meminta umur yang panjang

Bismillah.

Ramai orang di atas dunia meminta umur yang panjang,
namun berbeza tujuan dan kehendak mereka.

Ramai orang di atas dunia meminta umur yang panjang,
namun berbeza nilai kepanjangannya.

Ramai orang di atas dunia meminta umur yang panjang,
namun sedikit sekali yang benar-benar meminta umur yang bermanfaat.

Cuba lewati setiap hitung masa yang kita ada.
Saat, minit, jam, hari, minggu, bulan, tahun, dekad….

Dan masa akan terus berlalu memberi umur kepada dunia dan seisinya.
Tanpa masa, sesuatu itu tidak boleh dikira betapa berharganya ia.

Ya, seperti harta simpanan di muzium-muzium,
semuanya dicatatkan masa.

Ada yang sudah beratus tahun nilainya,
Ada yang sudah beribu-ribu tahun lamanya.

Begitulah kerangka masa dalam sebuah kehidupan.
Akan terus membantu sebuah keadaan mencipta sebuah sejarah.

Mana mungkin sebuah keadaan akan tercatat tanpa masa.
Mana mungkin juga sebuah peristiwa akan diingat tanpa adanya masa.

Wahai para dua’t,
Pernahkah menjadi kehendak  engkau meminta umur yang panjang ?

Umur yang panjang untuk dipakai sepenuhnya oleh kerja dakwah ini.
Umur yang panjang untuk menabur sisa-sisa amal buat bekalan diri.

Umur yang panjang sebagai seorang daie.
Umur yang panjang sebagai seorang ‘abdi.

Bagi kita,
umur yang panjang itu menyimpan tummuhat yang tertinggi.
Mencapai kemenangan, menjadikan kalimah Ilahi kalimah yang disanjungi.

Pernahkah kita termimpi-mimpi,
umur yang panjang itu kita bukan sekadar menghiasi kehendak diri,
membayangi harta-harta yang bakal dimiliki,
membayangi anak-anak yang bakal mewarisi,

Tapi,
dalam umur yang panjang itu,
bukan sekadar ini, malah lebih tinggi !!

Kehendak kita ini melebihi umur yang panjang kita hajati.
Dan dengan umur yang panjang inilah kita berbakti.

Berbakti dengan amal-amal dakwah.
Ya, bukan sekadar cukup,
tapi sungguh,
kerja-kerjanya amat memenatkan.
Memerlukan seluruh tenaga empat kerat berperang dengan kehendak diri sendiri.
Merempuh lautan manusia,
Bersedia untuk dipanggil bila-bila masa.
Itulah kader-kader dakwah !

Mereka bukan manusia yang mencipta pelbagai persoalan,
mereka juga bukan yang bermalas-malasan,
Bila mereka diseru,
mereka terus menjawab.

Inilah ruhul istijabah seorang daie, konsekuensi dari iman yang ditarbiyyah.
Umur kita bukan sekadar umur yang panjang,
Tetapi umur kita adalah umur dakwah.

Bagaimana kita akan menjadi bermanfaat kepada dakwah ?
Bagaimana kita mahu menjadikan umur ini sebagai saksi kepada segala amal dakwah ?

Wahai dua’t,
dalam meminta umur yang panjang,
kau mintalah agar umur yang panjang ini sepenuhnya terisi dengan dakwah,
kau mintalah agar umur yang panjang ini akan sentiasa terpimpin dalam jalan yang lurus,
kau mintalah agar umur yang panjang ini menjadi penuh dengan impian-impian yang mulia,
kau mintalah agar umur yang panjang ini hammasahmu akan terus memuncak.

Lihat Nabi Nuh A.S yang berdakwah selama 950 tahun lamanya,
apakah kau mengira andai kita diberi peluang umur sepanjang itu,
kita mampu untuk bertahan menyampaikan kalam-kalam dakwah pada manusia ?

Untuk aku sendiri,
aku merasakan terlalu mustahil !

Tapi, tidak mustahil untuk kita menanam impian untuk memiliki umur dakwah yang sepanjang itu.
Sungguh, berada dalam nilai umur yang mulia menjadi impianku sejak dulu.

Puas sudah dengan umur yang dahulu,
hanya dibazirkan dengan urusan-urusan yang sia-sia,
penuh dengan catitan malaikat di sebelah kiri sahaja !

Tetapi kini,
Aku diperkenalkan dengan umur yang baru.
Kesucian terasa seolah persis baru dilahirkan ke dunia.
Bukan jasadku, tetapi ruhku.

Apa yang ingin ku capai,
bukan lagi untuk diriku sendiri,
tapi untuk agama ini.

Semacam langit yang tinggi itu senang  saja untuk dicapai !

Dalam umur yang panjang ini,
kita juga berhajatkan agar tali dakwah ini akan terus bersambung meskipun kita tahu ianya akan terjamin di bawah jagaan Allah !

Tetapi kita terus menyampaikan dan terus mencari generasi untuk mereka menikmati dakwah ini.
Untuk terus mereka menjaga diri dengan dakwah ini.

Kita tidak mahu mereka cuai dalam membina setiap saat dalam umur mereka.
Terleka dengan umpan-umpan dunia yang bakal memakan habis jiwa mereka.

Dan diri kita sendiri juga tidak mahu cuai dalam membina umur dalam jalan dakwah ini.
Sepanjang mana jalan dakwah,
sepanjang itu juga kita mahu menyemai cinta kepadanya,
selama itulah kita mahu hidup bersamanya, kerananya.

Kita tidak mahu kita dihisab dengan amalan yang tiada harga di sisi Allah.
Dan kerana itulah kita terus berjuang di atas jalan dakwah ini.
Kita tolak tepi semua hentakan dan bentakan manusia,
terus ke hadapan, merancang  dan mengatur langkah.

Dan apa yang ingin aku katakan sebenarnya adalah,
apabila kau meminta umur yang panjang,
kau mintalah juga kau akan sentiasa terpelihara atas jalan dakwah ini !

Panjangkanlah umur dengan cita yang mulia !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s