musibah terbesar

Ya Allah, anugerahkanlah untuk kami rasa takut kepada-Mu, yang membatasi antara kami dengan perbuatan maksiat kepada-Mu, dan anugerahkanlah ketaatan kepada-Mu yang akan menyampaikan kami ke syurga-Mu, anugerahkanlah pula keyakinan yang akan menyebabkan ringannya bagi kami segala musibah di dunia ini. Ya Allah, anugerahkanlah kenikmatan kepada kami melalui pendengaran, penglihatan, dan dalam kekuatan kami selama kami hidup, dan jadikanlah ia warisan dari kami. Jadikanlah balasan kami atas orang-orang yang menganiaya kami, dan tolonglah kami terhadap orang yang memusuhi kami. Janganlah Engkau jadikan musibah kami dalam urusan agama kami. Janganlah Engkau menjadikan dunia ini adalah cita-cita kami yang terbesar dan puncak dari ilmu kami. Jangan Engkau jadikan berkuasa atas kami, orang-orang yang tidak mengasihi kami.

 

Doa ini biasa kita dengar.
Wa la taj’al musibatana fi dinina.

Betapa keadaan dunia sekarang adalah musibah terbesar untuk agama ini.
Manusia mula menjadikan dunia sebagai sembahan.
Manusia juga mula meletakkan kehendak nafsu sendiri itu di tempat yang paling utama.

Namun, adakah anda tergolong dalam golongan yang merasakan musibah yang sedang menimpa ini ?

ERTI MUSIBAH BAGI SEORANG MUKMIN
Jika dikira pada urusan duniawi, pelbagai jenis musibah yang menimpa. Malah, saya sendiri selaku pelajar perubatan yang seringkali pergi ke hospital melihat golongan yang sering ditimpa musibah (penyakit). Betapa saya bersyukur kerana saya tidak ditimpa musibah sedemikian.

Pastinya, mereka adalah golongan yang terpilih.
Dan Allah itu Maha Adil dalam meletakkan keadaan setiap hamba-Nya. Mana mungkin seorang hamba itu dibiarkan keseorangan ketika ditimpa musibah. Mana mungkin juga beban itu melebihi kemampuan hamba-hambaNya !

Untungnya kita sebagai seorang mukmin bila ditimpa musibah !
“ Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar, (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “ Inna lillahi wainna ilaihi raji’un (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali). Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” ( 2 : 155-157)

Saya akui, memang susah untuk kita menerima kehadiran musibah di dalam kehidupan.
Mana ada manusia yang meminta musibah !

Tetapi telah Allah berfirman bahawa ujian itu pasti menimpa. Hanya Dia yang tahu masa, tempat dan keadaan yang sesuai untuk ujian itu ditimpakan kepada setiap hambaNya.

Lalu, apa erti musibah bagi seorang mukmin ?
Ertinya Allah membuka peluang buat kita untuk bersabar dan bersyukur atas segala musibah yang menimpa.
Ertinya Allah itu Maha Mengetahui setiap kelemahan dan kekuatan hamba-hambaNya.
Ertinya Allah itu ada setiap masa untuk kita selalu memohon pertolongan daripada-Nya.

Ketahuilah, musibah itu melatih rasa kehambaan dalam diri kita semua.

MUSIBAH PALING BESAR
Sungguh, musibah yang terbesar itu bukanlah kematian orang-orang yang tersayang.
Musibah yang terbesar adalah matinya ruh Islam dalam hati kita semua.

Musibah yang terbesar itu bukanlah kemiskinan yang melarat.
Tetapi musibah yang terbesar adalah betapa miskinnya amal-amal kita semua.

Musibah yang terbesar itu bukanlah ketakutan kita terhadap musuh.
Tetapi musibah yang terbesar itu adalah apabila hilangnya rasa takut kita terhadap azab-azab Allah.

Musibah yang terbesar itu adalah musibah yang menimpa agama kita !
Madrasah tarbiyyah Rasulullah dahulu melatih para sahabat untuk merasakan musibah yang paling berat adalah musibah yang menimpa agama mereka.

Mereka merasakan tidak sempat bersolat di awal waktu, tidak sempat berjemaah itu adalah musibah.
Mereka merasakan tidak bersungguh-sungguh dalam beramal itu adalah musibah.

Malah, musibah yang paling besar adalah apabila agama ini kita jadikan bahan mainan untuk kita mendapatkan keredhaan-Nya !

Katakanlah (Muhammad), “ Apakah perlu Kami beritahukan kepadamu tentang orang yang paling rugi perbuatannya ? ” (Iaitu) orang yang sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia, sedangkan mereka mengira telah berbuat sebaik-baiknya. Mereka itu adalah orang yang mengingkari ayat-ayat Tuhan mereka dan (tidak percaya) terhadap pertemuan dengan-Nya. Maka sia-sia amal mereka, dan Kami tidak memberikan penimbangan terhadap (amal) mereka pada hari Kiamat. Demikianlah, balasan mereka itu neraka Jahannam, kerana kekafiran mereka, dan kerana mereka menjadikan ayat-ayatKu dan rasul-RasulKu sebagai bahan olok-olok.(18 : 103-106)

Apakah engkau berlaku zalim terhadap perintah Tuhanmu tetapi engkau mengharapkan pertolongan-Nya ? (Ibnu Qayyim Al-Jauzi)

MUSIBAH TERBESAR PARA DUA’T
Wahai para dua’t, kau telah lama menyedari tentang hakikat tanggungjawab dakwah ini.
Maka, adalah musibah terbesar andai kau masih melengah-lengahkan masa untuk kau beramal.

Kau  tahu bahawa manusia sekarang sedang berada dalam kegelapan dan kejahilan. Tetapi kau sengaja memberi musibah kepada agama ini kerana kau masih lagi berdiam diri.

Kau sudah mengaku bahawa tarbiyyah Islamiyyahlah adalah jalan untuk mengembalikan manusia ke jalan yang benar dan membentuk generasi yang hebat. Tetapi kau sengaja memberi musibah kepada agama ini kerana kau sendiri sebenarnya tidak menjadikan tarbiyyah ini sebagai jalan kehidupan.

Wahai para dua’t, apakah kau ingin menjadi golongan manusia yang baik tetapi dibinasakan ?
Atau kau ingin menjadi golongan ahli ibadah tetapi bermain-main ?

Sungguh, dakwah tidak memerlukan daie yang tergolong dalam golongan ini.
Dakwah tidak berkehendakkan golongan manusia yang beruzlah dan berseronok dalam ibadah sendiri tanpa mengambil peduli keadaan ummah yang sebenarnya kian tenat.

Dakwah tidak berkehendakkan golongan manusia yang soleh namun tidak cuba untuk memperbetulkan keadaan sekeliling. Ketahuilah, orang-orang yang membiarkan sesuatu kerosakan itu berlaku, maka dialah orang yang bakal dibinasakan terlebih dahulu.

Maka, apakah kau masih memilih untuk memberi musibah kepada agama ini ?

Mintalah perlindungan daripadanya supaya kau tidak tergolong dalam golongan memberi musibah kepada agama ini. Dan mintalah kepada-Nya agar terhindar daripada musibah terhadap agama-Nya.

SERIUS MENGHADAPI MUSIBAH
Wahai dua’t, kau sepatutnya serius dalam menghadapi musibah.
Yusuf berkata, “ Wahai Tuhanku ! Penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka. Jika aku tidak Engkau hindarkan dari tipa daya mereka, nescaya aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentu aku termasuk orang yang bodoh.” (12 : 33)

Allah mengukuhkan keadaan Nabi Yusuf A.S kerana beliau serius dalam ketaatannya kepada Allah. Inilah martabat tertinggi bagi seorang hamba. Beliau lebih memilih penjara berbanding ajakan-ajakan wanita yang menggodanya kerana godaan wanita-wanita tersebut adalah musibah yang lebih besar terhadap imannya !

Hanya dengan iman kau mampu untuk mengenal pasti segala jenis musibah yang sedang menimpa agama ini. Hanya dengan iman kau boleh mengumpul kekuatan !

Tanpa iman, kita akan merasakan kita berada dalam keadaan yang amat selesa. Dan keadaan yang terlampau selesa itu semakin melekakan kita.

Wahai dua’t, seriuslah !
Lihatlah di sekeliling yang penuh dengan musibah itu.
Masihkah kita mahu berdiam diri ?

Jadikanlah segala musibah yang menimpa agama ini sebagai titik tolak untuk kita lebih bersungguh-sungguh  beramal dalam jalan dakwah ini, inshaAllah !

sekian,
mylittlepencil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s