dari hati seorang anak

Bismillah.
Salam  dakwah buat semua.

Segala kesyukuran kita limpahkan kepada Allah S.W.T kerana kita masih lagi berkesempatan meraikan 3 Ramadhan pada sanah ini.
Moga, kita menjadi tetamu agungnya hingga ke akhir nanti, inshaAllah !

********

Sekali lagi,
entri kali ini bukanlah berkenaan dengan semangat Ramadhan.
Mungkin di lain masa akan aku ceritakan bagaimana perasaanku menyambut Ramadhan kali ini.

Entri kali ini tentang belenggu yang telah lama aku alami.
Persoalan yang tidak pernah punya jawapan skema.
Setiap orang yang aku tanya, pasti punya hujah yang berbeza-beza.

bagaimana kalau kita tersepit antara menjadi seorang daie yang bergerak dan anak yang solehah ? 

Aku tidak tahu bagaimana ingin memulakannya.
Khasnya, aku ingin tujukan entri ini buat barisan para daieyah khususnya kerana pada aku, keperempuanan kita sedikit sebanyak menjadi satu batas untuk kita bertindak sebebas sebagaimana orang lelaki (dalam berdakwah)

Mengapa aku berkata begitu ?
Kerana aku merasakan kita para Muslimah ini tidak akan lari daripada menjadi bahan fitnah manusia.
Ke mana-mana kita berjalan, pasti ada mata-mata yang menatap.
Apa-apa sahaja kita katakan, pasti ada telinga yang menangkap suara-suara merdu yang kita lontarkan.

Pada aku, wanita ini sengatan yang berbisa.
Sekali terkena, pasti mengambil masa yang lama untuk mengubatinya.

Beruntungnya kita wahai para daieyah sekalian,
kita berdiri di atas jalan dakwah ini.

Kita dipandu untuk mengutamakan apa yang perlu.
Iman yang dibina di dalam tarbiyyah secara tidak langsung membina rasa malu.
Dan rasa malu itulah kita gunakan sebagai perisai untuk bertahan dalam medan yang sebenar.

Dalam menggalas tanggungjawab sebagai seorang daieyah, kita juga punya tanggungjawab lain.
Kita jugalah tolibah di tempat pengajian.
Kita jugalah anak solehah kepada kedua ibu bapa.
Kita jugalah seorang kakak yang punya adik-adik.
Kita jugalah bakal isteri kepada seorang suami satu hari nanti.
Kita jugalah bakal ibu kepada anak-anak yang bakal lahir.

Sedarlah, kita adalah muslimah untuk ummah !
Perhiasan dunia yang teramat cantiknya.

Adakah tanggungjawab  yang lain, yang terlalu banyak itu,
layak untuk menyekat tanggungjawab kita sebagai seorang daieyah ?

Atau dalam bentuk soalan yang lain,
mungkinkah diri kita sendiri yang tidak tahu bagaimana untuk menyeimbangkan kesemua tanggungjawab dengan jayanya ?

Bila satu tanggungjawab kecundang, kita mula menyalahkan tanggungjawab yang lain.
Inilah keadaan manusia yang lazim mata aku lihat pabila seseorang itu tidak dapat menyelesaikan tugasnya dengan baik.

Jujurnya, aku sendiri ,
bertarung dengan keadaan hati yang punya perasaan yang tida menentu memikirkan masalah ini.
Berjujuran air mata seorang diri di waktu petang sambil menatap langit yang terbentang luasnya sambil berdoa,

“ Ya Allah, berikanlah kekuatan padaku menghadapi keadaan yang sedang aku alami ini.”

Tiada lagi mampu untuk ku kata.
Sekadar membiarkan air mata mengalir sehingga kehabisan, sampailah kedengaran azan Maghrib menyapaku untuk berbuka puasa.

Lalu, mengapa persoalan di atas timbul ?
Kerana aku sedang mencari jawapan yang begitu meyakinkan,
yang mampu melegakan hati aku.

Aku mengadu kepada beberapa ukhti  tentang persoalan aku ini.
Bergenang air mata sewaktu aku menceritakan keadaan aku padanya.

Balasan jawapannya,
“ Untung mak  [mylittlepencil] ada [mylittlepencil].
Tak kenal duduk diam. Sentiasa fikir masalah ummah. Sentiasa hammasah dgn DnT.

 

Peritnya untuk kita bersabar menantikan tiba masanya ibu dan ayah kita faham akan tugas kita.
Perlunya kita ini menyelesaikan tugas-tugas dakwah di luar rumah.

Aku menyatakan padanya, memang rumah adalah salah satu medan amal juga dalam dakwah.

Tetapi, terkadang untuk memenuhi kehendak dakwah,
kita harus juga keluar dari rumah.

Dan dia menyambung lagi,
“ [mylittlepencil] dakwah dan tarbiyyah kita bukan di program sahaja.”
“ ye betul…tapi tak sepanjang masa… sepatutnya masa kita banyak kat rumah tapi untuk pengecualian kita banyak kene keluar. sebab wanita juga ada amanah utk buat kerja amar maaruf nahi mungkar kat tengah tengah  masyarakat
   ”

Dan  pengecualian untuk kita adalah dakwah.
Alasan dakwah itu adalah satu-satu alas an yang paling kukuh untuk kita keluar dari rumah menjalankan tanggungjawab sebagai seorang daieyah.
Tetapi, tidak bermakna dengan pengecualian ini kita bertindak untuk terlalu berlama-lama di luar rumah, sampai rumah sendiri terbengkalai.

Jauh di lubuk hatiku,
mungkin kerana kita sudah terlatih dengan budaya sebagai seorang pelajar, apatah lagi jauh dari mata ibu dan ayah.
Kita senang untuk keluar.
Balik selewat mana pun kita merasakan tiada masalah.
Tidak perlu minta izin pada sesiapa.

Bila sampai di medan yang sebenar,
kita merasakan  segalanya disekat.

Pergi ke mana-mana, memerlukan isti’zan dari kedua ibu bapa.
Pergi ke mana-mana, memerlukan isti’zan seorang suami.

Pada aku, memang seorang muslimah itu tidak akan lari dari isti’zan dalam sepanjang hidupnya.
Sebelum nikah, daripada ibu bapa.
Selepas nikah, daripada suami.

Ada juga akhawat berkata kepada saya, kahwin dengan ikhwah antara jalan penyelesaian.
Tetapi bagiku, berkahwin akan lebih bertambah tanggungjawab.
Makan dan pakai suami perlu dijaga.

Masakan kita mahu mengaku menjadi sayap kiri dalam dakwahnya, tetapi urusan lain tidak kita jaga.
Masakan kita masih lagi mahu pulang lewat-lewat malam ?
Tegarkah kita membiarkan sang suami memanaskan lauk-pauk semalam dek kerana terlalu rajin kita berdakwah di luar ?

Tidak dapat aku nafikan, memang ada ikhwah yang se’qawi’ itu, tetapi bagiku ikhwah tetap seorang lelaki biasa.
Di hati seorang lelaki itu, tetap dia menyukai sang isteri duduk di sampingnya,
menyiapkan tugasan-tugasan rumah seperti wanita-wanita lain.

Di hati seorang lelaki itu, dia tetap mengimpikan seorang wanita yang mampu melenakan tidurnya dan menjadi seorang ibu yang cukup penyayang kepada anak-anaknya.

Entah, aku tidak mampu untuk berkata lebih.
Aku belum pun melalui fasa-fasa yang aku nyatakan.

Yang pasti, keadaan kita sebagai seorang Muslimah ada batasannya.
Tidak boleh kita pulang lewat sehingga pukul dua tiga pagi atas alasan mesyuarat membincangkan masalah ummah.
Hakikatnya, kita tidaklah sebebas persis seorang rijal.

Kita seorang Muslimah.
Dalam batasan, kita juga punya kekuatan tersendiri.
Kita punya adab.

Kerana itulah, di dalam Al-Quran Allah ada berfirman betapa penting untuk orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman untuk saling menolong, menegakkan panji Islam ini.

Yakinlah,
Lelaki ada bahagiannya, dan perempuan juga ada bahagiannya.
Inna akramakum ‘indallahi atqakum.
(yang terbaik dalam kalangan kamu adalah yang bertaqwa)

Untuk aku,
Melaksanakan tugas sebagai seorang anak yang solehah dan menjadi seorang daieyah yang bergerak pada masa yang sama, memang berat !

Belum lagi ditambah tanggungjawab yang bakal menimpa pada masa akan datang !

Kehendak dakwah memerlukan khidmat aku di luar.
Kehendak ibu dan ayah memerlukan aku untuk berada di samping mereka.

Pernah aku merasa tertekan kerana kerisauan ibu dan ayah yang terlebih sewaktu aku meminta izin untuk ke ibu kota menghadirkan diri dalam satu urusan penting.

“ Tak payah laaa..sorang-sorang bahaya.  Kuala Lumpur pulak tu..macam-macam dah jadi dekat sana.”

Aku terdiam, walaupun jiwa di dalam sedikit memberontak.
“ Bukannya aku pergi bersuka ria, buang masa.”
“ Kan best kalau mak ayah ikhwah akhawat, faham sikit.”

Pelbagai suara dalaman kedengaran, cuba untuk menarik aku,
antara redha dan pasrah,
antara tenang atau marah.

Aku naik ke bilik, menyendiri.
Kemahuanku ditolak.
Air mata menitis lagi.
Pastinya, aku tidak suka rasa sebegini.

Tetapi, bila difikirkan kembali, betul juga apa yang dikatakan oleh ayahku.
Tidak manis untuk seorang Muslimah bermusafir seorang diri tanpa bertemankan mahramnya.
Aspek keselamatan juga perlu dipertimbangkan.

Normal, kerisauan seorang ibu dan seorang ayah terhadap anak perempuannya.
Tetapi, hatiku masih agak sukar untuk menerima hakikat ini.
Apakah berterusan kerisauan mereka ini akan membuatkan aku susah untuk keluar atas urusan dakwah selama-lamanya ?

Bagaimana caranya untuk aku meyakinkan mereka ?
Berapa lama masa untuk mereka faham akan kehendak diriku ?

Kata seorang ukhti,
“ Hanya awak yang kenal ibu dan ayah awak macamana.”

Benar katanya.
Hanya aku yang mengenali hati budi ibu dan ayahku sendiri.
Hanya aku sendiri yang tahu bagaimana untuk memuaskan hati mereka.
Gembiranya mereka, sedihnya mereka hanya aku yang tahu.

“jangan takut dgn persepsi orang . orang lain tak faham situasi [mylittlepencil]. jadi kita biarkan. yang penting kita usaha sekarang nie. ”

Aku cuma takut aku tidak adil pada tanggungjawab.
Yang dikejar tak dapat, yang dikendong pula berciciran.

Allahu Allah !
Ampunkan aku.

Moga masa-masa yang sedang dan bakal aku tempuh, tempoh penyembuhan untuk diriku sendiri.
Mungkin keadaan yang terjadi sekarang menyediakan aku untuk menjadi seorang daie yang lebih rasional, daie yang lebih faham tanggungjawabnya.
Daie yang lebih seimbang.

Moga keresahan yang menimpa ini tidak mencacatkan dakwahku.
Dan juga tidak mencacatkan perananku sebagai anak solehah mereka.

Sekian,
dari hati seorang anak,
yang juga seorang daei..
mylittlepencil

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s