daie : beremosi atau sensitif ?

” Anak usrah ana terlalu lambat bergerak. Tak tahu lagi macamana nak buat.”

” Orang yang tak pergi daurah ni memang la pemalas. Ingat apa, daurah ni main main ke ? Daurah ni lah satu satunya tempat untuk kita dapatkan manhaj tarbiyyah kita. Kalau tak datang, dekat mana lagi nak dapat ? ”

” Ana geram tengok bermaksiat sana sini. Apa ingat Allah tak nampak ke semua tu ? ”

Ayat ayat di atas lazim dilontarkan dalam keadaan penuh emosi oleh seorang daie.
Ya, dalam keadaan emosi yang pelbagai tanpa memikiran apa perasaan orang di sekeliling mereka.

Dan mereka mengganggap dengan emosi seperti ini orang di sekeliling mereka akan terkesan. Kononnya, merekalah daie yang mempunyai emosi yang didasari ketaqwaan dan iman. Sedangkan sebenarnya mereka tersilap !

Kini, daie daie yang bergerak menggunakan emosi terlalu ramai.
Mereka merasa menggerakkan dakwah ini menggunakan emosi bakal membantu dan melajukan lagi perjalanan dakwah mereka.

Mereka merasa melantunkan kata kata dakwah untuk menyeru manusia menggunakan emosi akan memberi kesan yang mendalam pada hati sasaran sasaran mereka.

Aduhai, sungguh rugi daie seperti ini !
Ketahuilah sesungguhnya emosi hanya akan melambatkan lagi perjalanan dakwah mereka.
Membawa dakwah menggunakan emosi juga hanya akan meninggalkan kesan yang buruk pada ummat manusia.

Malah, mungkin ummah manusia terasa mual melihat keadaan daie yang seperti ini.

Orang yang terlalu beremosi hanya menunjukkan mereka adalah orang yang paling kurang sekali ruhiyyahnya.

Orang yang terlalu beremosi adalah manusia yang menunjukkan kegopohan mereka untuk mencapai hasil dalam pekerjaan mereka.

Orang yang beremosi adalah orang yang tidak lagi ditarbiyyah sebenarnya.

Sungguh, tarbiyyah itulah yang mengubah emosi kepada sensitiviti.
Apakah perbezaan antara keduanya ?

******
Emosi vs Sensitiviti

Emosi dan sensitiviti adalah dua keadaan hati yang amat berbeza. Penting untuk seorang daie membezakan antara keduanya. Kerana dua jenis keadaan hati ini akan memberi kesan terhadap dakwah mereka.

Lazimya, emosi yang terlebih dahulu ditunjukkan. Kemudian, barulah perasaan akan mengikutinya. Emosi bertindak sebagai pengarah dalam keadaan seorang manusia di bawah kesedarannya.

Kerana itulah, emosi yang akan menjuarai kerana emosi mempunyai intensi yang lebih kuat. Malah, emosi mampu untuk mempengaruhi tindakan seseorang.

Emosi adalah satu rasa yang sama sekali tidak selaras atau menyimpang dari batas normal sehingga mampu untuk mengganggu diri dan persekitaran orang yang beremosi tersebut.

Bagaimana pula keadaan seorang daie yang beremosi ?

Seorang daie akan senantiasa diprovok dengan pelbagai jenis ujian dan keadaan manusia. Sampai satu tahap, mereka akan mula rasa tertekan melihat keadaan ummah ini.

Akhirnya, mereka menjadi seorang daie yang amat bengis berhadapan dengan masyarakat.

Semua hal yang terjadi serba tidak kena.
Itu salah, ini salah. Kesemuanya salah.
Ia mahukan manusia mengikut caranya seratus peratus sedangkan manusia di sekelingnya mempunyai hati yang berbeza beza.

Seterusnya, daie yang beremosi itu tadi mengambil langkah yang lebih agresif. Perancangannya mula tidak tersusun. Tindakannya melulu.

Dan akhirnya, apabila dia tidak dapat mencapai natijah dakwah kehendaknya, dia akan menangis sendirian dalam keadaan marah.

Inilah keadaan seorang daie yang hatinya mula dikuasai oleh emosi.
Sungguh, kumpulan daie yang seperti ini tidak akan dapat mengenal objek dakwah mereka sebaiknya.

Apatah lagi untuk mengharapkan kemenangan dalam dakwah !
Daie yang meletakkan emosi sebagai kuasa yang paling utama di dalam hatinya adalah seorang daie yang telah kehilangan adabnya !

” Habis tu, kalau tengok ummah takda emosi, takde perasaan, macamana kita nak selamatkan mereka ?”

Antara cemburu buta dengan cemburu kerana sayang apa bezanya ?
Ada bezanya…

*****

Hakikatnya, seorang daie itu perlu cerdas dalam emosinya.

Individu yang memiliki tahap kecerdasan emosi yang tinggi adalah seorang individu yang boleh mengawal perasaan dan tindakannya sendiri, mempunyai daya ketahanan untuk mencapai matlamat hidup, boleh mengurus perasaan negatif serta mudah menjalinkan hubungan dengan orang lain.
– Azromihana binti Azmi ( http://www.hafizfirdaus.com/ebook/HimpunanRisalah/risalah06/html)

Bukan membuang emosi, tetapi cerdas beremosi.
Seorang daie itu wajib meletakkan emosi di tempat yang sepatutnya. Bukannya pada semua keadaan, ia beremosi.

Lihat kecerdasan emosi yang ditunjukkan di dalam Islam.

Dia (Yaakub) berkata, ” Sebenarnya hanya dirimu sendiri yang memandang baik urusan (yang buruk) itu. Maka (kesabaranku) adalah kesabaran yang baik. Mudah mudahan Allah mendatangkan mereka semuanya padaku. Sungguh, Dialah yang Maha Mengetahui, Maha Bijaksana. (12:83)

Ya, kesabaran adalah salah satu kecerdasan emosi yang wajar dimiliki oleh setiap mukmin. Kerana balasan orang yang sabar ini akan diganjari sebaik baik pahala.

Tidak akan bersama dengan Allah orang yang keluh kesah.
Daie yang beremosi tidak akan tenang.

Lalu, apa gantinya ?
Jadilah seorang daie yang sensitif jiwanya.

Daie yang sensitif jiwanya adalah seorang daie yang tenang.
Daie yang sensitif jiwanya adaah seorang daie yang tersusun emosi serta tindakannya.

Daie yang sensitif jiwanya tidak akan melupakan dirinya sendiri.

Namun, sensitif yang saya jelaskan di sini bukanlah sensitif yang tidak elok seperti cepat terasa dan sebagainya.

Sensitif di sini, dasarnya adalah iman.
Bukan sensitif yang dasarnya emosi atau nafsu.

Keimanan itu berkadar terus dengan sensitiviti.
Semakin kuat iman seseorang, semakin kuat sensitivitinya.

20130603-160206.jpg

Apabila kita sudah terlajak jauh ke hadapan di dalam medan dakwah ini, kita mula meninggalkan hal hal asas.

Orang melihat kita menjadi orang yang paling terkedepan, sedangkan dalam diam kita menyimpan hati kita yang begitu lemah serta penuh dengan emosi.

Inilah salahnya kita.
Kita tidak lagi memandang sensitiviti itu sebagai hasil diri kita ditarbiyyah.
Akhirnya, kita bergerak ke hadapan dengan langkah langkah yang penuh emosi.

Kerja yang semakin bertimbun, tanggungjawab yang begitu banyak membuatkan kita tidak lagi berupaya untuk mencari masa untuk memperbaki keadaan hati kita sendiri.

Ya, meskipun usrah atau halaqah kita berjalan seperti biasa, apa yang dilontarkan di dalamnya adalah sekadar lontaran lontaran emosi.

Mungkin sahaja, murabbiyah atau ahli ahli usrah kita sendiri buntu atau bosan kelihat keadaan kita yang seperti ini. Datang usrah pun penuh dengan emosi !

Sesibuk mana pun kita, lapangkanlah waktu untuk memperbaiki hati.
Kerana syaitan akan menggunakan segala seninya unuk menyesatkan tanpa kita sedar.

Dan apabila kita mula beremosi, maka telah bermulalah godaan syaitan sebenarnya.
Sang daie itu menyangka emosinya itu adalah rasa sensitivitinya, tapi sebenarnya tidak !

Inilah jahiliyyah seorang daie apabila dia mula lupa untuk berhubung dan menyerahkan segalanya pada qada’ dan qadar Allah S.W.T.

Dia lupa bahawa usahanya itu hanyalah untuk dirinya sendiri, manakala natijah natijah dakwahnya adalah tertakluk pada rezeki-Nya.

Dakwah ini adalah kepunyaan Allah bukannya milik individu. Allah telah mengajar orang orang yang beriman bahawa dakwah terikat dengan kehendak-Nya, bukan kepada para dua’t.

Nasib setiap individu daripada dakwah ini ialah sesiapa yang beramal untuknya maka Allah akan memuliakannya dengan sebab amalnya dan sesiapa yang meninggalkan beramal untuk dakwah maka Allah akan menjauhkan kebaikan daripadanya dan dakwah tidak akan mendapat mudarat sedikitpun.
– Asy Syahid Abdul Qadir Audah-

Dia mengatakan dia yakin, tapi sebenarnya tidak.
Dia melontarkan rasa yakin kepada Allah dengan emosi, bukan dengan sensitiviti.

Betapa untung daie yang menggunakan sensitiviti dalam dakwah dan tarbiyyah dirinya kerana rasa sensitiviti itulah penyelamat tatkala kita mula diuji dengan pelabagai ujian.

Rasa sensitiviti itulah yang akan menjadi penyelamat di kala kita begitu risau dengan perjalanan dakwah ini.

Rasa sensitiviti itulah yang akan menjadikan kita seorang daie yang berpijak pada dunia yang realiti, bukan dunia fantasi dalam mimpinya sendiri.

Rasa sensitiviti itulah yang akan mengawal diri kita tatkala emosi cuba untuk memonopoli hati dan jiwa kita.

Maka wahai daie, di manakah letaknya sensitiviti dirimu ?
Atau selama ini kau adalah seorang daie yang beremosi ?

Muhasabah kembali.
Dan terus bermuhasabah.

Kembalilah membina diri dengan sensitiviti, bukan dengan emosi.

Dakwah tidak memerlukan jiwa seorang daie yang beremosi kerana ia hanya membawa dirinya sendiri.

Tetapi dakwah memerlukan jiwa jiwa yang tinggi sensitivitinya kerana daie seperti ini akan membawa diri mereka dan orang lain bersama sama.

Sekian,
mylittlepencil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s