kerja kita

Bismillah.

Salam dakwah ku ucapkan buat semua.
Juga, masih tidak terlambat untuk mengucapkan Salam Aidil Adha.
Semoga kisah Nabi Ibrahim A.S dan anaknya senantiasa menjadi pengajaran buat hati-hati kita untuk bertadhiyyah demi agamanya, inshaAllah !

********

Mutarabbi bukanlah satu objek untuk dikerjakan oleh seorang murabbi.
Mutarabbi diperlakukan dengan penuh kasih dan sayang.

Maka, dalam sebuah program tarbiyyah hendaklah murabbi dan mutarabbi diproses dengan baik berdasarkan evaluasi tarbiyyah dan perkembangan diri.

Fitrahnya, seorang manusia itu tidak boleh dikerjakan oleh seorang manusia yang lain.
Dalam makna lainnya, seorang manusia itu perlu dibangunkan dari dalam hati mereka.
Bukan dengan menekan perubahan luaran mereka tanpa mendahulukan perubahan pada hati mereka.

Masa perlu diberikan.
Kesabaran perlu sentiasa bersama.
Keikhlasan perlu dijadikan bekalan.

Inilah kisah antara seorang murabbi dan mutarabbi.
Andai datang mutarabbi dengan mukanya yang berkerut, maka kau tanyalah apa yang sedang mengusik jiwanya.
Andai datang mutarabbimu dengan mukanya penuh senyuman yang ceria, maka kau sambutlah dengan senyuman juga.
Andai mutarabbimu mempunyai pandangan terhadap sesuatu perkara, maka kau respon dengan penuh hati yag terbuka.
Andai mutarabbimu melakukan kesalahan, jumpa mereka secara bersendirian dan bincang sebaiknya.
Layan mereka, santuni mereka dengan sebaik mungkin.

Penuhi kehendak mereka.
Kagumi keistimewaan mereka.
Hargai setiap kerja yang telah dijalankan mereka dengan baik.
Selalu ringankan mulut untuk bertanya tentang keadaan mereka, perihal keluarga mereka.

Simpulnya, tunaikanlah segala hak yang perlu ke atas mereka.
Beginilah ragam pembinaan seorang manusia.

Perlu kepada keikhlasan kerana jika tidak mutarabbi akan terasa dipermain.
Perlu kepada kesabaran kerana jika tidak mutarabbi akan terasa dipaksa.

Kerana itu, sebelum menyemak tarbiyyah mutarabbimu,
Pandanglah dirimu terlebih dahulu.

Muhasabah sepuasnya.
Teliti setiap apa yang telah dilakukan.

Maka disebabkan rahmat Alahlah kamu bersikap lemah-lembut kepada mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi kasar, tentulah mereka menjauh dari sekelilingmu. ( 3 : 159 )

Lihat saja peringatan Allah ini.
Jelas sekali.

Paculah tarbiyyah mutarabbimu sebaik mungkin.
Itulah yang akan mewarnai dunia tarbiyyah antara kau dan dia.

Bila hati sudah sentiasa terikat, tiada siapa lagi yang mampu untuk menganggu.

Pengertian tarbiyyah itu sendiri perlu jelas kefahamannya buat seorang murabbi.
Misi dan visinya.
Matlamat dan tahapannya.

Wahai murabbi dan murabbiyah,
Bukankah kau ingin menjadi sukses ?
Bukankah kau ingin mencetak anak-anak usrahmu menjadi seperti generasi Al-Quran terdahulu ?
Bukankah kau ingin mencapai kemenangan al-haq dengan usahamu yang bersungguh membina manusia ?

Atau,
antara yang di atas ini tidak pernah menjadi keinginan ?

Malah, kau merasa terpaksa.
Kau terasa masa dibazirkan.
Kau terasa tenaga telah banyak dibuang.
Puas sudah berkorban itu dan ini, tetap juga tiada hasilnya.

Ketahuilah, setiap masa yang berlalu adalah ubat.
Ubat buat murabbi dan mutarabbi.
Kerana kau bukan sedang membina sebuah bangunan,
Waktu siap yang boleh dijangka.

Murabbi membina manusia.
Yang terlalu banyak ragamnya.
Nikmatilah dan rasailah.

Kau akan banyak belajar dari pengalaman hidup yang telah Allah sediakan.
Malah, sampai ke akhirnya kau akan terus belajar dan belajar.

Berkongsilah cerita antara ukhti-ukhtimu.
Bincangkan bersama cara penyelesaian terhadap sesuatu masalah.

Telah kita yakini bukan, bahawa jalan dakwah sememangnya begini.
Bukan senang tetapi bukan juga susah.
Bergantung kepada diri kita sendiri untuk sejauh mana kita berhadapan dengannya.

Pintu hati manusia akan sentiasa terbuka.
Maka, teknik mencurinya terserah kepada seni yang kau ada.

Dan, dalam proses mencuri hati manusia ini,
Betapa penting kebergantungan dan kedekatan kau kepada Allah.
Yang Maha Membolak-balikkan hati-hati manusia.

Taqarrub ilallah antara tarbiyyah ruhiyyah yang tersangat muhimm.
Kerana tarbiyyah ruhiyyah inilah sebenar-benar bekalan buat seorang daie.
Bila melekat kuat, maka dia akan menjadi sangat sukar untuk diroboh !

Bila kekuatan ruhiyyahnya memuncak tinggi, sukar digambarkan semangatnya !

Dengan nama-Mu Ya Allah,
Aku menyerahkan segalanya bawah takdirmu.
Hadiahkanlah keredhaan dalam hatiku buat-Mu supaya Kau juga redha kepadaku.

Tarbiyyah ruhiyyah adalah salah satu terminal tarbiyyah.
Terminal ruhani.
Seorang daie wajib untuk bergantung pada terminal ini.
Kerana di sinilah mereka dapat menghilangkan dahaga keimanan dan menghirup kembali kesegaran udara ketaqwaan.

Ketaqwaan  dan keimanan menjadi modal kepada segalanya.
Modal buat belanja diri sendiri dan untuk membina manusia yang lainnya.

Tarbiyyah ruhiyyah mendahului tarbiyyah harakiyah.
Tarbiyah dzatiyah mendahului tarbiyyah jam’iyah.

Al-fardu qablal jamaah.
Al-usul qablal furu’.
At-tarbiyyah qablal jihad.
Membina batu-batu asas itu penting.
Supaya bangunannya kukuh tersergam indah.
Kerana itu pembinaan seorang murabbi dan mutarabbi perlu diberi perhatian penuh.
Dirancang sebaiknya.

Mula dari keperluan ruhiyy sehingga kepada keperluan materialnya.
Mula dari awal (hatinya) sehingga kau mampu membina semangat jihadnya.
Mula segalanya dengan lafaz bismillah, atas nama Allah.

Jadikan Allah sebagai sumber motivasi untuk kau teruskan usaha membina manusia meskipun susah.
Sudahlah manusia sibuk memperkata itu ini,
Keadaan sekeliling pula menyekat.

Percayalah, setinggi mana gunung itu,
kau tetap akan sampai ke puncaknya jika kau terus mendaki.
Sesusah mana cabaran itu,
selepasnya pasti datang kesenangan.

Pastinya, aku ingin kamu semua jelas tujuan kau membina manusia.
Aku ingin kamu menjadi seorang daie yang sanggup melakukan apa sahaja.

Siapa lagi harapannya kalau bukan kita ?
Sampai bila lagi mahu menunggu kalau bukan sekarang kita perlu memulakannya ?

Kita mahu merubah manusia dengan jiwa.
Kita mahu menguasai manusia dengan ikatan ruh yang kuat.

Ya, kita ingin menyelamatkan keadaan dunia.
Maka, jangan biarkan kau terbunuh begitu sahaja.
Terbunuhlah dalam keadaan yang terhormat.
Dalam keadaan namamu senantiasa disebut oleh penghuni-penghuni langit.

Menyelamatkan dunia dan sekalian banyaknya khalifah atas muka bumi ini.
Kini, dunia yang sudah tunggang-langgang perlu dibetulkan kembali.
Khalifah yang sudah terconteng kefahamannya perlu dijernihkan kembali.

Jadikan diri kita ini bermanfaat untuk sekalian alam ini.

Tidak dapat tidak, kau harus menggunakan kuasa yang kau ada.
Kuasa luaran bersumberkan kuasa dalaman yang super mantap.

Susunan amalnya,
Kemenangan Islam di puncak dunia bertitik-tolak dari pembinaan seorang rijal.

Pembinaan rijal yang membina kesetiaan agar tidak dicemari hipokrit dan khianat.
Pembinaan rijal yang merasai kebersamaan dengan Allah.
Pembinaan rijal yang bertadhiyyah mulia tanpa disekat ketamakan dan kebakhilannya.

Betapa, pembinaan yang mula secara individual ini telah melahirkan pejuang-pejuang yang sangat hebat.
Menegakkan kalimah Allah sehingga nyawa yang terakhir.
Pengakhiran hidup mereka ternyata memberi impak yang tinggi kepada sejarah dunia.
Kerana itulah, mereka disegani sampai sekarang.
Allah memelihara kemuliaan mereka kerana mereka telah berusaha bersungguh-sungguh menjaga kemuliaan agama ini !
Kehilangan nyawa hanya dirasa perkara yang biasa untuk dirisaukan berbanding hilangnya dakwah atas muka bumi ini !

Tarbiyyah individu bukan sekadar mengubah seekor kijang menjadi singa,
Malah menjadi seekor singa yang mengetuai hutan belantara.

Tarbiyyah yang dimulakan dengan al-fardu bukan sekadar mampu melahirkan insan yang mempunyai iradah qawiyyah, malah mereka tidak pernah disulami erti kelemahan.

Meski masa yang diambil lama, ternyata hasilnya akan memberi kemenangan yang hakiki.

Pesan dariku,
Jangan pernah kau berhenti membina manusia.
Mengertilah bahawa tugas ini datang bersama bantuan-Nya.

Sekian sahaja,
mylittlepencil yang akan terus juga membina manusia demi Dia.

Advertisements

2 thoughts on “kerja kita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s