masa muda

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Moga kamu tidak tercicir dari golongan mukmin yang senantiasa cuba untuk memanfaatkan masa sebaiknya.
Masa, juga makhluk yang hidup seperti kita.
Lemahnya kita adalah bila kita hanya menyia-nyiakannya.
Hebatnya masa kerana mereka boleh memotong kita !

******
Pengalaman banyak mengajar aku sepanjang 4 hari yang lalu.
Betapa aku melaluinya penuh istimewa.
Betapa aku mempelajari terlalu banyak.

Kali ini, aku tidak banyak berpeluang untuk berkongsi.
Sekadar berbisik-bisik dalam diri.
Meluahkan apa yang terbuku dalam hati pada angin yang menderu laju.

Aku memerhati dan terus memerhati.
Memerhati betapa ajaibnya apa yang Allah beri.
Memerhati betapa Allah itu Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hambanya.
Mengetahui betapa manisnya menyimpan kenangan-kenangan indah dalam jalan dakwah.

Semua ini, aku memerhati dengan mata hati.
Bukan hanya dengan sekadar pandangan mata yang tidak berhenti memandang.

Saat aku memerhati ini semua,
terasa satu panggilan dari-Nya untuk aku memahami sesuatu.
Hati dan perasaan mula terasa diuji.

Kala aku sibuk,
aku tidak boleh untuk melupai sujud yang aku lazimi.
Kala aku penat,
aku tidak boleh untuk berterusan mengeluh dengan penat aku hadapi.
Kala aku bekerja,
aku tidak boleh melupai yang orang lain juga sedang bekerja sepertiku.

Inilah masa mudaku.
Masa muda yang menyaksikan betapa aku bersungguh untuk memerah tenaga.
Masa muda yang menjadi bukti betapa aku berusaha untuk menyerahkan segalanya dalam diri dalam situasi yang sepatutnya.
Masa muda jugalah menjadi masa terbaik untuk aku memenatkan diri dengan segala kerja dakwah ini.

Sudah terlalu lambat aku kira sekiranya aku menyesal di masa tua nanti.
Buat apa kita masih menyimpan tenaga ??

 Masa muda usiaku kini
Warna hidup tinggal kupilih
Namun aku telah putuskan
Hidup diatas kebenaran

Reff :
Masa muda penuh karya untukMu Tuhan
Yang aku persembahkan sbagai insan beriman
Mumpung muda ku tak berhenti menapak cita
Menuju negeri syurga yang nun jauh disana

Kini jelas tiap langkahku
Ilahi jadi tujuanku
Apapun yang aku lakukan
Islam slalu jadi pegangan

(Masa Muda-Edcoustic)

 

Masa muda inilah masa para pemuda untuk melatih kekuatan langkah kita dalam jalan ini.
Masa muda inilah masa para pemuda untuk memilih jalan yang terbaik buat mereka.
Masa muda inilah masa yang paling sesuai bagi para pemuda untuk terus mendidik hati mereka supaya senantiasa segar dengan kerja-kerja dakwah sebegini.

Apa yang kita dapat,
mungkin penat dan lelah yang tanpa henti.
Terasa masa rehat hanyalah sehembus nafas, terlalu sekejap.
Tetapi di sebaliknya,

apa yang kita dapat adalah tarbiyyah dan latihan jiwa.
Mungkin memenatkan luaran, tetapi merehatkan dalaman.
Biarlah kepuasan itu datang dari buah-buah usaha yang dilakukan, bukan setakat dari hasil yang dapat.

Mengapa aku bercakap tentang masa muda ?
Kerana aku tidak berupaya menceritakan pengalaman kerana aku hanyalah berada di sebalik tabir yang terlindung.
Keseronokan yang mereka rasa tidak sama seperti yang aku rasa.
Kegembiraan yang mereka nikmati tidak sama seperti yang aku rasa.

Namun,
Apa yang aku dapat kongsikan adalah keberadaan aku di belakang tabir, itulah yang terbaik.
Posisi itu yang memberi tarbiyyah kepadaku.
Posisi ini yang melatih tenaga masa mudaku.
Posisi inilah yang aku perlukan sebenarnya.

Dan posisi ini telah banyak mengajar aku.
Belajar untuk bertimbang-rasa.
Belajar untuk menimbang sesuatu perkara dengan lebih baik.
Belajar untuk menguruskan urusan yang besar.
Belajar untuk menguruskan perasaan dan kepentingan sendiri yang pada masa-masa tertentu perlu untuk diketepikan.

Inilah cara terbaik untuk aku belajar tentang masa mudaku.
Di satu ketika dahulu, masa muda inilah yang aku siakan.
Di satu ketika dahulu, masa muda inilah yang aku buangkan dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah.
Di satu ketika dahulu, masa muda inilah yang aku jadikan masa untuk melunaskan segala impian duniawiku.

Kemudian,
aku mengenal kembali masa mudaku.
Masa muda yang lebih baru.
Pada penghayatanku,
terlalu ramai manusia yang menikmati masa muda mereka, tetapi sedikit sekali manusia yang menggunakannya.

Kini,

Aku tinggalkan masa muda yang lama.
Aku cuba mencari apa yang hilang dalam masa mudaku.
Aku tidak mahu menjadi seorang manusia yang hanya penuh dengan rehat  bila penat dengan urusan yang hanya memenuhi kehendak hawa nafsu.

Aku tidak mahu menjadi seorang yang terlalu leka dengan tenaga masa muda yang banyak, lalu dibazirkan begitu sahaja.

***********

Langkah yang kita tapak dalam jalan kebenaran yang kita pilih ini,
seharusnya  payah kerana kita  sedang menuju rahmat-Nya,
kita sedang menuju keredhaan-Nya.

Jika terlalu senang, hanya dihiasi kegembiraan yang tiada hentinya,
maka kembalilah semula ke permulaan,
dan carilah semula jalan yang sebenarnya.
Jalan yang benar-benar menjamin bahagia.
Jalan yang benar-benar menambah isi dan cinta dalam hati.
Jalan yang benar-benar menemani setiap masa hidup kita.
Dan pesanku,

imanilah jalan ini sampai mati nanti.
Jalan dakwah inilah yang kita dahagakan sebenarnya, maka jangan sesekali tertinggal.
Atau jangan sekali kau bertindak untuk menjauhinya.
Andai kau hadapi kekecewaan, ubatilah.
Kerana sampau mati, jalan dakwah ini akan meminta hati-hati para daie untuk terus bekerja siang dan malam.
Ibarat,

Jalan dakwah ini tidak mahu ambil tahu akan bilakah penatnya kita.
Jalan dakwah ini seolah akan mengenepikan begitu sahaja andai kau yang memilih untuk tercicir.
Jalan dakwah ini seolah tidak mahu melayan segala kerenah dan segala kemanjaan kau itu !

Begitulah.
Cinta yang mendidik hati manusia lalu memberi cahaya.
Jalan ini menjadikan kita hamba yang lebih dekat kepada pencipta.

Di setiap nafas,
segala waktu,
kita bersujud dalam hati,
menjadi hamba kepada Ar-Rahman.

Apatah lagi masa muda yang masih berbaki ini.
Masa muda ini emas buat kita.
Masa muda ini ibarat air yang bakal mengubat dahaga jiwa kita di masa tua nanti.
Masa muda ini, jika kita tidak gunakan sebaiknya,

maka kitalah golongan rugi !

Jika kita tidak mula untuk memilih jalan dakwah di waktu muda ini, maka kita akan terus tertinggal.

sekian,
mylittlepencil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s