mengenal Si Qarun

Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di bumi, lalu memperhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang sebelum mereka ? Orang-orang itu lebih hebat kekuatannya daripada mereka dan (lebih banyak) peninggalan-peninggalan (peradaban)nya di bumi, tetapi Allah mengazab mereka kerana dosa-dosanya. Dan tidak akan ada sesuatu pun yang melindungi mereka dari (azab) Allah. (40:21)

 

Alkisahnya…
Cuti musim sejuk kali ini, saya merelakan diri buat kali pertama perjalanan saya dirancang oleh orang lain. Dan ternyata, orang-orang lain yang merancang tersebut sungguh istimewa di hati saya.

Alhamdulillah, diilhamkan oleh Allah untuk menerima pelawaan mereka. Sungguh, memang banyak pengajaran yang saya peroleh.

***

Sesungguhnya Qarun termasuk kaum Musa, tetapi dia berlaku zalim terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya, “Janganlah engkau terlalu bangga. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang membanggakan diri. ”

Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bahagian di dunia dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat demikian.

Dia (Qarun) berkata, “ Sesungguhnya aku diberi (harta itu) semata-mata kerana ilmu yang ada padaku. ” Tidakkah dia tahu, bahawa Allah telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta ? Dan orang-orang yang berdosa itu tidak perlu ditanya tentang dosa-dosa mereka.

Maka keluarlah dia (Qarun) kepada kaumnya dengan kemegahannya. Orang-orang yang menginginkan kehidupan dunia berkata, “ Mudah-mudahan kita mempunyai harta kekayaan seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun, sesungguhnya dia benar-benar mempunyai keuntungan yang besar.”

Tetapi orang-orang yang dianugerahkan ilmu berkata, “ Celakalah kamu ! Ketahulah pahala lebih baik bagi orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, dan (pahala yang besar) itu hanya diperoleh oleh orang-orang yang sabar.”

Maka Kami benamkan dia (Qarun) bersama rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya satu golongan pun yang akan menolongnya selain Allah, dan dia tidak termasuk orang-orang yang dapat membela diri.

Dan orang-orang yang kelmarin mengangankan kedudukannya (Qarun) itu berkata, “ Aduhai, benarlah kiranya Allah yang melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hambaNya dan membatasi (bagi siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hambaNya). Sekiranya Allah tidak melimpahkan kurnia-Nya pada kita, tentu Dia akan membenamkan kita pula. Aduhai, benarlah kiranya tidak akan beruntung orang-orang yang mengingkari (nikmat Allah).” (28:76-82)

***

Saya diberi peluang oleh Allah untuk mentadabbur alam dengan kesan tinggalan sejarah yang ternyata memang disebut di dalam Al-Quran. Alhamdulillah !

Memang beruntung menjadi orang-orang yang beriman, punya kitab yang menerangkan sejarah yang begitu tinggi nilainya dan tinggalan sejarahnya masih dipelihara-Nya sampai sekarang.

Terkadang saya pelik, mengapa tempat-tempat sejarah begini tidak dibangunkan, tidak dijadikan tarikan utama untuk memberi pengajaran kepada ummat manusia. Sebaliknya kawasan ini seolah ditinggalkan usang dan tidak dimajukan langsung. Mungki kerana tidak mempunyai landskap yang cantik berbanding kawasan-kawasan yang lain.

Saya berimaginasi, agaknya kalaulah orang bukan Islam yang datang melawat tempat-tempat sebegini, mungkin pintu hati mereka akan lebih terbuka untuk mengenali agama Islam dengan lebih dekat. Ya, agama kita juga punya keunikan dan kisahnya tersendiri!

Agama kita bukan agama yang kosong, tetapi agama kita adalah raja segala isi dunia ini !

“ Ada orang pernah cerita dekat saya, kenapa tempat-tempat ni kosong dan tempat-tempat di negara orang putih banyak pemandangan yang cantik. Sebab dekat negara luar, tiada orang nak berzikir kepada Allah, lalu Allah memperbanyakkan tumbuhan untuk berzikir kepada-Nya. Dan tempat-tempat yang tak banyak tumbuhan, dan banyak orang Islam di sekelilingnya untuk berzikir kepada Allah.” kata anak usrah saya.

Allahu Allah !

***

DAIE : KITA PUNYA DUA BAHAGIAN
Kita semua mempunyai dua bahagian untuk dikerjakan. Bahagian dunia dan bahagian akhirat. Jika salah satunya kita beratkan, maka tidak seimbanglah kehidupan yang kita jalani di atas muka bumi ini.

Sama ada menjadi ahli ibadah yang bermain-main (hanya fokus akhirat) atau menjadi orang yang asyik dengan dunia sampai lupa diri.

Ya, kita harus mengajar diri kita untuk mengejar kedua-dua bahagian ini dengan kelajuan yang berbeza, bukannya membiarkan salah satunya tidak dikejar langsung.

Dan kelajuan untuk mengejar kedua-dua bahagian ini sememangnya wajib berbeza kerana hadaf (tujuan) kita mengejar keduanya juga berbeza. Lainlah kalau hadaf keduanya adalah sama !

Lalu, bagaimana hadaf seorang daie dalam mengerjakan kedua-dua bahagian ini ?
Hadafnya wajib sama dan kelajuan yang bakal digunakannya juga sama.

Namun, nilai dunia dan akhirat berbeza bagi seorang daie berbanding manusia-manusia yang lain.
Dunia untuk seorang daie tidak sama nilainya dunia kepada si Qarun yang akhirnya ditimpakan azab oleh Allah S.W.T. Nilai dunia bagi seorang daie ibarat  tempat persinggahan, dan dia juga tahu di tempat persinggahan ini dia juga wajib melakukan yang terbaik.

Dan, seorang daie itu akan meneruskan hidupnya di atas dunia ini berpandukan nilai atau neraca akhirat kerana di itulah raja segala neraca. Neraca dunia mungkin sekadar berfungsi sebagai muhasabah dirinya sendiri serta diserikan lagi dengan nilai pertimbangan manusia di sekelilingnya.

Tetapi, seorang daie itu wajib tajarrud (berlepas diri) daripada nilai dunia ini, bukannya terlalu lama berpegang kepadanya. Baginya, untuk hidup bahagia dia sendiri yang harus mengawal nilai dunia dan menggunakannya untuk menuju nilai yang lebih kekal di akhirnya nanti (nilai akhirat).

Sungguh, manusia yang bijak adalah manusia yang mengawal dunianya !

Ternyata, Si Qarun tewas dalam mengawal dunianya. Dia terlalu asyik, terlalu cintakan dunia sampai dia lupa tempat yang harus ditujunya. Akhiranya, Si Qarun tersebut yang dikawal dunia.

Sungguh, pada hakikatnya Si Qarun tersebut sudah merosakkan dunia dan akhiratnya sendiri !
Ibrah yang terlalu besar. Mahukah kita menjadi seorang manusia yang merosakkan kehidupannya sendiri sedangkan kehidupan di atas muka bumi ini adalah salah satu nikmat-Nya yang paling besar sekali ?

***

DAIE : BAGAIMANA BAHAGIAN DUNIA KITA ?
Senang saya simpulkan, ustaziyatul alam itu adalah maratib amal kita yang tertinggi untuk bahagian kita di atas dunia ini.

Jika Allah tidak mahu kita menjadi seorang hamba yang menyintai dunia, mengapa Allah memberikan dunia kepada kita ? Bukankah itu kezaliman buat kita ?

Jauh sekali Allah ingin menzalimi kita. Allah menyediakan dunia sebagai tempat untuk kita beramal. Allah tidak pernah memberikan dunia kepada kita kerana hakikatnya kita sekadar  meminjam daripada-Nya !

Jika Allah memberikannya kepada kita, ternyata memang tidak akan ada manusia yang akan masuk ke syurga kerana semuanya akan terlalu cintakan dunia kerana dunia ini sungguh banyak daya tarikannya. Dunia ini jangan dibiarkan begitu sahaja, tetapi jika ia semakin mendekat dengan hati kita, jauhkan diri serta merta.

Sungguh, dunia tempat manusia untuk menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang khalifah, tetapi juga tempat manusia termakan tipu daya. Seperti mana Si Qarun yang termakan pujuk rayu dunia, akhirnya diri serta merta dihina oleh Allah S.W.T.

Lalu, di mana bahagian dunia ini untuk seorang daie ?
Wahai daie, sungguh bahagian dunia ini buat kita semua terlampau sedikitnya. Anggaplah diri kita hanya mengemis demi mendapatkan keredhaan-Nya. Mengemis itu bukan saya maksudkan seorang daie itu menjadi pengemis.

Jangan jadi  seorang daie yang kononnya zuhud. Berpakaian compang-camping, rambut kusut masai, dan bertindak hanya duduk di masjid dengan alasan tidak mahu bercampur-gaul dengan ummah kerana ummah ini terlalu gelap dalam jahiliyyah.

Tetapi jadilah daie yang kemas, yang mempunyai daya tarikan, dan keluar bertemu masyarakat untuk berdakwah kepada mereka. Jadi seorang daie yang tajarrud. Kita wajib melatih diri untuk berlepas diri dari ikatan-ikatan yang hanya akan merosakkan pengabdian diri kita sebagai seorang hamba kepada Allah S.W.T.

KH.Hilmy Aminudin memaknai tajarrud sebagai ketulusan pengabdian kader dakwah bukanlah meninggalkan semuanya untuk dakwah tetapi membawa semuanya demi kejayaan dakwah.

DAIE : BAHAGIAN AKHIRAT KITA
Negeri akhirat itu Kami jadikan bagi orang-orang yang tidak menyombongkan diri dan tidak berbuat kerosakan di bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu bagi orang-orang yang bertaqwa.

Barangsiapa yang datang dengan (membawa) kebaikan, maka dia akan mendapat (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu, dan barangsiapa yang datang dengan (membawa ) kejatahan, maka orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu hanya diberi balasan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan. (28:83-84)

Seorang daie itu wajib menghayati semula nilai akhirat dalam dirinya. Sejauh mana dia sudah berusaha untuk mencapat nilai akhirat yang betapa tingginya.
Sungguh, seorang daie itu wajib menjadikan nilai akhirat itu sebagai neraca seluruh aspek dalam kehidupannya. Bukanlah sekadar menjadikan nilai akhirat itu sekadar neraca untuk dakwah dan tarbiyyah semata.

Dan, jangan kotori nilai akhirat ini dengan benda-benda yang tidak bernilai kerana kelak kita sendiri yang akan merosakkan amalan diri sendiri.

Bukankah kesudahan yang baik bagi orang-orang yang bertawa itu bermula dari permulaan seorang daie itu dalam meletakkan nilai akhirat itu nilai yang tertinggi dalam kehidupannya ?

Kita tidak mahu menjadi seperti Si Qarun yang memandang nilai akhirat dengan pandangan yang hina dan mengangkat nilai dunia terlampau tinggi.

Kita tidak mahu menjadi seperti Si Qarun yang mempunyai pengakhiran yang hina sebegitu. Diterbalikkan muka bumi seolah terlalu hina untuk dunia ini menerima seorang hamba Allah sepertinya !

Dari Ibnu Umar R.A  berkata : Rasulullah S.A.W memegang pundak kedua pundak saya seraya bersabda : Jadilah engkau di dunia seakan-akan orang asing atau pengembara “,

 

SEKITAR GAMBAR DI SANA

Istana Qarun
Istana Qarun
Tasik Qarun
Tasik Qarun
Of 'Us'
Of ‘Us’
Istana Qarun 2
Istana Qarun 2
Pohon tamar di sekitar Fayoum (Fayoum adalah bandar yang subur)
Pohon tamar di sekitar Fayoum (Fayoum adalah bandar yang subur)
Kincir Air Nabi Musa A.S
Kincir Air Nabi Musa A.S
Menaiki bot di tasik Qarun
Menaiki bot di tasik Qarun
Kerusi Si Qarun di dalam istananya
Kerusi Si Qarun di dalam istananya
sekitar Istana Qarun 3
sekitar Istana Qarun 3
pemandangan sekitar Fayoum
pemandangan sekitar Fayoum

Sekian,
mylittlepencil at Fayoum

Advertisements

2 thoughts on “mengenal Si Qarun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s