jalan kesyukuran

” Kerana itu bertaqwalah kepada Allah, agar kamu mensyukuri-Nya.” ( 3 : 123)

Menjadi hamba Allah yang bersyukur setiap masa tidak mudah kerana fitrah manusia itu mudah lupa.
Mudah lupa bahawa betapa susahnya untuk mendapatkan sesuatu.
Dan mudah lupa betapa apa yang ada di sekeliling kita bersifat sementara.

Hakikatnya, kesyukuran itu melambangkan darjat kita sebagai seorang hamba.
Hamba yang tidak punya apa-apa daripada mula tercipta.
Namun, berkat rahmat Allah kita peroleh segala-galanya !

Alangkah hinanya manusia apabila dia merasa segalanya adalah miliknya sedangkan badan dirinya sendiri juga adalah pinjaman semata dari Allah S.W.T.

Untuk diri saya sendiri, dahulu terlalu susah untuk bersyukur.
Hidup dirasakan terlalu selesa dan senang.
Pernah satu masa diri ini memberontak apabila mendapat nasihat supaya menjadi hamba yang lebih bersyukur !

***

JALAN DAKWAH : JALAN KESYUKURAN 

Ketahuilah para dua’t, jalan dakwah ini adalah jalan terbaik untuk kamu menghadiahkan sebanyak-banyak kesyukuran kamu kepada-Nya !

Lambangkan kesyukuran kamu itu pada amal kamu yang bersungguh-sungguh.
Lambangkan kesyukuran kamu itu dengan hammasah yang tinggi.
Lambangkan kesyukuran kamu itu dengan kefahaman kamu yang jelas.

Lambangkan kesyukuran kamu itu dengan tanggungjawab kamu sebagai seorang daie.
Sungguh, tiada jalan lain yang terbaik melainkan jalan yang diredhai-Nya.

Bersyukurlah kepada-Nya kerana kamu telah dilemparkan ke dalam jalan yang lurus ini.

” (Iblis) menjawab, ” Kerana Engkau telah menyesatkan aku, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalan-Mu yang lurus, kemudian pasti aku akan datang dari depan, dari belakang, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur.” ( 7 : 16-17)

Jalan yang lurus ini adalah jalan kesyukuran.
Barangsiapa yang terhindar daripadanya bukanlah dalam kalangan mereka yang bersyukur.

Tetapi, betapa sedikit hamba yang bersyukur.
” Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur.” ( 34  : 13 )

Maka, kau mintalah kepada-Nya agar digolongkan dalam golongan yang sedikit itu.
Mintalah agar kau diberi hati yang sentiasa istiqamah dalam jalan dakwah ini.

Jangan sampai kau dikeluarkan dari jalan kesyukuran ini.

DEFINISI KESYUKURAN YANG SEBENAR

Mulakan definisi kesyukuranmu sebagai seorang hamba.
Hamba yang punya Tuhan Maha Segala-galanya.

Inilah definisi kesyukuran yang paling tepat dan dalam maknanya.
Kesyukuran tidak mungkin akan datang tanpa iman dan taqwa, dan tanpa kau mengenal Dia terlebih dahulu.

Ilmu juga antara elemen terpenting untuk kau menjadi hamba yang lebih bersyukur.
Ia terdiri daripada :

Mengetahui jenis bantuan yang diterima.
Mengetahui bahawa bantuan itu datang kepada penerima yang tepat dan berhak.
Dan mengetahui identiti Si Pemberi bantuan.

There must be a blessing, a giver of that blessing, and a recipient of it who receives it from the giver according to the giver’s will and intention.

TUGAS HAMBA YANG BERSYUKUR

Tugas seorang hamba yang bersyukur adalah bertindak mengikut kehendak-Nya berdasarkan jenis bantuan yang telah diberi oleh-Nya.
Bersyukur adalah tanda kepatuhan dan ketaatan kita dan begitulah sebaliknya.

Bersyukur dan taat itu adalah satu pusingan roda yang lengkap dan saling bergantung antara satu sama lain.
Jika hilang salah satunya, maka akan rosaklah kitaran hidup kita sebagai seorang hamba.

Seorang hamba yang bersyukur itu juga tidak patut menyoal :

1. Mengapa aku hanya dapat sebanyak ini ?
2. Mengapa dia mendapat lebih banyak daripada aku ?
3. Mengapa aku tidak mendapat seperti yang telah diminta ?
4. Mengapa aku tidak dapat sedangkan pada waktu itu aku amat memerlukannya ?

Soalan-soalan ini adalah tanda betapa seorang itu tidak patuh dan tidak bersyukur kepada Tuhannya.
Atau sebenarnya, dia tidak lagi mengenal betapa Allah itu As-Syakur (yang Maha Mensyukuri).

Seorang hamba yang baik itu sewajarnya menumpukan perhatiannya terhadap apa yang telah dia miliki dan belajar untuk mensyukurinya dengan baik. Bukanlah menumpukan perhatian kepada hal-hal atau benda-benda yang tidak mencukupi.

Sungguh, menumpukan perhatian kepada perkara yang tidak mencukupi hanya menjadikan kita seorang hamba yang tidak pernah akan puas dengan apa yang dimiliki.
Malah, semakin menjauhkannya daripada menjadi seorang hamba yang bersyukur.

Andai kau terlalu payah untuk bersyukur, atau mungkin terlalu sibuk dengan urusan-urusan dunia,
maka berhentilah sejenak.
Berehat dan bersyukur.

Bersyukur adalah ubat kepada hati-hati manusia yang mempunyai penyakit.
Rasa syukur mampu membuatkan kita untuk merasa lega dari dugaan-dugaan dunia.

Rasa syukur yang sebenar-benarnya adalah rasa syukur yang mampu menjadikan kita seorang hamba yang lebih merendah diri.

If you want to turn your life around, try thankfulness.  It will change your life mightily.  ~Gerald Good

Percayalah, tidak rugi andai kau menjadi seorang hamba yang bersyukur kerana ia adalah salah satu pintu untuk kau mendapatkan rahmat dan kasih sayang dari-Nya.

Dan yakinlah, dengan mendidik diri untuk menjadi seorang hamba yang bersyukur akan menambahkan rasa cinta kau kepada-Nya.
Dengan rasa cinta yang semakin bertambah, lebih mudah untuk kau mendapat petunjuk daripada-Nya.

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, ” Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.” ( 14 : 7 )

ALLAH AS-SYAKUR

” Dan barangsiapa mengerjakan kebaikan akan Kami tambahkan kebaikan baginya. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Mensyukuri.” ( 42 : 23 )

Betapa malu.
Allah yang Maha Pemilik segala-galanya tetap menghargai segala usaha kebaikan yang ditujukan kepada-Nya.
Sungguh, jika seorang hamba itu benar-benar beriman kepada-Nya akan terdorong untuk melakukan apa jua jenis kebaikan meskipun nilainya kecil.

Maka belajarlah untuk mengucapkan terima kasih kepada-Nya setiap hari.
Cuba untuk tidak pernah melupakan betapa kau yakin setiap hari dalam hidup yang sedang kau jalani adalah kehidupan yang terbaik.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, nescaya diberi petunjuk oleh Tuhan kerana keimannya. Mereka di dalam syurga yang penuh kenikmatan, mengalir di bawahnya sungai-sungai. Doa mereka di dalamnya ialah Subhanakallumma (Maha Suci Engkau, ya Tuhan kami), dan dalam penghormatan mereka ialah Salam (salam sejahtera). Dan penutup doa mereka ialah, ” Alhamdulillahi rabbil ‘alamin.” (segala puji bagi Allah Tuhan seluruh alam) ( 10 : 9-10 )

Mari, mulakan jurnal kesyukuran seorang hamba bersama saya….

sekian,
mylittlepencil

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s