fitrah agama ini tidak akan maju ke hadapan melainkan ada segolongan manusia yang membawanya, yakin dengannya, beramal dengannya sekadar pada kemampuan mereka, cuba membawanya orang lain berjihad sepenuhnya dengan segala apa yang ada hikmahnya.

Namun, kita hanya mengambil aspek aspek tertentu.
Kita menyangka kita akan menang hanya kerana berasbabkan iman dan status sebagai seorang yang beragama Islam.

Dalam peperangan Uhud, Allah mengajar ummat Islam ketika itu agar benar benar mengerti akan fitrah agama ini.

Wajarnya, semangat untuk bekerja dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini semakin tinggi bagi para dua’t selepas keluarnya dari madrasah Ramadhan.

Bermuhasabahlah !

Moga moga setiap kali kita kembali kepada fitrah kita akan menyedari akan hakikat dan potensi fitrah ini inshaAllah.

Memang benarlah.

Kemenangan Islam ini hanyalah berbekalkan potensi fitrah.
Bukan dengan harta kekayaan.
Bukan dengan kemajuan kehidupan.
Paling penting, bukan dengan keajaiban.

Moga hiburan hiburan dunia yang melekakan ini tidak akan melupakan kita untuk sentiasa kembali kepada fitrah ini.

Allah telah menjanjikan kepada orang orang di antara kamu yang beriman dan yang mengerjakan kebajikan, bahawa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka dengan agama yang telah Dia redhai. Dan Dia benar benar mengubah ( keadaan ) mereka, setelah berada dalam ketakutan menjad aman sentisa. Mereka ( tetap ) menyembah-Ku dengan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu pun. Tetapi barangsiapa ( tetap ) kafir setelah ( janji ) itu, maka mereka itulah orang orang yang fasiq. ( 24:55 )

Salam Aidilfitri.
Allahu akbar wallilahil hamdu.

Sekian,
mylittlepencil

6 thoughts on “Potensi fitrah seorang daie ( sempena Aidilfitri)

  1. salam kenal …. i have a writing about iedul fithri, might we can compare it …. sometimes we fly far withouth see what real come from our propheth …. bahagia sekali bisa berkunjung ke blognya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s