dalam detik kehidupan

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

Dalam setiap detik kehidupan yang kita lalui ini, terlalu banyak pengalaman yang kita kutip.
Dan pengalaman itu kita simpan untuk dijadikan kenangan, dan dikongsikan untuk dijadikan teladan.

Inilah sebuah realiti.
Keadaan hidup yang sebenar mengajar kita agar mengatur langkah dengan lebih berhati-hati.
Keputusan yang dibuat berdasarkan pilihan yang diberikan mempengaruhi seluruhnya.
Sama ada jiwa kita, perasaan kita, amal kita dan keadaan sekeliling kita.

Alam realiti tidak akan pernah sama dengan alam khayalan yang kita impi-impi.
Apa yang kita rancang, tidak semestinya akan terjadi.
Apa yang kita mahu, tidak semestinya akan kita perolehi.
Apa yang kita sangka, tidak semestinya akan benar-benar menepati.

Kerana itulah,
sebuah kehidupan ini tidak akan pernah sunyi, tidak akan pernah tenang secara keseluruhannya.
Tiada manusia yang senantiasa bahagia dengan hidupnya,
sepertimana dalam lakonan filem-filem atau cerita-cerita  karangan manusia.

Inilah salah satu kelemahan manusia.
Melupakan hakikat sebuah kehidupan.
Sebuah kehidupan ini tidak akan pernah sempurna.
Namun, kehidupan ini meminta dari kita untuk terus belajar darinya.

Kerana kehidupan adalah salah satu cara belajar yang paling baik.
Tidak memerlukan tukang tunjuk atau guru.
Hanya memerlukan diri sendiri untuk merasai.

Tidak perlu mengharapkan orang lain untuk memberi kehidupan kepada diri,
kerana setiap dari kita semua diberi kehidupan masing-masing.

Ada yang kehidupannya begini, ada juga yang begitu.
Terlalu banyak coraknya, bermacam warnanya.
Inilah fitrah hidup seorang manusia.
Kehidupan yang pelbagai kerana manusia itu sendiri terdiri dari pelbagai jenisnya.

Tidak dapat tidak, kita tidak dapat memenuhi kehendak semua manusia.
Pastinya, kita sentiasa berusaha untuk menjadikan segalanya adalah terbaik untuk diri sendiri,
dan meninggalkan manfaat yang berguna buat yang lain.

Tidak dapat tidak  juga, kehidupan ini sentiasa menimbulkan persoalan-persoalan yang  sering mengganggu.
Ada yang terjawab, ada yang tidak.
Ada persoalan yang terlalu remeh, ada yang terlalu berat untuk difikirkan.
Malah, ada juga persoalan yang pelik untuk dipersoalkan !

” Mengapa mereka peroleh ini sedangkan aku yang berpenat lelah berusaha untuk mendapatkannya ? ”
” Ah, dia tidak layak untuk menerimanya.”

Dan janganlah kamu terlalu mengharapkan (ingin mendapat) limpah kurnia yang Allah telah berikan kepada sebahagian dari kamu (untuk menjadikan mereka) melebihi sebahagian yang lain (tentang harta benda, ilmu pengetahuan atau pangkat kebesaran). (Kerana telah tetap) orang-orang lelaki ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan orang-orang perempuan pula ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, (maka berusahalah kamu) dan pohonkanlah kepada Allah akan limpah kurnianya. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. ( An-Nisa’ : 32)

Aduhai manusia,
Adakalanya kita ini terlalu menyempitkan fikiran pada satu perkara yang sebenarnya memerlukan diri kau untuk membuka minda.

Adakalanya kita ini terlalu membuang masa, berkerah tenaga demi menyelesaikan masalah yang tidak berapa penting sedangkan banyak lagi yang lebih penting !

Unik sungguh,
Pelbagai jenis pemikiran,
pelbagai jenis rasa hati,
pelbagai jenis ragam,
Namun, kita masih boleh dihimpunkan di tempat yang sama,

Iaitu dalam sebuah kehidupan,
Di atas muka bumi yang nyata ini !

Menunggu untuk bersatu kesemuanya,
Terlalu mustahil,
Menerima segalanya,
Itu yang terbaik.

Kerana itulah,
sebuah kehidupan ini tidak dapat tidak,
sikap saling hormat-menghormati  memberi jaminan untuk kita agar tidak dipinggirkan.
Jika tidak, kita seolah sedang memasuki alam yang cukup asing sedangkan kita melihat mereka seperti kita.
Jika tidak, dada kau akan merasa terlampau sesaknya.

Percayalah !

********************

Dalam kehidupan ini,
manusia diberi peluang untuk mempertahankan haknya.
Manusia diberi peluang untuk berbuat sesuka hati mereka.

Kesimpulannya,
Manusia diberi kuasa.
Lebih tepatnya, kuasa itu adalah berpunca dari hati.
Seperti seorang raja yang menitahkan segala titahnya.

Soalnya, apa yang memandui kuasa.
Kebenaran atau kebatilan ?
Kehendak atau keperluan ?

Dan siapakah pemilik kuasa yang sebenarnya ?
Allah yang Maha Membolak-balikkan hati-hati manusia.
Dialah pemilik kehidupan kita yang sebenarnya.
Apa yang kita sedang lakukan adalah,

Berlakon di atas sebuah pentas dengan aturan skrip yang tersedia.

Beramal sebaiknya untuk kehidupan yang lebih pasti selepas ini.
Tidaklah kita ini diciptakan sia-sia, tanpa tujuannya.
Dan tidak lain, hidup ini merupakan satu persaingan.
Persaingan untuk membuktikan diri masing-masing, ” Ya, akulah yang terhebat pada mata-Nya. ”

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir ? ( Al-An’aam : 32)

Dalam kehidupan ini,
Kita mesti memilih untuk menilai dengan dua neraca yang tersedia.
Antara neraca dia dan Dia.

Semestinya, keduanya memang berbeza.
Keduanya mempunyai nilai-nilai yang tersendiri.
Payahnya, apabila kita harus memilih salah satu darinya untuk menjadi hakim hidup seorang hamba.

Ramai manusia merasa selesa menepati neraca manusia,
sehinggakan mereka terlupa memenuhi neraca-Nya.
Sedangkan mereka tahu, berhadapan dengan pengadilan-Nya,

ternyata lebih menyeramkan !
Memerlukan lebih banyak persediaan !

 Sesungguhnya telah rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mengadap Allah; sehingga apabila hari kiamat datang secara mengejut kepada mereka, mereka berkata: Aduhai kesalnya kami atas apa yang telah kami cuaikan dalam dunia! Sambil mereka memikul dosa-dosa mereka di atas belakang mereka. Ingatlah, amatlah buruk apa yang mereka pikul itu. (Al-An’am : 31)

 

Kehidupan ini ada dua jenisnya.
Membina atau menghancurkan.
Berguna atau sia-sia.
Bermanfaat atau tiada guna.

Maka, pilihlah sebaiknya !
Kerana hidup ini akan menjadi seperti apa yang kau pilih.

Ketahuilah,
Batasan kehidupan yang sempurna ini bukanlah pada manusia.
Kesempurnaan itu datang dari yang Maha Sempurna.

Ya, kehidupan ini ada batasannya.
Batasan itulah yang akan melindungi kita dari melebihi apa yang sepatutnya.
Paling penting, batasan itu datang dari satu batasan yang cukup kukuh.

Batasan IMAN dan TAQWA.

Batasan ini akan menjamin kita berada dalam satu kawasan yang selamat.
Batasan inilah yang akan menyelamatkan kita.
Membawa kita kepada jalan yang sebenarnya.
Sentiasa kekal dalam landasan yang sepatutnya.

Bila ditanyakan tentang kehidupan,
yang muncul terus dalam kepalaku,

” Hidup ini adalah satu batasan.
Tugas kita adalah untuk sentiasa berada dalam keadaan yang dibataskan itu.”

Terkeluarnya kita, maka habislah.
Terbang keluar kita darinya, maka nayalah jawabnya.

La la la.
Lagu kehidupan ini tidak semuanya menyeronokkan.
Tidak seperti lagu-lagu yang berkumandang di corong telinga kita setiap hari.
Itu hanya lagu rekaan manusia yang terbatas akalnya.

Lagu sebenar kehidupan,
begitu pelbagai susunan iramanya.

Kehidupan yang penuh makna,
apabila kau selalu memberi, kurang meminta-minta.

Kehidupan yang penuh makna,
apabila kau terbang tinggi, tetapi tidak terlalu tinggi sehingga meninggalkan apa yang nyata.

Kehidupan yang penuh makna,
apabila kau memahami ragam manusia, bukan terlalu mempersoalkannya.

Kehidupan yang penuh makna,
apabila kau menjalankan segala amanah dengan sempurna, bukan menidakkannya.

Bunga-bunga kehidupan,
tidak selalu mekar,
tidak selalu harum,
kan layu juga akhirnya,

apa yang perlu,
adalah berterusan menyiramnya.

Hidup adalah persediaan menghadapi akhirat, pengurusan diri dalam mencari penghasilan, mengecap kenikmatan yang tidak diharamkan, mempertajam akal, dan menyucikan diri.
Selain dari semua itu adalah kerosakan atau tipuan.
(Al-Qarni)

My life is my message. (Mahatma Gandhi)

sekian,
mylittlepencil
~yang sedang cuba memahami realiti sebuah kehidupan~ 

Advertisements

2 thoughts on “dalam detik kehidupan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s