bila amal mula kecut dengan kata-kata

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.
Moga azam baru yang telah tertanam di jiwa, tertunai hendaknya inshaAllah.
Mintalah keizinan dan kekuatan dari-Nya untuk terus berhadapan dengan realiti kehidupan.

***********

Dakwah membuatkan kita terlalu banyak mencanang kata-kata.
Kata-kata untuk menyeru manusia seisi alam ini.

Dan dalam kehidupan seharian kita sendiri,
Suasana sekeliling menjadi bising dengan percakapan-percakapan manusia.

Cuma bezanya, sama ada ianya berfaedah atau tidak.

Kata-kata yang berguna atau tidak,
tetap berbeza maknanya kerana manusia ini terlalu unik untuk memahami sebuah percakapan.
Mereka bisa menafsirkannya dengan bebas.

Dan dengan kata-kata kita mudah untuk berkomunikasi,
mudah untuk menafsir kata hati,
mudah untuk menyampaikan.

Kini, manusia terlalu sibuk berkata-kata tanpa memandang kepada amal mereka.
Mereka menabur janji kemudian meletakkan noktah di akhirnya.
Tanpa amal, mereka seolah yakin cukup hanya dengan kata-kata.

Akhirnya, hanya hanyut dengan lafaz yang terhasil pada lidah sendiri.
Gerak badan tiada langsung tergerak untuk menunaikannya.

Sudahnya, aku sendiri jenuh melihat terlalu sibuk berkata-kata,
sampai satu tahap aku sendiri penat dengan keletah mereka.

Aku tahu,
Manusia bebas melontarkan pandangannya.
Aku juga tahu,
Betapa buah-buah pemikiran mereka itu berguna untuk kemenangan ummah.

Tapi aku juga tahu,
Percakapan itu buahnya adalah amal.
Amal adalah satu pembuktian.

Aku sendiri lebih berminat untuk menjadi pemikir dakwah daripada pencakap dakwah.
Dakwah ini secara tidak langsung banyak menggunakan kata-kata untuk menyampaikan apa yang tersirat dan tersurat di sebaliknya,
tetapi wajarnya,

Ambillah masa untuk diri kau sendiri dalam menyusun kata,
Ambillah masa untuk diri kau sendiri dalam memahami apa yang kau bakal katakan,
Ambillah masa untuk diri kau sendiri dalam memerhati manusia yang bakal mendengar apa yang kau kata,

Tidakkah kau rasa kau perlukan hentian masa sebelum berkata-kata dengan banyak ?

Tidakkah kau rasa kau perlu untuk berfikir sejenak  kerana apa yang aku takuti adalah percakapan kau itu hanya kosong sebenarnya sedang kau menyangka ianya berguna !

Apa yang mahu aku fokuskan adalah kata-kata kamu wahai dua’t,
biarlah berhasil dan berguna,

Mencerminkan diri kau sebagai seorang daie yang benar-benar memegang kata-katanya,
mengotakan janjinya !

Kata-kata kita bukan kosong dan sia-sia.
Malah, kata-kata kita  membina manusia.

Kata-kata kita bukan melulu saja.
Malah, tembus tepat ke dalam hati manusia untuk menyentuhnya.

Kata-kata kita berpaksikan kebenaran yang kita nisbahkan kepada kalam-Nya dan sunnah Baginda S.A.W,
bukan penipuan rekaan kita !

Kesempurnaan kata-kata kita adalah apabila kita sendiri benar-benar menyesuaikan diri dengannya.
Bergegarnya bumi bukan sekadar dengan seruan kita, tetapi jihad kita dalam menunaikannya.

Aku risau pabila kau terlalu sibuk berkata-kata, kau menangguh-nangguh amalnya.
Kau menjadi semakin leka dan semakin berbangga kerana kau telah mengaku kau telah menyampaikan dengan begitu banyak,
tetapi betapa kurangnya manusia yang menyaksikan kesannya pada diri kau sendiri.

Wahai orang-orang yang beriman ! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan ?
( 61 : 2 )

Dan bila kau terlalu suka berkata-kata,

seolah melambangkan fikiran kau yang sempit dengan kefahaman bahawa betapa perlunya kepada amal.
Dan mahukah kita kalimah-kalimah Al-Haq ini disempitkan begini ?

Sebagaimana yang berlaku ke atas kaum Muslimin satu ketika dahulu di mana pemahaman mereka tentang jihad disempitkan.
Kaum Muslimin kala itu leka duduk berehat di rumah, menikmati keselesaan pendingin hawa dan bersungguh mengumpul timbunan harta dan material sehingga mereka tidak berjihad dan berdakwah di jalan Allah !

Betapa kuatnya kuasa kata-kata bukan,
tetapi lebih padunya kata-kata itu dengan amal.

Kata-kata yang lahir dari hati kita para pejuang di jalan Allah,
biarlah sekadar pendahuluan terhadap jihad kita yang lebih besar,

JIHAD FI SABILILLAH !

Lihat betapa madrasah tarbiyyah Rasulullah S.A.W membina para sahabat yang begitu agung,
menjulang kalimah haq sehingga puncak yang tertinggi,
mereka tidak pernah kalah dengan jihad mereka,
meskipun pernah kalah dalam medan peperangan.

Mereka juga berkata-kata,
tetapi tidak kosong apa yang mereka katakan.

Sampaikan kata-kata mereka sehingga hari ini kita guna,
kita kenang dan menjadi pedoman untuk terus menongkah kehidupan.

Namun, mereka tidak terhenti di situ saja,
Mereka juga menunaikan jihad fi sabilillah dengan sebenar-benar jihad !

Tanamlah pada dirimu,
Kita bukan ingin mengumpul timbunan kata-kata yang terlampau banyak,

tetapi kita mahu bersaham dengan amal.

Pastikan,
Skill kamu dalam berkata-kata sentiasa diperbaharui.
Bahasa lontaran lidahmu sesuai dengan manusia di sekeliling.
Dibasahi iman dan dibelai dengan kasih dan sayang kerana Allah.

Perhatikan orang di sekelilingmu,
sampaikanlah apa yang mereka benar-benar butuh,
bukan kerana kita menyampaikan sekadar cukup syarat.

Berkata-katalah dengan perkataan yang akan membasahkan hatimu sendiri.
Berkata-katalah dengan penuh keyakinan terhadap diri kau sendiri.
Berkata-katalah dengan pendirian yang teguh.

Kita bukan sibuk berperang dengan kata-kata,
perdebatan yang sia-sia,
Malah ia bukannya medan kita !

Medan kita adalah medan dakwah ini.
Kefahaman ummah yang perlu gigih untuk dibina.
Pemikiran ummah perlu kembali direncana.

Paling penting, UMMAH INI PERLU DIBINA SEMULA !

Bercakaplah sepuasmu dan beramallah juga sepuasnya !

Sekian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s