tinggal aku bersendiri

Bismillah.

Salam Jumaat Mubarakah semua.
Salam dakwah.

Selamanya hidup ini berlandaskan apa yang kita pilih.
Bukan atas pemilihan orang lain,
tapi diri sendiri.

Kerana haluan hidup anda adalah milik anda sendiri.
Kita tidak akan diadili atas dasar pemilihan orang lain.
Tetapi kita akan dihisab atas apa yang kita pilih.

Tinggal kita di mana-mana dalam persimpangan hidup ini bersendiri.
Tidak selalu, bukan dalam semua keadaan,
mampu untuk kita mengheret orang lain sama berhadapan situasi yang kita hadapi.

Dan ketika ini,
Seolah sedang menggeggam bara yang tidak menyala,
memeluk duka sendiri.

Aku sendiri yang merasa.
Aku yang patut bertindak.
Pilih.

Pilih untuk kebaikan.
Mana ada manusia mahukan keburukan dalam hidupnya.
Melainkan, ketika saat hatinya tidak mampu lagi mengawal perasaan.
Terlalu kecewa pada dunia dan kehidupan.

Di ketika ini,
kau akan melakukan pemilihan yang bukan lagi berdasarkan akal pemikiran yang waras.
Semuanya kerana emosi.

Untungnya manusia ini punya perasaan bukan ?
Jika tidak, tidak akan ada senyuman,
tidak akan ada tangisan.

Manusia tanpa perasaan ibarat ruh tanpa jasad.
Jasad  yang berhari-hari berjalan atas muka bumi.
Melihat apa jua, tiada rasa.

Bukankah rugi sebegitu ?
Untungnya manusia lagi,
kita punya akal peneman perasaan.
Akal bertindak membantu hati.
Di kala hati terlalu dimonopoli emosi, akal seharusnya memberikan bantuan.
Bantuan untuk menstabilkan kembali segala jenis emosi yang bermukim dalam hati.

Dalam kehidupan ini,
kita harus  memilih menggunakan keduanya.

Terlalu susah.
Kerana, pada akal kita selalunya menggunakan logik.
Himpunan segala teori yang ada.

Pada ketika mana gunanya hati ?
Hati yang merasai kehidupan.
Hati yang menyimpan pengalaman.

Kerana itu, dalam apa jua yang kita pilih.
Harus bergerak seiring.
Hati dan akal.

Akal memilih berdasarkan rasa hati.
Dan hati juga memilih berdasarkan akal fikiran.

Gabungkan.
Beri peluang mereka untuk bekerjasama.
Agar kau menjadi bijaksana dalam memilih.

Pernah lihat manusia yang bertindak tanpa perasaan ?
Teruk bukan ?

Pernah lihat manusia yang bertindak tanpa akal fikiran ?
Tampak bodoh sekali.

Bila akal melebihi perasaan, kejam.
Bila perasaan  melebihi akal, rugi.

Kemahiran untuk menyeimbangkan harus kita latih.
Bagaimana ?

Keadaan dan masa yang akan melatih diri kau sendiri.
Persimpangan hidup adalah waktu yang paling sesuai.

Ya, di ketika kau perlu membuat pilihan untuk diri.
Pilihan yang bakal mempengaruhi seluruh kehidupan.

Once you have taken the step, it’s your own business.

Orang lain hanya mampu menasihati dan memberi pandangan.
Tetapi yang menggerakkannya, adalah diri kau sendiri.

Lihat sahaja dunia.
Ramai yang memilih untuk bahagia di dunia lebih daripada bahagia di akhirat sana.

Ramai yang memilih untuk merasai penderitaan daripada menyelesaikan masalah.
Ramai yang memilih untuk sedih berbanding memilih untuk bangkit semula.

Masalah yang paling besar, ramai yang memilih untuk lari dari masalah berbanding menyelesaikan masalah.

Bukankah ini hasil ketidakseimbangan antara hati dan akal ?
Bukankah ini hasil tiada gabungan antara perasaan dan fikiran ?

Dan inilah perjuangan untuk kita.
Pastinya, akal punya batasan,
dan hati juga punya batasan.

Perjuangan untuk mendapatkan qalbun yang salim.
Suci dan jernih.

Perjuangan untuk mendapatkan akal-akal yang memang berfikir.
Bukannya sekadar melihat persis orang tidak punya akal.

Lihatlah firman-firman Allah di dalam kalam-kalam suci-Nya.
Kesemua seruan untuk membentuk hati yang bersih.
Mengubati penyakit-penyakit hati.

Malah, seruannya tidak henti untuk ahli-ahli fikir.
Yang memerhati dengan mata hati.
Kerana mata hati akan nampak bahagian yang terhijab dek pandangan zahir.

Kerana apa ?
Kerana Allah menyeru manusia untuk membentuk keduanya dengan baik.
Hati dan akal.

Sempatkanlah dalam muhasabah kamu semua,
untuk menilai sendiri pemilihan yang telah dibuat.

Ambil masa untuk bersendiri.
Tinggalkan diri dalam satu ketika di mana kau digenggam sepi.

Pahitnya biar kau sendiri yang rasa.
Gembiranya biar kau sendiri yang rasa.

Biar hati kau terlatih dengannya.
Dengan banyak latihan, kau akan menjadi kuat dengannya.

Jika terlalu membiasakan diri mendapatkan bantuan,
kau akan mudah melemah,
kau mudah resah.

Berdikari.
Berdiri atas kaki sendiri.

Berdiri dengan hati dan akal sendiri.
Kuat dengan perasaan dan fikiran sendiri.

Latihan bertarbiyyah yang Allah beri.
Kau jangan siakan.

Everything is specially tailored-made for you.
Then, the speciality is always yours.

Nikmatilah perjuangan hidup sendiri.
Yang tidak terlalu bergantung pada manusia.

Masing-masing punya latihan sendiri.
Dan masing-masing akan sibuk dengannya.

Manusia di tempat yang berbeza-beza,
di tingkatan yang berlainan,
pada keadaan yang tidak sama rasa dengan lainnya.

Maka, bila masa kau perlu menyamakan perasaan kau dengan perasaan orang lain ?
Bagi aku, tidak akan wujud masa itu.

Kerana hati milik setiap insan berbeza.
Ada manusia, hatinya terlalu ‘fragile’.
Ada manusia, hatinya cukup kuat.

Yang mampu kita lakukan, adalah tolong mereka dengan akal fikiran dan hati kita.
Bersama dengan dia semacam mana kita mahu dia bersama kita.
Nasihatinya dengan perlahan-lahan.

Untuk memilih, beri dia peluang untuk dia sendiri yang memilih.
Tidak perlu kau yang menghalakan hala tuju hidupnya.
Cukup sekadar bantuan, bukan desakan dan paksaan.

“ Kau harus bertindak begini.”

Lafazkan kata yang sepatutnya,
“ Cukup batasanku sampai sini sahaja. Selebihnya adalah diri engkau.”

Pilih.
Terpilih.
Yang menjadi pilihan.

Yang terpilih yang dipilih-Nya akan memilih pilihan yang menjadi pilihannya.
Ya, ini diri kamu.

Apa yang akan berlaku seterusnya adalah berdasarkan pilihan yang dibuat.

Yang memilih engkau, tidak akan pernah tersilap.
Masa dan keadaannya sentiasa tepat.

Yang terpilih ini selalu melakukan kesilapan.
Kurang penelitian terhadap pilihan-pilihan yang ada lazimnya punca utama.

Pilihan-pilihan yang ada adalah jalan-jalan.
Jalan yang menjadi pembuka untuk jalan-jalan yang seterusnya.
Ada orang berhadapan dua pilihan.
Ada orang berhadapan sepuluh pilihan.

Jika kau pilih jalan A, maka haluan hidup kau akan berterusan dalam lorong A sampailah ketika pilihan yang kedua datang.

Jika kau pilih B kali ini, maka haluan hidup kau akan berterusan dalam lorong B sampailah ketika pilihan yang ketiga harus dibuat.

Dan begitulah seterusnya….

Sampai satu tahap kau tidak bisa lagi memilih.
Dan selesai satu pilihan yang telah kau buat, tidak boleh diundur kembali.

Di hujung nyawa, kau tidak lagi berupaya untuk memilih.
Hanya menanti masa untuk masuk ke alam yang lain.
Akan disoal siasat segalanya.

Tika itu, rugilah mereka yang memilih pilihan yang mengotorkan jiwa.
dan beruntung bagi mereka yang menyucikannya.

Penyesalan.
Menyesal yang tidak sudah kerana salahnya aku memilih ketika di dunia dahulu.

Menyesal kerana tidak memilih dengan hati dan fikiran yang Allah kurniakan.

Kau sudahpun menjadi yang terpilih.
Masakan tidak, kerana kau antara jutaan sperma yang terpilih untuk disenyawa.

Kau sudahpun diberi pilihan.
Jika tidak diberi pilihan, bagaimana kau mahu memilih ?

Kau sudahpun diberi akal dan hati.
Mengapa tidak kau gunakannya dalam pemilihan ?

Namun, adakah kau sedang benar-benar memilih ?
Dan mengambil tanggungjawab dalam pemilihan yang telah dibuat ?

Perkara yang tidak bisa kau pilih, biarkan.
Untuk perkara yang bisa dipilih, ambillah tindakan.

Tindakan untuk memajukan diri ke hadapan.

Bertuahnya seorang pemilih itu andai dia memilih dengan akal fikiran, hati dan perasaan.

How you choose to respond each moment to the movie of life determines how you see the next frame, and the next, and eventually how you feel when the movie ends-Doc Childre

Ingat, hidup ini bukan ujian untuk kita menghadapi takdir semata,
tetapi hidup ini adalah ujian dalam membuat pilihan.

“Maka engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang perubahan bagi Sunnatullah dan engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang penukaran bagi perjalanan Sunnatullah itu”
[Fathir 35:43]

 

Takdir tidak mampu diubah.
Maka, ubahlah pilihan selagi mampu.

sekian,
mylittlepencil
~yang telahpun memilih dakwah dan tarbiyyah sebagai haluan hidupnya.

Anda ?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s