muhasabah ukhuwwah

Bismillah.

Bingkisan kata yang bakal aku tulis ini adalah muhasabah untuk diriku sendiri dan moga-moga kamu juga mendapat pengajaran daripadanya.

Mahu aku kisahkan tentang bunga-bunga ukhuwwah yang semakin melayu.
Ukhuwwah yang dahulunya dari mereka di sekelilingku suci dan tulus.
Ukhuwwah yang dahulunya benar, tidak palsu.

Ukhuwwah yang dahulunya dari hati, bukan sekadar kata-kata luaran, berpegang-pegang tangan menyatakan kemesraan.

Kini, aku lihat ukhuwwah fillah itu sekadar menjadi lakonan.
Mereka lupa, tunjang asas ukhuwwah ini bertapak iman dalam hati.
Sumbunya, kejujuran dan berbaik sangka.
Tali yang mengikatnya, saling berpesan dan saling memerlukan antara satu sama lain.

Apakah ukhuwwah hati dan ukhuwwah ‘kulit’ ini dari dua dimensi yang berbeza ?
Pabila mana sentuhan itu sekadar sentuhan, tidak ada kasih dan sayang.
Pabila mana senyuman itu sekadar senyuman, tidak ada lagi indahnya.

Dunia dakwah ibarat menjadi pentas lakonan kita para dua’t.
Kononnya, ukhuwwah atas dalam jalan dakwah inilah yang paling suci.
Bangga, duduk dalam saff yang sama.
Bangga, dengan ‘ukhuwwah till jannah’ yang tidak putus-putus diucapkan.

Terkadang ingin aku tanyakan kepada mereka,
” Apakah lakonan kamu ini sekadar untuk aku atau untuk orang lain sekali ? ”

Apakah mereka lupa bahawa ukhuwwah yang dijalinkan ini demi mencapai kemenangan di puncak sana.
Tummuhat kita yang tinggi itu.

Ketika kita berukhuwah di jalan Allah SWT, bukan hanya itu, kebangkitan Islam ada di depan mata.

Mungkin keyakinan aku kurang pada perkara ini.
Aku tidak cukup yakin untuk bersama-sama dengan mereka dalam mencapai kemenangan.
Kerana itulah, satu ketika dahulu aku lebih berminat untuk berseorang diri dalam menegakkan kebenaran.

Tetapi, Allah menemukan aku dengan mereka yang berada atas jalan yang sama.
Pastinya, pertemuan ini bukanlah kebetulan.
Ini perancangan Allah untuk kita, bersama.
Allah mahu kita membina kekuatan itu bersama-sama.
Allah mahu kita menang bersama-sama.

Allah mahu kita bersama-sama !
Berada di bawah naungan-Nya, berada di bawah dustur-Nya.
Berada pada jalan jihad yang sama.
Mampu berkorban harta dan nyawa.

Dan luar biasanya,
Kita punya pelbagai cara untuk menyatakan cinta.

Tetapi,
kini aku melihat kita seolah menyatakan cinta hanya sekadar tontonan umum.
Seperti siaran televisyen yang mahu meraih perhatian para penonton.
Rating tinggi, kita rasa seronok.

Terkadang, aku merasakan kemanisan itu patut mulanya dari hati.
Biarkan hati yang merasai perasaan itu daripada tangan yang menyentuh tangan ukhti lain terlebih dahulu.
Biarkan hati dulu yang ‘senyum’ daripada mulut yang melontar senyuman.

Biar hati itu rasa tenang tatkala apabila saling melihat wajah antara satu sama lain.
Bukan rasa mahu makin berjauh, bukan rasa benci yang bertambah.

Ukhuwwah tanpa kejujuran, bagi aku membinasakan.
Kerana anggota hanya akan penat menipu dan ditipu.
Keduanya akan terus berlakon selagi punya skrip.
Bila modalnya sudah habis, keduanya akan senyap sendiri.

Mulalah, sangkaan pula yang terbina.
Lebih banyak sangkaan, lebih membunuh perasaan dan segala kenangan manis yang ada.
Malah, kita lebih merasakan ‘aku lega bila dia tiada’.

Jangan tipu wahai ukhtiku.
Aku sendiri pernah merasai perasaan ini.
Sampai tahap allergi.
Bila dia tiada, aku selesa.
Bila dia tiada, aku gembira.

Aku akui, aku memang dari dulu teruk dalam berukhuwwah.
Peramah memang peramah, tetapi bila aku mula rasa tidak selesa,
Aku akan mula membina jarak dengannya.

” mind the gap. ”
” Sila jaga jarak anda.”

Semakin jauh aku dengannya, semakin aku tidak rasa apa-apa dalam hati.
Walaupun dia cuba untuk bermanis denganku,
walaupun dia cuba untuk bermesra denganku.

Hati mula tawar.
Bila hati sudah membina jarak, percayalah..
Ukhuwwah itu sudah lagi tidak ada maknanya.

Bahasa antara hati itu dipengaruhi oleh jarak.
Bila jaraknya jauh, maka kata-kata tidak akan sampai kepada hati yang dituju.
Hanya bila jaraknya dekat, barulah kau akan mampu memegang hatinya.

” Jujurnya, ana tak nampak usaha enti untuk berbaik dengan dia..” kata seorang ukhti kepadaku.

Aku muhabasah.
” Apa lagi hak dia yang aku tidak tunaikan ? ”

KEJUJURAN.
Aku terlalu bersangka pada dia sehingga membunuh kejujuran yang ada !

Teruknya aku !

Lalu, akhirnya aku memilih untuk berterus-terang dengannya.
Sungguh, kekuatan untuk berkata itu aku kumpul dalam masa yang agak lama.
Malah, aku juga perlu menunggu dia untuk bersedia.
Aku mahu diri aku tenang sewaktu aku berterus dengannya.
Aku tidak mahu hanya melontar kata penuh perasaan yang tidak elok.

Inilah perempuan. Bila sweet, sweet sangat. Tapi, bila bergaduh pun boleh tahan.”

Bukan sekadar mahu dia mendengar kataku, tetapi aku juga mahu bermuhasabah dengan ukhuwwah ini.
Sama-sama muhasabah.
Bukan saling menyalahkan.
Bukan untuk memenangkan diri sendiri.

Bersama-sama memulakan semula ukhuwwah yang baru.

Bukan lagi saatnya sekarang ini aku menipu diri aku sendiri dan aku menipu pada dia !
Hak aku untuk berterus-terang, dan hak dia untuk mendapat kejujuran daripada aku.

Pahit untuk dibuat, siksa untuk menelan.
Tapi, aku rasa lebih lega.
Meskipun, selepas berterus-terang harus punya masa juga untuk memberi kesihatan yang sepenuhnya,
tapi aku lebih selesa dengan keadaan yang sekarang.

Tidak terpenjara lagi dalam penipuan.

Berukhuwwah dalam kejujuran.
Berukhuwwah dari hati yang tidak penuh sangkaan.
Berukhuwwah yang ditajdid niatnya selalu.

Tidak akan aku lupakan peristiwa ini kerana bagi aku ini antara peristiwa termanis dalam hidupku.
Mengajar aku menjadi manusia yang lebih menghargai kehadiran mereka di sisi.
Ternyata, mereka banyak mengajar aku.

Sungguh, aku ini bukanlah yang terbaik.
Tetapi, aku akan cuba yang terbaik.

Kalaupun bukan untuk dia, untuk diri aku sendiri.
Revolusi untuk diri sendiri.

Sekarang, aku lebih banyak belajar daripada mengajar orang lain.
Aku banyak mengambil input daripada memberi input.

Aku mula berlatih untuk memberi ukhuwwah itu sesucinya.
Aku mula berlatih untuk memberi ukhuwwah itu seikhlasnya.

Moga-moga tidak ada lagi penipuan dalam ukhuwwah yang aku jalinkan.

Aku benar-benar mahu meneladani ukhuwwah sewaktu zaman Rasulullah S.A.W dan para sahabat dahulu.
Benar-benar mereka itu nampak impian mereka bersama.
Mereka jelas dengan peranan masing-masing.
Mereka memang berkongsi suka dan duka.

Mereka yang dahulunya, barisan para pemuda yang terkenal dengan kepuakan dan semangat kabilah,
mampu bernaung atas ‘bendera’ Islam yang satu.

Kekuatan saff mereka memang luar biasa.
Warna-warna mereka membentuk pelangi yang terlampau indahnya.

Yang mampu untuk katakan,
tanyalah pada diri kau sendiri.

Apakah kau selesa dengan jalinan ukhuwwah sekarang ?
Apakah kau sudah benar-benar menunaikan hak  hati kau padanya ?
Apakah kau sebenarnya memang dekat dengannya ?

Moga kamu juga di luar sana mampu untuk merevolusikan diri bersamaku.
Mulakan semula andai kau terpaksa memulakannya semula.
Masih lagi tidak terlambat.

Jangan terus memaksa diri untuk merasa selesa andai kau sebenarnya tidak selesa.
Jangan terus memberikan lakonan-lakonan palsu andai kau sebenarnya tersiksa.

Banyakkan muhasabah diri.
Banyakkan berdoa.

Dan, banyakkan perbaiki hubungan dengan-Nya.
Setiap kali kau bertindak, pastikan hati kau ada bersama.

Jadikan kasih sayang yang bertambah dari hari ke hari itu semakin menguatkan.
Bina kenangan-kenangan manis ini agar boleh kau ceritakan pada generasi akan datang sambil berkata,
” Inilah sumber kekuatan dakwah kami bersama.”

Lontarkan kata-kata yang penuh hormat dan lembut.
Jangan perli, kerana ukhti kau adalah manusia yang juga punya hati.
Dia bukan tunggul batu yang mampu menerima semua.
Baling telur pun tak  kisah !

Kawal tingkah laku.
Hormati dia,
jaga batas antara kau dan dia.

Jaga prasangka.
Andai tiba sesuatu perkara yang kau tidak puas hati, teruskan bertanya kepadanya.
Andai kau tidak selesa dia berbuat sebegitu, teruskan bercakap padanya.

Keredhaan dalam berukhuwwah itu kita mahu kejar bersama bukan ?
Pastinya, banyak onak dan duri.
Maka, tempuhilah bersama, bukan seorang diri.

Pastinya, akan tiba masa kau dan dia diduga,
Malah, akan sentiasa diduga,
Tika itu, kau galilah semula keikhlasan dan kejujuran kau bersahabat dengannya…

Jangan terlalu banyak memerhatikan orang lain dalam berukhuwwah,
tetapi perhatikanlah diri kau sendiri bagaimana cara kau berukhuwwah…

Moga Allah menyucikan hati-hati kita selalu dalam berukhuwwah.

sekian,
mylittlepencil
~dari hati seorang akhawat yang berukhuwwah 

4 thoughts on “muhasabah ukhuwwah

  1. ukhti, beruntungnya kita dpat rasa nikmat ukhuwah kan. boleh nak tanya soalan tak. macam mana kita tak nak rasa sayang kat akhawat lebih2. sebab takut nanti bila terpisah rasa sedih.
    moga Allah masukkn kita smua dalam golongan yang mendapat naunganNya di akhirat kelak:)

    • Assalamualaikum…patutlah ana rasa macam kenal emel ni..ukhti Biskut Muazzin rupanya.bagi ana perpisahan itu memang lumrah kepada semua pertemuan. siapa yang tidak sedih ketika berpisah, maka sebenarnya tiada kasih sayang dalam hati…biarkanlah ukhti kasih itu berlebihan atas dasar iman, saling menguatkan antara satu sama lain atas jalan dakwah ini.

      dan memang adat, orang di sekeliling kita akan sentiasa datang dan pergi. kerana itu, sewaktu kita punya masa bersama dia, binalah kenangan dan memori yang takkan dapat dilupakan…
      Sekian…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s