segenap nafasku mengenali

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

Hakikatnya, kita patut mengenali seseorang itu terlebih dahulu sebelum menapak langkah menyintainya.
Benar atau tidak ?

Kata pepatah, ” Tak kenal, maka tak cinta.”
Benar atau tidak ?

Kita ambil contoh cara kita berkenalan atau bertaaruf sesama manusia.
Kita melafazkan salam dan melemparkan seikhlas senyuman kepadanya.
Kemudian, akan bermulalan bibit-bibit yang seterusnya.
Dalam keadaan tidak sedar, mashaAllah, sudah bertahun-tahun aku mengenalinya.

Begitulah,
Dan manusia ini sememangnya suka berkenalan terutama dengan sesuatu subjek yang dapat memancing minat mereka.
Ada sesetengah manusia memilih untuk mengenali seseorang berdasarkan kata hatinya.
Ada sesetengah manusia memilih untuk mengenali seseorang berdasarkan perawakan luaran orang yang ingin dikenalinya.
Tidap dapat dinafikan juga, ada sesetengah manusia berniat jahat untuk mengenali seseorang.

Pelbagai ragam manusia di atas muka bumi ini.

Namun,
sudahkah kita kirimkan salam buat Pencipta kita ?
sudahkan mashyur rupa-Nya di mata qalbi kita ?
sudahkan perbaringan kita sebelum tidur diusik rindu-rinduan kepada-Nya ?

Atau kita sudah terlampau jauh dari-Nya ?

Tertinggallah kita hanya memakan debu-debu rindu dari jauh.
Rugilah kita, hanya menghitung kehilangan masa sambil menahan dahaga.
Penat meraung seperti orang yang putus cinta.
Lama sudah kita merindu tetapi rindu itu seakan makin menghilang kerana kita tidak benar-benar mengenali siapa Dia yang sebenarnya.

Di manakah tempat Dia dalam hati kita ?

Kata Ibnul Qayyim : pengenalan yang dapat menimbulkan perasaan malu, kecintaan, keterikatan hati, kerinduan, taubat dan kedekatan dan hanya berharap kepada-Nya.

Inilah erti kata ma’rifatullah yang sebenarnya.
Bukan seperti perkenalan biasa yang kita praktikkan sesama manusia.
Bukan seperti perkenalan biasa yang bisa sahaja kita tidak  menghargai pun orang yang kita kenal itu.
Bukan seperti perkenalan biasa yang boleh sahaja kita berpura-pura dalam hubungan yang dijalinkan.

Saat mendengar panggilan-Nya, si polan menyambut baik.
Itulah tanda orang yang benar-benar mengenali-Nya.

Saat dihimpit pelbagai jenis kesempitan dalam kehidupan, si polan kembali kepada-Nya,
Itulah  tanda orang yang benar-benar mengenali-Nya.

Saat terasa berbuat salah dan segala apa yang Dia tidak menyukainya, si polan itu bertaubat,
Itulah tanda orang yang benar-benar mengenali-Nya.

Fitrah seorang manusia,
harus mengenali Penciptanya dengan baik dan sempurna !

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan dari sulbi (tulang belakang) anak cucu Adam keturunan mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap ruh mereka (seraya berfirman), ” Bukankah Aku ini Tuhanmu ? ”  Mereka menjawab , ” Betul (Engkau Tuhan kami), kami bersaksi.”  (Kami lakukan yang demikian itu) agar itu di hari kiamat kamu tidak mengatakan, ” Sesungguhnya ketika itu kami lengah terhadap ini.”   ( 7 : 172 )

Kita sudahpun memberi kesaksian nyata sebelum lahir ke alam dunia ini.
Sudahpun kita akui Dia adalah pemilik kita.
Dialah Rabbul ‘Alamin ini !

Maka, kesaksian itu hanya sia-sia jika kita tidak berusaha untuk mengenali-Nya,
memilih atau mengambil jalan untuk mendekati-Nya.

Jika kita tidak mencari siapa Dia yang sebenarnya,
maka hala tuju kita akan menjadi tidak menentu.
Jika kita tidak mencari siapa Dia yang sebenarnya,
akan kerap kita menyangka-nyangka kepada-Nya.

Jika kita tidak mencari siapa Dia yang sebenarnya,
kita akan semakin jauh, semakin jauh sehinggalah kita melupai-Nya !

Sudahlah jauh dari nyata,
Biarlah kasih dan sayang itu bersatu,
tetapi kau membiarkan perkenalan itu bermula hambar,
bagaimana cinta itu akan bermula ?
Atau kau memang memasang niat hanya ingin mengintai dari jauh ?
 

Bukankah kan harum mewangi hubungan itu andai jiwa kita mengenali perihal-Nya ?
Taman yang mekar dengan bunga-bunga cinta itu menyamankan nafas yang dihirup.
Denai sungai yang dilalui terasa benar indahnya !

Tidak inginkah kita mengenali-Nya dengan lebih bersungguh ?
Mengenali-Nya sebagai seorang hamba yang tidak punya apa-apa kekayaan selain Dia ?
Mengenali-Nya sebagai seorang khalifah yang tidaklah sekuat mana kudratnya melainkan segala kudrat itu datang dari-Nya ?

Katakanlah (Muhammad), ” Siapakah yang lebih kuat kesaksiannya ? ”  Katakanlah, ” Allah, Dia menjadi saksi antara aku dan kamu. Al-Quran ini diwahyukan kepadaku agar dengan itu aku memberi peringatan kepadamu dan kepada orang yang sampai (Al-Quran kepadanya). Dapatkah kamu benar-benar bersaksi bahawa ada tuhan-tuhan lain bersama Allah ? ”  Katakanlah, ” Aku tidak dapat bersaksi.”  Katakanlah, ” Sesungguhnya hanya Dialah Tuhan yang Maha Esa dan aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan (dengan Allah) ”  (6 : 19 )

Lafaz syahadah itu sudah cukup untuk mengikat hubungan kita dengan Dia.
Saat kita melafazkannya, kita sudah berjanji untuk memutuskan sebarang ikatan lain sebelum datangnya ikatan hati dengan Dia.

Pabila hati kita mula suci dari ikatan-ikatan luar yang mengikat itu, kita mula meletakkan Dialah cinta yang Ahad.
Tiada yang sebelum dan selepas-Nya yang  layak untuk menggantikan tempat tersebut.
Tiada yang patut kita lebihkan cinta melainkan cinta kepada-Nya sahaja cukup membuatkan kita mabuk bercinta !

Natijahnya,
apabila kita benar-benar mengenalinya barulah iman dan taqwa itu dapat dipupuk.
Barulah cinta itu akan lebih bermakna.

Kini aku sudah kenal siapa yang ku cinta.”
Tidak berbanggakah kita apabila berupaya untuk mengenali-Nya ?
Tidak bersyukurkah kita apabila dibukakan pintu hati dan diberi petunjuk jalan untuk mengenali-Nya ?
Tidak bahagiakah kita apabila cinta kita ini seakan bertepuk kedua-dua belah tangan ?

Usah ditanya mengapa Dia tidak mengenali kita kerana Dia Maha Mengetahui segalanya !
Dia Maha Mengetahui segala isi hati kita.
Dia Maha Mengetahui akan segala perihal diri kita lebih dari diri kita sendiri !

Bukan seperti ucap seorang ibu, ” Aku ni dah masak dengan perangai kau.”
Malah lebih dari itu !
Tiada batas masa buat-Nya.
Apa yang terjadi sebelum, semasa dan akan datang kepada kita, segalanya Dia tahu !

Tiada hijab bagi-Nya yang menghalang untuk Dia mengenali kita.
Cuma kita yang sengaja mewujudkan hijab itu tanpa kita sedar !

Kita menutup pintu untuk memberi laluan kepada hidayah-hidayah-Nya datang menyapa.
Kita buat-buat terlena apabila sapaan-sapaan-Nya datang mengucapkan salam sejahtera.

Hadiahnya, kemerdekaan buat kita

Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan syirik, mereka itulah orang-orang yang mendapat rasa aman dan mereka mendapat petunjuk. ( 6 : 82 )

Inilah kemerdekaan yang dirasai golongan hamba pada zaman Rasulullah ketika dahulu.
Dengan mengenal Allah dan Islam,
mereka dimerdekakan dari rasa perhambaan kepada manusia !

Perhambaan mereka hanya untuk Allah !
Laungan Ahad, Ahad, Ahad oleh Sayyidina Bilal Bin Rabah amat menggamit tuannya saat menyeksanya.
Pelik kerana hambanya itu masih tidak rasa terancam malah berterusan mengucapkan kata-kata itu.

Dan inilah buktinya, Bilal bin Rabah amat mengenali Rabbnya !
Dia amat mengenali pemilik ruhnya, pemunya kehidupannya !
Malah, dia berasa amat yakin akan segala segala ketentuan dari-Nya !

Dan Bilal telah pun dikurniakan kemerdekaan seperti itu.
Kita ?
Masih lagi berteduh di tempat kemerdekaan yang usang, yang tidak akan bertahan lama.
Merdeka bagi kita hanya sebagai satu sambutan pembebasan daripada cengkaman musuh.
Lupakah kita untuk merdeka dari perhambaan nafsu sendiri ?

Hadiahnya, ketenangan buat kita

(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati akan menjadi tenteram. (13 : 28 )

 

Hadiah ketenteraman yang sejati.
Terasa setiap langkah dilindungi.
Terasa setiap saat dalam kehidupannya terjamin.

Tidak mahukan kita mengejar ketenteraman ini sedangkan dunia luar terlampau huru-hara buat kita ?
Tidak mahukan kita peroleh ketenteraman ini sedangkan sebenarnya dunia luar semakin menyerabutkan hidup kita ?

Ketenteraman janjian dunia hanya sekadar hiburan picisan di tepi jalanan yang masih panjang.
Makin disuap, makin kita mahu.
Makin kita mahu, semakin kita leka.
Hingga beberapa kali kenyang pun, masih terasa laparnya !

***********

Maka, berilah peluang kepada hati kita untuk mengenali-Nya.
Menjadi satu urgensi buat kita.
Bulatkan tekad dan ikutlah segala kemahuan-Nya.
Tinggalkan segala larangan-Nya.
Tidak terlambat lagi bukan untuk mencari siapa Dia yang sebenarnya ?

 

sekian,
mylittlepencil 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s