atas pundak kita

Bismillah.

Kita tidak boleh menipu.
Menipu mengatakan kita tidak mampu kerana Dia yang menciptakan Maha Mengetahui segala kemampuan.

Dalam lingkungan mukhallaf, Allah Maha Mengetahui kita mampu untuk memikulnya.
Takkifan sebagai seorang daie amat berkait rapat dengan kemampuan kita iaitu kesungguhan dan kekuatan kita untuk bertahan.

Buat para dua’t, dakwah ini adalah alam sebab musabab.
Asbab untuk kita bekerja mengikut kemampuan dengan kemampuan dan usaha sebagai seorang manusia.

Inilah kaedah dakwah yang terbaik.
Memberi kemampuan, bukan memberi memberi alasan.
Bukan bekerja sembarangan.
Apatah lagi bekerja sambil lewa.

Setiap muslim itu perlu memaksimumkan segala kemampuannya sejajar dengan keluasan alam bumi yang terlampau luas ini.

Alam ini terlalu banyak peluang.
Mencari dan merebutnya hanyalah sebahagian daripada kemampuan. Separuh lagi kemampuan itu dilengkapkan lagi dengan kita memilih peluang tersebut.

Maka, sang daie itu telah memilih dakwah dan tarbiyyah sebagai kemampuan yang ingin dilaksanakannya.

Apakah kita masih ingin cuai dalam alam asbab musabab ini ?
Atau kita masih lagi mencari sebab sebab lain dalam kehidupan ?

********

Namun, kita salah faham.
Bebanan itu kita tolak terlebih dahulu sebelum mencubanya.
Awal awal lagi kita sudah berkata, ” Ah, aku tak mampu ! Cari orang lain !”

Sengaja kita mencari beribu alasan mengatakan kita tidak mampu, orang lain lebih layak.
‘Ithar’ begini tiada dalam dakwah !

Tiada dakwaan dan tawadhu’ yang palsu sebegini dalam jalan dakwah.

Dan kehadiran orang orang yang seperti ini tidak ubah seperti perihal orang yang hanya akan melambatkan pergerakan jalan dakwah ini. Dia tidak lagi akan lagi akan kesah dengan apa apa saranan dakwah yang diberikan kepadanya.

Dia tidak lagi kesah sama ada dia sampai di penghujung jalan atau tidak.
Seolahnya, perjalanan dakwah dan tarbiyyahnya kini tiada hala tuju.

Dakwah berkehendakkan orang yang terkehadapan.
Dakwah mencari orang orang yang ingin menggunakan kemampuannya untuk terus bekerja demi dakwah dan tarbiyyah ini.

Allah tahu kita semua ada kadarnya. Kekuatan dan kelemahan yang berbeza beza.
Masing masing memainkan peranan mengikut posisi dan tanggungjawab.

Percayalah, posisi dan tanggungjawab yang telah diberikan kepada kita juga percaturannya telah berpadanan dengan kemampuan kita.

Percaturan dari Allah itu adil dan saksama.
Adik dan saksama diiringi belas dan kasihan.

Keduanya diadun bersama lalu diberikan kemampuan yang setimpal dengan diri seorang manusia. Jauh sekali, Allah ingin membebani kita dengan hal hal yang tidak kita mampu.

“Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah, dalam semuanya ada kebaikan. Bersemangatlah untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat bagimu, mintalah pertolongan kepada Allah dan jangan merasa lemah. “- hadis Riwayat Muslim, Ibnu Majah dan Imam Ahmad.

Mungkin, kita sendiri mengatakan kita tidak mampu. Tetapi, sebenarnya hanya kita yang masih tidak lagi mengenali kemampuan diri kita sendiri.

Mengikut kadar kemampuan yang berbeza beza, tidak bermaksud kita perlu sengaja meminimumkan batas kemampuan kita.

Dan mengikut kadar kemampuan yang berbeza beza ini juga, tidak bermakna kita tidak memerlukan pertolongannya.

Sungguh, kemampuan yang kita ada hanya dapat dihidupkan dengan iman dan kefahaman.
Iman dan kefahaman akan menolak daya kemampuan kita sehabisnya.

Kerana itu, jalan dakwah ini memerlukan kepada orang orang yang sanggup berkorban.
Sanggup memberi apa yang tidak mampu diberi oleh orang lain.
Sanggup memberi di kala orang lain begitu susah untuk memberi apa yang dimiliki.

Adakah malang nasib diri kita sebagai seorang daie ?
Apakah kita merasakan jalan dakwah ini satu bebanan yang sedang menzalimi diri kita ?

Tidak.
Kemampuan dan kehendak yang kita ada menguntungkan kita !
Jalan dakwah mengajar kita memberi kita peluang untuk memulangkan semula kemampuan padanya (tempat yang betul).

Jalan dakwah mengajar kita berkehendakkan apa yang sepatutnya. Bukannya tertewas dengan kehidupan yang bertunjangkan nafsu.

Masih tidak yakinkah engkau pada jalan dakwah ini ?

Percayalah, jalan dakwah ini tidak akan menyeksa dirimu.
Jalan dakwah ini hanya peluang. Dan beruntunglah orang orang yang telah memilih peluang ini untuk hidup.

Jika kita tidak memilih peluang ini, nescaya kita yang paling rugi.
Paling rugi dalam memanifestasikan kekhalifahan di muka bumi.

Lalu, apa ukuran atau batas kemampuan diri kita ?

Orang orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah, dengan harta dan jiwa mereka, adalah lebih tinggi darjatnya di sisi Allah. Mereka itulah orang orang yang memperoleh kemenangan. (9:20)

Ukuran atau batas kemampuan kita tidak Allah terhadkan pada sesuatu perkara.
Allah tidak mengatakan jika kamu sudah tua, maka kemampuan kamu akan menjadi sedikit.
Allah tidak mengatakan jika kamu kekurangan harta, maka kamu tidak mampu memberi infaq seperti orang yang kaya.

Allah tidak mengatakan jika kamu berjalan kaki menandakan kamu tidak sekuat orang orang yang mempunyai kenderaan.

Allah hanya menggariskan kita satu batas kemampuan iaitu mujahadah.
Mujahadah ini pastinya bukan satu keadaan yang selesa. Mungkin sahaja, kita terlau membenci keadaan ini.

Kita merasakan begitu sesak dan susah untuk mencapai rentak kehidupan orang yang bermujahadah.

God does not begin by asking our ability, only our availability, and if we prove our dependability, He will increase our capability.
– Neal A. Maxwell

20130617-183629.jpg

Sepatutnya ayat ini menambah kuat iman dan amal kita.
Menambah teguh taqwa kita.

Dan ukuran taqwa itu terbahagi kepada dua iaitu :
1. Ukuran yang layak kepada Allah yang disembah
2. Ukuran sesuai dengan kemampuan seorang hamba (ukuran persendirian), berbeza beza mengikut setiap keadaan.

Kedua dua ukuran taqwa ini menolak kita untuk terus bekerja mengikut kemampuan.

Jangan pandang ringan.

Barang siapa yang harinya sama saja maka dia telah lalai, barang siapa yang hari ini lebih buruk dari kemarin maka dia terlaknat, barang siapa yang tidak mendapatkan tambahan maka dia dalam kerugian, barangsiapa yang dalam kerugian maka kematian lebih baik baginya. (At Tadzkirah fil Ahadits Musytahirah, Hal. 138, Al Firdaus bi Ma’tsur Al Khithab No. 5910)

Apabila kita tidak menggunakan segala kemampuan yang kita ada sesungguhnya kita telahpun meletakkan diri kita dalam posisi orang orang yang rugi dan merugikan.

Iman yang amiq itu akan menjadikan kita benar benar jujur dengan kemampuan diri kita.

Sampainya seorang daie itu kepada darjah takut dan isyfaq (berhati hati) itu yang akan menolak dirinya untuk betul betul ihsan dan ikhlas dalam meletakkan kadar kemampuannya.

Imam Ar-Razi berkata :

“Di antara mereka ada yang cenderung mengertikan “isyfaq” dari perspektif pengaruhnya, iaitu ketaatan yang berterusan dan makna ayat tersebut menjadi, “orang-orang yang taat secara berterusan kerana takut kepada Tuhan mereka, dan bercita-cita untuk mencapai keridhaannya.”

Hiduplah dengan merasai betapa Allah memerhatikan setiap inci kemampuan kita.

“Sesungguhnya orang-orang yang berhati-hati kerana takut akan (azab) Tuhan mereka, Dan orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Tuhan mereka, Dan orang-orang yang tidak mempersekutukan dengan Tuhan mereka (sesuatu apapun), Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut, (kerana mereka tahu bahwa) sesungguhnya mereka akan kembali kepada Tuhan mereka, mereka itu bersegera untuk mendapat kebaikan-kebaikan, dan merekalah orang-orang yang segera memperolehinya. Kami tiada membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya, dan pada sisi Kami ada suatu Kitab yang membicarakan kebenaran, dan mereka tidak dianiaya.” (QS Al-Mu’minun : 57- 62)

Sekian,
mylittlepencil

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s