kita diberitahu apa di hujungnya

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

Kematian itu hanyalah suatu perjalanan,
dari tempat yang fana menuju tempat kekal abadi.

Sekiannya, bagaimana hidup anda di luar sana ?
Ada peningkatan atau tidak ?

Tuntasnya, kita tahu apa yang sedang kita kejar.
Jika kita tidak tahu, maka kita akan cepat penat dan lelah.

Kalau kita tak tahu apa yang kita kejar, kita akan mudah putus asa, dan mungkin kita akan berpatah balik.”

Bila kita bertindak memilih jalan yang lain, apatah lagi jalan kebatilan,
kita yang sebenarnya sengaja membuang diri daripada jalan kebenaran ini.

Kau tahu,
ramai lagi manusia di luar sana yang masih tercari-cari jalan yang betul untuk hala tuju hidup mereka.
Malah ada dalam kalangan mereka yang terkial-kial, tidak tahu bagaimana caranya.

Rugilah andai bukan kita yang memulakan langkahnya.
Dalam banyak pelabuhan yang ada di sepanjang pengairan ini,
banyak juga jenis kapal yang datang berlabuh.

Ada yang datang berlabuh membawa dagangan ‘Islam’ mereka.
Malah, ada juga yang datang berlabuh membawa dagangan ‘ jahiliyyah’ mereka.

Tidak kurang juga mereka yang datang berlabuh dengan tangan kosong.
Tangan yang tidak menyumbang apa-apa.
Tidak memberi manfaat, dan tidak juga memberi kesan buruk pada sesiapa.

Soalnya, kapal mana yang menjadi tarikan manusia ?

*******************

Perkongsian dengan beberapa orang ukhti seminggu lepas membuat hati saya cukup tersentuh bagaimana mereka berhadapan dengan keadaan yang cukup menguji mereka.

Sekiannya, mereka perlu berjalan berterusan dalam lorong yang sangat panjang tanpa mengetahui apa yang sebenarnya mereka kejar !

Bukankah susah begitu.
Perjalanan terasa begitu menyeksakan.
Berkali-kali dia menuturkan, ” Nak patah balik la macam ni.”

Aku terus mendengar sahaja ceritanya sehingga aku terkesan dengan pengisian yang cukup berbekas ini.

Allah telah memberi bayangan syurga dan neraka kepada kita.
Dengan terperinci, kita diperkenalkan apa itu balasan yang baik dan buruk.

Syurga-syurga yang mengalir air di bawahnya.
Buah-buahan yang teramat lazat rasanya.
Bidadari yang bermata indah persis mutiara.

Neraka yang teramat pedih azabnya.
Buah zaqqum yang teramat pahit rasanya.
Pandangan keji oleh Malaikat Malik yang cukup menggerunkan menunggu bakal penghuni-penghuni neraka jagaan-Nya !

Dua kondisi yang teramat bezanya.

Kedua keadaan ini seolah menjadi umpan kepada kita.
Inilah dua jenis natijah yang akan kita dapat di hari pengakhiran nanti.

Hakikatnya,
Allah tidak mengumpan kita !

Allah sedang cuba berlembut dengan kita.
Allah membuktikan bahawa Dia akan menunaikan segala janji-Nya.

Allah mahu hati-hati kita menjadikan segala balasannya kelak sebagai motivasi buat kita.
Jauh sekali Allah mahu menghantar kita ke neraka tanpa hisabnya.

Dek kerana itulah,
kita dihantar ke dunia untuk berlumba-lumba dalam melakukan amal kebaikan dengan kesempatan waktu yang ada.

Dunia, amal tanpa hisab.
Akhirat, hisab tanpa amal.

Beramal selagi sempat kerana di hujungnya nanti hanya ada penghisaban, tiada lagi kesempatan untuk beramal.

Meskipun tidak tergambar keadaan yang sebenarnya.
bagiku sudah cukup cara Al-Quran menceritakan segala keadaan yang bakal berlaku nanti.
Dan apa lagi yang kita tunggu-tunggu setelah mendapat gertakan an-naba’  (berita penting) ini.

Kita sudahpun mengetahui apa yang tersedia di hujung jalan ini.
Namun, kita seolah mengabaikan apa yang telah kita tahu.
Hanya semangat untuk mendapatkannya yang meningkat, tetapi jauh di belakang sana kita tinggalkan segala usaha yang sepatutnya kita buat.

WAHAI DAIE

Dalam hakikat dakwah ini,
kau harus jelas terhadap apa yang kau sedang perbuat.
Kau harus tahu apa impian yang ingin kau capai.

Jalan dakwah ini memang melelahkan.
Ia akan meminta segala apa yang kita ada.
Seolah, segala rasa keselesaan itu direntap tiba-tiba.

Kita yang sebelum ini tidak pernah berfikir tentang perihal menyelamatkan ummah, kini bergiat usaha menyedarkan mereka semua.
Kita yang sebelum ini tidak pernah terfikir untuk mengajak manusia kembali merenung hakikat penciptaan diri mereka, kini kita bersungguh untuk memahamkan mereka semua.

Hidup ini tidak akan pernah berada dalam zon yang selesa dan sempurna.
Kerana itu memang sifat dunia,

Selesa tapi hanya pada pandangan mata.
Bahagia tapi hanya sekadar hiburan yang sementara.
Cukup tapi tidak akan pernah sempurna.

Jalan dakwah banyak mengajar kita untuk keluar dari kepompong yang memerangkap ini.
Jalan dakwah banyak menunjukkan kepada kita liku-liku kehidupan yang sebelum ini tiada.

Kita berangan dan kita juga berusaha.
Kita bukan golongan manusia yang hanya terbuai dengan mimpi.

Kita bukan golongan manusia yang selesa bila melakukan kerja-kerja ma’ruf ini.
Kita bukan golongan manusia yang cukup berbangga sambil berkata, ” Aku ini daie. Daie janjinya syurga.”

Wahai dua’t,
Jangan sesekali kau menyangka hidup kau sebegitu !
Hisaban Allah yang Maha Adil itu tidak dapat kau lawan !

Jaminan Allah bukan begitu.
Syurga adalah berhak ke atas golongan manusia yang benar-benar ikhlas ingin mendapatkannya.
Syurga adalah berhak ke atas golongan manusia yang benar-benar layak menerimanya !

Meski kau mengaku daie,
meski kau gemilang dengan usaha menyebarkan Islam ke pelusuk dunia,

tetapi jika kau jauh dari ikhlas dan bermuhasabah sepanjang masa,
maka kau patut beringat sentiasa !

Kerana seorang daie itu tidak pernah berbangga dengan gelaran yang dipegangnya.
Seorang daie itu sentiasa berada dalam keadaan resah-gelisah kerana dia tidak tahu apakah dia telah tersenarai menjadi ahli jannah-Nya.
Seorang daie itu membuat kerja berhempas-pulas untuk membuang rasa selesa yang selama ini menghimpit mereka.

Jangan sampai kita terbuai dek mimpi-mimpi indah yang akan kita mendapat syurga walhal kita masih jauh daripadanya !

Rasa selesa, rasa terselamat,
inilah perasaan yang membunuh jiwa para dua’t.

Jauh sekali pernah kita terlintas, usaha-usaha dakwah inilah yang membunuh segala dosa-dosa jahiliyyah kita.
Dan usaha-usaha dakwah inilah tanda syukur kita kepada -Nya kerana kita diberi peluang untuk mengenal jalan yang lurus.

Kita terlalu sering berasa diperlukan,
walhal sebenarnya kitalah yang memerlukan.

Allah ternyata Maha Kuat dan Dia Maha Mengetahui bagaimana cara untuk menjaga agama-Nya.
Allah tidak memerlukan kita untuk menjaga agama-Nya.

Tetapi hakikatnya kita perlu sedar sendiri untuk menjaga kalimah al-haq ini kerana kita yang pertama mulai melafazkan janji.
Bukankah munafiq orang yang tidak menunaikan janjinya ?

Bukankah rugi andai kita bertindak melepaskan begitu sahaja padahal apa yang dijanjikan adalah kemenangan yang hakiki.

Tidak mengetahui apa yang dikejar adalah salah satu punca utama seorang daie itu mudah futur dalam jalan dakwah ini.
Kita akan menjadi seorang daie yang terlalu panjang angan-angan sehingga menjadikan kita ini anak dunia.

Janganlah kita bertindak semacam kita jahil dari janji-janji Allah.

Maka tidak seorang pun mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka iaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyenangkan hati sebagai balasan terhadap apa yang mereka kerjakan. ( As-Sajadah : 17 )

 

Sungguh, orang yang beriman itu mempercayai kehidupan yang kekal.
Perpindahan hidup itu akan juga berlaku satu hari nanti, cuma tidak pasti bilakah masanya.

Ingin ku petik kata-kata Syed Jamaluddin Al-Afghani :

Mempercayai qadha’ dan qadar, apabila tidak sampai kepada fahaman fatalisme (terlampau menyerah kepada nasib), nescaya akan menimbulkan sifat berani dan maju ke muka, melahirkan kepahlawanan dan menumbuhkan kesanggupan menghadapi bahaya yang takut menghadapinya hati harimau dan singa. Kepercayaan inilah yang menanamkan keteguhan pendirian dalam jiwa dan kesanggupan menghadapi kesulitan dan mara bahaya, serta melahirkan perasaan murah hati dan dermawan, rela memberikan apa yang dipunyainya, bahkan rela memberikan jiwa dan meninggalkan kemewahan hidup, apabila datang panggilan unutk berjuang dijamin Allah dan panggilan aqidah. Orang yang mempercayai, bahawa umur ini telah ditentukan, rezeki di jalan Tuhan dan segala sesuatu dalam kuasa Allah dan menurut kehendak-Nya, bagaimana orang itu akan takut menghadapi kematian dalam membela haknya, mengangkat darjat umat dan agamanya, serta menjalankan apa yang diperintahkan Tuhan kepadanya ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s