lama benar rehatnya

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Moga para dua’t terus berhemah dan terus menapak langkah atas jalan dakwah.

Jangan pernah berenggang dengan jalan dakwah.
Jangan pernah berhenti untuk belajar dari jalan dakwah.
Jangan lupa untuk mengutip pengalaman dalam jalan dakwah.

Paling utama,
jangan keraskan hati engkau wahai dua’t !

Teruskan memberi rasa dan syu’ur pada hati.
Teruskan memberi kehidupan pada hati.
Teruskan memberi isi yang bermanfaat untuk hati.

Dengan kerasnya hati, kau akan cepat sekali memilih untuk berehat.
Berehat dari jalan dakwah.

Kau merasa selamat.
Semakin lama semakin hilang kemahuan kau untuk berdakwah.
Semakin lama semakin kurang giatnya usaha dalam dakwah.
Semakin lama semakin hilang kehangatan Islam dalam dirinya.

Terlalu lama kerehatan,
lebih teruk apabila kerehatan itu dilayan dan semakin berpanjangan.

Kerehatan adalah satu proses yang merbahaya buat seorang daie.
Kerehatan boleh mencipta kekaratan.
Kerehatan adalah satu kebahagiaan yang palsu.
Kerehatan adalah kemusnahan.

Sampaikan membaca Al-Quran tidak lagi punya rasa.
Sampaikan bila bertahajjud juga hilang syahdunya.
Sampaikan bila menatap muka-muka ukhtinya, manisnya ukhuwwah tidak lagi seperti dulu.

Lalu, sampaikan dia berfikir,
Apakah dia patut meninggalkan jalan yang kian suram ini ?
Dalam erti kata yang lain, dia ingin meninggalkan gerabak dakwah ini.

Akhirnya, dia akan mendapati dia jauh dari sifat-sifat orang mukmin yang khusyuk solatnya,
yang berangkat dengan rasa ringan mahupun berat,
yang menginfaqkan diri dan hartanya,
yang sentiasa merindui mati syahid,
yang bergetar hatinya tatkala bertasbih nama Tuhannya,
yang memegang tali agama Allah ini dengan penuh erat,
yang mencelup dirinya dengan sibghatullah yang kamilah.

Dia kehilangan sifat-sifat ini !

Tidak dapat tidak, kadang-kadang kita tidak menyedari hakikat ini.
Maka, kita terlupa untuk menjauhkan diri daripadanya.
Kita terlupa untuk menjaga diri dari halangan ini.

Belumkah datang waktunya bagi orang-orang beriman untuk tunduk hati mereka mengingatinya Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka) dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan kitab. Kemudian, berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. (Al-Hadid : 16 )

Allah melarang kita,
meminta kita untuk berwaspada dari mihnah ini.

Kerana seorang daie tiak boleh bergerak tanpa hatinya.
Seorang daie tidak boleh bergerak seperti cawan yang kosong.

Kerna, bagaimana cawan yang kosong boleh mengisi cawan yang lainnya ?

Bagaimana layang-layang yang seakan sudah putus talinya hendak berarak dalam mendung kelabu ?

Bagaimana seorang daie ini mahu memberikan kehidupan sedangkan dia ‘mati’ ?

Bagaimana dia ingin menunjuk arah orang lain sedang dia sendiri hilang arah ?

Sungguh, derita benar keadaan itu !
Derita untuk dirinya.
Dan derita juga buat manusia sekelilingnya.

Maka, berpeluk tebuh menjadi pilihannya.
Mendiamkan diri menanti sinar mentari yang bakal menjelma.

Sungguhpun, seorang daie itu tidak patut berasa aman senantiasa.
Terlupa akan mehnah-mehnah dakwah yang tersedia buat dirinya.

Tidak kenal batas masa,
jarak dan usia,
Memecah bahagia,
Punah indah,
Hingga akhirnya perjuangan kita,
Nyata bersama kita,
Tidak perlu menjemput,
Sendiri datang menyapa. 

 

Ujian yang mendatang menyapu bersih kotoran-kotoran yang tersembunyi dalam sebuah kebenaran.
Ujian yang mendatang bertujuan melatih ketahanan iman.
Ujian yang mendatang merapatkan hubungan antara hamba dan tuan.

Bukannya dengan ujian, kita dihina.
Bukannya dengan ujian, kita disingkirkan.

Dengan ujian, ia adalah nikmat dalam bencana.
Dengan ujian, jalan dakwah ini sentiasa bersih dari penyelewengan.
Dengan ujian, pendokong-pendokong dakwah mendapat manfaat.

Ujian dan bencana bukanlah satu impak atas kesalahan yang dilakukan.
Ujian adalah sunatullah dalam jalan dakwah.

Siapa yang tidak diuji, maka dia tidak lagi bekerja.
Siapa yang tidak diuji, maka dia bukan berada atas jalan dakwah.

Allah tidak akan pernah membiarkan penolong-penolong agama-Nya sendirian.

Pasti ada bantuan-Nya.
Cuma kita yang tidak menyedarinya kerana kadangkala bantuan itu datang tanpa kita sedar.

Tugas ujian adalah menduga kita.
Tugas musuh adalah menakut-nakutkan kita, melempar sejuta fitnah, menyeksa zahir dan batin.

Mereka sudah melaksanakan tugas mereka.
Maka kita, perlu kekal bertahan.
Bertahan dengan benteng iman.

Musuh-msuh Allah tidak akan pernah berhenti bekerja kerana mereka terlalu cemburu akan tentera-tentera pembela kebenaran.
Dalam hati mereka, tersimpan satu hasad dengki yang begitu busuk.
Langsung, tekad mereka cukup kuat untuk menghancurkan mereka yang berada di atas jalan dakwah.

Pelbagai strategi disusun, pelbagai aktiviti dirangka,
demi untuk memesongkan para dua’t dari akidah yang suci ini,
dan menakut-nakutkan manusia lain untuk mengenal Islam, jihad dan dakwah.

Pada keadaan ini,
masihkah kita mahu merancang waktu berehat ?
atau memilih untuk berehat selama mana suka ?

Membiarkan mereka terus membina ‘kemajuan’,
tetapi kita tertinggal di belakang.
Mereka terus menghantui ummah dengan suara-suara kejahilan,
manakala kita menyimpan diam suara kebenaran.

Sungguh,
dakwah Islamiyyah adalah kata penuh hikmah,
menyentuh akal fikiran,
menyuci hati dan nurani.

Dakwah menyeru kepada fitrah manusia.
Tetapi, kehadiran musuh tidak dapat kita menidakkannya.
Mereka tetap menemani kita,
dalam sedar atau tidak sedar,
dalam keadaan nampak atau tidak nampak.

Itulah mereka !
Yang tidak pernah berhenti menyatakan permusuhan ke atas para dua’t ilallah.

Apapun,
ujian yang menimpa para dua’t akan silih berganti.

Ujian punya hikmahnya yang tersendiri.
Membezakan antara yang benar dan dusta.

Melalui ujian , dapat dikenal pasti siapa yang benar-benar ikhlas, dan siapa yang tidak.
Melalui ujian, nyatalah keadilan Allah itu setimpal pada tiap-tiap golongan.

Kata-kata Imam As-Syahid Hassan Al-Banna :

Di kala kamu telah memulakan perjalanan di jalan para pendokong dakwah dan ujian-ujian ini boleh jadi panjang, adakah kamu sanggup bertahan ?

Dalam pada itu kita tidak menafikan adanya kesalahan yang telah kita lakukan kerana kita adalah manusia. Kita pun bukanlah maksum yang terpelihara dari segala kesalahan. Pada hakikatnya, barangsiapa yang bekerja, tentu terdedah kepada kesalahan dan orang yang tidak bekerja tidak akan terdedah kepada kesalahan. Tetapi kesalahan yang mungkin kita lakukan itu hanyalah merupakan kesalahan juz’iyyah atau kesalahan perseorangan yang terjadi sebagai natijah ijtihad dari pemikiran manusia yang terbatas dalam batas niat yang baik yang kita berharap mendapat pahala darinya. Di samping itu kita mestilah mengambil faedah dan pelajaran darinya.

Apa yang ingin saya simpulkan,

dalam rehat juga ada ujiannya kerana hidup ini keseluruhannya adalah ujian.

Hadapilah ujian sebagai manusia.
Menerima ujian sebagai seorang hamba.

Dakwah ini akan tertegak andai para pendokongnya dilatih dengan kepayahan,
bukan kemudahan. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s