ketaatan yang sempurna

Bismillah.

Salam dakwah.

Lama rasanya tidak menulis di ruang ini.
Diri sendiri pula yang terasa rindu ingin mengarang kata, melontar rasa.

Moga ini hadiah buat diri saya sendiri dan para pembaca.

*********

Ketaatan yang sempurna.
Hadiah yang terlalu bernilai.

Bukan senang untuk peroleh ketaatan dari sesuatu kepada sesuatu.
Apatah lagi seorang manusia.

Kerana sesama manusia mempunyai pendiriannya,
punyai egonya,
punyai prinsipnya,
punyai kelemahannya.

” Mengapa aku perlu taat padanya ? ”

Sampai timbul soalan,
adakah perlu kita taat kepada seorang yang bernama manusia ?

Jawabnya,
Ya, andai orang itu benar-benar beriman dan bertaqwa kepada Allah.
Dan ditambah menggunakan timbang-tara akal kita sendiri.

Selagi tidak melanggar syariat agama, selagi itu ketaatan harus dijaga.

Ketaatan yang sempurna adalah faktor asasi tanzhim sesebuah jemaah.
Tanpa wujudnya ketaatan yang sempurna, ahli sesebuah jemaah akan hilang prinsipnya.

Ahli kepada sesebuah jemaah harus mengerti bahawa mereka adalah jundiyyah salimah kepada jemaah mereka.
Amal yang terlalu banyak harus dibahagikan.
Tugasan yang banyak harus ditentukan sebaiknya.
Maka, ahli kepada sesebuah jemaah harus iltizam kepada keputusan ketuanya !

Berdirinya kita dalam jemaah adalah sebagai satu wasilah yang telah kita putuskan dalam gerakan menyelamatkan ummah ini.
Semua pendekatan atau ‘promosi-promosi’ untuk menyampaikan dakwah ini sebagai satu cara hidup yang  baru dalam masyarakat kita fikirkan dan kita jalankan.
Tetap kita ingat, tidak semestinya matlamat menghalalkan cara.

Sumber  matlamat kita adalah intisari-intisari Al-Quran dan sunnah, sirah Rasulullah dan para sahabat terus menjadi panduan untuk tetap berada atas jalan yang lurus ini.

Ar-Rasul qudwatuna.

Kisah-kisah Rasulullah S.A.W dan para sahabat menjadi cerminan dan pengajaran buat dua’t yang sedang meneruskan dan menyambung perjuangan risalah kebenaran ini.

Lihat sendiri contoh teladan yang telah ditunjukkan.
Jelaslah bahawa Rasulullah S.A.W mengajar kita untuk melaksanakan tugas dan beban dakwah ini sebagai seorang manusia biasa yang mengikut fitrahnya.

Seorang daie itu juga penat.
Seorang daie itu juga punya perasaan.
Seorang daie itu juga ada kemahuannya.

Maka, dalam madrasah tarbiyyah ini kita bina segalanya bersumbukan dakwah dan tarbiyyah.
Kita belajar untuk menjadi golongan manusia yang faham (al-fahmu).
Kita jelas dengan mehnah-mehnah dan tabiat jalan dakwah.

Bukanlah kita menjadi daie yang kosong, tidak mengambil langsung pengajaran di atas jalan ini.
Berjalan bersahaja, tanpa sedar sudah di penghujungnya.

Akan berjayakah sebuah dakwah andai seorang daie itu tidak ditarbiyyah imannya ?

Akan berjayakah sebuah dakwah andai seorang daie itu tidak punya perancangan yang teliti ? 

Akan berjayakah sebuah dakwah andai seorang daie itu tidak istiqamah dalam amalnya ?

Gerakan yang munazzhom terbina dari iman yang ‘amiq, tanzhim yang daqiq dan amal mutawasil.
Dan harus kita fahami, mewujudkan tanzhim di dalam gerakan dakwah ini bukanlah matlamat kita, ia sekadar wasilah untuk memudahkan kerja.

Matlamat kerja kita lebih besar !

Matlamat kita adalah prinsip kita.
Matlamat kita juga adalah matlamat Al-Quran.
Matlamat kita adalah untuk mengepalai pemerintahan di atas muka bumi.
Kita mahu ketuanan  di atas muka bumi ini milik Islam dan orang-orang yang beriman.

Perjuangan kita adalah pengorbanan kita !
Kita buang segala kepentingan dunia.
Kita dahulukan segala kehendak jalan ini semata mahu membeli sebuah tempat di syurga sana.

Maka, kita sudah tidak punya masa untuk bermain-main dan terlalu memikirkan isu-isu yang picisan !

Al-Quran dusturuna.

Al-Quran sendiri akan menjadi pengadil tatkala manusia di sekeliling meragui tindak-tanduk kita.
Al-Quran memegang mahkamah keadilan yang paling adil kerana asalnya dari Rabb yang Maha Adil !

Pada Al-Quran terkandung segalanya.
Kata-kata pemujuk hati tatkala hati ini sedang sedih seakan tidak dapat lagi menerima segala cabaran yang datang.
Kata-kata pemberi semangat yang sering memujuk hati untuk menyentuh redha-Nya.
Kata-kata nasihat dari seorang Tuhan kepada hamba-hamba-Nya.
Kisah-kisah pengajaran dari ummat, ketabahan para anbiya’  terdahulu memang cukup di jiwa.

KETAATAN DALAM JALAN DAKWAH

Wajib bagi seorang daie untuk menjaga ketaatannya kepada jalan dakwah.
Terus bekerja dan beramal sebaiknya.

Kita tidak merasakan lemah dan lelah dengan mahkamah manusia yang sememangnya tidak adil.
Bagi kita, itu hanyalah sebuah penghalang yang akan menghentikan amal kita.
Sedangkan kita punya impian yang terlalu besar.

Impian di hari semalam terus menggerakkan hari-hari baru yang mendatang.
Kita berpegang kepada peristiwa-peristiwa lepas yang banyak menyimpan beribu kenangan,
manis dan pahit.

Nikmat mahupun cabaran kurnia dari Ilahi.
Apa sahaja jenis gangguan terhadap para dua’t, fizika, kebendaan dan moral akan berterusan berpuluh tahun lamanya.
Tetapi, kita masih lagi mampu untuk bertahan dan menghadap duri-duri yang menyeksa ini.
Bisanya menyengat sampai ke hati.

Tidak syak lagi, bahawa mereka yang kekal bertahan itulah golongan yang paling mulia !
Merekalah yang mati di tali gantung, dipenjara diseksa.
Namun, ketangkasan dan prinsip mereka menegakkan kebenaran menjadi ingatan sampai hari ini !

Maka sekiranya hari itu silih berganti,
Membawa nikmat dan derita tidak terperi,
Peristiwa-peristiwa sedemikian tidak mungkin melemahkan pendirian kami,
Perbuatan yang tidak menyenangkan itu tidak mungkin menghina kami. 

Janganlah kita menghina diri sendiri dengan cepatnya kita berputus asa.
Pantang datang cabaran, terus jatuh terduduk atas bumi.

Janganlah kita menghina diri kita dengan membiarkan prinsip kita cukup mudah diumbang-ambingkan oleh sikap-sikap taghut.
Pantang diusik sedikit, mudah sekali bertoleransi.

Fahamilah hakikat bahawa jalan dakwah ini bagi mereka yang bersiap-sedia untuk terdedah kepada segala bentuk derita.
Kesabaran akan terus terlatih dan menjadi penyumbang pahala di sisi-Nya.

Jangan risau,
Boneka-boneka kejahilan itu akan kalah juga satu hari nanti !
Mereka yang menganggu ketenteraman bumi ini akan hancur berkecai.

Dan untuk menghancurkan mereka ini kita perlukan kader-kader dakwah yang ikhlas melakukan kerja-kerja dakwah sepenuh hati didokong iman yang benar.

TAAT & TAKSUB 

Namun, taatnya kita  tidak akan sesekali mencapai taraf taksub.
Kerana taksub itu taat yang keterlaluan.

Sikap ini mengundang dosa kerana jika terus dipertahankan, akan menolak jauh kebenaran yang sebenar.
Saat ini, pengikut-pengikut yang taksub ini tidak akan dapat lagi mengawal lagi kelakuan mereka semata membela ketaatan mereka yang sampah itu !

Cukuplah sekadar memberi ketaatan.
Ketaatan yang sempurna.

Percayalah, orang yang kau taati itu,
akan sampai satu saat dimana mereka juga akan melakukan kesalahan.
Malah, mungkin besar dari kesalahan-kesalahan biasa.

Tika ini, terimalah seadanya bahawa mereka juga manusia.
Taat yang kau berikan kepada mereka hanyalah semata kerana mereka itu antara manusia-manusia yang beriman, yang boleh dipercaya.
Nasihatilah mereka.
Jangan segan-silu menegur kerana dalam memberi ketaatan ada juga tatasusilanya.

Lihat contoh  para pengikut Syiah yang kini terlalu taksub kepada ketua mereka.
Habis punah segalanya !

Pengikut-pengikut yang taksub ini persis batu-bata yang dibakar terlalu lama sampai hitam legam warnanya.
Bentuknya berubah serta-merta.

Golongan ini tidak lagi menjaga keistiqamahan mereka,
bertindak tanpa kasih-sayang,
menghakimi yang lain,
dan tidak lagi beriltizam dengan kesatuan dalam jemaah.

Batu-bata ini telah rosak terus dan hanya akan membuat kekecohan dan kekacauan di dalam saff para dua’t ini.
Berbeza dengan batu-bata yang lemah, masih boleh digunakan cuma memerlukan sedikit lagi proses pembakaran.

Golongan ini masih boleh dilatih.
Tetapi bagi mereka yang telah melampaui batas, kita tidak akan dapat apa-apa faedah dari mereka !

Pandanglah dengan teliti,
tidak semestinya batu-bata yang dibakar lama akan menjamin kekuatan sesebuah gerakan dakwah.
Apa sahaja jenis nyalaan apinya, memberi impak yang berbeza kepada setiap jenis batu-bata.

Batu-bata dari tanah, kita jua dari tanah.
Menjadi bezanya, siapa yang benar-benar menjadi asas yang kukuh demi membangunkan kejayaan yang agung ini !

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s