setelah lama tidak merasa dengan hati

Bismillah.

Setelah sekian lama tidak menulis.

****

Sepanjang kehidupan kita sebagai seorang manusia, kita akan berterusan membawa perasaan kita bersama. Mana mungkin kehidupan ini akan diteruskan tanpa perasaan.

Perasaan sedikit sebanyak menjadi sumber kekuatan kita untuk terus hidup.
Sungguh, memang banyak benar jenis perasaan. Dan setiap perasaan pula mempunyai darjah yang berbeza-beza.
Betapa besar pengaruh perasaan terhadap diri seorang manusia.

Kerana cinta, seorang manusia mampu berbuat apa sahaja untuk pasangannya.
Kerana kecewa, manusia mampu untuk bertindak mencabut nyawanya sendiri.
Kerana buntu, manusia itu mengambil untuk redha sahaja dengan kehidupannya tanpa sebarang usaha.
Kerana gembira, manusia itu mampu utuk tersenyum sepanjang hari.

Begitulah perasaan. Kita dihadiahkan perasaan untuk kita digunakan dan diespresi dengan baik. Memang manusia sepatutnya bersyukur dengan perasaan yang diberikan oleh Allah kerana perasaan adalah hiasan kehidupan andai seorang manusia itu mampu menggunakan perasaannya dengan adil. Menggunakan perasaan pada tempat dan waktu yang betul.

Perasaan akan lahir dalam diri kita sendiri berdasarkan tarbiyyah keadaan di sekeliling kita yang sentiasa mendorong kita untuk memberi respons.

Bagaimana aku patut bertindak bila melihat ukhtiku menangis ?
Bagaimana aku patut bertindak apabila melihat ukhtiku buntu ?
Bagaimana aku patut bertindak apabila seorang ukhti itu marah padaku ?

Respon tidak akan lahir andai seorang manusia itu punya perasaan.
Memang betul, perasaan adalah pemula segala sesuatu.

Persis niat fungsinya.
Niat mendahului segala amalan kita. Apa yang kita niatkan, itu yang akan kita peroleh.
Apa jua jenis perasaan yang hati kita rasa, secara langsung keseluruhan anggota tubuh badan kita akan mengikutinya.
Kerana apa ?

Kerana perasaan itu tempatnya di dalam hati.
Perasaan sentiasa bermain-main dalam hati kita sampai satu saat kita merasakan diri kita terlalu  rumit.
Betapa banyak perasaan yang kita boleh rasa pada satu masa !

Sedangkan saya sendiri, pernah merasa begitu serabut kerana terlalu banyaknya perasaan di dalam hati.
Sampaikan tidak boleh dikawal. Akhirnya menitis air mata, apabila berjaya menguasai diri.

Sampailah satu ketika, saya diberi pencerahan oleh seorang ukhti.
EMOTIONAL CONTROL BEGIN WITH SPIRITUAL CONTROL

“Your emotions are the slaves to your thoughts, and you are the slave to your emotions.”
-Elizabeth Gilbert

Sungguh, seorang manusia itu akan menjadi hamba kepada perasaannya andai dia tidak mampu untuk mengawalnya dengan baik. Perasaan wajib mempunyai kadaran yang tertentu agar apa jua aktiviti fizikal yang akan terlahir sebagai respon adalah yang terbaik.

Andai terlebih perasaan, manusia di sekelilingnya akan rasa serabut dengannya.
Andai terlalu kurang perasaan, manusia tidak ingin dekat padanya.

Maka, bagaimana cara yang paling betul untuk seorang manusia itu mengawal perasaanya ?
Manusia itu wajib bermula dengan mengawal ruhiyyahnya (spiritual control).

Betapa untungnya kita !
Kerana agama Islam adalah sumber ruhiyyah yang terbaik.
Dan jika dilihat pada agama-agama lain pun, memang kebanyakan manusia menjadikan agamanya sebagai sumber spiritual.

Ummat Islam punya iman.
Dan itulah pengawal spiritual yang terbaik.
Iman mampu mengembalikan kita kepada fitrah yang asal.

Fitrah seorang manusia sebagai  seorang hamba.
Fitrah manusia yang tenang dan suci hati perasaannya.

Hakikatnya, manusia sekarang telah semakin hilang fitrah ini.
Tenggelam dalam kebahagiaan dan ketenangan yang palsu.
Leka dengan mainan perasaan mereka.

Mereka sangka perasaan adalah aset mereka yang paling berharga.
Sedangkan sebenarnya, mereka hanya banyak perasaan. Tetapi mereka tidak memanfaatkannya dengan sebaiknya.

Lalu, untuk menjadi hamba yang terbaik dalam perasaan wajib mempunyai iman yang terbaik.
Kerana iman yang terbaik akan melahirkan perasaan yang terbaik.
Itulah sifirnya.

(Iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, dengan hanya mengingati Allah hati menjadi tenteram. (13:28)

Kita lihat pula satu contoh yang popular di dalam satu kisah peperangan di mana Saidina Ali Bin Abi Talib yang hampir membunuh musuhnya. Tiba-tiba musuhnya itu meludah ke arahnya sehingga menyebabkan beliau merasa marah. Lalu, beliau menghentikan usahanya untuk membunuh musuh tersebut. Lantas musuh itu berasa terlalu pelik lalu dia berkata,

” Mengapa kau tidak membunuhku sedangkan kau mampu untuk membunuhku?”
Jawab Saidina Ali, ” Aku membunuh musuh peperangan kerana Allah. Apabila kau meludah ke arahku, aku berasa marah. Aku tidak mahu membunuhmu kerana perasaan marahku.”

Lihat, betapa hebatnya Rasulullah S.A.W melatih para sahabat Baginda dalam mengawal perasaan dengan menggunakan kawalan iman. Takjub sungguh kuasa dan hasilnya bukan !

Terkadang kita lupa, tarbiyyah yang kita dapat ini jarang kita nikmatinya dengan hati.
Kita lebih menikmatinya dengan sekadar catatan penuh di dalam buku-buku, ataupun sekadar menikmatinya dengan sekadar berkongsi dengan orang lain.

Tetapi kita lupakan diri kita sendiri.
Kita lupakan perasaan kita sendiri dalam menikmati setiap intipati tarbiyyah itu sendiri sampaikan kita sendiri rasa lali dengannya.
” Pergi usrah sudah tidak ada rasa apa apa kerana sudah biasa berusrah !”

Ketahuilah rasa hati seperti ini adalah rasa yang salah.
Kerana hati hati orang yang beriman itu akan sentiasa berasa dahaga dan mahukan apa apa sahaja yang mampu untuk memperbaiki imannya. Maka, perasaannya akan hadir sentiasa menemani iman tersebut.

Lahirnya perasaan yang betul itu tadi, akan menggerakkan seluruh anggotanya.

Betapa kecewa saya kini melihat  sesetengah ragam orang di dalam tarbiyyah.
Mereka ini kumpulan dua’t yang hebat-hebat mengalahkan singa-singa.
Mereka ini kumpulan dua’t yang tidak pernah penat dan jemu untuk bergerak.

Tetapi, malangnya mereka ini bergerak tanpa perasaan.
Mereka tidak menghiraukan perasaan orang di sekeliling.
Sampaikan saya merasa terlalu kejam daie daie sebegini.
” Adakah mereka lupa saya ini juga seorang manusia. Bila berjumpa, sekadar bertanyakan perihal kerja-kerja dakwah. Khabar diri tidak sedikitpun mahu ditanya.”

Ya, mereka ini seolah-olah telah hilang common sense seorang manusia !
Sungguh, yang mengikat hubungan sesama manusia itu adalah iman dan perasaan. Apabila keduanya seimbang, maka hubungan yang terjalin akan begitu eratnya.

Bukan sekadar hubungan iman, malah hubungan perasaan.
Kerana itu saya pelik, bagaimana seseorang itu mampu menyeksa perasaan sahabatnya sedangkan dia adalah seorang hamba Allah yang baik. Contohnya, ukhti kita itu meninggalkan rumah dalam keadaan yang berselerak dengan alasan usrah sana-sini.

Bukankah orang seperti ini hanya mempunyai iman tetapi tidak berjaya menjana perasaannya sebagai seorang manusia.
Mungkin sahaja ada orang yang cukup berlapang dada dengan hal hal sebegini. Tetapi sepanjang saya bercampur dengan akhawat, inilah aduan yang sering saya dapat.

” Akhawat ni dah hilang common sense !”
Allahu Allah.

Muhasabah semula.
Apakah kita telah berjaya mentarbiyyah iman kita dengan jayanya ?
Dan apakah kita telah berjaya mengawal perasaan kita dengan iman yang kita ada ?

ihsan : mindpowerplus.org
ihsan : mindpowerplus.org

Adakah manusia di sekeliling berpuas hati dengan diri kita sebagai seorang manusia yang seimbang iman dan hati perasaan ?

DAIE : BAGAIMANA KITA DAN PERASAAN ?

ihan dari : http://islamandpsychology.blogspot.com
ihan dari : http://islamandpsychology.blogspot.com

Wahai dua’t, jangan kau jadi seorang daie yang tidak punya perasaan manusia seperti manusia yang normal.
Kita juga adalah manusia yang juga punya perasaan bukan.
Dan layanilah manusia itu dengan penuh perasaan.

Maksudku, bukanlah sampai menjadikan kau seorang daie yang ‘moody’ kerana terlalu banyak kerenah manusia yang perlu kau hadapi. Jadilah daie yang terbaik dengan menghormati perasaan kau sendiri dan perasaan orang lain.

Bagaimana cara untuk menghormati perasaan diri sendiri ?
1. Lahirkan perasaan itu berdasarkan iman semata.
2. Jangan menipu perasaan kita sendiri.
3. Jangan memikirkan perkara-perkara yang leceh kerana banyak lagi hal yang besar perlu kau fikirkan.

Bagaiman cara untuk menghormati perasaan orang lain ?
1. Memberi respon dengan perasaan.

“people will forget what you said, people will forget what you do, but people will never forget how you made them feel.”

” None of you is a muslims until he loves for his brother what he loves for himself”
(Sahih Bukhari)

6a00e5528f481888330115723cb84f970b-320wi

 

 

Ambillah masa untuk beruzlah seketika memikirkan kembali apa perasaan yang kita punya dalam hati.
Bersendirian dan kembalilah kepada fitrah kita yang asal.

“A lonely day is God’s way of saying that he wants to spend some quality time with you.” ― Criss Jami

Lihat kanak-kanak.
Mereka kumpulan manusia yang cukup bahagia bukan. Mereka mempunyai satu perasaan yang cukup kuat sehingga mampu menjadikan mereka manusia yang berani untuk membuat apa sahaja. Mereka amat positif !

Lihat kanak-kanak.
Mereka kumpulan manusia yang cukup jujur dengan perasaan. Mereka menangis bila mereka sedih, bila mereka tidak dapat sesuatu yang mereka mahukan. Mereka akan memeluk erat orang yang mereka sayang sehingga kita sendiri mampu tersenyum melihat mereka. Mereka tidak akan menipu orang di sekeliling mereka.

Unik sungguh ciptaan Allah bukan.
Mari kita belajar daripada mereka.
Belajar untuk melahirkan perasaan sebagai seorang manusia yang normal.
Belajar untuk menjadi orang yang mengawal perasaan, bukan yang dikawal perasaan.

Kita bebas untuk berperasaan. Maka, pilihlah perasaan yang positif dan perasaan yang hanya menjana kebahagiaan buat hidup kita semua. Plihlah untuk berperasaan dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini. Pilihlah untuk menjadi hamba yang mempunyai penuh perasaan terhadap yang Maha Esa.

Teruskan membaiki perasaan sepanjang kehidupan ini inshaAllah !

Tuhan dulu pernah aku menagih simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terheretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi parah

Semalam sudah sampai kepenghujungnya
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu
Tak ingin lagi kuulangi kembali
Gerak dosa yang menhiris hati

Tuhan dosa itu menggunung
Tapi rahmat-Mu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitis nikmat-Mu di bumi

Tuhan walau taubat sering kumungkir
Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi
Bila selangkah kurapat pada-Mu
Seribu langkah Kau rapat padaku
(Mengemis Kasih-Raihan)

sekian,
mylittlepencil

p/s : ada satu entri menarik : http://islamandpsychology.blogspot.com/2009/02/eq-and-islam.html
p/s : di sini anda boleh dapatkan buku buku tentang pengurusan emosi (buku bahasa Inggeris) : http://www.onlineuniversities.com/the-10-best-books-on-emotional-intelligence

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s