rentetan tarbiyyah Palestina

Kebelakangan ini saya sibuk benar dengan urusan-urusan berkaitan Palestin !
Ini bukan keluhan. Ini adalah kebanggaan.
Sekurang-kurangnya saya disibukkan dengan hal yang berfaedah.

Alhamdulillah !

Jujurnya dahulu, saya hanya memperjuangkan isu ummah dengan perasaan.
Terlalu tipikal saya kira. Hanya semboyan emosi yang berbunyi, tetapi ilmu tentangnya tiada.

Allahu Allah.
Peluang yang telah Allah berikan buat saya duduk di dalam medan yang menambahkan lagi tanggungjawab dan tumpuan terhadap kerja-kerja cakna ummah saya gunakan sebaiknya !

Ya, pilihan Allah amat tepat.
Terlalu banyak ibrah (pengajaran) yang saya dapat.
Memang padanlah dengan diri sendiri yang sebelum ini mungkin ibarat sekadar berlakon dalam filem, Aku Sayang Palestin tetapi tidak pernah menjiwai wataknya !

Mana mungkin perjuangan itu sekadar semangat, harus punya perasaan bersamanya.
Mana mungkin perjuangan itu sekadar perasaan, harus punya ilmu tentangnya.

Pada pendapat saya, ketiga-tiga elemen ini adalah teramat penting bila kita memperjuangkan sesuatu. Sama seperti juga kita memperjuangkan dakwah dan tarbiyyah ini.

Semangat yang kuat, perasaan bangga (izzah) kepada Islam dan segala ilmu tentang dakwah kita gabungkan menjadi satu kombinasi yang akan menjadikan dakwah ini lebih muntij (berkesan).

PEJUANG
Bila kita menggelarkan diri kita sebagai seorang pejuang, biarkan diri kita penat kerananya.
Biarkan kaki kita lemah kerananya, biarkan nafas kita lelah kerananya.

Perjuangan adalah satu bentuk pengorbanan.
Di dunia ini, kita adalah musafir perjuangan.
Perjuangan adalah sebaik-baik medan untuk kita membuktikan segala pengorbanan.
Mana mungkin orang yang berjuang tidak berkorban.
Dan, mana mungkin orang yang berkorban itu tidak berjuang.

Saya sendiri belajar. Betapa bila kita mula disibukkan dengan urusan-urusan dakwah, kita perlu tanamkan dalam diri betapa masa rehat diri sendiri itu wajib dikurangkan !

Dan, segala masa yang ada wajib dimanfaatkan sebaiknya.
Waktu pagi, saya juga ke kuliah seperti pelajar-pelajar yang lain. Walaupun terkadang mengantuk dan agak bosan dengan apa yang diajar, tetapi saya gagahkan juga diri untuk terus memberi tumpuan di dalam kelas.

Apa jua jenis amal yang dikerjakan, kita wajib ihsan dan ahsan.
Bukan dalam amal dakwah semata !

Itulah qudwah yang mampu saya tunjukkan sebagai seorang hamba yang lemah.

“ Orang-orang ikut usrah, ikut dakwah ni semangat di luar. Tetapi dalam kelas mengantuk.”

Wahai para dua’t, elakkanlah dakwah dan tarbiyyah ini difitnah dek keranamu.
Kerana jalan dakwah dan tarbiyyah ini mengajar kita untuk menjadi sebaik-baik contoh kepada manusia.

Jalan dakwah dan tarbiyyah ini mengajar kita untuk berusaha sebaik-baiknya dalam apa jua jenis amal yang soleh.

Pernah saya katakan kepada seorang ukhti,
“ Kalau bukan natijah kita yang menjadi qudwah hasanah kepada orang di luar sana, biarlah fokus kita di dalam kelas, usaha kita datang ke kelas awal berbanding orang lain yang menjadi qudwah. Jadikan amal kita sebagai seorang pelajar itu ihsan dan ahsan.”

29 NOVEMBER 2012
Kepuasan bekerja untuk Palestin meskipun persediaan agak lambat. Pada tarikh ini, saya bersama ikhwah dan akhawat yang lain membuka satu booth jualan amal di universiti tempat kami belajar.

Sebelum melangkah masuk ke kelas, saya sempat singgah melihat ikhwah dan akhawat melakukan persediaan kerana kelas mereka sedikit lewat berbanding saya.

Melangkah masuk ke dalam kelas, fikiran mula melayang teringatkan booth tersebut. Tidak senang duduk. Fikiran juga agak kacau ketika itu kerana banyak hal yang tidak sempat diselesaikan.

Mesej yang sampai di telefon bimbit dibalas segera. Jujurnya, tumpuan saya di dalam kelas hilang seketika. Sampailah satu ketika, ukhti yang duduk di sebelah saya merampas telefon bimbit tersebut.

“ Ihsan dan ahsan. Dalam kelas kena beri tumpuan. Dah, jangan main handset.” Dia mengingatkan saya.
Walaupun pada mulanya, saya agak marah tetapi itulah nasihat yang tidak akan saya lupakan.

Terima kasih kepadanya !
Habis sahaja kelas, saya terus menuju ke booth tersebut. Alhamdulillah !
Booth kami mendapat sambutan yang agak memberansangkan.

Segalanya dikembalikan kepada Allah. Kalau tidak diizinkan-Nya, booth ini tidak akan dapat dijalankan dan orang pun tidak dapat melapangkan masa untuk singgah ke booth tersebut.

Alhamdulillah !
Alhamdulillah !
Alhamdulillah !

Buat semua ikhwah dan akhawat yang penat bekerja, yang terlibat secara langsung dan tidak langsung, moga keikhlasan antum dibalas dengan pahala-Nya berlipat kali ganda, inshaAllah !

Hanya sekalung penghargaan dan ucapan terima kasih yang mampu saya hadiahkan.

Sekitar Booth (1)
Sekitar Booth (1)

 

Sekitar Booth (2)
Sekitar Booth (2)

 

Sekitar Booth (3)
Sekitar Booth (3)

 

Sekitar Booth (4)
Sekitar Booth (4)
Sekitar Booth (5)
Sekitar Booth (5)

 

poster-poster yang dijual
poster-poster yang dijual
Of 'Me' Aqsa Syarif activist
Of ‘Me’ Aqsa Syarif activist

3 DISEMBER 2012

Kesempatan bersama dengan Pengerusi Aqsa Syarif Malaysia, Dr. Hafidzi Mohd Nor serta ahli rombongan yang lain dalam satu program dimanfaatkan sebaiknya.

Pelbagai info dan taujihat yang diperoleh. Bukan seperti ceramah-ceramah biasa. Ceramah daripada mereka benar-benar membangkitkan kesedaran dari lubuk jiwa saya.

sekitar program
sekitar program

THERE IS NO WAITING MOMENTS WHEN IT  IS  ABOUT UMMAH !

Palestin diserang, kita akan terus bertindak. Itulah keadaan pejuang yang benar-benar memperjuangkan ummah. Masa tidak boleh ditangguh. Segala tenaga akan dikerahkan sepantasnya.

Mereka di sana sentiasa memerlukan kita. Mereka di sana menanti masa untuk syahid di jalan yang mulia, tetapi kita ?

Sekadar  ‘syahid’  di atas katil melepaskan penat lelah dengan urusan seharian. Apakah nilainya sama dengan nilai syahid mereka di sana ?

HINAKAN DIRI HANYA DI HADAPAN ALLAH, BUKAN DI HADAPAN MUSUH KITA !

Inilah keyakinan kita bila berhadapan dengan musuh. Kita wajib berkeras dengan mereka. Musuh telah menyiksa orang-orang yang seaqidah dengan kita, maka apakah layak kita berdiam diri ?

Mana mungkin kita akan tunduk dengan kehendak musuh kerana musuh hanya berniat menghinakan kita serendah-rendahnya. Hanya di hadapan-Nya kita berhak menghinakan diri.

Lalu, bagaimana cara terbaik untuk menghinakan diri di hadapan Allah bila berkata tentang isu ummah ?

Kita doakan mereka dengan sesungguhnya. Kita memberi bantuan yang sebenar-benar bantuan kepada mereka. Mana-mana peluang yang membolehkan kita untuk menyumbang, menyumbanglah !

Siapa lagi yang boleh mereka percayai kalau tidak kita yang  satu aqidah dengan mereka ?

Muhammad adalah utusan Allah, dan orang-orang yang bersama dengan dia bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu melihat mereka rukuk dan sujud mencari kurnia Allah dan keredhaan-Nya. Pada wajah mereka tampak tanda-tanda bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka (yang diungkapkan) dalam Taurat dan sifat-sifat mereka (yang diungkapkan) dalam Injil, iaitu seperti benih yang mengeluarkan tunasnya, kemudian tunas itu semakin kuat, lalu menjadi besar dan tegak lurus di atas batangnya, tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya kerana Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan di antara mereka, ampunan dan pahala yang besar. (48:29)

WALAUPUN TIADA APA UNTUK DIBERI, MAKA BERILAH !

Diceritakan kepada kami yang mendengar ceramah ketika itu, pelbagai jenis derma yang diterima.
Ada yang menderma, berpuluh ribu.
Ada yang menderma, berbelas-belas ringgit cuma.
Malah, ada yang mendermakan puisi  untuk membangkitkan kesedaran ramai !

Katanya, “ Saya tidak punya apa untuk menderma, bolehkah saya mendermakan puisi ini ?”
Tersentuh benar hati saya mendengarkan kisah ini.
Allahu Allah !

4 DISEMBER 2012
Seawal jam 5 pagi saya bersama barisan ikhwah dan akhawat menunggu di lapangan terbang Kaherah untuk menyambut ketibaan rombongan A2G ER 11 ( AQSA TO GAZA EMERGENCY RELIEF 11) yang akan meneruskan perjalanan mereka ke Gaza.

 

Ahli-ahli rombongan yang bakal tiba bukan calang-calang orangnya !
Artis-artis terkenal ini dipilih khas oleh Allah untuk menjadi tetamu-tetamu ke tanah suci Palestina.
Tidak ketinggalan juga Ustazah Maznah dan suaminya, ketua rombongan, crew Vision Works, jurukamera dan wartawan Astro Awani yang juga turut serta.

Barisan artis yang kini mengumpul pahala di Gaza !
Barisan artis yang kini mengumpul pahala di Gaza !

Lama juga kami menunggu di luar ketika itu. Normal, perjalanan agak sedikit tersekat di bahagian imigresen menyebabkan mereka keluar agak lambat meskipun penerbangan sampai tepat pada waktunya.

‘ Reaksi bagaimana yang patut aku berikan ? Patutkah aku terkinja-kinja ingin bergambar dengan artis-artis yang bakal tiba ini ? ’

Saya bermonolog sendirian.
Memikirkan akhlak yang paling baik untuk dipaparkan.
Akhirnya saya membuat keputusan sekadar melihat artis ini dari jauh sambil mendoakan mereka.

Moga mereka terus dianugerahkan hidayah oleh Allah.
Melihatkan peluang yang Allah berikan kepada mereka untuk ke Gaza memberikan keyakinan kepada saya bahawa tiada yang mustahil di dalam jalan dakwah.

JANGAN KETEPIKAN SEGALA KEMUNGKINAN DALAM JALAN DAKWAH !

Hidayah akan diberikan kepada siapa sahaja yang Dia kehendaki walaupun kita tidak menyangka sama sekali dialah yang telah dipilih.

Siapa menyangka pelawak terkenal  terdetik kesedaran dalam hatinya untuk cinta akan Palestin ?
Siapa sangka pelakon-pelakon ini yang dipilih oleh Allah ?

Allahu Akbar !
Allahu Akbar !
Allahu Akbar !

Selesai menyambut mereka, saya bergegas ke kuliah kerana kelas bakal bermula jam 8 pagi. Alhamdulillah, walaupun mengantuk yang amat sangat, Allah permudahkan urusan saya untuk terus memberikan tumpuan.

Sesudah habis kelas pada hari tersebut, saya dihubungi oleh seorang ukhti yang turut bersama saya menyambut ahli rombongan di lapangan terbang pagi tadi.

Katanya, dia serba salah dengan cara dia berkongsi keseronokannya di dalam status Facebooknya. Dia takut rasa bangga akan mendatangkan natijah yang buruk ke atas jalan dakwah ini.

Saya katakan  kepadanya, “ Itulah tarbiyyah untuk kita semua. Macam Ikhwan Muslimin sendiri mereka tidak pernah mendapat tarbiyyah memegang pemerintahan sampailah saat Dr. Morsi dilantik menjadi Presiden Mesir. Tarbiyyah duduk di penjara mereka sudah puas lalui. Maka, Allah berikan tarbiyyah yang tidak lagi mereka lalui supaya mereka terus belajar dan belajar.”

Saya menyambung lagi, “ Macam juga kita. Kita tidak pernah ditarbiyyah dengan tarbiyyah berhadapan dengan populariti seperti ini. Tarbiyyah di mana Aqsa Syarif mula mendapat perhatian artis, artis-artis mula ikut usrah dan sebagainya. Dan tarbiyyah ini bukanlah sengaja diberi oleh Allah tanpa kita belajar daripadanya. Tarbiyyah untuk enti, tarbiyyah untuk ana juga. Banyakkan beristighfar ya.”

Wajib kita ingat, segala natijah dalam jalan dakwah ini adalah hadiah daripada Allah.
Bukannya hasil usaha kita semata-mata.

Segala-galanya tidak akan berlaku tanpa izin Allah.
Segala-galanya tidak akan mudah jika tidak dipermudahkan oleh Allah.
Segalanya tidak akan berlaku jika tidak kerana Allah !

Ketahuilah, Allah yang sebenarnya mengawal natijah dakwah ini. Kerja kita hanya terus berusaha dan membuka peluang kepada orang lain untuk mengenal dakwah dan tarbiyyah dengan lebih dekat.

Kebanggaan tentang natijah dakwah itu wajib untuk kita elakkan. Allah berhak memberi dan menariknya bila-bila masa sahaja.

Perbanyakkan muhasabah !

Mereka merasa berjasa kepadamu dengan keislaman mereka. Katakanlah, “ Janganlah kamu merasa berjasa kepadaku dengan keislamanmu, sebenarnya Allah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjukkan kamu kepada keimanan, jika kamu orang yang benar.” (49 : 17)

barisan akhawat yang menanti ketibaan rombongan
barisan akhawat yang menanti ketibaan rombongan
ketibaan ahli rombongan
ketibaan ahli rombongan
artis ditemuramah oleh media
artis ditemuramah oleh media

 

hadiah dari seorang ukhti. katanya , " Nah, hadiah untuk pejuang Gaza ! "
hadiah dari seorang ukhti. katanya , ” Nah, hadiah untuk pejuang Gaza ! “

 

sekian,
mylittlepencil

p/s : all pictures credit to Aeidah Hassan
p/s : sebarang maklumat terkini boleh dirujuk di Facebook Aqsa Syarif atau Kelab IKRAMMesir

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s