jiwa penghormatan

Bismillah.

Salam dakwah.
Terasa lama benar sudah tidak berjumpa dengan  laman penulisan sendiri.
Apatah lagi untuk memperuntukkan masa yang begitu lama duduk di hadapan  laptop lama-lama.
Memang perlu merancang masa dengan begitu berdisiplin.

*******************

Bagi aku, jiwa penghormatan ini kian menghilang.
Orang yang perlu menghormatinya terkapai-kapai masih mencari apa yang perlu dihormati.
Dan apa yang perlu dihormati masih lagi dibuang begitu sahaja tanpa dihormati.

Dunia kini,
aku sendiri tidak pasti apa lagi yang manusia hormati.

Agama.
Maruah.
Bangsa.

Perkara-perkara ini seolah tidak pernah mendapat tempat di dalam hati dan akal mereka.
Malah, perkara ini mungkin tidak pernah ada dalam kehidupan mereka.

Apa yang mereka hormati adalah,
HAK DIRI MEREKA SENDIRI !

Apa yang penting, adalah diri sendiri.
Dan mereka mengharapkan manusia yang lain menghormati hak diri mereka.

Agama telah hilang penghormatannya.
Maruah juga telah hilang penghormatannya.

Agama dipermainkan dan diperhamba mengikut kehendak nafsu sendiri.
Maruah juga dicabul dan dilacur sesuka hati.

Akhirnya, lahirlah satu keadaan ummah yang tidak lagi dihormati.

Musuh memandang kita dengan pandangan, ” Ah, mereka ini senang sahaja dihancurkan meski ramai. Tidak perlu kita bersusah-susah, mereka sendiri sudahpun membantu kita ! ”

Ya, di puncak kehancuran inilah, penghormatan kian hilang.
Taklifan sebagai seorang khalifah tidak lagi dijunjung.
Taklifan sebagai khairu ummah tidak lagi ada di hati.

Beginilah.
Semakin lama semakin menghilang.

Bagaimana mahu mengharapkan orang lain akan menghormati jika bukan diri sendiri yang memulakannya ?

Bagaimana mahu menghormati sedangkan kita tidak berusaha untuk mencari apa yang perlu dihormati ?

Lihatlah dunia kini,
Mereka yang tidak berhak dihormati, seisi dunia menyanjungnya !
Apa yang tidak berhak dihormati, seisi dunia menghormatinya !

Penghormatan kini hilang dari tempat yang sebenarnya !
Dan kumpulan manusia-manusia yang sedar kini cuba untuk mengembalikannya !

Lalu mereka ini dipandang asing.
Apa yang mereka serukan mendapat tohmahan.
Apa yang mereka dakwahkan mendapat  penghinaan.

Wahai dua’t,
Ketahuilah.
Kamu itu jiwa-jiwa penghormatan.

Jiwa-jiwa yang menghormati hak-Nya.
Jiwa-jiwa yang menghormati deen ini.
Jiwa-jiwa yang menghormati keadaan manusia.
Jiwa-jiwa yang akan senantiasa menghormati beban dakwah ini.

Inilah jiwa seorang daie.
Dia bukan menggalas beban dakwahnya tanpa penghormatan.
Apatah lagi penghormatan itu tiada keikhlasan dan tiada kejujuran.

Apatah lagi jika penghormatan itu kamu sendiri yang mencabulnya !
Dan tinggallah diri kau seorang daie yang tiada penghormatan.

ISLAM 

Kita menghormati Islam dan mahu mengajak ummah yang kian tenggelam ini menghormati Islam.
Kita mesti menyedarkan mereka betapa perlu mereka merasa mulia dengan nikmat Islam ini.
Betapa mereka perlu merasakan dengan Islam, hidup mereka akan terasa lebih sempurna.
Barulah jalan-jalan yang lurus akan tertayang di hadapan mereka.
Yang kemudiannya jalan lurus itu tadi membawa mereka kepada keagungan-Nya.

Menghormati agama ini pastinya bukan mudah.
Perlu dimulakan  dengan pendidikan jiwa sebagai seorang hamba.
Barulah, jalan penghormatan akan terbuka.

Soalnya, mengapa perlu menghormati agama ini ?
Bukanlah terlalu subjektif apabila menghormati benda yang tidak kita nampak ?

Kerana itu aku katakan harus dimulai dengan tarbiyyah jiwa.
Apabila kau kenal agama ini dengan sebenar-benarnya, secara kaffah,
barulah kau tahu bagaimana cara untuk menghormatinya.

Fitrah kita yang utama adalah deen ini.
Jika kita kehilangan fitrah ini, maka akan kehilanganlah diri seorang manusia.

Maka, akan berkelanalah seorang manusia yang sesat di atas muka bumi ini.
Persis seekor binatang ternakan.
Punya mata, tetapi tidak melihat.
Punya telinga, tetapi tidak mendengar.
Punya hati, tetapi tidak memahami.

Miliki segala pancaindera, tetapi hidup masih lagi seperti robot buatan manusia.

Jika kita belajar untuk menghormati deen ini, maka secara tidak langsung penghormatan diri sendiri akan mengikut.
Bukan meminta manusia untuk menghormati kita,

tapi biarlah kehormatan itu pada agama atau cara hidup yang sedang kita amali.
Sekurang-kurangnya mereka menyanjung penganut-penganut agama Islam ini.

DAKWAH 

Seharusnya kita sebagai seorang daie, perlu menggalas beban dakwah ini penuh penghormatan.
Penghormatan kepada dakwah ini sendiri, dan penghormatan penuh kepada taburan manusia yang bakal menerima dakwah ini.

Lalu, bagaimana menghormati beban dakwah ini ?

Dengan kau menjadikan dakwah ini sebagai imej diri.
Ke mana kau berjalan dan berlari, akan kau bawa.
Sepenuh masa kau hidup, hanya udara dakwah yang kau hembus.

Dakwah ini keutamaan hidup kau.
Dakwah ini menjadi tujuan hidup kau.

Tidak perlu menunggu gelaran orang lain, gelarkan diri kau sebagai seorang daie.
Tapi bukan dengan gelaran yang penuh lagakan.

Tapi gelaran yang penuh dengan kehinaan.
Gelaran yang cukup menggerunkan diri sendiri.
Gelaran yang cukup menjadi peringatan buat diri sendiri.

Gelaran inilah yang tidak akan membuat kau tidak sombong untuk menangis.
Gelaran inilah yang akan menghilangkan ego dan sikap terlalu menidakkan orang lain.
Gelaran inilah yang akan menjadikan tunduk bersujud kepada bumi sebagai hamba yang benar-benar rendah tarafnya !

Dan tanda kau menghormati beban dakwah ini adalah kau berserah sepenuhnya kepada Ilahi segala natijah yang bakal diperoleh.

Sama ada orang suka atau tidak,
sama ada orang menerimanya ataupun tidak,

Batas buat kau adalah pada hanya pada gemilangnya usaha.
Dalam tangan kau, bukan hasilnya.

Malah, mungkin tangan kau yang berusaha itu tidak pernah dipandang-Nya.
Maka, sucikanlah hati.
Ikhlaskanlah jiwa.

Agar, jalan dakwah ini tidak kotor dek debu-debu kehinaan yang akhirnya memakan diri sendiri.

Dan,
dalam mengajak manusia harus juga penuh penghormatan.
Penuh dengan santunan dan budi bahasa yang pekerti.

Halus nasihatnya.

Hidup kita penuh perkongsian yang terkandung di dalamnya penuh hikmah dan kebaikan.
Perbincangan antara daie dan mad’u.

Bukannya pertelagahan yang membuang masa.
Dan apa yang dicari hasil dari perkongsian dan perbincangan adalah kebenaran,
bukan mencari siapa yang lebih benar.

Dalam menyeru mahupun menegur manusia,
harus ada penghormatan.

Menghormati keadaan hati manusia.
Memerhati elok apa kehendak mereka.
Memahami sebaiknya apa yang perlu kau sediakan buat mereka.

Kita bukan daie yang penuh dengan kalam-kalam paksaan.
Apatah lagi keluhan.
Apatah lagi cacian.

Kita juga manusia.
Nasihatilah manusia sebagaimana kau mahu dinasihati.
Pergaulilah manusia sebagaimana kau mahu dipergauli.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan menjaga nama baiknya.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan membunuh manusia dengan kasih sayang sepenuh jiwa.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan terus menyanjungnya dengan setinggi-tinggi iradah yang ada.

Bersumpahlah demi kesucian dakwah ini,
Kau akan terus menghormatinya !

Bersumpahlah demi kesucian  dakwah ini,
Kau akan terus berlaku jujur.

************************

Jangan biarkan dunia ini hidup tanpa penghormatan.
Manusia tidak lagi menghormati resam alam.
Maka, alam tidak akan lagi menghormati manusia.

Jika tiada lagi penghormatan,
Maka akan pincanglah hubungan yang ada.

Alam ini akan rosak dan punah.
Dan generasi manusia juga akan turut punah.

sekian,
mylittlepencil 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s