adab kita (1)

“ Buku buku saya yang saya letak dekat almari tu semuanya lesap kak. Siapa akhawat yang pinjam pun saya tak tahu. ”
“ Kak cadang kita buat polisi pinjaman buku. Kita jadikan polisi ni hitam putih supaya semua akhawat atau sesiapa pun yang nak meminjam buku jelas dan tahu cara yang betul. Barulah kita pun tak rasa ralat buku kita hilang entah ke mana. ”  kata saya untuk menyelesaikan masalah.

“ Tapi kak, dah cakap pun kadang kadang akhawat tak  faham jugak.”
It’s attitude.”

Saya mengakhiri perbualan.
Benar. Puncanya masalah atitud. Bukan tidak faham.

Atitud. Etika. Adab.
Ketiga tiga perkara ini menjadi masalah sesama kita.

Benarlah, perkara perkara kecil yang kita terlepas pandang membuat kita sebenarnya hilang sensitiviti.
Atitud kita.
Etika kita.
Adab kita.

Jika dikupas dari aspek dakwah dan tarbiyyah,
mungkin masalah yang sebenarnya kita tidak terlalu jelas.

Namun, jika dikupas dari aspek kehidupan biasa.
Terkadang, orang orang yang ikut usrah (dakwah dan tarbiyyah) inilah terkadang punya etika dan adab yang paling teruk.

“ Harap  je join usrah. Tapi kalau ambik syampu orang tak bagitahu nombor satu. Pakai ambek je bila nak guna. Huh. Sampai habis pulak tu.”

Hakikatnya manusia adalah  makhluk Allah yang seringkali terlupa.
Maka, perlu untuk diiingatkan selalu.

ADAB : SALING MENGHORMATI
Adab saling menghormati punyai skop yang teramat luas untuk dibincangkan.
Memberi dan menjawab salam juga penghormatan.

Melayan tetamu juga penghormatan.
Gaya bahasa yang telus juga penghormatan.

Islam mengajar kita untuk saling menghormati antara satu sama lain.
Malah, penghormatan dalam Islam itu diangkat lebih tinggi.

Maruah dan nyawa adalah penghormatan yang tertinggi.
Haram hukumnya andai maruah seseorang itu kita calarkan atau nyawa seseorang itu kita rampas tanpa sebab.

Malangnya, apa yang saya lihat yang paling kurang dihormati adalah hak sensitiviti dan privasi seseorang.
Dahulu, saya pernah membincangkan tentang isu privasi dengan seorang akhawat.

Katanya, dengan akhawat tidak perlulah privasi sangat.
Duduk dalam RI (rumah Islam) pun, masih mahukan bilik asing asing.

“ Kalau macam tu baik tak payah duduk RI.”

Saya diam sejenak sambil berfikir.
Memang benar terjadi.

Malah, saya sendiri pun teramat pantang orang menceroboh hak hak privasi saya.
Rasa marah yang ditahan dicampur pula dengan rasa terkilan.
Oh, beginikah akhawat ?

Kesimpulan saya mudah.
Privasi setiap manusia lain lain.
Dan tugas kita adalah untuk mengetahui batasan itu dan tidak melangkauinya.

Ada orang, laptopnya privasi. (macam saya)
Ada orang, buku usrahnya privasi.
Ada orang, telefon bimbitnya privasi.
Ada orang, waktu belajarnya privasi.
Malah ada orang, seluruh kehidupannya adalah privasi dirinya.

Dek kerana ukhuwwah, hak privasi ini kita bongkar sesuka hati kita.
Saat seorang akhawat itu membuka kata kunci (unlock password) di telefon bimbitnya, saat itulah mata kita melihat sambil menghafalnya supaya kita sendiri boleh membukanya ketika pemiliknya tiada.

Saat seorang akhawat itu sedang bermesej mesej dengan ukhtinya yang lain, saat itulah mata anda juga meneliti sambil membaca supaya anda juga tahu tentang apa yang mereka bincangkan.

“ Eh, kenapa kau ni ? ”

Hakikatnya, inilah yang biasa terjadi.
Pada amatan saya, sesetengah manusia memang suka.

Silakan. Awak boleh tengok puas puas.

Tetapi, memang ada manusia yang tidak selesa mereka diperlakukan begini.
Sungguh, memang fitrah manusia dia akan menjaga apa yang menjadi hak miliknya.
Dan dia akan melindunginya.
Apatah lagi jika hal berkenaan adalah privasi,  rahsia dan hak dirinya.

Analoginya mudah.
Privasi  ini sama halnya seperti aurat.
(cuma bezanya syariat aurat telah ditetapkan oleh Allah)

Aurat  itu kita tutup dengan pakaian yang sopan agar manusia lain  tidak galak melihatnya.
Bayangkan andai anda sedang berjalan di tepi pantai di petang yang begitu hening sambil dipukul angin yang sepoi sepoi bahasa, datanglah seorang manusia lalu menarik tudung anda.

Nah, apakah perasaan anda ketika itu ?
Adakah anda akan tersenyum gembira atau memarahinya ?

Mungkin anda akan tersenyum gembira jika anda tidak heran aurat anda terbuka begitu sahaja.
Bermakna, aurat bukanlah privasi anda.

Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya)… ( 24 : 31)

Indahnya Islam, batasan bukanlah sengaja diletakkan.
Batasan dalam Islam didasari iman.

Faith builds boundaries.
Faith builds alertness.
Faith builds sensitivity.
Together them all, we call it RESPECT.
Yet, respect is one of the best attitude.

Ukhuwwah bukanlah bererti anda boleh memperlakukan ukhti anda sesuka hati sampai hati ukhti tersebut luka sampai begitu parah sekali.

Ukhuwwah jika tiada hati yang bersih memang terlampau susah sekali untuk membinanya.
Ukhuwwah jika tiada iman yang benar benar kuat terlampau susah sekali untuk mempertahankannya.
Dan ukhuwwah tanpa saling menghormati adalah ukhuwwah yang buruk sekali.

Manusia yang hidup tanpa saling menghormati hanya hidup dengan dirinya sendiri, dia tidak punya orang lain dalam kehidupannya.

I’m not concerned with your liking or disliking me…All I ask is that you respect me as human being.
(Jackie Robinson)

Respect is a two-way street, if you want to get it, you’ve got to give it.
Kerana itu menghormati adalah saling, bukan seorang diri.

“ Alah akhawat ni, benda simple simple macam ni pun nak privasi.”
Hendak  buat macam mana, itu memang dirinya.
Untuk anda, berlapang dadalah.
Dan sedaya upayalah menghormati hak haknya.

PRIVASI SEORANG HAMBA
Dan sungguh, Kami yang telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya. ( 50 : 16 )

Sayangnya, sebagai seorang hamba kepada Allah kita tidak punya privasi.
Kita tidak mampu untuk menyembunyikan segalanya daripada Dia yang Maha mengetahui.
Kita tidak mampu menyorok daripadanya !

Tidak akan berjumpa kita akan tempat, waktu dan keadaan untuk kita bermaksiat tanpa pengetahuan-Nya, walaupun kita sekadar berniat !

Allahu Allah.
Betapa Engkau Tuhan yang Maha Mengetahui.

Mengapa kita sebagai hamba tidak punya privasi ?
Kerana Allah ingin melihat sejauh mana kita menjadi hambanya yang benar benar siddiq.
Jika kita punya privasi, nescaya hidup kita dijalani penuh dengan penipuan terhadap-Nya.

Sebagaimana dalam firman-Nya :
agar  Allah memberikan balasan kepada orang orang yang benar itu kerana kebenarannya, dan mengazab orang munafiq jika Dia kehendaki, atau menerima taubat mereka. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. ( 33 : 24 )

Muhammad Ibn Ali Al-Kinani said, “ We found that the religion of Allah is based on three pillars : right, truthfulness, and justice. Right is the duty of the limbs and the organs, truthfulness is the duty of hearts, and justice is the duty of the intellect.”

Jika kita tidak menjadi hamba-Nya dengan sebenar benar kehambaan, maka ketahuilah sebenarnya rasa kehambaan itu sebenarnya semakin menghilang dari diri anda.

Sesungguhnya orang orang yang bertaqwa berada di dalam taman taman (syurga) dan mata air, mereka mengambil apa yang diberikan Tuhan kepada mereka. Sesungguhnya mereka sebelum itu ( di dunia) adalah orang yang berbuat baik, mereka sedikit sekali tidur pada waktu malam, dan pada akhir malam mereka memohon ampunan ampunan (kepada Allah). Dan pada harta benda mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta, dan orang miskin yang tidak meminta. ( 51 : 15-19 )

Dalam ayat di atas, Allah memberi kita nilai privasi yang teramat berharga buat seorang hamba.
Betapa untungnya seorang mukmin itu, dia punya waktu untuk bersama Tuhannya.

Betapa untungnya seorang mukmin itu, mereka diajar untuk tidak terlalu mem’privasi’kan harta mereka.
Harta mereka, bukanlah sekadar kegunaan diri mereka sampai menjadikan mereka seorang hamba yang bakhil.

Sesungguhnya orang orang mukmin yang sebenarnya adalah mereka yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu ragu, dan mereka berjihad dengan harta dan jiwanya di jalan Allah. Mereka itulah orang orang yang benar. ( 49 : 15 )

DAIE  & PRIVASI

Sesungguhnya Allah membeli dari orang orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah, sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah ? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.
( 9 : 111 )

Jujurnya, dakwah banyak mengajar saya tentang  nilai privasi yang sebenar.
Kesimpulan awal yang saya dapat, mereka yang terlalu banyak privasi adalah mereka yang terlalu selesa.

Dan apabila mereka terlalu selesa mereka tidak dapat menghayati nilai privasi yang sebenar.

Lalu, apakah nilai privasi seorang mukmin itu yang sebenar ?
Nilai privasinya adalah apabila dia berjaya memberi apa jua sepenuh hatinya dengan seikhlasnya untuk Allah.

Kalau dahulu, waktu rehat saya adalah privasi saya.
Tetapi kini, waktu waktu itu saya sedeqahkan untuk berjumpa dengan akhawat.

Kalau dahulu, saya tidak berapa pandai menghormati privasi orang lain.
Tetapi kini, saya semakin mengenal dan menghormati diri mereka.
Apa yang boleh, apa yang tidak boleh.
Apa yang mereka suka, apa yang mereka tidak suka.

Ingatlah wahai dua’t,
waktu yang ada cumalah pinjaman daripada Allah.
Malah, tubuh badanmu juga adalah belas ihsan dari-Nya.

Maka, apakah kamu masih lagi mencari keselesaan diri sendiri dengan terlalu mem’privasi’kan diri daripada jalan dakwah ini ?

Jauh sekali dakwah ini adalah privasi.
Jalan ini perlu disuarakan di mana mana sahaja selagi kamu mampu.

Jangan menjadi seorang daie yang tercela.
Berada di tengah tengah orang ramai tetapi tidak mampu untuk menyampaikan dakwah ini.
(daie tiada istilah baik baik sendiri)

HAYATI  SEMULA POLISI PRIVASI ANDA.

 

Sekian,
mylittlepencil

p/s : maka, bolehkah kita selepas ini berusaha memperbaiki atitud kita bersama sama ?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s