singa betina di medan dakwah

Bismillah.

Entri pertama untuk tahun baru ini.

***

“ Wahai isteri-isteri Nabi! Kamu tidak seperti perempuan-perempuan lain, jika kamu bertaqwa. Maka janganlah kamu tunduk (melemah-lembutkan suara) dalam berbicara sehingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik, ” (33:32)

Hakikatnya, memang keinginan kita untuk sentiasa menjadi wanita yang istimewa,
wanita yang terpelihara elok persis bunga di dalam pasu kaca.

Kita mahu menjadi perempuan yang mahal harganya.
Kita mahu menjadi perempuan yang menghias dunia dengan solehahnya.
Kita tidak mahu menjadi perempuan-perempuan yang biasa.

Kita mahu jadi wanita yang luar biasa di mata dunia !
Malah, kita mahu menjadi seorang ukhti daieyah yang turut menyumbang seperti mana gagah dan hebatnya seorang rijal dakwah menyumbang.

Kerana itulah seorang wanita yang hebat berada di sisi, bukan di belakang seorang lelaki.
Dia  punya kekuatan yang tersendiri.

Lembut mu tak bererti kau mudah dijual beli
Kau mampu menyaingi lelaki dalam berbakti
Lembut bukan hiasan bukan jua kebanggaan
Tapi kau sayap kiri pada suami yang sejati

Disebalik bersih wajah mu disebalik tabir diri mu
Ada rahsia agung tersembunyi dalam diri
Itulah sekeping hati yang takut pada ilahi
Berpegang pada janji mengabdikan diri

Malu mu mahkota yang tidak perlukan singgahsana
Tapi ia berkuasa menjaga diri dan nama
Tiada siapa yang akan boleh merampasnya
Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri

Ketegasan mu umpama benteng negara dan agama
Dari dirobohkan dan jua dari dibinasakannya
Wahai puteriku sayang kau bunga terpelihara
Mahligai syurga itulah tempatnya

Puteriku Sayang : Hijjaz

UKHTI DAIEYAH : TERLALU JUMUD  ATAU TERLALU LONGGAR ?

Female_Lion-jokuci
“ Akhawat ni memang menyampah pada kami yang bahagian ikhwah ke ? Cakap macam singa. Pandang bengis semacam.”

“ Akhawat ni  ana tengok dah lengkap tutup aurat . Tapi tudung dengan baju tak pernahnya sepadan. Sudahlah tak sepadan, gosok pun tidak.”

“ Ini rumah akhawat ? ” tengok sambil geleng kepala. Matanya seolah-olah tidak mempercayai itulah rumah ukhti yang dikatakan hebat berdakwah di luar.

Inilah fenomena-fenomena pelik yang lazim melandai kumpulan akhawat daieyah yang  sibuk berdakwah di luar.
Tidak saya katakan ini fenomena biasa kerana ada akhawat yang berjaya menjaga santunan mereka dengan penuh baik sekali. Mereka pandai menjaga kehormatan diri mereka sebagai seorang wanita.

Lalu, di mana letaknya harga diri seorang wanita ?
Adakah sekadar pada mahkota diri mereka ?

Jawabnya tidak.
Harga diri seorang wanita bukan sekadar pada mahkota, malah lebih dari itu.
Harga diri seorang wanita terletak pada keimanan dan ketaqwaan yang ada pada dirinya.

Maka, apabila seorang wanita muslimah itu tahu akan harga iman dan taqwa yang dimilikinya, dia akan lebih peka tentang keadaan sekelilingnya. Dan, dia akan memberikan respon yang terbaik buat manusia yang berada di sekelilingnya.

Contohnya, apabila seorang wanita muslimah itu dia ingin berkata-kata, dia akan memerhatikan manusia yang terdapat di sekelilingnya. Jika terdapat lelaki, maka akan dia tegaskan nada suaranya. Jika tiada, dia akan bercakap dengan nada suara yang biasa.

“ Bagaimana pula dengan komen-komen atau sebarang jenis tulisan ? ”

Sama juga tarafnya. Kerana tulisan juga merupakan satu lantunan suara , bezanya cuma tidak kedengaran.

“ Walaupun bercakap dengan orang yang berlainan bangsa ? Berlainan bahasa ?”

Ya, walaupun berlainan bahasa.
Bukan masalah bahasa, bukan juga masalah bangsa. Suara sahaja cukup untuk menjadi daya tarikan (rangsangan) untuk manusia yang bernama lelaki.

Ones you are dealing with men, then the  limit is always there.
No matter what  their status are, no matter what their age are.
No matter what, you have to protect yourself as long as to preserve the quality of your faith.

Sentiasa ingat. Peribadi kita sebagai seorang mukminah adalah piawaian tertinggi sebagai seorang ukhti daieyah.

Ukhti daieyah  bukanlah terlalu jumud, dan bukanlah terlalu longgar.
Cuma batasan yang dia letak untuk dirinya adalah untuk menjaga dirinya.

Dan dia menjaga dirinya dengan cara-cara penjagaan yang telah Allah ajarkan kepadanya.

UKHTI DAIEYAH : IKHWAH ATAU BUKAN IKHWAH ?
Tiada prinsip yang membezakan antara ikhwah dan bukan ikhwah. Kedua-dua kumpulan yang konon tampaknya berbeza adalah bentuk lelaki yang sama, punya nafsu seorang lelaki yang sama.

Penjagaan kita sebagai seorang wanita muslimah adalah muktamad dari Allah S.W.T dan sama rata kepada semua lelaki.

“ Ala, ikhwah tu muda 5 tahun dari ana kak. Ana dah anggap dia macam adik ana sendiri.”

Wahai ukhti daieyah,
betulkanlah semula neraca kita.

Betulkanlah semua ghayah dan niat kita.
Jangan beri peluang kepada maksiat untuk masuk melalui pintu-pintu kebaikan yang ada.

Kononnya, kerja dakwah dan tarbiyyah menjadikan kita boleh berhubung dengan ikhwah lebih kerap.
Ya, itu saya saya sendiri akui.

Banyak yang saya pelajari apabila bekerja dalam satu medan yang sama.
Mari kita bandingkan.

Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (berbuat) yang ma’ruf, dan mencegah dari yang mungkar, melaksanakan solat, menunaikan zakat, dan taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Sungguh, Allah Maha Perkasa, Maha Bijaksana. Allah menjanjikan kepada orang-orang mukmin lelaki dan perempuan, (akan mendapat) syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya, dan (mendapat) tempat yang baik di syurga ‘And. Dan keredhaan Allah lebih besar. Itulah kemenangan yang agung.(9:71-72)

Orang-orang munafiq lelaki dan perempuan, satu dengan yang lain adalah (sama), mereka menyuruh (berbuat) yang mungkar dan mencegah (perbuatan) yang ma’ruf dan mereka menggenggamkan tangannya (kikir). Mereka telah melupakan kepada Allah, maka Allah melupakan mereka (pula). Sesungguhnya orang-orang munafiq itulah orang yang fasiq. Allah menjanjikan (mengancam) orang-orang munafiq lelaki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan neraka Jahannam. Mereka kekal di dalamnya. Cukuplah (neraka) itu bagi mereka. Allah melaknat mereka dan mereka mendapat azab yang kekal. (9 : 67-68)

Kerja-kerja dakwah dan tarbiyyah bukan tempat untuk kita menghalalkan maksiat.
Malah, tidak layak untuk kita kotorkannya !

Medan dakwah bukan tempat untuk kita bersenang-lenang. Medan dakwah adalah satu medan kerja di mana kita perlu saling menjaga.

Prinsipnya, kita (akhawat) menjaga dan mereka (ikhwah) pun menjaga.

Wahai ukhti daieyah,
jangan kau kotori jalan jihad, jalan yang mengejar mati syahid ini !

UKHTI DAIEYAH :  KEAKHAWATAN
Keakhawatan bukanlah sekadar terserlah andai seorang ukhti itu amat meminati bayi-bayi kecil atau bunga ros merah.
Keakhawatan bukanlah sekadar terserlah andai baju yang dipakainya berwarna merah jambu sepanjang tahun.
Keakhawatan bukanlah sekadar terserlah andai langkah yang diaturnya lemah-longlai sampai menyebabkan dia paling lambat tiba di sesuatu tempat.
Keakhawatan bukanlah sekadar terserlah pada suaranya yang lemak bermadu itu.

Keakhawatan itu ada ada pada ciri-ciri dirinya dan sebarang hubungan yang dijalankannya.
It is depend on the criterias and relationships.

How she deals with herself and people around her.
Itulah nilai keakhawatan yang sebenar.

Dia cantik luar dan dalam (beautifully inside out).
Dia berjiwa srikandi yang ingin mengubah generasi.

Dia tangkas dan bergerak pantas.
Dia hanya memberi manfaat tanpa meminta haknya dipenuhkan.

Dia pandai membahagikan masanya.
Masanya untuk urusan di dalam dan luar rumah.

Dia profesional menguruskan dirinya.
Dia tidaklah mengharapkan orang lain terlalu ideal kerana dirinya jua tidaklah begitu sempurna.

Keakhawatan bukan sekadar nilai kewanitaan, ianya lebih dari itu.
Keakhawatan adalah nilai seorang muslimah yang bergelar daieyah.
Keakhawatan itu adalah soal seorang daieyah itu menikmati tarbiyyah buat dirinya dan kesungguhan dia mengajak orang lain (dakwah).

Keakhawatan, dia mesra dengan Allah dan mesra juga dengan manusia.
Dia menyantuni kedua-duanya dengan baik sekali.
Hak Allah dipelihara, hak manusia dijaga.

 

To show that we have chosen to be and are proud to be Muslim women.
To show that we are striving to hold on to our Islam with all our strength and that we will hold on, even when it burns like hot coals.
To show that we are of you, that our roots spring from where yours do.
It  is only our fruit and flowers that differ, for we are nourished by a different source
.
-From my sisters’ lips, Na’ima B.Robert-

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s