komunikasi para dua’t

Bismillah.

Luahan hati.
Sejak aku mengenali jalan dakwah dan tarbiyyah ini, aku mampu untuk memperbaiki komunikasi dengan manusia.

apakah komunikasi anda sebagai seorang daie efektif ?

Jika sebelum ini, intipati kata-kata memang sia sia.
Perkara yang dibualkan hanyalah berkisarkan kisah kebahagiaan hidup di dunia.
Meskipun, sebenarnya masalah dalam kehidupan kian bertambah.

Sungguh, dalam mengajak orang lain kepada Islam yang sebenarnya, menjadikan kita untuk berbahasa sehikmah mungkin.
Mana mungkin kebenaran disampaikan dalam keadaan yang tidak bersungguh, apatah lagi memaksa orang lain untuk menerimanya.
Apatah lagi menyampaikan dakwah dalam keadaan akhlak yang buruk !

Untuk menyampaikan kebenaran itu memang pahit.
Dan gaya komunikasi kita harus betul untuk menyampaikan apa yang sememangnya susah untuk diterima ummah buat masa ini.

Ada yang kata kita kolot, hanya bicara tentang agama.
Ada yang kata kita geng ustaz ustazah, hanya bicara tentang dakwah.

Ajakan kepada Islam adalah  pujukan bersungguh sungguh yang penuh dengan kasih sayang.
Bukan paksaan yang hanya akan menjauhkan orang daripada agama ini sendiri !

Percayalah, konsekuensi dari komunikasi yang salah hanyalah memberi padah kepada perkembangan dakwah itu sendiri.

“Dan berkat rahmat Allah engkau (Muhammad) berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya engkau bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekitarmu,…” (Ali Imran : 159)

 

Bicara yang penuh ketenangan itulah gaya bicara seorang daie.
Dia punya ketenangan luar dan dalam.

Dia punya keyakinan dan kebebasan untuk melontar kata.
Terletak pada bakatnya untuk mencorakkan kata kata agar manusia tertarik kepada dakwah ini.

Sungguh, komunikasi bukanlah pada sekadar lisan.
Komunikasi melibatkan seluruh pergerakan.

Bagaimana cara anak mata anda memandang murabbi atau mutarabbi di dalam usrah ?
Bagaimana cara anda menadah telinga, khusyuk mendengar masalah yang diluahkan oleh akhawat tersayang ?
Bagaimana cara anda membelai tangan ukhti tersebut di saat dia sangat memerlukan anda ?
Bagaimana ketrampilan diri anda ketika bertemu mad’u mad’u di luar ?

Satu kaedah dakwah yang amat masyhur :

لسان الحال أفصح من لسان المقال

 bahasa badan [tindakan] terlebih fasih berbanding bahasa lidah [ucapan]

Ini semua jenis komunikasi yang teramat penting untuk kita dalami agar manusia selesa apabila berada bersama kita.

‘IBADURRAHMAN

” Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu adalah orang-orang yang berjalan diatas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata yang baik.” (Al Furqon: 63)

Menjelang bacaan surah Al-Furqan ini, mata kita pasti tertancap pada peribadi peribadi cemerlang seorang hamba yang pengasih kepada yang Maha Penyayang ini.

Kita mula mentadabbur dalam.
Sungguh, kesemua peribadi harus dikejar dengan usaha yang bersungguh dan memerlukan latihan yang berterusan.

Sudah Allah jelaskan memang seorang  ‘ibadurrahman itu harus punyai komunikasi yang hebat.
Daripada gaya berjalan (bahasa badan) di atas muka bumi dan lisannya sewaktu berhadapan dengan orang orang jahil.

Dan anda tahukah betapa susah untuk berbuat sedemikian ?

Betapa susah untuk mengatur bahasa badan yang menunjukkan qudwah hasanah kepada mereka di luar sana.

Bahkan teramat susah untuk melantunkan kata kata yang baik apabila kita berhadapan dengan musuh.
Kita cenderung untuk memburuk burukkan mereka.
Kita cenderung untuk berdebat dengan mereka sampai kita menang.
Kita cenderung untuk mencaci mereka.

Ah, mereka tak habis habis dengan isu yang sama. ”
Bosan dah lah ana dengan gaya mereka. Dalam kelas punyalah baik, tetapi kalau dalam FB boleh tahan perli perli ni. Buat macam tu macamlah  Allah tak nampak apa yang mereka buat.

Inilah keluhan yang saya sendiri selalu dengar.
Dan respon saya, bersabarlah dan tenang sahaja.

Biarlah kepenatan kita di dunia ini kepenatan dalam dakwah, penat yang tidak sia sia. Jangan kita memenatkan diri dengan mereka yang hanya akan membazir masa kita. Dakwah lagi berhak ke atas hidup kita.”

Apatah lagi jika musuh itu sifatnya memang suka memaki hamun dan memanjang manjangkan bicara mereka !

”Maka katakanlah olehmu berdua (Musa dan Harun) perkataan yang lemah-lembut, mudah-mudahan ia (Firaun) menjadi ingat atau takut (kepada Allah)” (Surah Taha : 44)

Anda ingatkah bagaimana Rasulullah S.A.W memberi respon kepada Abu Jahal yang tidak berhenti mengekorinya tatkala dakwah di Mekah satu ketika dahulu ?

Betapa Baginda sangat tenang dan tidak putus semangat untuk menyampaikan dakwah.
Betapa Baginda tersenyum sahaja melihat gelagat Abu Jahal.

Betapa Baginda sebenarnya sedang menunjukkan bagaimana gaya komunikasi seorang daie apabila berhadapan dengan musuh musuh dakwah.

Dan kisah kedua yang cukup popular, di mana Rasulullah S.A.W berdakwah di Taif.
Selama 10 hari Baginda berdakwah di sana, tiada seorang pun yang menerima.
Malah, Baginda lagi dihina dan dilempar batu serta najis.

Sampai sahaja Baginda di sebuah pohon anggur, Baginda bersandar dan lalu berdoa.
Satu doa yang cukup melambangkan betapa sedihnya Baginda ketika itu.

Namun, Baginda tidak pernah menyalahkan musuh musuhnya.
Sebaliknya apa yang berlaku dijadikan muhasabah diri.

Hakikatnya, memang itulah gelagat musuh bukan.
Untuk mengharapkan mereka mengalah dengan kita, sama sekali tidak !
Maka, untuk menang dengan mereka kita harus bersikap tenang dan terus tsabat dalam kerja dakwah ini.

Balasan untuk mereka bukan datang dari kita,
balasan untuk mereka hanya berhak dari Allah yang Maha Adil sahaja.

 

IBADURRAHMAN ini dinisbahkan kepada Dzat Allah yang suci (Ar-Rahman), yang mengandungi pengertian, bahawa mereka adalah hamba-hamba yang layak mendapatkan rahmat Allah dan mereka selalu berada dalam naungan rahmat ini. Rahmat memagari mereka dari arah kanan, kiri, atas dan bawah.

Adakah kamu semua ingin termasuk golongan Ibadurrahman? Apakah kamu ingin menisbahkan diri kepada Allah? Apakah kamu ingin menjadi anggota bagi jemaah ini? Jika kamu menginginkan, maka ketahuilah sifat dan ciri-ciri mereka. Kenalilah siapaIbadurrahman itu, dengan itu kamu terdorong untuk menjadi anggota mereka. Berapa ramai yang mengaku, “Aku termasuk Ibadurrahman“, tetapi perilakunya menunjukkan, “Engkau adalah Ibadussyaitan dan bukan Ibadurrahman.”

Ibadurrahman mempunyai sifat dan tanda-tanda sebagaimana yang disebutkan Allah dalam surah al-Furqaan. Maka alangkah baiknya jika kita hidup dalam rengkuhan ayat-ayat ini.

(daripada buku 12 Peribadi Cemerlang Ibadurrahman karangan Dr Yusuf Al-Qardhawi)

 

KOMUNIKASI YANG SIHAT DATANG DARI HATI YANG SIHAT

1. Qaulan Saliman (kata kata yang mulia)

Ketahuilah, bisa lidah itu lebih tajam dari sembilu. Ramai orang bisa sembuh daripada luka yang parah, namun susah sekali untuk manusia itu sembuh dek kerana tajamnya kata kata. Boleh jadi, sakitnya akan terbawa sampai ke kubur !

2. Qaulan Ma’rufan (kata kata yang baik)

     Jika tidak mampu untuk menyampaikan kata kata yang baik, adalah lebih baik untuk kita berdiam diri sahaja. Jadikanlah lisan anda    lisan yang melembutkan hati manusia, lisan yang penuh gaya bahasa yang indah, lisan yang penuh dengan kata kata nasihat. Bukan dengan lisan, kita menjadi lebih hina dan suka memberi penghinaan !

3. Qaulan Syadidan (kata kata yang lurus dan benar)

Percayalah, tiada siapa yang akan mempercayai anda walaupun anda baru sekali berbohong !
Seorang isteri sakit hati apabila suaminya berbohong.
Rakyat juga sakit hati apabila pemimpinnya berbohong.

Apatah lagi dalam jalan dakwah ini, layakkah kita untuk mencela kebenaran ini dengan penipuan ??
Layakkah kita mencela cahaya ini dengan kegelapan ?

“Binasalah orang-orang yang sentiasa mengeluarkan pendapat dengan cara agak-agak sahaja”
(Surah adz-Dzaariyaat, : 10)

4. Qaulan Balighan (kata kata yang sesuai dan tepat)

Dalam menyampaikan sesuatu, harus kita tahu bagaimana keadaan seseorang.  Barulah kata kata tadi akan menepati sasaran.
Jika kita tidak menyampaikan kata kata yang sesuai dengan keadaan mereka, mereka hanya akan bertambah bingung !

Persis berbicara tentang teknologi nuklear dengan seorang nenek tua di hujung kampung !

Bergantung kepada setiap orang bagaimana caranya untuk menyampaikan dakwah, asalkan matlamat asal tidak lari.
‘Selection’ anda harus betul, harus mengikut kemampuan mad’u ketika itu.
‘Selection’ anda juga harus menghormati sensitiviti seseorang itu.

” Aku diperintahkan untuk berbicara dengan manusia menurut kadar kemampuan mereka ” 

( Hadith Sahih riwayat Bukhari no.124)

 

5. Qaulan Layyinan (kata kata yang lemah lembut)

Sungguh, kata kata yang lembut dapat menyentuh hati sesiapa sahaja yang mendengarnya.
Sudah saya katakan tadi, kekerasan hanya akan menyebabkan manusia akan makin menjauh.

 

Pastinya, komunikasi yang baik datang dari hati yang baik.
Maka, perbaikilah hati kamu sebelum berkomunikasi.

Tunjukkan kebaikan dalam apa jua cara selagi mana kamu mampu !

“Kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkal (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Ia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya.”
(Surah Ibrahim, ayat 24-25). 

 

sekian,
mylittlepencil
~yang sentiasa cuba untuk perbaiki gaya komunikasinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s