sebuah drama perjuangan

Bismillah.

Salam dakwah buat semua pembaca yang aku kasihi.
Sekiannya, sudah 88 tahun lamanya kita menikmati keadaan Islam itu berada di bawah.
Tidak begemerlapan bagai era Turki Uthmaniyyah dahulu.

Tarikh 3 Mac itu berulang kembali, seperti mana tarikh 3 Mac yang sebelum ini berlalu.
Wajib kita sebagai pejuang agamanya untuk terus muhasabah diri.
Dan meneruskan usaha membina anak-anak tangga kegemilangan itu.

Kerana, kita yakin kemenangan pasti kan muncul kembali.
Kekalahan dan penindasan ini akan sirna !

*************

Kini, sebuah drama peperangan ditayangkan sekali lagi.
Episod demi episod yang menyayat hati terus berlaku.
Satu demi satu perihal ummat Islam dirobek begitu sahaja.

Kini, terasa seperti sempitnya dunia.
Seakan mereka mahu mengatakan kepada kita,

Ah, kehadiran orang-orang Islam di atas muka bumi ini tidak memberi apa-apa impak kepada kita. Boleh dipakai bila mahu, dan juga boleh dibuang bila mahu.”

Persis inilah kelakuan mereka terhadap kita.
Kita dihina dan diberi tohmahan yang cukup menggetarkan jiwa.
Sudahlah mental disiksa, fizikalnya juga begitu.

Bagai jauh benar bintang di atas awan itu.
Memang terlalu susah untuk mencapainya tanpa azam yang tinggi.
Apatah lagi jika hanya berangan-angan sehingga terleka tanpa ada sedikitpun usaha.

Begitulah kemenangan.
Sukar untuk mendapatkannya, tetapi tidak mustahil !
Kerana apa yang berlaku ini adalah proses pengulangan sejarah.

“Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (wahai para mukmin) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, iaitu di waktu kamu bermegah kerana ramainya bilanganmu, (dan) jumlah yang banyak itu sedikitpun tidak memberi manfaat kepadamu, dan bumi yang luas itu telah kamu rasa sempit, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai-berai. Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada RasulNya dan juga kepada orang-orang yang beriman, dan Allah menurunkan bala tentara yang kamu tiada melihatnya, dan Allah menimpakan bencana kepada orang- orang yang kafir, dan demikianlah pembalasan kepada orang-orang yang kafir”. (Surah at-Taubah: 25-26)

Jika dibuka kembali tirai sejarah Islam, jarang bilangan tentera Islam melebihi tentera musuh.
Tetapi mereka mampu menjuarainya,

dengan bekal dan kekuatan yang mereka ada.
Sebaik-baik bekal adalah taqwa.
Sebaik-baik kekuatan adalah kekuatan berkonsekuensi dari iman.

Inilah rahsia mereka !
Maka, mereka turun ke medan perang dengan tiada gentarnya terhadap musuh.
Mereka memotivasikan diri dengan begitu positif.

Bau-bau syurga yang harum mewangi menyapa mereka dari jauh.
Darah pada tubuh mereka hasil tikaman musuh nanti itulah impian mereka.
Mereka telah menempah tempat mereka di syurga lebih awal dari kita !

Mereka menukar kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat.
Bergema dari jauh, ” Ya, kami mahu mati.”
Mereka dirasuk sehingga musuh yang ramai itu menjadi takut untuk berhadapan  dengan himpunan manusia yang mempunyai semangat sebegini !

 “Dan perangilah mereka, sehiggalah tidak ada lagi fitnah (gangguan-gangguan terhadap umat Islam dan agama Islam ) dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah (Islam mengatasi agama-agama yang lain). Maka jika mereka berhenti (dari kekafiran), sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang mereka lakukan. Dan jika mereka berpaling, maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah pelindungmu. Dia adalah sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong ”. (Al-Anfaal : 39-40 )

Ayat ini cukup menyentuh jiwa kecilku mengenangkan para pejuang Palestin, Syria dan dimana-mana sahaja mereka yang sedang sibuk memperdagangkan nyawa mereka.

Terbaru, apa yang melandai bumi Syams (nama lama) cukup dahsyat.
Keamanan mereka tergugat.
Keselamatan mereka terancam.
Keimanan mereka menjadi bahan mainan.

Namun, mereka terus berjuang.
Inilah cara mereka menunjukkan bukti kepada penyaksian syahadah mereka !

Takkan Melayu hilang di dunia,
             Takkan Islam itu hilang buat selama-lamanya ! 

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan RasulNya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Merekalah para as-Sodiqun (orang-orang yang benar sikap dan pegangannya)”.
( Al-Hujurat: 15 )

Terpandang ayat ini cukup mengingatkan aku kepada mereka.
Mereka sedang beriang-ria di sana menggadaikan nyawa mereka.
Bertadhiyyah sehabis baik.

Persis sebuah rapsodi keriangan.
Kita ?

Sedang lagi membina keindahan seboleh mungkin hidup di atas dunia.
Drama kehidupan kita sedang berada di puncak keselesaan yang tertinggi.
Senyuman tidak pernah lekang.
Kita hanya peduli akan hal-hal yang berkait rapat dengan diri sendiri.
Ah, mereka di sana. Aku di sini. Biarkan mereka di sana kerana aku akan tetap berada di sini. Aku masih selamat. Masa masih banyak. Lagipun, siapa mereka untuk aku kerana aku ini sememangnya tiada sebarang pertalian darah dengan mereka.”

Inilah kelemahan ummat Islam yang pernah melanda saat jatuhnya khilafah Islamiyyah satu ketika dahulu.
Kita berasa selamat dan selesa.
Kita semakin jauh dari semboyan-semboyan jihad.
Kita semakin cinta kepada dunia dan takut untuk berhadapan dengan kematian.
Kita semakin leka dengan permainan dunia yang cukup menghiburkan ini.
Kita semakin gemar melatih diri menjadi keldai-keldai tunggangan nafsu.

Inilah diri kita yang sekarang.
Kerana itu, kita tidak pernah peduli akan perihal manusia seaqidah dan seislam dengan kita di tempat-tempat lain.
Jiran sebelah-menyebelah tidak kita layan, apatah lagi bagi mereka yang jauh dari pandangan mata.

Perang sudah tamat.”
Inilah kata hati kita yang kononnya memberika keyakinan.
Hakikatnya, palsu !

Kita tersenyum lebar.
Senjata sudah kita lucutkan, peluru sudah kita habiskan.
Askar-askar dan pendekar-pendekar sudahpun pulang ke rumah masing-masing.

Dirasakan tiada bezanya antara kita dan musuh.
Musuh sudah berani bersalam dan bergambar bersama kita.

Lakonan demi lakonan akan terus dilakonkan dengan baik oleh musuh.
Bantuan kononnya dihantar.
Sesi dialog antara pemimpin akan terus tersiar di media.
Pujian-pujian bodoh mula lahir dari mulut kita yang sebenarnya buta !

Soalnya,
Apakah benar perang ini sudah bubar ?

Buka mata hati !
Apakah sebutir peluru itu mendapat bunga sebagai gantinya ?
Apakah sedas tembakan itu mendapat emas sebagai pulangannya ?
Apakah nyawa-nyawa manusia yang melayang itu tampak indah di mata kamu ?
Apakah dengan melihat ketakutan mereka menjadi satu hiburan untuk kamu ?

Atau, kau sebenarnya musuh dalam selimut ?

Lebih bergemar berbunuhan dengan orang Islam sendiri berbanding berperang dengan musuh.
Kau lebih gemar mengambil nyawa mereka berbanding menikam musuh yang ada di depan mata.

Maaf, ini bukan cerita sebenar.
Mata kau sedang dipalsukan.
Hati kau sedang dibutakan.

Mana pergi logik akal ?
Mana pergi rasa sensitif yang dibina iman ?
Mana pergi semangat juang yang ada satu ketika dahulu ?

Perang ini masih belum tamat.
Ada rakan-rakan kita di sana yang perlu kita selamatkan.
Mereka memerlukan bantuan kita.
Mungkin jauh sekali untuk kita menjejakkan kaki ke sana, tetapi sekurang-kurangnya kau berdoalah buat mereka.
Sekurang-kurangnya, kau ingat pada mereka.
Sekurang-kurangnya, kau peduli tentang mereka.

Sudah-sudahlah sibuk menunaikan hak diri kau sendiri, sekarang tunaikan pula tanggungjawab kau terhadap mereka.

Ingat, warna kulit kita dan musuh tidak akan selamanya sama !
Aqidah menjadi pemisah.
Kita berada di pihak yang benar, maka kalimah kebenaran itu harus dijulang sehingga menaungi bumi ini satu hari nanti !
Kalimah kebatilan itu tidak sepatutnya menjulang tinggi ke langit !

Jangan ketinggalan jauh di belakang sewaktu orang lain sedang sibuk membina asas menuju kemenangan.
Tiada kuasa ajaib atau sebarang hadiah dari langit akan turun begitu sahaja.
Tamat sudah masanya andai  kau bersikap menyerahkan segalanya pada takdir.
Tiba sudah masanya untuk kau terjaga dari lena yang sudah lama.

Kini, bukan sekadar hak kemanusiaan yang tercalar,
Malah hak agama kita semakin hilang dari genggaman.

Bila lagi perlembagaan dunia ini akan mendaulatkan Islam ?
Tidakkah kau ternanti-nanti masanya ?

Bilakah masanya kau akan melihat musuh cukup mengagumi dan menghormati deen kita ini ?
Tidakkah kau mahu ini yang terjadi ?

Bilakah tiba masanya kau mahu menunaikan janji ?
Atau kau sudah terlupa akannya ?

Sekalipun seluruh dunia ini tidak mahu menolong,
kau bangkitlah seorang diri untuk menjadi wira-wirawati cekap menangkap musuh bagai serigala.

Sekalipun seluruh dunia tidak mengendahkan keadaan mereka,
kau bertahanlah seorang diri umpama kubu yang sedang megah !

Kesedaran juga adalah satu bantuan yang tidak ternilai harganya.

LET’S SAVE SYRIA.
” Syria in pain, do we really care ? ” 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s