dakwah dan tarbiyyah (I)

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Moga-moga, hidup anda sentiasa gembira dengan darah dakwah yang sentiasa mengalir dalam pembuluh darah, menyegarkan dan menyembuhkan, inshaAllah !

***********

Dakwah dan tarbiyyah.
Kalimah lazim untuk seorang daie.
Yang sentiasa didengar, yang sentiasa dilafazkan.

Semacamnya, kalimah ini sudah menjadi zikir harian kita.
Sepertinya, kalimah ini turut menjadi bahan senda gurau kita (gurau pun pakai bahasa DnT).

Setiap masa, setiap tempat.
Dakwah dan tarbiyyah.

Hidup kita berpaksikan ini.
Asasnya, iman dan taqwa.
Sumbunya, Allah Taala.

Ibarat kitalah manusia yang berjalan ke mana-mana memegang satu kain rentang yang tertera di atasnya,
” Dakwah dan tarbiyyah.”

Berjalan ke mana sahaja, kita dikenali dengan cara hidup begini.
Bercakap apa sahaja, kita dikenali dengan kata-kata bicara yang melafazkan bahasa-bahasa begini.
Berbuat apa sahaja, kita dikenali dengan amal-amal yang hanya untuk ini.

Begini dan begitu,
tetap jua dakwah dan tarbiyyah.

Berbicara tentang soal dakwah dan tarbiyyah,
terkadang saya sendiri,

masih mencari-cari erti dakwah dan tarbiyyah,
erti memasukkan perkataan dakwah dan tarbiyyah dalam kamus kehidupan.
Erti kehidupan yang lebih bererti.

Kerana bila terlalu biasa,
seolah saya sendiri menjadikan ia hanyalah satu perkara yang terlalu biasa.
Perkara-perkara biasa yang menyerabutkan kehidupan,
hal-hal biasa yang biasa berlaku dalam kehidupan.

Seolahnya, dakwah dan tarbiyyah bukan lagi ruh sebuah kehidupan,
ianya sekadar benda-benda biasa.

Benda biasa yang tidak lagi memberi sebuah cinta.
Agenda biasa yang tidak lagi memberi satu perasaan.

Kini saya mencari-carinya semula.
Kembali semula ke atas landasan, mengejar kembali keretapi yang telah jauh ini.
Kerana, saya tidak mahu tertinggal lagi dalam mengejar insan-insan lain yang berada dalam gerabak kebenaran ini.

Dan saya mahu mengajak anda semua,
bersama-sama saya kembali bangkit dalam jalan ini.

Gerakan dakwah ini  mencari penggerak,
bukan sekadar penyokong.

Gerakan dakwah ini mencari jundi,
bukan orang yang berdiam-diri.

Gerakan dakwah ini mencari orang-orang yang bersedia,
bukan mencari ahli semata.

Gerakan dakwah ini mempunyai tatacara dan kaedahnya,
bukan dakwah yang main hentam saja.

Kesimpulannya, dakwah ini bukan sekadar mencari jasadi,
tetapi kita mencari hati-hati,
kita mencari sy’uuri,

Kita mahu ruh dakwah  ini yang menguasai diri !
Kita mahu ruh ini dikuasai  oleh semangat juang dan pengorbanan yang tinggi !

Dakwah kita,
mencari manusia-manusia yang sentiasa terkedepan,
bukan yang berdiri di belakang.

Barisan dakwah kita,
akan senantiasa ditapis oleh-Nya,
diuji untuk  melihat siapa yang bertahan, siapa yang kecundang,
siapa yang hanya menabur janji, siapa yang benar-benar menunaikan janji,
siapa yang benar-benar bekerja, siapa yang sambil lewa.

Ya, kita tidak akan ketinggalan dari proses penapisan ini.
Kerana saff dakwah ini, seharusnya,
setiap masa dibersihkan dari kotoran-kotoran ini.

Hanya memalitkan debu-debu yang hina.

Buat apa disimpan parasit dalam satu tubuh badan yang sihat.
Hanya mengundang bahaya !
Sungguh, barisan dakwah ini adalah satu barisan yang suci.
Jalannya bersih, ditaburi kebenaran dan cahaya gemerlapan.

Tidak selamanya kita patut berasa selamat,
kerana keberadaan kita di atas jalan ini adalah belas dari-Nya,
jaminan untuk kita terus tsabat  terletak pada kuasa-Nya,

Maka, teruslah meminta kepadanya agar belas kasihan itu akan sentiasa ada,
jaminan itu akan sentiasa pasti.

Inilah dakwah pada amatan saya.
Jalan dakwah bukan seperti jalan-jalan biasa yang kita lalui seharian,
jalan dakwah ditemani tarbiyyah.

Tanpa tarbiyyah,
jalan dakwah ini akan kelihatan lesu dan kosong,
tidak bermakna.

Andai tanpa tarbiyyah,
sama juga seperti jalan-jalan biasa.

Keduanya saling melengkapi antara satu sama lain.
Keduanya saling memerlukan antara satu sama lain.

Dakwah dan tarbiyyah.

Aku mengenal keduanya dalam masa yang sama.
Baru aku tahu, betapa inilah keperluan iman,
inilah jalan yang membasahkan jiwa.

Tarbiyyah yang berterusan sebagai jaminan,
Jaminan untuk terus berlakunya peningkatan iman,
jaminan untuk terus berlakunya pembinaan.

Tidak dapat tidak,
Tarbiyyah-lah sebenarnya yang menjadi sendi kepada dakwah.
Menjadi tulang belakang yang kuat buat seorang daie.

Para dua’t mungkin akan bertahan dalam jalan dakwah tanpa tarbiyyah,
tetapi pastinya mereka akan cepat ketandusan.

Ini keyakinan kita.

Dakwah tidak akan hidup tanpa tarbiyyah.
Dan, tarbiyyah tidak akan sempurna tanpa dakwah.

Jika manusia yang lain tidak menerima,
biarkan mereka dengan prinsipnya.

Kita tegas pada prinsip yang kita ada.

Memang,
tarbiyyah ini mengikut tahapan.
Manusia dibina menggunakan acuan yang sesuai.

Betapa penting,
Dalam pembinaan perlu ketelitian.

 

Seorang murabbi atau murabbiyah,
perlu meneliti setiap aspek kehidupan.
Fizikal dan mental.
Jasmani dan rohani.
Jasadi dan aqli.

Barulah pembinaan akan menjadi sukses.

Keseluruhan kehidupan adalah tarbiyyah.
Mungkin ada lagi yang kurang memahami kenyataan ini.
Atau mungkin juga ada yang sudah memahami dan aplikasi.

Setiap sudut amal kita,
Setiap langkah yang diambil,
setiap keputusan yang dibuat,

Kesemuanya adalah tarbiyyah.
Lagak kita,
Percakapan kita,
Pemakaian kita,

Semuanya hasil sibghah Islam.

Apa sahaja yang datang dalam hidupnya, dia memandang sebagai tarbiyyah.
Apa sahaja yang berlaku dalam hidupnya, dia merasakan itu adalah tarbiyyah.

Kerana dia tahu,
selepas dia mengenal jalan dakwah dan tarbiyyah ini,
segalanya bertukar arah,
bertukar neraca,
bertukar sudut pandang.

Tarbiyyah memberi suntikan kelainan.
Hidupnya sudah tidak lagi seperti dulu.

Hidupnya lebih terisi.
Hidupnya lebih bermakna.

Hidupnya bukan seperti manusia-manusia biasa,
malah, dia sedang dibina untuk menjadi seorang manusia yang luar biasa.

Begitulah hendaknya.
Betapa susah untuk saya menerangkan segala.

Perlu anda sendiri yang merasainya terlebih dahulu.
Pahit dan manisnya, hanya yang sudah merasai yang tahu.

Jangan memandang dari jauh,
memberi penilaian-penilaian yang sebenarnya kau sendiri tidak pasti.

Daya tarik  jalan dakwah dan tarbiyyah ini,
bukan kuasa manusia.

Tetapi kuasa yang Maha Esa.
Maka, mintalah pada-Nya agar hati engkau sentiasa dijaga atas jalan yang mulia.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s