secoret tentang perubahan

Bismillah.

Entri pertama untuk Mei ini.
Seluruh alam berubah kerana alam ini adalah makhluk yang hidup.

Dan manusia juga adalah antara ahli penting dalam organisasi alam ini. Sungguh, untuk mengubah alam ini manusia itu terlebih dahulu patut berubah.

Benda lazim yang kita bualkan adalah dakwah dan tarbiyyah ini sifatnya mengubah.
Mengubah seorang individu Muslim ke arah yang lebih baik.
Mengubah satu keadaan biasa menjadi luar biasa.
Mengubah seluruhnya.

Sungguh, Al-Quran itu mengajarkan perubahan !
Lihat apa yang terjadi kepada Rasulullah S.A.W dan para sahabat yang berubah setelah menerima hentakan wahyu.

Langsung terus mereka menjadi ibarat singa yang garang.
Beridentiti dengan identiti Al-Quran.

changes 3

Dulu mereka mati, tetapi kedatangan Al-Quran menghidupkan mereka dari segala aspek kehidupan.

“ Dan apakah orang yang sudah mati kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar daripadanya? ” (6 : 122)

Al-Quran banyak berpesan kepada orang-orang yang beriman kepadanya tentang perubahan. Perubahan yang diajarkan oleh Al-Quran adalah perubahan-perubahan yang penting.

Perubahan yang diajarkan oleh Al-Quran bukan hanya meliputi satu aspek semata.
Perubahan ini adalah secara kaffah.
Bukanlah sekadar fizikal yang berubah, tetapi jasmaninya tidak.
Bukanlah sekadar ruhiyyah yang maju ke hadapan, tetapi jasadiyyah masih tertinggal di belakang.

Paling buruk apabila tiada perubahan pun yang berlaku.
Dan bagi seorang daie teramat buruk baginya andai dia sibuk mencanangkan perubahan tetapi dia sendiri masih berada di bawah selimut untuk berlindung daripada satu keadaan yang bernama perubahan.

Dia cuba untuk mengecualikan dirinya daripada perubahan dengan mereka pelbagai alasan. Habis semua perubahan ditangguhkan masanya sehingga langkahnya di dalam perubahan tidak dapat diteruskan.

Akhirnya, dia tidak tiba di garisan penamat yang sebenarnya di kala orang lain sudahpun tiba di garisan penamat sebuah perubahan atau melalui simpang-simpang perubahan.

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia.” (13: 11)

Ayat ini menandakan bahawa Allah SWT selalu mengawasi manusia dengan memerintahkan para malaikat-Nya untuk mengawasi apa sahaja yang dilakukannya dalam/untuk mengubah diri, kondisi dan keadaan mereka. Kerana Allah SWT tidak akan mengubah nikmat atau bencana, kemuliaan atau kerendahan, kedudukan dan kehinaan kecuali jika orang-orang itu mahu mengubah perasaan, perbuatan, dan kenyataan hidup mereka sendiri. (Syed Qutb)

APA TAKRIF SEBENAR SEBUAH PERUBAHAN ?
Apa kata Hamka tentang ayat di atas ?

Katanya, ayat ini terkenal dengan pengunggulan Allah SWT atas kekuatan dan akal budi yang dianugerahkan-Nya kepada manusia. Sehingga manusia dapat bertindak sendiri dan mengendalikan dirinya sendiri di bawah naungan Allah SWT. Manusia berkuasa atas dirinya sendiri dalam lingkungan yang ditentukan Allah SWT. Maka manusia wajib berusaha sendiri menentukan garis hidupnya. Ia tidak boleh hanya menyerah menghadapi kehidupan ini.

Perubahan adalah peluang.
Perubahan adalah satu kuasa.
Perubahan adalah pencarian baru di dalam kehidupan.
Perubahan adalah kenikmatan.

Ini simpul saya.
Dalam kamus kehidupan, kita harus mengertikan perubahan ini dengan pengertian yang lebih bermakna, pengertian yang lebih luas.

Tiada perubahan bermakna kita sudahpun berputus asa pada sebuah kehidupan.
Peredaran masa yang berlalu di dalam kehidupan ini adalah bertujuan untuk kita memantau sejauh mana perubahan yang telah kita lakukan.

Kerana itulah, perubahan itu perlu kita lakukan sehingga ke akhir fasa kehidupan kita kelak.
Perubahan tiada had masanya. Jika kita sengaja menghentikan sebuah perubahan sedangkan masa kehidupan kita masih berjalan, itu sudah menandakan kita manusia yang mati !

Perubahan adalah interaksi kita dengan kehidupan.
Sedikit atau banyak, nilainya tetap sebuah perubahan.
Perubahan itu sendiri adalah satu nilai yang berharga.

The value of change is not depends on small or big. its count on your effort to make it.

“ Korang duduk dalam dakwah ni dah memang jadi macam ni terus ke ?”

Saya pernah ditanya soalan ini oleh seorang ukhti. Pelik agaknya.
Dan kepelikan itu adalah harga sebuah perubahan.

Manusia akan terus berubah.
Cuma yang berbeza adalah arah dan masa yang diambil untuk mencapai sebuah perubahan.

Ke arah yang lebih baik atau ke arah yang lebih buruk ?
Atau ianya satu perubahan yang tiada arah tuju ?

Untuk memberi takrif sebenar sebuah perubahan, terlebih dahulu kita wajib mempunyai hala tuju dan perancangan. Bukan sekadar mimpi indah dan mainan mulut sebelum tidur, “ Aku nak berubah.”

Erti perubahan yang sebenar adalah mujahadah untuk maju ke hadapan menuju ke arah yang lebih baik di alam realiti dengan kerangka masa yang ada.

Perubahan bukan mimpi,
perubahan bukan fantasi,
perubahan adalah pergerakan.

Perubahan bukan untuk manusia-manusia robot.
Perubahan adalah kepunyaan mereka yang berkehendakkan padanya.

BAGAIMANA PERUBAHAN SEORANG DAIE ?
Dalam tarbiyyah ada anjakannya.
Dalam dakwah ada kemajuannya.

Dakwah dan tarbiyyah tidak berkehendakkan seorang daie yang sama sahaja keadaannya.
Jalan ini memerlukan jiwa-jiwa orang yang hidup.
Jalan ini memerlukan jiwa-jiwa yang mahu berubah dan mengubah.

Ya, berubah dan mengubah.
Mereka berubah bukan hanya untuk diri mereka, tetapi mereka juga berubah untuk ummah.
Dengan perubahan diri mereka, mereka akan mengajak ummah untuk sama-sama berubah.

Sungguh, perubahan itu hanya milik mereka.
Hati mereka yang  tidak punya penyakit.
Hati mereka yang punya kesungguhan.
Hati mereka yang mencintai sebuah perubahan !

Mereka mendasari perubahan itu dengan iman.
Dengan iman, mereka menyuluh dan berjalan dalam jalan perubahan.
Jalan perubahan yang disuluh iman adalah jalan yang benar-benar lurus !

Jalan perubahan yang disuluh iman adalah jalan penyucian.
“ Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu. Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” (Asy-Syams :9-10)

Sehingga menjadikan orang yang berada di dalam jalan perubahan ini mempunyai jiwa yang kaya.
Mana mungkin seorang daie itu tercicir dari gerabak perubahan sedangkan dirinya adalah salah seorang agen pengubah  ummah.

Dengan perubahan dirinya, cukup untuk dijadikan tauladan buat manusia yang lain.
Meskipun bukan contoh yang terbaik, sekurang-kurangnya mujahadah di dalam sebuah perubahan itu ada harganya !

Perubahan seorang daie bukanlah bahan mainan.
Perubahan seorang daie bukanlah atas dasar semakan atau kehendak murabbinya.
Perubahan seorang daie bukanlah bahan lakonan atau tayangan di hadapan mad’u atau mutarabbi mereka.

Perubahan seorang daie adalah kejujuran dirinya terhadap Tuhannya.
Perubahan seorang daie adalah peluang dirinya untuk berbakti pada dakwah dan tarbiyyah ini.
Perubahan seorang daie adalah kata hatinya kepada Tuhan yang disayangnya.

Perubahan seorang daie terletak pada nilai syahadahnya !

Inilah perubahan seorang daie.

Barangsiapa yang hari ini dia lebih baik dari semalam, maka dia dari kalangan yang beruntung. Barangsiapa yang hari ini dia sama seperti semalam, maka dia dari kalangan yang rugi. Barangsiapa yang hari ini dia lebih teruk dari semalam, maka dia di kalangan orang yang celaka.
(Mafhum hadis Rasulullah SAW)

changes 2.jpg

Mari mengajar diri kita untuk menjadi seorang daie yang mendepani sebuah perubahan.
Perubahan demi perubahan.

Perubahan yang langkahnya ke hadapan.
Perubahan yang arahnya menuju kebaikan.
Perubahan yang baginya langkah penting dalam sebuah kehidupan.

Ingat, tiada perubahan bagi orang yang masih kedekut untuk berkorban.
Tiada perubahan bagi orang yang hati dan jiwanya dalam kematian.

Sekian,
sekadar entri yang ringkas mengenai sebuah perubahan.

2 thoughts on “secoret tentang perubahan

  1. assalamualaikum.

    dulu seringkali sy berdoa kpd Allah supaya bg sy turning point to the real Islam.
    sy tlalu penat berubah sekejap ke arah Islam dan kembali semula ke tabiat suka ria tanpa mengingati Allah.

    ya perubahan bukan permainan.
    dan bagi saya (dan ianya terbukti) utk kita berubah secara total, berubah dgn istiqamah dan tidak kembali semula ke dlm kegelapan yg kadang2 dirasakan seronok; return to our aqeedah.

    fikirlah tentang apa yg ada sebelum kita, siapa yg ada semasa kita hidup dan siapa yg wujud setelah kita mati.
    Allah
    bila hidup ini menyedari matinya manusia itu akan diperhitungkan segala amalan di akhirat maka perubahan itu menjadi perubahan yg mendasar.

    Allah tidak menciptakan manusia dan jin melainkan utk beribadah kepadaNya.

    • Waalaikumussalam. Terima kasih atas komen ukhti yang sungguh dahsyat! Moga terus istiqamah dalam jalan perubahan.

      Sungguh, jalan dakwah ini mengkehendaki kita untuk berubah dan terus berubah.
      Semoga setiap titik perubahan ke arah kebaikan yang kita buat diredhai-Nya inshaAllah !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s