daie berkepala dua

Bismillah.

Salam Ramadhan buat semua.
Moga-moga di bahagian pertengahan Ramadhan ini, ruh Ramadhan kamu semua semakin galak mencari keampunan-Nya dan belas kasihan-Nya.
Dan mari bersama-sama kita doakan ummah Islam serata dunia.

********

Melihatkan tajuknya, sudah terasa seram.
Apakah daie ini entiti yang berbeza daripada manusia-manusia yang biasa ?

Tidak.
Fizikalnya, kami sama juga seperti manusia-manusia biasa.
Dalamannya, kami luar biasa. (jika anda bukan begini, maka anda manusia biasa)

Kerana, daie itu ditarbiyyah imannya.
Iman itu memberi makan kepada ruhiyyah mereka untuk sentiasa bergerak.
Ruh yang bergerak dan melakukan perubahan, maka akan terlahirlah amalan yang yang luar biasa.
Sungguh, perubahan dalaman inilah kekuatan kami.

Kekuatan kami seolah datang menyergah sepanjang masa.
“ Wahai daie, teruslah bergerak.”
“ Wahai daie, istiqamahlah ! ”

Lalu, dari mana datangnya daie berkepala dua ini ?
Mereka inilah golongan yang punya dua hati dalam satu rongga.
Kerana itulah mereka berkepala dua !


“Allah tidak menjadikan bagi seseorang itu dua hati di dalam rongga dadanya…” [33:4]

 

Dalam hati mereka, Islam dan jahiliyyah berhimpun bersama.
Mereka ikhlas, dalam masa yang sama mereka mengharapkan balasan.
Mereka jujur, tetapi dalam masa yang sama mereka juga punya muslihat.

a state of dissociation in which the individual presents personas to others at different times as two different persons, each with a different name and different personality traits. The two personalities are generally independent, contrasting, and unaware of the existence of the other

Lalu, jadilah mereka daie yang berkepala dua.
Seolah manusia yang punya penyakit ‘double personality’.
Di hadapan rakan dua’t, mereka serlahkan keperibadian mereka yang mulia.
Di hadapan manusia lain, mereka serlahkan keperibadian mereka yang hina.

Berhadapan dengan manusia dengan dua kepala.
Pelik bukan ?

Daie yang disangka hebat rupanya bermuslihat besar di belakang.
Bukan setakat udang di sebalik batu, malah ada kapal besar terselindung di sebalik bukit.

Daie yang punya kata-kata yang cukup menyegarkan jiwa para dua’t tetapi dalam masa yang sama, dia juga punya kata-kata busuk dengan manusia lain.

Lakonan mereka akan berterusan.
Sehinggakan ada manusia yang tertipu dengan tindak-tanduk mereka.
Dan manusia lain terus bersangka mulia padanya……

Tanpa sedar, engkau tidak mengenali sebenar-benar diri mereka.

Aku tidak pasti.
Apakah mereka terpaksa berbuat demikian ?
atau sengaja berbuat demikian ?

Apakah mereka benar-benar selesa ?
Beridentiti sebegitu.

Mereka tidak punya tsiqah terhadap keperibadian tersendiri yang mereka miliki.
Jika engkau begitu, maka engkau  harus jadi begitu.
Tidak perlu menjadi orang lain.

Atau, tidak perlu berlakon untuk menjadi orang lain.

Sungguh, hidup dalam kepura-puraan begitu memang menyesakkan.

Pernah satu ketika, saya ditegur oleh seorang ukhti,
Enti ni ana tengok nakal sangat. Kita kan daie.”

Pada mulanya, aku terdiam.
Dan berasa agak terkilan dengan tegurannya.

Berat sekali untuk menerima.
Hakikatnya, ini memang personaliti diriku.

Gurau senda yang tidak habis.
Muhasabah.
Sungguh, air mata aku semakin berkurangan untuk dititiskan kerana terlalu banyak berjenaka dalam kehidupan.

Kini,

Telah aku katakan  sebelum ini, aku tidak banyak bercakap.
Banyak memerhati.

Maka, secara tidak langsung gurau senda pun berkurangan.
Kalau nakal sekali pun, dengan mereka yang benar-benar rapat dan mereka yang sekepala denganku.

Mungkin, satu ketika dahulu aku pernah menjadi daie berkepala dua.

Apatah lagi duduk dalam medan penulisan ini,
Menjadi mylittlepencil yang tidak diketahui siapakah dirinya yang sebenar.
Menjadi mylittlepencil yang hanya dikenali dengan hasil-hasil penulisan, bukan hasil-hasil amalannya.
(kalau orang tahu, aku teramat malu)

Mengapa aku memilih untuk merahsiakan diri yang sebenar ?
Kerana aku takut kamu akan kecewa melihat diri ini yang memang penuh hina.
Aku sendiri banyak bermuhasabah dengan hasil-hasil penulisan diri sendiri.

Sehingga pernah terdetik,
Aku tidak percaya ini hasil tulisanku.”

Memang pernah.
Orang tidak menyangka akulah penulisnya.
Dalam keadaan tersipu-sipu malu, aku sememangnya benar-benar malu !

Sehingga aku terkeliru dengan peribadi diri sendiri.
Yang mana satu diri aku,
mylittlepencil di alam maya atau di alam nyata ?

Aku buat keputusan untuk menjadi mylittlepencil di alam nyata.
Aku mahu menjadi sebenar-benar diriku.

Menulis dengan hati.
Menulis untuk berkongsi dan mengajak kamu semua.

Bukan menulis untuk bangga.
Bukan menulis untuk dikenali, disanjung tinggi.

Aku tidak mahu menipu diri sendiri.
Menjadi daie berkepala dua.

 

ISU ‘DOUBLE STANDARD’

Kenyataan ini saya pernah saya dengar dari petikan kata seorang murabbiyah yang hebat.
Memperjelaskan isu yang berkaitan jantina.

Biasalah, masalah ikhtilat tidak akan pernah berakhir.
Puas juga kita mengelak, akhirnya bila keadaan memaksa, akhirnya terjebak jugak.
Puas kita membina benteng, tetapi benteng itu diruntuhkan oleh diri sendiri.

Dan jangan terkejut, daie juga punya masalah ini dalam gerak kerja dakwah mereka.
Paling tidak disangka, sesetengah mereka mengambil tindakan untuk ‘double standard’.

Ala takpe la. Dia kan ikhwah kita. Kena la layan baik sikit.”

Lalu, saya berfikir..
Di mana mereka meletakkan rasa malu mereka berhadapan dengan lelaki.
Bukankah ikhwah itu tetapnya lelaki ?

Memang,
Ikhwah dan akhawat harus ada rasa izzah terhadap pihak masing-masing.
Namun, izzah itu akan tertegak dengan  penuh kehormatan dan rasa malu.

Bukannya, dengan ikhwah kita segan dan pemalu macam anak dara,
tetapi dengan lelaki-lelaki biasa kita bersuka ria !

Ha, ini juga jenis daie berkepala dua !
Mereka menyesuaikan keadaan mengikut kehendak mereka.

Sampai habis tunggang-langgang prinsipnya.
Bagi aku sendiri, apa jua jenis masalah berkaitan jantina ini,
memang amat merumitkan !

Pesanku,
jagalah dirimu sebaik mungkin.

Di mana-mana sahaja.
Setiap masa.

Didiklah diri untuk merasa malu.
Malu  itu yang akan menjadi perisai berharga buat dirimu.

Beruntungnya kita para akhawat,
Kita punya hijab.

“ Hijab is a special gift for us from Allah.  Allah make us more precious. Allah doesn’t want us to show all parts of our body to everyone, only for special one.”

Dan hijab yang terpenting itu muncul dari dalam.
Konsekuensi dari iman.

**********************
Konklusinya,
jangan jadi daie yang berkepala dua !

Personality is just to be adjust, not doubling them.
Once you double them, you already become other person.
There is no  yourself anymore.

sekian,
mylittlepencil
~yang menjadi sebenar-benar dirinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s