ghairah cinta

Bismillah.

Salam dakwah buat semua pembaca.

Hari ini, banyak benar telatah kehidupan yang saya nikmati.
Ada kegembiraan, ada kedukaan.
Ada yang menguji, ada yang hanya berlalu begitu sahaja.
Inilah kehidupan bukan.
Mencorakkan hati dan pemikiran kita.
Memberitahu kita tentang fitrah rahsia-rahsia alam.
Membuai perasaan kita.

*******

Ghairah cinta.
Manusia apabila bercinta, segala kekuatan seakan terhimpun menjadi sebuah kuasa yang tersangat kuat.

Ghairah cinta.
Manusia apabila bercinta, hanya itu kekasihnya menjadi anganan dan bayangan dalam ahlam-ahlamnya.

Ghairah cinta.
Manusia apabila bercinta, nama kekasihnya akan sentiasa menjadi sebutannya. Tidak pernah bosan, malah makin terbit rasa cinta.

Ghairah cinta.
Manusia apabila bercinta, segala perbuatan terasa bagai tidak kena. Hati resah dan gelisah.

Ghairah cinta.
Manusia apabila bercinta, akan ada rasa cemburu apabila melihat kekasihnya memuja yang lain.

Inilah fitrah manusia apabila bercinta.
Rasa cinta membantu untuk memberi keghairahan seorang manusia menjalani kehidupan.

Cinta memiliki qanun tertentu.
Cinta memiliki ketaatan yang tak bisa ditawar.
Cinta memiliki desakan yang tidak boleh dbendung.

Cinta melunakkan segala yang tidak sedap didengar.
Cinta melebutkan segalanya yang keras.
Cinta menggoyahkan segalanya yang kukuh.
Cinta memberikan rasa manis kepada yang tawar.
Cinta melonggarkan segala yang ketat.

Ah, penjelasan cinta yang terlalu banyak.
Sehingga kita susah ingin mengolah rasa cinta.

” Bagaimana ingin aku menjelaskan cinta.”

” Cakap sahaja padanya, aku cinta padamu.”

Terlalu mudah berkata tanpa membuktikan amalnya.
Apa yang perlu dilakukan untuk membuktikan keghairahan cintaku padanya ?

Segala puisi telah ku himpunkan.
Segala kata telah ku ucapkan.
Segala doa telah ku panjatkan.
Namun, seakan cinta itu tertolak, ditepis dengan hangatnya.

Cintaku padamu, abadi sepanjang zaman
Tak lebih tak kurang oleh alasan
Cintaku tak beralasan kecuali keinginan mencinta
Cintaku tak bersebab yang dimengerti manusia

Jika cintamu tak beralasan selain ia yang kau cinta
Maka ia nyata, tak akan lenyap selamanya
Jika cintamu digerakkan oleh suatu alasan
Maka ia akan hilang bersama hilangnya alasan

 

 

Dalam cinta, ada tanda-tanda.
Orang yang cerdik mampu memahaminya.
Orang yang cerdas mampu menunjukkannya.
Orang yang memerhati mampu untuk melihatnya.
Orang yang hanyut dengan cinta,

Ya, merekalah yang mempunyai tanda-tanda ini.
Lihat sahaja pada gerak tubuh badan mereka.
Lihat sahaja pada perihal percakapan mereka.

Segalanya terbuai dengan cinta.

Segala yang dilafazkan hanya untuk sang pujaan jiwa.
Segala yang dilakukan hanya untuk sang pujaan jiwa.

Saban hari, manusia yang bercinta ini tidak pernah bosan dengan sang pujaan jiwa.
Siang dan malam, sentiasa dalam ingatan.
Malah, jika hilang sesaat dari ingatan, sudah rasa kehilangan.

Manusia yang bercinta ini merdeka sebenarnya.
Mereka bebas berkelana.
Mereka bebas melayani perasaan mereka.
Mereka berjalan ke mana sahaja suka.

Manusia yang bercinta ini bersendirian sebenarnya.
Himpun berapa ramai sekalipun ummat manusia di hadapan mereka,
Tetap, yang mereka ingati adalah pujaan hatinya !

Ah, rumit segalanya tentang orang yang bercinta ini.
Tetapi mengapa mereka ini seakan berjaya menjadikan kerumitan itu satu kesenangan yang luas.
Semacam luasnya langit Allah.
Semacam luasnya laut yang membiru.

Inilah prinsip cinta.
Memberi ketenangan.

Kerana itulah mereka berterusan bercinta.
Bersabar selamanya.
Berani mengharungi segalanya.
Biarlah kehilangan segalanya, asal bukan dia.

Fikir saya,
” Pernahkah aku mencintai dakwah sebegini rupa ? ”

Merasakan dakwah telah memberi dan memaknai erti sebuah kehidupan.
Setiakah aku dengan dakwah sebagaimana setianya aku dengan orang atau manusia yang disayangi ?
Sudahkah aku merasai ketenangan sebagaimana tenangnya aku tatkala mengenangkan kekasihku ?
Patahkah hatiku andai dakwah ini tidak lagi mencintai diriku, atau aku hanya berasa biasa ?

Bertahankah kita dengan ujian-ujian cinta.
Dugaan datang sehingga membuat kita rasa ingin memaling rasa cinta.
Halangan datang sehingga kita ingin melafazkan rasa cinta kepada yang lain.

Sehingga tumpah air mata.
Sehingga kesedihan menyelebungi jiwa.

Empangan ketabahan itu pecah dengan ketukan-ketukan berbisa.
Duri yang menghiasi penjalanan sudah puas kita pijak dengan kaki yang tidak beralas.

Sedalam-dalamnya nafas kita tarik dan hembus keluar.
Namun, pabila diduga, nafas tersekat.
Malah, ada kalanya hilang dan kita mula mencari nafas yang baru.

” Berbahagialah mereka yang bercinta untuk mengejar keredhaan.”

Ketika nestapa melanda jiwa
api membakar hati, air mata meleleh di pipi
Kala lara mendera hati, menyeksa jiwa
perasaan mungkin bisa sembunyi
tapi air mata kan mengalir lama
Derasnya aliran air matamu adalah tanda
kesedihan yang kau rasakan betapa beratnya.

 

” Cik pensel, menangis adalah tanda-tanda orang bercinta. Nangislah sepuasnya selagi kita mencintainya.”

Sejujurnya baru saya perasan, menangis juga adalah tanda bagi mereka yang sedang bercinta.

Cubaan yang datang memberi kita persangkaan buruk terhadap jalan ini.
Dan orang lain turut berburuk sangka.
Pelbagai benih perselisihan mula timbul.

Ku saksikan betapa banyak buruk sangka dipelihara
Begitu pun aku, berburuk sangka pada
Apa yang nampak hina
Hendaknya kita jauhi buruk sangka
Agar pertikaian tak lagi ada
Sungguh, api berkobar mulanya setitik saja
Begitu pula, soal besar mulanya temeh belaka
Bukankah pohon besar, dari benih kecil ia bermula.

 

Pohon dakwah itu besar.
Benih kecilnya adalah rasa cinta.

Kita akan memberi perhatian yang ekstra kepada dakwah.
Sebagaimana orang yang bercinta akan terlalu memberi kepeduliannya kepada pujaan jiwa.
Segala kejadian menimpa.
Segala masalah yang datang.
Segala khabar berita.

Segalanya kita ambil peduli !

Kita jatuh pada dakwah bukan kerana membayangkannya dalam mimpi.
Kita jatuh cinta bukan kerana cinta pandang pertama.
Kita jatuh cinta bukan kerana sifat istimewa yang menghiasinya.
Kita jatuh cinta bukan kerana isyarat mata yang indah.
Kita jatuh cinta bukan kerana surat layang yang terutus.

Apa alasan kita bercinta sebenarnya ?
Bukan kerana apa yang terhias di hadapannya.
Tetapi apa yang menolak kita.

Taman-taman cinta,
bukan seperti bintang di langit,
Terlalu banyak untuk kita kira,
Tetapi seluas mana kita menabur benih-benih cinta.

Fikirkan langit, bukan bintangnya.

Allah sedang menilai kita dengan cara kita menabur cinta.
Allah sedang melihat kemampuan kita untuk berkorban demi cinta.
Allah sedang menguji kesabaran dalam kita memaut cinta.

” Dakwah itu seakan pengantin untuk dirinya.”

Terlalu susah untuk membayangkan pengantin yang nyata.
Menemani diri sepanjang perjalanan.
Setelah mendalami apa yang tertulis, baru penghayatan sebenar datang.

Betapa kita cukup cukup dan tersangat perlu untuk mencintai dakwah.
Betapa kita perlu merasai dakwah melengkapkan segala isi hidup kita.

Puja-puji cinta mengukuhkan rasa cinta kepada dakwah.
Bibit-bibit manis memberi pengajaran yang cukup mendalam ketika bercinta.

Jangan sesekali berpaling dari jalan cinta yang telah kita cinta ini.
Jangan curang.
Jangan menduakannya.
Jangan pernah rasa ingin ber ‘poligami’.

Dusta ! kalau kau mengaku mencintai dua kekasih
Karna cinta sejati tak mungkin membagi kasih
Tak ada tempat dalam hati untuk dua pujaan
Tak mungkin hati terbagi dua pujaan

Serupa satu akal, yang hanya mengakui Dia
Yang Satu, Sang Khalik yang Maha Mencinta
Begitulah cinta sejati, Tak terbungkus nafsu
Ia tunggal, tak menjauh, tak mendekat selalu

Dalam hukum percintaan, cinta yang mendua
Seumpama syirik yang jauh dari kebenaran iman
Serupa orang beriman, akui agama esa
Dan orang-orang kafir, akui agama dua 

 

Hujan hanya sebentar,
Matahari akan bersinar semula,
Bunga-bunga akan tumbuh melata.

Seluruh kehidupan bersama-sama kita dalam jalan cinta ini.
Jalan-jalan, berburung yang berterbangan, awan-awan yang berarak seolah melambai mesra.
Jadikan mehnah-mehnah  lebih memuliakan diri kita.

Menjadi yang pertama-tama di sisi Allah.
Pertama yang mencintai dan dicintai.

 

p/s : segala puisi yang saya ‘bold’kan adalah dari Ibnu Hazim El-Andalusy

Advertisements

2 thoughts on “ghairah cinta

  1. huhuu..mahu terus mencari n mendalami cinta padaNya..agar bisa benar2 memaknai dakwah dalam hati..hanya semata2 demi redhanYa utk sama2 kembali pada Dia..ingin hidup dgn sluruhnya dlm cinta padaNya..sampai mati..sayang awak fillah..syukran ukhtie..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s