sebuah bicara tentang hijrah

Bismillah.

Nabi Muhammad bersabda, ” Hati itu ada empat. Hati yang bersih terdapat lampu yang bersinar. Itulah hati orang mukmin. Dan hati yang hitam dan terbalik. Itulah hati orang kafir. Hati yang tertutup dan terikat pada penutupnya. Itulah hati orang munafiq. Hati yang dilapisi iman dan kemunafikan. Perumpamaan iman yang bagaikan sayuran yang ditumbuhkan oleh air yang enak. Perumpamaan kemunafikan itu bagaikan luka yang dikembangkan oleh nanah berdarah. Sekiranya salah satu itu berkuasa padanya, maka dia menguasainya.”

Hati adalah raja kepada segala.
Hati penentu amal kita.
Hati tempat tinggalnya niat dan iman kita.

Ini tafsiran biasa bagi hati-hati manusia.
Bukan secara fizikal, tetapi secara ruhaninya.
Bukan secara lahiriah, tetapi secara batinnya.

Tetapi, kali ini ingin saya kenalkan tafsiran baru bagi hati-hati manusia.
Khususnya, para mukmin.

Hati, puncanya kehendak manusia untuk berhijrah.

Dalam seketul daging ini, tersembunyi satu fitrah manusia.
Satu fitrah menginginkan kebenaran.
Satu fitrah mendambakan petunjuk.
Satu fitrah yang mencari-cari Tuhannya.

Dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu kefasikan dan ketaqwaan, sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwanya dan merugilah bagi orang yang mengotorinya.
(Asy-Syams : 7-10)

Sungguh, hati seorang mukmin itu tidak akan pernah berada di tengah-tengah.
Terkadang memilih kebaikan, terkadang memilih untuk melakukan kejahatan.
Terkadang memilih untuk beradab, terkadang memilih untuk nakal seketika.
Kerana, baginya

TIADA JALAN TENGAH !

Hati hanya satu.
Maka, hanya satu jalan yang dibenarkan untuk mewarnainya.
Namun begitu, kini dalam selautan manusia yang semakin membanjiri bumi ini,
Kurang mereka memilih jalan kemenangan ini.

Jalan yang satu ini menjadi satu-satu (jarang-jarang).
Hanya segelintir sahaja memilihnya.

Antara peluang dan kehendak.
Manusia sering tertanya-tanya.

” Masih adakah peluang untuk aku berubah ? ”

Soalan yang kurang waras saya kira.
Kerana peluang untuk melakukan amal kebaikan bagi ummat manusia sentiasa terbuka.
Tanyakan pada diri anda,

” Adakah aku ini tergolong dalam golongan hamba-hamba-Nya yang mahu berubah ? ”

Manusia tiba di atas jalan,
terkadang tidak tahu tentang kebenaran jalan yang dipilihnya,
yang dituju pun tidak ketahui,
ada yang laju meneruskan langkah,
ada juga segelintir yang sengaja memerlahankan langkah,
ada yang berhenti di pertengahan jalan,
sambil berteriak, ” Ah, aku sudah penat.”

sudah terkulai lama dengan tiduran yang nyenyak,
bangkitlah,
jangan sampai terlupakan jalan cahaya.

Inilah manusia.
Niat awal untuk memilih jalan, adakalanya sudah kekurangan di situ.
Apatah lagi usaha untuk mencarinya.

Datang pula lubuk-lubuk peluang,
Maka ditepisnya begitu sahaja.
Dan ramai juga yang berpening-pening kepala,
Kerana terlalu banyak tangan manusia yang menghulurkan kebenaran melalui seruan mereka.

Tarik nafas yang panjang,
berhenti sejenak,
bertadabbur seketika,
berjalan,
perhatikan,

Dan tafsirlah apakah erti kebenaran yang sebenar.
Dan tanya pada imanmu, mana satu pilihan idaman kalbu.

Ah, apa yang saya karutkan ini.
Alkisahnya, saya pernah pada berada dalam keadaan yang sama.
Dan akhirnya, saya mencari dahulu diri saya sendiri.
Atau dalam erti kata lain,
saya evaluasi keadaan iman.

Kalau iman sudah kata nak, maka Allah sendiri yang akan memudahkan jalannya.
Alhamdulillah, pada keadaan sekarang inilah saya tercari-cari sejak dahulu lagi.

Dalam sungai kebenaran membasuh kesemua jahiliyyah diri.
Dalam hembusan udara al-haq yang tidak lagi menyesakkan dada.

Mungkin inilah nilai Islam yang sebenar.
Kebenaran.
Dan kebenaran ini tidak cukup hanya untuk kita nikmati seorang diri.
Perlu mengajak manusia yang lain juga, membuka mata dan telinga mereka,

untuk sama-sama berada atas landasan kebenaran.
Jangan penjarakan fitrah hati dengan kehendak nafsu anda yang sentiasa membuak-buak.

Sehingga akhirnya,
” Aku bosanlah ! ”

Bosan bercampur penat.
Akhirnya, mereka inilah golongan manusia yang memencilkan diri.
Selesa berada dalam tempurung jiwa ciptaan sendiri.

Tahukah anda, istilah selesa ini tidak berada dalam kamus hidup seorang manusia yang berusaha mencari kebenaran.
Paksaan juga tidak akan berkesan ke atas diri mereka ini.

Kerana dunia ini sudah cukup gempar dengan haru-biru yang menyerabutkan jiwa-jiwa keamanan.
Dan hati manusia itu, jika dipaksa mereka akan cepat sahaja meninggalkan jalan kebenaran yang mereka pilih.

Apapun jua kebenaran yang bakal mendatang menghiasi perjalanan hidupmu,
Selidiklah,
Selamilah,
pelajarilah,
dan amati rasa kepuasan mereka berada dalam jalan mengenal Allah ini.

Sungguh, rasa cinta kepada kebenaran itu adalah buah keimanan yang masak ranum dalam hati.
Dan keimanan itulah yang mendahului perjalanan kita untuk memaknai apa itu hijrah yang sebenar.

Hijrah yang benar-benar puas dalam mencari makna kehidupan yang sebenar.
Tidak lagi tersimpul mati dalam benak pemikiran.

” Untuk apakah aku dipilih untuk berada di atas muka bumi ini ? ”
” Ke manakah hala tuju hidupku yang sebenar ? ”
” Benarkah ada lagi kehidupan selepas kehidupan di dunia ini, maka perlukah aku berjuang untuknya ? ”

Hijrah yang dipilih oleh hati kita sendiri.
Hijrah yang memberi kegembiraan di alam seterusnya nanti.
Atau lebih manis,

Hijrah yang diberi petunjuk oleh Allah dan iman kita sendiri !
Hijrah ini menyediakan diri kita untuk menjadi tetamu Sang Pecinta.
Hijrah ini tidak mengajar untuk membantutkan cita-cita, malah lebih tinggi.

Sepertimana hijrahnya Rasulullah ke Kota Madinah,
seperti itu jugalah nilai erti penghijrahan diri.

Syahadah yang kita imani membawa kita kepada sebuah perjalanan hijrah.
Menjadi manusia yang lebih baru dan tinggi maruahnya.
Menjadi manusia yang lebih kuat keazamannya.
Menjadi manusia yang lebih bersedia untuk menghadapi hari-hari yang bakal mendatang.

Travelog syahadah akan mencipta satu pengalaman kehidupan yang sangat manis.
Dari syahadah membawa kepada hidayah.
Dari hidayah yang membawa kepada dakwah.

Anda manusia yang bijak dan matang.
Anda telah melihat sketsa-sketsa kehidupan masa kini.
Dan anda punyai kematian untuk dijadikan peringatan.

Manusia yang bijak itu sentiasa,
bersiap-sedia,
mengambil pengajaran,
dan mencari kebenaran.

Jangan biarkan ego mendahului,
Sebaliknya biarlah iman yang memonopoli.

Jangan biarkan manusia lain memenjara usaha anda,
Sebaliknya usaha sebaik mungkin, pecahkan segala tembok yang ada.

Jangan biarkan kebenaran itu dipalsukan,
Sebaliknya kebenaran atas kebenaran itu yang lebih mulia.

Jangan sesekali kecundang dengan halangan,
Sebaliknya jadikan halangan-halangan itu sebagai penanda kau perlu lebih cekal.

Ingat !
Kita dimuliakan kerana Islam. Maka sekiranya kita mencari  kemuliaan selain dari Islam, nescaya  Allah akan menghina kita. (Saidina Umar Al-Khattab)

Dan, jangan sesekali takut pada jalan kebenaran.
Kerana kelak, kau yang akan menjadi manusia yang paling gelabah di hadapan-Nya !

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s