tarbiyyah : rumah kita

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Semua pembaca yang teramat saya rindui.
Masa amat mencemburui saya sehingga saya tidak sempat untuk meluahkan kata-kata rindu di sini buat semua.
Sekiannya, memang tanggungjawab yang terpikul memang banyak dan lebih penting.
Namun, tidak akan saya lupakan medan jihad yang satu ini.

***********

Saya pasti, anda semua pasti ada pengalaman tinggal di sebuah rumah Islam (RI) bukan ?
Atau sekurang-kurangnya pernah menyinggah melawat teman dakwah yang lain.
Atau setidak-tidaknya, pernah mendengar tentangnya.
Kalau tidak ada pengalaman ketika alam pekerjaan, sekurang-kurangnya ketika bergelar pelajar satu ketika dahulu, pengalaman itu masih segar bukan ?

Bermacam-macam nama diberi.
Ada nama tokoh-tokoh Islam, nama-nama syurga.
Menarik sungguh !

Pastinya, membina rumah Islam tiada dalam tangga maratib amal kita.
Hakikatnya memang  tidak terpampang jelas, tetapi terselindung di sebalik sebuah kejayaan.
Kejayaan sebuah tarbiyyah.
Latihan buat seorang kader dakwah.

Tangga kecil ini merupakan tangga penting buat kita.
Persediaan buat seorang daie atau daieyah untuk melangkah ke anak tangga yang lebih besar.

Seolahnya, kalau tidak pernah merasa melangkah ke anak tangga ini,
anda harus merasainya.

Tarbiyyahnya berbeza dan mempunyai kelainan yang tersendiri.
Rumah, antara tempat kita mempraktikkan segala input yang kita dapat.
Di rumahlah, tempat kita diberi ujian berhadaparan dengan orang-orang yang terdekat, teman-teman dakwah kita sendiri !
Di rumah jugalah, antara tempat lain untuk meluahkan segala curahan hati selain kepada teman-teman usrah yang hanya berjumpa seminggu sekali.

Rumah kita juga adalah sebahagian dari kehidupan.
Rumah adalah madrasah tarbiyyah kita.
Keistimewaannya, rumah kita ini terdiri dari individu-individu Muslim yang dibina dalam satu sistem yang sama.

Tetapi harus ingat,

RUMAH ISLAM KITA SAMA SEPERTI RUMAH ORANG LAIN JUGA
Mungkin terkadang kita berbangga, amat senang dan selesa,

” Eh rumah akhawat mane ade TV.”
” Bestnye rumah akhawat ni adalah akhawat memang sangat faham kita. Willing untuk ganti tugas kita bila-bila masa.”
” Datang rumah akhawat memang sejuk hati. Kalau rumah orang lain…hmmm….”

Sehingga kita terlupa, rumah Islam kita juga adalah seperti rumah orang lain juga.
Di mana kita tinggal, di situlah ada tanggungjawab yang perlu kita tunaikan.
Di mana kita tinggal, di situlah perlunya kita menjaga hak dan perasaan orang yang tinggal bersama-sama dengan kita.
Di mana kita tinggal, di situlah perlunya ada toleransi dan saling memahami antara satu sama lain.
Di mana kita tinggal, di situlah kita akan mula mengenali dengan lebih dekat ragam-ragam manusia bertarbiyyah.
Di mana kita tinggal, di situlah tempat kita belajar menghormati orang lain.

Kadang-kadang, bila dimuhasabahkan semula,
Perbezaannya hanyalah,
” Kita semua ikut usrah.”
” Kita semua join program.”

Itu sahaja.

Kau tahu,
Rumah Islam itu adalah salah satu sumber ruh dakwah kita.
Dimana kita memperkatakan masalah-masalah dakwah.
Perkongsian dengan teman-teman lain membuatkan hati kita lebih tenang.
Kita membina satu biah yang benar-benar menghidupkan iman kita.

Inilah rumah Islam.
Bukan sekadar rumah yang terdiri dari binaan batu-bata yang membina dinding-dinding rumah,
tetapi rumah Islam itu sendiri terdiri dari binaan batu-bata manusia !

Asasnya adalah individu-individu Muslim.
Yang sentiasa terjaga mutabaah amalnya, yang sentiasa terdidik muwassafat tarbiyyahnya.

Batu-bata manusia yang membina ‘ dinding-dinding ‘ yang menjadi benteng perjuangan kita.
Saat terasa lelah, teringat kembali kenangan-kenangan bersama ahli rumah tercinta.
Saat terasa hiba, teringat senyuman ahli rumah yang tidak penah hilang dari pandangan mata.

Begitulah,
Kita akan terus belajar dari pengalaman.
Jika bukan sekarang, mungkin pada masa akan datang.
Jika tidak berguna pada kita, bermanfaat untuk generasi yang seterusnya.

BERHATI-HATILAH !
Jangan sekali-kali ingat, kita akan terlepas dari masalah pabila duduk bersama dengan orang yang sama fahamnya dengan kita.
” Duduk dengan akhawat takkanlah ada masalah.”

Syaitan tidak akan pernah berehat dari tugas mereka.
Jika rumah orang lain ada duganya, rumah Islam kita ini lebih hebat cabarannya !
Percayalah.

Di sinilah akan terlatihnya kesabaran kita berhadapan dengan perangai sebenar ukhti yang sebelum ini kita tidak pernah kenal.
Mungkin hanya kenal bila bersua muka di dalam usrah, berkenal-kenalan di program,
tapi bila duduk serumah,
” Begini rupanya perangai dia.”

Belajarlah menerimanya kerana ahli rumah kita adalah manusia hamba sama seperti kita, punyai tabiatnya sendiri, punyai ragamnya sendiri, punyai haknya sendiri, punyai pantang larangnya yang tersendiri !

Meskipun semua berhimpun dalam sebuah rumah yang sama tidak semestinya kita mampu sepakat dalam semua perkara.

Maka, jangan pernah pelik jika kau sendiri terkadang susah untuk memahami mereka.
Jika kau terlalu susah untuk memahami, belajar untuk menerima.
Jika kau sudah penat bersabar, belajarlah untuk redha dengannya.
Sedarlah, mungkin kau hanya  tidak menyenangi perangai dia seorang, jangan-jangan lebih ramai lagi rupanya yang tidak menyenangi ragam diri kau sendiri.

Manusia yang sememangnya tidak akan pernah sempurna dalam memenuhi semua kehendak kita.
Siapalah dia untuk memenuhi kehendakku sedangkan diriku sendiri susah untuk memenuhi kehendaknya.
Siapalah dia untuk aku meletakkan harapan yang tinggi sedangkan aku sendiri  susah untuk mencapai harapannya.

Kesalahan-kesalahan kecil itu biasa.
Ingatlah telah sebanyak kebaikan yang telah dia lakukan kepada kita.

Do not forget small kindnesses and do not remember small faults.
Chinese Proverb

 

BERSYURALAH !
Berbincanglah dengan penuh adil dan saksama.
Di dalam musyawarahlah, kita mengambil peluang untuk mendengar curahan hati setiap seorang dari ahli rumah.
Mendengar dengan penuh hormat dan hati yang terbuka.
Kesemuanya bebas mengemukakan dan menerima apa jua pendapat.
Capailah kata persetujuan yang paling wajar untuk memuaskan hati kesemua penghuninya.

Jangan sesekali kau rasa hal-hal kecil yang tidak dibincangkan itu boleh hanya selesai sekelip mata,
kerana lubang-lubang kecil inilah pabila semakin membesar,
akan menampakkan satu kecacatan yang nyata !

Kesefahaman mula hilang.
Kesatuan hati mula lesap.

Mula segalanya serba tidak kena.
Segalanya berantakan !

When someone criticises or disagrees with you, a small ant of hatred and antagonism is born in your heart. If you do not squash that ant at once, it might grow into a snake, or even a dragon.- Jalaluddin al-Rumi

Adakah dinamakan rumah andai kita berasa tidak tenang tinggal di dalamnya ?
Adakah dinamakan rumah jika kita sendiri merasa lebih selesa untuk tinggal di rumah orang lain ?
Adakah dinamakan rumah andai rumah itu kita masuk keluar sesuka hati kita tanpa memberitahu yang lain ?

Andai begitu, lebih baiklah anda tinggal seorang diri.
Bertemankan ragam diri sendiri yang tidak perlu untuk orang lain fahami.
Berbuatlah sesuka hati tanpa perlu adanya pandangan dari orang lain.

Belajar untuk saling menghormati.
Belajar untuk lebih memberi daripada menerima.
Belajar untuk bersangkar baik sentiasa.

MEMANG TIDAK AKAN ADA BEZANYA RUMAH ISLAM KITA DENGAN RUMAH ORANG LAIN KALAU BUKAN KITA YANG MELETAKKAN NILAI-NILAI PERBEZAANYA  

Rumah Islam kita tempat kita membina semangat yang baru.
Rumah Islam kita benar-benar tempat latihan kita.
Malah, rumah Islam kita juga adalah salah satu medan dakwah kita.

Pasakkan bezanya pada kekuatan jiwa kita, yang terikat atas satu jalan yang sama.
Sama-sama merasai kesedihan, sama-sama meraikan kegembiraan.
Tidak akan ada yang tertinggal di belakang, semuanya berjalan serentak, selangkah.

Namun begitu, jangan pernah kita tinggalkan hal-hal biasa.
Seperti perihal pelajarannya, khabar keluarganya.
Tunjukkan bahawa betapa kita ini cakna.

Ringan-ringankan  bibir bertanya,

” Ibu ukhti sihat ? ”
” Pelajaran ukhti bagaimana ? ”

Adakan satu aktiviti santai yang boleh dilakukan bersama-sama.
Ya, sekali-kali cuba untuk berfikir di luar kotak, fikir dengan cara yang luar biasa untuk merasai betapa menariknya tarbiyyah sebuah rumah Islam.

Berjoging bersama-sama.
Membeli-belah bersama-sama.

Hidupnya sebuah rumah pabila ahli-ahlinya yang menghidupkan.

Jadikan rumah Islam kita sebagai tempat kita mengutip saham-saham syurga.
Jadikan rumah Islam kita sebagai tempat persediaan rumah kita di alam barzakh sana.
Jadikan rumah Islam kita ini seperti salah satu dari taman-taman syurga.

Sesibuk mana pun kita dengan tugas dakwah, rumah jangan diabaikan.
Tugas dan tanggungjawab tetap perlu dijalankan.
Hak terhadap manusia yang lain perlu ditunaikan.
Jangan sampai berhabuk meja kita tinggalkan rumah.

Uruslah masamu sebaiknya.
Usahalah sebaiknya untuk menunaikan segala tanggungjawab dengaan sempurna.

Jadikan aman damai sahaja rumahmu.
Tenang.

“Peace cannot be kept by force. It can only be achieved by understanding.”
——— Einstein.

RUMAH ISLAM MILIKMU MILIK TEMAN DAKWAH YANG LAIN JUGA
Dan inilah apa yang paling saya banggakan dengan rumah Islam-rumah Islam yang ada.
Mereka sentiasa terbuka untuk menerima tetamu.
Mereka memberi layanan yang teristimewa.
Mereka memberikan kita kebebasan seolah barang di dalam rumah mereka itu milik kita juga.

Mereka memberi kebenaran dengan begitu mudah sekali untuk kita buat usrah atau apa jua aktiviti.
Kagum sungguh !

FATRAH IMTIHAN
Inilah fatrah yang paling menguji.
Di kala semua orang terlalu sibuk menumpukan perhatian kepada pelajaran, rumah akan terasa begitu sunyi.
Luangkanlah masa untuk menjenguk ahli rumah yang lain.
Bukan niat untuk menganggu, hanya sekadar bercakap sepatah dua.

Teruskan budaya saling memberi semangat antara satu sama lain.
Berkongsi kata-kata penyejuk hati di kala resah-gelisah menjelang hari peperiksaan.
Saling berkorban dan saling mendoakan antara satu sama lain.
Jangan dengan alasan peperiksaan, kau melepaskan begitu sahaja tanggungjawab yang digalaskan.
Jangan dengan alasan peperiksaan, menyempitkan masamu untuk tidak langsung melayan mereka.

Akhir kalam dariku,

Mohonlah dari Allah untuk sentiasa memelihara rumah Islammu.
Kebetulan itu tidak pernah ada.
Adalah takdir Allah  sesiapa sahaja yang menjadi teman kita, menjadi ahli rumah kita.
Dan di sebalik takdir inilah, tersingkapnya satu rahsia yang tidak kita ketahui.
Pastinya, itu adalah yang terbaik buat kita dari-Nya.

Tajdid semula niat kita mengapa kita tinggal di dalam sebuah rumah yang bernama rumah Islam.
Dahulu kita katakan inilah rumah impian kita.
Terbinanya rumah ini atas asas dakwah.
Jangan kerana terlalu  sibuknya mengejar natijah sebuah rumah Islam sehingga kita terlupa pada niat asalnya.

“I’m amazed, that how salam (peace) is always the first word to start a meeting. but in prayer it is the end word. Maybe it means the end of prayer is the start of a meeting…”
——— Ali Shahri’ati.

 

Sekecil mana,
Sebesar mana rumah Islammu itu,
tidak akan bernilai andai tidak memberi manfaat kepada penghuninya.

sekian dari saya,
mylittlepencil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s