mengharap hidup yang tiada sia

Bismillah.

Salam dakwah buat antum dan antunna semua.

 

Dalam jauh melangkah,

pernahkah kita mengharapkan satu hidup yang tiada sia ?

Ya, satu hidup yang sentiasa bermanfaat untuk diri sendiri dan memberi manfaat kepada orang lain.
Atau dalam definisi yang lebih bermakna, hidup yang lebih mulia.
Hidup yang lebih bahagia.

Jauh sekali untuk mengharapkan hidup yang membosankan,
hidup yang tidak membahagiakan.

” Bukankah hidup yang penuh penyesalan itu bagus daripada tiada rasa menyesal langsung ? ”
” Menyesali kehidupan itu tidak bagus, menyesali amal yang dikerjakan dalam kehidupan yang selalu manusia lupa.”

Percaya atau tidak,
saya kira ramai manusia di atas muka bumi ini lebih menyesali kehidupan mereka, bukan kegiatan hidup mereka.
Ya. Kerana mereka selalu suka memantulkan kesalahan kepada orang lain dan mengharapkan manusia akan percaya bulat-bulat pada mereka bahawa mereka sebenarnyalah yang betul !

Inilah manusia.
Pelupa.
Lebih buruk bila dia melupakan dirinya sendiri.

Kononnya mengaku mendahulukan orang lain walhal hakikatnya sikap ‘ithar’ yang mereka amalkan itu tidak adil sama sekali !
Bukankah perlunya dalam melakukan perubahan ke arah kebaikan kita memerhatikan diri kita sendiri terlebih dahulu ?

Ini barulah dinamakan kehidupan yang tiada sia.
Bila mana sebuah kehidupan itu kita warnai dengan cahaya iman dari dalam hati kita sendiri.
Bila mana amalan-amalan kebajikan dikerjakan dengan ikhlas sepenuh hati.
Bila mana penyesalan akan datang silih berganti bertujuan menginsafi diri.

Bagi aku,
tidak perlulah kita terlalu memahatkan kesempurnaan sebuah kehidupan kepada satu benda yang tidak hakiki bahagianya.
Kerana benda-benda itu semua hakikatnya akan lenyap !

Kesempurnaan sebuah kehidupan itu akan lahir dalam dalam hati kita sendiri.
Cahaya iman yang akan sentiasa memandu dan memberi jalan penyelesaian kepada segala masalah.

Kehidupan kita, corak kita.
Kita percaya bahawa manusia di sekeliling kita turut menjadi warnanya.
Sampai kita terlupa rona utamanya  terletak pada tangan kita sendiri.

Sampai kita tertanya-tanya,
” Ini kehidupan aku atau kehidupan mereka ? ”

Ini kehidupan kita !
Segala pembuktian yang bakal terpapar nanti adalah tanggungjawab kita.
Kita yang memegang kekhalifahan diri kita sendiri.
Mana mungkin, kita melepaskannya, apatah lagi mengharapkan manusia yang lain akan cuba menyelesaikannya !

Maka, apakah kita ingin menyia-nyiakan sebuah kehidupan yang kita ada ?
yang telah Allah berikan kepada kita.

Bagaimana kita akan menyiakan hidup kita ?

Bila mana kita tiada tujuan yang benar-benar memandu hidup kita.
Bila mana kita mengerjakan amalan yang tiada keikhlasan.

Paling penting, bila mana kita tidak mahu sebarang kebaikan untuk diri kita sendiri.
Percayalah, hidup yang memakan diri sendiri adalah sebuah kehidupan yang sia-sia.

Dan bertambahlah kesiaan hidup itu andai kita tidak menyedari hakikat yang kita sedang memakan diri kita sendiri.
Kerana kita selalu terlupa, hidup kita ini terbahagi kepada dua unsur.

Unsur jasad dan unsur ruh.
Kebiasaannya, jasadi yang cukup makan, ruhnya selalu kelaparan.
Kebiasaannya, jasadi yang ketawa keriangan, ruhnya sedih sendirian.
Kebiasaannya, jasadi yang ditunaikan haknya, ruhnya dibiar dan tidak diendahkan.

Pernahkah kau melihat hidup seorang yang hatinya kosong tetapi dia tetap hidup.
Hidup bersahaja setiap hari mencipta impian yang kosong, melakukan aktiviti yang hampir sama setiap hari.
Mereka hanya ibarat sebatang jasad yang sekadar menghias hiasan yang aku rasakan sudah cukup cantik bumi Allah ini !

Inilah hidup mereka yang sia-sia.

Syukur, kita berada dalam sebuah kehidupan yang tiada sia-sia.
Hidup yang lebih menghidupkan.
Berada dalam sebuah gerakan yang menghidupkan.

Kehidupan kita kini adalah kehidupan yang lebih berguna.
Dan, kehidupan kita ini juga mengajak orang lain juga untuk hidup dalam kehidupan yang sama.

Atau,
apakah kau masih mengira berada dalam kehidupan dakwah ini menyia-nyiakan ?
Malah, kau merasakan kehidupan ini cukup membosankan dengan ragam dan rutin yang sama.

Oh, sesekali tidak !
Bagi aku, kehidupan dakwah ini tidak akan pernah membosankan.
Ketsabatan hanya akan terbina dengan keikhlasan dan kesetiaan kita pada jalan ini.
Orang yang terlalu cepat jelak dengan jalan ini hanyalah sebenarnya tidak lain cuba untuk mencari alasan lari dari jalan yang teramat panjang ini.

Golongan ini tidak pernah yakin pada mimpi mereka.
Mereka merasakan mimpi yang kita angankan ini hanyalah satu kepenatan dan kerugian.

” Apa ada pada mimpi sampai kita perlu mengorbankan segalanya ? ”

Seolah inilah suara hati mereka.

Yakinlah, wahai dua’t !

Kau sedang berada dalam sebuah kehidupan yang tiada sia-sia.
Apa yang kau kerjakan sekarang adalah untuk kebaikan diri kau sendiri di alam sana.
Berbanggalah memegang tanggungjawab sebagai khalifah Allah di atas muka bumi ini dengan mulia !

Meskipun ramai manusia yang pelik akan cara hidup kau ini,
tidak kurang mereka yang mencela, tidak kurang pula yang menghina,
teruskanlah istiqamah, berdiri teguh berada dalam kehidupan yang sama.

Kehidupan kau ini tidak akan pernah sama dengan kehidupan seorang manusia biasa.
Kehidupan kau ini akan memberi banyak pengajaran,
akan berterusan melatih diri kau sebagai seorang kader dakwah,
akan berterusan melatih kau menjadi hamba yang cukup pengabdiannya kepada Rabb yang satu !

Kehidupan yang sedang kau jalani ini adalah satu proses memetrai janji.
Kehidupan ini akan sentiasa menjadi tanbih kepada segala apa yang kau lupa.

Semoga kau terus maju menjalani kehidupan dakwah ini.

Sekian,
mylittlepencil 

 

 

p/s : terasa kekurangan ruh.sebab itu entri pendek dan tidak berapa best. maaf.

p/s : sedang fatrah imtihan.mohon doanya.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s